Ankoku Kishi Monogatari Chapter 11

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 11 – Negara Sang Dewi

 

◆ Dark Knight Kuroki.

 

Republik Suci Lenaria adalah salah satu negara terbesar di antara negara-negara besar lainnya di dunia ini.

 

Ini memiliki beberapa kota satelit dengan populasi kota Lenaria saja sekitar 200 ribu.

 

Di tempat pertama, hitungan itu hanya ketika seseorang berbicara tentang orang-orang yang memiliki kewarganegaraan. Jumlah itu akan semakin bertambah dengan menambahkan orang yang tidak memiliki kewarganegaraan.

 

Republik suci Lenaria adalah negara tanpa garis keturunan kerajaan, seperti namanya, dan merupakan negara yang diperintah oleh dewan yang dipilih setiap empat tahun sekali.

 

Dewan tampaknya dipilih, tetapi berbeda dari apa yang dilakukan general republic. Kuil Rena memilih dewan dari antara orang-orang yang telah menerima rujukan dari orang-orang yang memiliki jumlah suara warga tertentu.

 

Meski begitu, kuil Rena memiliki hak larangan terhadap dewan dan pengumpulan organisasi manusia dari orang-orang yang kewarganegaraan.

 

Singkatnya, kekuatan politik negara ini sepenuhnya di bawah kendali kuil Rena. Secara alami, penguasa tertinggi negara ini juga merupakan kuil Rena.

 

Kuil Rena di Republik Suci ini Lenaria adalah tanah suci terbesar para penganut dewi Rena dan tempat para pengikutnya dari seluruh dunia datang untuk memberi penghormatan kepadanya di kuil.

 

Karena itu negara yang kaya, ada banyak orang yang berkunjung selain untuk kuil dewi Rena.

 

Dan aku datang ke negara ini sebagai salah satu pengunjungnya.

 

「Apa yang akan kamu lakukan setelah ini, Diehart-sama?」

 

Nut memegang bahuku dan bertanya padaku dengan pertanyaan yang disebutkan di atas.

 

「Uhm, sekarang kamu bertanya itu … Ayo cari pangkalan untuk saat ini」

 

Mengatakan demikian, aku berjalan menuju kota di luar benteng.

 

Ketika kota sangat besar, ada hal-hal yang bisa Kamu lakukan di luar kota.

 

Karena kota di luar juga memiliki benteng.

 

Jika itu kota luar, aku bisa memasukinya sesukaku tanpa perlu menunjukkan kewarganegaraan demi memasuki negara.

 

Jika dengan standar normal, berbahaya untuk tetap berada di luar di malam hari.

 

Tetapi, orang yang tidak memiliki kewarganegaraan di mana pun tidak dapat melakukan apa pun kecuali tinggal di luar kota, karena mereka tidak memiliki tempat lain untuk pergi.

 

Orang yang tinggal di luar kota biasanya orang-orang dari negara yang hancur atau penjahat yang dikejar oleh suatu negara.

 

Itu sebabnya ketertiban umum benar-benar buruk.

 

Jujur berbicara, itu adalah tugas para ksatria untuk melindungi ketertiban umum di luar benteng.

 

Bagian dalam benteng dilindungi oleh penjaga istana dan pasukan penjaga, sementara para ksatria melindungi keselamatan orang-orang yang pergi ke jalan raya di luar benteng.

 

Karena iblis liar sering muncul di jalan raya, jika mereka tidak memusnahkannya secara berkala, orang-orang yang menggunakan jalan raya itu akan mati.

 

Mereka harus melawan iblis di daerah yang bahkan lebih besar dari kota. Itu sebabnya mereka menunggang kuda, dan pasti seseorang yang cukup terampil untuk bekerja sebagai ksatria.

 

Karena negara akan bermasalah jika seseorang dengan kemampuan seperti itu memberontak melawan negara, seorang ksatria harus memiliki kesetiaan terhadap negara mereka dan raja mereka.

 

Namun, pada akhirnya, seorang ksatria hanyalah seseorang yang melindungi kota tempat mereka terikat oleh perjanjian atau kelahiran (kampung halaman).

