Ankoku Kishi Monogatari Chapter 10

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 10 – Hutan Para Elf Tinggal

 

◆ Pedagang Keliling, Raus.

 

「Sialan, untuk Raus-sama ini bertemu sesuatu seperti ini … Dan tepat ketika aku akan tiba di kerajaan Phteah」

 

Aku berlari ke hutan ketika aku bertemu goblin di jalan raya selama perjalananku menuju kerajaan Phteah untuk bisnis perdagangan.

 

Sekarang, aku ingin menambahkan keluhan lain.

 

「Apa yang kamu lakukan, Ksatria kerajaan Phteah?」

 

Para ksatria itu seharusnya melindungi area di luar kastil seperti jalan raya. Dan iblis-iblis itu muncul karena mereka mengabaikan tugas mereka.

 

Tapi, tidak mungkin aku bisa marah dengan hal seperti itu.

 

「Meskipun aku tahu bahwa aku telah berlari agak jauh dari jalan raya, di mana aku …」

 

Hutan adalah wilayah iblis.

 

Dan aku tidak pernah tahu kapan aku akan disergap oleh iblis lain seperti para goblin itu.

 

Aku harus segera kembali ke jalan raya. Karena lebih banyak iblis akan muncul ketika malam turun.

 

Aku harus memasuki benteng saat itu.

 

Jadi, aku terus berjalan.

 

Tapi, aku tidak bisa kembali ke jalan raya.

 

「Tenggorokanku cukup kering …」

 

Tenggorokanku kering karena aku melarikan diri dari para goblin secepat mungkin.

 

「Namun demikian, mengapa mereka tiba-tiba berhenti mengejarku?」

 

Goblin gesit berkat kaki pendek mereka. Jadi, aku tidak berpikir bahwa diriku yang montok, yang sudah berusia lebih dari empat puluhan, dapat melepaskan diri dari mereka.

 

Yah, aku pikir tidak apa-apa juga. Karena hidupku aman, sekarang aku haus dari semua pengejaran itu.

 

“… Lagu?”

 

Aku mendengar lagu ketika aku terus berjalan.

 

Ketika aku menuju ke arah lagu itu, ada air mancur besar di depanku.

 

Dan ada seorang gadis telanjang yang bagian bawahnya terbenam di dalam air mancur.

 

Gadis itu adalah orang yang menyanyikan lagu itu.

 

Dia memiliki suara yang indah. Tanpa sadar aku terpesona oleh suaranya.

 

Aku tidak sengaja membuat suara saat menginjak cabang kayu.

 

“Siapa disana?”

 

Mungkin karena kecantikan itu memperhatikan suara berderak, dia melihat ke arahku.

 

「M!! Maafkan aku!! Aku tidak punya niat untuk mengintip Kamu!! Aku baru saja datang karena aku mendengar suara nyanyian Kamu yang indah …」

 

Aku membuat alasan terburu-buru.

 

「Tidak, ini salahku untuk mandi di tempat seperti ini. Bagaimana kalau kamu datang untuk mandi denganku? 」

 

Kecantikan itu tersenyum padaku tanpa menyembunyikan tubuhnya yang telanjang.

 

Aku kehilangan kemampuan untuk berpikir apa pun seolah-olah kabut menutupi kepalaku ketika melihat dia tersenyum.

 

「Tidak mungkin, bagaimana aku bisa mandi dengan kecantikan seperti dirimu!! Tapi, bolehkah aku minum airnya, aku cukup haus …」

 

Jadi, aku mendekati air mancur.

 

「Aku melihat. Air mancur ini tidak dimiliki oleh siapa pun. Jangan ragu untuk minum air di dalamnya 」

 

「Aku mengerti. Kalau begitu, aku tidak akan sungkan 」

 

Rasanya menyenangkan karena seseorang yang cantik mengatakan “Silakan” kepada aku, bukan.

 

Apalagi aku hanya haus. Jadi, aku tidak akan merasa bersalah dari lubuk hatiku jika aku ingin melihatnya setelah semakin dekat. Jadi aku berkata pada diri sendiri.

 

Dia menunjukkan senyum ramah.

 

Setelah tiba di dekat air mancur yang dalam, aku membungkuk. Tapi mataku tidak akan meninggalkan keindahan itu.

 

Aku meraup air mancur dengan kedua tanganku. Airnya terasa begitu enak, mungkinkah itu karena keindahan yang ada di dalamnya?

 

Ketika aku akan mengambil air lagi, tetapi pada saat itu, aku merasakan sesuatu yang aneh di tubuhku.

 

「Tubuhku …」

 

Tubuhku lumpuh, aku tidak bisa menggerakkan tanganku. Pada saat itu, aku akhirnya melihat ke dalam air mancur.

 

「APA … !!」

 

Ada wajah iblis besar di dalam air mancur. Wajah itu menatapku.

 

Begitu aku melihat wajah itu, kabut yang menyelimuti pikiranku hilang dalam sekejap.

 

Itu benar, mengapa keindahan seperti itu ada di tempat seperti ini. Hutan dipenuhi dengan iblis semacam ini.

 

Mungkin itu sebabnya aku tidak melihat situasi abnormal seperti itu.

 

Aku secara paksa mengangkat wajahku untuk melihat keindahan.

 

Kecantikan itu tersenyum seakan menikmati penderitaanku.

 

Wajah iblis itu keluar dari air mancur. Iblis itu kemudian membuka mulutnya yang besar.

 

「AAAh …」

 

Aku tidak bisa berbuat apa-apa.

 

Wajah iblis sudah datang untukku.

 

Dan kemudian, aku tertelan kegelapan.

 

 

 

◆ Dark Knight Kuroki.

 

「Ha ~…. kita tidak berhasil hari ini 」

 

Hari keempat setelah kita meninggalkan Nargol.

 

Dan aku bahkan tidak datang ke kota dari sebelumnya.

 

Kita berada di tengah perjalanan menuju Republik Suci Lenaria tempat Reiji dan yang lainnya tinggal.

 

Tampaknya ada jarak yang cukup jauh dari Nargol sampai Republik Suci Lenaria tetapi, karena aku di dunia ini mampu bergerak lebih cepat daripada kuda, aku sudah menempuh dua pertiga jarak dalam empat hari perjalanan ini.

