Ankoku Kishi Monogatari Chapter 12

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 12 – Sebuah Pertemuan Dengan Seorang yang Cabul

 

◆ Dark Knight Kuroki.

 

Para tamu mengobrol di dalam bar yang terletak di luar kota Republik Suci Lenaria.

 

Dilihat dari penampilan mereka, mereka mungkin orang-orang yang termasuk batalion tentara.

 

Atau lebih tepatnya, mereka terlihat seperti bajingan.

 

Aku mendengarkan dengan penuh perhatian.

 

「Oi, apakah Kamu mendengar, tampaknya pahlawan Reiji gagal dalam penaklukan raja iblis!」

 

「Aku juga mendengarnya. Dari apa yang aku tahu, bukankah dia saat ini di ambang kematian akibat beberapa luka parah 」

 

「Kekuatan itu. Aku tidak pernah membayangkan bahwa pahlawan-sama akan dikalahkan. Seperti yang aku pikirkan, pemusnahan raja iblis terlalu banyak untuk manusia biasa, kan? 」

 

「Lihat, bahkan pahlawan terkuat bukanlah tandingan melawan raja iblis …」

 

「Tidak, aku mendengar bahwa orang yang mengalahkan pahlawan bukanlah raja iblis」

 

「APA!! BENARKAH!!」

 

「Ya, aku mendengar bahwa dia dikalahkan oleh raja kegelapan, bawahan raja iblis」

 

「Dia ~, ini adalah pertama kalinya aku mendengar bahwa raja iblis memiliki bawahan yang kuat」

 

「Ya, tapi itu telah menyebabkan masalah」

 

“Masalah?”

 

「Raja iblis, untuk beberapa alasan, belum pernah keluar dari Nargol sampai sekarang. Namun, orang ini tampaknya berbeda 」

 

「APA!! Apakah kamu mengatakan bahwa dark knight akan datang untuk menyerang kita?」

 

「Aku tidak yakin untuk saat ini. Tapi, tampaknya iblis-iblis itu menjadi lebih aktif setelah pahlawan itu terluka. Ada beberapa rumor yang mengatakan bahwa dark knight telah menyerang berbagai tempat dengan memimpin kawanan iblis 」

 

「Ini adalah ksatria kegelapan setelah pahlawan … Dunia yang mengerikan …」

 

Aku tidak minum minuman keras tetapi hanya duduk di kursi terdekat, mendengarkan percakapan mereka.

 

Rumor yang telah disebutkan jauh dari kebenaran.

 

Aku tidak punya niat untuk menyerang sama sekali. Di tempat pertama, Modess juga tidak memiliki niat untuk menghancurkan umat manusia. Atau setidaknya dari apa yang aku dengar darinya.

 

Aku melihat para tamu yang minum minuman keras mereka.

 

Minuman keras yang ada di mug kayu mereka adalah minuman keras yang terbuat dari gandum yang difermentasi dan disebut ale.

 

Ini seperti bir di duniaku.

 

Meskipun aku tidak pernah minum bir, aku merasa bahwa bir mungkin tidak selembut bir.

 

Bagaimanapun, itu karena dunia ini tidak memiliki lemari es.

 

Agar bir tidak dingin adalah hal biasa.

 

Meskipun demikian, aku berhasil mendengar desas-desus tentang Reiji.

 

Seperti yang diharapkan, Reiji dan kawan-kawan. telah membuat markas mereka di kota ini.

 

「Diehart-dono …」

 

Aku mendengar suara dari bawah kursi. Ada tikus di bawah kursiku.

 

Nut sedang mengumpulkan informasi di kuil Rena yang terletak tepat di tengah Republik Suci Lenaria.

 

「Selamat datang kembali, Nut. Haruskah kita kembali ke markas kita lalu? 」

 

 

 

◆ Dark Knight Kuroki.

 

Aku akan kembali ke pondok Dozumi bersama Nut.

 

Dozumi tidak ada di tempat ini lagi.

 

Dia sudah meninggalkan negara ini.

 

Tidak, itu bukan hanya Dozumi.

 

Tampaknya anggota pasukan tentara yang menjadi anggotanya hilang juga.

