Ankoku Kishi Monogatari Chapter 25

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 25 – Menara Striges

 

◆  Dark Knight Kuroki

 

「Aku harap Kamu menikmati malam terakhir sepenuhnya」

 

Itu adalah hal pertama yang disebutkan ketika aku meninggalkan ruangan terpisah ke rumah Gallios.

 

Sejujurnya, aku tidak bisa menjawab apa pun karena aku tidak bisa mengingat apa pun yang terjadi tadi malam.

 

Aku ingin tahu apa yang terjadi semalam?

 

Aku tidak tahu tentang tujuan Rena.

 

Bahkan, dia pasti memiliki semacam acara darurat sejak dia pergi dengan tergesa-gesa.

 

… Atau seharusnya begitu.

 

… Untuk beberapa alasan, aku percaya itu harus baik-baik saja.

 

Karena gerakan Reiji tidak ada hubungannya denganku. Benar-benar tidak.

 

Aku bangun di pagi hari dan tetap bingung untuk waktu yang lama.

 

Aku merapikan kamarku yang berantakan seolah-olah aku ingin segera melarikan diri.

 

Setelah itu, aku perhatikan bahwa beberapa jam telah berlalu, dan akan menjadi buruk jika aku tidak segera melarikan diri.

 

Ketika aku menyadarinya, kamarku menjadi bersih berkilau.

 

Sepertinya aku overdid. Meskipun aku tidak menggunakan agen pelembut apa pun, seprai menjadi empuk dan nyaman. Astaga, apa yang harus aku lakukan ….

 

Aku tidak bisa menentukan apa pun, tidak peduli berapa lama waktu berlalu. Aku tidak menemukan jejak pertempuran di ruangan ini.

 

Mungkinkah Rena tidak berniat ikut denganku?

 

Jadi, dia tidak melaporkan tentang aku ke Reiji?

 

Atau, apakah dia melapor kepada Reiji tetapi memberikan penilaian bahwa aku adalah kehidupan yang tidak berharga dibandingkan dengannya?

 

Yang terakhir adalah penjelasan yang paling masuk akal.

 

Meskipun aku akan marah jika itu yang terjadi, faktanya, aku tidak tahu apa yang harus aku lakukan jika memang itu masalahnya.

 

「Kuro, apakah gadis itu ada di sana?」

 

Dia mungkin merujuk ke Rena. Gallios menyeringai ketika dia menanyakan pertanyaan itu.

 

「Dia pergi ketika aku bangun ….」

 

Aku menjawab dengan jujur. Aku juga ingin tahu keberadaan Rena.

 

Gallios menunjukkan wajah terkejut setelah mendengar jawabanku.

 

「Aneh, aku seharusnya melihat jika seseorang benar-benar lewat ….」

 

Mungkin dia pergi dengan sihir terbang.

 

Apakah dia pergi ke tempat Reiji?

 

Gallos memiringkan kepalanya sambil menunjukkan wajah terkejut. Tapi tidak ada yang bisa dia lakukan karena dia tidak tahu tentang itu.

 

「Jika Kamu punya waktu setelah ini, Kuro, aku sarankan Kamu melihat refleksi Kamu di cermin. Itu wajah luar biasa yang Kamu dapatkan di sana 」

 

Gallios mengatakannya sambil tertawa terbahak-bahak.

 

「?」

 

Mengikuti saran Gallios, aku pergi ke kamar kecil yang memiliki cermin di dalamnya.

 

Cermin dunia ini terbuat dari logam yang dipoles. Meskipun agak sulit untuk melihat bayanganku, itu sudah cukup.

 

Ada sedikit serangan di wajahku. Dan kemudian, ada banyak sesuatu dalam warna merah.

 

“Ini adalah…. Tanda merah macam apa ini?”

 

Tapi, sepertinya aku bisa mencucinya.

 

Aku menuangkan air dari kendi tempat mereka menyimpan air untuk mencuci mukaku.

 

「Itu tidak akan hilang dengan mudah ….」

 

Mungkinkah tanda merah ini dikutuk sehingga tidak mudah lepas?

 

Meninggalkan tindakan ini, sepertinya lebih baik menyembunyikan wajahku untuk hari ini.

 

「Gallios-senpai, apakah Kuro-dono ada di sana !?」

 

Suara nyaring tiba-tiba bergema. Itu suara Rember. Apa yang terjadi?

 

Ketika aku tiba di ruang tamu, Rember ada di sana.

 

「Senpai !! Kuro-dono !! Tolong beri aku kekuatanmu! 」

 

Rember menundukkan kepalanya ke arah Gallios dan aku entah dari mana.

 

 

 

◆ Sword Maiden, Shirone

 

Sayangnya, hari ini berawan.

 

Sepertinya bukan cuaca yang menyenangkan untuk berjalan-jalan di luar benteng.

 

Tapi yah, aku tidak akan meminta lebih banyak kemewahan hari ini karena aku tidak memakai baju besi yang memalukan itu lagi.

 

Hari ini, semua orang kecuali aku mencari cabul itu.

 

Itu bagus jika kita menemukan cara untuk kembali, tapi ….

 

Sejujurnya, kecuali untuk Chiyuki-san, semua orang tidak tertarik untuk kembali.

 

Reiji-kun, Rino-chan, dan Nao-chan tampaknya tidak punya masalah dengan tidak bisa kembali.

 

Sahoko-san baik-baik saja selama dia bisa tetap di samping sisi Reiji-kun; Kyouka-san dan Kaya-san juga tampaknya tidak punya niat untuk kembali.

 

Lalu, bagaimana dengan aku?

 

Sejujurnya, aku tidak tahu.

 

Aku bersenang-senang dengan semua orang. Beberapa bagian dari diriku merasa lega bahwa kita kehilangan jalan untuk kembali.

 

Aku senang dan aku masih ingin bersama dengan semua orang.

 

Tetapi, itu tidak berarti bahwa aku tidak ingin kembali sama sekali.

 

Apa yang dikatakan Chiyuki-san benar, ada seseorang yang ingin kutemui di dunia kita.

 

Aku tidak akan memaafkan bahwa Diehart, yang bertanggung jawab mengapa kita kehilangan jalan untuk kembali.

 

Aku benar-benar kesal ketika kalah dari pria itu.

 

Mungkin aku ingin pertandingan ulang dengan Diehart itu.

 

Aku ingin meregangkan tubuhku sedikit sebelum pertandingan ulang.

 

Itu sebabnya aku ingin pergi ke menara untuk mengeluarkan uap.

 

Aku meregangkan tubuh dan menyesuaikan napas.

 

Seseorang datang ke sisiku. Namanya adalah Rember, seorang ksatria kerajaan ini. Dia akan menjadi asistenku hari ini.

 

「Shirone-sama, aku telah mengumpulkan mereka semua」

 

Aku berbalik setelah mendengar laporan Rember.

 

Ada sekelompok pria dengan berbagai jenis senjata berkumpul di dekat gerbang di luar benteng.

 

Mereka adalah orang-orang dari Kerajaan Rox yang akan datang bersamaku untuk menyelidiki menara.

 

Karena aku tidak memiliki keterampilan deteksi, Chiyuki-san telah meminta Kerajaan Rox untuk mengirim tenaga kerja.

