Ankoku Kishi Monogatari Chapter 29

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 29 – Pertempuran Ganas Di Gunung Naga Suci

 

◆ Dark Knight, Kuroki

 

Aku turun dari Glorious dan pergi menuju pintu masuk gua di lereng gunung – tempat tinggal raja naga perak suci.

 

Gua itu sangat besar, bahkan tubuh besar Glorious dapat dengan mudah memasukinya.

 

Aku saat ini dalam bentuk ksatria kegelapanku karena ini mungkin berubah menjadi pertempuran entah dari mana.

 

Jika itu masalahnya, aku akan segera melarikan diri.

 

Aku tidak ingin mengambil paksa tanduk naga. Aku akan mencoba untuk bernegosiasi dan menukar tanduk. Namun, kemungkinan itu cukup rendah.

 

Kegelapan menyebar di dalam gua yang luas dan dalam.

 

Aku berjalan bersama Glorious.

 

Tiba-tiba aku tiba di tempat yang luas setelah berjalan cukup lama. Ruang luas ini cerah meski berada di tempat tanpa sinar matahari.

 

Sumber kecerahan itu adalah kristal cahaya yang tak terhitung jumlahnya yang menerangi bagian dalam gua.

 

Dan kemudian, seekor naga hadir tepat di tengah ruangan itu. Naga ini jelas merupakan raja naga suci.

 

Naga ini jauh lebih besar dari Glorious, dan di atas itu, naga yang sangat cantik juga.

 

Tampaknya naga ini tidak memiliki sisik seperti naga normal. Itu malah ditutupi dengan rambut berwarna perak, dengan masing-masing rambut perak berkilauan dengan cahaya.

 

Dan kemudian, tubuh naga keperakan yang berkilau di bawah penerangan cahaya kristal benar-benar melengkapi pemandangan yang fantastis.

 

Aku tidak sengaja terpesona oleh pemandangan.

 

Melihat kedatanganku, naga itu melihat ke arahku. Mata biru naga terpaku padaku.

 

Aku tidak bisa merasakan permusuhan darinya. Ini mungkin pertanda bahwa aku bisa menyelesaikan masalah ini dengan damai.

 

「Kamu akhirnya tiba, dark knight. Aku tahu alasan kunjunganmu 」

 

Suaranya jelas dan transparan.

 

Apakah itu hanya mengatakan bahwa ia tahu alasan kunjunganku? Mungkinkah itu prognostik?

 

「Itu karena Modes memberitahuku tentang masalah ini」

 

Tetapi jawaban yang diberikan oleh naga itu sepenuhnya mengkhianati keraguanku.

 

「Modes yang bilang?」

 

Naga itu mengangguk padaku.

 

「Aku bermasalah karena tandukku terlalu panjang. Jika seseorang dari kalibermu, Kamu mungkin dapat memotong tandukku dengan indah, kan?」

 

「Hah … Ah」

 

Aku merasa lelah setelah mendengar kata-kata itu. Meskipun aku datang ke sini sepenuhnya siap untuk serangan mendadak, hasilnya agak anti-klimak. Namun demikian, aku harus senang sekarang karena aku bisa mengakhiri ini tanpa menggunakan kekerasan.

 

Kalau dipikir-pikir, Modes memang mengatakan bahwa aku harus bepergian ke sini untuk memotong tanduk naga, tetapi dia tidak pernah mengatakan bahwa aku benar-benar harus memotong tanduk naga.

 

Tampaknya itu kesalahpahamanku.

 

Pada akhirnya, itu hanyalah tugas sederhana. Aku harus meminta maaf kepada Modes karena meragukan niatnya di hatiku.

 

Saat ini aku sedang melihat kepala naga. Tanduk transparan seperti kristal bersinar lebih terang dari kristal di sekitarnya.

 

Ketika tanduk itu ditambahkan ke tubuhnya yang sudah sangat besar, tanduk itu akhirnya menabrak atap gua. Itu pasti akan membuat orang tidak nyaman.

