Ankoku Kishi Monogatari Chapter 19

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 19 – Di Bawah Langit Nargol

 

◆ Dark Knight Runfeld

 

「Sangat sepi saat ini, bukankah begitu Runfeld-sama?」

 

Ksatria kegelapan yang mengendarai wyvern sendiri mengatakan demikian dengan suara riang.

 

「Jangan menurunkan penjagaanmu. Ada kemungkinan bahwa informasi tentang pemusnahan para ksatria suci itu adalah informasi palsu. Mari kita lanjutkan dengan patroli yang biasa 」

 

Ketika aku memperingatkan demikian, naga itu terbang di atas gunung, wilayah perbatasan Nargol. Ketika aku melirik ke belakang, aku bisa melihat para ksatria mengikutiku.

 

「Seperti yang aku pikirkan, membangun kembali pasukan kita adalah tugas yang sulit, ya …」

 

Aku menggumamkan kata-kata yang tidak berarti bagi siapa pun.

 

Lebih dari setengah ksatria kegelapan terbunuh dalam pertempuran melawan pahlawan beberapa waktu lalu. Bahkan yang selamat membawa satu atau dua luka.

 

Pertama-tama, orang-orang yang memiliki bakat yang cukup untuk menjadi seorang ksatria kegelapan adalah langka bahkan di antara ras iblis; bahkan lebih untuk seseorang yang mampu mengendarai wyvern. Hampir semua ksatria yang terampil telah dikalahkan oleh sang pahlawan. Satu-satunya yang tetap saat ini adalah yang bisa masuk ke wyvern.

 

Saat ini, jumlah ksatria kegelapan yang dapat dikirim tidak lebih dari dua puluh. Ini masalah mendesak yang sepenuhnya tergantung padaku untuk membangun kembali tatanan kesatria kegelapan.

 

Para ksatria suci Elios itu sering melanggar batas akhir-akhir ini.

 

Saat memikirkan itu, kepalaku dipenuhi amarah.

 

Tetapi kemudian, mereka tetap bersikeras bahwa langit seluruh dunia adalah milik para dewa Elios. Kitalah yang melanggar aturan wilayah udara meski terbang di wilayah Nargol.

 

Secara alami, aku tidak punya niat untuk menyetujui klaim mereka.

 

Meskipun mereka mendekati perbatasan Nargol berkali-kali sebelum kedatangan pahlawan, mereka tidak pernah menyerbu ke wilayah Nargol. Dan kemudian, orang-orang itu mulai menginvasi wilayah Nargol hampir setiap hari setelah tatanan ksatria kegelapan hampir musnah oleh sang pahlawan.

 

Mereka masuk tanpa izin ke wilayah udara kita seolah-olah mengejek kita.

 

Meskipun kita menyarankan mereka untuk pergi, mereka bertindak seolah-olah mereka tidak mendengar kita, jadi kita tidak punya pilihan selain menonton mereka dalam diam karena kurangnya potensi perang.

 

Tapi, bahkan pelanggaran wilayah udara mereka akhirnya berakhir dua hari yang lalu. Terlebih lagi, ketika aku berpikir tentang orang yang merupakan alasan utama untuk itu, aku tidak merasakan apa-apa selain ketakutan yang muncul di dalam diriku.

 

Patroli kita juga berakhir dengan damai karena alasan ini.

 

「Yosh, mari kembali ke benteng !!!」

 

Kelompok Wyvern di sekitar atas perintahku. Ia mempertahankan ketinggiannya di atas gunung Akeron, penghalang pemisah alami antara dunia manusia dan Nargol.

 

Setelah terus terbang dengan cara ini selama beberapa waktu, aku bisa melihat benteng di puncak pegunungan.

 

Benteng ini dibangun demi melindungi Nargol dari Elios. Kita mendarat di ruang luas di tengah benteng.

 

「Selamat datang kembali, Runfeld-sama」

 

Aku mempercayakan istriku kepada bawahanku yang keluar dari benteng. Aku mulai berjalan menuju tempat tinggalku yang terletak di dalam benteng.

 

“Ayah!!!”

 

“Ayah tercinta!!!”

 

Dua anak muncul dari benteng.

