Ankoku Kishi Monogatari Chapter 14

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 14 – Identitas si Cabul

 

◆ Teman Pahlawan, Chiyuki.

 

「Sekarang, pria macam apa itu cabul ?」

 

Nao bertanya pada Kaya.

 

Ada kata-kata 『Rapat Darurat: Payudara Nona Kyouka ini cumbuan Insiden』ditulis terang dan jelas di papan tulis.

 

Secara alami, pelakunya adalah Nao. Sepertinya orang itu sendiri akan mengambil peran sebagai detektif seperti dalam drama.

 

「Tingginya sekitar Reiji, ia menyembunyikan penampilannya dengan mantel hitam yang terpasang dengan tudung 」

 

Kaya menjawab dengan wajah tanpa ekspresi.

 

「Diputuskan kemudian, pelakunya adalah REIJI 」

 

Rino mengatakannya sambil bertepuk tangan.

 

「Rino. Itu tidak mungkin 」

 

Reiji bermain dengannya.

 

Yup, di tempat pertama, Reiji bukan pelakunya. Semua orang di sini tahu tentang itu.

 

「T -Tidak mungkin, onii-sama adalah pelakunya … Aku akan membiarkanmu membelai itu selama yang kamu inginkan jika kamu memintanya, kamu tahu 」

 

「Aku mengambil kembali apa yang aku katakan sebelumnya 」

 

「Aku keberatan, Rino-chan. Rei-kun bersama kita selama ini. Dia memiliki alibi yang sempurna, Kamu tahu 」

 

Sahoko mengajukan keberatannya. Yah, itu tidak seperti Rino yang benar-benar berpikir bahwa Reiji adalah pelakunya.

 

「Diamlah semuanya, kita belum mengumpulkan kesaksian dari semua saksi 」

 

Nao menyuruh semua orang diam.

 

「Kalau begitu, Kaya-san, maukah kamu menjelaskan situasi selama insiden itu?」

 

「Ya, kita melewati alun-alun tengah dalam perjalanan untuk membeli roti dengan ojou-sama. Di sana, aku perhatikan bahwa seseorang mengekor kita dari belakang」

 

Ada satu hal yang membuat aku khawatir dari kesaksian Kaya.

 

「Kaya-san, apakah para ksatria gagal memperhatikannya ? 」

 

「Ya, tampaknya orang itu menggunakan sihir tembus pandang 」

 

Sihir tembus pandang adalah sihir untuk menghalangi persepsi. Seseorang tanpa tingkat keterampilan persepsi tertentu tidak akan dapat menyadarinya.

 

Setelah dikenali, efek sihir akan hilang.

 

「Jadi, itu artinya pelakunya adalah seorang penyihir. Maka kita dapat mulai bekerja dari ini 」

 

Hanya ada sedikit penyihir, biasanya setidaknya satu per negara kota.

 

Meskipun ada beberapa penyihir dalam kasus kota ini, mungkin lebih mudah untuk menyelidiki mereka.

 

「Orang ini mendekati kita dari belakang dengan sihir tembus pandang. Ketika dia datang tepat di belakangku, aku mengirim tendangan lokomotif ke arahnya 」

 

「Tendangan bangsal lokomotif Kamu yang Kamu katakan. Bukankah orang itu sudah mati …. 」

 

Kaya menggelengkan kepalanya untuk menyangkal menanggapi kata-kata Shirone.

 

「Orang itu menghindari tendanganku 」

 

「Na ~~ …. 」

 

Beberapa orang menahan napas.

 

Kecakapan seni bela diri Kaya bahkan akan memberikan Reiji lari yang baik untuk uangnya. Karena dia dapat menghindari tendangan itu, dia bukan orang biasa.

 

「Ketika aku mencapai dia untuk serangan ketiga, dia meraih lenganku dan melemparkan aku 」

 

「………… 」

 

Semua orang terdiam dan terkejut setelah mendengar kata-katanya.

