Ankoku Kishi Monogatari Chapter 21

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 21 – Kunjungan Pahlawan

 

◆ Sage Berambut Hitam, Chiyuki

 

Kerajaan Rox terletak sekitar dua hari lagi dengan gerbong dari Republik Suci Lenaria. Itu terletak di tengah jalan raya besar yang banyak digunakan di bagian timur benua.

 

Penguasa adalah raja yang disebut Rocros kedelapan dengan populasi sekitar 30000.

 

Jika hanya sebesar itu, setiap negara di dunia ini mirip dengannya.

 

Tapi, kerajaan Rox memiliki dua fitur yang tidak dapat ditemukan di kerajaan lain.

 

Pertama, sumber air panas. Banyak orang datang ke sumber air panas ini untuk efek penyembuhannya. Alasan penyamaran kita untuk datang ke tempat ini juga sama.

 

Kedua, Raja Naga Perak tinggal di gunung Naga Suci di sekitarnya. Di tempat pertama, pendiri kerajaan Rox diberikan izin untuk membuat kerajaan di daerah ini setelah janjinya dengan raja naga suci ini.

 

Dan hari ini adalah hari pendiri kerajaan Rox. Kerajaan Rox akan mengadakan festival selama satu minggu mulai hari ini. Selama waktu itu, biaya hotel untuk penginapan dan biaya untuk sumber air panas dikurangi setengahnya; Selain itu, siapa pun dapat dengan bebas memasuki kerajaan ini. Itulah alasan mengapa banyak orang datang berkunjung. Jumlah orang lebih banyak daripada saat kita datang sebelumnya.

 

Ini adalah kedua kalinya kita datang ke kerajaan ini. Alasan kunjungan kita sebelumnya adalah karena sumber air panas kerajaan ini.

 

Bagi orang Jepang seperti kita, benar-benar sulit untuk berjuang melawan pesona mata air panas. Sudah sekitar sebulan sejak terakhir kali kita datang ke kerajaan Rox ini untuk beristirahat sejenak dari penaklukan raja iblis.

 

Pada saat itu, kita memusnahkan iblis bernama Striges yang mencoba mengintip kita saat kita mandi dengan sihir bertenaga penuh kita, yang mengakibatkan satu bagian benteng hancur.

 

Kita tidak tahu tentang keberadaan yang disebut raja naga suci ketika kita datang sebelumnya. Mungkin karena semacam penghalang karena bahkan persepsi Nao tidak dapat menangkapnya.

 

Jika naga seperti itu benar-benar ada di tempat ini, aku ingin bertemu dengannya.

 

Aku diberitahu bahwa Naga Suci Raja Perak adalah naga putih yang melambangkan keberuntungan. Ini seperti novel fantasi karya Ende *.

 

Mengenai Raja Naga Perak yang Suci ini, alasan sebenarnya kita untuk datang kali ini adalah untuk tanduk Raja Naga Perak yang hidup di sekitar kerajaan Rox ini.

 

Kita seharusnya menghalangi ksatria kegelapan itu, Diehart, untuk tidak mengambil tanduk Raja Naga Suci. Kita bingung ketika permintaan seperti itu tiba-tiba datang dari Rena.

 

Luka Reiji hampir sembuh karena ramuan rahasia para dewa dan sihir penyembuhan Sahoko.

 

Tapi, meskipun Reiji sudah sembuh, Diehart kuat. Kita harus menghindari kasus melawannya dengan cara apa pun.

 

Tapi, sama seperti kasus lainnya, Reiji lemah terhadap permintaan dari Rena. Jika itu Reiji sendiri, dia mungkin akan dipukuli sampai hampir mati seperti terakhir kali kita bertarung melawan Diehart.

 

Aku ingin dia setidaknya mempertimbangkan sekitarnya. Selain itu, aku tidak ingin melihat Sahoko dan Shirone menangis lagi.

 

Itu sebabnya aku sengaja bergerak perlahan.

 

Tapi kemudian, untuk beberapa alasan, Diehart belum memotong tanduk Raja Naga Suci. Bel yang kita dapatkan dari Rena belum berdering.

 

Tampaknya Rena dan malaikat bawahannya telah memasang alarm yang mirip dengan yang ada di kuil Rena yang akan berdering ketika orang yang tidak berwenang melanggar gunung Naga Suci.

 

Pada akhirnya, bel tidak pernah berbunyi.

 

Di tempat pertama, mengapa Rena tahu tentang gerakan Diehart. Mungkinkah dia memiliki mata-mata yang tersembunyi di Nargol?

 

Dan kemudian, mengapa ksatria kegelapan membidik tanduk Raja Naga Suci?

 

Yah, meskipun aku tidak tahu apa yang akan dia lakukan dengan itu, itu mungkin bukan hal yang baik karena dia akan merebut tanduk Raja Naga Suci, yang dipuji sebagai naga putih dari kekayaan suci.

 

Meninggalkan di sepanjang jalan utama Rox yang membentang dari gerbang benteng Rox, kita terus melakukan perjalanan hingga kita memasuki tempat yang dekat dengan gerbang benteng dan meninggalkan gerbong kita di dalam penjagaan para penjaga istana. Kita akan berjalan sampai istana kerajaan Rox dari sini.

 

Aku bisa merasakan beberapa tatapan menatap kita saat kita berjalan di kota. Dan yang paling tidak menyenangkan di atas itu. Ada banyak orang yang telah berkumpul untuk melihat kita. Sebagian besar laki-laki.

 

Karena alasan ini, para ksatria kuil datang bersama kita dari Republik Suci Lenaria sebagai pengawal kita untuk mengusir gerombolan ini. Berbeda dari kunjungan sebelumnya, ini adalah pilihan yang tepat untuk membawa serta pengawalan kita.

 

Metode mereka yang agak kasar adalah cara yang tepat untuk membersihkan orang-orang.

 

「Uhm, Chiyuki-san … Ini benar-benar memalukan, kau tahu」

 

Shirone, terekspos di bawah tatapan tidak menyenangkan yang sama denganku, mengatakannya dengan nada yang hampir menangis.

 

「Tolong jangan katakan itu … Bahkan aku tidak ingin memikirkannya」

 

Memandangi Shirone, kupikir dia memiliki sosok yang luar biasa. Seolah-olah dia hanya mengenakan celana dalamnya. Dia mengenakan apa yang Kamu sebut sebagai baju renang bikini. Sangat cocok dengan proporsi seimbang Shirone. Tapi kemudian, sepertinya orang itu sendiri tidak mau memakai itu.

 

Tapi kemudian, sepertinya aku tidak bisa mengatakan itu padanya. Saat ini, sosokku juga tidak akan kalah darinya dengan gothic lolita dan kostum rok ultra-mini yang aku kenakan. Aku harus sangat berhati-hati dengan gerakanku karena sepertinya pakaian dalamku dapat dilihat hanya dengan sedikit menekuk tubuhku.