 

「Reyli, Reyfaldo !! Kenapa kamu ada di tempat ini?」

 

Anak-anakku bergegas ke arahku.

 

Reyfaldo adalah anak laki-laki yang akan berusia 120 tahun pada tahun ini, sementara Reyli adalah anak perempuan yang akan berusia 90 tahun di tahun ini. Keduanya adalah anak-anakku. Mereka seharusnya berada di dekat kastil raja iblis, karena desa ras iblis ada di sekitarnya.

 

「Itu karena ibu ingin membantu ayah」

 

「Ya, ibu ingin kita membantu ayah agar kita menjadi ksatria di masa depan」

 

Reyli dan Reyfaldo membalas seperti itu.

 

“Aku mengerti…”

 

Faktanya, kita mengalami kekurangan personil di benteng saat ini. Bagaimanapun, sebagai soal fakta, bahkan orang-orang yang kita rekrut dalam pertempuran sebelumnya termasuk non-pejuang. Saat ini, kita bahkan rela meminta bantuan dari kucing yang lewat. Tapi sekarang, aku ragu apakah boleh membiarkan dua anakku di benteng seperti ini.

 

「Tolong ayah. Tolong biarkan aku [Boku] … Tidak, tolong izinkan aku [Watashi] mendapatkan wyvern 」

 

「Reyli juga ingin melakukan hal yang sama!」

 

Aku kesulitan mendengar kata-kata mereka. Tidak termasuk serangan mendadak untuk pertempuran, hal-hal lain dari benteng itu banyak. Mungkin ada beberapa pekerjaan yang bisa dilakukan bahkan oleh anak-anak.

 

Mungkin tidak apa-apa untuk secara perlahan memberi mereka pekerjaan yang berhubungan dengan menjadi seorang ksatria, terutama bagi Reyfaldo.

 

Itu ketika aku mempertimbangkan hal-hal seperti itu.

 

Rumah wyvern tiba-tiba menjadi berisik.

 

“Apa yang baru saja terjadi! ! ”

 

Aku bertanya kepada bawahanku siapa yang bertanggung jawab atas rumah wyvern.

 

「Aku tidak tahu !! Para wyvern tiba-tiba menjadi gelisah !!」

 

Bawahanku putus asa, dan dia masih berusaha menenangkan para wyvern.

 

「RUNFELD-SAMA !! INI DARURAT !!」

 

Seorang kesatria yang berjaga di menara menaikkan suaranya dengan nada bingung.

 

“APA MASALAHNYA!!”

 

「ITU NAGA !! SEEKOR NAGA … SEDANG MENUJU KE ARAH KITA !!」

 

Aku melihat ke arah di langit di mana ksatria menunjuk jarinya. Sesuatu yang terbang seperti burung hadir di langit tempat ia menunjuk. Yang terbang dari kejauhan bukan wyvern – itu naga.

 

「Apa yang harus kita lakukan, Runfeld-sama !!」

 

Ketika aku melihat sekeliling, para prajurit benteng memegang panah dalam persiapan menghadapi naga.

 

「LETAKKAN SENJATAMU !! JANGAN ARAHKAN BUSURMU KE ARAH NAGA !!」

 

Para ksatria mempertanyakan perintahku.

 

「Kenapa kita harus menjatuhkan senjata, Runfeld-sama ?!」

 

「DENGARKAN SAJA AKU DAN JANGAN TANYA ITU !! KUMPULKAN SEMUA ORANG !!」

 

Jika itu benar-benar seperti yang aku bayangkan, naga itu tidak memusuhi kita.

 

Semua orang di benteng telah dikumpulkan.

 

Naga itu mendekati benteng dengan kecepatan yang mengerikan. Ketika sudah dekat, naga itu melolong.

 

「UWAAAAAAAAA !!」

 

“Ayah tercinta!!”

 

“Ayah!!”

 

Beberapa bawahanku kehilangan postur mereka karena takut, dan Reyfaldo dan Reyli menempel di kakiku. Raungan naga sejati dipenuhi dengan sihir ketakutan. Orang yang tidak bisa menahannya tidak akan bisa menggerakkan tubuhnya karena takut.

 

Emosiku mengalami perubahan besar lainnya ketika melihat naga dari dekat.

