Ankoku Kishi Monogatari Chapter 18

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 18 – Kesan Mereka

 

「Itu panggilan akrab, Rena」

 

Seseorang memanggil aku ketika aku akan mencapai rumahku di Elios.

 

Ketika aku melihat ke arah suara itu, seorang pria berdiri di tempat itu.

 

「Apa urusanmu, kakak?」

 

Aku bertanya kepada dewa Alphos, bisnis kakak lelaki kembarku dalam kedatangannya untuk menemui aku.

 

Aku sedang dalam mood yang buruk. Aku sangat membenci saudara lelakiku ini. Meskipun penampilan kita mirip satu sama lain, karakternya sangat berbeda.

 

「Aku mendengar bahwa dark knight bertujuan untuk hidup Kamu, Rena」

 

「Daripada itu, bagaimana kamu mendengar hal-hal seperti itu?」

 

Kataku dengan suasana hati yang agak tidak senang.

 

「Ya, aku baru tahu tentang hal-hal seperti itu, Kamu tahu. Ksatria kegelapan itu hanya masalah kecil 」

 

「Aku sadar bahwa dia adalah masalah」

 

Alphos menggelengkan kepalanya.

 

「Beberapa saat yang lalu, dia sendirian menghancurkan tatanan kesatria ksatria suci」

 

「EH?」

 

Urutan kesatria para ksatria suci terdiri dari individu-individu yang dipilih sendiri dari para elit ras malaikat dan para pahlawan manusia untuk melayani di bawah dewa dewi, Oudith.

 

Ini adalah kekuatan elit Elios, dan tatanan kesatria terkuat di dunia ini.

 

Orang yang bisa menjadi pasangan mereka mungkin hanya urutan kesatria dari para ksatria kegelapan yang bertugas di bawah Modes.

 

Jadi orang bisa membayangkan orang seperti apa orang yang sendirian dapat menghancurkan tatanan kesatria ksatria suci, benar?

 

「Itu karena langit di sekitar Elios berada di bawah yurisdiksi mereka, kan? Tentu saja, langit Republik Suci Lenaria juga berada di bawah yurisdiksi mereka. Dia menggunakan penerbangan di langit ini 」

 

Langit adalah yuridiksi para dewa. Pada dasarnya, tidak ada seorang pun, kecuali burung, yang bisa terbang di langit ini tanpa izin. Dan setidaknya aku berhasil membuat para pahlawan itu tidak terbang di langit.

 

Tak perlu dikatakan tentang ras malaikat, para pahlawan umat manusia juga menjaga langit dengan menaiki pegasus. Pejalan kaki pasti akan tertangkap oleh mereka selama mereka terbang dengan sembarangan.

 

「Dan kemudian, dia memusnahkan mereka dalam pertempuran ketika mereka mencoba menangkapnya. Yah, aku tidak terkejut oleh orang yang mengalahkan pahlawan yang memusnahkan urutan kesatria ksatria kegelapan untuk bisa melakukan setidaknya sebanyak itu 」

 

Alphos berkata dengan bebas.

 

Aku ingat tentang ksatria kegelapan Diehart. Penampilannya membuat aku tidak bisa menghubungkannya dengan bawahan Modes.

 

Wajah maskulinnya dengan sedikit bayangan di atasnya bersama dengan rambutnya yang gelap, mata berbentuk almond yang ditekankan oleh pupilnya yang gelap. Mengapa seseorang begitu tampan seperti dia melayani di bawah Modes jelek?

 

「Kamu tampak sangat senang mendengar tentang dia, Rena」

 

Alphos mengatakan demikian.

 

“EH! ?Apakah begitu? ”

 

Aku menyentuh bibirku.

 

「Dan kemudian, apa yang akan Oudith lakukan?」

 

Aku mencoba mengalihkan pembicaraan.

 

「Ah, dia berdamai dengan Modes, Kamu tahu」

 

「BERDAMAI!?」

 

Itu kata yang tidak terduga.

 

「Apakah dia membuat keputusan seperti itu tanpa mengumpulkan para dewa?」

 

Keputusan para dewa, biasanya disebut sebagai pemanggilan dan keputusan Oudith, adalah cara untuk membatasi para dewa milik Elios.