 

Ksatria tidak akan melindungi seseorang yang tidak memiliki kewarganegaraan.

 

Itu sebabnya para ksatria tidak akan melakukan apa-apa bahkan jika manusia saling membunuh di kota luar.

 

Sebaliknya, jika seseorang tanpa kewarganegaraan melukai seseorang dengan kewarganegaraan, para ksatria akan membunuh orang tanpa kewarganegaraan.

 

Jika itu dari perspektif ksatria, orang-orang di kota luar tidak berbeda dari iblis liar.

 

Namun, mengapa para ksatria tidak mengusir orang-orang dari kota luar?

 

Itu karena, menurut para ksatria, bahkan orang-orang yang mengganggu ketertiban umum adalah keberadaan yang menguntungkan sebagai tenaga kerja murah bagi para pedagang.

 

Tenaga kerja, jauh lebih murah daripada warga normal, berkontribusi pada pengembangan kota.

 

Karena alasan itu, para ksatria memungkinkan orang tanpa kewarganegaraan ada di luar kota. Tapi, itu ceritanya selama mereka tidak membahayakan warga.

 

Seseorang yang terlihat seperti orang jahat baru saja melewati aku.

 

「Di mana kita sekarang?」 Nut, yang pindah ke saku dadaku, bertanya kepada aku.

 

「Aku akan mencari penginapan jika memungkinkan, tapi … Sepertinya penginapan yang layak pun cukup langka di luar kota」

 

Jika pergi dengan lokasi dan keamanan, penginapan di dalam benteng mungkin yang terbaik.

 

Tapi, aku tidak bisa menginap di penginapan ketika aku sudah kesulitan memasuki benteng tanpa kewarganegaraan.

 

Aku bisa memasuki benteng secara rahasia, tetapi aku mungkin dicurigai oleh orang-orang di penginapan.

 

Itu akan menjadi yang terbaik jika aku memiliki kemampuan untuk menggunakan sihir untuk memanipulasi kehendak seseorang, tetapi aku tidak memiliki kemampuan seperti itu.

 

Itu sebabnya, aku mencari tempat di mana aku bisa tinggal di luar kota.

 

Aku berjalan di sekitar kota luar.

 

Genangan air akibat hujan kemarin membuat sepatuku kotor setiap kali aku melangkah.

 

「… Tampaknya lebih baik daripada kota luar dari tempat kita datang sebelumnya」

 

Aku bergumam pada diriku sendiri sambil melihat sekelilingku.

 

Dari kota-kota yang aku datangi, ini adalah kota luar ketiga.

 

Ketertiban umum dari keduanya sebelum ini benar-benar buruk.

 

Bagaimanapun, mayat manusia tersebar di mana-mana, hanya kejadian sehari-hari.

 

Ini adalah pertama kalinya bagi aku untuk melihat tubuh manusia yang terbunuh.

 

Tapi, aku merasa sedikit tidak enak karena pemandangan itu dan tidak lebih.

 

Aku pikir itu akan menyebabkan kegemparan jika ada di duniaku.

 

Mungkin itu adalah efek samping yang diterapkan pada pola pikirku ketika aku dipanggil ke dunia ini.

 

Aku tidak merasa takut bahkan ketika aku dikelilingi oleh iblis selama pemanggilanku.

 

Sebaliknya, sisi Reiji dan Shirone bahkan lebih menakutkan daripada mereka.

 

Mungkin itu kasus yang sama untuk Shirone.

 

Karena tampaknya Reiji dan Shirone telah mengalahkan banyak iblis.

 

Bukankah mereka merasa takut?

 

Aku menemukan tempat yang terlihat seperti penginapan ketika aku berjalan-jalan sambil memikirkan hal-hal seperti itu.

 

Tapi, aku baru saja melewatinya.

 

Alasannya adalah karena aku tidak punya uang.

 

Jadi, hal pertama yang harus aku lakukan adalah mencari tempat untuk menahan angin dan hujan.