 

Naga itu, yang tubuhnya jauh lebih besar daripada wyvern kita, menempati seluruh ruang di pusat kota setelah mendarat di benteng. Ini adalah naga hitam yang hidup di pegunungan Akeron dan pernah disebut sebagai ‘Naga Iblis’. Naga ini memiliki temperamen yang keras, dan siapa pun yang dengan ceroboh mendekatinya akan menjadi mangsa nafasnya.

 

Tapi, itu baru sampai kemarin.

 

Ketika aku mengalihkan tatapanku di belakang naga, seorang kesatria kegelapan duduk di sana.

 

Ksatria kegelapan, Diehart.

 

Pahlawan Nargol yang memusnahkan urutan kesatria dari ksatria kegelapan beberapa hari yang lalu.

 

Diehart turun menuju benteng.

 

「SEMUA ANGGOTA, MEMBERI HORMAT!!!」

 

Masih ada beberapa orang yang tidak tahan karena takut dan mengabaikan perintahku. Aku menundukkan kepalaku sambil meletakkan tanganku di dada.

 

「Lord Runfeld …. Hal seperti itu … 」

 

Diehart membuka helmnya sambil mengatakan itu. Wajah ramping dengan kulit putih disertai rambut hitam.

 

Sejujurnya, dia terlihat seperti orang yang berwatak lembut; dia tidak seperti individu yang sangat kuat. Tidak peduli bagaimana aku memandangnya, dia adalah manusia yang lemah tanpa tanduk apa pun.

 

Tapi, aku tidak boleh membiarkan penampilannya menipuku. Bentuk sebenarnya dari pria yang kelihatannya lemah ini adalah monster.

 

Dia mengalahkan pahlawan yang menakutkan itu dan kemudian memusnahkan tatanan kesatria para ksatria suci.

 

Dan kemudian, aku melihat baju besi Diehart. Baju besi yang dikenakan oleh Diehart adalah baju besi iblis hitam. Baju besi yang dikenakan oleh setiap anggota dark knight adalah versi yang lebih lemah yang berasal dari armornya.

 

Dan pria ini hanya dengan santai mengenakan baju besi yang hanya bisa dipakai oleh orang-orang dengan kekuatan sihir yang cukup. Orang tak bertanduk ini bisa melakukan sesuatu yang tidak bisa dilakukan ras iblis. Aku frustrasi hanya dengan memikirkannya. Diehart ini adalah seseorang yang tepat di bawah raja kita.

 

Manusia adalah makhluk hidup yang inferior. Beberapa iblis memiliki antipati karena ditempatkan di bawah manusia ini. Secara alami, orang-orang seperti itu juga ada di benteng ini.

 

「Jangan pedulikan itu, Yang Mulia bagaimanapun juga !!」

 

Diehart menunjukkan wajah bermasalah setelah mendengar kata-kataku. Diehart tidak begitu baik diperlakukan sedemikian rupa oleh seseorang yang lebih tua darinya. Tapi, itu tidak berarti bahwa aku hanya bisa menunjukkan sikap tidak sopan ketika yang aku hadapi adalah makhluk seperti monster yang memusnahkan tatanan kesatria para kesatria suci seorang diri.

 

「Apa perintahmu hari ini, Yang Mulia?」

 

Nada suaraku menjadi sedikit kaku karena, jujur saja, aku tidak ingin dia datang ke benteng ini.

 

「Permintaan maafku untuk tiba selama hari yang sibuk, Lord Runfeld. Aku menemukan Kamu ketika aku berlatih mengendarai Glorious, dan …. Aku datang untuk mengucapkan terima kasih karena memperkenalkan naga itu. Dan sementara aku berada di sana, aku juga memutuskan untuk melihat benteng, karena aku ingin tahu tentang benteng di perbatasan 」

 

Diehart menatap naga itu ketika mengucapkan kata-kata itu dengan sedikit hestitasi dalam suaranya.

 

Nama Glorious tampaknya berarti kemuliaan dalam bahasa dunia Diehart. Benar-benar nama yang tepat untuk Diehart.

