Ankoku Kishi Monogatari Chapter 20

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 20 – Tanah Tempat Tinggal Naga Suci

 

◆ Ksatria kerajaan Rox, Rember.

 

「Aku akan menyerahkannya padamu, tuan Rember」

 

Aku membungkuk dalam-dalam setelah mendengar kata-kata raja beberapa waktu yang lalu.

 

Aku seorang kesatria kerajaan Rox. Karena itu, aku harus mengikuti perintah raja.

 

Tidak berarti, itu adalah perintah suram.

 

Aku berjalan di sepanjang jalan setelah meninggalkan kastil. Jalanan penuh dengan kehidupan meskipun langit gelap.

 

Mungkin semua orang sibuk karena mereka sedang mempersiapkan festival yang akan dimulai besok.

 

Tapi, aku pikir festival ini tidak akan bagus.

 

Setelah berjalan sebentar, akhirnya aku sampai di toko yang menjadi tujuanku.

 

Ini adalah bar dan toko makan yang disebut 「White Scale Restaurant」. Yang aku cari ada di sana.

 

Aku pergi ke toko. Saat memasuki toko, aku dapat melihat banyak pelanggan karena sudah waktunya makan malam.

 

White Scale Restaurant ini cukup istimewa di dalam kerajaan Rox. Jika seseorang bertanya alasannya, itu karena para tamu yang datang ke toko agak tidak normal.

 

Hampir semua tamu di toko ini bersenjata.

 

Iblis meluap di luar benteng kota, dan banyak yang datang dari luar setidaknya akan memiliki alat bermata dengan mereka, bahkan jika mereka hanya individu biasa. Pada akhirnya, itu hanya untuk keselamatan ketika iblis keluar. Para tamu di toko ini tidak seperti pelancong biasa yang memiliki senjata reguler; mereka memiliki perisai atau baju besi yang tidak lain adalah persyaratan minimum yang mereka butuhkan.

 

Namun, mereka memiliki otot yang kencang yang tidak ada bandingannya dengan mereka yang hidup normal; mereka adalah orang-orang yang menunjukkan nilai mereka dalam pertempuran.

 

Pejuang bebas.

 

Itulah yang orang sebut mereka.

 

Jika ksatria adalah pejabat kerajaan, itu adalah apa yang Kamu sebut sebagai pasukan pribadi. Pertahanan jalan raya yang menghubungkan negara dengan negara tetangga adalah masalah yang sangat penting bagi semua negara. Para ksatria bertanggung jawab untuk memusnahkan iblis yang muncul di jalan raya.

 

Tapi, kenyataannya adalah seorang ksatria, yang yurisdiksinya dibatasi oleh negara yang disebut, tidak dapat melindungi perdamaian jalan raya sendiri.

 

Misalnya, jika hubungan diplomatik dengan negara lain menjadi tegang, itu akan menyebabkan masalah ekonomi.

 

Dalam hal ini, orang tidak dapat berhenti melintasi perbatasan nasional, dan ini merupakan situasi yang sulit bagi negara untuk memenuhi semua tuntutan yang diperlukan saat melintasi perbatasan.

 

Karena itulah kebutuhan akan pejuang bebas muncul. Mereka dapat bertindak dengan lebih fleksibel dibandingkan dengan para ksatria. Pada dasarnya, para ksatria tidak bisa melakukan serangan mendadak tanpa perintah raja, tetapi pejuang bebas tidak termasuk dalam kategori itu. Mereka mendengar permintaan warga lain, dan mereka memutuskan untuk bertindak secepat mungkin jika mereka menganggap itu perlu. Ksatria tidak dapat mengambil tindakan tanpa perintah, dan mereka hanya perlu mematuhi perintah negara mereka sendiri; pejuang bebas akan melindungi negara lain selama mereka menganggap itu perlu.

 

Dan White Scale Restaurant ini adalah tempat berkumpul bagi para pejuang bebas itu. Orang-orang yang memiliki permintaan untuk pejuang bebas di kerajaan Rox biasanya datang ke toko ini.

 

Saat ini, hampir semua pejuang bebas yang berkumpul di tempat ini adalah mereka yang datang karena komisi dari kerajaan Rox.

 

Kerajaan Rox telah melakukan operasi pembersihan besar-besaran terhadap iblis-iblis di sekitar kota sejak tiga hari yang lalu demi festival besok. Pekerjaan pembersihan juga berakhir hari ini. Berkat mereka, orang-orang yang tiba di kerajaan Rox tidak perlu takut pada iblis untuk sementara waktu. Pejuang bebas berkumpul di toko ini setelah menyelesaikan pekerjaan mereka.

 

Aku mencari seseorang ketika aku berjalan di dalam toko. Aku dapat dengan mudah menemukan yang aku cari.

 

Bagaimanapun, pria itu besar dengan penampilan luarnya yang benar-benar menyerupai beruang. Kehadirannya menonjol meskipun duduk di bagian dalam toko.

 

Punggungnya menghadap ke arahku. Jadi, aku mendekati pria itu.

 

Usianya baru di bawah tiga puluh; dia memiliki wajah terbakar matahari bersama dengan banyak bekas luka diukir di ototnya yang pasti membedakannya dari orang normal.

 

Mungkin karena dia melihat aku mendekatinya, pria itu berbalik.

 

「Yo ~, bukankah Rember? Kamu suram seperti biasa, ya 」

 

「Dan kau luar biasa seperti biasanya Gallios-senpai! Apakah cedera Kamu dari kemarin sudah baik-baik saja? 」

 

「Ya, kurang lebih. Aku bisa bergerak setelah disembuhkan dengan sihir penyembuhan dari Nimri-sensei 」

 

Gallio menyeringai dari telinga ke telinga.

 

Sepertinya dia tidak bisa menahannya meskipun dia akan mati. Mungkinkah orang yang menjadi pejuang bebas sebenarnya tidak takut mati.

 

Gallios adalah pejuang bebas yang tinggal di kerajaan Rox ini. Dia mantan ksatria dan juga seniorku. Dia hampir mati saat iblis dimusnahkan kemarin.

 

Aku mendekati meja dan duduk di sebelah Gallios.

 

Di sana, aku tiba-tiba memperhatikan bahwa seseorang telah duduk di depan Gallios untuk sementara waktu.

 

Kerangkanya lemah jika dibandingkan dengan Gallios dengan kerangka tubuh yang besar.

 

Aku gagal memperhatikan kehadirannya ketika aku datang karena sosok Gallios yang luar biasa.

 

「Jadi kamu ikut juga, ya. Selamat siang, Kuro-dono 」

 

Aku mengangguk padanya.

 

Dan kemudian, aku melihat ke arah Kuro. Dia adalah pemuda misterius dengan suasana aneh yang tidak pernah aku lihat di lingkungan ini.

 

Dia memiliki wajah yang sangat tampan disertai dengan rambut hitam legam yang akan bercampur dengan baik dengan kegelapan. Gadis-gadis muda itu tidak akan meninggalkannya sendirian selama dia berpakaian dengan baik.