 

Secara alami, raja setuju untuk mengirim personil kerajaan.

 

Yah, itu wajar karena merekalah yang dirugikan oleh Striges.

 

Jumlah personel yang dikirim adalah 12. Karena Nao-chan tidak ikut dengan aku, kita tidak punya pilihan selain mengisi celah dengan angka.

 

Masalahnya adalah fakta bahwa aku tidak tahu apakah mereka bisa menghadapi iblis di dalam menara.

 

Karena harus ada beberapa iblis yang tersisa di dalam menara, bahkan jika aku baik-baik saja, itu mungkin tidak sama untuk mereka.

 

Meskipun aku tidak akan mengatakan bahwa aku sekuat Reiji-kun, aku ingin mereka setidaknya cukup kuat untuk melindungi diri mereka sendiri.

 

Meski aku tahu bahwa terlalu menyedihkan untuk membandingkan mereka dengan Reiji-kun yang kuat, itu hanya perbandingan.

 

Tidak bagus, aku belum memperbaiki kebiasaan burukku ini.

 

Seperti yang dikatakan Chiyuki-san, aku seharusnya tidak membandingkan pria lain dengan Reiji-kun sebagai standar.

 

Aku membungkuk ringan ke arah mereka setelah melihat mereka.

 

「Aku tak sabar untuk bekerja sama dengan Kamu hari ini, semuanya」

 

Ketika aku membungkuk kepada mereka, mereka juga membungkuk.

 

Melihat anggota.

 

Pertama adalah pemimpin party ini, Rember. Orang itu adalah ksatria dari keluarga yang telah melayani sebagai ksatria Kerajaan Rox selama beberapa generasi. Dia memiliki status yang cukup besar di kerajaan ini karena pertunangannya dengan sang putri.

 

Berikutnya adalah orang yang merasa seperti pemimpin sejati, Gallios. Meskipun dia tampak seperti mantan ksatria, dia saat ini bekerja sebagai pejuang bebas. Dia berhasil mengumpulkan banyak personil ini dalam waktu singkat ini menunjukkan kemampuannya yang cukup besar.

 

Berikutnya adalah ranger, Stor. Tampaknya dia adalah ranger terbaik kerajaan ini dan orang yang memusnahkan iblis di hutan bersama dengan Gallios.

 

Penyihir, Nimri. Orang yang bekerja sebagai petugas staf party ini dan pesihir Rox Kingdom. Dia muncul seperti bagaimana biasanya penyihir biasanya.

 

Setelah itu, seperti yang diharapkan, aku tidak dapat mengingat nama 8 pejuang bebas lainnya. Ngomong-ngomong, aku hanya bisa mengingat 4 orang di antara mereka.

 

Ke-12 dan aku ini bergabung untuk membentuk 13-orang pihak untuk penyelidikan menara.

 

「Baiklah, akankah kita pergi, semuanya?」

 

Ketika aku mengatakan demikian, sedikit keributan terjadi di antara mereka.

 

「Uhm Shirone-sama …. Bisakah aku sebentar bersamamu? 」

 

Satu orang mendatangi aku. Itu Stor ranger.

 

“Apa masalahnya?”

 

“Kita akan membutuhkan setengah hari untuk tiba di menara dari posisi kita. Jadi, apakah Kamu ingin berkemah di dekat menara? Kita belum membuat persiapan ….…”

 

Stor bertanya dengan khawatir.

 

「Ah, tidak apa-apa. Kita akan menggunakan sihir tipe gerakan 」

 

Ketika aku mengatakannya, para anggota saling menatap kosong.

 

Meski tidak seterampil Rino, aku bisa menggunakan sihir roh angin.

 

Ini sihir untuk membuat orang yang mengikuti di belakang pengguna sihir roh angin itu bergerak dengan kecepatan yang sama dengan pengguna sihir roh dengan pengguna sebagai pelopor.

 

Jika aku pergi sebagai garda depan, aku harus bisa tiba di menara dalam waktu 30 menit, bersama semua orang.

 

Semua orang saling bertukar pandang ketika aku menjelaskannya kepada mereka.

 

Tapi, menjelaskan lebih dari ini lebih merepotkan.

 

「Kalau begitu, ayo pergi !!」

 

 

 

◆ Sword Maiden, Shirone

 

Kita tiba di menara Striges.

 

“Eh, apakah jumlah kita berkurang?“

 

Ketika aku melihat ke belakang, jumlah pejuang bebas lebih sedikit daripada ketika aku bertemu mereka di gerbang benteng.

 

“S…. Sepertinya, sebagian dari kita …. terpisah di sepanjang jalan 」

 

Rember mengatakan hal itu di antara napasnya yang terengah-engah.

 

「Aku … sepertinya … -kecepatan ini … adalah … terlalu banyak … bagi mereka」

 

Aku merasa berkecil hati setelah mendengar kata-kata itu.

 

Aku benar-benar menurunkan kecepatan gerakanku sebanyak mungkin, tetapi tampaknya kecepatanku yang berkurang masih terlalu banyak untuk mereka.

 

Empat pejuang bebas telah keluar. Tidak butuh setengah dari mereka.

 

Empat pejuang bebas yang namanya aku ingat, termasuk Rember, juga hadir. Dengan total 9 anggota termasuk aku, sepertinya tidak mungkin untuk mencari seluruh menara. Namun, ketika aku melihat sekilas para pejuang bebas yang tersisa, mereka semua menyelamatkan satu orang yang jatuh rata dengan tanah sambil terengah-engah. Sejujurnya, sepertinya mereka sama sekali tidak berguna dalam kasus ini.

 

Satu-satunya pejuang bebas yang tersisa adalah orang yang namanya tidak dapat aku ingat. Orang ini membungkus kain di sekitar wajahnya untuk menyembunyikannya dan dengan tenang menyusui Nimri di sampingnya.

 

Mungkin dia satu-satunya yang ada di antara pejuang bebas. Mari kita minta namanya lagi nanti.

 

Aku meninggalkan pejuang bebas lainnya di bawah asuhannya dan kemudian menuju ke gerbang menara.

 

“Bahwa?”

 

Aku perhatikan fenomena yang tidak biasa.

 

「Mungkinkah … penghalang」

 

Entah bagaimana, aku bisa merasakan penghalang sihir yang berbeda dari yang terakhir.

 

Tampaknya ada penghalang deteksi hadir di dalam menara.

 

Meski Chiyuki-san mungkin bisa menggali lebih banyak informasi, aku, dari semua orang, adalah pilihan terburuk di area ini.

 

Selain itu, tampaknya orang yang mengatur kekuatan ini memiliki kekuatan kegelapan yang cukup kuat.

 

「Jangan bilang itu benar-benar ada di tempat ini?」

 

Jika itu masalahnya, itu terlalu mudah. Tapi, aku tidak bisa merasakan Striges dengan kekuatan sihir yang begitu kuat sebelumnya.

 

「Ada apa, Shirone-sama? 」

 

Rember mendekat dengan gaya berjalan yang tidak stabil.

 

「Untuk pergi, tentu saja. Kita masuk dari langit terakhir kali, dan karena kalian bersama aku kali ini, kita masuk dari depan 」

 

Bahkan, lantai paling atas menara ini adalah kawasan perumahan Striges.

