Ankoku Kishi Monogatari Chapter 23

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 23 – Ramuan Sihir Cinta

 

◆  Istri Gallios, Peneroa

 

「Aku kembali, Peneroa-san」

 

Kuro baru saja kembali.

 

Dia adalah penolong suamiku, Gallios.

 

Aku benar-benar terkejut ketika dia tiba-tiba muncul sambil menggendong suamiku yang tubuhnya dua kali lebih besar dari tubuhnya yang kurus.

 

Menurut adikku, Rember, Kuro mungkin penyihir.

 

Meskipun aku tidak mengenal siapa pun selain Nimri-sensei ketika berbicara tentang seorang penyihir, aku merasa bahwa Kuro bahkan lebih misterius daripada Nimri-sensei.

 

Kuro adalah pemuda yang pendiam dan tenang. Itu membuat seseorang merasa tenang hanya dengan menjadi dekat dengannya.

 

「Uhm, aku bertemu dengan kenalanku selama patroliku, bisakah aku mengundang orang itu?」

 

Ketika aku keluar untuk menyambutnya, Kuro mengatakan itu sambil menatapku.

 

Pada awalnya, aku gagal memperhatikan orang itu tetapi kemudian, aku melihat seorang wanita berkerudung.

 

Itu mengejutkan aku.

 

「Suamiku mengatakan bahwa Kuro mungkin membawa pulang seorang wanita, tapi …. Sepertinya itu benar 」

 

Kuro sepertinya bukan tipe itu.

 

「K-Kamu salah! ! Dia adalah seseorang yang aku temui sebelumnya !! Dan hari ini, aku benar-benar bertemu dengannya secara kebetulan !! 」

 

Kuro menyangkalnya sambil tersipu malu. Sepertinya dia pemalu.

 

Ketika aku melihat wanita di belakangnya, aku tidak bisa melihat wajahnya karena ditutupi oleh tudung. Namun, aku dapat menentukan bahwa dia cukup cantik dari bentuk bibirnya.

 

Wanita itu tenang dan tenang yang kontras dengan Kuro yang kebingungan.

 

Mungkin itu cinta sepihak untuk Kuro.

 

「Aku hanya menggodamu, dan selamat datang di kerajaan Rox. Biarkan aku menyambut Kamu sebagai kenalan Kuro 」

 

Jadi, aku membawa mereka berdua ke ruangan yang terpisah dari rumah kita.

 

Kuro akan menggunakan kamar yang terpisah dari rumah kita selama dia tinggal di kerajaan Rox.

 

Setelah itu, aku memanggil Kuro.

 

“Apa masalahnya?”

 

「Aku akan membawakan minuman untuk kalian nanti, apa pilihanmu?」

 

「Terima kasih banyak, Peneroa-san. Tolong beri aku yang biasa 」

 

「Ah, karena kamu dibawah umur *, ya」

 

「Ya, karena aku masih seorang miseinen *」

 

「Bagaimana dengan temanmu? Apakah dia juga seorang misenen? 」

 

Ketika aku memintanya, Kuro menjawab setelah merenung sejenak.

 

「…. Aku akan menyerahkan pilihan kepada Kamu. Aku pikir dia mungkin bukan miseinen 」

 

“Begitu, aku akan membawa yang bagus”

 

「Terima kasih banyak, Peneroa-san」

 

Kuro menundukkan kepalanya ke arahku. Anak yang sopan.

 

Setelah itu, aku berpisah dengan mereka berdua.

 

Karena aku baru saja memperoleh mead kelas satu dari tetangga kita, aku berpikir untuk membagikannya dengan wanita yang dibawa oleh Kuro.

 

Mead adalah jenis minuman keras yang diminum oleh pasangan yang baru menikah.

 

Jadi, aku akan memberinya minuman ini sehingga cinta Kuro akan menjadi acara berlayar yang lancar.

 

 

 

◆  Dewi Kebijaksanaan dan Kemenangan, Rena

 

Aku tidak bisa menjadi ksatriamu.

 

Aku menjadi terkejut ketika aku mendengar dia mengatakan kata-kata itu.

 

Tapi seperti yang dia katakan, seseorang yang dengan mudah mengkhianati orang lain tidak memenuhi syarat untuk menjadi seorang ksatria.