 

Dan kemudian, naga yang dinamai seperti itu adalah naga yang ditakuti sebagai naga iblis sampai kemarin. Diehart menjadikan naga ini dudukan pribadinya baru kemarin.

 

Tiba-tiba, aku teringat kejadian yang terjadi kemarin.

 

Aku memperkenalkan tentang naga iblis yang tinggal di pegunungan Akeron ke Diehart ketika dia menginginkan wyvern pribadinya sendiri. Itu adalah sesuatu yang keluar dari perhitungan pribadiku sendiri. Bahkan ras iblis memiliki waktu yang sulit menjinakkan seorang wyvern, apalagi mengatakan bahwa seratus kali lebih sulit untuk memiliki naga sejati sebagai tunggangan pribadi.

 

Secara alami, aku berpikir bahwa Diehart juga akan mengalami kesulitan menjinakkannya.

 

Pada saat itu, aku berkata, “Yang mulia harus bisa menunggang naga, kan?” Dengan sedikit sindiran dalam suaraku.

 

Akibatnya, Diehart dengan mudah mendapatkan naga untuk dirinya sendiri.

 

Saat ini, aku merasa sedih karena mengucapkan kata-kata itu dengan nada sarkasme dalam suaraku. Dan kemudian, dia datang untuk menyampaikan rasa terima kasihnya kepada aku yang menyemburkan sarkasme semacam itu. Aku meludahi diriku yang menyedihkan.

 

「Aku tidak layak terima kasih seperti itu …」

 

Aku mengatakan itu sambil menatap wajah Diehart. Untuk beberapa alasan, Diehart melihat ke arah kakiku.

 

Ketika aku mengikuti garis pandangnya, aku menemukan Reyli dan Reyfaldo terus memegangi kakiku.

 

「Anak-anak?」

 

Diehart menanyai aku tentang anak-anak.

 

「Ya, anak-anak ini datang untuk membantu di benteng …」

 

Tapi, aku tidak bisa menyelesaikan kalimatku. Karena aku merasakan tekanan kuat yang berasal dari Diehart.

 

「Apakah Kamu melecehkan anak-anak dan memaksa mereka untuk berpartisipasi dalam pertempuran?」

 

Suaranya benar-benar berbeda dari suaranya yang pemalu. Suara ini sangat dingin. Tulang belakangku membeku ketika aku mendengar suara ini.

 

「Permintaan maaf terdalamku, Yang Mulia! Kita mengalami kekurangan tentara setelah pertempuran melawan pahlawan …. Permintaan maaf terdalamku !! 」

 

Aku minta maaf dua kali. Tapi, Diehart menjadi lebih tenang ketika mendengar kata-kataku.

 

「Tidak, permintaan maafku, aku terlalu bodoh tentang situasi Kamu sendiri …」

 

Diehart berkata dengan nada minta maaf.

 

Aku menghela nafas berat ketika tekanan Diehart mereda.

 

Pria ini bahkan lebih mengerikan daripada naga di belakangnya.

 

「Mereka adalah anak-anakku, Reyfaldo dan Lely. Datang dan sambut Yang Mulia 」

 

「Y-Yang Mulia, namaku Reyfaldo !!」

 

「N-Namaku Lely, Diehart-sama !!」

 

Lely dan Reyfaldo memberi salam sambil sedikit meraba-raba kata-kata mereka.

 

「Kamu punya anak yang begitu baik, bukan ………」

 

Diehart memuji anak-anak.

 

「Sekarang, aku tidak keberatan jika semua orang kembali dan melanjutkan pekerjaan mereka. Ini sibuk, setelah semua 」

 

Diehart berjalan menuju benteng.

 

「Aku akan membimbingmu di dalam benteng, Yang Mulia」

 

“Tidak apa-apa. Aku pikir aku akan kembali setelah memeriksa sedikit …”

 

Setelah mengatakan itu, Diehart pergi ke benteng sendirian.

 

 

 

◆ Dark Knight Kuroki

 

Setelah memeriksa benteng secara singkat, aku menaiki Glorious.

 

「Sepertinya aku menyebalkan, ya ….」

 

Aku tidak sengaja bergumam begitu.

 

“Itu tidak benar. Terima kasih kepada Diehart-sama bahwa orang-orang itu selamat !!”