 

Panggilan dan keputusan Oudith tidak berarti bahwa Oudith dapat membuat keputusan apa pun yang disukainya. Oudith akan membuat keputusan akhir berdasarkan suara terbanyak yang keluar selama sidang. Oudith kemudian harus bertindak sesuai dengan keputusan itu. Karena tidak ada yang akan mematuhi Oudith jika dia tidak melakukannya.

 

「Aku tidak ingat berpartisipasi dalam pertemuan di mana mereka membuat keputusan seperti itu」

 

Meskipun aku tidak memiliki kewajiban untuk berpartisipasi dalam pertemuan seperti itu, ada kemungkinan bahwa mereka akan membuat keputusan yang tidak menguntungkan tanpa sepengetahuanku.

 

Jadi, aku tidak pernah absen dari pertemuan seperti itu.

 

Dan kemudian, harus ada pesan yang dikirim ke masing-masing dewa ketika pertemuan itu terjadi. Tanpa pesan itu, keputusan yang dibuat dalam pertemuan itu akan batal.

 

「Kamu salah, Rena, Oudith adalah satu-satunya yang berdamai dengan modes. Karena itu, tidak perlu bagi dewa-dewa lain untuk mematuhi ini 」

 

“Apa artinya?”

 

Tentu saja, mungkin hal yang baik jika pertemuan seperti itu tidak terjadi.

 

「Mungkin syarat perjanjian itu adalah agar Oudith menentangmu」

 

「Tentu saja, mungkin Kamu benar」

 

「Itu sebabnya Oudith mungkin menawarkan pertukaran baginya untuk tidak menyerang Nargol dengan penghancuran alat pemanggilan yang dimiliki oleh Modes」

 

“APA KATAMU!!”

 

Dari sudut pandang perjanjian, hanya Oudith yang tidak akan menyerang Nargol, tetapi Oudith adalah raja para dewa. Jika Oudith tidak bergerak, tidak seorang pun di Elios yang mau.

 

Intinya, Modes diikat oleh pakta non-agresi dengan Elios sebagai ganti alat pemanggilannya.

 

「Bagi Oudith, ksatria dan pahlawan kegelapan itu bahkan lebih menyusahkan daripada Modes, karena ksatria kegelapan itu adalah monster yang sendirian menghancurkan seluruh tatanan kesatria dari para ksatria suci, toh. Itu sebabnya dia mempertimbangkan pembuangan alat pemanggilan yang dimiliki oleh Modes sehingga tidak ada lagi pemanggilan di luar ini 」

 

「Lalu, bagaimana dengan para pahlawan dan dark knight yang telah dipanggil? Mereka seharusnya menjadi masalah, kan?」

 

「Ah, aku di sini untuk menyampaikan pesan bahwa Kamu akan menjadi orang yang merawat mereka. Karena kaulah yang memanggil mereka 」

 

Mereka menusuk di tempat yang tepat.

 

Pada awalnya, masalah ini seharusnya dilakukan dengan mudah, dan aku seharusnya mengirim mereka kembali ke dunia roh segera setelah mereka mengalahkan Modes. Tapi, ksatria kegelapan itu muncul tepat di saat terakhir.

 

Selain itu, kita kehilangan semua alat pemanggil.

 

Sudah diputuskan beberapa hari yang lalu bahwa pemanggilan dilarang bersama dengan pembuatan alat sihir lebih lanjut.

 

Memobilisasi para pahlawan melewati titik ini mungkin menjadi masalah yang sulit.

 

「Tunggu sebentar, aku bukan orang yang memanggil Diehart !!」

 

Orang yang memanggilnya adalah Modes, jadi aku tidak ada hubungannya dengan dia.

 

「Ya, itu benar, tetapi Modes menyebutkan bahwa tindakan dark knight tergantung pada pahlawanmu. Itu sebabnya masih berakhir di kepala Kamu 」

 

Bahkan jika Oudith tidak akan menyerang, itu akan menjadi akhir jika Modes diserang oleh pahlawan terlebih dahulu. Wajar bagi Modes untuk menuntut kondisi seperti itu.

 

「Jadi, aku datang untuk memberitahumu tentang itu, Rena. Kita berharap Kamu tidak akan membuat pahlawan bergerak dengan cara yang akan menghalangi Elios」

 

Aku tidak bisa menjawabnya.

