Ankoku Kishi Monogatari Chapter 22

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 22 – Hari Libur Sang Dewi

 

◆ Dewi Kebijaksanaan Dan Kemenangan, Rena

 

Mona.

 

Itu adalah nama dewi palsu yang dibuat dengan rambutku sebagai bahannya. Singkatnya, klonku.

 

Jika Kamu bertanya mengapa aku tahu tentang keberadaannya, alasannya adalah orang itu sendiri. Meskipun tidak seperti Modes berusaha menyembunyikannya.

 

Meskipun aku tidak tahu alasannya, suatu hari dia hanya muncul dalam mimpiku dan aku melihat sudut pandangnya.

 

Mungkin karena dia adalah klonku.

 

Selain itu, meskipun aku bisa mendapatkan informasi darinya, dia tidak dapat melakukan hal yang sama kepada aku. Mungkin itulah atribut yang membedakan antara yang asli dan yang disalin. Sepertinya Mona tidak tahu kalau aku bisa mendapat informasi darinya.

 

Jadi, aku tahu informasi tentang Nargol secara langsung sementara masih di Elios.

 

Tetapi kemudian, aku juga mengetahui tentang informasi yang tidak ingin aku ketahui.

 

Untuk memperburuk keadaan, aku terpaksa melihat Mona dan Modes memiliki # x SETIAP MALAM. Untuk beberapa alasan, aku harus melihat tubuh telanjang Modes jelek itu bahkan di dalam mimpiku; jujur saja, itu mimpi buruk buatku. Mengapa itu berputar seperti ini …

 

Itu sebabnya aku memanggil Reiji untuk mengalahkan Modes.

 

Tapi, rencanaku tergelincir karena Modes juga memanggil Diehart.

 

Meskipun aku telah berkonsultasi dengan Casa, dewi dengan kekuatan untuk melihat masa depan, apakah aku dapat melakukan sesuatu tentang Diehart, hasilnya adalah nol. Kekuatan Casa hanya memungkinkannya untuk melihat masa depan tertentu di antara masa depan yang tak terhitung jumlahnya, sehingga dengan tegas, dia hanya bisa melihat masa depan daripada memprediksi masa depan.

 

Dia tidak bisa melihat masa depan yang tidak akan terjadi atau masa depan yang tidak ada. Apalagi kemampuan itu sendiri tidak stabil dan berbahaya. Itu sebabnya aku tidak bisa mengandalkan Casa lebih dari ini.

 

Aku tidak punya pilihan selain melakukan ini sendiri.

 

Tapi, aku hanya tahu informasi tentang Nargol yang diketahui Mona. Sepertinya Modes tidak membicarakan terlalu banyak hal dengan Mona. Terkadang, informasi itu juga tidak bisa diandalkan.

 

Masalah tentang pemanggilan Diehart juga merupakan sesuatu yang tidak diketahui Mona sampai menit terakhir. Ini bukan karena Modes tidak memercayai Mona, dia hanya ingin menemukan kedamaian dan kenyamanan dari Mona dan tidak berniat untuk memberitahunya tentang masalah di Nargol.

 

Tapi, kadang-kadang dia memberi tahu dia tentang beberapa informasi penting.

 

Jadi, aku tahu informasi tentang Diehart menuju tempat raja naga suci perak untuk mendapatkan bahan untuk membuat klonku.

 

Jadi, aku memutuskan untuk menggagalkan rencana mereka.

 

Tapi, Diehart terlalu kuat. Akan sulit untuk menghentikannya hanya dengan aku dan pasukan perangku (Valkyrie) yang terdiri dari malaikat perempuan bawahanku.

 

Kekuatan tempur mereka bahkan lebih lemah dari tatanan kesatria ksatria suci. Jadi, aku yakin mereka bukan pasangan yang cocok untuk Diehart yang memusnahkan para ksatria suci itu.

 

Itu sebabnya aku menggunakan Reiji.

 

Itu adalah dasar dari rencanaku.

 

Aku membangun penghalang di pintu masuk gua tempat raja naga suci berada. Penghalang ini akan memberi tahu kita ketika Diehart memasuki gua.

 

Dan kemudian, setelah Diehart memotong tanduk raja naga suci.

 

Dia akan dihentikan oleh Reiji ketika dia keluar dari gua.

 

Dan kemudian, gadis perangku akan merebut klakson sementara dia terganggu oleh mereka.

 

Lonceng yang aku berikan kepada Reiji adalah membiarkan mereka bergerak menuju gua begitu bel memberitahu mereka tentang Diehart.

 

Dan kemudian, ketika aku menerima kontak dari seorang gadis perang pengintai bahwa Diehart telah tiba di kerajaan Rox, kita datang dengan tergesa-gesa ke tanah ini melalui sebuah kapal terbang.

 

Tetapi kemudian, meskipun aku menghubungi mereka kemarin, mereka baru saja datang hari ini. Aku bertanya-tanya apa yang mereka lakukan selama waktu itu.

 

Mengetahui kekuatan mereka, mereka harus bisa datang jauh lebih cepat dari ini.

 

Selain Reiji, orang-orang yang datang bersamanya dari dunia lain juga kuat. Sejujurnya, kekuatan mereka menyaingi makhluk ilahi Elios.

 

Mereka diperlakukan sebagai manusia untuk saat ini. Tapi kemudian, aku merenungkan apakah boleh memperlakukan mereka dengan cara yang sama seperti manusia.

 

Saat ini, mereka tidak diperlakukan sebagai makhluk ilahi. Berbicara tentang Dewa, seseorang bukanlah dewa kecuali seseorang dinominasikan oleh makhluk ilahi Elios. Seseorang juga tidak akan diperlakukan sebagai makhluk ilahi tanpa persetujuan dari dewa-dewa Elios lainnya.