 

Termasuk aku.

 

Keterampilan seni bela diri Kaya terkenal bahkan kembali di dunia kita.

 

Katakan apa-apa tentang dia menghindari serangannya, dia bahkan berhasil membuangnya.

 

Tidak mungkin bahkan Reiji untuk melemparkannya.

 

Dan seseorang dari dunia ini benar-benar berhasil melakukannya. Itu benar-benar membuat aku bertanya-tanya orang macam apa dia.

 

「Setelah melakukan itu, dia meraba-raba payudara ojou-sama. Akhirnya, dia melarikan diri dari tempat itu 」

 

「………… 」

 

Setiap orang tercengang. Tapi, untuk alasan berbeda dari beberapa waktu lalu.

 

「Ayo coba buat garis waktu untuk situasi 」

 

Nao mulai menulis di papan tulis.

 

1.Tingginya mirip dengan Reiji.

 

2.Dia menggunakan sihir tembus pandang.

 

3.Dia bisa melemparkan Kaya-san.

 

4.Dia suka payudara Kyouka-san.

 

「Ini mungkin poin 」

 

Nao berkata begitu saat dia berbalik.

 

「Seorang cabul terampil yang abnormal, ya … 」

 

Rino terdiam.

 

Sejujurnya, aku juga.

 

「Tidak mungkin, payudaraku … telah ditargetkan oleh orang cabul semacam itu 」

 

Kyouka mengatakan itu sambil menyembunyikan payudaranya.

 

Payudara Kyouka adalah yang terbesar setelah payudara Sahoko. Wajar bagi pria untuk membidiknya.

 

「Aku iri pada mereka yang memiliki payudara lebih kecil 」

 

Kyouka mengatakan itu sambil melihat Nao dan Rino.

 

「B-LEBIH BESAR SELALU LEBIH BAIK UNTUK KAMU TAHU !! 」

 

「I-ITU MASIH AKAN TUMBUH !! 」

 

Rino dan Nao cemberut.

 

「Tidak apa-apa, Rino, Nao. Aku akan melakukan sesuatu tentang hal itu 」

 

Aku tidak tahu apa yang dia maksud dengan “Lakukan sesuatu tentang hal itu”, tetapi, aku benar-benar ingin memukul tangannya yang membuat gerakan tidak menyenangkan.

 

「Meski begitu, aku bertanya-tanya orang seperti apa pelakunya ?」

 

Shirone berkata begitu.

 

Aku juga khawatir tentang hal itu.

 

Kita dapat menemukan orang yang memenuhi poin pertama dan kedua yang ditulis oleh Nao.

 

Tapi, masalahnya adalah poin ketiga. Mungkinkah ada orang lain yang bisa melemparkan Kaya di kota ini, selain Reiji?

 

Dan kemudian, itu menjadi lebih membingungkan dengan poin keempat.

 

Yah, aku bahkan tidak ingin tahu apa yang sedang terjadi di dalam kepala cabul itu.

 

「Pokoknya, kita akan pergi ke asosiasi penyihir besok ?  Mungkin mereka tahu seseorang yang memenuhi empat poin tersebut 」

 

Jadi, aku memberi saran. Aku berencana mencari seseorang yang dapat memenuhi persyaratan pertama dan kedua.

 

「Benar. Aku akan pastikan untuk menghajar bajingan itu yang berani meraih tangannya ke adik perempuan seseorang 」

 

Wajah Reiji menakutkan.

 

「Ya, aku tidak bisa membiarkan orang itu berkeliaran dengan bebas 」

 

Rino memberikan persetujuannya juga.

 

Setiap orang memberikan resolusi mereka.

 

「Tunggu sebentar !! 」

 

Semua orang melihat Kaya. Sangat jarang bagi Kaya untuk memulai percakapan.

 

「Ada apa, Kaya-san? 」

 

「Sesuatu telah membuatku khawatir 」

 

Semua orang memiringkan kepala mereka.