 

「Apakah Kamu akan membuat potongan yang indah di tengah? Karena itu akan tumbuh dengan panjang yang sama dalam sekitar 5000 tahun, tolong rawat tandukku lagi ketika saatnya tiba 」

 

Meskipun aku tidak tahu apakah aku akan berada di sana 5000 tahun kemudian, aku hanya mengangguk pada permintaan naga itu.

 

「Dipahami. Tolong serahkan padaku 」

 

 

 

◆ Dark Knight, Kuroki

 

Setelah aku memasang tanduk yang dipangkas di tubuh Glorious, Glorious gemetar ringan karena beratnya.

 

「Maaf, Glorious. Tolong tahan ini sebentar 」

 

Aku meminta maaf kepada Glorious.

 

Tanduknya terlalu besar sehingga tidak bisa ditempatkan pada sihir transfer bersama dengan Glorious. Dan aku tidak bisa membawa benda sebesar itu saat terbang. Jadi aku memutuskan untuk memasangnya di Glorious dan membawanya ke Nargol.

 

「Woah, kamu menyelamatkan aku di sana」

 

Raja naga suci mengungkapkan rasa terima kasihnya.

 

「Aku yang seharusnya mengatakan itu. Terima kasih banyak, Holy Silver Dragon King 」

 

Aku membungkuk lagi pada Raja Naga Suci.

 

「Uhm …」

 

Raja Naga Suci juga mengangguk kembali sebagai tanggapan.

 

「Apakah ada sesuatu …」

 

Aku bertanya pada Raja Naga Suci.

 

「Seperti yang diharapkan, tampaknya Kamu benar-benar mampu menggunakan kemampuan naga. Aku bisa mencium aroma harum yang berasal dari Kamu 」

 

Raja naga suci mendekatkan hidungnya dan mengendus.

 

Aku senang namun sedikit bingung ketika hidungnya menyentuh tubuhku. Setelah melihat itu, Glorious juga mendekatkannya ke tubuhku.

 

Raja naga suci tampaknya senang.

 

「Aku terus mengamati semua tindakanmu sejak Kamu tiba di kerajaan ini, Kamu tahu」

 

Aku cukup terkejut mendengar kata-katanya. Aku seharusnya memperhatikan tentang hal itu jika naga sebesar itu terus mengamatiku dengan cermat.

 

「Aku mampu menerawang. Jadi, aku bisa melihat setiap tindakan Kamu dengan kemampuan ini. Selain itu, seperti yang aku harapkan, Kamu tidak akan dapat melihat ini kecuali aku memusuhimu 」

 

Mungkin karena itu dapat merasakan keraguan di pikiranku, raja naga suci menjawab pertanyaan di pikiranku.

 

「Selain kamu, aku juga mengamati party pahlawan. Seperti yang diharapkan, sepertinya gadis berambut pendek entah bagaimana berhasil memperhatikan tindakanku 」

 

Gadis berambut pendek ini mungkin mengacu pada Todoroki Naomi. Sepertinya kemampuan persepsinya lebih berkembang daripada milikku.

 

「Jadi, aku menyaksikan apa yang terjadi di kerajaan itu. Zarxis terhubung dengan dewa. Bahkan aku akan menjadi mangsanya jika aku memasuki wilayah kekuasaannya 」

 

Aku menerima kejutan setelah mendengar kalimat terakhir.

 

「Kamu tahu tentang Zarxis?」

 

“Tentu saja. Lebih baik untuk bertanya Modes jika Kamu ingin tahu lebih banyak tentang pria itu. Mereka adalah bekas kawan, lagipula”

 

Ini adalah pertama kalinya aku mendengar tentang ini.

 

「Itu juga hal lain yang ingin aku sampaikan terima kasih yang terdalam kepada Kamu. Orang yang menghentikan Zarxis adalah kamu, kan? Tapi aku tidak bisa melihat situasi di ruang bawah tanah itu karena ada penghalang di sekitarnya. Ada sedikit hubungan antara aku dan kerajaan itu. Terima kasih telah melindungi kerajaan itu di tempatku. Terima kasih banyak, Dark Knight Diehart 」

 

Meskipun ukuran besar Holy Silver Dragon King, tampaknya itu kurang dalam kecakapan tempur.