 

Jika Kamu bertanya mengapa kita memakai pakaian yang memalukan, itu untuk memikat orang cabul yang meraba-raba payudara Kyouka.

 

Kita kehilangan cara untuk kembali ke dunia kita setelah Diehart menghancurkan alat pemanggilan. Kita sedikit berkecil hati ketika kita tahu bahwa kita tidak bisa kembali.

 

Tidak peduli seberapa menyenangkan taman hiburan itu, tidak mungkin kita bisa menikmatinya jika kita bahkan tidak bisa meninggalkannya. Itulah situasi kita saat ini.

 

Tapi, masih ada harapan untuk kembali ke dunia kita sendiri. Kita telah menaruh harapan pada orang lain yang memiliki alat pemanggil. Alasan kita sampai pada kesimpulan seperti itu adalah bahwa orang cabul yang meraba-raba payudara Kyouka tampaknya berasal dari dunia yang sama dengan kita. Singkatnya, ada orang lain yang memiliki alat pemanggil ini. Kita tidak punya pilihan selain mencari orang itu.

 

Jadi, kita akan mulai dengan menangkap cabul yang meraba-raba payudara Kyouka.

 

Orang ini mengincar payudara Kyouka. Jadi dia mungkin sangat mencintai payudara wanita.

 

Karena itulah kita semua [anak perempuan saja] memutuskan untuk memikat orang cabul ini dengan mengenakan pakaian memalukan yang menekankan pada payudara kita.

 

Meskipun kita awalnya akan menggunakan Kyouka sebagai umpan, kita bertemu dengan keberatan kuat Kyouka, jadi Reiji menyarankan proposal bagi kita semua [perempuan saja] untuk mengenakan kostum memalukan ini karena orang cabul itu mungkin terpikat oleh payudara selain payudara Kyouka.

 

Untuk alasan ini, bukan hanya aku dan Shirone, gadis-gadis lain juga mengenakan gaun yang sama memalukannya.

 

Kita akan memakai ini ketika kita keluar. Itu tidak berubah bahkan di Republik Suci Lenaria.

 

Ngomong-ngomong, kostum yang kita kenakan dibawa oleh Reiji. Bagian-bagian yang terbuka tidak hanya dada kita, bagian-bagian lainnya juga terbuka. Menurut Reiji, itu untuk meningkatkan kemungkinan orang cabul itu untuk mendekati kita.

 

Tidak peduli bagaimana aku memikirkannya, itu hanyalah keinginan rahasianya; tanpa petunjuk yang cabul dan tanpa sarana untuk memancingnya keluar, kita akhirnya menggunakan metode seperti itu.

 

Tentu saja, sejumlah besar orang mesum akan mendatangi kita. Bahkan, aku bisa merasakan bahwa jumlah pria yang datang untuk melihat kita ketika kita berjalan di kota telah meningkat tiga kali lipat.

 

Tapi, cabul yang kita cari belum muncul.

 

Karena kita menggunakan metode semacam ini, kuil juga meningkatkan pengawalan kita sebanyak tiga kali. Mereka menemani kita ke kerajaan Rox ini. Dan sekarang, orang-orang yang mencoba untuk lebih dekat dengan kita dihalangi oleh mereka. Jika cabul yang bisa bertarung setara, jika tidak lebih baik, dari Kaya, pengawal kita tidak akan menimbulkan masalah baginya. Itu sebabnya aku tahu bahwa dia belum muncul.

 

Aku berharap dia akan muncul sesegera mungkin. Berapa lama kita akan mengenakan pakaian memalukan ini?

 

Meskipun pakaian ini bisa menimbulkan masalah selama pertempuran, selain Diehart, kita dapat dengan mudah menang melawan iblis atau manusia biasa. Juga, persenjataan kita dapat dipanggil kapan saja dengan sihir, jadi hampir tidak ada bahaya bagi kita.

 

Aku melihat penampilan anggota lain sekarang.

 

Pertama adalah Nao, mengenakan nekomimi yang dipasangkan dengan mini cheongsam *.  Celah cheongsam terlihat sangat baik dengan anggota tubuh ramping Nao. Meskipun Reiji berpikir untuk memberikan cattail bersama dengan nekomimi, Nao menolaknya setelah berkonsultasi dengan kita.

 

Aku bertanya kepada Reiji karena aku tidak tahu tentang hal itu, tampaknya ekor itu seperti aksesori yang dimasukkan ke tempat yang aneh. Ketika aku mendengarnya, aku membakar ekornya sambil memancarkan tekanan yang sunyi tapi berat. Tanpa aku ketahui, sepertinya Reiji menunjukkan ekspresi yang sedikit sedih.

 

Itu sebabnya Nao hanya mengenakan nekomimi sekarang.

 

Namun demikian, aku masih bertanya-tanya mengapa Reiji memiliki pakaian seperti ini. Aku ingin memukul orang-orang yang membuat pakaian ini dengan Reiji.

 

Rino mengenakan kostum pemandu sorak. Ini sangat cocok untuk Rino yang lucu. Dalam kasus Rino, itu tidak menimbulkan banyak masalah karena dia selalu mengenakan pakaian dengan tingkat paparan seperti itu.

 

Karena dia bekerja sebagai Model, dia bisa memakai pakaian memalukan seperti ini tanpa tersentak.

 

Meskipun pada awalnya, Reiji mencoba membuat Rino hanya memakai pita yang dipintal untuk menutupi bagian-bagian penting miliknya, dia menghentikannya karena sudah terlalu banyak. Ya ampun, apa yang sebenarnya dia pikirkan ….

 

Kyouka mengenakan pakaian penari. Dia mengenakan gaun paling mencolok untuk memikat orang cabul itu.

 

Itu wajar saja karena cabul itu ditujukan untuk payudara Kyouka.

 

Yang dengan gaya terbaik di antara kita adalah Kyouka; pakaiannya yang menekankan pada pinggangnya yang sempit dan dadanya yang melimpah terus memikat pria lain.

 

Selain kepribadiannya, gayanya bahkan akan membuat wanita lain merasa iri ketika melihatnya.

 

Meskipun dia enggan mengenakan pakaian seperti itu pada awalnya, dia akhirnya setuju setelah bujukan keras Reiji. Meskipun bersaudara dan berbeda dengan Reiji, ia memiliki cara berpikir lama yang bertentangan dengan usianya. Dia tidak ingin memakai pakaian dengan terlalu banyak eksposur. Tapi kemudian, karena dia mengenakan pakaian renang yang begitu mencolok sekarang, standarnya menjadi terlalu kabur.

 

Pakaian Kaya adalah rok mini pelayan; Awalnya, Kaya tampaknya selalu mengenakan pakaian pelayan setiap hari sebagai pelayan di rumah Kyouka. Kaus kaki setinggi lutut putih di bawah rok mininya membuat kakinya yang cantik dan ramping semakin menonjol.