 

Mungkin karena mereka takut akan pembalasan Reiji.

 

「Diehart-sama. Itulah situasi kuil 」

 

Aku mendengar tentang kuil dari Nut.

 

Menurut Nut, Kuil dibangun oleh para kurcaci.

 

Tampaknya para kurcaci cukup tangguh dalam konstruksi.

 

Secara alami, para ksatria yang memantau kuil dipilih secara ketat dari para elit, sehingga keamanannya juga ketat.

 

Tapi, masalahnya adalah alarm sihir yang dipasang di berbagai tempat di kuil ini yang jumlahnya lebih banyak dari jumlah kepala ksatria.

 

Perangkat alarm ini, yang dibuat oleh para kurcaci, mampu melihat melalui sihir tembus pandang setengah hati atau metode semacam itu sekaligus.

 

Itu sebabnya aku percaya ada kemungkinan besar bahwa Reiji dan yang lainnya ada di kuil ini.

 

Sulit untuk menyusup ke kuil Rena karena seberapa kuat garis pertahanannya, jadi aku menunggu Nut kembali.

 

「Namun aku dapat dengan mudah memasuki kuil sendiri …」

 

Nut mengatakannya dengan nada minta maaf.

 

Mungkin alarm tidak akan berbunyi untuk hewan di bawah ukuran tertentu setiap kali ada hewan kecil di sana. Itu sebabnya, Nut, yang memiliki tubuh kecil, dapat dengan mudah memasuki kuil tanpa terlihat.

 

Akan baik-baik saja jika aku bisa menggunakan sihir transformasi, tapi sayangnya, aku tidak bisa menggunakannya.

 

「Bukan apa-apa, terima kasih sudah mengatakan itu padaku. Itu benar-benar menyelamatkan aku dari banyak masalah, Kamu tahu … 」

 

Nut tidak bisa menggunakan sihir, tapi pengetahuannya luar biasa. Aku diberitahu bahwa atasan langsungnya adalah mantan dewa pengetahuan itu sendiri.

 

Tapi, titik unik Nut adalah kemampuannya untuk mengumpulkan informasi dan infiltrasi. Aku mendengar bahwa dia bahkan menyusup ke Elios untuk mengirim pesan kepada teman-teman Modess.

 

Tanpa Nut menemani aku sepanjang perjalananku, aku mungkin tidak bisa pergi sejauh ini dengan damai.

 

Aku harus mengirim rasa terima kasihku kepada Modess karena mengirim bawahan luar biasa seperti Nut sebagai pemanduku.

 

Dan dia benar-benar mengembalikan informasi tentang kuil dengan cara ini.

 

「Infiltrasi tampaknya cukup sulit, bukan?」

 

Aku menghela nafas.

 

「U ~ hm, Diehart-sama. Jadi tidak mungkin dengan informasi yang aku dengar selama infiltrasiku? 」

 

Nut bertanya padaku.

 

「Tentu saja, aku sudah menemukan banyak informasi dari Kamu, tapi …」

 

Tapi, itu tidak akan berhasil sejak aku tiba di titik ini.

 

Pertama, alasan aku datang ke sini bukan karena mengumpulkan informasi sebagai musuh mereka.

 

Juga untuk menentukan apakah informasi yang dikumpulkan akan berguna bagiku.

 

Aku harus mengumpulkan informasi lain seperti jenis peralatan yang digunakan atau pasukan militer mereka jika aku mengumpulkan informasi sebagai musuh mereka.

 

Mungkin, Nut telah salah bahwa tujuanku untuk datang ke tempat ini adalah untuk memberikan pukulan akhir kepada pahlawan.

 

Informasi yang dikumpulkan oleh Nut jelas penting untuk tindakan semacam itu.

 

Karena Nut tidak tahu niatku, informasi yang dia bawa belum tentu informasi yang aku inginkan.

 

“Maafkan aku. Aku ingin melihat mereka dengan mata kepalaku sendiri”

 

Aku menolak tawaran Nut.

 

“Aku mengerti…”

 

Suara Nut terdengar suram, mungkin dia mengira aku tidak percaya padanya.