 

「Tidak, hal muluk seperti itu adalah … Hebat」

 

Tapi, itu pasti membuatku merasa senang menerima pujian dari orang ini … batuk … maksudku dari naga ini. Aku tahu bahwa aku memerah sekarang.

 

「Aku tidak pernah berharap bahwa Kamu akan bekerja sama dengan pahlawan. Seperti yang diharapkan, apakah ini sebuah front persatuan melawan musuh bersama? 」

 

「Tidak … Itu bukan front persatuan」

 

Aku hanya menyangkal tuduhannya. Aku tidak punya niat untuk bertarung dengannya. Itu hanya kebetulan.

 

「Yah, apa pun baik-baik saja, aku juga tidak punya niat untuk terlibat dalam konflik antara Rena dan Modes. Aku akan mempertahankan posisiku sebagai pihak netral 」

 

Aku mendengar tentang hal itu dari Modes. Tampaknya raja naga netral dalam konflik ini.

 

「Meski begitu, aku bisa merasakan jiwa naga di dalam dirimu. Mungkin karena Kamu melepaskan jiwa naga yang telah ditawan oleh Zarxis 」

 

Sepertinya naga ini telah melihat setiap bagian diriku.

 

「Meskipun sudah terlalu lama, pada awalnya aku ragu apakah akan memberikan tanduk itu kepada Kamu. Tapi kemudian, aku berubah pikiran setelah mengamati semua tindakanmu 」

 

「Jadi, itu yang terjadi …」

 

「Kamu bisa menciptakan dewi terbaik yang kamu inginkan dengan tanduk ini. Sepertinya Kamu menderita masalah yang sama seperti Modes. Kamu tidak populer dengan wanita, bukan? 」

 

Aku pikir itu bukan urusanmu. Aku ingin mengatakan demikian.

 

Yah, aku bisa membuat dewi selama aku punya tanduk ini. Karena itu, aku harus merasa bersyukur terhadap naga ini.

 

“Kekuatanku berafiliasi dengan atribut penyembuhan. Dengan demikian, dewi yang akan lahir dari tandukku pasti akan mewarisi kekuatan penyembuhanku. Dia akan sangat membantumu”

 

Holy Silver Dragon King berkata demikian sambil melihat tanduk yang terikat pada Glorious.

 

Aku mengelus tanduk. Itu adalah tanduk indah yang bersinar lebih terang dari kristal tempat ini.

 

Itu pasti akan melahirkan dewi yang cantik.

 

「Terima kasih banyak, Holy Silver Dragon King. Aku akan datang lagi untuk berkunjung setelah dewi lahir 」

 

Aku tersenyum dan membungkuk lagi sebagai rasa terima kasih kepada raja naga suci.

 

「Ya, sampai jumpa lagi, orang yang menyandang kekuatan naga」

 

“Iya. Ayo pergi, Glorious”

 

Setelah mengangkat kepalaku, aku mendesak Glorious untuk pergi bersamaku menuju pintu masuk.

 

Ada banyak hal yang harus aku lakukan setelah kembali ke Nargol. Ini akan menjadi hari yang sibuk.

 

Aku berjalan sambil memikirkan hal-hal seperti itu.

 

Setelah tiba di pintu masuk gua, tiba-tiba aku merasakan kekuatan magis yang kuat bercampur dengan niat membunuh.

 

「Ini … Ini!」

 

Aku menghentikan Glorious di trek dan kemudian memohon sihirku.

 

「Lubang kegelapan maksimum!」

 

Sebuah lubang hitam raksasa terbentuk di depanku. Saat itu, ia menghadapi semburan cahaya.

 

Hampir saja. Cahaya menghilang saat tersedot oleh lubang hitam.

 

Aku tahu cahaya itu. Itu adalah sihir ringan yang digunakan oleh Reiji tadi malam. Sihir defensif yang normal mungkin diakhiri jika itu memblokir tingkat sihir itu. Aku entah bagaimana bisa menemukan cara untuk menghadapi sihir itu setelah melihatnya kemarin.