 

Untuk alasan inilah, aku menginginkan pria ini.

 

Apalagi niat pria ini bukan masalah.

 

Bahkan jika dia tidak mau menjadi milikku, aku akan membuktikan bahwa dia salah.

 

Selanjutnya, aku menyentuh botol kecil di sakuku.

 

Aku tidak akan menggunakan ramuan cinta ini pada pria ini.

 

Aku sangat terkejut ketika aku bertemu Diehart.

 

Sepertinya Diehart tidak punya niat untuk membunuhku seperti pertama kali kita bertemu.

 

Aku tidak merasakan kebencian apa pun dari Diehart. Padahal aku percaya itu alami karena kecantikanku.

 

Pria ini sepertinya tidak terpesona oleh kecantikanku.

 

Tapi kemudian, Diehart mungkin adalah pendekar pedang terkuat di zaman ini. Jadi, akan lebih baik jika pria seperti ini menjadi budakku.

 

Aku tidak mempertimbangkan mengubahnya menjadi budakku hanya karena kekuatannya, tetapi penampilan Diehart lebih disukai olehku daripada Reiji. Aku akan memberinya kerah begitu dia menjadi budakku.

 

Senyum tipis menyebar di bibirku hanya dengan membayangkannya.

 

Aku membayangkan sosok Diehart mengenakan kerah saat bersujud di depanku. Sungguh pemandangan yang bagus untuk dilihat.

 

Aku bahkan akan membiarkannya mencium kakiku.

 

Aku mengungkapkan kebohongan saat Diehart bertanya mengapa aku berada di kerajaan ini.

 

Meskipun dia secara alami tidak akan mempercayai kebohongan seperti itu.

 

Selama aku dapat menghapus Diehart dari permainan, itu adalah kemenanganku. Aku dapat menggunakan Diehart untuk menghilangkan Modes bahkan tanpa mengandalkan Reiji.

 

Aku bahkan membiarkan Diehart untuk mengawal aku untuk kesempatan ini.

 

Dan kemudian, dia membawaku ke kediaman manusia, markasnya saat ini.

 

Aku harus melakukan yang terbaik untuk bertahan di kediaman manusia yang kumuh ini.

 

Kamar tempat Diehart menginap adalah kamar yang sangat kecil, hanya ada satu tempat tidur dan sebuah meja di dalamnya.

 

Dia kemudian mulai mengambil kursi untuk aku.

 

Itu kursi yang kumuh, tapi mari kita tahan untuk saat ini.

 

Selain itu, aku akan meninggalkan kamar karena aku harus melakukan sesuatu.

 

「Kemana kamu pergi, Rena? 」

 

Diehart menanyakan pertanyaan itu.

 

「Aku akan segera kembali. Selain itu, itu bukan sesuatu yang harus Kamu tanyakan kepada seorang wanita 」

 

Persis seperti itu, aku membungkam Diehart.

 

Pria memang makhluk yang mudah. Aku merasa bahwa dia bahkan lebih mudah ditangani daripada Reiji.

 

Aku meninggalkan ruangan dan kemudian mencari wanita itu dari sebelumnya. Aku segera menemukannya karena itu adalah rumah kecil.

 

Aku menghapus keberadaanku dan mendekati wanita manusia itu.

 

Wanita itu menyiapkan dua minuman. Sepertinya itu untuk aku dan Diehart.

 

Diam-diam aku mendekatinya dan melihat lebih dekat pada wadah minuman. Yang satu sepertinya minuman keras dan teh yang lain.

 

Aku tahu alasan mengapa minumannya berbeda.

 

Meskipun Reiji banyak minum minuman keras, kamp wanita mulai dari Chiyuki tidak akan menyentuh mereka.

 

Tampaknya itu bukan hal yang baik bagi seorang wanita dari dunia Reiji untuk minum minuman keras.

 

Karena Diehart juga berasal dari dunia yang sama dengan Reiji, aku percaya bahwa minumannya berbeda karena alasan yang sama di atas.

 

Aku menambahkan seluruh botol ramuan sihir cinta ke dalam minuman keras.

 

Hanya satu tetes saja sudah cukup bagi manusia normal untuk bersumpah cinta tanpa akhir mereka.

 

Aku ingin tahu apakah ini cukup untuk mengubah Diehart menjadi budakku.