 

Meskipun aku belum mengukur kecepatan gerakanku, mungkin lebih dari 200 km / jam.

 

Aku menjadi superman di dunia ini.

 

Karena aku melakukan prestasi manusia super seperti yang ada di film, aku mungkin sebanding dengan seorang superman untuk orang-orang di dunia ini.

 

Aku mengamati orang seperti apa yang hidup di dunia ini selama perjalananku.

 

Aku tidak menggunakan manusia di dunia ini yang hidup di permukaan sebagai standar.

 

Ada banyak kota yang sangat mirip dengan Yunani kuno.

 

Dan kemudian, di luar tembok kota tempat iblis berkeliaran bukanlah dunia manusia.

 

Manusia yang tinggal di pinggiran dan di dalam kota membangun benteng.

 

Dan kemudian ada jalan raya yang menghubungkan satu kota dengan kota lainnya.

 

Karena ada negara-kota yang menyerupai desa, negara-kota besar yang memiliki kota satelit sendiri juga ada.

 

Bentuk pemerintahan juga bervariasi antara republik dan kerajaan dan semacamnya.

 

Singkatnya, perbedaan walikota kota adalah apakah mereka dipilih dengan memilih atau karena keturunan.

 

Ada negara-negara di mana kaum bangsawan, apakah posisi walikota, wakil walikota, atau kepala seksi, diwarisi, ada negara-negara yang hanya posisi walikota yang diwarisi. Secara alami, kaum bangsawan juga ada di negara-negara republik.

 

Agama itu secara alami didasarkan pada dewa-dewa Elios.

 

Menurut Nut, bahkan orang-orang yang tinggal di perbatasan memiliki kepercayaan pada dewa-dewa Elios, tetapi tampaknya mereka adalah suku hewan buas.

 

Ngomong-ngomong, populasi negara kota bernama kerajaan Phteah, yang aku singgahi untuk kunjungan singkat, adalah sekitar 20 ribu orang.

 

Pertama, 20 ribu itu termasuk hanya mereka yang memiliki kewarganegaraan, populasi akan meningkat lebih jauh jika aku harus memasukkan mereka yang tidak memiliki kewarganegaraan.

 

Orang-orang yang memiliki kewarganegaraan adalah orang-orang dari negara-kota ini, dan mereka yang tidak memiliki kewarganegaraan dianggap orang asing.

 

Itu sebabnya, tidak akan mudah bagi seseorang tanpa kewarganegaraan untuk memasuki benteng.

 

Kalau begitu, itu membawa kita ke peredaran uang. Karena perjanjian antar negara, mereka yang memiliki kewarganegaraan dapat dengan mudah memasuki negara yang telah menandatanganinya. Lalu lintas manusia akan memiliki lebih banyak kebebasan dengan membuat beberapa perjanjian seperti itu.

 

Tentu saja, negara mandiri dengan kebijakan ekonomi tertutup dan benar-benar mengisolasi diri tanpa membentuk perjanjian sama sekali memang ada.

 

Ngomong-ngomong, untuk aku yang tidak memiliki kewarganegaraan, aku tidak bisa memasuki kota mana pun dengan cara resmi.

 

Dalam hal itu, jika seseorang bertanya, “Lalu bagaimana dengan makanan dan minuman Kamu sepanjang perjalanan sampai sekarang?”

 

Pertama, makanan tersedia berlimpah di hutan, aku dapat mengambil hal-hal seperti delima sebanyak yang aku inginkan.

 

Ada juga berbagai macam buah-buahan. Manusia normal tidak bisa hidup di tempat ini, bahkan jika iblis tidak ada di sini.

 

Tapi seperti yang diharapkan, aku tidak punya pilihan selain memasuki benteng kalau-kalau aku ingin makan sesuatu yang dimasak dengan api.

 

Masuk diam-diam dengan sihir terbang dan kemudian mencuri satu tusuk daging sambil meminta maaf kepada penjaga toko.

 

Meskipun aku tidak perlu melakukan itu jika aku punya uang, Modes tidak memiliki mata uang yang beredar di dunia manusia.

 

Aku menerima permata untuk ditukar dengan uang ketika aku meninggalkan Nargol, tetapi karena aku [termasuk Nut] tidak tahu apa yang harus aku lakukan dengan itu karena aku tidak tahu metode untuk menukarnya, itu tetap tidak digunakan.

 

「Kalau begitu, apa yang harus kita lakukan untuk hari ini, Nut?」

 

Aku bertanya kepada Nut, teman seperjalananku.

 

「Bagaimana kalau diam-diam memasuki kota dengan menggunakan mantel bayangan?」

 

Meskipun aku tidak bisa memasuki kota dengan cara formal dari depan, aku bisa memasuki kota selama aku menggunakan mantel bayangan yang aku terima dari Modes.

 

Mantel [dengan tudung terpasang di atasnya] yang aku sebut “mantel bayangan ini”, dapat bertindak seperti ketika aku menggunakan sihir tembus pandang dan juga akan menyembunyikan wajahku setelah aku mengenakan tudung.

 

Sihir yang tidak terlihat adalah sihir untuk menghapus kehadiran seseorang, yang menggunakan sihir ini akan menghilang dari persepsi orang lain.

 

Tapi kemudian, sihir tembus tidak akan bekerja pada seseorang yang menggunakan sihir deteksi atau memiliki keterampilan deteksi; selanjutnya. sekali ditemukan, sihir tembus pandang akan kehilangan efeknya.

 

Dan itu sama bahkan dengan mantel bayangan.

 

「Tidak, jangan menyentuh topik itu untuk saat ini, informasi tentang Reiji dan yang lainnya umumnya sama seperti sebelumnya」

 

Karena tujuan kita adalah untuk mengumpulkan informasi tentang Reiji dan yang lainnya, kita harus pergi untuk kunjungan singkat ke Republik Suci Lenaria di mana Reiji dan yang lainnya berada.

 

Itu sama untuk cerita tentang Reiji dan yang lainnya.

 

Tampaknya banyak orang telah diselamatkan oleh Reiji dan yang lainnya sejak mereka mengalahkan banyak iblis.

 

Secara alami, mereka juga berterima kasih kepada banyak orang.

 

Tapi, sepertinya ada juga orang yang takut pada mereka.

