Ankoku Kishi Monogatari Chapter 27

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 27 – Dia Yang Memancarkan Cahaya, Dia Yang Mendorong Kegelapan

 

◆ Ksatria Kegelapan, Kuroki

 

「SIAPA KAMU, BANGSAT?」

 

Pria bertopeng itu memaki aku.

 

Tapi aku yang seharusnya bertanya.

 

Siapa sih pria bertopeng ini?

 

「Lalu, mengapa Kamu bisa pindah ke domainku! Perlindungan Ilahi dari orang mati Nargol-sama harus merebut kekuatanmu! 」

 

Bahkan jika Kamu mengatakan itu, aku pikir itu karena domainmu tidak berpengaruh padaku.

 

Ketika aku mencoba untuk menemukan sumber kekuatan sihir gelap yang melahirkan kabut tebal ini, aku tiba di pintu itu, dan pada saat kedatanganku, Mizuouji Chiyuki dan Todoroki Naomi sudah ditangkap olehnya.

 

Dan terima kasih kepada pria bertopeng yang menangkap mereka, aku tidak sengaja bergegas menuju Mizuouji Chiyuki dan menyelamatkan mereka berdua.

 

Keduanya sudah meninggalkan ruangan ini.

 

Saat ini, aku sedang melihat pria bertopeng.

 

Meskipun aku mungkin terlihat seperti orang yang mencurigakan dari sudut pandang orang luar karena fakta bahwa aku menyembunyikan wajahku, orang yang ada di depanku juga mengenakan topeng yang tidak menyenangkan untuk menyembunyikan wajahnya.

 

Dia mungkin pemimpin yang menciptakan kabut tebal ini.

 

“Kamu tidak terlihat seperti kawan pahlawan! Jawab aku! Kamu siapa?!”

 

Tentu saja, aku tidak pernah mengatakan bahwa aku adalah kawan Reiji, dan aku juga tidak berniat untuk menjadi kawan.

 

Sebaliknya, aku merasa mual hanya dengan membayangkan diriku bergaul dengan Reiji sebagai kawan.

 

Yah, mau bagaimana lagi kalau dia berpikir begitu karena aku akhirnya menyelamatkan kawan-kawan Reiji.

 

Tapi, lelaki di depan mataku berusaha untuk membawa bencana ke negara ini. Aku tidak tahu siapa dia, tetapi aku harus menghentikannya.

 

Jadi, aku memanggil senjataku dengan sihir. Kain yang aku kenakan sampai sekarang lenyap, dan aku berubah menjadi ksatria Kegelapan.

 

“KESATRIA KEGELAPAN!”

 

Keadaan pria bertopeng jelas terganggu oleh penampilanku.

 

“MENGAPA! MENGAPA BAWAHAN PENGKHIANAT ITU ADA DI TEMPAT INI?”

 

Kata-kata pria bertopeng itu membuatku penasaran.

 

“Pengkhianat? Tentang apa?”

 

Akibatnya, aku bertanya pada pria bertopeng itu.

 

「Huh, seolah aku akan memberitahumu! Berteman dengan Elios meskipun menjadi putra yang paling dicintai dari tokoh itu dan bahkan akan menghancurkan tokoh itu! 」

 

Meludahkan kata-kata itu ke arahku, aku menerima dampak setelah mendengar kata-katanya.

 

Itu adalah kisah yang benar-benar tidak ingin kudengar. Mari kita coba bertanya Modes ketika aku kembali ke Nargol.

 

「Dan mengapa ksatria kegelapan menyelamatkan para wanita pahlawan? Mereka harus menjadi musuh bebuyutanmu 」

 

Bukannya aku juga berpikir untuk menyelamatkan mereka. Itu hanya berakhir seperti itu karena situasi.

 

「Bukannya aku menyelamatkan mereka. Karena Kamu adalah musuh Modes, wajar jika Kamu adalah musuhku juga. Apakah aku perlu alasan untuk melawan musuhnya? 」

 

Yang benar adalah, aku melakukan ini untuk menyelamatkan negara ini.