 

Setelah menambahkan ramuan, aku kembali ke kamar Diehart.

 

Tidak masalah, Diehart bahkan tidak mencurigai aku.

 

Apalagi aku punya ini. Aku menyentuh kalungku sambil berpikir begitu.

 

Ini kalung untuk menipu mata penyihir.

 

Ketika sihir kalung ini digunakan, itu akan menghambat semua jenis sihir deteksi pada jarak yang tetap.

 

Karena ramuan sihir memiliki jejak sihir, dia mungkin bisa mendeteksi keberadaan ramuan dengan deteksi kekuatan magis. Aku mengenakan kalung ini untuk mencegahnya melakukannya.

 

Aku membawa ini terlebih dahulu karena Chiyuki memiliki deteksi kekuatan magis yang kuat.

 

Jika ada masalah, pengguna juga akan terpengaruh oleh efek ini. Itu sebabnya sulit digunakan.

 

Beberapa saat kemudian, wanita itu membawa minuman itu.

 

「Terima kasih banyak, Peneroa-san」

 

Diehart mengucapkan terima kasih kepada wanita itu.

 

Wanita itu kemudian meletakkan minuman di depanku dan Diehart, masing-masing satu orang.

 

「Kalau begitu, nikmati waktumu」

 

Setelah mengatakan itu, wanita itu pergi. Dia sepertinya menikmati situasi ini.

 

Tapi, aku tidak peduli dengan hal sepele seperti itu. Aku melepas tudungku sementara diam-diam memohon sihir kalung itu.

 

Dan kemudian, aku melihat Diehart yang mengambil cangkir di depannya.

 

「Diehart, aku mendengar ada kebiasaan ‘Kanpai’ di dunia Reiji. Haruskah kita melakukan ‘Kanpai’ juga? 」

 

Meskipun aku tidak tahu apa arti dari ‘kanpai’ ini, aku tahu bagaimana melakukannya. Ini bersulang dengan minuman di tangan Kamu, diikuti dengan minum minuman Kamu sendiri.

 

「Ha ~…. Aku tidak tahu mengapa Kamu meminta kita melakukan ‘kanpai,’ tapi …. Terserah”

 

Diehart menawarkan wadahnya sendiri sambil mengatakan itu.

 

Aku juga melakukan hal yang sama denganku.

 

「Kanpai」

 

Diehart dan aku bersulang dengan wadah minuman kita sendiri dan kemudian minum minuman itu.

 

Aku melihat Diehart yang saat ini minum seteguk minumannya.

 

Tenggorokan Diehart mengeluarkan suara menelan sambil minum minumannya.

 

AKU MENANG.

 

Jadi aku pikir.

 

Kalau begitu ~, lihat aku. Aku minum lagi seteguk minumanku sendiri. Ini cukup enak meski kalah dengan minuman keras buatan Elios. Mungkin karena minuman keras ini dipenuhi dengan rasa manis kemenangan.

 

Diehart menatapku.

 

Dengan ini, kamu adalah milikku. Entah bagaimana itu membuatku bahagia. Meskipun terhalang oleh sesuatu, perasaan itu tampaknya diperbesar dengan melihat Diehart.

 

Diehart. Tidak, aku yakin nama aslinya adalah Kuroki, bukan?

 

Kuroki. Dadaku terasa panas setiap kali aku memikirkan nama itu.

 

「Fufufufu」

 

Aku tanpa sengaja tersenyum.

 

Karena aku tahu bahwa mata Kuroki menatapku dengan tatapan penuh gairah.

 

「KUROKI」

 

Jadi, aku menarik wajah Kuroki sambil mengatakan itu.

 

 

 

◆  Dark Knight, Kuroki

 

“Oh sial,” itulah yang aku pikirkan.

 

Aku benar-benar mengikuti langkah lawanku.

 

Aku tidak tahu sama sekali tentang tujuan Rena.

 

Hari kemudian menjadi malam tanpa aku dapat menemukan apa pun.

 

Tapi aku tidak bisa meninggalkan Rena ke perangkatnya sendiri karena dia mungkin membahayakan Shirone.

 

Sejak awal, aku bahkan tidak tahu mengapa Rena, Reiji, dan Shirone ada di tempat ini.

 

Wanita ini pasti tidak baik.