 

Meskipun Reiji mencoba membuatnya memakai pakaian yang lebih terbuka, sepertinya dia tidak cocok untuk tekanan diam Kaya. Aku ingin menjadi seperti dia juga.

 

Jadi, itu membuatku bertanya-tanya mengapa Kaya mengikuti Kyouka? Hubungan di antara mereka belum berubah bahkan setelah datang ke dunia ini; Aku tidak berpikir bahwa mereka hanya memiliki hubungan tuan dan pelayan belaka. Mungkin ada lebih dari itu. Tapi kemudian, itu tidak berarti bahwa aku bisa dengan mudah menerobos masalah keluarga orang lain.

 

Yang terakhir adalah Sahoko, dia mengenakan pakaian kelinci putih. Pakaian ini, menekankan area payudara, dikenakan oleh Sahoko dengan payudara terbesar di antara kita, menyebabkan dampak yang sangat merusak.

 

Meskipun sosok Sahoko yang sedikit montok tidak bisa menyamai proporsi terbaik Kyouka di antara kita, itu masih cukup merusak untuk menarik tatapan bernafsu pria. Menurut yang lain, beberapa pria lebih suka gaya Sahoko.

 

Namun, dia cukup malu dengan triko kaki tingginya yang menekankan pinggulnya yang mudah melahirkan. Orang itu sendiri tampaknya hampir menangis karena malu. Kain ini bukan jenis tembus pandang yang lengkap tetapi masih transparan pada beberapa bagian – benar-benar sesuatu yang tidak dapat diperlihatkan kepada publik. Jika itu aku, aku benar-benar tidak akan mengenakan pakaian itu. Tapi, karena Sahoko tidak pernah bisa menolak permintaan Reiji, dia mengenakan pakaian seperti itu, meskipun tidak mau.

 

Pandangannya tetap menyakitkan untuk beberapa waktu sekarang. Jika para ksatria kuil itu tidak ada di sana sebagai pengawal kita untuk melindungi kita dari orang-orang aneh yang mencoba mendekati kita, aku mungkin juga telah menggunakan sihir ledakan (Ledakan) untuk menerbangkan orang-orang yang penasaran untuk berkeping-keping karena rasa maluku.

 

Kita menuju ke istana kerajaan Rox sambil menahan rasa malu seperti itu. Hal pertama yang harus kita lakukan adalah menemui raja kerajaan ini.

 

Aku mendengar bahwa itu adalah kebiasaan bagi orang-orang penting dari negara lain untuk memiliki audiensi dengan raja ketika mereka mengunjungi negara raja itu. Kita sudah mendengar tentang itu bahkan sebelum datang ke sini.

 

Meskipun bukan seperti kita VIP, kita tidak punya pilihan karena pujian dari sekeliling kita.

 

Selain itu, kita setidaknya harus memiliki izin untuk dengan mudah memenangkan kepercayaan dari para ksatria asing.

 

Ksatria pendamping adalah orang-orang yang dipilih oleh kuil. Daripada untuk melindungi kita, mereka ada di sini bersama kita untuk mencegah kita menggunakan kekuatan kita. Jika kamu menanyakan alasannya, itu karena tindakan kita akan menjadi aib bagi dewi Rena. Meskipun aku pikir mereka kasar pada kita, aku tidak bisa mengatakan apa-apa karena Kyouka atau Reiji di atas kuda putih dapat memicu kehancuran total di kota dengan sihir mereka.

 

Kuil Ksatria Rena menjadi ksatria kuil sebagai sumpah cinta mereka kepada dewi Rena, jadi sepertinya hati mereka tidak akan terganggu sedikit pun bahkan ketika mereka melihat kita. Meskipun tidak ingin mereka melihat aku, kadang-kadang aku merasa jengkel dengan itu. Yah, kita pasti dirugikan jika kita ingin dibandingkan dengan Rena.

 

Tetapi kemudian, aku diberi tahu bahwa Rena saat ini bergerak terpisah dari kita dengan bawahannya. Apakah kamu bercanda? Aku berharap dia bertarung bersama kita dan tidak meninggalkan kita sendirian dalam pertempuran. Aku masih bertanya-tanya, apakah Rena benar-benar berdiri di sekitar kerajaan Rox?

 

Kita tiba di istana kerajaan Rox. Istana kerajaan Rox hanya sepertiga dari kantor pemerintahan Republik Suci Lenaria.

 

Selain itu, sepertinya agak terlalu sempit bagi kita yang terbiasa tinggal di kuil Rena yang lebih besar dari kantor pemerintah Republik Suci Lenaria. Tetapi ukuran ini mungkin tepat untuk kerajaan sebesar ini dengan sekitar 30000 orang.

 

「Selamat datang di tempat kita, pahlawan Reiji dan istri-istri pahlawan」

 

Setelah memasuki istana kerajaan, raja Rox menyambut kita.

 

Belajar dari pengalaman sebelumnya, sikap raja Rox adalah sikap seseorang yang menyapa orang dengan status lebih tinggi darinya. Reiji juga menunjukkan sikap kurang ajar di depan raja.

 

「Ya, kita akan merawatmu lagi」

 

Reiji mengatakan itu dengan senyum di wajahnya. Sikap seperti ini sebenarnya sering menyebabkan beberapa masalah menimpa kita di banyak tempat; Aku berharap dia menunjukkan sedikit rasa hormat kepada raja.

 

Tapi kemudian, tampaknya Reiji tidak punya niat untuk mengubah sikapnya.

 

Reiji berpikir tentang dia di sepanjang baris ‘AKULAH ORANG TERBAIK DI DUNIA INI,’ mungkin dia tidak akan mengubah sikapnya bahkan di depan raja para dewa.

 

Dan kemudian, tidak ada seorang pun di sini yang bisa membuatnya mengubah sikapnya. Sepanjang yang bisa kuingat, Reiji selalu mengalahkan orang-orang yang menentang jalannya terlepas dari apakah itu di dunia ini atau di dunia kita.

 

Kapan lagi aku bertanya-tanya, di kerajaan Algore, bukankah dia memusnahkan kekuatan militer raja yang menentangnya.

 

Kudeta setelah itu mungkin karena Reiji. Bahkan, Kamu mungkin juga mengatakan bahwa kekuatan Reiji sendiri dapat dengan mudah memusnahkan sebuah kerajaan. Jadi, lebih baik berperilaku jika seseorang ingin semuanya berakhir dengan damai, dan masalah raja Rox menundukkan kepalanya ke Reiji adalah pilihan yang benar dari sudut pandangnya.

 

Ini kali kedua kita bertemu raja Rox. Bukankah dia sedikit lebih kuyu daripada pertemuan kita sebelumnya?

 

Almina, sang putri kerajaan ini, berada di sisi raja. Ini adalah kedua kalinya kita bertemu dengannya, aku ingin tahu bagaimana hubungannya dengan tunangannya?

 

“Sudah lama, Almina. Apa kabar?”