 

「Hal-hal yang lebih penting. Mari kita makan 」

 

Kita meninggalkan gubuk itu, bekas rumah Dozumi.

 

Ketika kita meninggalkan gubuk, kita menempatkan kaki kita dengan kuat di tanah tandus.

 

Berbeda dengan di dalam benteng. Tidak ada trotoar batu di luar kota.

 

Itu adalah hari kedua setelah aku datang ke kota Lenaria ini.

 

Mungkin karena aku berjalan keluar di sore hari, aroma hidangan melayang keluar dari warung. Memiliki bubur sereal mungkin menyenangkan.

 

Ada banyak orang yang menuju ke warung.

 

Tapi, makan makanan di luar kota berbahaya karena masalah sanitasi.

 

Lagi pula, karena tidak ada persamaan dalam hukum, bahkan jika itu bukan kematian instan, mungkin ada beberapa tanaman beracun yang ditambahkan di dalamnya.

 

Itu sebabnya aku tidak makan apa pun di bar.

 

Jika Kamu bertanya apa yang aku lakukan di bar, itu hanya untuk mengumpulkan informasi.

 

Nut dan aku memutuskan untuk makan di dalam benteng.

 

Kita memasuki kota melalui gerbang utama saat aku mengenakan mantel bayangan.

 

Aku menggunakan sihir tembus pandang yang bahkan menyembunyikan wajahku. Sihir tembus pandang yang dipanggil adalah sihir yang mendistorsi kesadaran orang. Setelah memohon sihir ini, bahkan orang-orang di samping caster tidak akan menyadari keberadaan caster.

 

Tapi, tampaknya orang dengan tingkat kemampuan deteksi tertentu dapat dengan mudah menyadarinya.

 

Interior benteng bersih dan cantik, sangat berbeda dari kota luar tempat sampah tampak berserakan di mana-mana.

 

Aku menuju ke toko roti yang aku temukan kemarin.

 

Ada dua jenis roti: Yang satu dibuat dengan gandum hitam [roti hitam] dan yang lainnya dengan gandum berkualitas [roti putih].

 

Roti yang dibuat dengan gandum berkualitas bahkan tidak kalah dengan roti buatan Jepang.

 

Meskipun kotanya berbeda, ada roti penuh madu yang sangat lezat.

 

Apakah roti dibuat di kota ini?

 

Setelah berjalan sebentar, tujuan kita adalah tempat yang ramai.

 

Ketika aku mencoba mengintip celah antara pagar manusia, dua pasang ksatria lapis baja penuh sedang berjalan, sambil mengawasi dengan cermat.

 

「Itu ksatria kuil. Apa yang dilakukan knight itu di sana? 」

 

Di Republik Suci Lenaria, satu-satunya yang bisa memberi perintah kepada para ksatria adalah kepala kuil.

 

Dengan demikian, pekerjaan ksatria adalah menjaga keselamatan di jalan raya dan melindungi kuil secara umum.

 

Nut tidak pernah mengatakan bahwa mereka akan berjalan di tengah kota dengan baju besi lengkap seperti itu.

 

Dua gadis berjalan di belakang ksatria itu.

 

Keduanya cantik.

 

Wanita yang berjalan di depan adalah definisi dari seorang putri yang dibesarkan dengan baik. Rambutnya yang berwarna cerah sama mengesankan dengan penampilannya yang kuat.

 

Wanita yang berjalan di belakang agak pendek dengan rambutnya diikat seperti sanggul di atas kepalanya *. Hanya saja wajahnya seperti sedang memakai topeng noh. Saat mereka berdua sedang bercakap-cakap, wanita di depan menampilkan berbagai emosi namun, yang di belakang bahkan tidak menjawab apa pun selain minimum.

 

Bahkan dari jauh, aku dapat mengetahui bahwa mereka berdua mengenakan pakaian kelas satu. Sepertinya mereka cukup kaya.

 

Dan kemudian, tampaknya para ksatria yang berjalan di depan dan di punggung mereka adalah pengawal mereka.

 

Aku bertanya-tanya siapa mereka?

 

「Diehart-sama. Dia adalah putri yang meledak 」

 

Nut menunjuk wanita yang berjalan di depan.