 

Ketakutan terhadap seseorang yang bisa menggunakan kekuatan semacam itu yang tidak menguntungkan manusia.

 

Dan tampaknya beberapa di antara mereka juga menerima kerusakan dari Reiji dan yang lainnya.

 

Jadi, aku berpikir bahwa kisah-kisah tentang Reiji dan yang lainnya tidak akan begitu berbeda bahkan di kerajaan Phteah. Karena aku tidak punya uang, aku tidak bisa memasuki kerajaan Phteah dan beristirahat di penginapan.

 

「Nut, mari berkemah di daerah ini untuk hari ini」

 

「Kalau begitu, haruskah aku mencari makanan?」

 

“Betul”

 

Kita harus beristirahat karena hari akan segera gelap.

 

Untungnya, hutan di sekitar ini kaya akan sumber daya alam, jadi tidak mungkin kita akan kesulitan mendapatkan makanan.

 

Iblis-iblis juga tidak akan mendekati aku selama aku menggunakan sihir penghalang.

 

Aku terus berjalan ke hutan, mencari makanan dan air.

 

Beberapa saat setelah aku berjalan pergi dari tempat berkemah.

 

Aku bisa mendengar lagu yang berasal dari hutan yang dalam.

 

“………… Lagu”

 

Aku memiringkan kepalaku dengan bingung.

 

Tempat ini berada di dalam hutan tempat iblis berkeliaran, sehingga dianggap sebagai situasi yang tidak normal ketika seseorang bernyanyi di tempat semacam ini.

 

「Ini suara yang bagus, bukan …」

 

Nut berkata begitu dengan suara terpesona. Dia tidak bisa memikirkan apa pun.

 

「Apakah kamu tidak ingin pergi ke sana, Diehart-sama?」

 

Nut mengatakan itu sambil menuju ke arah suara itu.

 

Kondisi Nut sepertinya aneh dilihat dari suaranya.

 

Entah bagaimana, dia menjadi seperti ini setelah mendengar lagu ini.

 

「Dimengerti, mari kita pergi」

 

Aku ingin melihat pemilik suara ini juga.

 

Setelah berjalan sebentar, kita tiba di sebidang tanah kosong dengan air mancur besar.

 

Ada seorang wanita telanjang membenamkan dirinya di air mancur dengan bagian bawahnya di dalam air mancur; sepertinya wanita ini yang memainkan musik.

 

“Siapa disana?”

 

Mungkin karena dia memperhatikan kehadiran kita, wanita itu melihat ke arah kita.

 

「Ah, tidak … Maafkan aku karena mengganggu sesi bernyanyimu. Kita bertanya-tanya siapa yang bernyanyi dengan suara indah ini 」

 

Aku minta maaf. Bahkan, aku berpikir, “Syukurlah rasa ingin tahuku menang atas aku, aku harus melihat hal yang langka.”

 

「Bukan apa-apa, tolong jangan khawatir tentang itu. Bagaimana kalau kamu datang untuk mandi juga? 」

 

「Tidak, kita akan menolak tawaran itu. Baiklah, kita permisi dulu. Silakan lanjutkan sesi bernyanyi Kamu 」

 

Ketika aku akan pergi.

 

「Diehart-sama. Airnya sangat cantik. Bagaimana kalau kita menghabiskan malam kita di sini? 」

 

Nut, yang tetap di tempatnya, mengatakan demikian.

 

「Nut, kamu tidak bisa minum air ini, kamu tahu. Ada racun tercampur dalam air」

 

「EEH, RACUN !!」

 

Nut berteriak dengan ekspresi terkejut.

 

Ada racun, terbuat dari sihir, tercampur dalam air mancur ini. Sepertinya itu tipe yang akan melumpuhkan tubuh Kamu.

 

「Kenapa racun seperti itu … Ayo istirahat sebentar」

 

Wanita itu berkata begitu.

 

Aku bisa merasakan sedikit kegelisahan dalam kata-katanya.

 

Wanita ini melihat diriku seperti pemangsa.

 

Aku menjadi peka terhadap pandangan yang tidak memiliki kebencian atau permusuhan sejak aku datang ke dunia ini.

 

Bahkan jika, misalnya, kita dipisahkan oleh puluhan meter, aku bisa merasakan kebencian selama itu diarahkan padaku. Menurut Ruugas, sepertinya kemampuan persepsi musuh, tapi aku sama sekali tidak merasa senang terkena tatapan yang tidak menyenangkan.

 

Terlebih lagi, wanita ini menggunakan sihir mantra pada kita sejak beberapa waktu yang lalu.

 

Itu juga penyebab perasaan tidak menyenangkan seperti itu. Mungkin, Nut menjadi aneh juga berkat lagu itu beberapa waktu lalu.

 

Wanita ini mungkin iblis karena aku tidak bisa merasakan apa pun saat melihat tubuhnya [telanjang].

 

Dia adalah iblis yang memangsa makhluk hidup yang terpesona yang mendekatinya karena tubuh manusia dan nyanyiannya yang seperti perempuan.

 

Secara alami, aku tidak punya niat untuk dimakan olehnya.

 

Tapi, aku tidak bisa memasuki mood untuk melawan iblis ini.

 

Jadi, aku berpikir untuk meninggalkannya sendirian. Itu sebabnya aku ingin segera meninggalkan tempat ini.

 

Karena itu, aku mengaktifkan intimidasiku sehingga dia tidak akan memusuhi kita. Meskipun kita sering menjadi sasaran iblis bersama dengan perjalanan kita, sebagian besar iblis akan melarikan diri selama aku mengirim intimidasi kepada mereka.

 

Tapi prediksiku jauh, iblis yang berbentuk wanita ini telah menjadi lebih bermusuhan terhadapku.

 

“Kamu keparat!! ”

 

Ekspresi wanita itu berubah menjadi kemarahan dan kepala raksasa binatang tiba-tiba keluar dari air mancur. Ada enam kepala binatang buas yang bergegas untuk menyerangku dengan meregangkan leher panjang mereka.

 

Prediksiku jauh, binatang buas itu tidak punya niat untuk membiarkan aku pergi. Apalagi kelincahannya tidak sesuai dengan penampilannya.