 

Tapi aku tidak tahu apa itu.

 

Tingkat kesulitannya terlalu tinggi untuk orang sepertiku yang tidak pernah melakukan percakapan yang layak dengan seorang wanita.

 

Ini adalah area di luar pemahamanku.

 

Aku tidak bisa begitu saja membiarkannya pergi, tetapi yang mengejutkan aku, dia setuju dengan mudah ketika aku mengundangnya untuk makan malam.

 

Tetapi toko-toko yang menawarkan makan malam sangat ramai sehingga pada dasarnya tidak mungkin membawa Rena ke tempat itu.

 

Jadi, aku dengan enggan memutuskan untuk meminta izin dari Peneroa-san untuk menggunakan kamar itu.

 

「Kanpai」

 

Kita bersulang dengan minuman yang dibawa oleh Peneroa-san.

 

Setelah itu, kita minum minuman kita sendiri.

 

Tenggorokan Rena mengeluarkan bunyi pelan.

 

Dia saat ini melepas tudungnya. Sekarang, aku bisa melihat wajahnya dengan lebih baik. Keindahan asli; dia mungkin wanita paling cantik yang pernah kutemui sejauh ini, kan?

 

Aku tidak bisa memikirkan apa-apa ketika aku sendirian dengan keindahan semacam ini dalam suasana seperti ini. Aku merasa lebih tidak nyaman daripada bahagia karena begitu dekat dengan keindahan ini.

 

Reiji yang berpengalaman mungkin bisa melakukan sesuatu. Oh, mau tidak mau aku memikirkan hal-hal seperti itu.

 

Rena tersenyum memikat sambil menatapku.

 

Senyum itu hanyalah permainan curang.

 

Meskipun ada sihir pesona, aku pikir Rena akan dapat memikat lawannya bahkan tanpa menggunakan sihir semacam itu.

 

Rena menatapku dengan mata basah.

 

「KUROKI」

 

Tiba-tiba Rena menyebutkan nama asliku.

 

EH !? Aku pikir, bagaimana Kamu tahu nama asliku?

 

Aku tertarik olehnya sementara aku merenungkan pertanyaan itu.

 

Aku tidak percaya, tapi wajah Rena yang sangat cantik tepat di depanku.

 

Aku merasa pusing.

 

Dan kemudian, bibir merah Rena tumpang tindih dengan bibirku. Bau minuman keras memasuki rongga hidungku.

 

Aku bisa mendengar suara sesuatu yang pecah di kepalaku.

 

 

 

◆ Kapten Ksatria Kuil, Lucullus

 

“Apa yang sedang kamu lakukan!! Hyllus !!”

 

Aku akhirnya meneriakkan kata-kata itu.

 

Aku meletakkan tanganku di mulutku.

 

Mengangkat suara keras tidak cocok di vila liburan pahlawan-sama.

 

「Ada apa, tuan Lucullus?」

 

Seorang gadis mendekati aku.

 

「Ah, Chiyuki-sama」

 

Aku membungkuk padanya.

 

Keindahan ini.

 

Mage berambut hitam, Chiyuki.

 

Itu namanya.

 

Dia tampak seperti seorang gadis. Tapi, gadis ini memiliki kekuatan sihir yang tak tertandingi dibandingkan dengan sekelompok penyihir di kuil di Republik Suci Lenaria.

 

Bahkan para penyihir dari akademi Saria mungkin tidak bisa menyamai kekuatan sihirnya.

 

Mungkin karena mage berambut hitam itu baru saja keluar dari kamar mandi, rambutnya yang basah terlihat sangat seksi.

 

「Yang benar adalah, orang-orang yang menyelidiki kota belum kembali」

 

「Investigasi …. Ahh, tentang hal-hal yang kita tanyakan, benar. Kita akhirnya menyebabkan Kamu kesulitan, tuan Lucullus 」

 

Dia kemudian membungkuk padaku. Aku bingung dengan tindakannya.

 

「Bagaimanapun juga, itu adalah tugas para ksatria kuil」

 

Aku menjawab demikian sambil meluruskan postur tubuhku.

 

Tampaknya pahlawan-sama sedang mencari orang tertentu. Jadi kita, para ksatria kuil membantu mereka mencari orang itu.