 

「Huh, aku mengerti. Meskipun aku tidak tahu di mana Kamu mendengar tentang rencanaku, sekarang setelah Kamu mengetahuinya, Kamu harus mati! 」

 

Sejujurnya, kebetulan telah menumpuk satu demi satu, menghasilkan situasi ini.

 

Aku merasakan aliran kekuatan magis dari pria bertopeng.

 

「Seorang ksatria kegelapan belaka sedang mencoba menghentikan Zarxis ini, tangan kanan Nargol-sama, dewa kehancuran. DALAM MIMPIMU!”

 

Kata-kata Zarxis membuatku merasa cemas. Nargol, dewa kehancuran. Ini adalah pertama kalinya aku mendengar kata-kata itu.

 

「O PENJARA JURANG YANG MEMBEKUKAN JIWA YANG MATI, PERHATIKAN PANGGILANKU!」

 

Suhu ruangan tiba-tiba anjlok setelah aria Zarxis.

 

Aku tahu tentang sihir yang coba digunakan Zarxis.

 

Ada sebuah jurang di mana jiwa-jiwa pengembara dari orang-orang mati ditangkap di dalam dunia ini dan ditakuti oleh para dewa dunia ini. Itulah definisi kematian di dunia ini.

 

Selain itu, ada penjara es yang akan menangkap jiwa orang mati di dalam jurang ini.

 

Zarxis sedang berusaha memanggil penjara es dunia bawah laut. Aku diajari oleh Ruugas bahwa itu adalah puncak sihir es.

 

Tapi, dia tidak bisa mengalahkanku dengan sihir seperti itu.

 

「O API GELAP, JADILAH TAMENGKU DAN BAKAR SEMUANYA MENJADI DEBU!」

 

Dengan panggilanku, nyala api gelap muncul dalam bentuk penghalang dan mengelilingi aku.

 

Penghalang api gelapku dan penjara es netherworld milik Zarxis membatalkan satu sama lain saat mereka bertemu.

 

“Nyala gelap, ya. Jangan bilang Runfel- … Tidak, kamu bukan dia. Aku mengerti, kau adalah dark knight yang dikabarkan, Diehart”

 

Aku terkejut ketika Zarxis menyebutkan nama itu. Sepertinya aku menjadi orang yang memiliki reputasi. Aku benci menjadi orang yang dikelilingi oleh rumor, tapi …

 

「Bagi Kamu, yang bisa mengalahkan pahlawan, untuk muncul di negara ini … Orua tentu saja tidak beruntung」

 

Zarxis menghela nafas berat.

 

Aku menghunus pedangku.

 

「Haruskah kita akhiri ini, Zarxis? Aku ingin menghapus kabut tebal ini. Selain itu, ada banyak hal lain yang ingin aku tanyakan. Jadi, maukah Kamu memberi tahu aku? 」

 

Aku ingin bertanya tentang hubungannya dengan Modes. Meskipun demikian, aku tidak berpikir bahwa dia akan menjadi anak yang baik dan menjawab pertanyaanku.

 

「Ini belum berakhir! ! O UNDEAD TERBESARKU! ! 」

 

Zarxis mundur. Pada posisinya, sebuah objek raksasa muncul entah dari mana.

 

「Ini … Naga?」

 

Seekor naga telah muncul. Ukurannya mungkin sebanding dengan Glorious. Tapi, itu mungkin bukan naga normal. Itu hanya terbuat dari tulang.

 

「Ini adalah zombie naga yang kubuat dari tubuh naga api. Aku telah meletakkannya di sini untuk melindungi ruangan ini. Kamu tidak akan dapat dengan mudah mengalahkan yang satu ini karena memiliki ketahanan terhadap api. Dalam waktu Kamu mencoba menyelesaikannya, pahlawan dan negara ini akan dihancurkan 」

 

Aku melihat naga zombifikasi.

 

「Awalnya itu naga seperti Glorious, huh …」

 

Naga ini sudah mati. Aku benar-benar tidak bisa memaafkan orang yang membuatnya tidak bisa beristirahat dengan tenang.

 

「Pergi, zombie naga! Buat dia sibuk !! 」

 

Zombie naga menyerang ke arahku sesuai dengan perintah Zarxis.

