Ankoku Kishi Monogatari Chapter 17

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 17 – Konfrontasi Dengan Teman Masa Kecil

 

◆ Dark Knight Kuroki.

 

「Ternyata sangat mudah 」

 

Tidak ada yang bisa menahan sihir tidurku sampai aku tiba di sini. Aku membuat semua orang yang aku temui sejauh ini tidur.

 

Jika aku tahu itu akan semudah ini, aku tidak akan mengenakan armor kesatria kegelapanku. Aku mempertimbangkan kemungkinan hal-hal berubah menjadi pertempuran sengit, tapi ….

 

Aku hanya menggelengkan kepalaku, karena kecerobohan akan membuatmu jatuh. Lebih baik aman daripada menyesal.

 

Selama aku membuka pintu ini ke ruang altar, aku berharap untuk bertemu Rena di sana.

 

Aku mengirim perintah telepati ke spartois untuk menghentikan siapa pun memasuki ruangan ini.

 

Setelah aku membuka pintu dan memasukinya, aku menemukan ruang altar menjadi sangat luas. Ruangan itu sedang diterangi oleh beberapa alat sihir cahaya.

 

Formasi sihir besar ditarik di tengah ruangan.

 

Dan ada lentera batu yang hanya sedikit lebih tinggi dari aku berdiri di 4 sudut formasi sihir.

 

Lentera batu agak mirip dengan yang aku lihat ketika aku dipanggil oleh Modes. Tidak diragukan lagi, ini adalah alat untuk pemanggil yang dibuat oleh dewa keahlian, Heibos.

 

Dan kemudian, seorang wanita berdiri di tengah formasi sihir dengan punggung menghadap aku.

 

「Sudahkah Kamu menangkap pengganggu, imam kepala ?」

 

Rena mengajukan pertanyaan itu tanpa berbalik.

 

「Permintaan maafku, aku bukan kepala imam 」

 

Rena berbalik setelah mendengar kata-kataku.

 

「Ksatria Kegelapan … Tidak, DIEHART ! ! 」

 

Rena tergagap dengan wajah panik.

 

「Transfer, (TELEPORT )!!」

 

Tetapi formasi sihir tidak bisa dipanggil.

 

「Permintaan maafku, aku menyegel sihir transfer saat aku memulai serangan kuil ini. Tidak ada seorang pun di area ini yang dapat menggunakan sihir transfer untuk saat ini 」

 

Mengganti ekspresi terkejut.

 

Aku ingat pernah mendengar bahwa sihir untuk menyegel sihir lawan Kamu tidak dapat digunakan jika ada perbedaan besar dalam tingkat kekuatan magis dengan lawan Kamu. Jadi, kurasa jumlah kekuatan sihir Rena dan milikku tidak jauh berbeda.

 

Jika metode ini tidak berhasil, maka tidak bisa dihindari. Aku lega bahwa semuanya berjalan begitu lancar.

 

Ketika aku mendekati Rena, dia mengambil kembali sambil memeriksa sekelilingnya.

 

Mungkin, dia sedang mencari senjata.

 

Tapi, sepertinya tidak ada di ruangan ini yang bisa diubah menjadi senjata.

 

「Target Kamu adalah … aku 」

 

Aku menggelengkan kepala untuk menyangkal dan kemudian melepas helmku.

 

Aku bisa mendengar Rena menarik napas.

 

「Senang bertemu denganmu, Dewi Rena. Permintaan maaf terdalamku karena mengganggu kuil Kamu dengan cara ini 」

 

Jadi, aku menunjukkan sikapku sambil memegang helm di sisiku.

 

Aku menjadi cemas apakah aku mengikuti sopan santun yang sesuai dengannya.

 

Aku belajar dari Modes tentang cara menuju para dewa dunia ini. Aku berpikir bahwa aku perlu belajar cara itu setelah menebak bahwa aku akhirnya akan bepergian ke seluruh dunia ini.

 

Cara dunia ini tidak jauh berbeda dengan duniaku. Karena sepertinya tidak ada titik kontak atau kesamaan budaya dari negara-negara dengan duniaku, mungkin itu kebetulan serupa.

 

Masalahku menunjukkan sikapku adalah karena belum memutuskan bahwa Rena adalah orang jahat.

 

Meskipun dia mungkin bukan orang jahat, aku tidak bisa hanya menampilkan gerakan tidak sopan di depannya.