 

Suara Nut bergema dari dalam saku armorku.

 

Anggota benteng dari ras iblis jelas-jelas bermasalah kepadaku. Nut menjadi marah karena itu.

 

Menurut Nut, aku dipanggil untuk menyelamatkan mereka. Praktis, aku menyelamatkan mereka dan mengalahkan pahlawan.

 

Meskipun aku dipanggil tanpa persetujuanku, aku bukan tipe orang yang merasa senang melakukan sesuatu yang kejam.

 

Tanpa diduga, aku berpikir bahwa aku menikmati dunia ini dengan caraku sendiri seperti Reiji.

 

Aku mendengar banyak hal yang memfitnahnya dalam perjalanan ke Republik Suci Lenaria. Hal-hal seperti dia adalah orang yang sangat egois atau dia selalu melakukan hal-hal dengan kekerasan.

 

Tapi, aku pikir aku tidak akan hidup dengan cara seperti itu.

 

Ya, itu terutama karena aku peduli dengan kesan orang tentangku. Aku tidak akan bisa merasa tenang bahkan jika orang asing memusuhiku.

 

Itulah sebabnya aku terus menunjukkan perilaku yang pantas terhadap ras iblis.

 

Tapi, sepertinya aku jengkel karena mereka tidak menyambutku.

 

Sejujurnya, aku pikir satu-satunya yang akan menyambut aku dengan hangat di dunia ini hanyalah Nut and Modes. Secara alami, aku akan marah jika pemimpin yang memanggil aku adalah orang yang kejam.

 

Meskipun mungkin ada orang lain yang juga menyambut aku, aku tidak bisa mempertimbangkannya, karena aku tidak mengenal mereka.

 

Tapi, itu tidak terlalu buruk ketika mereka hanya memusuhiku. Namun, ada orang yang menatapku dengan niat membunuh.

 

Rasanya aku tidak bisa jujur dengan mereka.

 

「Tidak apa-apa, terima kasih atas kekhawatiranmu, Nut」

 

Aku menyampaikan rasa terima kasihku kepadanya karena dia marah demi aku.

 

「Daripada itu, kemana kita pergi sekarang?」

 

Aku menepuk leher Glorious.

 

Tidak ada yang lebih baik daripada melakukan sesuatu yang lain ketika sesuatu yang tidak menyenangkan terjadi. Saat mengendarai naga, aku mengarahkan pedangku ke bentangan luas di depan.

 

Orang yang memberi nama ini adalah aku. Meskipun arti nama itu persis berlawanan dengan ketenaranku, itu masih nama yang bagus.

 

Sepertinya menundukkan naga adalah hal yang sulit, tapi itu tak terduga mudah bagiku.

 

Kita terbang di atas pegunungan Akeron.

 

Sebelumnya, aku telah terbang di puncak pegunungan ini di sebuah wyvern ketika aku melakukan perjalanan dari benteng itu ke kota manusia terdekat. Terbang seperti ini dengan nagaku sendiri terasa lebih memuaskan daripada menunggangi orang lain.

 

Meskipun langit Nargol tidak seindah itu karena keberadaan awan yang dipenuhi kekuatan magis yang menutupi itu, itu sendiri membuatku merasa bahagia.

 

Tapi, aku akan mencoba terbang ke tempat yang sedikit berbeda sekarang.

 

Setelah melintasi pegunungan Akeron, aku terbang menuju sebidang tanah terdekat tempat manusia tinggal.

 

Menurut Nut, pegunungan Akeron di bawah kita adalah batas yang memisahkan dunia manusia dan Nargol.

 

Tapi, tampaknya hamparan pegunungan Akeron mulai dan berakhir masih menjadi misteri.

 

Itu adalah sumber perselisihan dengan para ksatria suci Elios.

 

Pegunungan Akeron itu adalah rumah terbesar bagi para goblin dunia ini, dan ada beragam kerajaan goblin di pegunungan ini.

 

Itu sebabnya aku bisa melihat banyak goblin ketika aku terbang di atas pegunungan Akeron.

 

Meskipun tampaknya sebagian besar kerajaan goblin ini mengikuti Modes, tampaknya yang ada di sisi manusia tidak demikian, dan bahkan ada kemungkinan mereka menunjukkan permusuhan terhadap mereka.