 

Aku menghadapinya dari depan dan menghentikannya dengan sukses.

 

Aku tidak terpesona oleh dampak dari serangan itu.

 

「GUH!」

 

Aku tidak sengaja mengerang karena dampaknya.

 

「Anak baik! Persis seperti itu, hentikan ksatria yang kegelapan !! 」

 

Zarxis tampaknya terkekeh.

 

Aku mengabaikan kerutannya dan memfokuskan kesadaranku sementara aku memeluk kepala naga.

 

Aku melihat sesuatu yang menyerupai benang hitam di dalam kesadaran naga. Aku memasukkan kekuatan magisku untuk memutuskan utas itu.

 

「O naga yang bangga, aku telah memutuskan utas yang mencegahmu dari istirahat kekalmu. Kamu bisa tidur nyenyak sekarang 」

 

Ketika aku mengatakannya, naga yang sudah zombie itu menjadi patuh.

 

“TIDAK MUNGKIN! Menjinakkan zombie nagaku !!”

 

Zarxis, yang mencoba meninggalkan ruangan sementara aku ditembaki oleh zombie naga, berteriak dengan suara tidak percaya.

 

Naga mati itu mengangkat raungan gemuruh.

 

Tiba-tiba, aku bisa merasakan jiwa naga mati memasuki tubuhku.

 

「Aku mengerti … Jadi Kamu ingin pergi denganku」

 

Secara alami, aku tidak punya alasan untuk menolaknya jika ingin pergi bersamaku.

 

Tubuh naga hancur dengan mantap.

 

「Kuh. Apa yang kamu lakukan !? Bahkan para dewa Elios tidak bisa melakukan itu! 」

 

Zarxis tampaknya marah.

 

「Eei! Mau bagaimana lagi, ya. Aku merasa tidak enak untuk Orua, tapi mau bagaimana lagi! 」

 

Tubuh Zarxis perlahan menjadi transparan.

 

「Mencoba melarikan diri? BIND FIRE! 」

 

Aku mencoba menangkapnya dengan tali yang terbuat dari kekuatan naga api yang masuk ke dalam tubuhku sebelumnya.

 

Tapi, sudah terlambat.

 

「Kalau saja aku bisa menggunakan sihir transfer …」

 

Sangat disesalkan. Ada banyak hal yang ingin aku tanyakan kepadanya, tetapi aku rasa aku tidak punya pilihan selain bertanya kepada Modes ketika aku kembali ke Nargol.

 

Prioritasku sekarang adalah mencari cara untuk menghilangkan kabut tebal itu.

 

Jadi, aku mencari sesuatu yang pasti ditinggalkan Zarxis.

 

Setelah itu, aku mencari tempat dengan aliran kekuatan sihir yang kuat. Ketika aku berbalik ke tempat di mana aku merasakan aliran kekuatan magis, aku menemukan formasi sihir besar yang bersinar merah.

 

Formasi sihir diambil dari pusat membentuk garis radial dengan garis-garis yang terhubung satu sama lain seperti jaring laba-laba.

 

Sesuatu yang menyerupai kabut tebal keluar dari formasi sihir itu.

 

「Mungkinkah formasi sihir ini adalah yang memanggil awan tebal?」

 

Aku menghancurkan formasi sihir dengan pedang iblisku.

 

Akibatnya, cahaya merah dan kekuatan magis yang keluar dari formasi sihir itu menghilang.

 

「Ini seharusnya membuat kabut tebal menghilang」

 

 

 

◆ Sword Maiden, Shirone

 

「Aku lelah … Bahkan jika itu hanya kamu, tolong melarikan diri dari sini …」

 

Gallios mengatakannya dengan wajah penuh tekad. Aku tidak tahu berapa banyak sisa kekuatan yang aku miliki setelah menghancurkan bangunan untuk membuat barikade untuk mencegah zombie-zombie itu. Sejujurnya, aku berada di batasku.

 

「Aku bersamanya, Shirone-sama. Kita sudah tidak memiliki sarana untuk lari, tetapi Kamu pasti dapat melarikan diri dari tempat ini 」

 

Nimri membujuk aku juga.