 

「Putri yang meledak !?」

 

Putri yang meledak, nama panggilan yang aneh. Nut melanjutkan untuk memberikan penjelasan setelah memikirkan masalah itu sebentar.

 

「Pada suatu waktu, sang putri memukul pria yang mencoba merayunya dengan sihir. Pada saat itu, kekuatan sihirnya tanpa pandang bulu merobek bangunan yang tak terhitung jumlahnya terlepas dari nilainya, dan dengan demikian, ia mendapat julukan “Exploding Princess”. 」

 

「Haaah …」

 

Aku mengeluarkan suara tampak bodoh setelah mendengar penjelasan Nut.

 

Dan sekarang, para ksatria ini diberi tugas oleh kuil untuk tidak membiarkan siapa pun mendekati putri yang meledak itu.

 

“Kamu bukan pengawal?” Itu membuat aku ingin membalas.

 

Keempat ksatria itu seperti pendamping yang mengelilingi kedua wanita cantik dari jarak yang agak jauh.

 

「Selain itu, putri yang meledak itu adalah adik perempuan pahlawan」

 

Aku heran dengan kata-kata Nut.

 

Adik perempuan pahlawan !? Dengan kata lain, dia adalah adik perempuan Reiji.

 

Aku terkejut dengan fakta bahwa dia adalah adik perempuan Reiji, tetapi aku juga terkejut bahwa jumlah orang yang dipanggil hanya satu di kastil raja iblis.

 

Apa yang mereka coba lakukan dengan memanggil banyak orang itu?

 

Ketika aku bertanya tentang hal itu.

 

Ketika aku dipanggil, aku sendirian.

 

Meskipun aku sedikit tidak puas dengan itu, itu hanya masalah kebetulan.

 

Haruskah aku pergi lebih dekat untuk mendengar percakapan mereka?

 

Aku berusaha keras untuk menguping.

 

Aku tidak dapat mendengar apapun.

 

Aku, yang menjadi superman di dunia ini, tidak dapat mendengar percakapan mereka. Jika aku meregangkan telingaku, aku bahkan bisa mendengar suara datang dari jauh.

 

Tapi, aku benar-benar tidak bisa mendengar percakapan mereka.

 

Mari kita ikuti mereka. Jadi, aku memutuskan rencana tindakan selanjutnya.

 

「Maaf Nut, maukah kamu menunggu sebentar di sini?」

 

「Dipahami」

 

Nut jatuh dari bahuku.

 

Meskipun seharusnya tidak apa-apa walaupun aku memanggil mereka dari depan, aku ingin menghindari ditemukan oleh Shirone karena deskripsi mereka sebanyak yang aku bisa.

 

Aku memohon hadiah sihir tembus pandang dalam mantel bayangan.

 

Keduanya berjalan menuju toko roti di mana aku akan pergi.

 

Aku membuntuti mereka pada jarak yang masuk akal.

 

Ketika aku sedikit lebih dekat dengan mereka.

 

Aku perhatikan bahwa aku dapat mendengar suara mereka.

 

Ketika aku berpikir untuk semakin dekat dengan mereka.

 

Aku mulai mendengar suara mereka secara normal setelah aku cukup dekat dengan mereka.

 

「Dengarkan aku Kaya, roti yang mereka jual di toko roti ini rasanya begitu enak, kau tahu ~」

 

Itu suara adik perempuan Reiji.

 

「Tolong tunggu sebentar !! Ojousama!!」

 

「Ada apa, Kaya?」

 

Dia jarang memanggil untuk menghentikannya.

 

Itu pada waktu itu.

 

Aku menekuk tubuhku ke belakang sekaligus.

 

Pada saat itu, sesuatu dengan kecepatan ekstrim melewati tempat di mana kepalaku berada, beberapa saat yang lalu.

 

Ini tendangan lokomotif.

 

Wanita di belakang adik perempuan Reiji melompat ke arahku dan melepaskan tendangan lokomotif.

 

Selain itu, meskipun punggungnya menghadap aku, tendangannya mengarah ke daguku dengan ketepatan yang mengerikan.