 

Apa yang orang ini coba lakukan dengan menggunakan sihir itu meskipun mengetahui bahwa Raja Naga Suci ada di dalam?

 

“Glorious. Tunggu di sana”

 

Setelah memberitahu Glorious untuk berdiri di sisiku, aku pergi sendiri ke pintu masuk gua.

 

Seperti yang aku duga, Reiji menungguku di luar gua.

 

Ada 7 dari mereka. Semua anggota ada di sana kecuali gadis itu bernama Kyouka, adik perempuan Reiji. Tentu, Shirone juga ada di sana.

 

Aku tidak tahu mengapa mereka ada di sini. Mereka benar-benar mengejutkanku.

 

「Diehart!」

 

Wanita berambut hitam itu berteriak namaku. Ini Mizuouji Chiyuki.

 

「Itu fakta bahwa kamu kuat. Dan tidak ada dari kita yang bisa mengalahkan Kamu dalam pertempuran pribadi. Tetapi, apa yang akan terjadi jika kita menggabungkan kekuatan kita? 」

 

Setelah mengatakan itu, Reiji menarik senjatanya.

 

TUNGGU SEBENTAR–! ! ! Aku berteriak di dalam.

 

 

 

◆ Sage Berambut Hitam, Chiyuki

 

「Roh angin, lindungi semua orang!」

 

Tubuh kita menjadi lebih ringan seiring dengan kata-kata Rino. Sekarang, kita dapat bergerak lebih cepat dan lebih nyaman.

 

「Kekuatan suci, memberkati semua orang」

 

Tubuh kita tertutupi oleh cahaya putih setelah mantra Sahoko. Meskipun cahaya ini langka, itu memberkati kita dengan kekuatan penyembuhan yang berkelanjutan.

 

Dua orang membaca sihir sambil mengatur sikap mereka.

 

Aku mulai melantunkan sihirku juga. Aku mempesona senjata semua orang dengan sihir. Ini harus meningkatkan kekuatan ofensif semua orang.

 

Bagaimanapun, kita menghadapi Diehart. Ini adalah ketiga kalinya kita bertemu dengannya.

 

Itu benar-benar mengejutkanku ketika Reiji tiba-tiba menggunakan Light Cannon of Heavenly Might magic menuju Diehart. Raja naga suci mungkin masih hidup di sana, Kamu tahu.

 

Aku tidak tahu apa yang akan terjadi di dalam gua jika Diehart tidak menggunakan sihirnya untuk melindungi dirinya dari Reiji.

 

Karena Reiji berpikir bahwa tidak apa-apa selama dia tidak menyakiti wanita mana pun, dia mungkin bahkan tidak peduli tentang apa yang akan terjadi pada raja naga yang melindungi Kerajaan Rox.

 

Namun demikian, mengapa orang itu bisa menetralkan sihir Reiji? Seharusnya tidak mungkin mempertahankan sihir itu dengan keterampilan sihir rata-rata Kamu. Aku merasakan lagi tekanan bertarung dengan lawan yang kuat.

 

Melihat dari mana Diehart keluar, aku tidak ragu bahwa tanduk raja naga baru saja dicuri olehnya. Apa yang sedang dilakukan Rena sekarang?

 

Kita belum mendengar taktik khusus tentang operasi ini dari Rena kecuali bahwa kita harus membuat Diehart sibuk.

 

Dan sekarang setelah aku tidak bisa melihat sosoknya, apakah dia baru saja mengalami insiden yang tidak menguntungkan?

 

Itu sebabnya tanduk raja naga suci seharusnya mudah dicuri.

 

Meskipun aku ragu apakah akan bertarung dengan Diehart atau tidak sebelumnya, situasinya telah berubah sekarang. Mereka mencoba memusnahkan kerajaan Rox sepenuhnya. Aku tidak akan meninggalkan pria berbahaya ini ke perangkatnya sendiri.

 

Meskipun aku masih berpikir bahwa kita harus bertindak hati-hati, aku tidak ragu-ragu lagi. Aku akan menjatuhkannya dengan semua yang aku dapatkan.