 

Ketika aku mengangkat kepala dan memandangnya, aku melihat sosok yang bahkan lebih cantik dari bayangannya.

 

Rena menatap tajam ke wajahku.

 

Aku sedang menunggu untuk mendengar kata-kata Rena.

 

Tapi, dia terus menatap wajahku tanpa mengatakan apapun.

 

「Dewi …. Rena ? 」

 

Dengan malu-malu aku memanggil namanya.

 

「Ya …. EH … 」

 

Sepertinya dia akhirnya kembali sadar. Rena sedikit bingung.

 

「I-Sepertinya target Kamu bukan aku. Untuk apa kau datang kesini, dark knight ?」

 

Rena tersenyum lembut. Tanpa sengaja, aku terpesona oleh senyumnya.

 

Mungkin dia lega karena aku tidak bertujuan untuk hidupnya.

 

「Dewi Rena, bolehkah aku mengkonfirmasi sesuatu dari Kamu? 」

 

「 … konfirmasi ? 」

 

「Ya. Apakah kamu…. akan memanggil orang-orang di dunia roh seperti aku lagi ?」

 

Di sana, aku berbohong. Aku berpikir untuk mendapatkan informasi sebanyak mungkin dari Rena, karena aku sudah datang jauh-jauh ke tempat ini.

 

「Ah, jadi ini tentang itu ya … Kamu salah paham, dark knight Diehart 」

 

Tampaknya Rena berpikir bahwa aku datang ke sini untuk mencegah pemanggilan.

 

「Lalu … apa ? 」

 

「Ini untuk mengirim kawan para pahlawan kembali. Bukankah itu lebih nyaman bagi Kamu ? 」

 

Rena masih berpikir bahwa ada pertentangan antara sang pahlawan dan aku. Mungkin dia berpikir bahwa akan lebih nyaman bagiku jika kawan pahlawan itu tidak ada.

 

「Itu hanya akan mengurangi potensi perangku karena pemanggilan orang-orang dari dunia roh telah dilarang oleh dunia dewa. Jadi, sama sekali tidak ada pemanggilan 」

 

「Apakah itu benar ?Aneh, sejauh yang aku tahu, mengembalikan orang yang dipanggil ke dunia asli mereka dengan seni ini adalah …. seharusnya tidak mungkin, bukan ? 」

 

「Ah, sepertinya kamu sudah tahu tentang itu dari Modes … Tapi, kamu tidak punya pilihan selain mempercayainya. Tidak ada lagi pemanggilan adalah kebenaran, Kamu tahu 」

 

「Dimengerti, mari kita asumsikan bahwa aku mempercayai cerita Kamu. Tapi kemudian, tindakanmu akan menempatkan kawan-kawan pahlawan dalam bahaya besar, benar ? 」

 

「Itu memang benar. Tapi, itu tidak ada hubungannya denganmu, kan? 」

 

Ketika aku mendengar Rena mengatakan kata-kata itu, aku memakai helmku lagi.

 

Aku sudah mengkonfirmasi semuanya.

 

「Ksatria …. Kegelapan?」

 

Karena kondisiku berubah begitu tiba-tiba, Rena memanggilku dengan suara bingung.

 

Pertanyaan selanjutnya tidak berguna.

 

Aku menarik pedangku sambil melompat tinggi dan kemudian memotong salah satu alat bantuan pemanggilan.

 

「A -APA …. 」

 

Itu suara kaget Rena.

 

Bagian atas alat bantuan hancur dan jatuh ke lantai dengan keras.

 

Setelah itu, aku memotong perangkat kedua, dan yang ketiga.

 

Setelah memotong yang keempat, aku mengarahkan pedangku ke Rena.

 

「Apa pahlawan untukmu ?」

 

Aku mengatakan itu sambil menekan amarahku.

 

Rena bingung setelah mendengar pertanyaanku. Ada sedikit ketakutan bercampur dalam ekspresinya.

 

「… Itu benar … Itu wajar karena kamu orang yang dipanggil juga 」

 

Bergumam Rena dengan tebakan yang sedikit disalahpahami.

 

「Mengapa kamu pergi sejauh itu untuk menipu para pahlawan … 」

 

Aku mengatakannya sambil mengarahkan pedangku ke Rena.

 

「Itu adalah masalah yang sangat besar, Kamu tahu … Aku bekerja pada seni pemanggilan untuk … 」

 

Kata Rena dengan wajah pahit.