 

Tapi kemudian, tampaknya pemuda ini adalah tipe pendiam.

 

Kebetulan aku ingin menyampaikan rasa terima kasihku kepada Kuro untuk masalah hari ini. Dia telah cocok muncul bersama Gallios.

 

「Selamat siang, Rember-dono」

 

Kuro juga mengangguk sambil menatapku.

 

Kuro tidak sama dengan pejuang bebas di toko ini.

 

Ini tentang masalah ketika aku bertemu dengan Kuro kemarin malam.

 

Aku mendengar dari saudara perempuanku, istri Gallios, bahwa Gallios yang pergi untuk pemusnahan iblis kemarin malam tidak akan kembali.

 

Ada banyak iblis di malam hari. Selain itu, manusia yang tidak bisa melihat di malam hari sama saja sudah mati jika mereka bertemu iblis di luar benteng. Itu sama bahkan untuk seorang prajurit yang terampil.

 

Ketika aku ragu apakah aku harus mencari Gallios atau tidak, Kuro muncul dengan Gallios digendong di bahunya.

 

Tampaknya sekitar tengah hari kemarin, Gallio mengalami cedera pada kakinya dan jatuh dari tebing kecil setelah kalah dalam pertarungan melawan seorang goblin dan seorang orc.

 

Meskipun dia berhasil naik kembali, dia menjadi murung begitu dia tahu bahwa dia tidak bisa menggerakkan kakinya. Di sana, dia bertemu Kuro secara kebetulan yang kebetulan melewati tempat itu.

 

Adikku sangat senang setelah melihat Gallios aman dan sehat.

 

Sama seperti itu, Gallios dibawa oleh Kuro ke Nimuri-sensei yang bisa menggunakan sihir penyembuhan untuk perawatan.

 

Tubuh Kuro adalah tipe ramping. Ini jelas bukan tipe tubuh yang bisa membawa Gallios, pria dengan tubuh raksasa yang mungkin terbesar di kerajaan, di bahunya saat melintasi jalan hutan dengan jalur yang hampir tidak ada. Menurut cerita dari Gallios, mereka tidak bertemu dengan kecelakaan atau tersesat saat berjalan di hutan gelap di malam hari.

 

Menurut Nimuri-sensei, Kuro mungkin bisa menggunakan sihir night vision. Singkatnya, pemuda yang dipanggil Kuro ini mungkin penyihir.

 

Ketika aku memikirkannya dari sudut pandang ini, aku bisa menerima kenyataan bahwa dia bisa berjalan di hutan sambil membawa Gallio dengan tubuh yang jauh lebih besar daripada aku. Mungkin dia menggunakan semacam sihir misterius untuk membawa Gallios.

 

Keberadaan penyihir sangat berharga. Jika Kuro adalah seorang penyihir, aku pasti ingin dia tinggal di kerajaan ini dengan segala cara. Saat ini, satu-satunya yang bisa dianggap sebagai penyihir di kerajaan ini adalah Nimuri-sensei. Meskipun dokter wanita yang menetap di kota ini dua minggu lalu tampaknya dapat menggunakan sedikit sihir, tampaknya kemampuannya tidak cukup untuk disebut sebagai penyihir.

 

Pasangan Gallios adalah orang yang akan merawat Kuro, penyelamat mereka, selama dia tinggal di kerajaan ini.

 

Karena Kuro tidak meributkan tentang kemewahan, cukup mudah untuk merawatnya. Tidak, dari yang bisa kulihat, Kuro lebih suka kesederhanaan. Bahkan sekarang, mereka berdua hanya makan makanan biasa. Berbeda dengan Gallios yang minum bir, Kuro memilih teh herbal. Ketika pasangan Gallios mencoba memberinya minuman keras untuk menunjukkan rasa terima kasihnya karena telah menyelamatkan nyawa Gallios, sepertinya dia tidak ingin meminumnya karena dia masih seorang remaja.

 

Meskipun aku tidak tahu apa yang salah, mungkinkah itu semacam disiplin yang perlu dijaga olehnya?

 

Dia berperilaku seperti para biarawan pertapa.

 

Ketika aku memikirkannya, tidak ada celah bahkan dalam cara dia berjalan, mungkin dia sedang mengejar sesuatu.

 

Siang hari ini, Kuro bersama dengan para pejuang bebas lainnya membasmi iblis. Aku, yang juga berpartisipasi di dalamnya sebagai ksatria kerajaan, menyadari bahwa gaya bertarung Kuro sangat bagus. Tidak pernah terpikir olehku bahwa dia bisa bertarung hanya dengan menggunakan pedang kecil. Bahkan jika, misalnya, dia menggunakan sihir, aku tidak berpikir dia bisa melakukan manuver semacam itu. Dari cara dia membawa dirinya sendiri, mungkin dia belajar seni bela diri dari suatu tempat.

 

Tidak serakah, bisa menggunakan sihir, dan juga ahli pertempuran, bisa dibilang dia adalah orang yang paling cocok untuk tugas saat ini.

 

「Ngomong-ngomong, apa masalah yang membawamu ke sini sekarang, Rember? Kamu saat ini sedang tidak bertugas, kan?」

 

Gallios bertanya tentang bisnisku.

 

Meskipun pemeliharaan ketertiban umum di dalam benteng dikelola oleh tentara istana, jika perlu, beberapa ksatria mungkin akhirnya menjaga istana. Sebenarnya, aku harus berada di istana sekarang.

 

「Sebenarnya, ada sesuatu yang ingin aku tanyakan kepada Kamu, Gallios-senpai …」

 

Jadi, aku memberi tahu dia alasan mengapa aku datang ke sini.

 

「Hou, dari wajahmu, sepertinya itu bukan masalah sepele. Baiklah kalau begitu, aku akan memberitahu semua orang tentang hal itu 」

 

Setelah itu, Kuro berdiri dari kursinya.

 

「Jika ini masalah yang rumit, haruskah aku pergi sekarang?」

 

Kuro bersikap bijaksana dalam mempertimbangkan untuk kita.

 

「Tidak, ini adalah sesuatu yang ingin aku tanyakan kepada Kuro-dono juga ….」

 

“Aku juga? ”

 

「Ya, Kuro-dono」

 

Setelah aku mengatakannya, Kuro duduk di kursinya lagi.

 

Kuro menunjukkan wajah penasaran.

 

Tapi, aku terus berbicara tanpa memikirkannya.

 

「Aku ingin meminta Kamu untuk menjadi pengawal seseorang」

 

“Pengawal?”

 

「Ya, orang-orang tertentu itu tiba-tiba memutuskan untuk datang ke kerajaan ini. Dan aku menerima perintah dari Yang Mulia untuk menjadi pengawal mereka, tetapi aku merasa cemas untuk melakukannya sendiri. Itu sebabnya aku ingin meminjam kekuatan senpai 」

 

「Orang-orang tertentu? Seseorang seperti bangsawan dari kerajaan yang berbeda?」

 

Aku menggelengkan kepala untuk menyangkal setelah mendengar apa yang dikatakan Gallios. Ketika aku memikirkan orang-orang yang akan datang di masa depan, mereka lebih dari sekadar keluarga kerajaan.

