Ankoku Kishi Monogatari Chapter 16

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 16 – Penyusup

 

◆ Dark Knight Kuroki.

 

Aku berdiri di alun-alun pusat di benteng.

 

Taman gelap tempat hanya sinar bulan menyinari.

 

Aku memakai set lengkap baju besi yang aku buat dengan sihir khusus menggunakan alat sihir.

 

Ini adalah kedua kalinya aku mengenakan baju besi ksatria kegelapan ini.

 

Itu bisa berubah menjadi pertempuran serius.

 

Ada garis pertahanan yang sangat tebal di kuil, dan Reiji juga ada di sana.

 

Itu sebabnya aku memakai peralatan terkuat di antara yang aku terima dari Modes. Aku akan tampil di depan mereka dalam pakaian yang sama seperti waktu itu selama pertemuan pertama kita.

 

Aku akan pergi, kalau begitu. Aku sudah memutuskan.

 

Tujuanku adalah berbicara langsung dengan Rena.

 

Tapi, aku harus mengurungnya dan mencegahnya melarikan diri, sementara aku menerobos dari garis depan.

 

Itu sebabnya aku akan menggunakan ini.

 

Saat ini ada tiga puluh permata putih kecil di dalam kantong yang aku pegang.

 

Itu adalah benda sihir yang dibuat dengan taring naga sebagai bahan bakunya.

 

Modes memberikan ini kepada aku ketika aku meninggalkan Nargol untuk digunakan jika aku membutuhkannya.

 

Dia mengatakan bahwa tidak ada orang yang dapat dengan mudah menggunakan permata ini, tetapi aku mungkin dapat menggunakannya.

 

Aku menyebarkan permata putih ini pada interval tertentu.

 

Dan kemudian aku mulai membaca aria.

 

「O TENTARA YANG TERBUAT DARI TARING NAGA, BANGKIT DARI TIDURMU! ! 」

 

Setelah membaca aria, tentara bersenjata lengkap, mengenakan baju besi di tubuh mereka, helm ocher di kepala mereka, perisai bundar di lengan kiri mereka, dan pedang di tangan kanan mereka, merangkak keluar dari tanah. Mereka berjumlah tiga puluh.

 

Mereka adalah prajurit yang lahir dari sihir yang disebut Prajurit Naga Fang, (Spartoi ).

 

Seseorang tidak bisa merasakan kehidupan di dalamnya dari mata mereka yang bersinar merah dari celah kecil helm mereka.

 

Spartois berbaris dan berdiri dalam pengaturan di depanku.

 

Menatap para spartois ini membuatku berpikir bahwa sihir benar-benar luar biasa karena para prajurit ini baru saja lahir dari permata-permata kecil itu.

 

Aku setengah yakin apakah para prajurit ini akan benar-benar muncul ketika aku menerima penjelasan tentang permata sihir dari Modes.

 

Sekarang, aku bisa merasakan hubungan seperti kekuatan magis dengan spartois yang lahir dari permata sihir.

 

Jika itu masalahnya, sepertinya aku bisa memanipulasi mereka dengan mudah.

 

「Nut, Silakan tunggu di luar kuil 」

 

Aku meminta Nut yang duduk di bahuku. Dia akan berada dalam bahaya jika berubah menjadi zona pertempuran.

 

「Aye 」

 

Nut dengan cepat turun dari pundakku.

 

「Dan kemudian, mungkin aku tidak akan bisa kembali. Itu sebabnya … 」

 

Aku mengambil permata dari saku dadaku dan memberikannya kepada Nut.

 

「TIDAK MUNGKIN, DIEHART-SAMA ! ! ! 」

 

Ini permata Metastasis. Itu adalah item sihir yang bisa digunakan sekali bahkan oleh seseorang yang tidak bisa menggunakan sihir metastasis.

 

「Aku hanya berbicara tentang kasus“ terburuk ”. Kamu harus kembali dengan menggunakan permata itu kalau-kalau aku tidak kembali besok pagi 」

 

「Diehart-sama … 」

 

「Nut, tidak seperti aku akan mati, kau tahu. Aku pasti akan mundur jika segalanya menjadi terlalu berbahaya 」

 

Mendengar kata-kata itu, ketegangan Nut turun.