 

Dan mereka tidak akan diperlakukan sebagai ras unggul seperti ras malaikat atau ras elf karena mereka tidak memiliki karakteristik khusus dari dua ras. Itu sebabnya, pada akhirnya, tidak ada pilihan selain memperlakukan mereka dengan cara yang sama seperti manusia, ras yang lebih rendah. Mereka memiliki kekuatan seperti dewa namun mereka adalah manusia. Ada saat di mana kita bermasalah tentang bagaimana memperlakukan mereka.

 

Sekarang, aku merenungkan alasan keterlambatan mereka. Mungkin karena Chiyuki. Dia menentang gagasan agar Reiji bertarung melawan Diehart. Jadi, aku yakin dia sengaja menunda kedatangan mereka.

 

Aku akan menjadi orang yang bermasalah jika mereka tidak akan berbenturan. Kalau tidak, untuk alasan apa aku memanggil mereka?

 

Jika dia menjadi penghalang, aku tidak punya pilihan selain menggunakan ini …. Aku mengambil botol kecil dari dadaku.

 

Ramuan cinta.

 

Orang yang minum ramuan ini akan jatuh cinta dengan siapa pun yang mereka lihat pertama kali. Ramuan sihir telah semakin diperkuat ke tingkat yang tidak masuk akal dengan sihir pesona. Aku akan membuat Chiyuki minum ini.

 

Ini adalah ramuan yang sangat berbahaya yang akan mengubah siapa pun yang meminum ramuan ini menjadi budak.

 

Meskipun sihir yang berkuasa seharusnya cukup dalam kasus seorang budak, kemampuan pihak lain yang menjadi target sihir yang berkuasa ini diturunkan sebagai kompensasi … Meskipun aku ingin menggunakan sihir ini, aku tidak ingin menurunkan kemampuannya.

 

Tapi, ramuan ini memungkinkan seseorang untuk memerintah orang lain tanpa menurunkan kemampuan target.

 

Dan kemudian, ramuan ini adalah ramuan yang akan aku gunakan pada Reiji ketika aku memanggilnya. Itu karena target yang dipanggil tidak harus bertindak sesuai dengan keinginan summoner.

 

Karena itu, aku menyiapkan ramuan ini seandainya hal-hal tidak berjalan seperti yang aku inginkan.

 

Tapi, aku tidak pernah memiliki kesempatan untuk menggunakan ramuan ini, karena Reiji dengan mudah menerima permintaanku. Aku kira aku harus menggunakan ramuan ini pada Chiyuki sejak awal.

 

Tapi, ada batasan efek ramuan ini.

 

Pertama, sehubungan dengan target yang meminum ramuan ini, pihak lain harus memiliki semacam kasih sayang terhadap pihak lain yang mereka lihat pertama kali. Ramuan sihir akan kehilangan efeknya jika sifat ras pihak lain terlalu jauh. Sebagai contoh, seekor monyet yang minum ramuan ini tidak akan jatuh cinta pada seekor anjing sekalipun mereka melihat seekor anjing. Padahal itu akan menjadi cerita yang berbeda jika monyet itu memiliki semacam kecenderungan aneh. Dan kemudian, bahkan jika keduanya berasal dari ras yang sama, efeknya akan sangat melemah jika target yang dilihat sangat jauh dari preferensi target. Namun, mereka akan menjadi teman baik.

 

Itu sudah cukup kalau-kalau aku diam-diam membuat Chiyuki minum ini. Singkatnya, tidak masalah selama dia tidak menghentikan Reiji dari memenuhi permintaanku.

 

Kedua, ramuan ini akan kehilangan efeknya jika target benar-benar jatuh cinta dengan pihak lain. Singkatnya, ramuan ini tidak efektif setelah target meminumnya sekali. Pada saat yang sama, itu akan menghentikan seseorang dari mencintai orang yang berbeda. Tidak efektif bagi seseorang yang ada untuk mencintai sesuatu sejak awal atau seorang yang akrab yang mencintai tuannya karena sifat cinta yang serupa.

 

Dan, efek ramuan ini bervariasi tergantung pada resistensi sihir target dan jumlah ramuan yang diminum oleh mereka. Ramuan itu akan kehilangan efeknya jika target dengan resistensi kuat hanya meminum ramuan dosis kecil.

 

Aku ingin tahu berapa banyak aku harus memberi ramuan ini ke Chiyuki. Ramuan di tanganku saat ini adalah ramuan sihir yang sangat kuat. Satu tetes saja sudah cukup untuk membuat manusia normal mencintai seseorang selamanya.

 

Lalu dosis apa yang harus aku gunakan terhadap target yang resistensi sihirnya menyaingi makhluk ilahi?

 

Ini ramuan sihir pertama dan terakhir yang bisa kudapat. Ramuan ini adalah barang terlarang di Elios karena efeknya yang sangat berbahaya.

 

Karena efek ramuan ini tidak dapat dibatalkan dari luar begitu target menelannya. Orang harus mengandalkan resistensi sihir mereka sendiri untuk membatalkan efek ramuan ini.

 

Segalanya tidak akan berakhir dengan pembuangan jika diketahui bahwa seorang dewa menggunakan ramuan ini pada sesama makhluk dewa Elios. Betapa bahayanya ramuan ini.

 

Tidak diketahui seberapa efektif ramuan sihir ini bagi seseorang yang memiliki daya tahan terhadap sihir sekuat populasi umum makhluk ilahi Elios, karena tidak pernah digunakan pada makhluk suci mana pun.

 

Bentrokan antara Reiji dan Diehart adalah suatu keharusan.

 

Aku pasti tidak harus membiarkan dia memotong tanduk raja naga suci.

 

Tapi kemudian, Diehart tidak bergerak secepat ini. Sepertinya dia belum memotong tanduk meskipun sudah tiba di kerajaan ini. Meskipun Reiji terlambat sesuai jadwal, mereka masih belum terlambat karena keadaan saat ini.

 

Tapi kemudian, aku tidak bisa menentukan di mana Diehart bersembunyi sekarang.

 

Gadis perang bawahanku tidak terlalu terampil dalam melacak. Jadi, mereka bukan pilihan yang baik untuk kepanduan.