 

「Tidak, mereka tidak, tetapi sebanding dengan itu」

 

“Huhm. Lalu siapa? ”

 

Gallios bertanya dengan suara bingung.

 

「Sejujurnya, orang yang akan datang besok adalah pahlawan, Reiji-sama, dan istri-istrinya … Eh, ada apa, Kuro-dono!?」

 

Tiba-tiba, Kuro mengeluarkan teh di mulutnya.

 

Teh yang menyembur itu disemprotkan tepat ke wajah Gallios.

 

「Aku … aku minta maaf Gallios-dono ….」

 

Kuro meminta maaf kepada Gallios.

 

「Tidak, tidak apa-apa, tapi … Ada apa, Kuro-dono」

 

Gallios dan aku terkejut melihat perilaku Kuro. Keadaan Kuro saat ini tidak normal.

 

「Bukan apa-apa, aku hanya tersedak … Maafkan aku … Silakan lanjutkan ceritanya」

 

Kuro meminta maaf sambil batuk ringan.

 

「Ya, kembali ke cerita, mengapa pahlawan datang ke tempat ini? Apakah dia akan melihat-lihat festival yang dimulai besok? 」

 

Gallios mengajukan pertanyaan itu sambil menyeka wajahnya dengan kain.

 

「Sepertinya itu alasannya, tapi … Gallios-senpai. Kamu tahu tentang cedera pahlawan Reiji-sama, kan? 」

 

「Ya, dia dikalahkan oleh seorang ksatria kegelapan yang sangat kuat. Aku pikir tidak ada seorang pun selain dewa yang bisa melukai pahlawan itu, tetapi dunia ini luas, ya 」

 

「Aku juga berpikir begitu. Setelah itu, Reiji-sama akan datang untuk mandi di sumber air panas di kerajaan Rox ini untuk menyembuhkan luka yang disebabkan oleh ksatria kegelapan 」

 

Ini kerajaan Rox terkenal dengan sumber air panasnya. Sumber utama pendapatan kerajaan ini adalah sumber air panas itu.

 

「Jadi, aku meminta Kamu berdua untuk menjadi pengawal pahlawan」

 

Aku melihat ekspresi mereka.

 

Gallios dan Kuro memiliki ekspresi yang rumit.

 

「Uhm, Rember-dono. Mengapa kita perlu melindungi mereka? Rei … maksudku pahlawan-sama sudah sangat kuat 」

 

Sepertinya Kuro juga tahu masalah tentang pahlawan-sama, jadi wajar baginya untuk menyadari betapa kuatnya pahlawan itu. Pertama, menemukan seseorang yang tidak tahu tentang pahlawan adalah tugas yang sulit.

 

「Tentu saja, pertanyaanmu adalah alami … Kecuali dewa-dewa itu, satu-satunya yang dapat membahayakan pahlawan-sama mungkin adalah ksatria kegelapan, kan?」

 

“Lalu mengapa? ”

 

「Bahkan, kamu hanya akan menjadi pengawal saja; pekerjaan Kamu yang sebenarnya adalah menjauhkan orang-orang itu dengan pikiran aneh terhadap istri sang pahlawan, Kamu tahu … 」

 

Semua wanita di sisi pahlawan Reiji adalah wanita cantik. Dengan demikian, seseorang dengan pikiran aneh mungkin akan muncul lagi.

 

Ada gangguan besar ketika seorang pria yang mencoba melakukan sesuatu yang aneh muncul selama kunjungan pahlawan sebelumnya.

 

「Aku tidak bisa membiarkan mereka mengecewakan pahlawan-sama. Aku tidak bisa membiarkan benteng menjadi hancur lebih jauh, Kamu tahu … 」

 

Aku menyampaikan niatku yang sebenarnya.

 

“Aku mengerti”

 

「Tidak, entah bagaimana, aku bisa mengerti alasanmu …」

 

Gallios mengangguk. Sepertinya Kuro juga menebak sesuatu.

 

Sisi barat benteng kerajaan Rox saat ini dalam keadaan setengah hancur.

 

Penyebabnya adalah sihir ofensif yang sangat kuat.

 

Pertama, ini adalah kedua kalinya party pahlawan datang ke kerajaan ini.

 

Karena ada orang bodoh yang mencoba mengacaukan gadis-gadis itu ketika mereka datang ke kerajaan ini sebelumnya, gadis yang marah menghancurkan benteng dengan sihir.

 

Aku kebetulan mendengar bahwa party pahlawan juga menyebabkan insiden serupa di ibukota Republik Suci Lenaria. Tampaknya kuil Rena selalu menugaskan konvoi setiap kali party pahlawan berjalan-jalan di kota.

 

Itu sebabnya, untuk mencegah kecelakaan serupa seperti terakhir kali, kerajaan kita juga memutuskan untuk menugaskan konvoi ke party pahlawan. Yang bertanggung jawab atas itu adalah aku.

 

Sebuah negara besar seperti Republik Suci Lenaria dapat menetapkan sejumlah penjaga, tetapi jumlah ksatria kerajaan Rox kita tidak lebih dari 20. Ketika mempertimbangkan tentang perlunya pemeliharaan ketertiban umum untuk festival yang akan dimulai besok dan pertahanan jalan raya yang biasa, jumlah itu tidak bisa dihindari. Ini tidak akan buruk jika orang normal direkrut untuk bekerja di sekitar area itu, tetapi mereka tidak cukup terampil. Jadi, kita harus merekrut sebanyak mungkin individu yang terampil.

Karena itu, kita memutuskan untuk merekrut pejuang bebas yang terampil sebagai konvoi mereka.

 

Kriteria untuk seleksi adalah seseorang yang tidak akan menimbulkan perasaan tidak menyenangkan bahkan ketika melihat wanita pahlawan dan tidak memusuhi pahlawan.

 

Gallios adalah seseorang yang bisa kupercayai setelah bertahun-tahun bergaul, dan kalaupun aku hanya mengenal Kuro sebentar, dia ahli; selain itu, dia tenang, dan aku tidak bisa melihatnya sebagai seseorang yang memusuhi pahlawan. Poin yang paling penting adalah bahwa aku tidak dapat melihatnya sebagai seseorang yang akan menimbulkan perasaan tidak menyenangkan dengan penampilannya yang tidak berbahaya.

 

Itu sebabnya aku ingin menggunakan bantuan mereka apa pun yang terjadi.

 

“Karena itu, tolong. Maukah Kamu membantu aku dengan pekerjaan ini??”

 

Aku tunduk pada mereka.

 

「Aku sedang tidak ingin melakukannya ….」

 

Gallios mengatakannya sambil melanjutkan.

 

「Pertama-tama, aku tidak berpikir aku cocok untuk pekerjaan itu jika pihak lain adalah bangsawan」

 

Gallios memiliki sikap yang sama terhadap siapa pun. Dia berbicara dengan nada yang sama terlepas dari apakah itu ke arahku atau bangsawan dari negara lain. Meskipun raja Rox tidak keberatan dengan sikapnya, itu mungkin dianggap tindakan kasar terhadap negara lain.