 

「Jika itu yang Kamu maksudkan …. Dimengerti, semoga nasib perang bersamamu … 」

 

Nut dengan enggan menyetujui permintaanku.

 

「Spartoi, BERGERAK ! ! 」

 

Para spartois mulai bergerak. Gerakan lincah mereka membuatnya merasa seperti mereka tidak mengenakan baju besi yang berat.

 

Para spartois ini melompat ke atap rumah seperti aku, sambil bergerak dengan gesit tanpa rasa tidak nyaman.

 

Target kita adalah kuil Rena.

 

Spartois akan menyerbu dari semua sisi sebagai gangguan sementara aku menerobos. Seranganku sendiri tertunda satu pukulan.

 

Menurut cerita Nut, Rena saat ini berada di ruang altar yang terletak di tengah kuil, karena dia membuat persiapan untuk mengirim Shirone kembali ke dunia kita.

 

Sepertinya mereka akan melakukan pemanggilan sebaliknya besok. Jadi, ini adalah satu-satunya kesempatan yang tersisa bagi aku untuk bergerak.

 

Kita mulai bergerak maju menuju kuil Rena.

 

 

 

◆ Teman Pahlawan, Chiyuki.

 

「Tunggu sebentar, Reiji-KUN, TIDAK MINUMAN KERAS INI ! ! 」

 

Aku memprotes minuman yang disajikan di hadapan kita.

 

「Yah, tidak apa-apa, Chiyuki. Maksudku, ini mungkin malam terakhir Kamu di sini」

 

Reiji mengatakannya dengan nada bercanda.

 

「Itu benar, Chiyuki-san, jangan ucapkan kata-kata serius seperti itu 」

 

「Dia benar, Chiyuki-senpai. Tolong jangan menyebutkan kata-kata seperti itu 」

 

Rino dan Nao juga berpadu dengan nada riang.

 

Aku akan kembali dengan Shirone ke dunia asli kita besok.

 

Karena itulah Reiji dan yang lainnya mengadakan pesta perpisahan sederhana.

 

Reiji meminta orang-orang dari kuil untuk menyiapkan makanan ringan dan minuman.

 

Minuman siap saji ini adalah minuman keras.

 

Yang ada di tanganku saat ini adalah minuman keras yang dibuat dengan mencampurkan madu, air laut, dan minuman keras yang terbuat dari buah seperti anggur.

 

Minuman keras ini memiliki kandungan alkohol yang rendah, dan seharusnya aku tidak membuat Kamu mabuk. Kecuali Kyouka yang tersingkir hanya dengan satu tegukan.

 

Kyouka itu sedang berbaring di sofa terdekat sambil dirawat oleh Kaya.

 

Tapi, tidak peduli seberapa rendah kadar alkoholnya, KITA SEMUA PADA DASARNYA ADALAH MISEINEN [MINOR], KITA DILARANG MINUM MINUMAN KERAS.

 

Aku mungkin gagal memperhatikan fakta-fakta itu jika bukan karena Kyouka yang mabuk.

 

「Tapi, ini mungkin terakhir kalinya kamu berada di sini Chiyuki, dan kita tidak akan bisa bertemu lagi untuk sementara waktu. Jadi, mari nikmati saja momen terakhir Kamu di dunia ini 」

 

Reiji berkata begitu.

 

「Aku tidak akan bertemu siapa pun untuk sementara waktu, bukan …. 」

 

Shirone berkata begitu dengan nada kesepian.

 

Semua orang menjadi sedikit muram karena kata-katanya.

 

「Lihat itu, Chiyuki. Suasana menjadi suram. Jadi, Kamu harus menikmati ini bersama orang lain 」

 

Rino dan Nao menyetujui kata-katanya.

 

「Ya ampun, mau bagaimana lagi … 」

 

Dengan enggan aku setuju untuk minum minuman keras.