 

“Kalian …”

 

Terima kasih banyak, tetapi bahkan aku tidak dapat melarikan diri dari tempat ini. Sayapku tidak bisa dipanggil sejak beberapa waktu yang lalu.

 

Selain itu, aku punya firasat bahwa ada semacam penghalang di tempat untuk mencegah siapa pun melarikan diri dari kerajaan ini. Jadi, mungkin hampir mustahil untuk melarikan diri dari tempat ini.

 

「Uhn, aku tidak akan lari. Semua orang akan baik-baik saja, Reiji-kun akan melakukan sesuatu tentang ini! 」

 

Aku tidak punya pilihan selain mempercayai Reiji-kun.

 

「Dia akan melakukan sesuatu untuk situasi ini. Itu akan meninggalkan perasaan yang buruk jika ini berakhir denganku masih bertengkar dengan Kuroki 」

 

Aku ingat tentang teman masa kecilku yang telah aku lupakan. Dia hanya orang normal. Dia adalah orang yang sangat membosankan yang tidak akan membuat jantungku berdebar seperti Reiji-kun. Tapi, kebosanan itu adalah sesuatu yang aku harapkan pada saat seperti sekarang.

 

Aku mengambil pedangku. SEANDAINYA AKU AKAN MATI SEPERTI INI!

 

「Semuanya, tolong tahan dengan situasi ini untuk sementara waktu lebih lama!」

 

Jadi aku memberi tahu mereka.

 

Beberapa orang mencoba untuk bergerak walaupun mereka harus merangkak untuk mengikuti kata-kataku.

 

Tubuhku juga terasa lesu. Aku nyaris tidak berhasil mengayunkan pedangku untuk beberapa waktu.

 

Beberapa pejuang bebas bahkan tidak memiliki kekuatan untuk bergerak lagi.

 

Tapi, mereka tidak punya pilihan selain memaksa tubuh mereka untuk bergerak. Setiap orang melakukan yang terbaik. Jadi, tidak mungkin aku bisa jatuh di sini.

 

Jadi, aku mengangkat pedangku.

 

“Cahaya!”

 

Tiba-tiba seseorang meneriaki kata itu.

 

Aku bisa merasakan sesuatu yang hangat di atasku.

 

「Kabut gelap menghilang dengan cepat」

 

Ketika aku melihat sekelilingku, aku menyadari bahwa kabut gelap menghilang.

 

Dan kemudian, matahari yang dibuat oleh Reiji-kun melayang di atas kita.

 

Aku merasakan kekuatan memancar keluar dari dalam tubuhku setelah mandi di bawah cahaya itu.

 

Kabut tebal menghilangkan. Seluruh kerajaan saat ini diterangi oleh cahaya ini.

 

Orang-orang yang runtuh juga perlahan berdiri di atas kaki mereka setelah mandi di bawah cahaya itu.

 

Zombi juga padam oleh radiasi ini.

 

Sepertinya kita diselamatkan dari situasi yang mengerikan ini.

 

「Lihat, kita diselamatkan oleh Reiji-kun」

 

 

 

◆ Sage Berambut Hitam, Chiyuki

 

「Maaf, aku sangat tidak berguna …」

 

Sahoko meminta maaf kepadaku.

 

「Spirit-san tidak akan keluar bahkan ketika aku memanggil mereka …」

 

Rino mengatakannya dengan nada sedih.

 

“Aku mengerti …”

 

Aku bergumam dengan putus asa.

 

Aku menempatkan Nao yang tidak sadar di sampingku.

 

Aku bertemu dengan Sahoko setelah kembali ke tanah di atas.

 

Meskipun aku meminta Sahoko untuk menyembuhkan Nao, dia tidak bisa menggunakan kekuatannya.

 

Mungkin karena kabut tebal ini.

 

Sepertinya kita tidak berdaya dan tidak dapat melakukan sesuatu tentang kabut ini.

 

Sejauh ini kita berada dalam situasi yang mengerikan ini hanya ketika kita bertemu Diehart.

 

Tetapi ketika aku merenungkannya dengan serius, kita mungkin beruntung sampai sekarang.