 

Melihat bahwa aku mampu mengalahkan Modes, aku harus mengontrol tindakan pahlawan. Tindakan salah mereka akan membuat aku kehilangan posisi di Elios.

 

「Dimengerti, kakak, biarkan aku melakukan sesuatu tentang pahlawan. Dan kemudian, jika hanya itu yang ingin Kamu katakan, apakah Kamu akan lepas dari pandanganku sekarang? !! 」

 

Aku menjawab ke arahnya dengan suara marah.

 

「Maaf tapi, ada masalah lain, Kamu tahu」

 

「Dan apa!?」

 

Aku melotot ke Alphos. Tapi kakakku tidak akan gentar hanya dengan itu.

 

「Kapan kamu akan menikah, Rena?」

 

“Hah?”

 

Apa yang dia bicarakan?

 

「Apakah itu pesan dari Oudith, juga?」

 

「Tidak, hanya kakak laki-laki yang khawatir tentang adik perempuannya yang masih belum menikah」

 

Aku pikir itu bukan urusanmu.

 

“Para dewa laki-laki di Elios, semua orang dari mereka adalah brengsek yang tidak jujur. Aku tidak punya niat untuk menikahi si brengsek semacam itu”

 

Para dewa laki-laki Elios, SEMUA MEREKA memiliki simpanan. Bagaimana aku bisa mentolerir mereka, yang terus menambahkan simpanan sambil melamar aku.

 

Dan kemudian, di antara mereka, yang paling aku benci adalah kakakku yang lebih tua ini. Dia adalah seorang bujangan tetapi memiliki lebih dari 2000 gundik. Dan aku benci wanita itu yang menyerbu kakak laki-lakiku juga.

 

「Oya, ada juga para dewa lelaki yang jujur, kau tahu」

 

「Aku lebih membenci yang jelek lagi」

 

Tulus atau tidak dikesampingkan, satu-satunya yang dikesampingkan dari para dewa pria yang tidak jujur adalah para dewa pria yang jelek.

 

Itu sebabnya, aku masih lajang.

 

「Jika itu bukan dewa, apakah itu pahlawan?」

 

「Itu tidak mungkin, dia sama seperti Kamu」

 

Dalam beberapa hal, Reiji mirip dengan Alphos. Itu sebabnya, aku tidak bisa membuat diriku menyukainya.

 

「Itu kasar. Jika itu masalahnya, siapa yang bisa menjadi suamimu maka? 」

 

Aku terdiam beberapa saat sebelum menjawabnya.

 

「……… TIDAK ADA !!」

 

Kakak laki-lakiku kemudian menunjukkan sikap jengkel dengan senyum tipis di wajahnya.

 

「Kalau begitu, aku tidak punya pilihan lain. Biarkan kakak yang Kamu benci untuk pergi. Sampai jumpa, Rena 」

 

Ketika kakakku berbalik. Aku menatap punggungnya.

 

Dan kemudian, aku menggelengkan kepala sambil merenungkan pertanyaannya.

 

Kenapa wajah Diehart tiba-tiba muncul di pikiranku entah dari mana?

 

 

 

◆ Teman Pahlawan, Chiyuki.

 

Kita kehilangan sarana untuk kembali.

 

Aku tidak pernah berpikir bahwa alat pemanggilan akan dihancurkan.

 

Setelah itu, kita mengejar Shirone yang meninggalkan kita untuk menghadapi Diehart.

 

Pertama, bagiku, kehidupan Shirone bahkan lebih penting daripada Rena. Shirone, yang bergegas melindungi Rena, mungkin menjadi orang bodoh yang datang untuk mengorbankan hidupnya sendiri.

 

Kita kehilangan dia berkali-kali saat mengejarnya karena spartoi yang kita temui di sepanjang jalan.

 

Reiji tidak dalam kondisi normal, jadi Kaya tidak bisa melakukan apa-apa selain menempel erat pada Kyouka yang sudah dihancurkan oleh kekuatan minuman keras. Kita, yang kehilangan hampir semua garda depan kita, dipaksa untuk pertarungan dekat. Terlebih lagi, Rino dan aku, yang memiliki daya tembak tinggi, tidak dapat menggunakan sihir kita karena kita berada di dalam gedung. Jadi, kita mengalami kesulitan melawan spartoi.