 

Maksudku, aku juga benci kenyataan bahwa suasana hati berubah suram.

 

Aku ingat masa lalu ketika aku selalu diselamatkan oleh Reiji.

 

Aku dibesarkan dengan pendidikan ketat oleh orang tuaku.

 

Reiji adalah orang yang membawaku seperti itu untuk melihat dunia luar.

 

Aku ingat saat ketika aku bolos sekolah untuk pertama kalinya hanya dengan kita berdua. Kita bermain di kota sementara semua orang belajar. Meskipun aku bersyukur bahwa aku tidak dapat melakukan itu, aku masih menikmati pengalaman yang begitu menyegarkan sehingga aku tidak pernah merasakannya sampai saat itu.

 

Bahkan petualangan kita di dunia ini, meskipun aku marah pada Reiji, aku tidak ragu bahwa aku benar-benar menikmatinya juga.

 

Bertarung melawan naga, pergi ke gua, laut, gunung, bertemu dengan elf. Ini adalah hal-hal yang seharusnya menjadi bagian dari fantasi.

 

Secara alami, ada bahaya dan beberapa pengalaman menyakitkan, tetapi semua orang menikmatinya karena Reiji ada di sana. Mungkin akan sangat menyakitkan jika aku datang ke dunia ini sendirian.

 

Itu sebabnya semua orang tidak ingin kembali.

 

Tapi, petualanganku ini akan berakhir besok.

 

Aku akan kembali ke kehidupan normal sehari-hari. Sejujurnya, aku juga enggan melakukannya.

 

Tapi kita tidak bisa bertindak sembarangan seperti itu tanpa ada yang kembali ke dunia kita.

 

Aku tidak akan membiarkan suasana menjadi lebih suram.

 

Akibatnya, aku minum minuman keras. Minuman yang sedikit manis ini enak.

 

Biasanya, kita tidak bisa minum minuman keras dengan banyak kotoran di dalamnya tanpa sedotan yang terbuat dari tanaman dengan batang berlubang.

 

Tapi, minuman keras yang kita ambil dari kuil ini memiliki semua kotorannya yang dibuang dengan hati-hati, jadi lebih mudah untuk diminum.

 

Kita mengobrol dengan gembira satu sama lain sambil minum minuman keras.

 

「Maaf, Reiji-kun. Pelatihan kita berhenti di tengah jalan 」

 

「Yah, mau bagaimana lagi. Lagipula itu adalah keputusan yang tiba-tiba 」

 

Shirone juga meminta maaf pada Reiji.

 

Karena Shirone tiba-tiba memutuskan untuk kembali, tidak dapat dihindari bahwa pelatihan untuk mengembangkan tindakan balasan terhadap Diehart akan dihentikan. Selain itu, Shirone juga mengatakan bahwa melatih Reiji tidak mungkin. Oleh karena itu, kita memerlukan tindakan yang berbeda.

 

「Semuanya, tolong jaga Reiji. Kamu tidak harus membiarkan dia berjuang tanpa jaminan kemenangan, terutama terhadap Diehart ! ! 」

 

Semua orang mengangguk dengan tenang.

 

Diehart kuat. Tapi, dia bukanlah lawan yang harus kita lawan dengan mempertaruhkan nyawanya sendiri.

 

Aku akan meminta Kaya untuk mencari cabul itu. Bergantung pada situasinya, kita mungkin harus menemukan orang lain yang bisa melakukan ritual pemanggilan selain Rena.

 

Kita mungkin tidak punya pilihan selain meminta orang itu, karena sepertinya kita tidak akan bisa mengalahkan raja iblis tanpa mengalahkan Diehart terlebih dahulu.

 

Setelah itu, kita terus menikmati minuman keras.

 

Tiba-tiba Dan kemudian, ketika aku bertanya-tanya apakah kita harus mengakhiri pesta untuk mempersiapkan besok.

 

KANKANKAN.

 

Beberapa lonceng bergema di seluruh kuil.

 

「Suara apa itu !? 」

 

Semua orang saling memandang wajah dengan ekspresi penasaran.