 

Entah bagaimana dia kehilangan ketenangannya sampai-sampai membuat seni pemanggilan.

 

「Meskipun mungkin benar … 」

 

「Kamu pasti tahu; itu adalah hal yang menjijikkan. Modes jelek itu sejauh membuat klonku …. 」

 

Rena berkata sambil mengalihkan pandangannya.

 

「Dia akhirnya dikeluarkan dari Elios setelah kesulitan seperti itu, namun … MENGAPA DIA MELAKUKAN HAL TERSEBUT !!! 」

 

Aku tidak bisa menjawab apa pun setelah mendengar kata-katanya.

 

Asal usul perselisihannya dengan Modes adalah karena wajahnya yang jelek. Dan kemudian, kita dipanggil untuk menyelesaikan perselisihan ini.

 

Sejujurnya, aku kehilangan kekuatan setelah mendengar itu.

 

Tetapi, ketika aku mencoba memikirkannya lagi, mungkin penyebab dari setiap perselisihan, secara umum, adalah karena keadaan emosional seperti kasus ini.

 

Meskipun demikian, aku mulai pusing memikirkan bahwa tidak akan terjadi apa-apa jika Modes adalah tipe pria yang akan dicintai oleh wanita.

 

Raja iblis dalam cerita itu telah menculik sang putri. Mungkin kisah yang digunakan untuk mengumpulkan para pahlawan untuk bepergian dan mengalahkan raja iblis adalah agar tidak menyebabkan sakit kepala setelah mendengar kebenaran ?

 

Pertama-tama, jika raja iblis itu bingkah, dia tidak perlu menculik wanita jika dia disukai oleh mereka semua, dan dengan demikian tidak akan ada konflik. Sebaliknya, mengapa mereka harus bertarung?

 

Putri yang pendiam yang tidak memiliki kesempatan untuk mengatakan kalimat selama cerita mungkin bahkan mengutuk, “MATI, KAU MENJIJIKKAN!” Kepada raja iblis. Karena aku belum pernah mendengar kisah di mana sang putri yang baik hati menyelamatkan nyawa raja iblis yang kalah.

 

Tapi, itu bukan alasan baginya untuk menipu Shirone.

 

Setidaknya dia harus memberi tahu mereka alasan sebenarnya. Itu mungkin hasil terbaik untuk Rena dan makhluk yang dipanggil lainnya.

 

「Dewi Rena, tolong katakan yang sebenarnya kepada para pahlawan 」

 

Aku mengarahkan pedangku ke Rena.

 

Udara tegang melayang di antara aku dan Rena.

 

「…. Hei, maukah kamu menjadi ksatriaku ? 」

 

Tapi, Rena mengucapkan kata-kata yang paling tidak terduga.

 

「HAAH !?」

 

Aku mengeluarkan suara yang sangat terkejut.

 

「Aneh bagi orang seperti Kamu untuk melayani di bawah Modes. Karena itu, kamu harus menjadi ksatriaku 」

 

Apa yang dibicarakan dewi ini?

 

Lalu, apa yang akan terjadi pada pahlawan ?Saat itulah aku mendengarkan permintaan aneh itu.

 

Sebuah bayangan melompat keluar dari pintu yang terbuka.

 

「ZEYAAAAH ! ! 」

 

Bayangan itu mendekati dan menebas ke arahku begitu saja.

 

Aku mundur untuk menghindari tebasan itu.

 

「Terima kasih Tuhan kau baik-baik saja, Rena ! ! 」

 

Bayangan itu tidak lain adalah Shirone.

 

「Maaf sudah terlambat. Ada para spartois yang berjaga di sepanjang jalan … 」

 

Shirone mengarahkan pedangnya padaku sambil melindungi Rena di belakangnya.

 

「Kamu pengecut. BERANINYA KAMU MENGARAHKAN PEDANGMU KE ARAH WANITA YANG TIDAK BERSENJATA! ! 」

 

Shirone menatapku dengan wajah marah.

 

Sejujurnya, aku lebih suka tidak membuatnya menatapku dengan mata seperti itu.

 

「Pergi, Rena ! ! Tinggalkan sisanya padaku ! ! 」

 

「Ah, ya … aku mengerti, Shirone … aku akan menyerahkan sisanya padamu 」

 

Rena, yang ditekan oleh roh Shirone, bergegas menuju pintu.