 

Dan kemudian, apa yang kita lihat ketika kita akhirnya tiba di dalam ruangan adalah Diehart berdiri diam di depan Shirone yang menangis.

 

Diehart menyarungkan pedangnya dan kemudian pergi ketika dia melihat kita.

 

Kita mendengar dari Rena nanti, tetapi tampaknya Diehart salah memahami fakta bahwa Rena akan memanggil orang baru. Jadi, dia datang untuk menghancurkan alat pemanggil.

 

Tetapi kebenaran benar-benar mengkhianati harapan kita.

 

Informasi itu pasti bocor dari suatu tempat, kan? Tapi, pertanyaan itu diselesaikan oleh Nao. Tampaknya seekor hewan kecil sering menyelinap ke kuil saat ini.

 

Tidak ada keraguan bahwa hewan kecil ini mungkin familier musuh kita. Dan kemudian, itu menjadi kesalahpahaman ketika dia melihat Rena yang membuat persiapan untuk mengirim kita kembali.

 

Nao meminta maaf kepada semua orang karena dia baru memperhatikannya nanti. Tapi, sudah terlambat dan tidak ada yang peduli dengan kecerobohannya.

 

Tampaknya tujuan Diehart adalah hanya untuk menghancurkan alat pemanggilan, dan tidak ada yang mati selama serangan itu.

 

Itu sebabnya Shirone juga diselamatkan oleh fakta itu.

 

Setelah bersatu kembali dengan Shirone, aku memarahinya. Kita sangat khawatir tentang dia.

 

Shirone meminta maaf sambil menangis.

 

Meskipun Shirone terlatih dalam seni bela diri, dia, pada kenyataannya, seorang gadis yang lemah. Selain itu, meskipun dia bisa mengelolanya entah bagaimana sambil memegang pedangnya, bagian yang rapuh itu menjadi lebih menonjol begitu dia kehilangan pedangnya.

 

Dari kisah Shirone, kita memahami bahwa ia benar-benar dikalahkan oleh Diehart. Kita memperhatikan lagi tentang betapa kuatnya Diehart.

 

Bahkan jika luka Reiji sembuh, penaklukan raja iblis harus ditunda untuk sementara waktu.

 

Ngomong-ngomong, meskipun Reiji juga ingin memarahinya, dia tidak memiliki kualifikasi untuk melakukannya karena dia akan menghadapi Diehart nanti.

 

Namun demikian, kita memiliki terlalu sedikit informasi tentang Diehart. Meskipun dia mirip dengan Reiji dalam hal tidak menyukai pembunuhan yang tidak berguna, semua orang yang mengarahkan pedang mereka ke Reiji pasti akan mati ketika dalam kasus Diehart, dia bahkan tidak membunuh orang yang mengarahkan pedang mereka ke arahnya. Bukankah itu benar-benar tidak keji-bawahan-seperti-raja-iblis?

 

Atau yang lain, mungkinkah dia mirip dengan Reiji dan tidak akan membunuh wanita? Bahkan jika itu adalah kebenaran, itu tidak akan menjelaskan mengapa dia membuat para ksatria kuil tidur tanpa membunuh mereka.

 

Seperti yang aku pikirkan, dia benar-benar bawahan raja iblis yang penuh teka-teki. Modes raja iblis itu hanya menutup diri di dalam Nargol tanpa melakukan apa-apa sementara bawahannya yang melakukan penaklukan. Kerusakan yang disebabkan oleh bawahan raja iblis itu mengerikan. Kita melihat betapa mengerikannya situasi di negara yang diserang oleh bawahannya. Sebenarnya, ada apa dengan Diehart itu?

 

Tapi, aku, yang secara tidak sengaja memikirkan hal itu tidak bisa tidak bertanya-tanya bahwa mungkin ada lebih dari itu.

 

Yang lebih penting dari itu, kita harus memikirkan apa yang harus kita lakukan setelah ini.

 

Kita tidak bisa memperbaiki alat untuk memanggil juga tidak bisa mendapatkannya.

 

Itu sebabnya kita saat ini tidak punya pilihan selain mencari seseorang yang dapat menggunakan sihir pemanggil untuk mengirim kita kembali. Selain itu, kita sudah mengkonfirmasi dengan Rena bahwa ada orang lain yang dapat menggunakannya.