 

「Penyu ーsup ! ! 」

 

「MEREKA DATANG DARI PINTU MASUK BARAT! ! ! 」

 

「KITA JUGA TELAH MELIHAT PENYUSUP ANEH DI PINTU MASUK TIMUR! ! 」

 

Itu adalah suara panik para ksatria.

 

「Penyusup ! ? 」

 

Bel yang bergema beberapa saat yang lalu adalah peralatan peringatan.

 

「Penyusup ya, apakah kita perlu menyambut mereka ? 」

 

Reiji sedang memikirkan hal itu sekarang.

 

Hal pertama yang ingin aku ketahui adalah tentang identitas si penyusup.

 

「Nao-san, bisakah aku serahkan ini padamu ? 」

 

「Dipahami 」

 

Nao menutup matanya dan kemudian memasuki kondisi meditasi.

 

Nao memiliki keterampilan persepsi yang unggul. Itu adalah salah satu kemampuan yang dia pelajari setelah datang ke dunia ini.

 

Entah apa atau di mana, itu adalah jenis kemampuan yang akan membuatnya tahu musuh bahkan jika itu tidak bisa dilihat dengan mata.

 

Reiji, Shirone, dan Kaya juga dapat menggunakan kemampuan ini. Namun, selain Reiji, keduanya memiliki persepsi terbatas pada radius 8-9 meter, sementara mempertimbangkan Nao yang persepsinya hampir mencapai radius 2 kilometer.

 

Pertama-tama, umumnya, mereka tidak tahu apa-apa selain fakta bahwa ada sesuatu di sana. Ketika dia memfokuskan pikirannya, persepsinya akan naik ke tingkat yang lebih tinggi, ke titik di mana dia bisa mengetahui bentuk musuh.

 

Secara alami, bahkan kemampuan persepsinya memiliki titik lemahnya sendiri. Ada banyak hal yang dia tidak bisa rasakan, seperti kekuatan magis tanpa bentuk, dan dia tidak bisa merasakan pihak lain jika dia disegel di dalam penghalang.

 

Meskipun ada penghalang yang terbuat dari sihir yang didirikan di sekitar kuil ini, dia bisa merasakan musuh karena mereka juga di dalam penghalang.

 

「Tampaknya jumlah penyusup yang mengelilingi kuil hanya tiga puluh 」

 

Aku memiringkan kepalaku setelah mendengar laporan Nao. Sang dewi juga turun ke kuil ini, jadi pertahanannya bahkan lebih ketat dari biasanya.

 

Seharusnya ada sekitar 300 ksatria yang bertugas hari ini. Jadi mereka mungkin bisa menangkap ketiga puluh penyusup itu segera.

 

「…. Kita bertemu orang-orang ini beberapa waktu yang lalu. Mereka adalah yang disebut spartoi 」

 

Semua orang terkejut setelah mendengar laporan Nao.

 

Spartoi adalah iblis yang kita temui ketika kita bertarung di Nargol.

 

Jika aku tidak salah, kekuatan mereka tergantung pada kapasitas kekuatan magis dari orang yang memanggil mereka.

 

「Apakah itu berarti raja iblis datang untuk menyerang kita ? 」

 

Rino mengatakannya dengan nada cemas.

 

「Nao-san, jika itu spartoi, orang yang memanggil mereka harus ada di sekitar 」

 

Jika itu benar-benar spartoi, summoner seharusnya ada.

 

Spartoi itu harus lenyap selama orang itu dikalahkan.

 

「Paham ! ! 」

 

Nao berkonsentrasi lebih jauh.

 

「…. Aku menemukan seseorang yang memiliki penampilan yang berbeda dari yang lain 」

 

Nao mengidentifikasi penyusup lain yang bukan spartoi.

 

Mungkin orang ini adalah orang yang memanggil spartois.

 

Dalam hal ini, itu akan berakhir selama orang ini dikalahkan.

 

「Sosok ini adalah kni ~ … TIDAK MUNGKIN, DARK KNIGHT ? 」

 

Semua orang memikirkan hal yang sama setelah mendengar kata-kata Nao.