 

「Ada sesuatu yang mengkhawatirkanmu ? 」

 

Kaya mengangguk.

 

「Aku perhatikan bahwa teknik yang digunakan oleh orang itu untuk melemparkan aku mirip dengan yang digunakan oleh Shirone-sama selama pertandingan kita beberapa waktu yang lalu 」

 

Dojo keluarga Shirone mengajarkan teknik bergulat yang sangat mirip dengan Judo.

 

Dan Kaya mengatakan bahwa cabul menggunakan teknik yang sama persis.

 

「Shirone-san. Sudahkah Kamu mengajarkan teknik itu kepada seseorang? 」

 

Shirone menggelengkan kepalanya karena menyangkal.

 

「Uhn. Aku baru saja menunjukkannya kepada Kaya-san tepat setelah kita datang ke dunia ini 」

 

Setelah itu, giliran Kaya untuk menggelengkan kepalanya.

 

「Permintaan maaf terdalamku. Kemampuan orang itu jauh lebih kuat dariku 」

 

Kaya mengatakannya dengan ekspresi muram.

 

「Apakah dia lebih kuat dari aku ?」

 

Shirone bertanya.

 

「Permintaan maaf terdalamku …. 」

 

Kaya mengatakannya dengan sikap minta maaf.

 

「Uhm, aku tidak keberatan, Ju-jitsu bukanlah titik kuatku」

 

Shirone mengatakan itu sambil tertawa.

 

「Tapi, bahkan jika Kamu mengatakan bahwa dia menggunakan teknik yang sama, apa hubungannya dengan Shirone ?」

 

Rino mengatakan demikian.

 

「Mungkin saja teknik yang serupa di dunia ini 」

 

Aku juga setuju dengan kata-kata Nao.

 

Kemungkinan itu jauh lebih tinggi. Mungkin ada teknik serupa di dunia ini.

 

「Pasti ada persamaan antara teknik lemparan yang berbeda. Mungkin orang itu kebetulan memiliki teknik yang mirip dengan Shirone-sama. Sebenarnya, ini adalah teknik yang mirip dengan yang dari Ju-jitsu 」

 

Kaya juga setuju dengan Nao.

 

Dan kemudian, dia melanjutkan setelah jeda singkat.

 

「Tapi, aku pikir itu mungkin teknik yang datang dari dunia kita 」

 

Semua orang saling memandang wajah masing-masing setelah mendengarkan kata-kata Kaya.

 

Dia baru saja menjatuhkan bom.

 

「Jadi maksudmu orang lain datang ke dunia ini selain dari kita? 」

 

Kaya mengangguk sebagai penegasan atas kata-kata Reiji.

 

「Semuanya akan datang bersama selama Kamu memikirkannya 」

 

Aku merenungkan lagi tentang arti kata-katanya.

 

「Jika itu benar, maka semuanya akan jelas 」

 

Jika dia adalah manusia dari dunia yang sama dengan kita, dia mungkin bukan anak ayam kecil melihat bahwa dia dapat menghindari serangan Kaya dan bahkan melemparkannya.

 

Tentu, tidak aneh baginya untuk dapat menggunakan sihir yang mirip dengan kita.

 

「Tapi, Rena tidak memberi tahu kita apa-apa 」

 

Beberapa dari kita mengangguk mendengar kata-kata Reiji.

 

Tentu saja, Rena tidak mengatakan apa-apa tentang seseorang yang dipanggil di samping kita. Sebagai kesimpulan, dia lupa memberi tahu kita tentang masalah penting ini.

 

「Mungkin, ada orang lain yang bisa menggunakan mekanisme pemanggilan …. 」

 

Ada juga kemungkinan itu.

 

「Jadi, mari kita coba bertanya kepada Rena tentang hal itu, karena ada beberapa hal lain yang ingin aku tanyakan kepadanya juga 」

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 14 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 14, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 14 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 14 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 14 high quality, ,

Komentar

Chapter 14