 

Hyllus sedang bergerak, karena orang yang mereka cari dapat menggunakan sihir yang tidak terlihat.

 

Sementara ksatria kuil Hyllus memiliki keterampilannya sendiri, dia juga berbakat dengan kemampuan untuk menatap dan menemukan kebenaran di balik tembus pandang dan ilusi.

 

Berpikir dia tidak bisa melihat melalui sihir ilusi penari peri, dia masih bisa melihat melalui sihir ilusi tingkat tinggi.

 

Itu sebabnya aku meninggalkan pencarian padanya.

 

Tapi, mungkin itu kesalahanku.

 

Meskipun kemampuannya berada di peringkat 1 ~ 2 di antara para ksatria kuil, dia cenderung menyebabkan keributan. Meskipun kebiasaannya diabaikan karena kemampuannya, itu juga memiliki batasnya sendiri.

 

Bahkan jika kemampuan bawahan yang dipilihnya cukup tinggi, mereka memiliki perilaku bermasalah. Sudah melewati waktu bagi mereka untuk kembali.

 

Di masa lalu, mereka telah menyebabkan masalah bagi wanita selama tugas mereka, jadi hal yang sama mungkin terjadi sekarang.

 

Meskipun sesuatu mungkin telah terjadi pada mereka sekarang, mereka akan meniup peluit untuk memberi tahu kita jika ada situasi darurat. Jika mereka bahkan tidak bisa melakukan itu, maka mereka didiskualifikasi sebagai ksatria kuil.

 

Kita tidak dapat mengurangi jumlah penjaga lagi dari ini hanya untuk mencari mereka. Aku menjadi semakin jengkel hanya dengan memikirkan fakta itu.

 

Apa yang harus aku lakukan ketika mereka kembali?

 

「Mari kita menghukum mereka ketika mereka kembali」

 

「Tidak, ini permintaan egois kita. Setidaknya, harap bersikap lembut dengan hukuman mereka 」

 

Chiyuki-sama berbicara untuk Hyllus.

 

Meskipun gadis berambut hitam ini ditakuti karena kemampuannya menggunakan sihir yang kuat, aku baru-baru ini menemukan bahwa dia sebenarnya gadis yang baik hati.

 

“Selain itu, tuan Lucullus. Apakah Kamu kebetulan tahu ke mana Reiji akan pergi?”

 

「Pahlawan-sama? Meskipun aku yakin dia mengurung diri di kamarnya, aku tidak tahu di mana dia sekarang karena tidak ada yang memasuki kamarnya setelah itu. Kamu ingin masuk? 」

 

Chiyuki-sama mengangguk oleh pertanyaanku.

 

Berbicara dengan benar, target perlindungan juga termasuk pahlawan-sama, tetapi kita tidak bisa melakukan apa pun jika pahlawan-sama tidak bisa melakukan apa-apa.

 

Chiyuki-sama juga tidak akan menyalahkan kita karena dia tahu dengan jelas tentang masalah ini.

 

「Ya ampun, kemana dia menghilang …」

 

Dia menghela nafas.

 

 

 

◆ Putri kerajaan Rox, Almina

 

「Reiji-sama」

 

Di atas tempat tidur, aku mendekatkan wajahku ke dada orang yang kucintai.

 

Ada bekas luka jelek menjalar dari bahu kanannya ke pinggul kirinya.

 

Tidak ada bekas luka seperti itu ketika kita pertama kali bertemu sebelumnya.

 

Aku benci kesatria kegelapan yang menimbulkan bekas luka seperti itu pada Reiji, yang dipuji sebagai pahlawan cahaya.

 

Luka yang ditimbulkan oleh ksatria kegelapan itu tampaknya telah meninggalkan bekas luka yang tidak akan hilang bahkan dengan kekuatan penyembuhan dari santo, Sahoko-sama.

 

Beraninya ksatria kegelapan itu melakukan hal semacam ini kepada lelaki terkasih dari dewi-sama. Aku yakin bahwa dewi-sama akan menghukum pria berdosa itu.

 

Tiba-tiba, ketika aku memikirkan hal-hal seperti itu.

 

Apakah dewi-sama merangkulnya dengan cara ini juga?

 

Meskipun aku belum pernah bertemu dengan dewi itu, sepertinya kadang-kadang dia turun ke Republik Suci Lenaria.