 

「Mungkinkah Diehart datang untuk kita ? 」

 

Nao menghentikan meditasinya setelah mendengar kata-kata Reiji.

 

「Mungkin … aku pikir itu mungkin 」

 

「Mungkinkah targetnya adalah …. Rei-kun ? 」

 

Reiji belum pulih. Dia akan dikalahkan dengan menyedihkan jika dia bertarung dalam kondisinya saat ini.

 

「Tidak, dia pergi untuk orang lain 」

 

Reiji berdiri dengan senjatanya setelah mengatakan itu.

 

「WAIT, KEMANA KAMU PERGI ! ! 」

 

「Mungkin Rena dalam bahaya ! 」

 

Reiji berkata begitu sementara dia bersiap-siap untuk meninggalkan ruangan.

 

Tentu saja, Diehart datang setelah menerima berita tentang turunnya Rena.

 

Kemungkinan dia membidik Rena lebih tinggi daripada Reiji.

 

Dia pasti sudah mendengar bahwa Rena membuat persiapan untuk mengirim kita kembali besok.

 

「TIDAK, KAMU TIDAK AKAN MENANG MELAWANNYA ! ! 」

 

Sahoko memeluk Reiji sambil berusaha menghentikannya.

 

「Ya, Kamu tidak bisa pergi !! Kamu akan hanya mendapatkan dirimu terbunuh dengan pergi ke sana ! ! 」

 

Tidak perlu mempertaruhkan nyawanya demi Rena. Dia seharusnya meninggalkannya.

 

Tapi, Reiji menggelengkan kepalanya karena menyangkal.

 

「Aku buruk, aku akan pergi. Jika Rena dalam bahaya, aku akan pergi untuk membantunya, dan jika kalian semua dalam bahaya, aku akan datang untuk menyelamatkan kalian juga 」

 

Reiji akan pergi. Dia akan mempertaruhkan nyawanya jika itu demi seorang gadis cantik.

 

Itu sebabnya semua orang ada di sini di sisi Reiji.

 

「NO, KAMU BENAR-BENAR TIDAK BISA PERGI KESANA ! ! 」

 

Sahoko memberikan lebih banyak kekuatan ke dalam pelukannya.

 

「Maaf, Sahoko. Tolong, izinkan aku untuk pergi ke sana … 」

 

Tapi, Reiji bahkan tidak mau mendengarkan permintaannya. Dia tidak bisa menyingkirkan Sahoko yang memeluknya.

 

「Kamu harusnya tahu tentang kondisimu saat ini, kan !」

 

Sahoko adalah yang terlemah dalam hal kekuasaan di antara kita. Tapi Reiji saat ini bahkan tidak bisa melepaskannya.

 

Reiji belum siap untuk bertempur, belum. Pergi ke sana sia-sia.

 

Itu sebabnya dia benar-benar harus menghentikan Reiji.

 

「Aku akan pergi ! ! 」

 

Semua orang melihat ke arah Shirone.

 

「Aku akan melindungi Rena-san ! ! Itu sebabnya, silakan menenangkan diri dan tinggal di sini dengan semua orang, Reiji-kun ! ! 」

 

「Shirone-san ! ! ! 」

 

Shirone meninggalkan kamar setelah mengucapkan kata-kata itu sebelum aku bahkan bisa menghentikannya.

 

 

 

◆ Seorang Ksatria Kuil.

 

「APA-APAAN INI! ! APA YANG SALAH DENGAN ORANG-ORANG INI ! ! 」

 

Meskipun mengayunkan pedangku, lawanku menghentikan pukulan dengan perisai bulatnya.

 

Dan begitu saja, penyusup di depan mataku mendorongku kembali dengan perisai itu.

 

Didorong seperti itu, aku menabrak pria di belakangku.

 

「KUHAA ! ! 」

 

「GUHE ~ ! ! 」

 

Dua suara idiot tumpang tindih dari belakang.

 

「KEKUATAN TERSEBUT! 」

 

Aku melihat penyusup yang mengenakan baju besi di depanku.