 

Kakiku akhirnya membawaku ke tempat yang agak terpisah dari kota luar.

 

 

 

◆ Prajurit Pria, Dozumi.

 

「Sialan … Apa … yang harus aku lakukan sekarang …」

 

Aku tidak bisa mendapatkan ide yang lebih baik tidak peduli seberapa banyak aku mencarinya.

 

Itu tidak akan muncul bahkan ketika aku minum minuman keras.

 

Aku merasa agak tidak sehat.

 

Jadi, aku masuk ke suatu tempat dengan orang yang lebih sedikit untuk muntah sebentar.

 

「Oi Dozumi !!」

 

Sebuah suara memanggil aku dari belakang, sementara aku muntah.

 

Dozumi, itu namaku.

 

Bukan nama asliku. Karena wajahku terlihat seperti tikus [Dobunezumi], mereka hanya menyingkatnya menjadi “Dozumi” untuk memanggilku.

 

Ketika aku berbalik, ada lima orang berdiri di belakangku dengan seorang pria botak tinggi menjulang di tengah mereka.

 

Aku kenal dengan wajah mereka.

 

Mereka adalah kawan-kawanku dari sekelompok pejuang kemerdekaan yang dulu aku miliki.

 

Melihat orang-orang yang aku tidak ingin lihat membangunkan aku dari mabok.

 

Aku termasuk dalam batalion tentara yang ada di luar kota Republik Suci Lenaria.

 

Bahkan jika aku mengatakan bahwa itu adalah pasukan, itu tidak lain hanyalah kumpulan para penjahat.

 

Berbeda dari ksatria, itu adalah organisasi yang hanya ada untuk memusnahkan iblis liar yang tidak di bawah kendali kota.

 

Tapi, kita tidak pernah melakukan sesuatu seperti memusnahkan iblis liar.

 

Lawan kita adalah manusia yang sama dengan kita.

 

Kita adalah kumpulan orang-orang tercela yang mendapatkan makanan sehari-hari dengan mengambilnya dari yang lemah. Itu adalah organisasi tempat aku berasal.

 

Aku bergabung karena seseorang tidak dapat hidup tanpa menjadi bagian dari organisasi apa pun untuk tetap hidup di kota luar ini.

 

Itu sebabnya aku tidak pernah mengeluh bahkan jika organisasi yang aku ikuti itu seperti sampah.

 

Tapi, aku menangis karena pasukan prajurit yang seharusnya menjadi milikku mencoba membunuhku.

 

「Bukankah ini pemimpinku … Apa yang bisa aku lakukan untukmu hari ini?」

 

Aku melihat pemimpin sambil mengejeknya.

 

Dia adalah pria besar dengan bekas luka di wajahnya dan kepala botak.

 

Meskipun perutnya sedikit melotot, lengannya tebal dan sangat kuat.

 

「Di mana Kamu akan lari sekarang, Dozumi? Apakah Kamu tidak dalam kesulitan besar? Semuanya karena Kamu menusuk pahlawan-sama, Kamu tahu? 」

 

Pemimpin tertawa.

 

「APA YANG KAMU BICARAKAN, AKU TIDAK ADA HUBUNGANNYA DENGAN PAHLAWAN ………….」

 

Aku berteriak sambil menangis.

 

「HA ~ h!! Itu karena kamu membunuh ayah kekasih pahlawan!!」

 

「ITU BUKAN AKU! ! AKU BUKAN PELAKUNYA! ! ORANG YANG MEMBUNUH ORANG ITU ADALAH KAMU! ! KAULAH YANG DIINGINKAN GADIS ITU SETELAH MENJADI WANITA PAHLAWAN!!」

 

「Oi, jangan berteriak dengan suara keras seperti itu !!」

 

Pemimpin mendekati aku.

 

Aku mundur kembali.

 

「PAHLAWAN ITU HAMPIR TERBUNUH OLEH AKU, JADI KAMU MENCOBA MEMBUAT AKU MENJADI KAMBING HITAM-MU SEHINGGA KAMU DAPAT MELARIKAN DIRI DARI PEMBALASANNYA SETELAH IA PULIH DARI CEDERA.!!」

 

“DIAM!! ! ”

 

Pemimpin itu menghunus pedangnya.