 

Kita pikir kita telah mengalahkan semua Striges itu karena tidak ada apa-apa selain tanda-tanda mayat hidup bahkan dengan kemampuan deteksi Nao-chan, jadi kita membiarkannya begitu saja.

 

Seharusnya ada sisa-sisa jebakan, untuk memukul mundur para penyusup, dan mayat hidup di dalam menara.

 

Tetapi, melihat bahwa kita telah tiba jauh-jauh di sini, aku mungkin juga mencari dari daerah perumahan, yang belum aku lihat, sampai ke lantai paling bawah. Aku berpikir untuk keluar dari gerbang depan karena tidak ada anggota lain yang bisa terbang di langit.

 

Lagipula, aku tidak tahu apa yang menunggu di sana.

 

Namun, begitu aku memasuki menara ini, aku akan segera mengetahuinya.

 

「Karena lebih baik jika aku bekerja sendiri, lakukan yang terbaik untuk melindungi hidupmu, semuanya. Jika Kamu berpikir bahwa situasinya berbahaya, segera lari 」

 

Aku menyebutkan hal yang sama yang dikatakan Chiyuki-san kepada aku sebagai tindakan perlindungan. Sejujurnya, aku berharap mereka tidak memaksakan diri. Aku akan bermasalah jika mereka mati.

 

Jadi, kita pergi ke menara.

 

 

 

◆ Dark Knight Kuroki

 

Hampir saja.

 

Sudah berapa kali aku merasa seperti ini hari ini?

 

Glorious ada di dalam menara itu.

 

Semuanya berawal ketika Rember datang ke rumah Gallios dengan tergesa-gesa.

 

Diperkirakan ini akan mengekspos identitasku.

 

Tapi, sepertinya aku benar-benar salah.

 

Orang yang mengajukan permintaan ke Rember adalah Shirone.

 

Meskipun aku tidak pernah menyangka bahwa Shirone akan ada di sana, aku senang bahwa aku menyembunyikan wajahku dengan kain untuk menyembunyikan tanda merah di wajahku.

 

Setelah itu, aku mengerti dari reaksi Shirone bahwa tidak ada yang dilaporkan kepada Reiji.

 

Tapi kemudian, masalah yang sama sekali berbeda muncul.

 

Pada tingkat ini, Shirone akan bertemu Glorious. Dengan satu atau lain cara, Glorious akan dikalahkan oleh Shirone.

 

Kita tiba di menara tanpa aku bisa menyusun ide bagus.

 

“Maafkan aku…. Kuro-dono …. “

 

Nimri meminta maaf padaku.

 

Aku adalah orang yang mengangkut Nimri yang tampaknya hampir runtuh pada saat kita tiba di menara ini.

 

Meskipun Nimri nyaris tidak berhasil mencapai menara, beberapa pejuang bebas tertinggal di dalam hutan. Aku berdoa agar mereka kembali dengan selamat.

 

Meskipun kita telah menaklukkan iblis di hutan, itu tidak berarti tidak ada lagi yang tersisa. Bahaya bisa mengintai di mana-mana.

 

Apakah mereka akan baik-baik saja? Manusia di dunia ini lebih lemah dibandingkan dengan orang yang dipanggil seperti kita.

 

Selain itu, orang yang berhasil tiba sampai tempat ini terengah-engah, tidak mampu menggerakkan tubuh mereka.

 

Namun, Shirone buru-buru melompat ke menara, meninggalkan orang-orang tak bergerak lainnya di belakang.

 

Aku berharap dia setidaknya akan mengasihani orang-orang ini tetapi itu tidak mungkin menurut kepribadian Shirone.

 

Shirone keras terhadap pria.

 

Tepatnya, itu terhadap pria yang lebih lemah darinya. Aku entah bagaimana bisa menebak alasannya.

 

Tidak ada anak laki-laki yang lahir di rumah Akitane, keluarga Shirone.

 

Meskipun dia tidak pernah mengatakannya dengan keras, paman Akitane mungkin berharap seorang bocah lelaki mewarisi dojo.

 

Dan aku pikir keinginannya itu tanpa sadar keluar dalam sikapnya.

 

Mungkin Shirone juga menebak keinginan ayahnya untuk seorang anak laki-laki. Itu sebabnya dia melakukan yang terbaik untuk tidak kalah dari pria.

 

Dengan demikian, Shirone menjadi jauh lebih kuat daripada pria di usianya. Akibatnya, Shirone membenci pria yang jauh lebih lemah dari dirinya.

 

Berpikir bahwa gadis-gadis lebih lemah, Shirone menyelamatkan gadis-gadis lemah itu dari para pria yang kejam. Untuk alasan itu, Shirone sangat populer di kalangan wanita.

 

Aku perhatikan bahwa alasan Shirone mengamuk untuk memusnahkan orang-orang jahat juga karena pengaruh manga dan novel yang ia sukai.

 

Aku mengingat kembali kenangan masa laluku ketika aku bermain peran sebagai penjahat saat bermain dengan Shirone.

 

Aku dengan senang hati mengambil peran sebagai penjahat karena Shirone suka menjadi protagonis.

 

Akhir-akhir ini, aku mulai menyadari bahwa aku mungkin dibenci oleh Shirone karena aku memang penjahat seperti itu.

 

Juga, Shirone pasti menyukai pria yang menyelamatkan gadis-gadis dan berperang melawan kejahatan seperti yang ada dalam cerita. Dan aku tahu pria itu adalah Reiji.

 

Mungkin Reiji adalah keberadaan semacam itu untuk Shirone.

 

Selain itu, melawan diriku sendiri, maksudku penjahat, aku bahkan menyembunyikan identitasku dari Shirone.

 

Tapi, aku tidak akan membiarkan Shirone menjadi pahlawan pembunuh naga kali ini.

 

Ketika aku melihat status grup, tampaknya Rember dan Gallios telah pulih cukup untuk dapat bergerak. Kemudian, kita mengejar Shirone dalam urutan pemulihan.

 

Secara alami, itu termasuk aku juga.

 

Kalau begitu, apa yang harus aku lakukan. Aku harus melakukan sesuatu tentang situasi ini. Aku mencengkeram erat kalung itu di saku dada sambil mencoba membuat sketsa rencana.

 

Karena Striges adalah ras bersayap, pintu masuk ke tempat tinggal mereka tidak harus berada di lantai pertama.

 

Pintu masuk itu ada di sana demi membiarkan mangsanya, manusia, memasuki menara.

 

Menurut Rember, meskipun negara-negara di sekitarnya, termasuk Kerajaan Rox, berupaya untuk menaklukkan menara melalui pihak penaklukan, tidak satupun dari mereka yang memasuki menara kembali. Mungkin darah mereka dihisap oleh Striges sampai mereka mati dan kemudian berubah menjadi mayat hidup.

 

Masih ada banyak jebakan dan iblis untuk menangkap pengganggu menara bahkan sekarang.

 

Tapi akan baik-baik saja. Bagaimanapun, Shirone dan aku akan pergi bersama mereka.