 

Formasi kita memiliki Shirone dan Kaya sebagai garda depan kita, Reiji di tengah, dengan Nao mendukung dari samping. Rino dan aku akan menyerang dengan sihir sebagai penjaga belakang, dan Sahoko akan menyembuhkan semua orang di garis depan. Ini adalah pola kemenangan kita.

 

Karena tidak ada kabut tebal seperti tadi malam, sekarang kita bertarung dengan kekuatan penuh kita.

 

Nao mengambil risiko terlebih dahulu dengan proyektilnya. Boomerang Nao melesat ke arah Diehart.

 

Boomerang Nao akan pecah ketika dilemparkan ke arah target; selain itu, itu akan membuat pisau hampa udara yang mampu memotong beberapa target.

 

Tapi, setelah Diehart menghunus pedangnya, ia membuat semua bilah hampa itu lenyap dengan satu ayunan pedangnya bersama dengan semua bumerang. Luar biasa, tidak ada keraguan dalam cara dia mengayunkan pedangnya.

 

Meskipun dia bisa membela diri dari bumerang itu, itu sudah cukup bagi kita karena Reiji sudah bergegas untuk menyerangnya dengan mengambil keuntungan dari celah yang diciptakan ketika dia mengayunkan pedangnya.

 

Menurut Kaya dan Shirone, serangan Reiji sangat sulit untuk dihindari dan hampir mustahil untuk diprediksi. Diehart, yang pendiriannya terganggu oleh bumerang-bumerang itu, mungkin tidak dapat menghindari serangan itu.

 

「EEEH! ! 」

 

Saat berikutnya, aku bahkan tidak tahu apa yang terjadi. Serangan Reiji baru saja melewati tubuh Diehart.

 

Bahkan Reiji tercengang oleh situasi itu.

 

Meskipun aku tidak tahu apa yang baru saja terjadi, saat berikutnya, Shirone melebarkan sayapnya dan sudah menyelam dari atas. Meskipun tidak bisa digunakan di ruang tertutup atau di sebuah ruangan, ruang terbuka ini memberinya keuntungan absolut. Dia mengayunkan pedangnya sambil menjatuhkan diri dari atas. Tapi, Diehart dengan mudah menghindari serangan itu dengan selisih tipis kertas.

 

Dari bawah, Kaya dengan cepat mendekati Diehart sambil melepaskan tinjunya. Selama tinju Kaya terhubung, kerusakan pasti akan melewati perisai dan baju besinya dan menghancurkannya dari dalam.

 

Tapi, serangan Kaya juga melewati bayangan Diehart seperti serangan Reiji.

 

“SEMUA ORANG! PINDAH–!”

 

Setelah mendengar suara Rino, empat orang di garis depan segera mundur.

 

Ketika aku berbalik ke arahnya, seorang wanita jangkung, mengenakan gaun biru pucat, sudah berdiri di depan Rino. Dan kemudian, seekor burung raksasa dengan guntur melingkar di tubuhnya naik di atas kita.

 

Mereka adalah roh-roh superior di bawah komando Rino, Ratu Salju dan Burung Guntur.

 

Tampaknya jumlah orang yang bisa memanggil roh-roh superior dapat dihitung dengan menggunakan jari di dua tangan bahkan di antara para elf yang memiliki afinitas besar dengan roh, apalagi mengatakan memanggil dua roh superior pada saat yang sama; Aku mendengar bahwa bahkan ratu elf tidak dapat melakukan itu.

 

Tapi, Rino bisa melakukannya dengan mudah.

 

Jika serangan fisik tidak bisa menembusnya, bagaimana dengan serangan dari dua roh superior ini?

 

「Tolong, Roh-san! HABISI DIA!! 」

 

Badai es tombak dari Ratu Salju dan badai petir dari Burung Guntur muncul bersama dengan daya tarik Rino.

 

Seiring dengan suara gemuruh, bidang penglihatanku terhalang oleh awan debu di saat berikutnya.

 

Awan debu hilang beberapa detik kemudian. Dan Diehart ada di sana, berdiri di tempatnya.

 

「Apa yang salah dengan pria itu! ! Dia bahkan tidak terluka oleh tingkat serangan ini ?! 」

 

Aku terkejut. Apa yang salah dengan orang ini?