 

Tentu saja, Reiji tidak akan mengubah sikapnya bahkan sebelum putri kerajaan ini. Sikap yang terlalu akrab.

 

Meskipun raja harus ada di sana, dia tidak ada di sana. Mungkin karena dia tidak tahan dengan sikap Reiji sebelumnya.

 

「Ya, Reiji-sama. Almina penuh semangat seperti biasa 」

 

Almina menatap Reiji. Itu adalah mata seorang gadis cinta.

 

Meskipun ayah dan kakaknya menderita perlakuan kejam dari Reiji, Almina menyambutnya dengan wajah penuh senyum. Apakah tunangannya baik-baik saja dengan ini?

 

Terlepas dari isinya, Reiji memiliki wajah yang sangat tampan, dan banyak gadis terpesona olehnya. Selain itu, orang itu sendiri lembut dengan perempuan tetapi keras terhadap laki-laki. Dia tidak akan pernah menolak gadis mana pun tidak peduli siapa mereka.

 

Para fangirl Reiji di Republik Suci Lenaria selalu menyusup ke kuil Rena. Mungkin mereka akan mengikutinya sampai ke kerajaan Rox ini jika tidak ada iblis di luar.

 

Reiji dan Almina bertukar tatapan penuh gairah. Kyouka dan Rino di sisinya cemberut saat melihat itu. Sahoko agak sedih melihat itu. Shirone dan Kaya tenang meskipun terjadi peristiwa. Nao sepertinya tidak tertarik dengan ini. Selalu seperti ini ketika Reiji berbicara dengan gadis lain kecuali kelompok kita. Aku sudah terbiasa dengan situasi ini.

 

Meskipun ini hanya kejadian sehari-hari bagiku, itu tidak terjadi untuk Almina. Dia hampir menangis setelah dilototi oleh Kyouka dan Rino. Mungkin aku setidaknya harus menyelamatkannya dari situasi ini.

 

Ketika aku merenungkan hal itu, seorang pria muncul.

 

Dia terlihat seperti pria yang dermawan yang ingin melakukan sesuatu tentang situasi ini.

 

Ketika aku melihatnya, aku menentukan bahwa pria ini adalah perdana menteri kerajaan ini.

 

「Almina-sama, ini tentang penginapan pahlawan-sama dan istrinya, tapi … Karena mereka datang begitu tiba-tiba ….」

 

Pemberitahuan dari kuil Rena tentang kedatangan kita baru dikirim sehari sebelum kemarin. Dan menilai dari kecepatan kuda dunia ini, kerajaan Rox seharusnya menerima pemberitahuan baru kemarin. Mungkin mereka tidak punya cukup waktu untuk melakukan persiapan untuk menyambut kita. Wajahnya menjadi pucat khawatir karena menyebabkan ketidaksenangan Reiji.

 

Lalu, dia berbalik. Dia melihat resimen ksatria kuil yang telah datang sebagai pengawal kita. Kelompok kita menjadi cukup besar jika kita termasuk ksatria kuil itu. Mungkin tidak semua anggota grup kita bisa mendapatkan akomodasi.

 

「Tidak ada masalah lain selain itu」

 

Mungkin karena dia bisa menebak sesuatu dari pertukaran sebelumnya, Kaya berjalan maju.

 

「K-Kamu, Kaya-sama !!」

 

Perdana menteri heran melihat Kaya. Kurasa dia gagal memperhatikan Kaya karena dia bersembunyi di belakang Reiji.

 

「Sudah dua minggu sejak terakhir kali kita bertemu, kan perdana menteri-dono?」

 

Apakah dia bertemu perdana menteri dua minggu lalu? Kita semua, kecuali Kyouka, terkejut setelah mendengar kata-katanya.

 

“Jangan khawatir. Aku sudah membuat pengaturan mengenai penginapan kita dan hal-hal lain”

 

Kaya tersenyum ringan.

 

 

 

◆ Sage Berambut Hitam, Chiyuki

 

Kita bergerak menuju sebuah rumah besar yang sedikit jauh dari istana kerajaan Rox.

 

「Kita telah menunggu, Ojou-sama」

 

Tiga pelayan membungkuk untuk menyambut kita di pintu masuk rumah.

 

Rumah besar ini adalah rumah liburan yang dibeli oleh Kaya.

 

Dan para pelayan itu adalah bawahan Kaya.

 

Bahkan, Kaya terlibat dalam bisnis perdagangan ketika dia duduk di rumah dengan Kyouka selama perjalanan pemusnahan raja iblis kita di masa lalu, dan segera, dia berubah menjadi taipan perempuan yang sangat kaya.

 

Tentu saja, alasan dia mempelajari bisnis perdagangan adalah untuk mendapatkan uang dalam jumlah besar untuk Kyouka, jadi daripada mengatakan bahwa Kaya menjadi taipan wanita yang sangat kaya, lebih baik mengatakan bahwa Kyouka adalah taipan wanita yang sangat kaya.

 

Meskipun aku terkejut dengan keterampilan Kaya yang mengumpulkan uang seperti itu hanya dalam dua bulan, dia menyebutkan bahwa dia menggunakan nama pahlawan untuk menghasilkan uang dengan cara yang tidak dapat digunakan di dunia kita.

 

Bagaimanapun, Kaya tidak membayar pajak saat dia berdagang.

 

Kantor pemerintah Republik Suci Lenaria tidak berani mengambil pajak dari adik perempuan pahlawan, kasus yang sama terjadi pada negara lain. Singkatnya, keuntungannya sama dengan penghasilannya. Dengan demikian, ia menjadi taipan perempuan yang sangat kaya. Sepertinya dia melakukan pembunuhan dengan menggunakan trik yang sedikit kejam di tempat lain juga.

 

Dalam beberapa hari terakhir, dia menggunakannya untuk membangun rumah besar di Republik Suci Lenaria untuk Kyouka.

 

Dan kemudian, tampaknya dia membeli sebuah vila di kerajaan Rox karena kehadiran mata air panas. Kaya telah membeli rumah di beberapa negara lain dan tampaknya vila di kerajaan Rox ini adalah salah satunya.

 

Sepertinya dia bertemu dengan perdana menteri kerajaan ini ketika dia membeli villa ini. Faktanya, sumber air panas di negara ini dimonopoli oleh keluarga kerajaan dari kerajaan Rox dan bukan milik pribadi. Tampaknya Kaya telah dengan paksa melanggar fakta itu.

 

Meskipun aku merasa tidak enak pada perdana menteri atas apa yang terjadi padanya pada saat itu, berkat itu kita mendapatkan villa bersama dengan pemandian air panas pribadi, jadi aku tidak keberatan.

 

Rumah besar ini, awalnya merupakan salah satu perusahaan sumber air panas kerajaan ini, berubah dalam dua minggu setelah Kaya membelinya.