 

「Kalau dipikir-pikir itu Kuro-dono, mengapa kamu menutupi wajahmu dengan kain itu?」

 

Pertanyaan Rember menghantam tempat sakitku dengan sempurna.

 

Meskipun aku punya banyak alasan untuk menyembunyikan wajahku, alasan paling mendesak, untuk saat ini, adalah untuk menyembunyikan identitasku dari Shirone. Namun, jujur saja, tidak mungkin aku mengatakan itu. Apa yang harus aku lakukan? Menipunya?

 

「Nah, Kamu lihat, Rember」

 

Gallios mendekati Rember sambil tersenyum dan kemudian membisikkan sesuatu padanya.

 

「Begitu, jadi itu alasannya. Bahkan Kuro-dono secara tak terduga melakukan itu, ya 」

 

Rember tersenyum sambil mengucapkan kata-kata itu.

 

“Hei?! Apa yang kamu katakan padanya? !!”

 

Aku memprotes tindakan Gallios.

 

Sepertinya dia tidak akan menerima alasanku menyembunyikan wajahku karena aku tidak tahu apa yang terjadi semalam.

 

「Ups, salahku. Ayo berangkat 」

 

「Ya, Kuro-dono. Kita akan ditinggalkan oleh Shirone-sama 」

 

Keduanya bergerak maju dengan senyum aneh di wajah mereka.

 

Meskipun menjengkelkan, aku juga tidak perlu berkomentar tentang hal ini; Aku memasuki menara setelah mereka.

 

Interior menara suram dan luas; Aku baik-baik saja karena aku memiliki penglihatan malam, tetapi Gallios tidak bisa melihat apa-apa.

 

Meskipun penyihir Nimri dapat menerangi ruang dengan sihir, itu tidak sampai bisa menerangi menara ginormous ini sepenuhnya.

 

Shirone bahkan tidak akan peduli tentang hal-hal seperti langkah kawannya di dalam menara yang suram. Dia akan maju dengan langkahnya sendiri.

 

“Rember, aku pikir menara ini masih berbahaya bahkan tanpa Striges itu. Apakah aku tetap bisa membiarkan kehilangan kecil itu mendahului kita?”

 

Gallios berkata begitu sambil memandangi Shirone yang berjalan di depan kita.

 

「Tidak perlu khawatir tentang itu. Shirone-sama jauh lebih kuat dari kita semua 」

 

Penampilan Shirone adalah gadis yang cantik. Dia tampaknya tidak sekuat itu dari sudut pandang Gallios.

 

「Shirone-sama adalah ahli pedang wanita. Terlebih lagi, meskipun tidak begitu ahli di dalamnya, dia adalah seorang pejuang sihir yang dapat menggunakan sihir sinar matahari, sihir pemulihan, dan sihir roh. Kita tidak akan bisa mengalahkannya bahkan jika kita mengeroyoknya. Itu sebabnya kita harus melakukan yang terbaik untuk melindungi hidup kita untuk memastikan kita tidak menjadi halangan baginya 」

 

Rember mengeluarkan instruksi seperti itu kepada pejuang bebas lainnya.

 

「Nimri-sensei, tolong iluminasi lingkungan kita dengan sihir; Stor, tolong tingkatkan kewaspadaan Kamu untuk mendeteksi sesuatu yang tidak biasa. Orang-orang di belakang, maju untuk melindungi Nimri dan Stor 」

 

Barisan depan sama dengan kemarin, Steros, dengan aku menjadi penjaga belakang.

 

Tampaknya Steros sendiri yang ingin menjadi pelopor.

 

Sepertinya dia memiliki semacam pemikiran tidak murni terhadap Shirone dan mungkin ingin melihat punggung Shirone dengan bertindak sebagai garda depan.

 

Bukannya aku tidak mengerti perasaannya setelah melihatnya memakai kostum semacam itu di parade kemarin. Namun, dia mengenakan pakaian tempurnya yang normal hari ini.

 

Secara alami, aku akan menghentikannya dengan segala cara jika dia mencoba melakukan sesuatu padanya.

 

Shirone tiba-tiba terhenti.

 

「Ada sesuatu di sana」

 

Stor, berjalan tepat di belakangnya, tiba-tiba menunjuk ke depan ketika dia melihat sesuatu.

 

Meskipun Gallios mungkin tidak bisa melihatnya, mataku bisa melihat apa yang ada di depan kita.

 

Itu adalah zombie. Selain itu, sepertinya juga manusia biasa karena mereka bersenjata.

 

Itu mungkin anggota salah satu tim penaklukan sebelumnya. Ada lima dari mereka perlahan datang ke arah kita.

 

“SINAR MATAHARI!!”

 

Setelah dia mengucapkan dengan keras, cahaya menyilaukan keluar dari tangan Shirone dan bersinar di atas zombie.

 

Sihir sinar matahari hanya bisa digunakan oleh para imam berpangkat tinggi.

 

Bagian tubuh zombie yang bersentuhan dengan cahaya mulai menguap. Mereka menghilang beberapa menit kemudian, meninggalkan pakaian dan peralatan mereka.

 

「Luar biasa, untuk membunuh mereka ….」

 

Nimri mengagumi keterampilan Shirone.

 

Undead adalah lawan yang sangat merepotkan karena serangan normal tidak akan bekerja pada mereka.

 

Selain itu, zombie-zombie itu adalah orang-orang terampil ketika mereka masih hidup. Zombie yang memegang pedang dari sebelumnya juga menunjukkan tanda-tanda telah menggunakan perisai.

 

Itu bisa berubah menjadi pertempuran berlarut-larut hanya dengan Gallios saja.

 

Tidak diragukan lagi ini adalah jenis sihir untuk melawan mayat hidup.

 

「Mengalahkan mereka dengan sihir bukankah itu lucu, kan?」

 

Tapi, Shirone sepertinya tidak puas dengan itu.

 

「Satu lagi akan datang !!」

 

Stor memperingatkan kita.

 

Lusinan zombie mendekati kita.

 

Kita terus menemui gerombolan zombie segera setelah kita melangkah lebih jauh ke menara.

 

Namun, dimungkinkan untuk memusnahkan mereka dalam sekejap selama kita memiliki sihir Sunlight itu.

 

Tapi, Shirone menghunus pedangnya dan kemudian menghadapi pasukan zombie itu.

 

「EH, BAGAIMANA DENGAN SIHIR SUNLIGHT !!」

 

Aku membalas tindakannya.

 

「FLAME BLADE !!」

 

Nyala api berkobar di sekitar pedang Shirone begitu dia mengeluarkan tangisan itu.

 

「FLAME DECAPITATION!!」

 

Dan dengan demikian, dia memulai pembunuhannya di tengah-tengah pasukan zombie.

 

「W …. WOOOOW …. 」

 

Gallios tanpa sadar berseru dengan kagum dalam nada bicaranya.

 

“Segala jenis serangan seharusnya tidak efektif melawan undead, namun ….…”

 

Sepertinya Nimri juga terpesona dengan adegan itu.

 

Mayat hidup selalu lawan yang menyusahkan karena, misalnya, melawan zombie: mereka akan menjadi tengkorak setelah mereka dibakar dengan api dan kemudian diubah menjadi roh dendam tanpa tubuh jasmani setelah kerangka kerangka mereka dihancurkan terpisah.