 

「Dia menghindari itu dengan Mikiri * -nya, ya. Serangan kita tidak bisa menghubunginya sama sekali. Ada legenda bahwa Miyamoto Musashi dapat memotong sebutir beras di dahi lawannya bahkan tanpa melukai lawannya, dan orang ini mungkin bisa melakukan hal yang sama 」

 

Kaya menguraikan tentang apa yang terjadi.

 

「Apa-apaan itu!」

 

Ada apa dengan kemampuan seperti dewa itu? Kenapa dia masih baik-baik saja setelah semua serangan itu.

 

「Tapi, sepertinya dia tidak bisa dengan sempurna menahan serangan roh」

 

「Eh …」

 

Melihat dari dekat, tubuh Diehart tampaknya bergetar.

 

「Selain itu, dia tidak datang untuk menyerang kita sejak awal pertempuran dan selalu bersikap defensif」

 

Aku tersenyum mendengar kata-kata Kaya. Kita bisa menang selama kita entah bagaimana bisa menimbulkan kerusakan padanya.

 

「Dalam hal ini, mari serang dia tanpa memberinya kesempatan untuk istirahat」

 

Aku benar-benar takut dengan apa yang terjadi di ruang bawah tanah itu. Itu tidak dilakukan secara pribadi oleh Diehart, tetapi dia mungkin mirip dengan pria bertopeng itu. Aku akan membuatmu membayar dosa-dosamu.

 

Sekarang, aku akan membuat Diehart membayar untuk apa yang dia lakukan termasuk bagian dari warga negara Rox.

 

 

 

◆ Dark Knight, Kuroki

 

「Aduh … Itu … Sakit」

 

Mungkin itu karena aku tidak bisa menghindari serangan roh dengan sempurna. Tubuhku sakit.

 

Seperti yang diharapkan, 7 lawan 1 terlalu banyak.

 

Kenapa semuanya berubah seperti ini.

 

Hanya masalah sederhana bagiku untuk menghindari serangan Shirone; Lagipula, aku sering bertengkar dengannya. Sama saja bahkan ketika dia menyerang dari atas. Tidak, lebih mudah untuk menghindari serangan udara karena itu mengikuti pola linier.

 

Serangan gadis yang menggunakan tinjunya tajam. Tapi, itu tidak setingkat master. Aku bisa menghindari serangannya dengan menangkisnya.

 

Serangan Reiji menakutkan. Orang ini sudah membunuh beberapa orang bahkan di dunia kita. Setiap serangannya bertujuan untuk hidupku.

 

Tapi, aku bisa membaca pola serangan Reiji sampai batas tertentu. Dia tidak pernah datang untuk menyerangku dari depan; serangan selalu datang dari luar bidang pandanganku. Persis seperti binatang buas.

 

Biasanya, seseorang tidak dapat melakukan hal semacam itu, tetapi kemampuan fisik Reiji memungkinkannya untuk melakukannya. Itu sebabnya aku bisa dengan sengaja membimbingnya untuk menyerang tempat yang ditunjuk dengan menggeser garis pandangku.

 

Tapi tetap saja, aku tidak bisa melindungi diriku dari serangan roh. Meskipun aku mungkin bisa melindungi diriku dari serangan itu selama aku menggunakan penghalang sihirku, pelopor mereka tidak akan memberiku peluang untuk melakukannya.

 

Nah, apa yang harus aku lakukan sekarang?

 

Aku tidak punya pilihan selain melarikan diri dengan mencari celah. Tapi, itu juga sulit. Bahkan jika aku melarikan diri dengan sihir metastasis, aku tidak bisa meninggalkan Glorious di tempat ini.

 

Saat aku melihat sekeliling, Reiji dan partynya bergegas ke arahku lagi.

 

Tidak terlalu buruk jika hanya Reiji saja, tetapi kerusakan mental yang terjadi padaku terlalu berlebihan ketika gadis-gadis itu berjuang untuk mengambil hidupku.

 

Aku tidak punya niat untuk bertarung melawan wanita Reiji.