 

「HA !!」

 

Aku menghindari salah satu kepala yang datang untuk menyerangku terlebih dahulu dan kemudian membunuhnya sambil menarik pedangku.

 

「GUUUUUUUUUUUUUU!!BERANINYA MANUSIA BIASA!!!」

 

Wanita itu menunjukkan ekspresi sedih. Wajah itu sudah kehilangan semua rahmatnya sejak beberapa waktu lalu.

 

「MESKIPUN KAMU HANYA MAKANAN!」

 

Air mancur kemudian naik ke udara untuk membentuk benjolan air raksasa.

 

「Bubble Shot (Percikan Air) !!!!!」

 

Saat iblis itu berteriak, gumpalan air raksasa turun ke arahku.

 

「Magic Shield (Magic Shield) !!」

 

Perisai cahaya melingkar menelan seluruh tubuhku saat aku meneriakkan nama itu. ‘Percikan air’ digagalkan oleh perisai sihirku.

 

Ketika aku menghentikan tembakan air, iblis keluar dari air.

 

Setengah bagian bawah tubuhnya yang tersembunyi di dalam air mancur menjadi terbuka di siang hari yang cerah. Beberapa tentakel dan enam kepala binatang raksasa masing-masing adalah bagian tubuh bagian bawah dan bagian atas seperti wanita.

 

Itu adalah sosok yang jelek.

 

Iblis itu mencoba datang ke arahku.

 

Itu tidak gesit, jadi mungkin tidak bisa bergerak cepat di darat.

 

「Apakah kamu aman, Nut?」

 

「Yesh … Entah bagaimana itu menjadi sangat sibuk」

 

Sepertinya Nut tidak bisa mengikuti perkembangan yang begitu cepat.

 

「Turun, Nut」

 

Setelah Nut mendarat di tanah, dia segera mundur di belakangku.

 

「B-BERANINYA KAU MELAKUKAN ITU PADA SALAH SATU KEPALAKU !!」

 

Iblis itu menatapku dengan mata yang dipenuhi amarah. Darah hitam yang tumpah di tanah dari kepala yang aku potong adalah menghancurkan tanah. Asap putih naik dari jalan di mana darah hitam mengalir. Vegetasi di sekitar tempat darah tumpah layu. Mungkin ada racun dalam darah iblis ini.

 

Meskipun aku perhatikan itu tidak memiliki gerakan cepat, aku akan aman selama aku melarikan diri, tetapi kondisi iblis menjelaskan bahwa itu akan mengejar aku sampai akhir.

 

Itu agak merepotkan. Terlebih lagi, aku mungkin bisa menang jika aku bertarung.

 

「MANUSIA BIA ~~ SA!!」

 

Iblis itu sedang menuju ke arahku. Gerakannya lambat.

 

Kepala binatang dan tentakelnya menyerangku.

 

Aku memelintir tubuhku dan mundur setelah memotong tentakel dan kepala binatang buas kedua.

 

“TIDAK MUNGKIN!! ”

 

Iblis itu terkejut dengan pemandangan seperti itu.

 

Aku melompat ke belakang iblis itu dan begitu saja, aku membunuhnya dengan tebasan dari pedangku ke tubuh bagian atas wanita itu.

 

“T …. TIDAK MUNGKIN…..!! ”

 

Sama seperti itu, iblis itu telah jatuh.

 

Iblis itu menekuk lehernya untuk menatapku.

 

「Aku … aku mengerti … K … Kamu adalah makhluk ilahi ya … Untuk berpikir bahwa aku menganggap Kamu sebagai manusia biasa … Seperti … aib seperti itu …」

 

Setelah mengatakan itu, iblis itu jatuh.

 

“… Aku bukan makhluk suci “

 

Tapi aku yakin itu tidak akan bisa membantah komentarku.

 

Iblis itu akhirnya menghilang bersama dengan asap putih yang muncul. Sepertinya aku baru saja mengalahkannya.

 

“Diehart-sama ~. Apa kamu baik baik saja? ”

 

Nut membuat jalan memutar sambil melewati tempat iblis itu mati dan berlari ke arahku.

 

「Aku belum pernah melihat iblis seperti itu sampai sekarang, musuh yang tangguh ya」

 

Aku hanya melihat goblin atau raksasa di sepanjang perjalanan kita, jadi aku tidak pernah melihat iblis semacam ini.

 

「Yup … Ini juga pertama kalinya aku melihat iblis jenis ini」

 

Aku terkejut oleh kenyataan bahwa Nut juga belum pernah melihatnya sebelumnya. Sepertinya itu iblis yang cukup langka ya.

 

Yah, seharusnya tidak apa-apa untuk bertanya tentang iblis ini dari orang lain, kan.

 

Aku melihat ke dalam hutan.

 

Seseorang sedang menatap kita, tapi aku tidak bisa merasakan permusuhan dari tatapan orang itu. Tampaknya seseorang bukan goblin atau raksasa. Aku bertanya-tanya makhluk macam apa itu.

 

「Bolehkah aku bertanya siapa di sana?」

 

Aku mengajukan pertanyaan pertama.

 

Ketika aku bertanya kepada orang itu, seorang gadis kemudian muncul dari bayang-bayang pohon.

 

Umurnya mungkin sedikit di bawahku. Dia adalah kecantikan berambut biru dengan kulit putih.

 

Mengapa gadis seperti ini ada di tempat ini, dia mungkin iblis dengan jenis yang sama dengan yang sebelumnya.

 

Tapi aku tidak merasakan permusuhan darinya, dan tatapannya tidak menyenangkan seperti iblis sebelumnya.

 

「Diehart-sama. Itu elf 」

 

「Elf」

 

Tentunya, setelah melihat telinganya, aku menyadari bahwa itu sudah lama seperti yang ada dalam deskripsi fitur ras elf.

 

Aku yakin Ruugas memberi tahu aku sebelumnya tentang ras elf yang hanya terdiri dari wanita dan memiliki rentang hidup yang sangat panjang dibandingkan dengan manusia. Selain itu, setiap elf jauh lebih kuat dalam menggunakan sihir roh daripada manusia pada umumnya, itu sebabnya mereka bisa hidup di dalam hutan di mana iblis berkeliaran tanpa mengandalkan benteng.