 

Karena mereka berdiri di kapal terbang yang sembunyi-sembunyi di tempat yang berbeda agar tidak diperhatikan oleh Diehart, aku tidak tahu apa yang harus aku lakukan sekarang.

 

Karena itulah aku menyelinap sendirian ke kerajaan Rox untuk mengintai situasi dan membuat Chiyuki minum ramuan ini.

 

Meskipun gadis perangku ingin ikut bersamaku, tidak akan terselubung jika aku bergerak bersama mereka. Jadi, aku datang sendiri. Cara ini setidaknya tidak mencolok daripada bergerak bersama mereka.

 

Meskipun aku tidak begitu mahir dalam aksi rahasia, setidaknya aku tidak akan mudah ditemukan oleh manusia.

 

Masalahnya adalah Diehart; Aku tidak tahu seberapa kuat kemampuan pendeteksiannya. Dia mungkin bisa menemukanku dengan mudah jika kemampuan pendeteksiannya sekuat teman Reiji, Nao.

 

Bahkan, bahkan jika kemampuan pendeteksiannya tidak sekuat Nao, dia masih dapat dengan mudah menemukan lokasiku dengan kemampuan deteksi jika itu di sekitar tingkat Kaya atau Shirone. Sihir tembus pandangku tidak begitu kuat.

 

Karena itu, aku memulai perjalananku ke kerajaan Roxas sementara dipenuhi dengan kecemasan seperti itu.

 

Aku pergi ke arah dari mana aku bisa merasakan bel yang kuberikan pada Reiji.

 

Tapi kemudian, seseorang berdiri di jalanku.

 

Aku cukup terkejut ketika melihat wajah orang ini.

 

Sebelumnya, aku melihat wajahnya di kuil.

 

Dua pupilnya yang seperti kuarsa yang menghiasi wajahnya yang tertata rapi dan ramping bersama dengan rambut hitam itu bukanlah sesuatu yang bisa aku lupakan.

 

「D-Diehart !?」

 

Orang yang berdiri di depanku adalah Diehart.

 

Tidak mungkin, untuk berpikir bahwa dia dapat dengan mudah menemukan lokasiku.

 

「Sudah lama, dewi Rena」

 

Diehart mengirim salam kepadaku.

 

 

 

◆  Sage Berambut Hitam, Chiyuki

 

Mata air panas mansion luas dan nyaman.

 

Meskipun Kaya hanya berhasil mendapatkan tempat pemandian air panas yang relatif kecil, itu masih dalam skala di mana lebih dari beberapa orang dapat masuk ke dalam pemandian air panas dan hanya ada enam dari kita. Bahkan dengan itu, cukup lebar bagi kita untuk berenang di dalamnya.

 

「Ada apa, Nao?」

 

Nao memelototiku saat kita berenam membenamkan diri di sumber air panas.

 

「Aku hanya berpikir bahwa rambut Kamu sangat cantik, Chiyuki-san」

 

「Begitu, terima kasih」

 

Ini bukan pertama kalinya seseorang memuji rambutku. Tapi, itu tidak terasa buruk tidak peduli seberapa banyak seseorang memuji rambutku.

 

Di sisi lain, itu kemudian datang kepada aku bahwa rambutku adalah satu-satunya hal yang pernah dipuji oleh seseorang.

 

「Seperti yang diharapkan dari satu-satunya hal yang membuat Kamu terkenal sebagai mage berambut hitam」

 

Mage berambut hitam adalah nama panggilanku. Dan aku bukan satu-satunya yang memiliki nama panggilan seperti itu.

 

Shirone adalah ‘gadis pedang’ dan Rino adalah ‘penari peri’.

 

Keduanya juga saat ini tenggelam dalam sumber air panas. Keduanya memberikan aura yang berbeda saat mereka merontokkan rambut mereka. Ada semburat merah muda di kulit putih mereka.

 

Ketika aku melihat mereka, mereka datang ke sisiku juga.

 

「Hei, apa yang kalian bicarakan? 」

 

Rino menyela pembicaraan kita.

 

「Kita berbicara tentang rambut indah Chiyuki-san」

 

「Ya, rambut Chiyuki-san benar-benar cantik. Itu membuat aku sangat iri 」

 

「Kalau dipikir-pikir, rambut Shirone-san juga cukup」

 

Aku mengalihkan tatapanku ke rambut Shirone. Dia saat ini membiarkan kuncir kuda longgar seperti biasa.

 

“Sepakat. Kuncir kudanya berkeliaran dengan sangat indah, terutama ketika dia mengayunkan pedangnya. Seperti yang diharapkan dari gadis pedang”

 

Shirone memerah sedikit setelah Nao memuji rambutnya.

 

「Gadis pedang ya …. Nama yang bagus 」

 

Rino terbakar karena iri.

 

「Ara, aku pikir peri penari Rino baik, Kamu tahu」

 

“YA!! Shirone-san dan Rino-cchi memiliki nama panggilan keren. Aku ingin satu juga ….”

 

Faktanya, Nao tidak memiliki nama panggilan. Aku pasti tidak akan memberitahunya fakta bahwa dia dijuluki anak liar di dunia kita.

 

「Itu bagus, bukan? Setidaknya itu lebih baik daripada memiliki nama aneh yang melekat padamu 」

 

Rino melihat keduanya dari tempat yang agak jauh.

 

Lalu, ada Kaya dan Kyouka.

 

Nama panggilan Kyouka adalah putri yang meledak. Itu adalah julukan yang dia dapatkan setelah dia menggunakan sihir ledakan di tengah kota. Orang itu sendiri membenci julukan ini.

 

“Betul….”

 

Nao setuju dengan jawabannya.

 

「Berbicara tentang nama panggilan, di mana santo putih dan pahlawan cahaya kita saat ini? 」

 

Rino bertanya tentang keberadaan keduanya yang tidak ada di sini sekarang.