 

「Aku akan meninggalkan Nao-san untuk kalian」

 

Aku berdiri.

 

「Kemana kamu pergi, Chiyuki-san?」

 

「Ke lorong bawah tanah itu. Aku pikir ada sesuatu di sana yang menciptakan kabut tebal ini 」

 

Berbeda dari mereka, aku masih bisa menggunakan sihirku. Itu sebabnya aku satu-satunya orang di tempat ini yang dapat melakukan sesuatu tentang situasi ini.

 

「Berbahaya pergi sendirian, Chiyuki-san! Ada juga orang yang menyebabkan ini pada Nao-chan, kan? 」

 

Sahoko berkata begitu.

 

「Ada seseorang yang bertarung sendirian dengan orang itu di ruang bawah tanah itu. Aku tidak bisa meninggalkannya sendirian 」

 

「「 EH? 」」

 

Sahoko dan Rino terkejut dengan klaimku.

 

「Seseorang … bertarung di sana? Meskipun semua orang seharusnya kehilangan kekuatan mereka … 」

 

「Bahkan kita mengalami kesulitan dalam situasi ini」

 

Sahoko dan Rino menunjukkan wajah terkejut.

 

「Dia … mungkin si cabul yang kita cari ….」

 

Itu hanya tebakanku. Saat ini, ada manusia lain dari dunia lain di kerajaan ini selain dari kita.

 

Kekuatan yang dia tunjukkan di bawah tanah itu. Jika dia si cabul itu, maka semuanya ada di tempatnya.

 

Aku tidak tahu mengapa dia menyembunyikan wajahnya. Apakah dia punya sesuatu untuk disembunyikan dari kita?

 

Dan, dia saat ini bertarung sendirian di ruang bawah tanah itu. Dia mungkin butuh bantuanku, pria bertopeng itu berbahaya.

 

Jadi, aku berencana untuk kembali ke tempatku sebelumnya.

 

「Ah, cahayanya ….」

 

Aku bisa mendengar suara Rino di belakangku.

 

Aku mengarahkan pandanganku ke langit setelah mendengar suaranya. Matahari Reiji, yang telah sepenuhnya tertutup oleh kabut tebal, sekarang muncul dengan kemuliaan penuh di hadapan kita.

 

Ketika aku menganalisis lingkunganku, aku menyadari bahwa kabut gelap menghilang.

 

Apakah dia berhasil melakukan sesuatu di ruang bawah tanah itu? Aku tidak bisa memikirkan apa pun kecuali itu sebagai alasannya.

 

「Tidak buruk ya, kau si cabul ….」

 

 

 

◆ Ksatria Kerajaan Rox, Rember

 

「Reiji-sama ….」

 

Almina, berbaring di sampingku, juga melihat pertarungan antara sang pahlawan dan Orua.

 

Almina sepertinya tegang.

 

Mungkin aku memiliki ekspresi yang sama di wajahku juga.

 

Gerakan pahlawan juga tumpul.

 

Dia nyaris menghindari serangan rentetan dari Orua dan Lucullus.

 

「Huhm! ! Seperti yang diharapkan dari sang pahlawan. Bahkan ketika aku menggunakan sihir berserker pada orang-orang ini, Kamu masih bisa bertarung dengan kita 」

 

Berbeda dari pertempuran sebelumnya, keadaan Lucullus jelas tidak normal. Wajahnya benar-benar seperti binatang buas.

 

「Terima kasih atas pujiannya. Aku bisa mengatakan hal yang sama untuk Kamu juga, yang selalu bersembunyi di belakangnya. Bagaimana dengan menunjukkan diri Kamu jika Kamu ingin bertarung 」

 

Pahlawan itu tertawa ketika dia berkata begitu. Meskipun dia memasang front yang kuat, dia jelas dirugikan di sini.

 

Orua menggunakan Lucullus sebagai tamengnya sambil membombardir pahlawan dengan sihir untuk mengganggunya.