 

「TUNGGU …. !! 」

 

Ketika aku mencoba mengejarnya, Shirone menghalangi jalanku.

 

「Kamu tidak akan melewati titik ini ! ! Lawan Kamu adalah aku ! ! 」

 

 

 

◆ Teman Masa Kecil Kuroki, pendekar pedang Shirone.

 

Aku tidak bisa membiarkan Reiji bertarung dalam pertempuran ini.

 

Aku menyaksikan Sahoko dengan panik mencoba menghentikan Reiji.

 

Dia tidak bisa membiarkan Reiji-kun pergi karena lebih dari ini akan menyakitinya.

 

Itu sebabnya giliranku.

 

Reiji-kun adalah pahlawan kita.

 

Aku tahu tentang Reiji-kun ketika aku masih di sekolah menengah. Saat itu, aku baru mengenalinya sebagai sebongkah.

 

Hingga suatu peristiwa yang terjadi pada hari tertentu.

 

Pada saat itu, aku ingin menyelamatkan teman perempuan juniorku agar tidak terlibat dengan kenakalan.

 

Aku cukup percaya diri dengan keterampilanku sendiri yang aku latih di rumahku. Aku benar-benar ingin menyelamatkan juniorku.

 

Itu sebabnya, hari itu, aku pergi untuk menyelamatkan juniorku sambil membawa pedang kayuku.

 

Di sana, aku bertemu lima pria di sekitar tiga gadis. Mungkin karena para pria itu adalah siswa sekolah menengah, mereka melepaskan aura yang tampak kejam dari tubuh mereka.

 

Aku tidak pernah kalah dari anak laki-laki seusiaku sampai saat ini. Aku yakin bahwa aku dapat mengalahkan mereka selama aku memiliki pedang kayuku.

 

Tapi, aku salah pada hari itu.

 

Seorang pria yang menjadi marah ketika aku mengarahkan pedang kayuku ke arah mereka menyerang aku dengan pipa besi.

 

Aku menerima serangannya dengan pedang kayuku. Itu adalah serangan yang menakutkan. Waktu itu, tanganku mati rasa, dan aku menjatuhkan pedang kayuku.

 

Mereka mencibir padaku saat aku ketakutan setelah kehilangan senjataku.

 

Reiji-kun membuat penampilannya selama waktu seperti itu. Bukan hanya aku, juniorku juga meminta Reiji-kun untuk menyelamatkan mereka.

 

Aku sangat ingat manuver Reiji-kun pada waktu itu. Reiji-kun menggunakan tangannya yang telanjang meskipun menghadapi lawan bersenjata, namun ia dengan mudah mengalahkan lima dari mereka.

 

Meskipun dia tidak punya senjata saat menghadapi lawan yang lebih tinggi dari dirinya, dia dengan mudah mengalahkan mereka semua. Sosoknya seperti pahlawan legendaris.

 

Reiji-kun itu tersenyum lembut padaku yang gemetaran karena takut. Aku mulai menangis ketika melihat senyum itu.

 

Reiji-kun menerima luka di tangan kanannya karena perkelahian. Jadi, aku dan juniorku memutuskan untuk merawat Reiji sampai lukanya sembuh. Secara alami, aku berencana untuk melindungi Reiji-kun jika sesuatu terjadi padanya.

 

Aku bertemu Sahoko-san dan Chiyuki-san selama waktu itu.

 

Ada banyak jenis ejekan ketika kita menjadi pengikut Reiji-kun.

 

Aku kesal dengan hal-hal seperti itu. Meskipun aku tidak peduli jika mereka mengejekku, aku pasti tidak akan memaafkan siapa pun yang mengejek Reiji-kun.

 

Meskipun Reiji-kun tidak melakukan sesuatu yang buruk terhadap mereka.

 

Aku bahkan bertengkar dengan teman masa kecilku, Kuroki, karena masalah itu. Meskipun Kuroki tidak mengatakannya dengan jujur, dia jelas mengeluh tentang Reiji. Itu membuat aku sangat jengkel.

 

Tidak, mungkin ini alasan mengapa Kuroki menjadi sangat marah.

 

Kali ini, aku menyadari kalau aku mungkin mengatakan terlalu banyak hal buruk kepada Kuroki. Aku pikir Kuroki mungkin kecewa ketika aku mengatakan hal-hal kejam kepadanya.

