Ankoku Kishi Monogatari Chapter 13

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 13 – Di Kuil Lokasi Pelatihan

 

◆ Teman Pahlawan, Chiyuki.

 

Reiji dan Shirone sedang bertanding di tempat latihan para ksatria kuil Rena.

 

Mereka menggunakan pedang kayu ringan untuk melatih ilmu pedang mereka.

 

「Uhm, Chiyuki-san ….」

 

Sahoko, yang ada di sampingku, memanggilku dengan suara khawatir.

 

“Aku mengerti. Aku akan menghentikan mereka sebelum semuanya menjadi terlalu berbahaya”

 

Aku menjawab demikian untuk menenangkan Sahoko.

 

Reiji ingin belajar ilmu pedang dari Shirone demi pertandingan ulang dengan Diehart.

 

Reiji baru saja bangun dan ingin segera berlatih.

 

Namun, itu mungkin karena berbaring terlalu lama tidak cocok dengannya.

 

Jadi, dia ingin belajar ilmu pedang dari Shirone.

 

Ketika aku mendengar itu, aku heran.

 

Aku tidak pernah berpikir bahwa pria ini akan mengatakan bahwa dia akan berlatih bela diri.

 

Reiji adalah pelopor dalam seni bela diri.

 

Meskipun ayah Reiji mencoba membuat putranya belajar beberapa seni bela diri, tampaknya tidak ada yang bisa mengajarkan seni bela diri kepada Reiji karena kepribadiannya sejak kecil.

 

Namun, dari apa yang aku dengar dari orang dalam keluarga Reiji, tampaknya dia bocah nakal dari sudut pandang orang dewasa, dan tidak ada yang akan mengajarkan seni bela diri karena tidak ada yang ingin dipukuli oleh majikan.

 

Meskipun demikian, kemampuan fisik Reiji luar biasa bahkan tanpa latihan seni bela diri apa pun.

 

Itu juga alasan mengapa Reiji tidak mencoba seni bela diri apa pun.

 

Sebaliknya, aku benar-benar terkejut bahwa dia sekuat ini bahkan tanpa belajar apa pun.

 

Dan itu Reiji memberi tahu kita bahwa ia ingin belajar seni bela diri. Aku menduga itu ada hubungannya dengan pertarungannya melawan Diehart.

 

Ini sebenarnya perkembangan yang sangat positif baginya.

 

Bakat Reiji hanya membawanya sejauh ini, tapi sekarang, dia bisa melangkah lebih jauh dengan belajar.

 

Di samping masa kecilnya, Reiji tidak pernah kehilangan bahkan sekali setelah dia dewasa.

 

Aku membaca dalam beberapa buku bahwa “Kekalahan akan membuat orang tumbuh”.

 

Aku pikir itu tidak akan mudah untuk mendapatkan kemenangan melawan Reiji setelah dia belajar seni bela diri, bahkan untuk Diehart.

 

Karena tidak ada yang bisa menang melawan seorang jenius yang berusaha keras.

 

Tapi, karena tubuhnya tidak dalam kondisi yang tepat, Sahoko tentu saja menentang itu.

 

Aku melihat dari samping untuk menghentikan mereka ketika segala sesuatunya menjadi berbahaya. Jadi, ini adalah pelatihan dengan kondisi seperti itu.

 

Jika ada yang bertanya mengapa aku, sepertinya aku yang paling keren di antara party kita.

 

Yah, selain dari Sahoko yang menentang pelatihan, tidak mungkin untuk menunjuk peran ini kepada anggota lain.

 

Bahkan Shirone berpikir bahwa Reiji adalah pahlawan, jadi dia tidak menganggap fakta bahwa Reiji mungkin terlalu gegabah.

 

Itu sebabnya aku menjadi stopper.

 

Shirone mengajari Reiji cara menggenggam pedangnya. Dia mengajarinya untuk memegangnya dengan cukup dan hanya memperkuat genggamannya ketika dia mengayunkan pedangnya.

 

Bahkan hanya dengan melihat dari samping, aku bisa mendapatkan pengetahuan baru dari mereka.

 

Tapi aku bisa melihat bahwa Shirone bukan guru yang baik.

 

Meskipun orang itu sendiri mengatakannya, sepertinya Shirone tidak memiliki banyak bakat dalam kendo.

 

Metodologi pengajarannya juga canggung.

 

Selain itu, ada efek negatif khusus untuk pelatihan khusus di dunia ini.

 

Adalah kenyataan bahwa kita adalah manusia super di dunia ini.

 

Misalnya, pertimbangkan kita sedang melakukan latihan beban.