 

Dan, tampaknya mereka berulang kali menculik laki-laki manusia dengan siapa mereka jatuh cinta.

 

Aku melihatnya. Aku tidak berpikir itu hal buruk bagi seorang pemuda bahkan jika dia diculik olehnya. Ya, itu tidak ada hubungannya denganku.

 

Aku ingin tahu ada urusan apa dengan elf ini.

 

「Uhm … Apakah kamu dewa?」

 

Gadis elf bertanya dengan takut-takut.

 

「Tidak, hanya manusia?」

 

Aku membalas sebagai retorika.

 

Bahkan, aku merasa sedikit cemas. Apakah benar-benar oke untuk menganggap orang-orang dari ras manusia di dunia ini sama dengan umat manusia di duniaku?

 

Mengapa, karena terlepas dari apakah itu aku, Reiji, atau yang lain, kita memiliki kekuatan manusia super yang jauh melampaui ranah manusia di dunia ini. Satu-satunya hal yang tidak memiliki banyak perbedaan hanyalah penampilan luar kita.

 

「Tidak mungkin, bagaimana manusia bisa mengalahkan Scylla ketika bahkan kita, ras elf, tidak cocok dengan itu. Apakah Kamu benar-benar bukan dewa? 」

 

Tampaknya iblis dari sebelumnya disebut Scylla.

 

「Tidak, aku jelas bukan dewa …」

 

Aku bukan karakter yang penting untuk disebut sebagai dewa.

 

“Aku mengerti”

 

Gadis itu mendekati aku. Dan setelah dia datang tepat di depanku, dia memperhatikan aku dari kepala sampai kaki.

 

「Hum, ngomong-ngomong, orang seperti apa kamu? …. Kenapa kamu ada di tempat seperti ini?」

 

Wajah gadis itu terus mendekati aku.

 

Aku tercermin di matanya. Aku tanpa sengaja mengalihkan tatapanku. Jantungku berdetak kencang karena tidak ada gadis tetapi Shirone pernah mendekati aku seperti itu di Jepang.

 

「T … Tidak, aku hanya seorang musafir. Dan aku mencari tempat untuk beristirahat sebentar 」

 

Aku membalas dengan nada bingung.

 

「Eh, Kamu tidak akan pergi ke kediaman manusia?」

 

“Tempat tinggal manusia” mungkin mengacu pada benteng. Aku mengangguk untuk menjawab pertanyaan gadis elf itu.

 

「Ya … Aku terjebak dalam keadaan khusus ….」

 

「Hu ~ m, maka aku anggap Kamu tidak punya tempat untuk pergi. Hei, bagaimana kalau datang ke rumahku? 」

 

「EH! ? 」

 

Aku bingung. Aku mendengar bahwa meskipun ras elf jatuh cinta dengan manusia muda, mereka tidak bersahabat dengan manusia.

 

Saat menatapnya, aku tidak bisa merasakan permusuhan sama sekali. Pandangannya yang tidak menyenangkan atau menyeramkan.

 

Setelah merenung sebentar.

 

「Kalau begitu, izinkan aku untuk menerima niat baik Kamu」

 

Aku kehilangan rasa ingin tahuku. Aku ingin tahu apa yang disebut sebagai tempat tinggal para elf.

 

「Yup, tidak apa-apa」

 

Gadis elf mulai membimbing aku ke hutan dengan senyum ringan.

 

「Sepertinya dia menyukaimu」

 

Nut mengatakannya dengan nada bercanda.

 

Tentu saja, aku bisa merasakan sesuatu seperti niat baik dari gadis elf.

 

Gadis itu terus berjalan di depan.

 

Beberapa saat kemudian, sebuah fenomena yang tidak biasa terjadi di depan mata kita.

 

Meski masih seperti hutan normal, aku bisa merasakan ada sesuatu yang berbeda.

 

「Kamu memperhatikan penghalang itu sekarang, itu luar biasa bukan?」

 

“Pembatas?”

 

「Ya, itu adalah sihir yang akan membuat mereka yang memasuki batas kehilangan arah. Itu sebabnya, Kamu harus mengikuti aku 」

 

Gadis itu terus berjalan ke depan begitu saja.

 

Dan kemudian, kita tiba di pangkal pohon besar.

 

Itu adalah pohon yang sangat besar. Ada beberapa rumah di dahan pohon.

 

Aku tidak sengaja linglung ketika aku melihat itu. Itu adalah rumah pohon yang hanya aku lihat di TV.

 

Sebenarnya, aku memiliki sedikit kerinduan untuk rumah seperti ini, karena rasanya lebih seperti pangkalan rahasia.

 

「Tempat ini adalah rumahku.」

 

Jadi katanya.

 

「Tess !!!」

 

Sebuah suara memanggil dari atas. Ketika aku melihat ke arah itu, seorang wanita keluar dari salah satu rumah pohon.

 

Wanita itu terlihat seperti dia hanya beberapa tahun lebih tua dari gadis elf. Wanita itu turun dari pohon.

 

「Ah, mamak!! Aku kembali!!」

 

Aku terkejut ketika gadis elf memanggil wanita itu “Mama”. Dan, di sini aku berpikir bahwa dia mungkin kakak perempuan gadis elf itu.

 

「Tess !! Ini bukan ‘Aku kembali’. Di mana Kamu melarikan diri !! Apalagi ……」

 

Ibu dari gadis itu menatap kita.

 

「Siapa pria ini?」

 

Ibu dari gadis itu menatap kita.

 

Dia cantik seperti putrinya. Aku hanya tidak bisa tetap tenang ketika aku melihatnya.

 

「Mamak!! Dia orang yang luar biasa,!! Maksudku, dia yang mengalahkan Scylla!!」

 

Gadis itu memperkenalkan aku kepada ibunya sambil berpegangan erat pada lenganku.

 

Aku bisa merasakan kelembutan tubuh gadis itu menempel di tubuhku.

 

「Scylla … Apakah itu Scylla dari air mancur itu?」

 

Sang ibu memindai aku dari ujung rambut sampai ujung kaki.

 

「Dia … Sepertinya tidak sekuat itu, kan? 」

 

Dan kemudian mengucapkan kata-kata itu.

 

「Mamak!! Kamu bersikap kasar padanya!!」

 

Gadis itu membantah ibunya.