 

「Santo putih kita sedang bersiap untuk makan malam」

 

Yang disebut santo putih adalah Sahoko. Kita memutuskan untuk membiarkan Sahoko menangani makanan karena rumah ini hanya memiliki beberapa pelayan saat ini. Selain itu, aku mendengar bahwa koki kerajaan dari istana kerajaan Rox juga datang untuk membantunya.

 

Hanya Sahoko dan Kaya yang bisa memasak di antara kita.

 

Sahoko adalah master masakan rumahan, sementara Kaya bisa membuat makanan yang sangat indah yang hanya bisa Kamu tatap di pesta.

 

Meskipun aku tidak dapat menyamai keterampilan mereka, aku bisa memasak sampai batas tertentu.

 

Rino, Nao, dan Kyouka memiliki disposisi nol untuk memasak.

 

Shirone entah bagaimana tidak tertarik dalam memasak. Secara alami, aku tidak akan mengatakan itu pada mereka.

 

Aku ingat dia membagikan cookies asin beberapa waktu lalu.

 

Meskipun dia membawanya untuk Reiji, bahkan Reiji tidak bisa memakannya. Itu wajar karena dia biasanya makan masakan Sahoko.

 

Mau bagaimana lagi, tetapi kudengar Shirone memberikan kue itu kepada teman masa kecilnya, dan aku juga mendengar bahwa dia memakan hidangannya dengan gembira.

 

Apakah perutnya baik-baik saja?

 

Meskipun aku belum bertemu dengan teman masa kecilnya, aku mendengar dari Rino bahwa dia cukup tampan.

 

Selain itu, tampaknya teman masa kecil Shirone naksir padanya. Tapi kemudian, aku merasa sedih untuknya karena yang dicintai Shirone mungkin adalah Reiji.

 

Aku ingin tahu di mana Reiji sekarang.

 

「Adapun pahlawan cahaya kita, aku tidak tahu apa yang dia lakukan sekarang」

 

Meskipun kamar mandi terpisah untuk Reiji juga disiapkan, sepertinya dia tidak menggunakannya sekarang.

 

「Yah, sepertinya dia juga tidak mengintip kita」

 

Aku mengatur sihir penghalang yang kuat untuk mencegah mengintip.

 

Bahkan Reiji tidak akan bisa melewati penghalang itu tanpa diketahui oleh kita.

 

Masalahnya adalah kenyataan bahwa penghalang ini tidak dapat mendeteksi apa pun di luar jangkauannya. Jadi, aku tidak akan tahu apa-apa walaupun terjadi masalah. Ini bagus asalkan Reiji tidak melakukan sesuatu yang abnormal.

 

Sekarang aku memikirkannya, aku bahkan tidak tahu apa yang sedang dilakukan Diehart atau Rena sekarang.

 

Ngomong-ngomong, di mana sih kedua orang itu, saat ini?

 

Aku terus membenamkan diri ke dalam air sampai ke bahuku sambil merenungkan hal-hal seperti itu.

 

 

 

◆  Dark Knight, Kuroki

 

Pada siang hari, warung berjejer di jalan utama dan begitu banyak orang berjalan di sekitar.

 

Melihat deretan kios ini membuat aku teringat akan festival di Jepang.

 

Meskipun aku tidak menghadiri festival dalam beberapa tahun terakhir, aku selalu berkeliling dengan Shirone di masa kecil kita.

 

Tidak ada artinya pergi ke festival tanpa Shirone.

 

Yup, percintaan seorang pria untuk pergi ke sebuah festival dengan seorang gadis yang lucu.

 

Itu sebabnya situasi ini harus menjadi situasi yang sangat menyenangkan.

 

Ada seorang wanita berjalan di sisiku. Wanita ini tidak bisa diidentifikasi karena tudung yang ia kenakan.

 

Tapi, aku tahu dia cantik bahkan hanya dengan bagian bawah wajahnya.

 

Dewi Rena.

 

Orang yang memanggil Shirone.

 

Ini adalah kedua kalinya aku bertemu dengannya. Aku ingin tahu mengapa dia ada di tempat ini.

 

Lagipula, apa dia mencoba melakukan sesuatu pada Shirone?

 

Aku percaya bahwa dia tidak ada hubungannya dengan Shirone lagi.

 

Tapi, aku diminta untuk mengawal sang pahlawan. Aku juga ditugasi untuk mencari orang yang mungkin memusuhi pahlawan.

 

Sejujurnya, aku tidak begitu serius ketika menerima permintaan ini. Reiji sangat kuat sejauh tidak ada yang bisa mengancam mereka.

 

Setelah dipikir-pikir, tugas mengawal mereka harus diserahkan kepada para ksatria kuil.

 

Itu sebabnya aku sangat terkejut ketika aku melihatnya dari atas benteng. Meskipun dia mengenakan kerudungnya, aku tahu bahwa dia adalah Rena.

 

Aku tidak bisa membiarkannya pergi setelah aku melihatnya.

 

Karena, dia adalah eksistensi paling berbahaya bagi pahlawan dan partynya.

 

Jadi, aku muncul di depannya.

 

Tetapi sekarang, aku mandek dan tidak tahu apa yang harus aku lakukan setelah ini.

 

Ngomong-ngomong, aku ingin menemukan niatnya untuk muncul di tempat seperti ini. Secara alami, aku akan melarikan diri jika dia akan memanggil Reiji.

 

「Kamu secara mengejutkan adalah orang yang memaksa, bukan?」

 

Rena menyalahkan aku beberapa saat setelah kita mulai berjalan bersama.

 

Komentarnya membuat aku mengingat pertukaran kita beberapa waktu yang lalu.

 

Dia mengatakan bahwa dia sedang melihat-lihat festival ketika aku bertanya tentang alasan penampilannya. Secara alami, itu adalah kebohongan besar. Jadi, aku memaksanya untuk melihat-lihat bersamaku jika dia benar-benar datang untuk melihat-lihat festival.

 

Aku tidak punya pilihan selain memaksanya untuk pergi bersamaku selama dia tidak memberitahuku tentang tujuan sebenarnya. Eh ………. Bukankah aku hanya merayu seorang wanita di tengah jalan terbuka?