 

Mata itu bersinar dengan cahaya merah dari celah helm.

 

「Mereka bukan manusia … 」

 

Mungkin mereka iblis.

 

Dewi-sama telah turun, jadi aku, yang seharusnya tidak bertugas, dipanggil kembali untuk menjaga kuil.

 

Ketika aku sedang bercanda dengan sesama ksatria tentang apakah kita bisa melihat sosok dewi atau tidak selama stand-by kita, alarm penyusup bergema.

 

Lonceng berbunyi di sekitar seluruh kuil, jadi kita tahu bahwa para penyusup menyerbu kuil dari berbagai arah.

 

Dan kemudian, orang-orang ini muncul di pos yang ditugaskan kepada kita.

 

Saat aku melihat sekeliling, enam rekan kesatria ku berbaring terbaring di tanah.

 

Beberapa luka di lengan atau kaki mereka. Beberapa tertabrak tameng musuh kita. Tapi, anehnya tidak ada yang meninggal.

 

Aku merasa bahwa musuh kita bahkan tidak tertarik mengambil nyawa kita.

 

Meskipun aku berpikir bahwa mereka akan mengambil hidupku ketika aku jatuh ke lantai, tidak ada yang terjadi.

 

「A -Apa … Apakah mereka bermain-main dengan hidup kita … ? 」

 

Aku mendukung diriku sendiri dan kemudian menstabilkan sikapku.

 

Ada tiga kawanku yang tersisa di tempat ini. Selain itu, kita tidak menghadapi hanya satu musuh.

 

Kita kalah jumlah lawan kita. Tapi, tak satu pun dari kita yang bisa mendaratkan serangan.

 

Sembilan dari kita tidak menghadapi lawan tunggal, tetapi, enam dari kita dipukuli dalam sekejap mata.

 

Jadi, mau tidak mau harus sangat hati-hati.

 

「Un ?」

 

Salah satu kawanku tiba-tiba menjerit.

 

Ketika aku mengikuti garis pandang rekanku, ada satu bayangan menjulang di belakang para penyusup.

 

Di bayangan, hal pertama yang datang kepada aku adalah penguatan. Orang yang mengenakan armor hitam pekat datang ke arah kita.

 

Menggigil di sepanjang tulang punggungku ketika aku melihat bayangan itu.

 

Tekanan yang dilepaskan oleh orang ini tidak ada bandingannya dengan tekanan yang dilepaskan oleh orang lain.

 

「Ah, Ksatria kegelapan … 」

 

Rekanku yang lain mulai menjerit.

 

「Ksatria kegelapan, jangan bilang dia adalah dark knight Diehart !! Jadi, rumor itu benar ! ! 」

 

Dark knight Diehart. Saat ini namanya bergema di seluruh dunia. Pria yang mengalahkan pahlawan yang tak terkalahkan itu.

 

Dan kemudian, dikabarkan bahwa dark knight Diehart akan memimpin pasukan iblis untuk menghancurkan umat manusia di seluruh dunia.

 

Mungkinkah dia membidik dewi Rena dari awal ?

 

「D-Dewi-sama dalam bahaya …. 」

 

Aku tidak bisa menghentikan gemetaran tanganku ketika aku mengatur sikapku. Hanya berdiri di tempat ini membuat aku hampir mati lemas.

 

Ksatria kegelapan itu datang tepat di hadapanku dan mengulurkan tangannya.

 

「Tidur …. 」

 

Ketika aku mendengar kata-kata itu, aku diserang oleh rasa kantuk yang hebat. Ketika aku mencoba melihat ke sekelilingku, nampaknya kawan-kawanku juga menderita nasib yang sama.

 

「Sihir … tidur」

 

Ketika aku memperhatikan asal usul rasa kantukku, sudah terlambat.

 

「Aku yakin bahwa ruang altar tepat di belakang pintu ini … 」

 

Hal terakhir yang aku dengar ketika aku kehilangan kesadaran.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 16 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 16, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 16 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 16 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 16 high quality, ,

Komentar

Chapter 16