 

Jika kita beruntung, kita mungkin membuat marah pahlawan.

 

「Tidak, tidak perlu khawatir tentang hal-hal seperti itu karena yang menemani mereka adalah Almi … Sang putri. Kita akan mengawal mereka dari tempat rahasia sehingga tidak ada orang yang mencurigakan akan mendekati mereka 」

 

Aku memberi tahu dia tentang rencanaku.

 

「Putri, apakah Kamu berbicara tentang Almina?」

 

Aku mengangguk pada pertanyaan dari Gallios. Almina, yang akan berusia 17 tahun pada tahun ini, adalah putri bungsu dari kerajaan Rox.

 

Mendengar bahwa pahlawan itu lembut terhadap gadis-gadis dan karena itu tidak akan menimbulkan perasaan tidak menyenangkan kepada para wanita pahlawan jika seorang wanita menemani mereka, menambah sikapnya yang sempurna, diputuskan bahwa sang putri akan menemani sang pahlawan.

 

「Begitu ya, calon suami dan istri akan menemani sang pahlawan, ya」

 

Gallios berkata dengan senyum lebar di wajahnya.

 

「Tolong jangan menggodaku dengan itu, senpai」

 

Itu fakta bahwa putri Almina adalah teman masa kecilku dan juga tunanganku.

 

「Ini hal yang baik untukmu dan puteri Almina. Aku akan mengulurkan tangan jika bukan karena menemani pahlawan 」

 

Gallios tertawa dengan “GAHAHA”. Lalu, dia melirik Kuro.

 

「Bagaimana denganmu, Kuro?」

 

Sejujurnya, Kuro sepertinya tidak mau melakukan pekerjaan ini.

 

Tapi, Kuro, yang bisa menggunakan sihir, akan menjadi sangat membantu dalam kasus ini.

 

「Tolong bantu aku dengan pekerjaan ini, Kuro-dono!!」

 

Aku membungkuk ke arah Kuro.

 

「Yah, aku pikir tidak apa-apa asalkan tidak secara langsung menemani pahlawan …」

 

Kuro dengan enggan menerima permintaanku.

 

Jadi, aku mendapatkan kerja sama mereka.

 

Dan masalah tentang pahlawan juga diselesaikan untuk saat ini.

 

Entah bagaimana, aku memiliki firasat buruk tentang kunjungan pahlawan yang mendadak ini.

 

 

 

◆ Dark Knight Kuroki.

 

Aku pikir itu sangat aneh.

 

Aku tidak pernah berpikir bahwa aku, yang dipanggil untuk mengalahkan sang pahlawan, suatu hari akan menjadi pengawalnya.

 

Aku menerima permintaan Rember karena tampaknya itu masalah penting baginya dan karena aku menganggapnya sebagai salah satu temanku di luar Nargol.

 

Dari cerita Rember, tidak seperti aku akan bertemu mereka secara langsung, jadi aku pikir tidak apa-apa karena hanya melibatkan pengawalan mereka dari tempat yang relatif terisolasi.

 

Adapun mengapa aku datang ke sekitar kerajaan Rox, itu untuk mengumpulkan bahan untuk membuat seorang dewi.

 

Aku mengingat kembali percakapanku dengan Modes sebelum aku datang ke tempat ini.

 

「Aku butuh tanduk naga. Selain itu, kita tidak bisa membuat dewi kecuali tanduknya berasal dari raja naga 」

 

Modes mengatakan kepada aku bahwa ketika aku meminta kompensasiku.

 

Tentunya, itu tidak seperti aku akan menerima kompensasiku dalam sekejap.

 

Tapi, sepertinya bahan khusus diperlukan untuk membuat dewi, dan sepertinya kita tidak bisa membuat dewi kecuali kita menggunakan ramuan itu.

 

Aku diberitahu bahwa seekor naga, dipuji sebagai raja naga perak yang kudus, hidup di sekitaran kerajaan Rox ini, dan kita pasti dapat membuat dewi dengan menggunakan tanduk raja naga itu. Ngomong-ngomong, nampaknya Mona dibuat dengan menggunakan tanduk raja naga yang dipuji sebagai raja naga iblis hitam berkilau. Mungkin itulah alasan rambut indah hitam Mona yang berbeda dari Rena.

 

Namun demikian, masalah mendapatkan tanduk raja naga adalah subjek yang sangat sulit, kan?

 

Ketika aku meneliti tentang itu, naga-naga itu dipuji karena raja naga dianggap sangat kuat. Aku tidak berpikir bahwa mendapatkan tanduk naga akan mudah bagi aku.

 

Seolah-olah aku benar-benar menjadi pesuruh untuk Modes.

 

Atau yang lain, itu mungkin karena dia menilai itu akan menjadi hal yang mudah bagi aku yang kuat.

 

Selain itu, aku tidak ingin melukai naga hanya karena keinginanku sendiri.

 

Itu akan membuat aku ingat Glorious.

 

Jadi, aku menunggangi Glorious sampai ke kerajaan Rox. Meskipun aku mendengar bahwa orang-orang tanpa izin akan dikejar-kejar oleh para ksatria suci Elios, para ksatria suci itu sudah dimusnahkan olehku.

 

Sejujurnya, aku merenungkan tindakanku yang berlebihan. Malam itu, aku kehilangan kesabaran, jadi aku menghancurkan semua orang yang datang ke arahku tanpa banyak memikirkannya. Sebelum aku perhatikan, sepertinya aku telah memusnahkan para ksatria suci. Ketika mendengar tentang penghancuran mereka, aku masih bertanya-tanya seberapa besar kerusakan yang aku timbulkan kepada mereka. Aku tidak dapat mengkonfirmasi itu sekarang.

 

Yah, karena tidak ada ksatria suci, itu artinya aku bisa menunggang Glorious.

 

Dibandingkan dengan Nargol, sebagian besar bentangan langit dunia ini indah dengan langit biru yang sangat jernih seperti yang ada di duniaku.

 

Dalam hal itu, menunggang di belakang naga sambil terbang di bawah langit biru adalah ekspresi yang sangat indah.

 

Meskipun aku bisa terbang dengan sihir terbang, terbang di belakang naga terasa jauh lebih baik.

 

Aku pasti tidak akan bisa memaafkan siapa pun yang ingin mengambil tanduk Glorious, karena dia membuat aku merasakan keajaiban terbang di bawah langit.

 

Itu sebabnya aku tidak bisa merasa senang dengan masalah membunuh raja naga yang mirip dengan Glorious.

 

Selain itu, alasan mengapa aku datang ke tempat ini adalah karena aku tidak ada hubungannya.

 

Aku pikir lebih baik melakukan sesuatu daripada tidak sama sekali; karena itu, aku melakukan perjalanan yang mulia sampai di sini. Ngomong-ngomong, Nut tidak bersamaku sekarang.