 

Aku pikir aku mungkin sudah berlebihan kali ini. Meski begitu, Reiji-kun adalah pahlawan, dan aku ingin Kuroki mengenali itu.

 

Dan Reiji-kun itu adalah pahlawan dunia ini.

 

Sekarang, aku ingat anime yang aku tonton dulu. Itu adalah kisah tentang seorang pahlawan yang datang dari dunia lain untuk mengalahkan raja iblis. Situasi saat ini persis seperti dalam cerita itu.

 

Dahulu kala, aku dan Kuroki berperan sebagai pahlawan di anime itu. Pahlawannya adalah aku, sementara Kuroki berperan sebagai penjahat dan bawahannya. Ngomong-ngomong, aku lupa nama penjahatnya.

 

Aku tahu bahwa Kuroki selalu ingin memainkan peran sebagai pahlawan juga. Tapi, aku tidak akan menyerah, jadi aku selalu menjadi pahlawan.

 

Tapi, mungkin pahlawan sejati adalah Reiji-kun. Dan bukan aku.

 

Ketika Reiji-kun hampir mati dalam pertempuran sebelumnya, aku menerima kejutan.

 

Sebelum aku perhatikan itu, aku menganggap Reiji-kun sebagai pahlawan legendaris yang tidak akan kalah dari siapa pun.

 

Tapi, aku perhatikan bahwa aku salah ketika aku melihat Reiji-kun terluka sampai dia berada di ambang kematiannya.

 

Aku perhatikan fakta itu ketika dia kalah dari Diehart.

 

Sahoko-san menjadi putus asa pada saat itu. Dia mati-matian berusaha menyembuhkan Reiji-kun.

 

Bagi Sahoko-san, Reiji-kun adalah keberadaan yang istimewa.

 

Sama seperti Kuroki untukku.

 

Kuroki pasti mengkhawatirkanku.

 

Itu sebabnya aku harus kembali.

 

Aku akan kembali ke dunia kita bersama Chiyuki-san sehingga Kuroki akan merasa nyaman.

 

Kamu akan khawatir jika seseorang yang penting bagi Kamu terluka.

 

Aku tidak bisa berhenti mengkhawatirkan hal itu ketika melihat Sahoko-san.

 

Jadi, aku bergegas keluar.

 

Adalah tugasku untuk bertarung ketika Reiji-kun terluka.

 

Aku pergi ke ruang altar dan mengalahkan dua spartoi.

 

Ketika aku memasuki ruangan, Diehart mengarahkan pedangnya ke arah Rena.

 

Melihat itu, aku kehilangan ketenangan.

 

Reiji-kun tidak akan pernah mengarahkan pedangnya ke arah wanita yang tidak bersenjata.

 

Dan pria ini benar-benar melakukannya.

 

「DEYAAAAH ! ! ! 」

 

Aku menghunus pedangku saat aku menghadapi Diehart.

 

 

 

◆ Dark Knight Kuroki.

 

「SIAPKAN DIRI, DIEHART ! ! ! 」

 

Aku menangkis Shirone yang menyerang sambil dia mengucapkan kata-kata itu.

 

Kenapa semuanya berubah seperti ini.

 

Lagipula, berbicara tentang Diehart, bukankah ini seperti kelanjutan peranku dan Shirone sebagai pahlawan sejak dulu?

 

Aku harus mengatakan yang sebenarnya kepada Shirone. Tapi, aku tidak bisa mengungkapkan identitasku. Itu sebabnya semuanya berubah menjadi ini.

 

Aku memikirkannya sambil bersilangan pedang dengan Shirone.

 

Shirone mengayunkan pedangnya dengan niat membunuh.

 

Aku senang bahwa pola Shirone mudah dibaca. Itu sebabnya mudah untuk bertahan melawannya.

 

Aku perhatikan ini selama pertandinganku dengan Shirone.

 

Alasanku bisa menyadarinya adalah karena aku dikalahkan oleh Reiji pada waktu itu. Jadi, aku bertanya pada diri sendiri mengapa Reiji menang melawan aku.

 

Pertama kali aku melawannya, aku tidak bisa membaca polanya sama sekali.

 

Jadi aku kalah, dan itu adalah kekalahan yang menghancurkan. Aku tidak akan dikalahkan hanya karena aku mengenakan pelindung yang lebih berat dari lawanku.

 

Dan kemudian, aku tidak dapat menemukan alasan kekalahanku. Bagaimanapun, aku tidak bisa melihat pedang lawanku. Jadi, aku bingung dan tidak bisa menghilangkan rasa takutku.