 

Bahkan 100 kg dumbell dunia ini menjadi sangat ringan di tangan kita.

 

Bahkan yang terlemah dari kita, Sahoko dapat mengangkat 100 kg dengan satu tangan.

 

100 kg kita sangat berbeda dari 100 kg di dunia ini.

 

Itu sebabnya latihan beban tidak berguna.

 

Tetapi, dengan mengatakan demikian, pelatihan khusus akan berakhir pada kita untuk mempelajari keterampilan.

 

Itu mungkin sama untuk Shirone yang memiliki kemampuan fisik tinggi, meskipun tidak sebanyak Reiji. Sepertinya keahliannya tidak berkembang.

 

Selain itu, ada periode kosong hampir dua tahun sejak dia meninggalkan dojo keluarganya. Itu sebabnya isi pelajarannya mungkin juga terbatas.

 

Aku menghela nafas. Aku merasa sedih untuk Shirone meskipun Reiji akhirnya menunjukkan minat untuk belajar seni bela diri. Dia mungkin membutuhkan master yang lebih baik.

 

Kelas pelatihan Shirone terus berlanjut meskipun kualitasnya buruk.

 

Bahkan Reiji dengan patuh menerima pengajaran Shirone.

 

Wajah Reiji menunjukkan ekspresi serius yang tidak biasa.

 

Reiji memiliki wajah yang menawan, karenanya aku secara tidak sengaja terpesona oleh wajah itu.

 

「Terima kasih, Shirone」

 

Wajah Shirone sedikit memerah ketika Reiji mengucapkan kata-kata itu dengan senyum menyegarkan di wajahnya.

 

Meskipun Sahoko sedang mencari, bukankah kamu terlalu dekat dengan Shirone?

 

Sahoko, melihat mereka dari samping, memiliki wajah yang sedikit suram.

 

Atau lebih tepatnya, itu wajar baginya untuk khawatir karena Reiji dan Shirone sangat dekat satu sama lain.

 

Tapi, sepertinya Sahoko bukan satu-satunya yang cemas. Kita bukan satu-satunya di bidang pelatihan ini. Ada hampir 20 wanita atau gadis sipil yang bekerja untuk kuil dan datang untuk mengunjungi Reiji.

 

Mereka berkumpul untuk mendengar kesembuhan Reiji.

 

Karena bidang pelatihan ini terpisah dari bangunan utama kuil, relatif lebih mudah bagi mereka untuk masuk.

 

Itu sebabnya banyak wanita berkumpul hari ini untuk melihatnya.

 

Sejujurnya, lebih baik mengusir mereka karena mereka hanya halangan dari pelatihan Reiji.

 

Tapi, aku akan terlihat seperti pacar yang mengusir serangga yang mengerumuni pacarnya.

 

Sepertinya aku mendapatkan reputasi sebagai wanita yang sombong di mata gadis-gadis di kota Lenaria ini.

 

Kita, di pihak Reiji, tidak sepopuler gadis-gadis di kota Lenaria. Alasannya adalah karena kita selalu berada di samping Reiji yang populer.

 

Yah, orang yang menerima sebagian besar kebencian adalah Kyouka.

 

Kyouka dibenci oleh wanita dan ditakuti oleh pria.

 

Sebelumnya, dia menghancurkan pusat kota ketika dia menggunakan sihirnya melawan seorang cabul. Dia akhirnya melukai begitu banyak orang yang terseret ke dalam kekacauan. Para lelaki menjaga jarak darinya karena alasan ini.

 

Orang yang cukup populer di populasi perempuan di antara kelompok kita adalah Shirone. Shirone yang pemberani sangat populer di kalangan wanita yang lebih muda.

 

Saat ini, bahkan ada anak-anak yang datang ke bidang pelatihan ini untuk melihat Shirone.

 

Sebaliknya, yang paling populer di kalangan pria adalah Rino. Yah, dia populer karena sosoknya yang imut dan menawan.

 

Meskipun Sahoko juga populer, dalam kasusnya, ini lebih dekat dengan rasa hormat dan kasih sayang daripada popularitas. Dia menyembuhkan orang sakit dan terluka dan dipuji sebagai orang suci.

 

Dari menonton pelatihan Reiji, gerakan lamban Reiji terlihat jelas.

 

Dengan luka yang begitu dalam di dadanya, itu wajar. Saat ini, kehidupan Reiji secara paksa dipertahankan dengan sihir Sahoko.

 

Itu sebabnya dia tidak bisa memaksakan dirinya untuk saat ini.

 

Ini untuk pelatihan hari ini kurasa.

 

Ketika aku berpikir begitu, bidang pelatihan menjadi berisik.