 

「Seolah aku ingin bertarung denganmu dari depan. Aku telah menyelidiki tentang Kamu. Kamu kuat, tetapi sihir seranganmu tidak lain adalah elemen ringan. Selama kita mengembangkan langkah-langkah yang diperlukan, aku bisa menahan sihirmu selama sihirmu kehilangan kekuatannya. Namun demikian, kekuatan bertarung Kamu benar-benar di luar perhitunganku 」

 

Orua mencibir pahlawan.

 

「Kamu telah sengaja mempersiapkan ini, sepertinya Kamu lebih merepotkan」

 

「Kamu masih memiliki ketenangan. Meski begitu, apa yang bisa Kamu lakukan saat ini? 」

 

「Bahkan jika aku tidak bisa melakukan apa-apa, wanitaku akan melakukan sesuatu!」

 

Pahlawan mengatakan itu sambil tertawa. Sepertinya dia yakin tentang sesuatu.

 

「Hmm, bodoh … KALIAN, SERANG!」

 

Orua memberikan perintah pada Lucullus untuk menyerang sang pahlawan.

 

Pertempuran antara pahlawan dan Lucullus kembali. Orua menyerang pahlawan dengan sihirnya dari belakang Lucullus. Pertempuran mereka sangat intens.

 

Aku tidak bisa melakukan apa-apa selain menonton pertempuran mereka.

 

Tampaknya pahlawan sedang didorong mundur seiring berjalannya waktu.

 

Tapi sang pahlawan masih berhasil melakukan sesuatu berbatasan dengannya.

 

Aku ingin tahu berapa menit yang tersisa sampai keseimbangan hancur.

 

Tiba-tiba, beberapa ksatria kuil bersama dengan Lucullus terpesona.

 

Dan kemudian, setiap anggota korps Lucullus dikalahkan oleh serangan pahlawan berikutnya.

 

“Apa! MUSTAHIL!”

 

Orua berteriak kaget.

 

Itu wajar untuk keterkejutannya. Orang yang harus didorong kembali tiba-tiba membalikkan meja.

 

“Apa yang baru saja terjadi….”

 

Orua masih tercengang.

 

「Kabut tebal …」

 

Almina bergumam.

 

Wajah tegang Almina telah kembali normal.

 

Saat aku melihat sekeliling, kabut tebal yang sebelumnya menyelimuti ruangan itu perlahan-lahan menghilang.

 

“INI TIDAK MUNGKIN! APA YANG TERJADI!”

 

Orua berteriak.

 

「Aku sudah mengatakannya sebelumnya, kan? Chiyuki akan melakukan sesuatu untuk situasi ini! Wanitaku kuat, Kamu tahu 」

 

Pahlawan itu tertawa.

 

Orua melihat sekelilingnya seolah dia tidak bisa menerima situasi ini.

 

“Itu tidak mungkin. Zarxis … sama … bohong … “

 

Orua menggelengkan kepalanya seolah tidak bisa menerima situasi ini.

 

「Reiji-senpai!」

 

「Rei-kun!」

 

Dua orang memanggil nama pahlawan itu dari jauh.

 

Ini adalah suara kawan-kawan perempuan pahlawan.

 

「Keadaan telah berubah」

 

Pahlawan itu tertawa ketika dia berkata begitu.

 

「Guh …!」

 

Orua mengerang frustrasi.

 

「Aku masih belum selesai … Ini bukan akhir …」

 

Orua mengambil botol dari sakunya saat dia mundur.

 

「Awalnya, aku tidak ingin menggunakan ini. Karena aku tidak akan dapat kembali setelah aku menggunakan ini … 」

 

「Kekuatanku telah kembali. Aku tidak tahu apa yang Kamu coba lakukan, tetapi Kamu kalah! ! 」

 

Pahlawan menunjuk pedangnya.

 

「Ayo mulai! FEATHER ARROW! 」

 

Orua menembakkan beberapa panah bulu. Tapi targetnya bukan pahlawan.

 

Panah bulu diarahkan ke Almina.

 

「Ups!」

 

Tapi, sang pahlawan bergerak lebih cepat dari panah bulu dan melumpuhkan mereka semua.

 

Orua memanfaatkan kesempatan itu dan menggunakan obat itu.

 

Setelah minum obat itu, tubuh Orua dari leher di bawah mulai mengungkapkan bentuk burung yang sebenarnya – yang milik Striges. Tubuhnya tampaknya mengembang dengan kecepatan yang mengkhawatirkan.