 

「Aku tidak, itu karena aku tidak bisa meninggalkanmu sendirian ….」

 

Jelas bukan bohong.

 

「Hhm, aku mengerti」

 

Rena sedikit mengangkat kerudungnya dengan tangannya seolah-olah untuk menilai niatku.

 

Matanya yang indah menatap mataku.

 

Detak jantungku naik hanya karena itu.

 

「Baiklah, aku akan membiarkan kamu menjadi pengawalku」

 

Rena mulai berjalan. Aku mengikuti di sisinya.

 

Aku jalan-jalan di festival bersama dengan seorang gadis cantik.

 

Bukankah ini yang kamu sebut sebagai kencan?

 

 

 

◆  Dark Knight, Kuroki

 

「Ada begitu banyak manusia yang berjalan di sekitar」

 

Kata Rena setelah berjalan sebentar.

 

「Bagaimanapun juga ini adalah festival…. Itu sebabnya ada begitu banyak orang. Tolong bersabarlah karena semua orang datang untuk menikmati festival …. 」

 

Aku membalas demikian kepada Rena.

 

“Aku mengerti”

 

Rena adalah seorang dewi, jadi dia mungkin tidak memiliki banyak kesabaran.

 

Jadi, aku akhirnya menjadi tameng hidup untuk mencegah orang lain menabrak Rena.

 

「Ups」

 

Aku menarik Rena ke arah diriku sendiri. Punggung Rena mengenai dadaku.

 

Meskipun aku berusaha melindunginya sebanyak yang aku bisa, itu tidak bisa membantu karena ada terlalu banyak orang yang berjalan sangat dekat satu sama lain di jalan.

 

“HEI! ! “

 

Teriak Rena dengan marah.

 

「Maaf, Rena」

 

Aku meminta maaf kepada Rena.

 

「Tidak ada seorang pun yang pernah menyentuhku seperti itu,」

 

Rena menyiratkan gawatnya masalah ini dengan mengatakan kalimat itu padaku.

 

「Ah, permintaan maafku, Rena. Tapi, kamu tidak harus menghapus orang-orang itu dengan kekuatanmu 」

 

Karena ada begitu banyak orang, kita tidak punya pilihan selain mencapai saling pengertian.

 

「Yah, tidak apa-apa, tolong lepaskan aku untuk saat ini」

 

Jadi, aku memisahkan diri dari Rena.

 

“Benar. Jadi, aku bisa menghapus mereka yang bukan halangan, kan?”

 

Rena memberitahuku hal itu sambil menunjuk ke kios-kios di jalan.

 

「Tidak, hal-hal itu diperlukan untuk festival ….」

 

Sebenarnya, aku tidak bisa membeli barang dari PKL, karena harganya mahal. Tapi kemudian, festival tanpa PKL terlalu sepi.

 

「Uhn」

 

Rena menjawab dengan ekspresi bosan.

 

Jadi, aku terus berjalan bersama dengan gadis ini yang sudah dalam suasana hati yang buruk.

 

Jika ini adalah kencan nyata, aku mungkin akan patah hati dengan pemandangan seperti itu.

 

Pertama-tama, pedagang kaki lima ada hanya demi festival, bukan?

 

Meskipun dia berkata bahwa dia datang untuk melihat-lihat festival, sekarang aku tahu bahwa bukan itu masalahnya. Seperti yang aku pikirkan, jalan-jalan ke festival itu hanya kebohongan besar.

 

Tiba-tiba Rena berhenti berjalan.

 

“Apa?”

 

Ketika aku melihat ke arah di mana dia melihat.

 

Ada sebuah bendera dengan gambar Sasaki Rino yang ditempel di atasnya.

 

Aku sedikit terkejut dengan itu. Jujur saja, itu bukan sesuatu yang bisa dilihat oleh seorang wanita.

 

「Itu … Rino」

 

Aku berhenti berjalan beberapa saat setelah Rena.

 

Ada lebih sedikit pembeli dibandingkan beberapa waktu lalu.

 

Rena sedang mengintip pedagang kaki lima di sebelah bendera.

 

Ketika aku mencoba untuk melihat vendor bersama dengannya, aku melihat mereka menjual foto-foto Shirone.

 

Ini gambar Shirone dalam kostum hari ini. Gambaran yang sangat berbahaya.

 

Kerja bagus. Meskipun aku ingin menatapnya lebih lama, aku menahan diri di depan Rena.

 

「Diehart. Apakah mereka penyembah Rino? 」

 

Nada Rena agak terlalu berat.

 

「Mereka … dengan cara tertentu」

 

Sejujurnya, bahkan aku bingung bagaimana menggambarkannya.

 

Haruskah aku memanggil mereka pemburu berhala?

 

「Namun, dia bahkan bukan makhluk ilahi …」

 

Sikap Rena berada di luar dugaanku. Mungkin itu bukan masalah sepele bagi seorang dewi seperti Rena untuk melihat mereka menyembah seseorang yang bukan makhluk ilahi.

 

「Kamu juga ingin foto-foto itu kan?」

 

Kata Rena sambil menunjuk ke salah satu foto.

 

Yang dia tunjuk adalah foto Shirone. Dan untuk beberapa alasan, suaranya dipenuhi dengan niat membunuh.

 

Sejujurnya, aku ingin membelinya.

 

Tapi tidak mungkin aku akan mengatakan ‘Ya aku lakukan’ di depan gadis lain. Jadi, aku hanya bisa mengatakan itu di hatiku.

 

Aku menguatkan tekadku dan mengalihkan mataku untuk tidak melihat gambar itu. Aku menghadapi Rena yang berdiri di hadapanku.

 

Ini adalah sesuatu yang aku tidak ingin dia dengar. Meskipun itu hanya kesan palsu yang bertindak sebagai pengawalnya, melakukan sesuatu seperti berbicara tentang wanita lain adalah salah.