 

Aku pertama kali tiba di menara tertentu di hutan, karena aku tidak bisa memasuki kota dengan Glorious di belakangnya.

 

Tampaknya itu adalah menara yang ditinggalkan tanpa kehidupan. Lubang di atas menara adalah tempat yang paling cocok untuk menyembunyikan Glorious.

 

Aku datang untuk melihat situasi beberapa waktu yang lalu, tetapi tampaknya Glorious menyukai tempat itu.

 

Menurut Ruugas, tampaknya naga akan makan ketika saatnya untuk makan dan tidak makan apa-apa saat ini bukan waktunya. Tampaknya Glorious saat ini tidak dalam Mode makan.

 

Aku membenamkan diri ke bahuku sambil memikirkan hal-hal itu.

 

Saat ini, aku berada di dalam sumber air panas publik di kerajaan Rox.

 

Para tamu lain juga mandi bersamaku.

 

Meskipun aku masih enggan tentang masalah mendapatkan tanduk, aku sangat berterima kasih atas keberadaan sumber air panas ini. Aku pikir bermanfaat untuk datang ke tempat ini hanya untuk ini saja.

 

Mata air panas yang didirikan oleh kerajaan Rox tidak dibangun dengan cara yang rumit; itu hanya berisi mandi batu.

 

Ada busa cair yang dibuat dari minyak tanaman tertentu, dan mereka bahkan memiliki kamar seperti sauna – lengkap dengan peralatannya. Saat membenamkan diri di sumber air panas, aku ingat tentang Jepang.

 

Bahkan belum satu bulan berlalu sejak itu, tapi aku sudah merasa rindu rumah.

 

Aku ingin tahu apakah semua orang baik-baik saja?

 

Bisakah kita kembali dengan aman?

 

Kepalaku dipenuhi dengan apa pun kecuali pikiran seperti itu. Sepertinya aku sudah terlalu lama berendam di sumber air panas.

 

「Ooi Kuro, sudah naik?」

 

Gallio bertanya kepada aku tentang tindakanku.

 

Aku melihat Galios. Dia pria yang berbulu. Ada bekas luka di seluruh tubuhnya, dan bekas luka itu adalah bukti dari cara hidupnya.

 

Aku bertemu Gallios kemarin malam.

 

Aku menemukan Gallios dengan kaki yang terluka ketika aku berkeliaran di hutan untuk makanan.

 

Sayangnya, mantra penyembuhan yang bisa aku gunakan adalah jenis penyembuhan yang bisa digunakan pada siapa pun kecuali aku. Itu sebabnya aku tidak bisa menyembuhkan Gallio. Jadi, aku membawa Gallio di punggungku sampai ke kerajaan Rox.

 

Namun demikian, ternyata Gallios adalah sosok yang cukup terkenal bahkan di kerajaan Rox. Bahkan penjaga gerbang benteng membiarkan aku lewat ketika mereka melihat Gallios di punggungku. Sulit dipercaya bahwa mereka terus menolak aku di pintu sampai sekarang.

 

Sebenarnya, ini adalah pertama kalinya aku memasuki benteng dari gerbang depan.

 

Namun, kerajaan Rox memberikan lebih banyak kebebasan bagi orang untuk masuk dan keluar selama mereka tidak akan melakukan kejahatan.

 

Tampaknya ada cara berbeda untuk memasuki setiap negara: ada negara yang akan memungkinkan Kamu untuk masuk selama Kamu membayar uang, ada juga negara yang tidak akan mengizinkan Kamu untuk masuk jika Kamu bukan warga negara atau warga negara sekutu mereka.

 

Dan berbicara tentang uang, berbeda dari perjalanan terakhirku, aku membawa uang untuk menggunakannya dalam masyarakat manusia.

 

Dengan demikian, masalah uang yang hadir selama kunjungan ke Republik Suci Lenaria diselesaikan dengan sekejap.

 

Itu bukan karena aku mengerti metode untuk menukar permata yang tersedia dengan uang.

 

Ini bagus asalkan aku dapat menghasilkan uang – yang disebut percetakan uang logam pribadi.

 

Sederhananya, peredaran uang di sekitar daerah ini menggunakan mata uang yang dikeluarkan oleh Republik Suci Lenaria.

 

Tapi, itu tidak seperti republik suci Lenaria adalah satu-satunya yang memiliki hak untuk menerbitkan mata uang. Setiap negara memiliki hak untuk memproduksi mata uang, sehingga tidak terlalu sulit untuk menghasilkan uang secara pribadi. Masalahnya adalah apakah yang aku buat bisa lulus inspeksi atau tidak.

 

Ada logam yang menyerupai tembaga, perak, dan emas bahkan di dunia ini; diameter koin sekitar 2 ~ 3 cm, apakah itu koin tembaga, koin perak, atau koin emas.

 

Ada kemungkinan besar bahwa uangku yang dicetak sendiri dapat lulus sebagai koin emas normal selama aku menggunakan koin emas yang dikeluarkan oleh Republik Suci Lenaria sebagai standar.

 

Singkatnya, untuk menghasilkan uang sendiri, aku hanya perlu memperoleh logam seperti tembaga, perak, dan emas sebanyak yang aku inginkan.

 

Tentu, ada juga orang-orang yang membuat mata uang berkualitas buruk seperti koin yen yang dibuat dengan mencampur logam di antara mereka.

 

Nargol tidak mengumpulkan emas atau perak dan hanya menambang sedikit tembaga. Dari sana, aku memproduksi koin tembaga secara massal berdasarkan sampel koin yang aku dapatkan dari Republik Suci Lenaria. Bahkan jika itu buatan sendiri, aku pikir mereka keluar dengan cukup baik.

 

Ketika aku menunjukkan koin tembaga ini di tempat Gallios, tampaknya itu dapat digunakan secara normal di kerajaan Rox.

 

Pertama, sepertinya akan lebih baik bahkan jika aku tidak mencetak koin ini untuk digunakan di kerajaan Rox.

 

Ini karena Gallios akan mengurus hidupku selama aku tetap di kerajaan Rox untuk mengungkapkan rasa terima kasihnya karena telah menyelamatkan hidupnya.

 

Hari ini, dia membawaku ke tempat pemandian air panas ini. Secara alami, ia membayar biaya masuk juga.

 

Aku pikir dia tidak perlu sampai sejauh itu. Aku merasa sedikit menyesal dalam hal itu.

 

「Ya, akankah kita pergi sekarang?」

 

Aku berdiri setelah mendengar kata-kata Gallios.

 

Garis pandang Gallios menatap tubuh bagian bawahku.

 

「Untuk berpikir bahwa Kamu memiliki benda jahat yang tidak cocok untuk wajah bayi Kamu. Dan itu sudah mengerikan bahkan dalam kondisi normal ya 」

 

Gallios menggodaku.

 

「D-Di mana Kamu melihat !! 」

 

Aku menutupi adik kecilku.

 

Aku banyak digoda dengan cara yang sama di duniaku. Bahkan, memiliki adik kecil yang jahat tidak selalu merupakan hal yang baik. Sebaliknya, aku telah menderita kesulitan parah karenanya.