 

Dia mungkin datang untuk bertemu Reiji-sama.

 

Pria yang dicintai oleh dewi cantik Rena itu. Apakah dia

 

Meskipun ini mungkin kasar, aku merasa seperti menjadi dewi ketika aku bersamanya.

 

Orang yang aku cintai turun dari tempat tidur. Mengekspos tubuhnya yang telanjang.

 

Itu adalah tubuh yang indah yang membuat aku ingin lebih menatapnya.

 

Tapi, ini juga akhirnya. Karena itu tidak hanya terbatas pada dewi Rena, ada beberapa gadis cantik di sekitarnya. Aku hanya bisa menikmati sedikit waktu dengannya.

 

「Apakah kamu akan pergi?」

 

「Ya, aku harus segera kembali」

 

Aku ingat tentang mage berambut hitam dari kata-kata Reiji-sama.

 

Chiyuki-sama adalah wanita cantik dan sangat menakutkan. Jika hubungan kita ditemukan, itu akan menjadi akhir bagiku.

 

Yah, dia bisa dengan mudah menghancurkan benteng kota dengan kekuatan sihirnya. Aku jelas tidak berbeda dari kerikil ketika berhadapan dengan kekuatan magis yang begitu menakutkan. Ketakutanku muncul hanya dengan memikirkan peristiwa itu.

 

Meski begitu, aku ingin bersama dengan Reiji-sama.

 

“Aku mengerti….”

 

Aku mengatakannya dengan suara yang agak sepi. Aku ingin tetap dalam ingatannya meski hanya sedikit.

 

Tapi keinginanku juga sia-sia karena Reiji-sama mengenakan pakaiannya sekarang.

 

「Ah, kalau dipikir-pikir, Almina. Aku akan melakukan sesuatu tentang masalah yang sedang Kamu bicarakan 」

 

Reiji-sama berkata begitu sambil tersenyum padaku.

 

Itu masalah wabah zombie dari tadi malam.

 

Striges mungkin datang untuk membalas dendam mereka atas kerajaan ini.

 

Karena Striges adalah iblis yang kuat, kita memutuskan untuk meminjam kekuatan Reiji-sama.

 

Ini adalah permintaan tunanganku, Rember.

 

Aku merasa bersalah pada Rember karena aku memiliki hubungan semacam ini dengan Reiji-sama.

 

Meskipun aku tidak membenci Rember, aku tidak bisa melihat pria lain sejak aku mengenal Reiji-sama.

 

“Striges ya …. Tidak disangka mereka berhasil selamat. Aku pasti akan membasmi mereka untukmu, Almina. Kamu pegang perkataanku”

 

Aku merasa lega mendengar kata-kata Reiji-sama.

 

 

 

◆ Temple Knight

 

「Aku akan menyerahkannya padamu, Orua-san. Kita akan pergi menghubungi rumah pahlawan-sama 」

 

「Ya, serahkan padaku」

 

Aku mendengar pertukaran seperti itu dari atas tempat aku berbaring.

 

Tubuhku tidak bisa bergerak. Ketika aku mencoba untuk melihat-lihat, ksatria kuil yang menderita nasib yang sama seperti aku juga dibawa dengan cara yang sama.

 

Aku mendengar suara orang-orang yang membawa aku sampai ke tempat ini.

 

Kenapa jadi seperti ini? Itu membuat aku ingin menangis.

 

Aku hanya bisa menyesali kenyataan bahwa aku tidak meniup peluit dengan cukup cepat.

 

Siapa sebenarnya pria yang kita temui di gang?

 

Dia tampak seperti orang baik pada pandanganmu, tetapi manuver pria itu sama sekali tidak normal.

 

Aku dipukuli tanpa memiliki kesempatan untuk melawan.

 

Meskipun aku tidak tahu langkah apa yang dia gunakan saat itu, tubuh dan mulutku sudah lumpuh.

 

Tetap saja, aku merasakan sakit yang menjalar di seluruh tubuhku.

 

Aku merasa bahwa semuanya adalah kesalahan kapten Hyllus.

 

Aku benci dia.

 

Itu semua karena kapten Hyllus melakukan hal-hal yang tidak masuk akal.

 

Laki-laki bernama Hyllus, kemampuannya untuk pengadilan wanita tak tertandingi.