 

Sepertinya mereka tidak akan sejauh menyerang naga, tapi mari kita naikkan ketinggian sedikit lebih tinggi hanya untuk memastikan.

 

Itu ketika aku berpikir begitu.

 

Aku melihat sesuatu yang mustahil di tengah gunung.

 

「Nut !! Mereka adalah manusia, kan?」

 

Ada sosok manusia di tengah-tengah pegunungan Akeron.

 

Dan kemudian, sosok seperti manusia itu diserang oleh para goblin.

 

” Glorious!!”

 

Tanpa sengaja aku menurunkan Glorious ke tempat itu.

 

Para goblin bertebaran sekaligus sambil berteriak keras ketika mereka melihat sosok naga.

 

Aku melihat kerumunan manusia. Ada sekitar dua puluh dari mereka. Tidak ada laki-laki dewasa di antara mereka, mereka sebagian besar terdiri dari perempuan dan anak-anak.

 

Manusia menunjukkan rasa takut di wajah mereka karena lolongan naga itu.

 

“Siapa namamu!!?”

 

Aku bertanya seperti itu kepada manusia sambil terus mempertahankan posisiku di Glorious.

 

Tapi, manusia tidak menjawab karena mereka masih ketakutan karena naga yang muncul entah dari mana.

 

Ini mulai membuatku gelisah.

 

Ada apa dengan orang-orang ini, bukankah mereka tahu bahwa mereka akan diserang begitu mereka memasuki wilayah goblin?

 

Mungkin itu tidak perlu bagi aku untuk menyelamatkan mereka, itu seperti acara di benteng beberapa waktu lalu.

 

Tetapi, melihat bahwa aku sudah menyelamatkan hidup mereka, aku harus mendengar situasi mereka.

 

Setelah turun dari punggung Glorious, aku melepas helmku.

 

Mereka mulai menimbulkan keributan.

 

「Ma-… Manusia?」

 

「Ksatria kegelapan adalah … Manusia?」

 

Wajah manusia yang melihat wajahku sedikit melembut.

 

「Namaku dark knight Diehart!! Apakah ada seseorang di antara Kamu yang dapat memberi tahu aku tentang situasi Kamu !!」

 

Manusia menjadi berisik setelah mereka mendengar nama Diehart.

 

Beberapa saat kemudian, seorang wanita keluar.

 

Dia masih muda, mungkin sekitar paruh pertama usia dua puluhan. Setelah melihat lebih dekat, gaunnya adalah yang terbaik di antara orang-orang ini.

 

「Uhm … N-Na … Namaku Regena, putri kerajaan Algore. Orang-orang ini adalah kerabat darahku …. 」

 

Wanita itu membalas dengan suara tergagap.

 

「…. Putri.? Mengapa seorang putri berada di tempat seperti ini?」

 

Aku tidak bisa memahami situasinya. Seorang putri, atau haruskah aku katakan bangsawan harus tinggal di istana, kan?

 

Apa yang mereka lakukan di tempat seperti ini?

 

Ketika aku bertanya pada Nut, sepertinya dia juga tidak tahu tentang situasi di kerajaan Algore. Pengetahuan Nut hanya tentang kerajaan manusia yang dianggap sebagai kelompok besar, yang berarti bahwa Algore bukan kelompok besar.

 

「…. Kita diasingkan, dan kita datang ke tanah ini」

 

Regena dengan takut mengatakannya, tapi dia terus menjelaskan situasi mereka.

 

Tampaknya Algore adalah kerajaan tertentu yang terletak dekat dengan Nargol.

 

Tampaknya raja dipilih dari beberapa klan yang tinggal di kerajaan Algore.

 

Klan Regena memonopoli takhta raja selama beberapa dekade ini. Akibatnya, klan lain yang tidak bisa menerima itu menghasut pemberontakan. Dengan demikian, klan Regena dikalahkan dan dibuang dari kerajaan.

 

「Pembuangan, ya ….」

 

Ini lebih seperti eksekusi daripada pembuangan.