 

「GUAAA! ! 」

 

Setelah mengeluarkan teriakan seperti itu, Orua memecahkan langit-langit dan menghilang ke arah langit.

 

「Apakah kamu baik-baik saja, Almina?」

 

Pahlawan mengabaikan Orua dan tersenyum ke arah Almina, sebagai gantinya.

 

Almina sudah pulih sampai bisa berdiri sendiri.

 

「Reiji-sama!」

 

Almina memeluk pahlawan.

 

「Reiji-sama … Iblis itu …」

 

「Tidak apa-apa, Almina. Aku tidak tahu apa yang dia coba lakukan, tetapi dia tidak bisa mengalahkan aku 」

 

Tangan sang pahlawan bergerak ke arah punggung Almina.

 

「Rei-kun!」

 

「Reiji-senpai!」

 

Seseorang memanggil pahlawan dari belakang.

 

Sebelum aku perhatikan, kawan-kawan pahlawan telah berkumpul bersama. Sepertinya keduanya sedang dalam suasana hati yang buruk melihat pahlawan dan Almina saling berpelukan.

 

「Sahoko, Rino. Aku akan mengejar iblis itu. Aku akan meninggalkan Almina dalam perawatanmu! 」

 

Setelah mengatakan itu, sang pahlawan berpisah dari pelukan Almina dan kemudian terbang menuju langit melalui langit-langit yang diterbangkan terbuka oleh Orua.

 

「Tunggu sebentar, Reiji-senpai!」

 

「Ya ampun, dia sudah pergi …」

 

Keduanya mengeluh sambil menatap ke arah langit.

 

「Uuuh …」

 

Aku mengerang kesakitan.

 

Mereka berdua yang mendengar suaraku kemudian melihat ke arahku.

 

「Eh? Orang ini terluka, Sahoko-san 」

 

“Dia … Dia adalah Rember, kan? Apakah kamu baik-baik saja?”

 

Mereka akhirnya memperhatikan aku. Sejujurnya, aku tidak baik sama sekali.

 

Rasanya seperti aku dilupakan oleh pahlawan dan Almina sejak beberapa waktu yang lalu. Sejujurnya, aku hampir mati di sini.

 

Orang suci putih itu melantunkan sihir penyembuhannya.

 

Rasa sakit di tubuhku menghilang.

 

Sepertinya aku hampir tidak selamat.

 

 

 

◆ Sage Berambut Hitam, Chiyuki

 

「Apakah kamu baik-baik saja Nao-san?」

 

Ketika aku bertanya kepada Nao tentang situasinya saat ini, Nao mengangguk sebagai penegasan.

 

Kabut tebal telah menghilang dan Nao telah membuka matanya.

 

Meskipun dia berhasil pulih ke tingkat tertentu berkat sihir Sahoko, dia masih terlalu lemah.

 

Sahoko dan Rino pergi ke istana kerajaan di mana pertempuran tampaknya masih berlangsung.

 

Dan kemudian, di sini aku bersama Nao di pintu masuk lorong bawah tanah demi bertemu orang itu. Dia mungkin orang yang mengusir orang bertopeng itu.

 

Nao dan aku menunggunya di pintu masuk untuk menyatakan terima kasih kita.

 

Meskipun aku ingin memasuki lorong bawah tanah, aku tidak bisa membawa Nao bersamanya karena dia belum pulih, dan terlalu berbahaya bagiku untuk pergi sendirian.

 

Secara alami, aku akan masuk ke dalam jika butuh terlalu banyak waktu sambil menunggunya.

 

「Chiyuki … san」

 

Nao memanggil namaku.

 

Ketika aku melihatnya, dia melihat ke langit.

 

Aku tahu ada seekor burung yang terus dilihat Nao sejak beberapa waktu yang lalu.

 

「Apakah itu, burung? Tidak, itu seharusnya … Striges? 」

 

Aku tidak bisa memastikannya karena tubuhnya terlalu besar untuk Striges.

 

Dan kemudian, tubuh burung seperti-Striges itu terus menjadi semakin besar.