 

「Ah, kamu benar, permintaan maafku. Dengan senang hati bertemu dengan seorang pria seperti Kamu. Aku Davia dari hutan Hardy dan ibu dari Tess di sampingmu 」

 

Davia mengucapkan salam. Sepertinya nama gadis elf itu adalah Tess.

 

「Ya, Namaku … Kuro. Aku di tengah perjalanan 」

 

Aku berhenti sejenak dan kemudian memperkenalkan diri dengan alias. Meskipun akan baik-baik saja bahkan jika aku menggunakan nama asliku, ada kemungkinan namaku entah bagaimana akan mencapai telinga Shirone dan yang lain. Jadi, penggunaan namaku sangat terbatas.

 

「Mamak, Kuro sedang dalam perjalanan, jadi bisakah dia datang ke rumah kita?」

 

Tess berusaha mengizinkanku masuk ke rumahnya bahkan tanpa seizin ibunya.

 

「Uhm, Tess-san …」

 

Ketika aku akan mengatakan apakah benar-benar baik-baik saja pergi tanpa izin dari ibunya.

 

「Itu tidak bisa dihindari. Selamat datang di rumah kita, Kuro-dono 」

 

Tapi, dia dengan mudah membiarkanku masuk ke rumah.

 

Jujur saja, apa tidak apa-apa baginya untuk membiarkan pria asing masuk ke rumahnya? Atau lebih tepatnya, apakah itu bagian dari budaya mereka?

 

Menurut Ruugas, ras elf tidak ramah pada manusia. Tidak ada cara untuk pengetahuan Ruugas menjadi salah.

 

Rumah Tess terletak tinggi di pohon raksasa. Tidak ada tangga untuk naik ke rumahnya.

 

Bagaimana kita akan memanjatnya? Ketika aku sedang memikirkan masalah yang sedang dihadapi, Tess dengan lembut melayang ke atas dan mencapai rumahnya.

 

Entah bagaimana, ketinggian ini bukan masalah bagi ras elf yang sangat baik dalam sihir roh.

 

「Kemarilah, Kuro !! Kamu seharusnya bisa terbang, kan? 」

 

Tess menunjukkan senyum acuh tak acuh.

 

Tentu saja, ketinggian ini tidak terlalu menjadi masalah bagiku.

 

Karena aku tertarik pada rumah pohon ini dan ibunya juga telah memberikan izin padanya, mari masuk ke dalam rumah.

 

Aku tiba di rumah pohon sambil mengendalikan kegembiraanku.

 

Dan kemudian, “Ups” adalah apa yang aku pikirkan ketika melihat rumah pohon.

 

Rumah pohon ini tidak dibangun di atas pohon. Rumah pohon tumbuh di pohon; pohon telah membengkak membentuk sebuah rumah. Itu adalah rumah yang sangat misterius.

 

Tampaknya tumbuh dengan baik. Ketika aku melihat ke dalam, cahaya yang menerangi rumah itu sepertinya tidak terbuat dari api, tetapi menggunakan roh cahaya. Setelah melihat ini, aku ingat bahwa di dunia manusia, mereka menggunakan obor atau lampu minyak sebagai sumber penerangan. Dari sini, aku sampai pada kesimpulan bahwa mata pencaharian para elf mungkin lebih bergantung pada sihir.

 

Perabot yang aku lihat di dalam rumah juga indah. Ini benar-benar berbeda dari dunia manusia. Tampaknya mereka telah mencapai titik menggunakan sihir dalam kehidupan sehari-hari mereka.

 

Meskipun rumah-rumah ras elf tampak primitif secara sekilas, interiornya tampak jauh lebih nyaman daripada tempat tinggal manusia di dunia ini.

 

Dunia ini lebih berkembang dengan cara tertentu daripada duniaku sendiri karena keberadaan sihir.

 

Mungkin duniaku juga akan berkembang seperti ini jika ini adalah dunia tempat seseorang dapat menggunakan sihir.

 

「Silakan duduk di sana, Kuro-dono. Aku akan membuat teh segera. Datang dan bantu aku, Tess 」

 

「O ~ K」

 

Setelah kembali ke rumah pohon, Tess dan Davia berjalan menuju tempat yang mungkin dapur.

 

Dari pertanda itu, tampaknya mereka berdua adalah satu-satunya yang tinggal di rumah ini.

 

Keduanya kembali beberapa saat kemudian. Mereka membawa teh dan makanan ringan di atas nampan kayu.

 

Dua tempat nampan kayu di atas meja di depanku.

 

Aroma harum melayang dari teh berwarna merah. Makanannya berupa roti besar dan pipih, sup yang direbus bersama sayuran seperti kubis dan bundar, diiris sayuran seperti wortel, dan yang terakhir adalah kue dengan buah kering di dalamnya.

 

「Silakan, Kuro-dono」

 

Aku menyesap teh. Ini adalah pertama kalinya aku mencoba rasa ini, tetapi rasanya enak.

 

Dan kemudian aku mencoba sup sayur. Sejujurnya, ini agak terlalu ringan, tapi aku masih puas karena aku belum pernah makan yang memuaskan baru-baru ini.

 

“Bagaimana itu?”

 

Davia bertanya padaku.

 

「Yah, aku belum pernah makan yang memuaskan sampai sekarang. Meski begitu, makanan ini lezat 」

 

Makanan gaya elf lebih memuaskan bagiku daripada dunia manusia. Penjaga gerbang yang bertanggung jawab atas keamanan untuk memasuki kota Phteah dari sebelumnya membuatku keluar dari kota seolah-olah aku orang yang mencurigakan. Sebenarnya, meskipun aku mungkin terlihat seperti orang yang mencurigakan di dunia ini, aku tidak ingin diperlakukan seperti itu.

 

Namun, Tess dan ibunya menyambutku dengan hangat yang hampir membuatku menangis.

 

「Begitukah, maka silakan nikmati makananmu」

 

Davia mendorong aku untuk makan makananku.

 

Sejujurnya, sudah lama sejak aku makan yang layak.

 

Tess menatapku dengan senyum ramah di wajahnya.

 

 

 

◆ Dark Knight Kuroki.

 

「Akhirnya tidur setelah beberapa saat」

 

Saat malam berlalu, aku dipandu ke kamar tidur.