 

Itu masih dalam renovasi tetapi memiliki cukup ruang untuk kita dan pengawalan kita. Sekarang, aku bisa merasa tenang karena aku akhirnya dibebaskan dari pakaian yang memalukan ini.

 

Pembantu vila membimbing kita.

 

Pelayan ini adalah salah satu bawahan Kaya di Republik Suci Lenaria. Selain itu, Kaya juga memanfaatkan nilai seorang gadis pelayan di Republik Suci Lenaria. Tampaknya tidak ada gadis yang melamar menjadi pelayan untuk mendekati Reiji. Kaya memilih pelayan terbaik dari antara pelayan yang masih hidup. Standar pilihannya adalah wajah dan kemampuan yang terpotong-potong.

 

Dan seorang gadis yang saat ini membimbing aku.

 

Gadis yang dipilih tampaknya telah menerima bimbingan dari pembantu seniornya atau Kaya dan fasih dalam etika.

 

Semua orang berkumpul di satu ruangan setelah berganti pakaian di kamar masing-masing. Semua orang berubah menjadi pakaian normal mereka. Reiji menunjukkan wajah yang sedikit kecewa. Seolah aku peduli tentang itu.

 

「Kalau begitu, mari kita bicara tentang rencana masa depan kita」

 

Kita hanya ada di ruangan ini, tanpa pengawalan atau pelayan kita. Kita membersihkan orang luar karena kita akan mengadakan pertemuan setelah ini.

 

「Pertama tentang orang-orang yang mencurigakan, kan? 」

 

Beberapa dari kita mengangguk bersama aku.

 

「Mereka ada di mana-mana」

 

Rino mengatakan demikian. Tetapi orang yang mencurigakan yang dia maksud mungkin bukan orang yang spesial.

 

「…. Mari kita abaikan orang-orang itu」

 

Kita tidak punya waktu untuk mencurigai mereka masing-masing.

 

「Nao, bagaimana dengan sisimu?」

 

Kemampuan persepsi Nao adalah yang terbaik di antara kita.

 

Kemampuan persepsi dibagi menjadi persepsi racun, persepsi musuh, persepsi kekuatan magis, dan persepsi objek.

 

Reiji, Shirone, dan Kaya dapat menggunakan persepsi objek; Kyouka dan aku bisa menggunakan persepsi kekuatan magis; persepsi musuh juga keterampilan Shirone dan Kaya.

 

Namun, Nao mampu melakukan semuanya.

 

Persepsi kekuatan magisku lebih unggul darinya, tetapi dalam hal persepsi musuh dan persepsi lainnya, Nao adalah yang terbaik.

 

Jika bahkan Nao tidak dapat menemukan orang yang mencurigakan itu, tidak seorang pun di antara kita dapat menemukannya.

 

「Memang ada orang-orang aneh, tetapi tidak satupun dari mereka yang spesial seperti yang dijelaskan Chiyuki-san」

 

Meskipun kita tidak perlu mengambil tindakan pencegahan ekstra jika tatapan bermusuhan adalah yang biasa dari penggemar Reiji, tampaknya tidak ada yang patut diperhatikan di antara tatapan para lelaki.

 

「Lalu selanjutnya adalah tentang Diehart ….」

 

Ekspresi semua orang berubah ketika aku mengatakan nama itu.

 

Itu wajar. Dia mengalahkan Reiji dan mengalahkan Shirone. Saat ini, dia adalah eksistensi paling berbahaya bagi kita.

 

Dan kemudian, tujuan kita yang sebenarnya untuk datang ke kerajaan Rox ini adalah untuk menghalangi rencana Diehart.

 

Dan tujuannya adalah tanduk Raja Naga Suci. Kita tidak tahu untuk apa ia akan menggunakannya. Mungkin karena rencana berbahaya untuk menelan dunia ini.

 

Tapi kemudian, para dewa Elios tidak melakukan apa pun untuk menghalangi rencananya. Yang bergerak hanyalah Rena.

 

Bagi para dewa dunia ini untuk tidak bergerak ketika ada bahaya bagi dunia mereka dan membuat kita bertaruh hidup kita salah.

 

Itu sebabnya aku dengan keras menentang rencana untuk melawan Diehart.

 

Tapi, Reiji tidak bisa mengabaikan keinginan Rena. Selama Reiji bergerak, gadis-gadis lain termasuk aku akan pergi bersamanya dan itu mungkin memuncak dalam pertempuran.

 

Hal terbaik yang dapat aku lakukan saat ini adalah menunda waktu sebanyak mungkin. Sebenarnya, kita bisa tiba di kerajaan Rox lebih cepat, tapi aku menunda keberangkatan dengan sengaja untuk menghindari pertempuran melawan Diehart. Tapi kemudian, kita masih tiba tepat waktu.

 

Aku bertanya-tanya di mana Diehart sekarang?

 

「Apakah Kamu berpikir bahwa Diehart telah tiba di kerajaan Rox? 」

 

Aku melihat semua orang.

 

「Seperti yang diharapkan, kita tidak bisa mengetahuinya. Menurut informasi yang tersedia, aku tidak dapat menemukan dark knight itu 」

 

Nao berkata dengan kesal. Menurut hasil persepsinya, ketika dia mencoba merasakan kehadirannya tepat setelah kita tiba di kerajaan ini, dia tidak berada dalam radius dua kilometer dari kita. Meskipun ada kemungkinan bahwa dia bersembunyi di semacam penghalang, sulit untuk membayangkan orang kuat yang bersembunyi di dalam penghalang. Mungkinkah dia belum tiba di kerajaan ini?

 

「Aku akan tahu jika dia mengarahkan permusuhannya terhadap kita, tapi ….」

 

Shirone bilang begitu. Meskipun Shirone, Kaya, dan Nao dapat menggunakan persepsi musuh, tidak ada gunanya ketika pihak lain tidak mengarahkan permusuhan terhadap mereka.

 

Meskipun bertarung melawan Shirone, Shirone tidak bisa merasakan permusuhan apa pun dari Diehart. Mungkin karena dia bahkan tidak menganggap Shirone sebagai musuh. Pria macam apa itu?

 

Kalau dipikir-pikir, Reiji adalah satu-satunya yang hampir mati di bawah pedang Diehart. Mungkin Reiji adalah satu-satunya yang dia anggap sebagai lawan yang tepat.

 

Tapi kemudian, Reiji itu tidak bisa menggunakan kemampuan persepsi musuh. Hanya para pejuang dekat, Shirone dan Kaya, yang bisa menggunakannya. Mungkin ada alasan mengapa Reiji tidak mampu melakukannya.

 

Reiji dapat menjaga ketenangannya tidak peduli berapa banyak permusuhan dari orang-orang di dunia kita yang diarahkan kepadanya. Tampaknya persepsi musuh tidak perlu bagi Reiji karena ia selalu dihujani permusuhan dari para pria di sekitarnya.

 

「Bagaimana kalau kita mencarinya di daerah ini? 」

 

Nao mengajukan saran.