 

“Apa itu?”

 

Nao bergumam.

 

Mata Nao dan mataku terpaku ke langit.

 

Tubuh Striges itu akhirnya menjadi sebesar kerajaan ini.

 

Dan kemudian, itu berubah menjadi sesuatu yang sama sekali berbeda dari Striges. Memiliki tubuh seperti burung dan kepala seperti singa.

 

「Bukankah itu terlihat seperti burung iblis yang hidup di gurun barat …」

 

Aku telah melihat gambar burung iblis yang saat ini terbang di atas kerajaan ini sekali dalam sebuah buku sebelumnya. Angin yang dibawa bersama dengan burung iblis yang hidup di gurun barat dikatakan membawa malapetaka.

 

Tubuh raksasa burung itu menyelimuti seluruh kerajaan ini.

 

「GUEEE ~!」

 

Bersamaan dengan teriakan seperti itu, burung iblis mengepakkan sayapnya yang besar untuk menciptakan tornado. Bangunan yang lebih dekat dengan tornado itu retak.

 

“Segalanya akan menjadi masam jika kita tidak melakukan apa-apa terhadap burung iblis itu ………”

 

Saat aku akan terbang dengan sihir terbang.

 

「AH, REIJI-SENPAI!」

 

Nao menunjuk dengan jarinya.

 

Seseorang yang keluar dari tempat burung iblis itu muncul. Kali ini, pasti, itu Reiji yang keluar dari gedung itu.

 

Reiji menghadap ke burung iblis itu.

 

“KAMU KEPARAT! MATI BERSAMA DENGAN KERAJAAN INI !!”

 

Burung iblis menjerit. Suaranya bergema keras di sekitarnya.

 

Semua orang di kerajaan ini mungkin merasa takut dalam mendengarkan emosi jahat yang dikemas ke dalam suara burung iblis itu.

 

“SELAMA AKU DI SINI, KAMU BISA TERUS BERMIMPI―!”

 

Sekarang, itu Reiji yang berteriak kembali dengan kenyaringan yang sama. Itu benar-benar mirip dengan lagu yang aku dengar beberapa waktu lalu.

 

“MAKAN INI!”

 

Burung iblis mengepakkan sayap raksasa dan menembakkan bulunya. Bulu-bulu berubah menjadi panah raksasa dan disapu menuju Reiji.

 

「Seolah itu akan bekerja padaku ―――! ! ! 」

 

Sejumlah bola cahaya yang tak terhitung banyaknya muncul di sekitar Reiji.

 

Lingkaran cahaya itu menurunkan panah bulu raksasa itu. Ini adalah sihir Reiji, ribuan bola cahaya.

 

“Sekarang, giliranku!”

 

Dengan teriakannya, formasi sihir raksasa muncul di depan Reiji.

 

“Itu adalah…”

 

Aku tidak sengaja bergumam begitu. Sihir yang akan digunakan Reiji adalah sihir yang bahkan Oudith dan dewa-dewa Elios lainnya tidak dapat menggunakan – Light Cannon of Heavenly Might. Rena menjelaskan dengan wajah terkejut ketika Reiji menggunakan sihir ini untuk pertama kalinya.

 

「GOOOO―!」

 

Pilar cahaya yang muncul dari formasi sihir Reiji benar-benar menelan burung iblis.

 

「GUEEEEEE―!」

 

Kematian burung iblis terdengar. Tubuh burung iblis akhirnya lenyap di dalam cahaya itu.

 

Dan seperti itu, pilar cahaya yang menghancurkan burung iblis melakukan perjalanan jauh, mencapai cakrawala yang gelap.

 

Satu-satunya yang tersisa setelah itu hanyalah Reiji beserta matahari.

 

Keheningan menyelimuti sekitarnya. Selanjutnya, diikuti oleh sorakan keras.

 

Meskipun tidak ada orang di sekitarku dan Nao, sorak-sorai telah mencapai sejauh tempat kita.

 

Sorak-sorai yang memuji Reiji terus bergema di kerajaan.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 27 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 27, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 27 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 27 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 27 high quality, ,

Komentar

Chapter 27