 

「Mengapa semuanya berubah seperti ini …」

 

Aku ingin menertawakan diri sendiri.

 

Tetapi ketika aku memikirkannya dengan seksama, mungkin aku tahu mengapa semuanya menjadi seperti ini.

 

Siapa pun yang membuat musuh Reiji juga akan menjadi musuh para wanita di sekitarnya. Itulah satu hal yang tidak berubah baik di dunia kita maupun di dunia ini. Aku seharusnya mengantisipasi masalah ini ketika aku bertarung melawan Reiji.

 

Itu sebabnya siapa pun yang membuat musuh Reiji akan dibenci oleh semua orang. Kamu dapat mengatakan bahwa Reiji adalah pelindung wanita dalam arti tertentu.

 

Para wanita itu berdiri di sisi Reiji. Benar-benar situasi yang tidak menyenangkan, bukan.

 

Dan hasil dari mengikuti rasa persaingan bodohku adalah situasi kacau yang aku alami saat ini. Aku mungkin idiot.

 

Seharusnya aku mempersiapkan diri untuk menjadi musuh gadis-gadis itu saat aku menjadi musuh Reiji.

 

Sekarang aku didorong ke sudut karena aku kurang resolusi itu.

 

Mungkin aku seharusnya tidak menyelamatkan Mizuouji Chiyuki saat itu. Sihirnya bertujuan untuk hidupku sekarang. Maksudku, aku yakin dia ingin diselamatkan oleh Reiji, bukan aku.

 

Itu sebabnya aku harus melancarkan serangan balik dan tidak hanya bertahan. Itu berarti aku harus membuat resolusi untuk menebangnya, termasuk Shirone.

 

Mungkin hanya masalah waktu sebelum aku mati kecuali aku membalas.

 

Serangan dari Reiji dan para gadis mencapai aku sekarang. Jika bukan karena kerusakan dari serangan sebelumnya, tidak sulit untuk menghindari serangan mereka.

 

Reiji menyerang sebagai pelopor sementara pemboman sihir datang dari belakang.

 

Meskipun kekuatanku terus turun, bukan itu yang terjadi pada Reiji, terima kasih kepada Yoshino Sahoko yang memulihkan stamina mereka berulang-ulang.

 

Aku tahu bahwa aku perlahan-lahan didorong ke sudut.

 

Tetapi aku tidak bisa memaksakan diri untuk menyerang gadis-gadis itu. Kenapa aku idiot ?! Bahkan setelah mencapai titik ini, mengapa aku lebih khawatir tentang mereka daripada keselamatanku sendiri.

 

「GUH!」

 

Aku bertanya-tanya berapa kali aku menerima serangan roh itu sekarang. Aku jatuh berlutut karena rasa sakit.

 

Meskipun kekuatanku telah jatuh, aku harus tetap bertarung. Aku bertanya-tanya berapa kali aku harus mengatakan kata-kata itu untuk menginspirasi diriku sendiri.

 

Tapi, itu tidak lagi cukup untuk kondisiku saat ini.

 

Cara Reiji mundur tidak normal, mereka mengambil jarak yang cukup jauh dariku.

 

“Apa yang………….”

 

Dan kemudian, sudah terlambat pada saat aku menyadarinya.

 

Aku tidak tahu sejak kapan tetapi, Mizuoji Chiyuki menembakkan bola cahaya raksasa yang membakar ke arahku.

 

Aku bisa merasakan kekuatan magis yang tidak masuk akal dari bola sihir ini.

 

「Ini adalah kompresi dari beberapa sihir api dan sihir ledakan, OVERLIMIT FIERY EXPLOSION MAGIC !! ! SEKARANG KAMU AKAN MEMBAYAR UNTUK DOSAMU, DIEHART !! 」

 

Mizuouji Chiyuki meneriakkan kata-kata itu.

 

Sampah. Aku hanya bisa melihat sihir itu dalam keheningan. Itu datang ke arahku.

 

Aku tidak bisa menghindarinya dengan Glorious tepat di belakangku.

 

Aku kemudian mulai melepaskan setiap bit kekuatan magis di tubuhku. Setidaknya aku akan melakukan yang terbaik untuk melindungi Glorious. Itu adalah resolusiku.