 

「Tidak, kamu di sini bersamaku setelah semua」

 

Aku memberitahunya begitu sambil menatap Rena. Jadi, aku memilih untuk bersikap acuh tak acuh terhadap gadis-gadis lain.

 

「Eh ?!」

 

Rena mengeluarkan suara terkejut saat mendengar kata-kataku.

 

Rena sedikit mengangkat tudungnya dan memandang lebih dekat ke wajahku.

 

Wajahku terpantul di matanya. Tolong jangan menatapku dengan mata seperti itu.

 

Bagaimanapun, kau wanita yang sangat cantik. Kepalaku terasa seperti mendidih saat ditatap seperti itu.

 

Rena merenung sejenak. Dan kemudian, dia mengangguk seolah melihat sesuatu.

 

「Betul, itu wajar saja. Aku lebih cantik dari mereka 」

 

Rena tersenyum.

 

「Itu sebabnya, itu hanya barang palsu」

 

Ya, ya, aku hanya bisa mengangguk pada kata-katanya. Tapi aku tidak tahu apa maksudnya.

 

「Ayo pergi, Diehart」

 

Kita melanjutkan tur kita. Terima kasih Tuhan, dia memang dewa.

 

Meskipun sepertinya dia sedang dalam mood yang buruk beberapa waktu lalu.

 

「Ah, kalau dipikir-pikir」

 

Dia tiba-tiba berhenti dan berbalik untuk menghadapku.

 

「Postur ini harus sama dengan gambar itu, kan? 」

 

「Na !?」

 

MENGAPA MELAKUKAN ITU–! ! !

 

Aku menjerit dalam pikiranku. Itu adalah jeritan paling keras sepanjang hidupku.

 

Maksudku, Rena mengambil posisi itu. Payudara Rena begitu besar sampai-sampai aku bisa melihatnya meskipun jubahnya.

 

Ketika ditanya demikian, aku bertanya-tanya siapa yang akan memiliki postur tubuh terbaik.

 

Shirone? Atau saudara perempuan Reiji? Salah!! Itu adalah kostum kelinci putih yang dikenakan oleh Yoshino Saho-….

 

Pikiranku terganggu pada saat itu.

 

Aku kemudian sadar dan melihat Rena. Dia menatapku dengan tatapan menghina.

 

“Hanya bercanda…. Tapi Kamu … Bukankah Kamu secara mengejutkan mudah ditipu ya?”

 

Rena berkata begitu dengan suara kaget.

 

「Uuuh ….」

 

Aku ingin menangis sekarang. Aku benar-benar dipimpin oleh hidungku dan akhirnya mengungkapkan pikiranku yang sebenarnya. Meskipun aku ingin bertingkah keren dan baik di depan seorang gadis, itu tidak bisa membantu karena aku sangat kurang dalam pengalaman.

 

Setelah mengatakan itu, dia terus berjalan sambil berpura-pura tidak melihatku.

 

Aku mengejar dia dengan sedih.

 

Kita memasuki jalan yang tidak terlalu ramai. Dan kemudian, kita terus bergerak ke arah gang kecil yang hampir sepi.

 

Ketika aku akan beralih ke Rena karena sepertinya kita tidak akan bisa maju melampaui titik ini, dia tiba-tiba berhenti.

 

Ketika aku melihat ke depan, aku melihat orang-orang mengenakan seragam ksatria.

 

Para ksatria mengenakan seragam ksatria mereka dengan bunga putih dan tanaman merambat lambang dijahit di seragam mereka.

 

Itu adalah lambang yang sering kulihat di Republik Suci Lenaria, lambang suci dewi Rena.

 

Aku diberitahu bahwa lambang suci bunga, menyerupai speea Reeve, memiliki arti “hati yang murni” dalam bahasa bunga dan juga disebut sebagai ramuan Rena.

 

Aku menyadari dari puncak bahwa ksatria-ksatria itu adalah orang yang sama yang mengawal Reiji dan yang lainnya di sini.

 

Dan sekarang, lima dari mereka menghalangi jalan kita. Apa yang mereka coba lakukan?

 

「Mereka ksatria Kamu, bukan?」

 

Aku menghentikan diriku dan mengajukan pertanyaan itu kepada Rena sambil melihat para ksatria itu.

 

「Mereka bukan ksatriaku, mereka adalah ksatria ‘kuil’. Mereka tidak cocok untuk menjadi ksatriaku 」

 

Rena mengucapkan kata-kata kejam itu. Meskipun itu adalah fakta yang diketahui bahwa para ksatria kuil bersumpah cinta mereka kepada Rena, cinta itu, sayangnya, tampaknya sepihak.

 

Orang miskin, begitu pikirku.

 

「Jadi Reiji adalah satu-satunya ksatria Kamu, bukan?」

 

Aku mencoba mengajukan pertanyaan yang agak pelit.

 

Meskipun bertanya tentang pria lain selama tugas pengawalku adalah pelanggaran perilaku, ini sedikit pembalasan untuk beberapa waktu yang lalu.

 

Tapi, sepertinya Rena tidak terganggu dengan pertanyaanku.

 

「Fufu. Reiji tidak bisa menjadi ksatria. Karena seorang ksatria adalah seseorang yang harus menghormati sumpah dan sopan santun. Tidak ada satu inci pun kemiripan perilaku seperti itu di Reiji yang bebas, tidak terkendali, dan sombong 」

 

Rena menanggapinya dengan senyum di wajahnya.

 

Hee, jadi Kamu mengerti itu, ya. Tanpa diduga, dia tampaknya menjadi orang yang tajam.

 

「Tetapi dalam kasus Kamu, aku pikir Kamu adalah orang yang tepat untuk menjadi ksatriaku, apa pendapat Kamu tentang hal itu?」

 

Rena bertanya seperti itu sambil menatapku.

 

Aku juga melihat Rena.

 

Jantungku berdegup kencang saat aku mendengar kata-kata itu.

 

Sejujurnya, aku sangat senang mendengar kata-kata itu.

 

Seolah-olah aku menghilangkan duri terbesar di hatiku.