 

「Oi oi, tidak perlu malu tentang hal itu. Jika sesuai ukuran Kamu, apa pun wanita yang Kamu hadapi, Kamu dapat memuaskan mereka. Jadi, berapa banyak wanita yang menangis karena monster kecilmu? 」

 

Senyum lebar Gallios tetap terpampang di wajahnya.

 

「Tidak, aku … belum pernah keluar dengan seorang wanita sebelumnya」

 

Aku berkata dengan suara sedih.

 

Tidak peduli seberapa besar ukurannya, tidak ada gunanya jika aku tidak memiliki siapa pun untuk menggunakannya. Jadi, tidak peduli seberapa besar itu, itu hanya sampah yang tidak berguna.

 

「Tidak peduli seberapa besar ukuran Kamu, jika Kamu tidak memiliki siapa pun untuk menggunakannya …. (menangis)」

 

Aku ingin menangis.

 

Sejujurnya, bukan karena aku tidak pernah dekat dengan seorang wanita. Kenalan wanitaku hampir 0.

 

Shirone, yang paling dekat denganku, adalah salah satu wanita Reiji. Sepertinya waktu bagiku untuk menggunakannya tidak akan datang dalam waktu dekat karena aku bahkan tidak bisa berbicara dengan seorang wanita.

 

Meskipun anuku sering menggodaku dengan 「Isterimu akan memiliki masa depan yang sulit, ya」, aku menangis sekarang karena masa depan itu tidak mungkin lagi.

 

「Tidak … Maaf karena mengeluarkan topik yang menyakitkan itu. Terlebih lagi, sepertinya aku membuatmu mengingat masa lalu yang menyakitkan. Itu benar, izinkan aku membawa Kamu ke toko semacam itu di waktu berikutnya 」

 

Kata-kata Gallios meredakan hatiku yang menyakitkan.

 

「EH !! BISA kah?! Peneroa-san tidak akan marah padamu?」

 

Peneroa adalah istri Gallios. Ya, apakah dia tahu bahwa suaminya sering pergi ke toko seperti itu?

 

「Ups, yang itu jelek. Tolong anggap saja pembicaraan ini tidak pernah terjadi 」

 

Cih. Sepertinya aku mengatakan beberapa hal yang tidak perlu.

 

Setelah itu, Gallios dan aku meninggalkan sumber air panas sambil melucu.

 

Kita mengeringkan tubuh kita dengan handuk di ruang ganti, mengenakan pakaian kita, dan kemudian meninggalkan sumber air panas.

 

Aku tinggal di rumah yang agak jauh dari Gallios sejak kemarin.

 

Karena ini adalah kontak pertamaku dengan masyarakat manusia sejak aku datang ke dunia ini, aku merasa ingin tinggal di kota ini lebih lama dan menunda masalah pembulatan masalah tanduk raja naga.

 

Setelah tiba di rumah Gallios, istrinya keluar untuk menyambut kita. Beberapa waktu yang lalu, aku mendengar fakta bahwa dia adalah kakak perempuan Rember.

 

「Kita kembali, Peneroa」

 

「Kita di rumah, Peneroa-san」

 

Istri Gallios, Peneroa adalah wanita yang lembut dan penuh perhatian dan orang yang memberi Kamu perasaan kesederhanaan.

 

Namun, menurut Gallios, tampaknya dia berubah menjadi wanita yang menakutkan ketika marah; Aku hanya tidak bisa membayangkan wanita ini marah.

 

「Selamat datang kembali sayang. Adikku akan datang, kau tahu 」

 

「Apa? Rember? Ada apa?」

 

Gallios memiringkan kepalanya.

 

Aku juga merasa itu aneh. Kita bertemu dengannya di bar tadi. Apakah sesuatu terjadi baginya untuk segera bertemu Gallios?

 

Ketika kita memasuki rumah, kita melihat Rember di ruang tamu.

 

「Aku sudah menunggumu, senpai dan Kuro-dono」

 

Sepertinya Rember sudah menunggu kita.

 

「Ada apa, Rember? Apakah ada semacam situasi? 」

 

Gallios bertanya pada Rember tentang situasinya.

 

「Sebenarnya, masalah baru saja terjadi. Jadi, aku ingin meminjam kekuatan Kuro-dono 」

 

Rember mengatakan ini sambil menatapku.

 

“Kekuatanku?”

 

「Yang benar adalah, pemberitahuan penting baru saja datang dari penjaga istana yang ditempatkan di benteng. Tampaknya kawanan hal-hal seperti iblis muncul di luar benteng 」

 

「APA!? DEMONS? ITU ANEH. APAKAH KAMU YAKIN? 」

 

Gallios telah menyapu iblis di wilayah ini dengan mengumpulkan pejuang bebas tiga hari yang lalu. Aku juga telah meminjamkan tanganku kepada mereka, jadi seharusnya tidak ada iblis di sekitar kerajaan Rox. Terlalu dini bagi iblis dari tempat yang jauh untuk mencapai di sini.

 

Bahkan aku meragukan keputusan penjaga istana di benteng. Karena mata manusia tidak bisa melihat di malam hari, mereka mungkin mengira itu untuk sesuatu yang lain.

 

「Aku juga setuju dengan Kamu, tapi … Menurut penjaga istana, ketika mereka menerangi kawanan itu dengan peralatan penerangan, mereka memutuskan bahwa itu kemungkinan besar goblin atau orc」

 

Ada peralatan pencahayaan untuk menerangi jarak jauh dengan memanfaatkan cermin di benteng. Mungkin mereka menggunakan itu.

 

Tapi, aku mendengar bahwa pemukiman orc dan sarang goblin di daerah ini sudah tersapu. Apakah itu benar?

 

「Berapa banyak dari mereka? Apakah mereka terluka? Berapa banyak dari mereka yang selamat dari penyisiran? Anak-anak pistol itu, meskipun festival akan dimulai mulai besok …. 」

 

Gallios memukul bibirnya.

 

Aku mendengar sore ini tentang ceritanya. Ada acara pembersihan iblis di wilayah kerajaan Rox untuk memastikan keamanan wisatawan yang datang ke kota. Tapi, tampaknya beberapa dari mereka menyelinap keluar dari tempat terbuka itu.

 

「Tampaknya bayangan mereka masih di dekat benteng. Kita beruntung karena mereka tidak cukup kuat untuk mendaki benteng. Tapi kemudian, menurut penjaga istana, cara para goblin dan orc itu bergerak tampaknya aneh 」

 

「Gerakannya aneh?」

 

「Ya, jadi aku berpikir untuk melihat lebih dekat karena aku merasa tidak nyaman tentang hal itu. Itu sebabnya aku ingin meminjam kekuatan Kuro-dono untuk menggunakan keterampilan Night Vision-nya, (Dark Vision) 」

 

“Aku mengerti”

 

Gallios mengangguk mendengarkan penjelasan Rember.