 

「Ini agak terlalu aneh, kan …………」

 

Nut mengatakannya dengan nada bingung.

 

「Meskipun aku tidak tahu banyak tentang ras elf, mengapa mereka pergi sejauh ini untuk menyambut kita? Ini hanya tidak bisa dimengerti」

 

Aku juga memiliki keraguan yang sama dengan Nut.

 

Mereka baru saja bertemu kita hari ini. Semua orang sangat berhati dingin terhadap aku ketika kita berhenti sebentar di beberapa kota ras manusia. Mengapa elf, pada dasarnya bukan dari rasku, begitu baik padaku?

 

Selain itu, tampaknya ada kasus langka elf jatuh cinta dengan pemuda ras manusia, tetapi mereka pada dasarnya tidak begitu ramah terhadap manusia.

 

「Tapi, Kamu lihat Nut, aku tidak bisa merasakan niat bermusuhan darinya」

 

Aku tidak bisa merasakan perasaan tidak menyenangkan dari gadis bernama Tess, tapi itu hanya niat baik yang diarahkan padaku.

 

「Apakah mereka tidak menggunakan sihir roh?」

 

「……… ..Tidak, aku tidak bisa merasakan tanda itu」

 

Adalah normal bagi Nut untuk menanyakan hal itu. Jujur, aku bahkan bisa mengatakan bahwa kekuatan magisku jauh lebih unggul jika dibandingkan dengan Nut.

 

Jika mereka menggunakan sihir, kondisi Nut mungkin menjadi aneh seperti waktu dengan Scylla beberapa waktu lalu.

 

Ini akan menjadi kasus yang sama sekali berbeda jika sihir itu hanya digunakan padaku, tetapi Tess telah melihat aku berbicara dengan Nut. Jadi, aku bisa menganggap itu masuk akal baginya untuk memperhatikan itu. Bahkan jika dia merencanakan sesuatu, mengapa sihir itu hanya digunakan untukku?

 

「Tapi, mungkin kita bisa mengharapkan sesuatu …. sesuatu yang dia inginkan dariku 」

 

Aku tidak tahu apa itu sesuatu. Meski begitu, aku harus mengembalikan bantuan penginapan dan makan satu malam ini sebanyak yang aku bisa.

 

「Mungkin dia memiliki semacam keinginan?」

 

「Dia telah melihatku mengalahkan Scylla itu. Mungkin dia akan meminta aku untuk memusnahkan iblis lain 」

 

「… Begitu, itu masuk akal」

 

Nut mengangguk setuju.

 

Kemudian, dia masuk ke tempat tidur setelah memberikan persetujuannya. Aku terkejut dengan kelembutan tempat tidur ketika aku mencobanya.

 

「Luar biasa, bahkan duniaku tidak memiliki tempat tidur selembut ini」

 

Itu hanya imajinasiku karena aku tidak pernah tidur dengan selimut berkualitas tinggi, tetapi tempat tidur ini mungkin lebih dari itu.

 

Tess bahkan dengan sopan menyiapkan tempat tidur untuk Nut.

 

「Selamat malam, Nut….」

 

“Selamat malam”

 

Ini tempat tidur yang tepat setelah waktu yang lama. Perasaan tempat tidur setelah sekian lama berbau baik.

 

Sejujurnya, aku tidak bisa tidur nyenyak sepanjang perjalanan. Itu sebabnya aku sangat mengantuk walaupun aku hanya sedikit lelah.

 

Aku merasa kesadaranku perlahan tenggelam ke dalam kegelapan.

 

 

 

◆ Gadis Elf, Tess.

 

「Tess, sepertinya Kuro-dono sudah tertidur」

 

Ibu mengatakan itu padaku.

 

「Sudahkah Kamu melaporkan ini kepada ayah tersayang?」

 

Ini kamar tidur ayah dan ibu.

 

Aku memberi tahu ayahku tentang Kuro beberapa saat yang lalu.

 

Ayahku sedang tidur di tempat tidur tempat aku duduk. Ayahku selalu tidur sejak aku lahir.

 

Aku pikir dia tampan sejak ibu jatuh cinta padanya. Secara alami, Kuro juga tidak akan kalah dalam hal itu.

 

Aku belum pernah melihatnya bangun sekali pun.

 

Ayahku adalah manusia. Dalam hal perempuan dilahirkan dari ibu elf, rasnya adalah elf, dan ketika laki-laki lahir, rasnya sama dengan ayahnya.

 

Karena mayoritas dari kita tidak ingin bersetubuh dengan ras jelek seperti goblin atau orc, itu membuat kita hanya manusia.

 

Sejujurnya, aku mendengar bahwa kakak laki-lakiku dan adik lelakiku segera dikirim ke tempat tinggal manusia untuk terbiasa dengan kebiasaan mereka.

 

Bahkan sekarang, saudara-saudaraku tinggal di tempat tinggal manusia.

 

Dan, karena elf yang jatuh cinta akan menculik manusia laki-laki, pertengkaran dengan manusia perempuan tidak pernah padam.

 

Bahkan ibu memiliki perselisihan serius dengan manusia ketika dia menculik ayah. Tapi kemudian, ibu, yang mengalahkan wanita manusia tanpa menggunakan sihir, adalah bukti terbaik bahwa ayah adalah milik ibu.

 

Tetapi, melihat bahwa ayah adalah manusia dengan rentang hidup yang pendek, wajar baginya untuk mati sesaat kemudian.

 

Meskipun umur manusia bisa diperpanjang menjadi sama dengan elf dengan menggunakan sihir yang hanya bisa digunakan oleh Ratu Elf, Ratu tidak akan menggunakan sihir itu pada orang itu jika mereka tidak memiliki kualifikasi untuk menjadi ksatria elf.

 

Dengan demikian, memperpanjang hidup mereka dengan sihir abadi bersama dengan sihir tidur menjadi metode yang paling umum digunakan.

 

Ayah, yang menerima sihir ini, selalu tidur, bahkan sekarang di tempat tidur.

 

Meskipun dia selalu tertidur, ayah akan tetap hidup tanpa sekarat, dan karena tubuh fisiknya masih baik-baik saja bahkan ketika tidur, dia masih bisa membuat anak bahkan ketika tidur.