 

Terutama tubuh halus, jenis tubuh yang tidak bisa diserang oleh senjata normal. Senjata normal tidak akan melukai mereka kecuali kamu menyerang mereka dengan pedang sihir.

 

Pedang biru muda pucat Shirone adalah pedang sihir. Elemen api di dalam pedang itu, selain menyebabkan kerusakan pada tubuh korporeal, juga membelah tubuh halus, tulang, dan daging zombie.

 

Serangan Shirone menakutkan; pasukan zombie itu dimusnahkan dalam sekejap.

 

Semua orang terkejut dengan menyaksikan serangannya.

 

“Aku akan mengalahkan mereka hanya dengan pedangku sambil tetap berada di dalam formasi mereka.” Aku ingin membalas seperti itu.

 

「Baiklah, ayo berangkat」

 

Shirone berbalik ke arah kita dengan ekspresi menyegarkan dan berbaris maju.

 

Kita diam-diam menatap punggungnya.

 

 

 

◆ Dark Knight Kuroki

 

「Itu terlalu luar biasa bukan, Rember …. Istri pahlawan sangat kuat 」

 

Gallios bergumam kagum.

 

Kita bisa maju dengan aman sampai titik tengah di menara, terima kasih kepada Shirone.

 

Tentu saja, entah itu mayat hidup, laba-laba raksasa, atau vampir kelelawar, tak satu pun dari mereka yang menjadi lawan Shirone.

 

Hampir semua iblis yang menyerang kita dikalahkan oleh Shirone.

 

Meskipun ada perangkap sporadis di sana-sini, Shirone baru saja menerobosnya dengan kekuatan mentahnya.

 

Perangkap panah jatuh bahkan sebelum mengenai target, dia terbang di udara tanpa jatuh ke dalam perangkap, bahkan perangkap langit-langit yang jatuh didorong kembali olehnya dengan satu tangan.

 

Sejujurnya, apakah kita bahkan dibutuhkan sejak awal?

 

「Aku juga heran. Meskipun aku menyaksikan kekuatan pahlawan-sama sebelumnya, aku tidak pernah berpikir bahwa bahkan istrinya sangat kuat 」

 

Nimri dan Gallios juga memujinya tanpa menahan diri.

 

Aku bisa melakukan hal semacam ini juga, Kamu tahu. Tapi, sepertinya ini sudah merupakan prestasi luar biasa bagi mereka.

 

Terlebih lagi, aku tidak bisa menahannya ketika mereka mengatakan bahwa Shirone adalah istri Reiji.

 

Dia dicap sebagai wanita Reiji di dunia kita juga. Tampaknya label itu tidak jauh berbeda bahkan di dunia ini.

 

Ketika aku memikirkan hal itu, aku merasa seperti orang bodoh karena melindungi mereka.

 

Haruskah aku pergi untuk memotong tanduk naga sekarang?

 

Mungkin bagus juga untuk mendapatkan wanita cantik yang mirip dengan Rena.

 

Entah mengapa, jantungku berdetak lebih cepat ketika aku mengingat wajah Rena.

 

Aku juga khawatir tentang Rena.

 

Apa yang dipikirkan Rena sekarang?

 

Sementara aku merenungkan hal itu, Shirone tiba-tiba berhenti berjalan.

 

「Ada apa, Shirone-sama? 」

 

Rember bertanya pada Shirone mengapa dia berhenti berjalan.

 

Aku melihat pintu di depan Shirone. Pintu kamar berbeda dari yang sejauh ini.

 

「Ada sesuatu di sana」

 

Seperti yang Stor katakan, ada sesuatu di balik pintu itu.

 

“Ayo pergi”

 

Shirone membuka pintu dan masuk ke dalam.

 

“Cahaya?”

 

Seseorang mengucapkan kata itu.

 

Cahaya di kamar ini sangat berbeda dari kamar lainnya. Itu tidak bisa dibandingkan dengan sihir iluminasi Nimri.

 

Tapi, itu bukan satu-satunya hal yang berbeda.

 

Seseorang berdiri di tengah ruangan itu. Manusia hidup yang jelas bukan zombie.

 

Dia memiliki wajah pucat, rambut berwarna emas, dan mengenakan mantel hitam. Kualitas bajunya bagus sekali, jauh dari pakaian para zombie dan mayat hidup.

 

「Oh, tepat ketika aku berpikir tuan itu telah kembali, ternyata itu adalah manusia. Kamu telah datang sejauh ini, ya 」

 

Pria itu tertawa sambil menatap kita.

 

「LIHAT MATANYA! DIA BUKAN MANUSIA !!! 」

 

Stor memperingatkan kita.

 

Matanya bersinar dalam warna merah darah. Sepasang taring mengintip dari bibirnya.

 

「VAMPIRE!」

 

Nimri berteriak begitu.

 

Berbeda dengan zombie yang datang sampai sekarang, vampir adalah mayat hidup tingkat tinggi yang memiliki kecerdasan dan dapat menggunakan sihir.

 

「Memikirkan bahwa Striges menggunakan vampir ….」

 

Rember mengatakannya dengan wajah tercengang.

 

” SUNLIGHT!”

 

「NIGHT ROBE!」

 

Shirone dan vampir memohon keterampilan sihir masing-masing.

 

Cahaya mempesona yang datang dari tangan Shirone digagalkan oleh kabut gelap yang menutupi tubuh vampir.

 

「Mungkin saja jika itu adalah sinar matahari nyata. Kamu tidak bisa mengalahkan aku dengan tingkat sihir ini 」

 

Vampir itu tertawa.

 

「Hee, tidak buruk」

 

Shirone tampaknya menikmati situasi ini.

 

「Fufu, kembali padamu. Terlepas dari penampilan seperti wanita, tampaknya Kamu seorang pendeta berpangkat tinggi. Elkitos ini memujimu. Apakah Kamu tertarik menjadi pengantinku? 」

 

Vampir yang bernama Elkitos mengatakan itu sambil memukul bibirnya. Taring yang mengintip dari mulutnya berkedip.

 

Dalam hal ini, menjadi mempelai wanita berarti bahwa dia akan menjadi pengikutnya untuk menghisap darahnya.

 

Aku tidak akan membiarkan dia mencapai itu.

 

「Burukku, tapi aku tidak tertarik pada pria yang lebih lemah dariku」

 

Shirone mengarahkan pedangnya ke arah Elkitos.

 

“Apakah begitu? Jadi apakah itu berarti Kamu akan menjadi pengantinku jika aku lebih kuat darimu?”

 

Sepasang sayap kelelawar muncul dari punggung Elkitos.

 

Tampaknya pertempuran akan segera dimulai.

 

「T-Tunggu sebentar, Shirone-sama !!!」

 

Nimri tiba-tiba berteriak padanya.

 

「N? Ada apa?”

 

Dia menatap Nimri dengan wajah cemberut karena dia menghalangi pertarungannya.

 

「Ada sesuatu yang perlu aku konfirmasi ….」

 

Setelah mengucapkan kata-kata itu, Nimri ragu-ragu melihat ke arah Elkitos.

 

「Mengganggu waktuku bersamanya, pria yang tidak sopan」

 

Vampir itu juga kesal.