 

「Apa pendapatmu tentang hal itu, Kuro? Aku akan pergi jika kamu memutuskan untuk pergi」

 

Rember dan Gallio menatapku.

 

「Ya, kedengarannya bagus, ayo pergi!」

 

Aku menerima permintaan itu.

 

Aku berhutang budi pada pasangan ini. Karena Rember adalah adik ipar Gallios, aku harus membantunya membalas budi.

 

Jadi, kami menuju ke benteng.

 

 

 

◆ Dark Knight Kuroki.

 

Kami telah memasuki hutan.

 

Malam di hutan gelap sampai-sampai kecuali aku, tidak ada yang bisa melihat satu inci di depan mereka tanpa pencahayaan, jadi semua orang kecuali aku menggunakan sihir atau lentera sihir.

 

Meninggalkan benteng di malam hari itu berbahaya. Tetapi karena kami dekat dengan benteng, kami bisa segera mengungsi jika terjadi sesuatu yang tidak diinginkan.

 

Ada empat orang lain bersama kami selain Rember, Gallios, dan aku.

 

Gallios menyerukan agar pejuang bebas segera bergerak.

 

「Seperti yang diharapkan dari malam itu, itu menakutkan ….」

 

Anggota lain dari party kami, pejuang bebas Steros bergumam begitu. Dia bukan penduduk asli kerajaan Rox. Meskipun dia agak sombong, dia mendukungnya dengan keahliannya.

 

「Ya ampun, kita benar-benar tidak bisa melihat apa pun dengan lentera dan bola cahaya kecil ini」

 

Pejuang bebas lain bernama Pox mengeluh demikian. Dia juga penduduk asli kota lain seperti Steros.

 

Berbeda dengan Steros di paruh pertama usia 20-an, Pox tampaknya lebih seperti prajurit veteran daripada Gallios.

 

「Maaf, ini adalah batas sihirku ….」

 

Nimri meminta maaf atas ketidakmampuannya.

 

Dia adalah penyihir yang tinggal di kerajaan Rox. Dialah yang menyembuhkan Gallio kemarin. Tampaknya dia awalnya seorang anak yang ditinggalkan di depan gerbang benteng kerajaan Rox. Dia adalah anak yang hilang dari Elf. Ras elf tidak terdiri dari perempuan, dan mereka menghasilkan anak dengan perkawinan silang dengan ras lain. Jika seorang gadis lahir, dia akan menjadi Elf dan jika anak laki-laki lahir, dia akan menjadi ras yang sama seperti ayahnya. Mereka adalah ras yang sulit hidup bersama dengan ras lain karena berbagai alasan. Bocah itu akan ditinggalkan di permukiman terdekat dengan ras yang sama dengan ayahnya, meskipun Elf itu mungkin tidak mau meninggalkan mereka.

 

Faktanya, anak-anak yang lahir dari elf memiliki kekuatan magis yang tinggi sampai-sampai bahkan ras yang kurang memiliki kekuatan magis dapat menggunakan sihir tingkat tinggi. Orang-orang seperti itu sangat berharga bagi manusia, jadi anak-anak itu dibesarkan dengan hati-hati untuk kepentingan negara ini. Anak-anak seperti itu biasanya adalah penyihir masa depan. Tampaknya menjadi alasan utama mengapa ada begitu banyak penyihir pria di masyarakat manusia,

 

Nimri dibesarkan oleh negara ini dan belajar sihir dari penyihir istana yang meninggal sepuluh tahun yang lalu.

 

Penampilan Nimri seperti seorang pria berusia empat puluhan saat dia sudah lebih dari delapan puluh tahun. Aku percaya bahwa itu karena darah elf dalam dirinya.

 

“Maafkan aku. Aku tidak bermaksud seperti itu …. “

 

Pox meminta maaf kepada Nimri. Pada dasarnya, Pox adalah orang yang baik, tetapi ia tidak peka.

 

Nimri hanya tersenyum padanya sambil menunjukkan ekspresi tidak peduli dengan komentar seperti itu. Aku bertemu dan berbicara dengan Nimri kemarin; dia sepertinya orang yang baik hati.

 

「Stor, sudahkah Kamu menemukan sesuatu?」

 

Gallios mempertanyakan Stor, seorang ranger.

 

「Tidak, hutan di malam hari terlalu berat bagiku. Lebih baik jika kamu meminta anak itu di sana 」

 

Yang dia sebut “pemuda itu” adalah aku. Aku satu-satunya yang bisa menggunakan penglihatan malam di antara yang ada di tempat ini. Bahkan penyihir Nimri tidak bisa menggunakannya. Ini adalah masalah kompatibilitas daripada rendahnya kemampuan penyihir. Misalnya, aku bisa menggunakan night vision, tetapi aku tidak bisa menggunakan sihir pencahayaan seperti Nimri.

 

Oleh karena itu, inilah aku, berdiri di garis depan karena aku dapat menggunakan penglihatan malam.

 

「Bagaimana situasinya, Kuro-dono?」

 

Rember bertanya padaku.

 

「Kita dikelilingi」

 

「APA !!?」

 

Aku bisa mendengar suara terkejut ketika aku mengatakan yang sebenarnya.

 

Beberapa bayangan datang mengelilingi kita di tempat-tempat yang agak terpisah dalam kegelapan malam.

 

「APA YANG KAMU KATAKAN !! Yang mana yang kita hadapi, goblin atau orc?」

 

Gallios bertanya dengan suara bingung.

 

Semua orang menggambar senjata masing-masing.

 

「Kita menghadapi keduanya, tapi ….」

 

Semua orang memiringkan kepalanya untuk mendengar jawaban samar-samarku.

 

「Ada goblin dan orc? Apa artinya itu?」

 

Gallios mempertanyakan balasanku.

 

「Ada goblin dan orc. Namun … Mereka sepertinya adalah zombie 」

 

Mataku dapat dengan jelas melihat hal-hal yang tidak bisa dilihat anggota lainnya.

 

Aku tidak bisa merasakan kekuatan hidup apa pun dari para goblin dan para Orc yang mendekati kami dari jarak terdekat.

 

Mereka semua memiliki beberapa luka di tubuh mereka. Beberapa dari mereka bahkan memiliki panah yang mencuat keluar dari tubuh mereka.

 

Aku diajari oleh Ruugas bahwa mereka disebut mayat bergerak (Zombi).

 

Zombie / mayat hidup membenci makhluk hidup dan akan bergerak ke arah tanda kehidupan.

 

Mungkin mereka mendekati kita karena mereka memperhatikan kehadiran kita.

 

Anggota lain kecuali aku membuat keributan setelah mendengar kata-kataku. Mereka berdiskusi satu sama lain.

 

“Mereka mendekati dengan jumlah yang lebih besar dari kita. Mungkin iblis-iblis yang disapu oleh kita di sore hari berubah menjadi zombie”

 

Alasan mengapa aku berpikir begitu adalah karena aku melihat seorang orc yang aku temui di sore hari di antara mereka.

 

Aku berpartisipasi dalam pemusnahan iblis di hutan pada sore hari karena undangan dari Gallios.