 

Aku mungkin akan selesai jika aku bereaksi sedikit terlambat.

 

Dan, aku mungkin pingsan jika aku tertabrak rahang.

 

Menggunakan momentum tendangan bangsal lokomotifnya, dia memutar tubuhnya dan menyerang aku dengan tumit.

 

Aku tidak bisa melihat bagian dalam roknya.

 

Aku menghindari penurunan tumit dengan berguling ke samping.

 

Trotoar batu tempat tumitnya jatuh hancur dan menciptakan celah dengan titik jatuh sebagai pusatnya.

 

Dia mengejarku segera.

 

Serangannya tajam, tapi mungkin karena dia sedang terburu-buru, pusat gravitasinya agak buruk.

 

Aku langsung menangkapnya dan melemparkannya.

 

Sampah. Jadi aku pikir.

 

Kalau terus begini, dia akan jatuh ke tanah, kepala dulu.

 

Jadi, aku mengikuti momentumnya untuk membuatnya jatuh di pantatnya dengan melingkarkan tanganku di punggungnya.

 

「UH !!」

 

Wanita itu mengerang.

 

Masih sakit bahkan jika Kamu jatuh di bawah Kamu.

 

「M-Maafkan aku !!」

 

Aku secara tidak sengaja meminta maaf kepadanya.

 

「KAYA !! APA YANG KAMU LAKUKAN PADA KAYA !!」

 

Adik perempuan Reiji menghadap aku.

 

Tapi, dia terpeleset. Dan itu membawanya jatuh.

 

Jika dia terus jatuh dengan cara itu, dia mungkin jatuh di trotoar, hadapi terlebih dahulu.

 

“AWAS!! ”

 

Aku secara spontan menangkap tubuhnya.

 

FUNYU.

 

Ada sensasi lembut yang ditransmisikan ke telapak tanganku.

 

“APA YANG SEDANG KAMU LAKUKAN!!! ”

 

Sepertinya aku tidak sengaja meraih payudaranya saat menangkapnya.

 

「INI !!」

 

Tamparan kuat menghampiri wajahku.

 

Karena tanganku tidak terpisah dari dadanya. Aku hanya bisa menerimanya langsung.

 

Saat itu, tudungku terpeleset.

 

「OH SHIT !!」

 

Aku segera meninggalkan tempat itu sambil berusaha menyembunyikan wajahku.

 

Para ksatria yang memperhatikan apa yang baru saja terjadi segera berlari ke arahku.

 

Aku memasuki bayangan jalan setelah menurunkan salah satu ksatria.

 

Aku yakin aku sudah lolos cukup jauh. Saat memperhatikan sekelilingku, aku sepertinya sudah berada di gubuk luar kota.

 

Di sana, aku mengatur napas.

 

Aku ingat gerakannya. Gerakannya itu sepertinya milik semacam kenpo.

 

Dan kemudian, itu mungkin kenpo yang datang dari bumi.

 

Dia adalah orang yang dipanggil juga. Apalagi gerakannya adalah gerakan orang yang terlatih.

 

Tapi, lebih dari itu.

 

“Aku gagal….”

 

Aku bergumam begitu.

 

Mungkin menjadi lebih sulit untuk mengumpulkan informasi lagi.

 

Apa yang harus aku lakukan mulai sekarang?

 

「Diehart-sama ~. Apakah kamu baik-baik saja ~? 」

 

Nut berlari ke arahku.

 

Kemudian, aku ingat peristiwa sebelumnya ketika melihat Nut.

 

Haruskah aku mengatakan yang sebenarnya?

 

Jika itu Nut, dia dapat dengan mudah mengumpulkan informasi yang diperlukan.

 

Kita kurang lebih menjadi musuh para pahlawan.

 

Bagaimana pikirannya berubah jika dia tahu bahwa aku tidak ingin berselisih dengan para pahlawan?

 

Tapi, kalau terus begini, aku tidak akan punya pilihan lain.

 

Aku mempertimbangkan beberapa hal.

 

Dan kemudian, aku melihat telapak tangan kiriku.

 

「Itu lembut …」

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 12 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 12, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 12 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 12 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 12 high quality, ,

Komentar

Chapter 12