 

Mungkin aku hanya senang bahwa aku menerima evaluasi yang unggul dari Reiji. Untuk berpikir bahwa ada persaingan bodoh yang tertanam jauh di dalam hatiku. Sudah berapa lama di dalam hatiku?

 

Tidak kusangka aku pecundang. Itu sebabnya aku terus memoles ilmu pedangku sejak hari itu. Aku mulai memperhatikan penampilanku untuk mengejarnya walaupun hanya sedikit.

 

Tapi, apa pun yang aku lakukan, aku tidak memiliki kepercayaan diri pada diriku sendiri.

 

Itu sebabnya kata-kata Rena menggelengkan hatiku.

 

Tapi–

 

Aku menggelengkan kepalaku untuk menenangkan pikiranku.

 

Aku tidak bisa melakukan itu.

 

Aku tidak bisa membuat diriku memercayai Rena.

 

Tidak peduli betapa cantiknya dia, aku tidak bisa lengah hanya karena beberapa kata manis.

 

Itu sebabnya aku menggelengkan kepala untuk menyangkal.

 

「Aku benar-benar senang menerima undangan yang luar biasa, tapi sayangnya, aku tidak bisa menjadi ksatriamu. Selain itu, seseorang yang dengan mudah mengkhianati orang lain tidak memenuhi syarat sebagai seorang ksatria, bukan? 」

 

Aku dengan mudah menolak permintaan Rena.

 

「Tentu saja, pengkhianat tidak memenuhi syarat sebagai seorang ksatria」

 

Sepertinya Rena menyetujui kata-kataku.

 

Aku merasa lega melihat itu. Aku pikir dia akan cemberut mendengar jawabanku, tetapi itu tidak terjadi.

 

Pertama, kupikir aku tidak memenuhi syarat untuk menjadi seorang ksatria.

 

Bahkan jika, misalnya, aku dapat mempercayai Rena, aku mungkin telah menolak undangannya bahkan tanpa menggunakan Modes sebagai alasanku.

 

「Hei, apa yang kamu lihat !!」

 

Seseorang memanggil kita.

 

Ketika aku mencari sumber suara, seorang ksatria kuil mendekati kita.

 

Mungkin mereka adalah ksatria kuil yang aku lihat ketika aku berada di benteng sebelumnya.

 

Mereka harus berjuang untuk pelacur.

 

Tapi aku tidak bisa melihat wanita di dekatnya, apakah dia melarikan diri?

 

Ksatria kuil yang mendekat sedang menatapku dan kemudian melirik orang di sebelahnya.

 

Ups ?! Sepertinya dia memperhatikan Rena di sisiku.

 

Meskipun Rena seharusnya menggunakan sihir yang tak terlihat, tampaknya pria ini memiliki kekuatan sihir yang cukup besar.

 

「Kamu membawa seorang wanita bersamamu, ya. Apakah dia kekasihmu? 」

 

Ksatria itu mengajukan pertanyaan itu padaku.

 

Itu menyebalkan karena dia menanyakan pertanyaan itu dengan nada interogatif. Ini bukan negara asalmu. Jadi, mengapa Kamu bertanya tentang hal seperti itu?

 

「Tidak, dia bukan kekasihku ….」

 

「Ho ~, jika dia bukan kekasihmu, mengapa kamu membawa seorang wanita ke tempat seperti ini?」

 

Ketika aku memperhatikan sekelilingku, itu sepertinya gang biasa, tapi suasananya entah bagaimana berbeda.

 

Sepertinya kita entah bagaimana melangkah ke tempat yang sedikit tidak senonoh.

 

「Yah, sebenarnya ….」

 

「Huhm, kamu mencoba berbohong. Sayangnya, Kamu terpapar 」

 

Ksatria kuil sedang mencoba untuk berkelahi.

 

Saat ini, dia tidak bisa melihat wajah Rena, tertutupi oleh tudungnya.

 

Mungkin dia memikirkan sesuatu seperti itu, ‘Sekarang ajarkan pelajaran ini kepada si bodoh karena berkelahi denganmu’.

 

Namun, Rena menyembunyikan identitasnya menggunakan sihir tembus pandang. Itu sebabnya dia tidak mengatakan apa-apa.

 

Dan Rena sedang melihat perkembangan tanpa tanggapan.

 

「Kita saat ini berada di tengah-tengah patroli, mencari orang mencurigakan yang mencoba untuk menyakiti pahlawan-sama !! Jadi, aku berasumsi bahwa Kamu bukan salah satu dari orang-orang bodoh itu, bukan? 」

 

“Tidak, bukan aku”

 

Aku dengan tegas menyangkal tuduhannya.

 

「Tampaknya ada orang cabul sepertimu yang mencoba melakukan hal-hal yang mencurigakan terhadap pahlawan-sama. Tapi, aku akan mengabaikannya pada kesempatan ini. Sekarang, pergi sana !! 」

 

Pria itu mengayunkan tangannya seolah sedang mengusir seekor anjing.

 

「Ini adalah tempat berbahaya bagi wanita」

 

Ksatria kuil ini mencoba menyentuh Rena.

 

Saat itu, aku merasakan firasat buruk.

 

Aku menangkap tangan ksatria kuil yang mencoba menyentuh Rena dan melemparkannya.

 

Ksatria kuil yang terlempar jatuh di punggungnya.

 

「KAMU BANGSAT, APA YANG KAMU LAKUKAN! ! 」

 

Ksatria kuil itu sedang menghunus pedangnya sambil meneriakkan kata-kata seperti itu.

 

Aku melakukan itu untuk melindungi hidup Kamu, Kamu tahu. Aku ingin mengatakan itu padanya.

 

Beberapa saat yang lalu, aku merasakan niat membunuh yang muncul dari Rena ketika dia akan menyentuhnya.

 

Aku tahu bahwa dia tidak akan ragu untuk membunuh ksatria kuil itu di tempat.

 

Jika aku membiarkan ksatria kuil menyentuhnya, dia mungkin menjadi abu pada saat berikutnya.