 

「Apakah kamu yang membuat iblis-iblis mati itu menjadi zombie selama beberapa hari ini?」

 

Nimri bertanya pada vampir.

 

Pertama, alasan mengapa kita datang ke menara ini adalah untuk mencari Striges, sumber insiden zombie.

 

Selain Striges, vampir juga bisa menggunakan necromancy. Jadi, tidak aneh jika vampir ini adalah penyebab insiden baru-baru ini.

 

Sepertinya Nimri sedang mencoba mengkonfirmasi itu.

 

“Ah, benar !! Kita juga harus menyelidiki itu !! Bagus!!”

 

Shirone memuji Nimri. Sejujurnya, itu sebabnya kita datang ke sini.

 

Apakah kita benar-benar datang untuk pemusnahan iblis? Itu juga salah satu hasil dari tindakan kita hingga sekarang. Nah, jika itu masalahnya, lebih baik jika jumlah iblis berkurang.

 

「T …. Tidak, bahkan jika Kamu memuji aku 」

 

Nimri bergumam dengan wajah bermasalah.

 

Meskipun aku pikir tidak apa-apa membiarkan Shirone pergi sendirian, mungkin itu hal yang baik bahwa Rember juga ikut.

 

Shirone akan berakhir mengamuk sendirian di menara jika kita membiarkannya pergi sendiri. Akibatnya, kita mungkin kehilangan kesempatan untuk mendapatkan informasi tentang pelakunya.

 

「Uhm, aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan sejak aku bangun 3 hari yang lalu」

 

Elkitos mengatakannya dengan wajah cemberut.

 

Aku tidak berpikir dia berbohong. Lagipula, aku tidak pernah berharap dia menjadi pelakunya.

 

Tapi, berbicara 3 hari yang lalu, bukankah itu bertepatan dengan kedatanganku ke menara ini?

 

「Kamu baru bangun 3 hari yang lalu? Lalu, apakah itu berarti Kamu tidak berada di menara ini sebelumnya, kan? Mungkinkah Kamu tidur di menara ini? 」

 

「Fufu, aku dalam keadaan tertutup rapat lho. Para wanita itu tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk mempekerjakan aku 」

 

Elkitos memiliki ekspresi senang di wajahnya saat mengumumkan fakta itu.

 

Itu sangat kontras dengan ekspresi Nimri dan Shirone. Dia sedikit menyebalkan.

 

「Lalu, mengapa kamu bangun?」

 

「Itu 3 hari yang lalu. Meskipun aku tidak tahu keberadaan tokoh itu, dia adalah orang yang menggunakan sihir kegelapan di menara ini. Aku membuka segel karena gelombang sihir dari tokoh itu. Fufu, sosok itu harus menjadi orang yang luar biasa untuk memiliki kekuatan semacam itu 」

 

Elkitos berbicara seolah dia terpesona.

 

Itu aneh. Aku tidak bisa merasakan tanda-tanda vampir ini ketika aku datang ke menara ini 3 hari yang lalu.

 

Namun demikian, fakta bahwa aku menerapkan sihir penghalang ke menara ini 3 hari yang lalu. Ini adalah sihir yang kuat untuk menyembunyikan menara ini sepenuhnya. Aku seharusnya bisa merasakan sesuatu kalau-kalau kekuatan orang ini mencapai tingkat tertentu.

 

Atau yang lain, pemilik kekuatan itu mungkin bukan sosok yang dia maksud.

 

「Tokoh itu adalah …. Hei, apakah sosok itu di menara ini sekarang? 」

 

Shirone senang mendengar kata-kata itu. Apakah dia ingin bertarung melawan Tokoh itu ?

 

Tapi, Elkitos menggelengkan kepalanya karena menyangkal.

 

「Tidak, sosok itu pergi ke tempat lain sambil meninggalkan familiarnya」

 

「Uhm, aku mengerti ~. Sangat disayangkan. Kemudian familiar itu ada di menara ini. Apa familiernya itu? 」

 

“Seekor naga. Aku tidak tahu dari mana asalnya”

 

「「 「APA !!! 」」 」

 

Suara semua orang tumpang tindih karena terkejut.

 

“Seekor naga. Tidak mungkin….”

 

“Apalagi, sebagai familiar”

 

「Tidak mungkin kita bisa menang melawan naga …. kan? 」

 

Tampaknya semua orang terkejut dengan kenyataan bahwa ada naga di menara ini.

 

Tapi, aku terkejut karena alasan yang berbeda.

 

Mungkinkah aku yang membangunkan vampir ini?

 

「Naga ya …. Bagaimana dengan itu, ada banyak jenis naga. Namun, ini pasti akan menyenangkan 」

 

Shirone merespons dengan wajah bahagia.

 

「Maafkan aku, maka Kamu harus mengalahkan aku jika Kamu akan mengarahkan pisau Kamu ke arah orang yang dikenal akrab itu」

 

Elkitos mengambil sikap, siap bertarung dengan Shirone.

 

Shirone juga menghunus pedangnya diikuti oleh Gallios.

 

「Orang-orang di belakang, kamu adalah penghalang. Mari kita bawa ini ke luar. Illusion Demon Eye !! 」

 

Mata Elkitos berkedip dengan lampu merah.

 

「GUWAAA!」

 

「GEH!」

 

「GUWAAA!」

 

Semua orang yang terkena cahaya itu, selain aku dan Shirone, jatuh sambil berteriak.

 

Sepertinya itu adalah kesalahanku karena menolak sihir.

 

「Aku merebut kebebasan tubuhmu. Fufufu, aku tidak punya niat untuk membunuhmu. Kamu lezat hanya ketika Kamu masih hidup. Sekarang, tolong jadilah saksi untuk pernikahan kita dari tempat itu 」

 

Elkitos tertawa menjijikkan.

 

Gallios dan yang lainnya masih merintih di lantai.

 

Aku tidak bisa melakukan apa-apa dan tidak tahu harus berbuat apa karena aku tidak tahu sihir pemulihan.

 

Meskipun Shirone tampaknya dapat menggunakan sihir pemulihan sampai batas tertentu, tampaknya dia tidak punya niat untuk menyembuhkan Gallios.

 

「Fufufu, dengan ini, kamu dan aku adalah satu-satunya yang tetap … Eh, masih ada satu lagi yang tersisa? 」

 

Elkitos menatapku. Sepertinya dia memperhatikan bahwa aku masih berdiri.

 

「GUWAA ~ A!」 [Monoton]

 

Sambil berpikir “Oh, sial”, aku cepat-cepat berpura-pura jatuh ke tanah.

 

「Sepertinya itu hanya imajinasiku. Kalau begitu, mari kita nikmati kencan kita 」

 

Sepertinya dia tertipu meskipun aktingku jelas tidak alami dan buruk.

 

Atau mungkin dia tidak tertarik padaku.

 

「Benar, aku sudah bosan menunggu」

 

Shirone juga sama sekali tidak menyadari aktingku yang buruk.

 

Harap lebih memperhatikan orang-orang di belakangmu.

 

Keduanya saling berhadapan.

 

Tampaknya kita tidak lagi berhadapan dengan mereka.

 

Itu adalah kesempatanku. Aku akan menggunakan kesempatan ini untuk pergi ke tempat Glorious hadir.