 

Orang-orang yang menghasut pemberontakan takut bahwa klan Regena akan datang untuk membalas dendam setelah memulihkan kekuatan mereka di kota lain. Itu sebabnya mereka mengusir Regena dan sisanya ke Nargol. Secara alami, mereka akan menjadi makanan goblin. Aku merasa itu adalah pengasingan yang cukup kejam.

 

Regena mengatakan itu padaku sambil menangis. Tampaknya pada awalnya ada ratusan dari mereka, tetapi jumlahnya berkurang setelah serangan goblin. Orang dewasa menjadi korban pertama demi melindungi perempuan dan anak-anak. Dia juga menyebutkan bahwa kakak laki-lakinya dan ayahnya ada di antara mereka. Itu sebabnya tidak ada selain perempuan dan anak-anak di antara mereka.

 

“Tolong. Tolong selamatkan kami ….”

 

Regena memohon padaku. Menurut cerita Regena, Algore memiliki hubungan yang buruk dengan kerajaan lingkungan, jadi tidak ada kerajaan yang akan menyambut Regena, bangsawan kerajaan itu. Itu sebabnya Regena tidak punya tempat untuk pergi. Mereka adalah pengungsi.

 

Aku menghela nafas sambil melihat ke langit.

 

Aku tidak berpikir bahwa aku akan menyelamatkan mereka jika cerita berakhir begitu saja. Bahkan jika aku membimbing mereka untuk meninggalkan habitat para goblin, mereka tidak akan bisa memasuki kerajaan sebagai pengungsi. Mereka mungkin menjadi korban iblis lain selama mereka tinggal di luar benteng.

 

Meskipun mereka mungkin bisa bertahan hidup jika aku membawa mereka ke salah satu kerajaan besar, tapi aku sendiri mengesampingkan, aku tidak bisa membawa semua orang di antara kelompok Regena.

 

「Tolong … aku akan melakukan apa saja untukmu ….!」

 

Regena memohon padaku. Mungkin mereka sudah sangat menderita saat bepergian ke tempat ini. Suaranya sudah serak.

 

Orang lain juga membungkuk ke arahku.

 

Aku pikir hal-hal menjadi semakin menyusahkan.

 

Apa yang harus aku lakukan….? Lebih mudah jika aku lari dan meninggalkan mereka ke nasib mereka.

 

Para goblin mungkin datang untuk mereka selama aku meninggalkan mereka di tempat ini.

 

Tidak akan ada masalah di masa depan selama aku melakukannya.

 

Tiba-tiba, aku bertanya-tanya apa yang akan dilakukan Reiji jika dia berada di posisiku.

 

Aku melihat Regena. Dia sendiri cukup cantik.

 

Reiji pasti akan menyelamatkannya. Dan kemudian, dia akan mendorong pekerjaan merawat mereka ke orang lain di tempat yang tidak dikenal. Tidak ada yang bisa melawannya selama dia menggunakan hak istimewa sang pahlawan, dan kemudian, dia hanya akan mengambil bagian termanis dari itu. Dalam kasus terburuk, jika sesuatu terjadi kemudian, dia tidak bertanggung jawab untuk itu.

 

Melihat Regena, itu membuatku sedikit khawatir. Ketika aku berpikir bahwa Reiji tidak akan mengkhawatirkan hal-hal seperti itu, aku memutuskan.

 

 

 

◆ Dark Knight Kuroki.

 

「KAKKA! Apa artinya ini !!」

 

Runfeld mengajukan keberatan di dalam benteng.

 

「Aku membawa budakku karena Kamu tampaknya kekurangan anggota untuk mengurus tugas sehari-hari benteng, Lord Runfeld」

 

Aku mengatakan itu ketika aku menunjuk ke kelompok Regena.

 

Pada akhirnya, aku pindah kembali ke benteng dengan sihir dan kemudian membawa seseorang bersama sampai lokasi pertahanan, Regena.

 

Secara alami, itu demi membuat mereka bekerja di benteng ini.

 

Aku memiliki harapan yang samar bahwa mereka tidak akan berani bertindak terlalu kasar jika aku mengatakan bahwa Regena adalah milikku, dengan kata lain mereka adalah budakku.