 

Ksatria lain juga bergegas ke arah kita setelah mendengar keributan seperti itu.

 

Mereka juga menggambar pedang mereka.

 

Aku tidak pernah berpikir bahwa itu akan berubah menjadi perselisihan.

 

Biasanya, aku hanya akan melarikan diri ketika aku menghadapi situasi yang merepotkan, tapi aku tidak bisa melakukan itu seperti Rena di sisiku.

 

Atau haruskah aku katakan bahwa, pada tingkat ini, Rena akan membunuh mereka. Jadi, aku harus menghindari situasi semacam itu dengan cara apa pun.

 

「Tidak perlu mengotori tanganmu terhadap lawan seperti itu, jadi tolong tunggu di belakangku, Rena」

 

Aku maju selangkah di depan Rena sambil mengucapkan kata-kata itu dengan nada rendah.

 

“Aku mengerti”

 

Meskipun dia hanya menjawab dengan kata pendek, pasti imajinasiku bahwa dia agak senang ketika dia mengatakannya.

 

「Fuhm, jika Kamu ingin meminta maaf, ini adalah kesempatan terakhir Kamu」

 

Mungkinkah mereka pikir aku takut ketika mereka mengarahkan pedang mereka ke arahku?

 

Meskipun Rena menyangkal keberadaan mereka, mereka memang ksatria.

 

Dan meskipun aku adalah ksatria kegelapan, bukankah aku lebih suka ksatria Rena dalam situasi ini?

 

Meskipun mereka mengenakan pakaian bagus, tindakan mereka tidak jauh berbeda dari para orc yang aku temui kemarin.

 

Aku tidak akan membunuh mereka karena itu hanya akan mengotori festival indah ini dengan darah. Mungkin aku akan membiarkan mereka merasakan pengalaman yang sedikit menyakitkan.

 

Berpikir demikian, aku mendekati para ksatria kuil.

 

Aku merasa bahwa emosi membunuh perlahan menghilang dari hatiku.

 

「KAMU BAJINGAN! MENCOBA UNTUK MELAWAN KITA HUH !! 」

 

Sepertinya dia terkejut ketika aku melawan.

 

Meskipun aku belum memahami hubungan internasional dunia ini, tidak mungkin aku dapat menyebabkan masalah di negara ini dengan mudah.

 

Sepertinya mereka menghunus pedang mereka hanya untuk mengancamku.

 

「Uhm … Bisakah kamu melepaskan masalah ini」

 

Jadi, aku mengusulkan rencana semacam itu dengan mempertimbangkan situasi kedua belah pihak.

 

Sebaliknya, sepertinya aku baru saja menambahkan bahan bakar ke api. Wajah para ksatria itu diwarnai merah.

 

“APAKAH KAMU BERCANDA!!”

 

Mungkin karena dia berpikir bahwa aku mengolok-oloknya, kesatria di depanku mengacungkan pedangnya ke arahku.

 

Terlalu lambat.

 

Aku mencubit bilah pedang yang terayun ke bawah dengan ibu jari dan jari telunjukku.

 

Knight itu mengeluarkan suara heran melihat itu.

 

“Tidak mungkin”

 

“Mustahil”

 

Ksatria lain menggumamkan kata-kata seperti itu dengan wajah pucat. Wajah mereka berubah dari merah menjadi biru pucat.

 

Ya ampun, terserahlah. Mari kita akhiri ini dengan cepat.

 

「Ini dia ….」

 

Setelah mengatakan itu, aku menyelinap melalui celah di antara para ksatria itu.

 

「GAHHA !!」

 

「GUH !!」

 

「GEH !!」

 

Para ksatria itu berguling-guling sambil mengangkat suara sedih seperti itu. Mereka berbaring di tanah, menggeliat kesakitan.

 

Mereka tidak akan mati karena aku bersikap mudah terhadap mereka.

 

Rena mendekat dari jalan yang terbuka.

 

「Jadi, Kamu tidak membunuh mereka」

 

Rena mengucapkan kata-kata yang menakutkan dengan ekspresi tenang.

 

「Bagaimanapun juga, mereka adalah ksatriamu …. Jadi, aku akan mudah pada mereka 」

 

Itu bohong.

 

「Begitukah, aku harus mengucapkan terima kasih? 」

 

Aku tidak pernah berpikir bahwa Rena akan mengucapkan terima kasih dengan cara ini.

 

Aku bisa merasakan bahwa dia merenggut nyawa, hidup para kesatria dengan mudah.

 

Tapi sekarang, aku bisa mengerti apa yang dia rasakan sedikit.

 

Karena ksatrianya terlalu lemah.

 

Aku harus sangat berhati-hati dalam mengendalikan kekuatanku beberapa waktu lalu agar tidak secara tidak sengaja membunuh mereka.

 

Membunuh mereka semudah menginjak serangga kecil.

 

Dalam kasus Rena, dia mungkin tanpa ampun menghancurkan mereka. Mungkin itu kasus yang sama untuk para dewa lainnya.

 

Karena manusia mungkin tidak lebih dari serangga di mata dewa.

 

Nah, apa yang harus aku lakukan?

 

Bukankah aku keberadaan yang sama yang dikenal sebagai manusia di dunia ini?

 

Jika tidak, lalu bagaimana dengan aku?

 

Pada saat-saat seperti itulah aku merasakan perasaan terisolasi ini. Aku keberadaan yang sama seperti Reiji di dunia ini. Tapi, aku tidak akan pernah bisa menjadi kawan mereka. Pertama, mengapa aku harus menjadi kawan mereka?

 

Aku tidak akan sejauh ini untuk memotong tanduk raja naga suci jika aku bisa menjadi kawan mereka, kan?

 

Tapi, tidak ada yang bisa menjawab pertanyaan itu.

 

“Tidak. Ayo pergi, Rena”

 

Aku meninggalkan gang bersama Rena.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 22 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 22, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 22 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 22 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 22 high quality, ,

Komentar

Chapter 22