 

“Tidak, aku pikir itu bukan ide yang baik. Aku tidak ingin sengaja menusuk ular di bawah semak-semak. Selain itu, bel ini akan memberi tahu kita kapan Diehart datang untuk memotong tanduk Raja Naga Suci”

 

Aku mengeluarkan bel. Lagipula, bukan berarti kita harus mencarinya.

 

“Aku setuju. Sudah lama sejak kita datang ke kerajaan sumber air panas. Mari kita nikmati hari kita dengan nyaman”

 

Reiji mengatakannya dengan ekspresi ceria.

 

“Kamu benar. Mari nikmati mata air panas di sini!”

 

Aku perhatikan bahwa sudah lama sejak pendapatku cocok dengan Reiji.

 

Peristiwa tidak menyenangkan terus terjadi satu demi satu: pengalaman mendekati kematian Reiji, kehilangan cara untuk kembali ke dunia kita, dan melakukan hal-hal aneh seperti ini. Aku ingin kita memiliki beberapa perubahan kecepatan pada saat ini.

 

Aku pikir kita harus menikmati waktu kita di kerajaan ini di mana sumber air panas menyembur.

 

Karena itu, kita memutuskan untuk menikmati sumber air panas di akhir pertemuan kita.

 

 

 

◆ Ksatria Kerajaan Rox, Rember

 

「Kita cukup sebagai pengawal pahlawan-sama; kita tidak membutuhkan kalian. Satu-satunya pekerjaan Kamu adalah hanya berpatroli di sekitar kota untuk memastikan bahwa tidak ada seorang pun di kota yang merencanakan sesuatu melawan pahlawan-sama」

 

Ini adalah jawaban dari para ksatria kuil yang menjadi pengawal pahlawan-sama.

 

Beberapa pejuang bebas yang dipilih marah dengan kata-kata tidak sopan dari para ksatria kuil.

 

Meskipun aku berhasil mengumpulkan beberapa orang tepercaya, karena tidak perlu pengawalan tidak seperti terakhir kali mereka datang ke sini, usahaku tampaknya telah sia-sia.

 

“Maafkan aku. Aku meminta Kamu semua untuk datang namun ….”

 

Aku minta maaf kepada pejuang bebas yang telah berkumpul di tempat ini denganku.

 

「Mau bagaimana lagi, kita tidak akan mendapatkan kembalian kita jika ksatria kuil yang terkenal itu menjadi pengiring mereka, setelah semua …」

 

Gallios berusaha menghiburku.

 

「Yah, itu benar-benar tidak bisa membantu, Rember-dono. Ada beberapa hal yang tidak dapat kita lakukan bahkan dengan usaha keras」

 

Sepertinya Kuro juga tidak terlalu terganggu dengan itu.

 

Tentu saja, beberapa pejuang bebas yang diundang marah tentang hal itu, tetapi mereka dibujuk oleh Gallios.

 

Selain itu, tidak ada yang akan berubah tidak peduli seberapa marah mereka.

 

Urutan kesatria dari para ksatria kuil Republik Suci Lenaria adalah yang terbaik di bagian timur benua ini dan dua puluh ksatria seperti itu datang sebagai pengawal pahlawan. Wajar bagi orang seperti kita untuk tidak mendapatkan kesempatan.

 

Jadi, kita tidak punya pilihan selain berpatroli di kota seperti yang diperintahkan ksatria kuil kepada kita.

 

Kedengarannya agak menyedihkan.

 

Itu membuat aku bertanya-tanya mengapa aku harus melakukan ini.

 

Mungkin aku kurang beruntung. Bahkan, berbeda dari ksatria lain, pekerjaanku seharusnya berakhir kemarin sebelum festival. Aku seharusnya menjadi orang pertama yang melakukan sortasi seandainya terjadi hal tak terduga selama festival.

 

Karena alasan ini, aku akhirnya menggambar ujung pendek tongkat oleh kunjungan pahlawan yang tiba-tiba. Ada juga masalah dari zombie-zombie itu. Terlalu banyak hal yang tiba-tiba terjadi dalam satu hari.

 

Sebenarnya, aku harus menikmati festival dengan Almina sekitar waktu ini. Karena hal-hal yang dapat menyebabkan masalah tidak terjadi, aku setuju bahwa tidak ada masalah.

 

Tapi kemudian, aku tidak bisa menikmati festival dengan Almina karena dia menjadi pemandu pahlawan. Nasib buruk terus menumpuk satu demi satu.

 

Karena tidak ada yang mau berpatroli di kota, pejuang bebas yang berkumpul juga bubar.

 

Yang tersisa hanyalah Kuro dan Gallios.

 

「Aku akan berpatroli dengan Rember. Bagaimana denganmu, Kuro? 」

 

Gallios bertanya pada Kuro.

 

「Aku juga akan berpatroli di daerah itu. Dan kemudian, aku pikir kita harus mengawasi festival untuk mencegah kecelakaan 」

 

Berbeda dari pejuang bebas lainnya, Gallios dan Kuro bersedia melakukan pekerjaan itu. Ketika aku mengucapkan terima kasih kepada mereka, mereka hanya menertawakannya dengan mengatakan “Tidak masalah”.

 

「Benar, Kuro. Bagaimana kalau Kamu mencoba merayu beberapa wanita di kerajaan ini setelah pekerjaan ini selesai? 」

 

Gallios tiba-tiba mendorong Kuro untuk merayu seorang wanita.

 

Banyak pelacur datang kali ini sebagai turis. Mungkin Gallios merujuk pada mereka.

 

Meskipun Kuro sepertinya bukan seseorang yang terbiasa dengan hal-hal seperti itu, mungkin dia tidak akan bisa menahannya lagi setelah melihat para wanita dibawa oleh sang pahlawan.

 

Toko yang menyediakan layanan semacam itu mungkin mengalami booming dalam bisnis mereka karena para pria yang melihat wanita yang dipimpin oleh pahlawan itu sekarang. Orang-orang yang keinginan dagingnya dihasut oleh pemandangan pasti berkelompok di tempat-tempat itu sekarang.

 

Aku merasa perlu agar mereka tidak menyerang warga sipil wanita normal.

 

「Baiklah, mari kita lakukan yang terbaik」

 

Kuro mengatakannya sambil tersenyum masam.

 

Dari nadanya, sepertinya dia menganggap kata-kata Gallios sebagai lelucon. Tapi, Gallios mungkin benar-benar memahaminya.

 

Kuro keluar begitu saja. Dia mungkin berpatroli di sekitar seperti yang sudah dia katakan.

 

「Peneroa juga memberinya izin untuk membawa seorang wanita kembali ke kamar Kamu」

 

Gallios mengatakan begitu ke punggung Kuro. Kuro hanya balas ke arahnya tanpa berbalik.