 

「Tolong minggir sebentar」

 

Ketika aku memikirkannya, sepasang wanita mendorong jalan mereka melalui kerumunan wanita dan datang untuk melihat Reiji.

 

Mereka adalah Kaya dan Kyouka.

 

Keduanya seharusnya sedang dalam perjalanan ke toko roti tertentu yang mereka rasa enak.

 

Mereka membuat pintu masuk yang kasar dan menuju ke arah kita.

 

「Ada apa, Kyouka-san?」

 

Sahoko bertanya pada Kyouka.

 

「INSIDEN BESAR YANG TERJADI PADA KITA, KAMU TAHU !!」

 

Kyouka membalas padanya seperti itu.

 

Tapi Kyouka memiliki kebiasaan untuk membesar-besarkan hal-hal, jadi seharusnya tidak seserius itu.

 

Aku melihat Kaya.

 

「Itu benar-benar insiden serius」

 

Sepertinya itu benar-benar insiden besar.

 

Jadi aku menghentikan pelatihan Reiji dan Shirone dan mengusir para penonton yang tidak terkait.

 

「Apa yang terjadi, Kyouka?」

 

Sambil berjalan menuju kita, Reiji bertanya pada Kyouka.

 

「Onii-sama ~. Aku bertemu seorang cabul. Kyouka takut 」

 

Orang cabul itu pasti berbahaya.

 

“Apakah begitu. Itu berbahaya, Kyouka. Serahkan padaku, aku akan menghancurkan cabul ini menjadi beberapa bagian nanti”

 

Jika ini adalah dunia ini, Reiji mungkin benar-benar menghancurkan cabul itu menjadi berkeping-keping. Tapi itu bukan satu-satunya masalah.

 

「Apa artinya itu, Kyouka-san?」

 

Jadi aku meminta Kyouka untuk menceritakan keseluruhan cerita.

 

「Orang cabul itu meraba-raba payudaraku」

 

Apakah itu berarti cabul itu meraba-raba payudara Kyouka? Apa yang dilakukan para ksatria pengawal itu?

 

「Dan kemudian, apa yang terjadi?」

 

Jadi aku memintanya untuk melanjutkan narasinya.

 

「Setelah meraba-raba payudaraku, dia lari」

 

Itu bukan hal yang paling ingin aku dengar.

 

「Lalu, bagaimana dengan sihirmu? Apakah kota ini baik-baik saja?」

 

Karena Kyouka menghancurkan kota dengan sihir dalam insiden sebelumnya, itu adalah perhatian utamaku.

 

「Chiyuki-sama. Ojousama tidak menggunakan sihirnya 」

 

Kaya adalah orang yang menjawab sebaliknya.

 

Aku merasa lega mendengarnya.

 

Tampaknya kota itu aman.

 

“Lalu. Apa yang terjadi dengan cabul itu? Apakah Kamu menangkapnya dan menyerahkannya kepada para ksatria?”

 

「Tidak, dia melarikan diri」

 

「Begitukah? Darimu? Aneh」

 

Jika Kaya serius, melarikan diri dari genggamannya tidak semudah itu. Dia mungkin membiarkannya melarikan diri dengan sengaja.

 

“Iya. Aku tidak bisa menangkapnya karena aku dibuang oleh orang itu”

 

「Eh ……?」

 

Mataku terbuka lebar karena takjub setelah mendengar kata-katanya.

 

Kaya dilempar?

 

Kaya adalah pelayan Kyouka, dan juga bertindak sebagai pengawalnya. Dia telah belajar seni bela diri dengan tangan kosong seperti Kenpo dan Karate.

 

Dia cukup terampil, dan itulah mengapa bahkan orang dewasa biasa tidak akan mampu mengalahkan ahli seni bela diri seperti dia di dunia kita.

 

Apalagi yang dikatakan di dunia ini, Kaya bahkan bisa mengalahkan beberapa ratus orang dewasa.

 

Dan Kyouka dilemparkan oleh orang cabul itu. Bukankah itu berbahaya?

 

Ketika aku mencoba merenungkan ceritanya sedikit, ada beberapa bagian aneh dalam cerita Kyouka juga.

 

Jika Kyouka menampar cabul itu dengan kekuatan penuhnya, jika itu adalah orang dewasa di dunia ini, kepalanya harusnya terpesona.

 

Tapi itu tidak terjadi. Orang cabul itu bukan rata-rata Kamu.

 

「KUMPULKAN SEMUA ORANG !! KITA MEMILIKI PERTEMUAN DARURAT !!」

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 13 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 13, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 13 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 13 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 13 high quality, ,

Komentar

Chapter 13