 

Ketika aku bertarung melawannya untuk kedua kalinya, entah bagaimana aku bisa melihat pola gerakannya. Jadi, aku menang.

 

Dan kemudian, aku menyadarinya lagi ketika aku bertarung melawan Shirone.

 

Pola Shirone didasarkan pada dasar-dasar dasar ilmu pedang. Itu sebabnya aku bisa mengerti logika di baliknya.

 

Berseberangan dengan itu, pola Reiji bukanlah pola seseorang yang telah mempelajari ilmu pedang dengan benar – itu benar-benar berantakan. Itu sebabnya aku takut padanya, karena aku tidak bisa memahami logika di balik gerakan Reiji ketika aku bertarung dengannya sejak lama.

 

Jika aku harus berbicara terus terang, itu bukan pola yang buruk untuk digunakan dalam perkelahian, tapi itu bukan pola pergerakan seseorang yang belajar seni bela diri.

 

Tapi, Reiji memiliki kemampuan fisik yang luar biasa. Cara dia bertarung adalah seperti binatang buas yang mengandalkan kekuatan kasarnya.

 

Itu mungkin menjadi alasan mengapa orang-orang yang belajar seni bela diri di sekolah tidak bisa menang melawannya.

 

Karena seni bela diri pada awalnya adalah keterampilan untuk bertarung melawan manusia. Itu sebabnya orang-orang itu bingung dengan pola gerakan binatang seperti Reiji.

 

Secara alami, hal yang sama berlaku bagiku di pertandingan pertama kita. Karena orang tidak bisa melakukan gerakan serampangan di kendo.

 

Tapi ketika kita bertarung untuk kedua kalinya, pola gerakan Reiji tidak berubah sama sekali. Itu sebabnya aku bisa membaca pola gerakannya, dan menang melawannya.

 

Dan kemudian, ketika berhadapan dengan Shirone, aku perhatikan bahwa pola gerakan Reiji mirip dengan binatang buas.

 

Aku bisa menang melawan Reiji selama aku berpikir bahwa yang aku hadapi bukanlah manusia tetapi binatang buas.

 

Aku pasti akan melewatkan fakta ini jika aku menolak permintaan Modes pada saat itu.

 

Bahkan sekarang, Reiji adalah manusia seperti binatang buas.

 

Binatang buas yang setia pada keinginannya sendiri. Biasanya, Kamu tidak bisa hidup sebebas dia dengan cara hidupnya. Itu sebabnya para wanita mendambakannya, dan para pria iri padanya.

 

Aku tidak bisa hidup sebebas dia. Mungkinkah Shirone juga terpesona oleh cara hidupnya ?

 

Mungkin aku tidak bisa menang melawan Reiji dalam aspek ini bahkan jika aku bisa mengalahkannya dengan pedangku, atau begitulah pikirku.

 

Shirone mengacungkan pedangnya ke arahku.

 

Sudah lama sejak aku melakukan pertandingan pedang melawan Shirone. Mungkinkah Shirone menjadi lebih lemah karena itu ?

 

Aku merasa bahwa dulu dia lebih kuat. Atau aku menjadi sangat kuat ?

 

Aku harus menyelesaikan pertandingan suam-suam kuku ini.

 

Aku harus memberi tahu Shirone tentang kebenaran. Untuk alasan itu, aku harus membuatnya mendengarkan ceritaku.

 

Mungkin dia tidak akan mendengarkan aku sebagai Diehart.

 

Tapi sebelum melakukan itu, aku harus melucuti Shirone.

 

Sebenarnya, aku tidak bisa menang melawan Shirone. Itu tidak berarti bahwa aku akan mudah padanya, hanya saja untuk beberapa alasan, aku tidak bisa memukulnya. Itu sebabnya aku masih kalah pada akhirnya.

 

Dan kemudian, saat ini di tanganku adalah pedang asli, bukan pedang kayu. Itu lebih banyak alasan mengapa aku tidak bisa memukulnya. Karena aku tahu bahwa aku pasti akan melukai Shirone ketika aku menyerangnya.

 

Dan aku tidak bisa mengakhiri pertarungan ini tanpa melukainya.

 

Baiklah, apa yang harus aku lakukan ?

 

 

 

◆ Teman Masa Kecil Kuroki, Shirone.

 

Kuat. Pedangku tidak bisa mencapainya.