 

Jika kita ingin berbicara dengannya, kita akan masuk ke dalam mimpi ayah dengan sihir Mind Dive. Aku juga berbicara dengan ayah dalam mimpinya tentang Kuro sekarang.

 

「Sepertinya dia tidur nyenyak ketika aku melihat wajahnya yang tidur. Aku mengintip sedikit ke dalam hatinya dan tampak seperti orang yang baik, karena Kamu memiliki intuisi yang sangat baik seperti aku 」

 

Aku mengangguk setelah mendengar kata-kata ibu.

 

「Tentu saja dia, maksud aku dia adalah pria yang aku pilih. Rasanya seperti takdir ketika aku melihat Kuro untuk pertama kalinya 」

 

Aku merasakan detak jantungku ketika aku melihat Kuro untuk pertama kalinya. Aku merasakan keinginan untuk membuatnya menjadi pasanganku.

 

Ibu berkata bahwa intuisi itu penting, karena itu wajar bagi kita. Karena itu juga seperti ini ketika ayah bertemu ibu, meskipun ibu secara paksa menculiknya dengan menggunakan sihir.

 

Ibu berkata bahwa dia tidak punya masalah, karena dia cantik dan itu lebih baik daripada membawa kembali manusia yang jelek.

 

Dia mengatakan hal yang sama untuk Kuro. Karena itulah, aku senang karena aku bisa bersama selamanya dengan Kuro di tempat ini. Karena dia tampaknya tidak menunjukkan tanda-tanda ketidakpuasan terhadap aku.

 

Itu wajar karena aku jauh lebih cantik dari rata-rata perempuan manusia.

 

「Baiklah, ibu, aku akan ke kamar Kuro kalau begitu」

 

Aku meninggalkan kamar orang tuaku dan berganti tempat dengan ibu.

 

Aku sedang memikirkan percakapan di dalam mimpiku dengan Kuro.

 

Dia pada dasarnya tidak berdaya di dalam mimpi. Ada banyak hal yang ingin kudengar dari Kuro.

 

Jadi, aku menuju ke kamarku dimana Kuro sedang tidur.

 

 

 

◆ Dark Knight Kuroki.

 

「Terima kasihku yang terdalam atas kebaikanmu」

 

Nut dan aku mengucapkan terima kasih kepada Davia dan Tess.

 

Tess menatapku dengan wajah sedih.

 

Aku tidak bisa melihat seluruh wajahnya. Semalam, Tess menjadi kekasihku yang manis di dalam mimpiku. Mimpi itu terasa aneh bagiku. Aku merasa sangat malu karena itu ada di dalam mimpiku.

 

“Hati-hati di perjalanan”

 

Davia juga membuat wajah sedih.

 

「Permintaan maafku, aku sedang terburu-buru karena ada tempat yang harus aku kunjungi ….」

 

Tess dan Davia bahkan tidak mengatakan permintaan mereka pada akhirnya.

 

Tampaknya itu adalah tindakan kebaikan murni.

 

Tapi, ada sesuatu yang mengkhawatirkan aku di pagi hari. Tess sudah bangun ketika aku bangun di pagi hari. Dia bertingkah agak aneh dibandingkan kemarin. Itu membuat aku khawatir tentang dia.

 

Tapi, aku masih harus pergi.

 

“Terima kasih banyak. Aku pasti akan mengembalikan rasa terima kasihku atas kebaikan yang Kamu perlihatkan kemarin”

 

Aku berkata begitu sebelum aku akan meninggalkan rumah pohon.

 

「Kuroki !!」

 

Tess memanggilku.

 

「Tess?」

 

「Kuroki … Kita akan bertemu lagi … kan?」

 

Mata Tess sudah dipenuhi air mata.

 

「Ya, kita pasti akan bertemu lagi, Tess」

 

Aku menyikat pipi Tess. Aku pasti akan mati karena malu karena tindakan seperti ini yang tidak cocok untukku, tetapi masih lebih baik dibandingkan dengan apa yang terjadi di dalam mimpiku.

 

Lalu, aku meninggalkan Tess sambil berbalik untuk melambaikan tanganku berkali-kali kepada mereka.

 

Dan kemudian, aku perhatikan fakta sesaat setelah aku meninggalkan kota kelahirannya.

 

「Kalau dipikir-pikir, mengapa Tess tahu nama asliku?」

 

 

 

◆ Gadis Elf, Tess.

 

「Apakah kamu baik-baik saja, Tess?」

 

Aku menggelengkan kepala setelah mendengar pertanyaan ibu.

 

「…. Maksudku, tidak bisa membantu kamu tahu. Aku tidak pernah menyangka dia lelaki dari dunia yang berbeda … Aku yakin Kuroki memiliki semacam peran di dunia ini. Tidak mungkin aku bisa menyimpannya untuk diriku sendiri …. 」

 

Malam yang aku nikmati di dalam mimpi bersama Kuroki akan menjadi kenangan terpenting dalam hidupku.

 

Aku menyadari identitas asli Kuroki di dalam mimpinya.

 

Kekuatan Kuroki sama menakjubkannya dengan makhluk-makhluk suci itu. Aku bisa menjadikannya milikku selamanya dengan sihir jika dia adalah orang normal, tetapi sihirku tidak bekerja pada Kuroki.

 

Aku bahkan tidak tahu apa yang harus aku lakukan setelah melihat bahwa Kuroki akan pergi.

 

Aku melihat punggung Kuroki.

 

Kuroki berbalik berkali-kali. Setidaknya dia tidak membenciku.

 

Mungkin kita bisa bertemu lagi.

 

「Sampai jumpa lagi, kesatria kegelapanku yang baik hati」

 

 

 

◆ Dark Knight Kuroki.

 

「Diehart-sama. Itu adalah Republik Suci Lenaria 」

 

Aku melihat sebuah kota besar dari atas bukit.

 

Negara ini terletak di muara sungai yang bersilangan dan laut suci yang berasal dari gunung Elios.

 

Dua hari setelah berpisah dengan Tess, aku akhirnya tiba di tempat tujuan.

 

「Baiklah, akankah kita pergi, Nut?」

 

Elf dunia ini memiliki banyak kemiripan dengan peri.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 10 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 10, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 10 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 10 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 10 high quality, ,

Komentar

Chapter 10