 

Aku mungkin terbunuh pada tingkat ini.

 

Tetapi, bahkan jika aku melarikan diri, kakiku tidak bisa bergerak dengan baik karena minuman keras yang aku minum.

 

Apakah aku akan mati seperti ini?

 

TIDAK.

 

AKU TIDAK MAU MATI.

 

「Uhm, permisi?」

 

Tiba-tiba, aku mendengar suara.

 

Dari nada, itu sepertinya suara seorang pemuda.

 

Pemimpin berbalik.

 

Aku tidak dapat melihat siluetnya karena tubuh raksasa pemimpin.

 

Tapi, pemilik suara itu datang ke arahku pada saat kosong sesaat dari pemimpin.

 

Tubuh orang di depanku dibungkus seluruhnya dengan jubah dan tudung hitam.

 

「Permisi … Bisakah aku mendengar cerita yang Kamu katakan tadi?」

 

Orang yang mengenakan kerudung hitam bertanya kepada aku.

 

Aku tidak bisa melihat wajahnya karena ditutupi oleh tudung.

 

Apa yang akan dia tanyakan?

 

Tidak masalah, semuanya baik-baik saja sekarang. Aku senang selama ada seseorang yang mau mendengar ceritaku.

 

「Ya, seperti yang kamu dengar … Atau lebih tepatnya, tolong dengar ceritaku …」

 

Aku mencoba menceritakan kepadanya semua yang terjadi pada aku sejauh ini.

 

「Oi Nak, tunggu sebentar. Kita akan berada dalam masalah jika Kamu mendengar cerita orang itu!! 」

 

Pemimpin itu menusukkan pedangnya ke tenggorokan orang berkerudung itu dari belakang.

 

「Uhm … Karena kamu berani mengarahkan pedang ke seseorang, kamu seharusnya tidak mengeluh jika dia melawan balik!」

 

Setelah mengatakan itu, orang yang mengenakan tudung hitam mengambil pedang pemimpin. Setelah itu, pedang pemimpin menghilang setelah dilalap api hitam.

 

「APA!! APA YANG!! PENYIHIR?!!」

 

Pemimpin mengeluarkan suara tercengang.

 

「Maaf, tapi aku tidak akan membiarkan Kamu berbicara sebentar」

 

Ketika orang yang memakai kerudung berbalik, pemimpin itu berlutut.

 

Aku bahkan tidak tahu apa yang baru saja terjadi.

 

Pemimpin memegang tangannya di mulutnya.

 

Pada pandangan yang lebih dekat, sepertinya rahangnya terputus.

 

「FU ga … Fu Ga …」

 

Pemimpin memandangi orang berkerudung itu untuk mengatakan sesuatu.

 

Matanya dipenuhi dengan rasa takut.

 

「Ini akan menjadi yang terbaik untukmu jika kamu tidak memberi tahu siapa pun tentang apa yang terjadi di tempat ini」

 

Setelah orang yang mengenakan tudung berkata demikian, pemimpin dan yang lainnya melarikan diri dari tempat ini.

 

「Baiklah … Maukah Kamu menceritakan secara terperinci tentang peristiwa itu? Pahlawan … Reiji masih hidup, bukan? 」

 

Aku mengangguk setelah mendengar pertanyaannya.

 

 

 

◆ Dark Knight Kuroki.

 

Nut dan aku bergerak menuju tempat lelaki yang biasa memanggil dirinya Dozumi.

 

Tempat Dozumi adalah gubuk kayu yang lokasinya agak jauh dari kota luar.

 

Ada lubang di berbagai tempat seolah-olah itu akan hancur dalam waktu dekat.

 

「Jadi itu yang terjadi ya … 」

 

「Hehe, itu benar, tuan …」

 

Menurut cerita Dozumi, gadis itu, yang oleh pemimpin pasukan prajuritnya dia sukai, diculik oleh sang pahlawan.