 

Aku yakin orc adalah yang aku kalahkan sore ini. Seharusnya aku mengakhiri hidupnya.

 

Sekarang, aku melihat orc itu sebagai zombie. Itu masih memakai baju besi dan pedang compang-camping yang digunakan saat masih hidup. Mungkin itu memanfaatkan hal-hal yang akan digunakan oleh manusia.

 

Bahkan siang ini, aku merasa mereka benar-benar berbeda dari para orc dan goblin yang tinggal di Nargol.

 

Penampilan mereka sama, tetapi para prajurit Orc dari Nargol mengenakan persenjataan bersatu yang indah; Selain itu, mereka juga santun.

 

Sebaliknya, orc yang aku temui sore ini seperti ras biadab. Mereka kasar dan kasar – sama sekali bukan jenis ras yang dapat Kamu ajak berkomunikasi sama sekali.

 

Bahkan, aku, yang dipanggil oleh raja iblis, harus berdiri di sisi iblis. Namun, dari penampilan mereka, aku ingin berdiri di sisi manusia.

 

Terlebih lagi, para Orc yang kulihat siang ini dengan mudah menganggapku sebagai musuh mereka ketika mereka melihatku. Mereka jelas melihatku seolah-olah sedang melihat makanan lezat di piring; beberapa di antara mereka bahkan melihat aku dengan emosi yang sama sekali berbeda dari keinginan untuk makan. Menjadi sekutu dengan orang-orang itu tidak mungkin.

 

Selain itu, iblis di luar Nargol tidak melayani Modes; Selain itu, mereka juga dianggap telah mengkhianatinya.

 

Bayangan mendekati kita dengan kecepatan tinggi. Pohon-pohon di hutan, yang meremehkan keberadaan dalam keadaan normal, menjadi hambatan besar bagi mereka ketika mereka berubah menjadi zombie; sepertinya mereka berjuang untuk mencapai lokasi kami.

 

Salah satu dari mereka tiba di tempat kami.

 

Aku menarik pedang pendekku dan membunuh yang mendekati kami.

 

Alasan mengapa aku menggunakan pedang pendek adalah karena aku tidak mampu menunjukkan pedang iblisku kepada mereka.

 

Pedang pendek ini adalah sesuatu yang aku peroleh dari Nargol. Berbeda dari pedang iblis, itu semacam pengganti. Aku membawa pedang lain karena sangat sulit untuk berurusan dengan setiap masalah sepele dengan pedang iblisku.

 

Bayangan itu berjuang saat jatuh ke belakang.

 

Mata semua orang fokus pada bayangan yang runtuh.

 

Itu menjadi sosok orc tanpa anggota badan dan kepala. Namun, meskipun kehilangan kepalanya, anggota tubuhnya masih berjuang.

 

「Yup, ini zombie …」

 

Gallios mengkonfirmasi hal itu sambil waspada terhadap sekitarnya.

 

「Kenapa … mereka menjadi zombie … Jangan bilang itu Striges」

 

Rember menggumamkan kata-kata itu dengan wajah heran.

 

「Jika ada zombie di sekitar, akan ada juga yang menciptakannya」

 

Beberapa dari kami menganggukkan kepala ketika mendengar tebakan Nimri.

 

Aku belajar tentang zombie dari Ruugas bahwa mayat hidup seperti zombie bukanlah sesuatu yang ada di alam. Soal itu lahir karena Sihir Jiwa (Necromancy) adalah pengetahuan umum. Singkatnya, zombie ini diciptakan oleh seseorang.

 

「Apa yang harus kita lakukan? Zombi lain akan datang, kau tahu?」

 

Semua orang mulai berteriak lagi ketika aku mengatakannya.

 

Zombi bergerak lambat. Tetapi berbahaya dikelilingi oleh mereka. Sekarang, kita masih memiliki kesempatan untuk melarikan diri.

 

「Apa yang akan kita lakukan, Rember?」

 

Gallios bertanya pada Rember.

 

Rember adalah pemimpin party ini. Kami sedang menunggu perintahnya.

 

「Mari kita mundur. Lebih aman untuk menunggu sampai pagi di benteng daripada menghadapi lawan mayat hidup dari depan dalam kegelapan total 」

 

Semua orang setuju dengan keputusan Rember.

 

Zombi bergerak dengan kecepatan yang sangat lambat. Tapi, bertarung melawan mereka dari depan tidak dianjurkan karena pedang dan tombak memiliki efek hampir nol pada mereka. Bahkan jika kita bertarung dengan mereka, itu hanya akan berakhir dengan membuang stamina kita dengan peralatan kita saat ini.

 

Meskipun aku bisa memusnahkan mereka sendiri, aku, yang saat ini menyembunyikan identitas asliku, seharusnya tidak menunjukkan terlalu banyak kekuatanku.

 

Selain itu, semua mayat hidup lemah terhadap sinar matahari; mereka akan menghilang ketika mereka terkena sinar matahari. Itu sebabnya menunggu sampai pagi hari lebih cepat dan efisien daripada melawan masing-masing.

 

Meskipun beberapa imam peringkat tinggi dapat menggunakan sihir untuk membuat sinar matahari, tidak ada di antara kita yang mampu menggunakan sihir itu.

 

Itu sebabnya masuk ke benteng untuk melindungi diri kita sendiri adalah pilihan yang lebih baik daripada melawan mereka. Semua orang buru-buru mengungsi setelah mendengar keputusan Rember.

 

「Wabah mayat hidup jenis ini benar-benar mirip dengan yang terjadi ketika pahlawan datang sebulan yang lalu !!」

 

Stor, Nimri, dan Rember setuju dengan pernyataan Gallios. Mereka telah tinggal di kerajaan Rox selama beberapa periode, setelah semua.

 

Mungkinkah hal seperti ini terjadi di masa lalu?

 

“Iya. Mungkin itu memiliki semacam hubungan dengan pahlawan”

 

Nimri menjawab kepadanya tentang tebakannya.

 

「Striges benar-benar masih hidup, lalu」

 

「Aku tidak tahu apakah Striges melakukan atau tidak … Tapi, itu fakta bahwa seseorang menciptakan mayat hidup ini. Kita lebih baik meningkatkan kewaspadaan kita 」

 

Itulah yang mereka diskusikan dan putuskan dalam perjalanan pulang. Aku sendiri tidak tahu tentang cerita itu karena aku baru saja mencapai kerajaan Rox kemarin. Aku benar-benar tidak mengetahui mengenai masalah ini.

 

Namun dari percakapan mereka, sepertinya ini ada hubungannya dengan sang pahlawan.

 

Mungkin Shirone juga terlibat dalam masalah ini. Tiba-tiba, aku memikirkan kemungkinan itu.

 

Namun demikian, mengapa pahlawan datang pada waktu seperti itu?

 

Tiba-tiba aku memiliki firasat bahwa sesuatu yang tidak menyenangkan akan terjadi.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 20 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 20, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 20 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 20 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 20 high quality, ,

Komentar

Chapter 20