 

Aku pikir begitu sambil melihat musuh di depanku, Diehart.

 

Dia dengan mudah menangkis semua seranganku.

 

Gerakanku telah sepenuhnya terlihat.

 

Lawanku menghindari seranganku dengan margin tipis kertas.

 

Sejauh yang aku tahu, hanya ada satu orang yang bisa melakukan gerakan meluncur di tanah.

 

Dan orang itu adalah paman yang datang untuk pelatihan ke dojo rumahku.

 

Paman yang sering datang untuk melatih adalah kenalan ayahku.

 

Ayahku pernah berkata bahwa pamannya adalah jenius pedang.

 

Terkadang, aku melihat kecocokan antara ayahku dan paman itu. Ayahku yang kuat dikalahkan tanpa menyentuh paman itu.

 

Gerakan Diehart mirip dengan gerakan paman itu. Aku yakin bahwa Diehart mungkin sekuat paman itu.

 

Tapi, bahkan paman yang kuat itu tidak memiliki mata untuk menghakimi orang.

 

Maksudku, dia mengatakan bahwa Kuroki memiliki bakat. Meskipun Kuroki tidak pernah menang sekalipun melawanku.

 

Paman itu mengajarkan banyak hal kepada Kuroki.

 

Aku akan bahagia selama aku bisa belajar ilmu pedang dari paman itu.

 

Adapun mengapa aku tidak bisa belajar darinya, itu karena bimbingan paman itu ketat dan membuat aku menyerah segera.

 

Sekarang, aku mulai menyesali keputusanku.

 

Jika aku belajar darinya lebih lama, aku mungkin bisa bertarung melawan Diehart.

 

Aku hampir menangis. Berbicara dengan benar, pertandingan telah diputuskan sejak lama.

 

Alasan mengapa pertempuranku melawan Diehart menyeret keluar untuk waktu yang lama adalah karena lawanku tidak menyerang.

 

Dia bermain-main denganku, atau jadi aku pikir.

 

Aku jengkel. Lawanku adalah seorang pengecut yang mengarahkan pedangnya ke arah wanita yang tidak bersenjata. Aku kesal karena aku tidak bisa menang melawan lawan seperti ini.

 

Tapi, aku tidak bisa melakukan apa pun selain mengayunkan pedangku.

 

Dan kemudian, setelah siapa yang tahu berapa kali.

 

Tanganku terasa lebih ringan bersama dengan suara “kin”.

 

Aku melihat tanganku sendiri. Pedang yang seharusnya ada di tangan sudah tidak ada lagi.

 

Pedangku telah jatuh ke samping.

 

Aku tercengang ketika aku memperhatikan apa yang dilakukan lawanku terhadap aku.

 

Aku diserang pada saat lemah.

 

Biasanya, aku melonggarkan cengkeraman pada pedangku dan hanya memberikan kekuatan pada tanganku ketika mengayunkan pedangku.

 

Momen kosong adalah ketika aku melonggarkan cengkeraman di pedangku.

 

Momen penuhnya adalah ketika aku memegang pedang dengan kuat.

 

Diehart menyerang tepat sebelum aku menguatkan cengkeraman pada pedangku untuk mengayunkan pedangku.

 

Pedangku dihancurkan oleh milik Diehart ketika pedang itu masih longgar dan terbang menjauh dari tanganku.

 

Aku tidak percaya apa yang aku lihat. Untuk berpikir bahwa ada seseorang yang dapat melakukan hal seperti dewa.

 

Dia adalah monster, adalah apa yang aku pikirkan ketika aku melihat Diehart.

 

Aku tercengang. Tapi, Diehart tidak melakukan apa-apa.

 

Mungkin aku bahkan bukan ancaman baginya.

 

「Aku tidak bisa menjadi pahlawan … 」

 

Sebelum aku perhatikan, air mata keluar dari mataku.

 

「JANGAN BERPIKIR BAHWA KAMU MENANG DENGAN HANYA INI ! ! ! 」

 

Aku memelototi Diehart sambil menangis seperti itu.

 

 

 

◆ Dark Knight Kuroki.

 

Itu berjalan dengan baik, atau begitulah menurutku.

 

Aku berhasil mendaratkan serangan ketika dia tidak dijaga.

 

Skill ini bukanlah skill yang bisa digunakan pada pemula yang selalu lebih kuat pada pedang mereka.