 

Bahkan jika aku mengatakan “menyukai”, itu tidak berarti bahwa dia bergaul dengan pemimpin, pemimpin hanya mendekatinya secara paksa di luar kehendaknya.

 

Pemimpin kemudian mengancam gadis itu bahwa dia akan membunuh ayahnya jika dia tidak melakukan apa yang dia katakan.

 

Gadis itu tidak menerima perlindungan hukum karena dia tidak memiliki kewarganegaraan Republik Suci Lenaria, jadi dia tidak bisa melakukan apa pun selain melakukan seperti yang dikatakan pemimpinnya.

 

Dan kemudian, pahlawan Reiji muncul.

 

Gadis itu meminta Reiji untuk menyelamatkannya. Reiji menyelamatkannya karena gadis itu cantik.

 

Pemimpin tidak bisa melakukan apa pun selain mundur karena tidak mungkin dia bisa menang melawan pahlawan yang disertifikasi oleh kuil Rena.

 

Tapi, rumor tentang Reiji sekarat di tangan seorang kesatria kegelapan kemudian menyebar.

 

Gadis itu kehilangan perlindungan yang dimilikinya dengan kematian Reiji dan ayahnya dibunuh oleh pemimpinnya.

 

Tapi, Reiji masih hidup.

 

Seperti yang diharapkan, bahkan jika itu di luar kota, dia tidak akan memaafkan pembunuhnya.

 

Sepertinya gadis itu juga tidak tahu pelakunya yang membunuh ayahnya. Tapi kemudian, tidak mungkin dia tidak akan mendapatkan balasan setelah melakukan itu.

 

Itulah sebabnya pemimpin mencoba menghadirkan seseorang sebagai kambing hitam, takut akan pembalasan Reiji.

 

Dan kambing hitam itu adalah Dozumi ini di depanku.

 

Meskipun aku tidak berpikir bahwa mata Reiji dapat tertipu oleh taktik tingkat ketiga seperti itu, aku hanya mendengar dalam diam, karena aku tidak tahu apa yang dipikirkan pemimpin ini.

 

「Terima kasih, aku mendengar informasi penting」

 

Aku mengambil beberapa permata dari bagian belakang pinggangku dan memberikannya kepada Dozumi.

 

Dozumi sedang melihat permata dengan pandangan tercengang.

 

「Ini … Ini asli?」

 

Dozumi melihat permata dari sudut yang berbeda dan kemudian mencoba menggigitnya.

 

「Apakah itu … Terlalu sedikit?」

 

Dozumi menggelengkan kepalanya ketika mendengar aku menanyakan pertanyaan itu.

 

「Jika ini adalah asli, aku dapat melarikan diri dari tempat semacam ini menuju kota luar yang berbeda … Meski begitu, tuan!! Apakah Kamu benar-benar tidak akan menyesali kenyataan bahwa Kamu memberikan hal-hal yang begitu berharga kepada aku?!!」

 

Gigi Dozumi berderak saat dia menggumamkan kata-kata itu.

 

「Tidak apa-apa, aku mendapatkan informasi yang aku butuhkan setelah semua … Selain itu, Kamu membiarkan aku beristirahat di tempatmu ini」

 

Ketika dia mendengar aku mengatakan itu, kali ini, Dozumi mengangguk pada kata-kataku.

 

「Secara Alami!! Aku bahkan akan memberikan tempat bersarang ini padamu, tuan!! Aku akan meninggalkan kota ini!! Jadi tolong gunakan tempat ini sesukamu!!」

 

「Lalu … Maukah Kamu mengajari aku tentang beberapa hal setelah ini?」

 

「Selama aku bisa menjawabnya, jangan ragu untuk bertanya apa pun !! Aku siap untuk menjawabnya bahkan jika tuan adalah iblis !!」

 

Dozumi mengangguk sambil tertawa. Jadi, aku memperoleh basis operasi.

 

Tugas selanjutnya adalah menyelidiki tentang kondisi Reiji saat ini.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 11 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 11, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 11 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 11 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 11 high quality, ,

Komentar

Chapter 11