 

Ketika kita bertanya kepada Rena tentang informasi tentang orang itu, dia hanya mengatakan bahwa dia tidak tahu tentang orang itu kecuali fakta bahwa dia mampu menggunakan sihir pemanggilan. Meskipun ekspresinya yang aneh pada waktu itu membuatku khawatir, ya sudahlah.

 

Metode tercepat adalah mencari orang cabul yang menyerang Kyouka untuk menemukan orang itu. Padahal, aku pribadi menentangnya, mau bagaimana lagi.

 

Aku menghela nafas.

 

 

 

◆ Modes Raja Iblis.

 

「Begitu, jadi tuan Diehart memiliki hubungan semacam itu dengan seorang wanita di sekitar pahlawan, ya …. Aku menempatkan Kamu dalam masalah, Nut 」

 

「Ini tugasku」

 

Nut mengucapkan terima kasih atas pujianku.

 

Aku menerima informasi ini dari Nut yang berdiri di bahu Rugaas, yang berdiri di depanku beberapa saat yang lalu.

 

「Lalu, bagaimana dengan situasi tuan Diehart saat ini?」

 

“Ya, tampaknya tidak banyak yang berubah di permukaan. Tapi…”

 

「Tapi?」

 

「Aku pikir dia mirip dengan Yang Mulia ketika Kamu baru saja datang ke tanah ini」

 

“Aku mengerti…”

 

Meskipun aku tidak tahu apa yang terjadi di kuil dari laporan Nut, aku yakin itu mungkin sesuatu yang tidak menyenangkan mengenai wanita itu.

 

Aku menangis saat itu. Karena betapa aku dibenci.

 

Aku dapat bangkit kembali dengan kaki sendiri karena aku didorong oleh keinginanku untuk membuat Mona.

 

Demi menciptakan Mona, aku membutuhkan beberapa media lain, rambut Rena untuk seni rahasia penciptaan kehidupan (Pygmalion) dan sifat kekuatan magis seseorang, dan kemudian mencampurnya dengan alat yang dibuat oleh temanku, dewa Heibos.

 

Aku bisa bertahan pada diriku untuk membuat dewiku sendiri yang tidak akan kalah dari dewi Elios yang mengusir aku.

 

Dan hasilnya adalah Mona.

 

Ketika aku berpikir tentang Mona.

 

「Deyufufufu」

 

「Uhm …. Ada apa, Yang Mulia? 」

 

Rugaas memanggil namaku dengan wajah khawatir.

 

Aku memikirkan malamku dengan Mona, dan kemudian tanpa sengaja mengeluarkan suara seperti itu.

 

Lupakan untuk saat ini, lupakan untuk saat ini.

 

「Oh, maaf, ini tentang tuan Diehart, ya」

 

“Ah iya”

 

「Mari kita beri dewi untuk bersorak pada tuan Diehart, lalu」

 

「Seseorang seperti Mona-sama?」

 

Aku mengangguk pada kata-kata Rugaas.

 

Aku ingin tuan Diehart berada di Nargol ini, jika memungkinkan.

 

Dan kemudian, aku ingin dia melindungi Modes dan Mona ini.

 

Dalam hal ini, apa yang harus aku lakukan?

 

Hal terbaik yang bisa aku tawarkan kepadanya adalah seorang wanita, bukan?

 

Selain itu, para dewa Elios seharusnya melarang penciptaan dewi palsu.

 

Kalau begitu, dia akan berubah menjadi musuh para dewa juga. Dan kemudian, dia akan menetap di Nargol apakah dia menginginkannya atau tidak.

 

Seseorang sekuat dia, yang bisa memusnahkan urutan kesatria ksatria suci dalam perjalanan kembali ke Nargol, bukan orang yang menakutkan selama aku bisa meminta dia sebagai sekutuku.

 

Bibirku secara alami membentuk senyuman.

 

「Gufufufuffufufu」

 

「Uhm, yang mulia …」

 

Rugaas memanggilku dengan suara khawatir sementara aku terus tertawa.

 

 

 

◆ Dark Knight Kuroki.

 

Kamar yang diberikan kepadaku di istana raja iblis Modes sangat luas.

 

Tapi kemudian, satu-satunya furnitur di dalam ruangan yang luas itu hanyalah sebuah meja, karpet yang menyebar di bawah, dan sebuah tempat tidur.