 

「Kalau begitu, aku harus melakukan pekerjaanku juga. Kalau dipikir-pikir, apa yang harus kita lakukan tentang zombie-zombie itu? 」

 

Secara alami, aku mengacu pada insiden zombie tadi malam.

 

「Almina akan mencoba meminta bantuan pahlawan-sama dan partynya. Ini tidak seperti itu tidak memiliki koneksi dengan pahlawan-sama baik jika musuh ternyata adalah Striges 」

 

Ada iblis bernama Striges.

 

Makhluk hidup yang mirip dengan kombinasi manusia dan burung betina.

 

Sosok itu sangat mirip dengan sirene yang hidup di laut selatan atau harpa yang hidup di tengah-tengah pegunungan.

 

Perbedaan di antara mereka adalah kenyataan bahwa harpa memiliki sayap elang, sirene memiliki sayap burung laut, sedangkan Striges memiliki sayap burung hantu.

 

Mungkin karena Striges adalah persilangan antara manusia wanita dan burung hantu, mereka aktif di malam hari.

 

Tapi, bukan itu yang membuat mereka berbahaya. Fakta paling menakutkan tentang Striges adalah fakta bahwa mereka meminum darah manusia. Selain itu, mereka adalah ras yang unggul di necromancy.

 

Dan suatu hari, Striges ini menetap di menara yang dibangun di sekitar kerajaan Rox.

 

Banyak orang di negara-negara sekitarnya menjadi mangsa mereka. Kerajaan Rox juga menderita nasib yang sama.

 

Benteng tidak berguna melawan mereka karena mereka bisa terbang dengan sayap mereka.

 

Karena mereka aktif di malam hari, satu-satunya waktu untuk menyerang mereka adalah pada siang hari. Tapi, penaklukan masih gagal karena Striges itu tetap berada di dalam menara pada siang hari dan menyiapkan jebakan yang cerdas dengan memanggil mayat hidup untuk memblokir siapa pun yang memasuki menara.

 

Meskipun aku tidak tahu apakah itu hal yang baik atau tidak, Striges itu tidak merusak negara di sekitarnya dan tidak memiliki niat untuk mengubah manusia menjadi makanan ternak mereka. Namun demikian, itu tidak akan membenarkan kematian korban mereka.

 

Situasi berubah sekitar sebulan yang lalu. Salah satu Striges menyerang anggota party pahlawan ketika orang itu berjalan di malam hari.

 

Faktanya, Strige dikalahkan dalam permainannya sendiri.

 

Tapi, semuanya tidak berakhir dengan mudah. Entah bagaimana, para Striges itu datang untuk menyerang kerajaan Rox bersama dengan pasukan mayat hidup dan zombie mereka di malam hari setelah insiden itu. Mungkin itu untuk membalas dendam atas kematian rekan mereka.

 

Tapi, itu pilihan bodoh. Pasukan mayat hidup mereka bukan pertandingan melawan pahlawan yang tinggal di kerajaan Rox; mayat hidup itu langsung dimusnahkan oleh pseudo-sun yang ia ciptakan dengan sihirnya.

 

Setelah itu, pahlawan-sama menuju ke menara dan benar-benar memusnahkan Striges itu tanpa meninggalkan satu pun dari mereka hidup-hidup.

 

Oleh karena itu, Striges itu tidak ada lagi. Atau begitulah seharusnya.

 

Zombi muncul lagi seolah-olah menunggu hari festival. Mungkin Striges berhasil selamat dari pembantaian itu.

 

Dan Striges itu tampaknya penuh dendam terhadap kerajaan ini. Tapi, Striges begitu kuat sampai-sampai sulit bagi kita untuk bertarung melawan mereka. Itu sebabnya aku memutuskan untuk meminjam kekuatan pahlawan.

 

Tidak mungkin sang pahlawan, yang selalu baik pada wanita, akan menolak permintaan Almina.

 

「Apakah Kamu benar-benar baik-baik saja dengan meminta bantuan pahlawan? Apakah Kamu benar-benar baik-baik saja dengan melibatkan sang putri dalam masalah ini? 」

 

Gallios mengatakannya dengan ekspresi khawatir.

 

“Seolah-olah…. Hero-sama sudah memiliki begitu banyak wanita hebat. Tidak mungkin dia akan mengarahkan tangannya ke arah Almina”

 

Meskipun aku berkata begitu, aku agak cemas dalam hal ini. Orang yang mengusulkan menjadi pemandu pahlawan adalah Almina sendiri. Almina sudah bertemu pahlawan sebelumnya. Mungkin sesuatu terjadi selama waktu itu.

 

Tetapi, bahkan aku tidak bisa melakukan apa-apa tentang itu. Aku tidak bisa melakukan apa pun pada sang pahlawan, dan meski menjadi kekasihku, Almina adalah seorang putri, jadi aku bahkan tidak bisa mengeluh tentang kesusahanku.

 

Aku harap tidak ada yang terjadi di antara mereka.

 

Tapi, aku merasa agak tidak nyaman tentang itu.

 

 

 

◆  Dark Knight Kuroki

 

「Itu pemandangan yang menakjubkan ….」

 

Aku ingat pakaian indah Shirone.

 

Penampilannya tetap tersimpan di folder terpisah di brankas otakku sehingga aku bisa menikmatinya kapan saja aku mau.

 

Orang-orang di sepanjang jalan di mana Shirone dan yang lainnya lewat sedang mengirimkan tatapan penuh semangat ke arah prosesi mereka.

 

Itu wajar untuk melihat pemandangan. Bahkan aku sendiri secara tidak sengaja tertarik oleh adegan itu.

 

Tidak bisa dihindari bahwa tubuh bagian bawahku bereaksi karena penampilannya setelah beberapa saat.

 

Aku akan menjadi definisi yang sangat cabul jika aku tidak memakai mantelku.

 

Pertama-tama, sangat sedikit stimulasi pada Nargol. Maksudku tidak ada manusia di sekitarku. Para wanita dari ras iblis yang memiliki penampilan paling dekat dengan ras manusia adalah para pembantu Mona, dan aku bahkan tidak bisa mendekati mereka karena Mona tampaknya membenciku.

 

Kemudian, aku ingat tentang Regena, putri manusia yang aku selamatkan baru-baru ini. Aku pikir dia akan membiarkan aku melakukan perbuatan ecchi selama aku bertanya karena dia adalah budakku. Tetapi kemudian, aku menyadari bahwa aku tidak dapat menghancurkan masa depannya hanya karena momen keinginan duniawi.

 

Aku ingin menjaga mereka sebanyak mungkin hingga akhir. Aku pikir aku akan mengirimnya kembali ke masyarakat manusia. Jadi lebih baik mengirimnya dalam kondisi sempurna demi pria yang akan menjadi suaminya di masa depan.

 

Selain itu, sulit untuk berjalan dalam situasiku saat ini.

 

Haruskah aku pergi ke toko semacam itu untuk melakukan perbuatan yang kuanggap sebagai lelucon tadi malam?