 

Alasan mengapa aku dapat menggunakan keterampilan ini pada Shirone adalah karena dia telah belajar ilmu pedang dan pengalamanku tentang pertandingan kita di masa lalu.

 

Shirone kehilangan pedangnya dan tidak bisa bertarung lagi. Selanjutnya adalah bagaimana membuatnya mendengarkan aku.

 

Aku mendekati Shirone.

 

「Aku tidak bisa menjadi pahlawan …. 」

 

Shirone menggumamkan kata-kata itu dengan kepala menggantung.

 

Kakiku berhenti mendengar kata-katanya.

 

「JANGAN BERPIKIR BAHWA KAMU TELAH MENANG HANYA DENGAN INI ! ! !」

 

Shirone meneriakkan kata-kata itu sambil memelototiku.

 

Dia menangis.

 

Aku tidak bisa mengatakan apa-apa ketika aku melihat wajahnya yang berlinang air mata.

 

「LEBIH CEPAT ATAU KEMUDIAN, REIJI-KUN AKAN MENGALAHKAN KAMU !!! !!!」

 

Dan kemudian, dia menarik napas dan mengucapkan kata-kata ini dengan suara lebih keras.

 

「KARENA reji-KUN lebih tampan dari RATUSAN KAMU ! ! ! 」

 

Kata-kata itu menembus hatiku.

 

Jujur saja, ini terlalu menyakitkan.

 

Lalu aku ingat dia mengatakan hal yang sama di masa lalu.

 

Seperti ketika aku bertengkar dengan Shirone tentang Reiji.

 

Waktu itu juga merupakan momen yang sangat menyakitkan.

 

Duri yang menusuk hatiku saat itu masih terasa menyakitkan sampai sekarang.

 

Ya, aku tidak bisa menang. Bahkan jika aku menang dalam ilmu pedang, aku tidak bisa menang melawan Reiji.

 

Setelah berteriak keras, Shirone duduk di tanah dan mulai menangis keras.

 

Aku bingung apa yang harus dilakukan ketika aku melihat Shirone yang menangis.

 

Aku membuatnya menangis. Bukankah aku orang jahat yang sebenarnya dalam kasus ini?

 

Aku bisa merasakan suasana hatiku semakin tenggelam.

 

Meskipun aku harus mengatakan yang sebenarnya kepadanya, aku bingung bagaimana cara mengatakannya.

 

Alat pemanggil dihancurkan, jadi setidaknya Shirone tidak akan berada dalam bahaya untuk saat ini.

 

Meskipun Rena mengatakan bahwa dia tidak akan melakukan apa pun kecuali tetap.

 

「Apakah kamu baik-baik saja, SHIRONE !!!」

 

「SHIRONE-SAN !!!」

 

Suara Reiji datang ketika aku masih memikirkan hal-hal seperti itu.

 

「R-REIJI-KUN…. ? 」

 

Shirone sedikit sadar dan tersenyum ketika dia melihat Reiji.

 

Melihat itu, sekarang akulah yang ingin menangis.

 

「KAMU― !!MENJAUH DARI SHIRONE !!!」

 

Reiji sedang bersiap untuk menarik pedangnya.

 

Sosoknya benar-benar menyerupai pahlawan yang datang untuk menyelamatkan seorang putri.

 

Jika itu masalahnya, aku yang jahat tidak punya pilihan selain menghilang.

 

Aku menyarungkan pedangku dan kemudian berjalan ke arah yang berlawanan dari Reiji dan Shirone.

 

Aku tidak peduli dengan suara Reiji yang membingungkan di belakangku.

 

Saat aku berjalan, nyala api hitam muncul di tanganku.

 

Seolah-olah api hitam ini adalah sesuatu yang menyembur keluar dari lubuk hatiku.

 

Aku menembakkan api hitam ke langit-langit kuil. Ini melelehkan langit-langit dan menciptakan lubang bahkan tanpa meninggalkan setitik debu.

 

Dan begitu saja, sosokku melompat dari puncak kuil dengan sihir terbang dan kembali ke Nargol.

 

Tanah kegelapan itu mungkin cocok untukku.

 

Aku tidak peduli bahkan jika para dewa dari Elios menemukanku saat aku menggunakan sihir terbang.

 

Sosok kesepianku terbang sendirian di bawah sinar bulan.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 17 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 17, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 17 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 17 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 17 high quality, ,

Komentar

Chapter 17