 

「Anak-anak tidak akan melakukan hal seperti itu, kan !!」

 

Tampaknya mereka tidak bisa mengambilnya.

 

「Oya, terakhir kali aku mendengar bahwa benteng ini mengalami kekurangan personel yang mereka pinjam sampai meminjam tangan anak-anak, kan?」

 

Aku mengembalikan kata-katanya sambil menunjuk ke arah anak-anak Runfeld.

 

Ada ketidakpuasan bergema dari anggota benteng dari ras iblis.

 

Ras iblis memandang rendah makhluk yang lebih rendah seperti ras manusia. Wajar bagi mereka untuk merasa begitu karena manusia-manusia itu datang untuk bekerja di benteng ini.

 

Tapi, aku mengabaikan suara itu.

 

「Tidak perlu mengucapkan terima kasih, Lord Runfeld. Silakan memanfaatkan budakku sepenuhnya, baik itu mencuci piring atau membersihkan. Tapi, aku ingin Kamu setidaknya memberi mereka makan dan tempat tidur 」

 

Aku mengatakannya sambil bertingkah bodoh.

 

Itu membuat aku terlihat seperti bahwa aku benar-benar khawatir tentang benteng, tetapi, pada kenyataannya, aku hanya membuang pekerjaan merawat mereka pada Runfeld.

 

Aku bisa mendengar anggota ras iblis diam-diam bergumam, “Berhenti melakukan hal-hal seperti itu” di belakangku.

 

Sepertinya mereka berpikir aku tidak bisa mendengarnya, tapi aku bisa mendengarnya karena aku sudah menjadi superman di dunia ini.

 

Aku pikir tidak akan ada masalah nanti.

 

Aku kemudian melirik Regena. Aku memberikan penjelasan sederhana karena mereka merasa cemas.

 

Mungkin ada kemungkinan bahwa mereka akan dibunuh oleh ras iblis di tempat yang tidak diketahui. Tapi, aku tidak tahu apa yang bisa aku lakukan untuk mereka lebih dari ini.

 

Aku tidak bisa menjaga mereka sampai akhir. Aku hanya merasa bahwa ini lebih baik daripada menjadi pengumpan goblin.

 

「KAKKA!!」

 

Runfeld masih berusaha untuk mengajukan keberatan.

 

「Lord Runfeld, permintaan maafku, tetapi aku harus kembali ke istana raja iblis. Jika Kamu memiliki sesuatu untuk dibicarakan, tolong beritahu aku di hari lain. Aku akan menyerahkan budakku kepadamu SAMPAI WAKTU ITU, LORD RUNFELD !! 」

 

Aku lebih menekankan pada akhir kata-kataku sehingga dia tidak akan membuat keberatan lebih lanjut.

 

Tampaknya Runfeld tidak bisa menjawab apa pun dalam melihat sikapku.

 

“Aku akan kembali ke istana raja iblis”

 

Setelah mengatakan itu, aku naik ke Glorious sambil sepenuhnya mengabaikan Runfeld yang tidak puas.

 

Glorious mengangkat lolongan saat melayang ke langit.

 

Orang-orang di benteng mengeluarkan suara yang mengerikan.

 

Dengan Agung naik ke langit, benteng langsung berubah menjadi titik kecil.

 

Di langit, aku bertanya-tanya saat aku menaiki Glorious.

 

Pada akhirnya, aku hanya bertingkah seperti Reiji, melakukan apapun yang aku inginkan tanpa mengambil tanggung jawab atas tindakanku, bahkan menerima permusuhan lebih jauh dari ras iblis.

 

Aku tidak tahu apa yang akan terjadi dengan Regena dan anggota lainnya nanti.

 

Tapi aku pasti akan menyesal jika aku tidak menyelamatkan nyawa mereka. Reiji, yang melakukan tindakan semacam ini, pasti tidak akan bermasalah sama sekali.

 

Itu sebabnya aku juga tidak perlu memikirkannya.

 

Daripada itu, aku harus memikirkan dewi yang akan diciptakan mulai besok. Itu lebih menyenangkan.

 

Aku mengendarai Glorious namun, hatiku gelap seperti langit Nargol.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 19 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 19, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 19 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 19 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 19 high quality, ,

Komentar

Chapter 19