 

Berkat posisi terakhirku di kontak terakhir, Gallios tidak akan dapat melihatku.

 

Terlebih lagi, sepertinya Shirone tidak membutuhkan bantuanku jika lawannya hanya pada level ini.

 

Perlahan aku merangkak di lantai untuk meninggalkan tempat ini sehingga tidak ada yang akan menyadari kepergianku.

 

Aku pikir gerakanku sekarang menyerupai kecoa.

 

 

 

◆ Sword Maiden, Shirone

 

Aku menatap vampir di depan mataku.

 

Dia mungkin lebih kuat dari Striges yang dulu memerintah tempat ini.

 

Tapi, aku tidak akan dikalahkan.

 

Aku juga tidak akan meremehkan lawanku.

 

Bahkan, mungkin lebih baik memanggil Reiji-kun. Vampir ini tampaknya sangat kuat.

 

Tapi aku tidak akan memanggilnya. Chiyuki-san mungkin marah nanti.

 

Terlebih lagi, aku ingin menghilangkan rasa frustasiku yang terkumpul akibat kekalahanku di tangan Diehart di tempat ini.

 

Aku mengarahkan pedangku.

 

Bilah pedangku memancarkan cahaya berwarna biru pucat.

 

Souten Tsubasa Tsurugi [Azure Sky Winged Sword].

 

Ini pedang kesayanganku dengan sayap hias di gagangnya.

 

「Baiklah, ini dia. GELOMBANG ULTRASONIC! 」

 

Elkitos meneriakkan nama sihirnya.

 

「DINDING ANGIN!」

 

Aku dengan cepat mengucapkan mantra pertahanan.

 

Meskipun mencukur lantai, sihir pertahananku menghalangi gelombang kejut dari mantra Elkitos.

 

“Hou. Tidak buruk”

 

Elkitos menampilkan senyum riang.

 

Tapi, itu hanya akan ada di wajahnya untuk saat ini.

 

「FLAME BLADE!」

 

Aku menebas Elkitos dengan nyala api yang berada di pedangku.

 

「WING BLADE!」

 

Elkitos menerima tebasanku dengan sayap besar yang tumbuh dari punggungnya, bersama dengan teriakannya.

 

「Cukup cepat, bukan? Tapi aku masih … APA YANG !! 」

 

Elkitos kehilangan ketenangannya.

 

Karena tebasan yang dipenuhi kekuatanku telah memotong sayapnya.

 

Apakah Kamu pikir itu akan cukup untuk menghentikan pedangku?

 

「APAAAA!」

 

Aku memotong tubuh Elkitos beserta sayapnya.

 

「GUUUH !!」

 

Elkitos mundur sambil meraung-raung.

 

Dia menyembuhkan tempat yang terputus di tubuhnya. Tubuh dan sayapnya pulih seolah tidak terjadi apa-apa.

 

Jika itu adalah manusia normal, mereka tidak akan bisa membunuh vampir bahkan jika mereka menyebabkan luka fatal.

 

Meskipun sepertinya ada beberapa kerusakan yang ditimbulkan padanya, sulit untuk mengalahkannya tanpa sinar matahari.

 

「Kamu bang ―――― SAAAT !! BAGAIMANA KAMU BERANI, MANUSIA RENDAHA ~ N! 」

 

Wajah Elkitos menggambarkan ekspresi marah.

 

「Huh, sepertinya aku telah melukai harga diri Kamu」

 

Tingkah lakunya yang sopan dari sebelumnya telah sepenuhnya menghilang.

 

「AKU TIDAK AKAN BERMAIN LAGI, AKU AKAN MEMBUNUHMU !!」

 

Elkitos menarik pedang seperti rapier dari sarungnya yang tergantung di pinggangnya.

 

Bilah rapier bersinar dalam cahaya berwarna merah yang menyeramkan.

 

「SEKARANG, SIAPKAN DIRI UNTUK KEKUATAN SEJATIKU, KAMU MANUSIA KOTOR ~ !」

 

Elkitos memasuki posisi menyerang dengan pedangnya.

 

「SONIC MOVE!」

 

Elkitos mendekati aku dengan langkah cepat.

 

「Huhm!」

 

Elkitos, yang mendekati aku dengan kecepatan tinggi, menyodorkan rapier-nya berkali-kali.

 

「EI!」

 

Bersamaan dengan teriakan itu, aku mengarahkan pedangku dan berhasil mengusir setiap serangan dari dorongnya.

 

「DAAAMN IIIT!」

 

Elkitos membungkukkan tubuhnya ke depan, mengincar kakiku.

 

Aku melompat ke udara untuk menghindari serangannya dan kemudian mendarat di belakang punggungnya.

 

“APA!!!”

 

Elkitos segera berbalik.

 

Dia mencoba untuk berbalik dengan tergesa-gesa, tetapi sudah terlambat.

 

” STRIKE!”

 

Aku mengayunkan pedangku ke arah Elkitos yang belum berbalik dengan sukses. Aku berhasil memutuskan lengannya yang memegang pedang, lengan kanan.

 

“TIDAK MUNGKIN! MANUSIA BERGERAK LEBIH CEPAT DARIKU !!!”

 

Elkitos berteriak sambil memegang lengannya yang terputus.

 

Sepertinya dia marah, tapi aku tidak peduli soal itu.

 

「Ambil pedangmu. Ayo lanjutkan pertarungan kita 」

 

Aku mendesaknya untuk mengambil pedangnya yang telah jatuh sedikit lebih jauh darinya.

 

Elkitos perlahan mendekati pedangnya dan mengambilnya.

 

「Tampaknya Kamu … bukan manusia normal, apakah aku benar?」

 

Elkitos menatap Rember dari sudut matanya sambil berkata begitu.

 

“LEDAKAN!”

 

Elkitos tiba-tiba melemparkan sihirnya ke arah Rember.

 

「TSUKUCHI!」

 

Aku segera mengaktifkan sihir gerakanku segera setelah aku menyadari niatnya.

 

「DINDING AIR!」

 

Ledakan itu terjadi setelah aku menutupi Rember dengan dinding air.

 

Dinding air benar-benar menguap karena kekuatan ledakan, mengisi sekeliling kita dengan uap.

 

“HEI! Bukankah Kamu mengatakan bahwa Kamu tidak akan membunuh mereka !!”

 

Aku memprotes tindakan Elkitos.

 

Tapi, aku tidak mendengar jawaban darinya.

 

Ketika uapnya hilang, aku tidak dapat menemukan sosok Elkitos.

 

Dan kemudian, ada lubang besar di langit-langit.

 

Lubang itu terus naik ke atas sampai aku bisa melihat langit berawan di luar menara.

 

「ARRRGH! DIA MELARIKAN DIRI ~  !!! 」

 

Aku menjerit putus asa.

 

「Dia melarikan diri!」

 

Aku memusatkan perhatianku di punggungku.

 

「Oh Sayap Malaikat!!!」

 

Sepasang sayap tumbuh dari punggungku setelah berteriak kata-kata itu.

 

Meskipun aku tidak bisa menggunakan sihir terbang seperti Chiyuki-san dan Reiji-kun, aku bisa terbang dengan menggunakan Seraph Wings ini di punggungku.