 

Aku menolak tawaran tadi malam karena membeli seorang wanita dengan uang tidak cocok denganku.

 

Semuanya salah Shirone. Pakaian itu terlalu mematikan. Pantat Shirone benar-benar terbuka.

 

Meskipun kita telah mandi bersama di masa kecil kita, aku belum pernah melihatnya di pakaian renangnya.

 

Dia tumbuh sedemikian besar, ya … Payudaranya bertambah besar dan pinggangnya menjadi lebih ramping. Jantungku berdetak kencang saat melihat pertumbuhan teman masa kecilku.

 

Mungkinkah Shirone selalu menunjukkan penampilan seperti itu di depan Reiji ketika aku tidak ada?

 

Aku ingat wajah Reiji ketika dia melewati jalan.

 

Reiji memiliki ekspresi sombong di wajahnya.

 

Ekspresi Reiji menceritakan segalanya. “Lihat, kalian bahkan tidak bisa berjalan di jalan dengan gadis-gadis baik di belakangnya, kan?” Dia memamerkan gadis-gadisnya.

 

Orang-orang yang melihat Reiji pasti akan mengerti pikirannya.

 

Meskipun aku tidak tahu mengapa mereka mengenakan pakaian yang begitu terbuka, tidak diragukan lagi itu adalah ide Reiji.

 

Aku sangat iri karena Shirone tidak pernah membiarkanku melihatnya dalam pakaian seperti itu bahkan jika aku memohon padanya.

 

Aku yakin tinjunya yang diam akan menghujani tubuhku tanpa henti saat aku mengajukan permintaan padanya.

 

Aku merasa tertekan ketika memikirkan hal-hal seperti itu. Tetapi berkat itu, aku berhasil menenangkan tubuh bagian bawah yang mengamuk.

 

Mari kita lakukan satu putaran patroli untuk saat ini.

 

Sejujurnya, ide mengawal Reiji yang absurd. Tapi, aku sudah berjanji pada Rember.

 

Nah, haruskah aku mencari orang-orang yang memusuhi Reiji dan yang lainnya?

 

Aku naik ke puncak benteng, titik tertinggi di kerajaan Rox untuk melihat pemandangan kota.

 

Penglihatanku meningkat pesat sejak aku datang ke dunia ini. Aku bahkan bisa melihat apa yang dilakukan semua orang sekarang secara detail walaupun melihat mereka dari atas benteng.

 

Mari kita cari personil yang mencurigakan.

 

Aku melihat pusat kota. Di sana, sekilas, aku melihat satu kelompok jelas mengatakan sesuatu yang berbahaya. Itu adalah klub penggemar Sasaki Rino yang bisa kutemukan bahkan di Republik Suci Lenaria. Mereka memegang bendera dengan gambar Sasaki Rino di atasnya.

 

Mungkinkah mereka mengejarnya sampai ke tempat ini? … Sejujurnya, aku terkejut dengan tindakan mereka.

 

Mereka adalah kelompok yang berbahaya, tetapi para ksatria kuil harusnya cukup untuk menghadapi orang-orang seperti itu. Mari kita abaikan saja.

 

Aku mengalihkan fokusku dan kemudian melihat ketidaknormalan ketika aku mencoba berkonsentrasi di tempat yang berbeda. Kalau dipikir-pikir, mengapa ada kerumunan pria di sekitarnya?

 

Aku berusaha menatap mataku untuk melihatnya lagi. Itu bukan situasi berbahaya.

 

Mereka menjual potret para wanita di pihak Reiji. Dan bukan hanya potret Sasaki Rino, semua anggota, termasuk potret Shirone, juga dijual di antara barang-barang itu. Selain itu, itu adalah potret mereka dalam pakaian hari ini.

 

Mungkin itu diproduksi secara massal dengan semacam pencetakan seni. Sepertinya mereka membawa cukup banyak foto.

 

Aku tidak bisa melakukan apa-apa selain menggiling diri sendiri dengan frustrasi karena mengabaikan informasi penting tersebut.

 

Ayo kita beli nanti.

 

Selanjutnya adalah melihat sisi kanan kota. Kemudian aku menemukan lima ksatria kuil di daerah itu tanpa sesuatu yang istimewa untuk dicatat.

 

Ksatria kuil itu berbeda dari yang kukenal beberapa saat yang lalu.

 

Ini kedua kalinya aku bertemu mereka. Mereka adalah orang-orang yang sama dengan yang mengenakan surcoat seragam ketika aku menyerbu kuil Rena saat itu.

 

Apa yang mereka lakukan di tempat seperti ini?

 

Hal yang bisa aku pertimbangkan sebagai kemungkinan adalah mungkin karena mereka bergiliran beristirahat.

 

Melihat lebih dekat, mereka bertengkar dengan rakyat jelata.

 

Aku berusaha keras mendengar pembicaraan mereka. Tampaknya mereka berebut untuk pelacur.

 

Para ksatria kuil bersumpah cinta mereka kepada Rena dan tidak boleh jatuh cinta dengan wanita lain, tetapi seperti yang diharapkan, kenyataannya berbeda.

 

Yah, mau bagaimana lagi karena itu hanya akan membuat mereka menderita lebih lama untuk tidak melakukan perbuatan setelah mereka melihat Shirone dan yang lainnya dalam pakaian itu. Sebaliknya, itulah reaksi manusia normal.

 

Aku melirik ke sisi kiri kota untuk terakhir kalinya. Sepertinya tidak ada yang istimewa di sana juga. Tapi kemudian, seorang wanita di tempat itu menangkap maksudku. Wanita ini menyembunyikan wajahnya dengan tudung. Dia tampak seperti turis biasa.

 

Tapi untuk beberapa alasan, aku tidak bisa mengalihkan pandangan darinya.

 

Aku memaksakan mataku untuk melihatnya lebih dekat sambil bertanya-tanya tentang hal itu. Dan kemudian, aku terkejut ketika aku melihat identitasnya.

 

Aku akan gagal memperhatikannya kecuali aku sengaja memusatkan perhatianku padanya.

 

Kenapa dia ada di kota ini?

 

Jangan bilang eksistensi berbahaya telah benar-benar datang ke kota ini dan bertujuan untuk kehidupan pahlawan?

 

Aku turun dari benteng terburu-buru.

 

Lalu, aku berlari menuju tempat gadis itu dengan kecepatan penuh.

 

Dia akhirnya memperhatikan kehadiranku.

 

「D … Diehart !?」

 

Gadis itu menatapku dengan wajah terkejut.

 

「Sudah lama, dewi Rena」

 

Aku menyapa wanita di depanku.

 

Meskipun dia berpura-pura menjadi manusia normal, dia tidak akan bisa menipu mataku.

 

Wanita di depanku tak diragukan lagi adalah satu-satunya dewi Rena.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 21 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 21, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 21 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 21 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 21 high quality, ,

Komentar

Chapter 21