 

Setelah melihat Sahoko-sama dalam pakaian semacam itu, kita juga pergi untuk merayu wanita karena undangan kapten Hyllus.

 

Kemudian, aku ingat pakaian Sahoko-sama. Aku tidak pernah berpikir bahwa seorang gadis yang begitu murni dan lembut seperti dia akan mengenakan pakaian seperti itu.

 

Aku tidak bisa melupakan sosoknya. Masih jelas dalam ingatanku bahkan ketika aku menutup mata.

 

Karenanya, aku cemburu pada pahlawan yang menerima cinta dari Sahoko-sama.

 

Aku merasa sembuh hanya dengan berada di sisinya.

 

Tak seorang pun kecuali Sahoko-sama yang bisa membuat orang merasa disembuhkan seperti itu.

 

Luka apa pun akan disembuhkan olehnya, orang suci kulit putih.

 

Aku ingin tahu apakah aku akan memiliki kesempatan untuk menyentuh tangannya.

 

Jika demikian, maka aku akan mengucapkan terima kasih kepada pria yang membuat aku merasakan sakit ini.

 

Siapa pria itu?

 

Mungkinkah dia adalah target Sahoko-sama?

 

Aku harus memberi tahu Sahoko-sama tentang ini.

 

Mungkin dia akan memuji aku karena mengatakan itu padanya.

 

「Kukuku, bagaimana tubuhmu?」

 

Wanita yang mendekat adalah pemilik rumah ini.

 

Setelah dipukuli oleh pria di gang itu, kita segera dibawa ke dokter terdekat, rumah wanita ini.

 

Aku entah bagaimana berhasil melihat sosok wanita itu dari posisi berbaringku.

 

Dia adalah wanita kulit hitam.

 

Dia mengenakan kerudung hitam dan pakaian hitam untuk menyembunyikan wajah dan matanya yang pucat.

 

Meskipun aku tidak tahu bagaimana dia terlihat karena aku hampir tidak dapat melihat sosoknya, aku pikir dia cukup tua berdasarkan cara dia berbicara.

 

Sepertinya wanita ini memiliki penglihatan yang buruk. Aku tahu dari cerita para lelaki yang membawa kita ke sini bahwa dia tidak bisa hidup di tempat yang sangat terang.

 

Itu sebabnya ruangan itu suram, karena dia menutup semua jendela di rumahnya. Hanya sejumlah kecil cahaya dari matahari terbenam yang berhasil memasuki ruangan melalui celah di antara jendela.

 

Seperti yang mungkin Kamu harapkan dari dokter, rumahnya dipenuhi dengan aroma tanaman obat.

 

Kepalaku pusing hanya dengan mencium bau itu.

 

「Kalian adalah ksatria yang melindungi pahlawan itu, kan?」

 

Kemudian, aku merasa tidak nyaman mendengar kata-katanya.

 

Nada suara wanita ini dipenuhi dengan niat membunuh.

 

「Kukuku …. Betapa beruntungnya aku hari ini, bagi mangsaku untuk menyerahkan diri kepadaku 」

 

Mangsa? Apa yang wanita ini bicarakan?

 

Tidak ada yang aneh tentang wanita ini.

 

Dan kemudian, aku kaget ketika wanita itu membuka ikatan kain yang menutupi matanya.

 

Itu bukan mata manusia.

 

Burung…. Mata seekor burung.

 

Mata burung wanita itu memiliki pupil hitam yang dikelilingi oleh warna kuning di mana seharusnya ada putih.

 

Matanya bersinar dengan kemarahan berapi-api bukanlah mata manusia.

 

Jadi, aku perhatikan sebuah fakta.

 

Dia adalah iblis.

 

「Uuurgh」

 

Rekanku dan aku mengerang setelah melihat matanya.

 

「Kalian akan menjadi bidakku」

 

Dia mulai tertawa. Tiba-tiba, aku melihat taring panjang dari celah di antara bibirnya.

 

「Untuk menghancurkan orang yang membunuh putriku yang imut, pahlawan dan kerajaan ini. 」

 

Dia tertawa menakutkan.

 

Sayangnya, kita tidak bisa melakukan apa pun selain mengeluh kesakitan.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 23 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 23, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 23 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 23 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 23 high quality, ,

Komentar

Chapter 23