 

Aku tidak tahu apa yang harus aku katakan kepada iblis dengan wajah seperti beruang, pelayan eksklusifku. Sepertinya aku hanya perlu menyebutkannya selama aku butuh sesuatu.

 

Sepertinya aku sudah menerima perawatan VVIP di Nargol.

 

Meskipun itu tidak berarti bahwa Nargol miskin, itu bukan tanah yang indah. Pemandangan di luar jendela suram dengan udara suram di sekitar.

 

Dan kemudian, tampaknya Nargol tidak cocok untuk mendapatkan bahan makanan. Bahkan tempat tidurnya istimewa jika dibandingkan dengan tempat tidur para elf yang merawatku di tengah perjalananku.

 

Tapi, sepertinya tempat tidur ini juga memiliki kualitas terbaik di Nargol.

 

Aku merasa sepertinya kondisi hidupku tidak jauh lebih baik daripada ketika aku berada di Jepang.

 

Apa yang harus aku lakukan mulai sekarang? Aku berbaring di tempat tidur.

 

Aku tahu situasi Shirone. Shirone dan yang lainnya tidak tahu bahwa mereka tidak bisa kembali dengan seni pemanggilan itu.

 

Mereka ditipu oleh dewi Rena itu. Mungkin mereka akan berada dalam bahaya selama mereka di bawah asuhan Rena.

 

Haruskah aku membantu mereka?

 

Tidak, tidak perlu bagi aku untuk membantu mereka. Seni pembuatan alat pemanggilan dilarang oleh Elios beberapa hari yang lalu. Setidaknya mereka tidak akan mengirim mereka kembali ke dunia roh.

 

Apalagi terlalu bundaran. Aku tidak punya niat untuk menyakiti para pahlawan dengan terang-terangan. Dan kemudian, ketika aku mendengar Rena tidak akan mengirim mereka kembali, aku tidak perlu khawatir tentang mengancam mereka lagi.

 

Karena itulah, kupikir tidak apa-apa mengabaikan Shirone dan yang lainnya untuk sementara waktu.

 

Aku menggelengkan kepala sambil menyangkal ideku barusan.

 

Sejujurnya, aku tidak ingin diriku terlalu terlibat di dalamnya. Ini adalah kebenarannya.

 

Lagipula, menurutmu apa yang harus kulakukan untuk menyelamatkan Reiji yang sedih?

 

Karena mereka seharusnya dilarang menyerang Nargol, aku harus berhenti mengkhawatirkan mereka. Yup, ayo lakukan itu.

 

Bagaimanapun, mereka seharusnya mencoba melakukan sesuatu pada pihak kita, tetapi aku sendirian sementara mereka memiliki keuntungan dalam jumlah. Itu kebenaran; tidak seperti aku cemburu pada mereka atau sesuatu.

 

… .Tidak bagus, mari kita ganti topik sekarang.

 

Mari kita pikirkan apa yang harus aku lakukan mulai sekarang.

 

Pertama adalah mencari cara untuk kembali juga. Meskipun Modes mengatakan bahwa dia akan mencarinya, mungkin itu tidak akan segera ditemukan.

 

Untuk saat ini, aku harus hidup di dunia ini.

 

Kemudian, aku perhatikan bahwa ada kemungkinan bahwa aku akan hidup di dunia ini untuk waktu yang lama.

 

Itu firasat yang tidak menyenangkan karena aku tidak punya kawan di tempat ini.

 

Aku pikir aku akan membutuhkan kawan karena aku harus hidup di dunia ini untuk waktu yang lama.

 

Meskipun Modes ada di sana sebagai kawanku, itu sedikit berbeda dari yang aku inginkan.

 

Seperti yang diharapkan, aku cemburu pada Reiji. Dia memiliki banyak kawan.

 

Apalagi semuanya cantik.

 

Dan kemudian, aku ingat tentang janji Modes.

 

Klon dewi.

 

Mungkin sudah waktunya bagi aku untuk mendapatkan hadiah dari Modes.

 

Terlebih lagi, seorang gadis imut kalau mungkin bagiku untuk melupakan banyak hal.

 

Yosh, mari kita tanyakan padanya.

 

Aku pasti ingin mendapatkan gadis yang lucu, atau aku pikir begitu.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 18 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 18, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 18 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 18 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 18 high quality, ,

Komentar

Chapter 18