 

Sebenarnya, aku tidak memiliki baju besi di punggungku – hanya kulit telanjang, jadi aku tidak punya pilihan selain menyembunyikannya dengan mantel pendek. Aku tidak memakai baju besi sehingga aku bisa segera melepaskan sayapku.

 

Sepasang sayap ini adalah kebanggaanku; itu hanya tumbuh padaku. Aku bisa melihat tatapan iri dari Rino-chan dan Chiyuki-san ketika aku menunjukkan sayapku kepada mereka.

 

Aku mengepakkan sayap dengan keras dan meninggalkan menara melalui lubang itu.

 

Aku bisa terbang lebih cepat dari Nao-chan dalam garis lurus, berkat sepasang sayap ini.

 

「Apakah Kamu benar-benar berpikir bahwa aku akan membiarkan Kamu melarikan diri!」

 

Aku terbang dengan kecepatan penuhku dan langsung menyusul Elkitos yang terbang dengan sayap kelelawarnya.

 

Wajahnya menunjukkan ekspresi terkejut setelah melihatku berdiri di jalannya.

 

「SAYAP  ITU!? Begitu, jadi kamu adalah anggota ras malaikat! Tidak heran Kamu begitu kuat! 」

 

「Yah, aku bukan malaikat, tapi tetap ….」

 

Menyangkal pernyataan itu juga merepotkan.

 

Aku ini apa? Memiliki sayap malaikat meski bukan dari ras malaikat. Aku bertanya pada Nier-san tentang masalah ini di masa lalu.

 

Tetapi hal semacam itu tidak penting sekarang.

 

「Persiapkan dirimu, Elkitos! PISAU SINAR MATAHARI! 」

 

Bilah pedangku berkilau cemerlang saat menanamnya dengan sihir sinar matahari.

 

Bahkan, aku bisa mengalahkannya dengan mudah jika aku menggunakan teknik ini tepat di awal pertarungan kita.

 

「Jika sinar matahari tidak bisa menembus jubah malammu, aku hanya perlu membuatnya menembus tubuhmu!」

 

Aku mengangkat pedangku ke atas.

 

「T-TUNGGUUUU! ! 」

 

Elkitos panik.

 

Secara alami, aku tidak peduli dengan permohonannya.

 

「ITTOURYOUDAN!」

 

「GYAAA !!!」

 

Ketika aku mengayunkan pedangku ke tubuh Elkitos, asap hitam mulai naik dari bagian yang terpotong dan akhirnya padam.

 

“Apa-apaan itu….”

 

Aku tidak bisa memahami kata-kata terakhir yang diucapkan oleh Elkitos.

 

「Dia tidak sekuat itu ya …. Apakah familiar itu lebih kuat darinya? 」

 

Sejujurnya, aku tertipu oleh penampilannya. Dia bahkan tidak bisa dibandingkan dengan Reiji-kun.

 

Aku mengepakkan sayap dan kembali ke menara.

 

Ketika aku kembali ke menara, mungkin karena aku mengalahkan Elkitos, semua orang sudah pulih.

 

“Sayap….”

 

「A-Angel」

 

“Sungguh cantik!”

 

Pejuang bebas di belakang Rember terkejut karena sayapku.

 

Sepertinya manusia juga terpesona oleh sayapku. Yah, itu tidak terasa buruk ketika mereka memuji sayapku.

 

Meskipun aku ingin memamerkan sayapku lebih lama, aku masih menariknya pada akhirnya.

 

Seraph Wings akan menjadi penghalang yang cukup mengganggu di ruangan tertutup seperti ini. Itu sebabnya aku tidak menggunakan sayap ini untuk melawan Diehart.

 

「Tampaknya semua orang aman dan sehat. Baiklah, ayo berangkat 」

 

Kita naik ke beberapa lantai lagi sampai kita tiba di ruangan yang dulunya adalah sarang Striges.

 

Ketika aku melihat ke atas, aku bisa melihat langit karena lubang melingkar besar di atap ruangan ini.

 

「Sepertinya tidak ada apa-apa di sini ….」

 

Stor the ranger melaporkan hasil penyelidikannya.

 

Aku juga tidak dapat merasakan apa-apa ketika aku menjelajahi ruangan.

 

「Shirone-sama. Vampir itu seharusnya tidak membohongi kita, kan? 」

 

Rember mempertanyakan klaim vampir.

 

「Uhm, aku tidak bisa merasakan bahwa dia berbohong kepada kita tetapi masih ….」

 

Aku tidak berpikir bahwa Elkitos berbohong kepada kita.

 

Tapi, tidak ada apapun di area ini. Tidak perlu menyelidiki lebih lanjut, kalau begitu.

 

「Meskipun ada jejak sesuatu yang pernah ada di tempat ini sebelumnya, itu tidak ada lagi di tempat ini sekarang」

 

Beberapa orang mengangguk setelah mendengar kata-kata Stor.

 

Mungkinkah ia bersembunyi?

 

「Kita akan bisa mendapatkan informasi lebih lanjut jika Nao-chan bersama kita sekarang, tapi ….」

 

Mencari lebih jauh adalah sia-sia.

 

「Shirone-sama, sepertinya kita tidak punya cara untuk menyelidiki lebih lanjut. Ayo kembali ke Rox 」

 

Seperti yang dikatakan Rember, kita tidak punya alasan untuk tinggal di tempat ini lagi.

 

「Kalau begitu tidak bisa dihindari ….」

 

Aku bergumam dengan suara rendah. Kita memutuskan untuk kembali.

 

 

 

◆ Dark Knight Kuroki

 

「Maaf, Glorious」

 

Glorious bersembunyi di dalam hutan dekat menara.

 

Ketika aku mendekati Glorious, dia mendekatkan hidungnya ke aku.

 

“Maaf telah merampas kebebasanmu ….…”

 

Mendengkur dengan riang gembira saat menyikat hidungnya.

 

「Tapi, itu luar biasa, bukan?」

 

Aku melirik kalung yang melekat pada tanduk kanan Glorious.

 

Pohon-pohon besar dan gemuk di dalam hutan tidak cukup untuk menyembunyikan Glorious.

 

Namun demikian, tidak ada yang akan dapat melihat Glorious berkat kalung di tanduk kanannya.

 

Ketika aku memeriksa kalung yang ditinggalkan oleh Rena, aku menemukan bahwa itu memiliki kekuatan untuk menghambat sihir deteksi.

 

Glorious sangat kuat sehingga mudah untuk melihatnya dalam situasi normal, tetapi dia tidak dapat dideteksi berkat kekuatan kalung itu.

 

「Ini akan menjadi senjata mematikan di tangan yang terampil」

 

Kesalahan dari kalung ini terletak pada kenyataan bahwa ia menghambat kemampuan deteksi pengguna juga.

 

Ada kemungkinan bahwa aku bisa berakhir menyebabkan kesalahan mematikan jika aku membuat kesalahan saat menggunakannya.

 

Untuk alasan apa Rena meninggalkan kalung semacam ini?

 

Mungkin aku harus menyelidiki itu.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 25 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 25, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 25 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 25 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 25 high quality, ,

Komentar

Chapter 25