 

Bola sihir bertabrakan melawan penghalang defensifku.

 

Dan kemudian, badai energi raksasa menyelimuti area ini.

 

 

 

◆ Sage Berambut Hitam, Chiyuki

 

「Apakah aku melakukannya …」

 

Itu adalah sihir paling merusak di dalam gudang senjataku. Yap, aku ingin percaya bahwa dia telah mati oleh serangan itu.

 

Masalahnya adalah bahwa aku mungkin akhirnya menghancurkan gua Raja Naga Suci, tetapi aku akan bertaruh pada sihir pertahanan Diehart.

 

Selama kita bisa mengakhiri pertarungan ini dengan sihirku sendiri, kita tidak perlu menghancurkan gua ini.

 

Dan kemudian, seolah membuktikan firasatku, meskipun kekuatan di balik sihir ini seharusnya cukup untuk menghancurkan gunung ini sepenuhnya, gunung itu tidak rusak sedikit pun. Sepertinya dia mengambil beban sihir itu sendirian. Aku mungkin harus memuji Diehart karena ketangguhannya.

 

「Pada akhirnya, penjahat ini melakukan kebaikan」

 

Aku tertawa.

 

「Seperti yang diharapkan, Chiyuki-san」

 

Nao mendekatiku.

 

「Ini bukan kekuatanku sendiri, ini kekuatan semua orang」

 

Karena dibutuhkan beberapa kali untuk mempersiapkan sihir itu, lawan kita dapat dengan mudah membunuhku selama waktu itu.

 

Reiji adalah orang yang mengisi celah itu, dan aku berhasil menyelesaikan sihir itu.

 

「Terima kasih, Spirit-san」

 

Rino melepaskan semangatnya setelah kita memastikan kemenangan kita. Bentuk-bentuk Snow Queen dan Thunderbird menjadi lebih transparan dan akhirnya menghilang.

 

「Apakah kita membunuhnya … Haruskah aku menghabisinya dengan tanganku sendiri …」

 

Shirone mengatakan itu dengan wajah sedih.

 

「Bagiku sama, Shirone. Bagaimanapun, ia harus terluka parah sekarang 」

 

Reiji mengatakan demikian sambil melihat pintu masuk gua tempat Diehart berada.

 

Kita tidak dapat mengkonfirmasi kematiannya dengan semua asap dari ledakan itu.

 

Asap perlahan-lahan mengecil.

 

“TIDAK MUNGKIN!”

 

Sebagai orang pertama yang memperhatikan situasinya, Nao berteriak keras.

 

Diehart masih berdiri di sana di tempat itu.

 

“TIDAK MUNGKIN!? INI TIDAK MUNGKIN!”

 

Aku berteriak. Dia seharusnya tidak bisa bertahan dari tabrakan dengan sihir di mana aku menuangkan seluruh kekuatan magisku.

 

「Bagaimana dia bisa selamat dari ledakan semacam itu …」

 

Bahkan Sahoko menunjukkan wajah tidak percaya.

 

「Tidak, ini akhirnya. Perhatikan baik-baik 」

 

Kaya mengatakan demikian sambil menunjuk ke Diehart.

 

Aku menatap Diehart dengan saksama. Ada retakan pada baju zirah dan helmnya. Dan kemudian, sepertinya dia kesakitan sampai-sampai menggunakan pedangnya sebagai tongkat.

 

「Fuh! Seperti yang diduga, sepertinya dia tidak akan mati hanya karena serangan itu! Tapi, ini akhirnya! 」

 

Reiji mengarahkan pedangnya ke Diehart.

 

「Tunggu, Reiji-kun!」

 

Aku mencoba untuk menghentikannya dengan panik.

 

「Ada apa, Chiyuki」

 

Reiji berbalik dengan wajah tidak puas. Itu wajar sejak aku menghentikannya ketika ia mencoba memasang front.

 

「Ada apa, Chiyuki-san. Apakah Kamu mencoba menyelamatkannya?」

 

Rino bertanya padaku.

 

“Dia benar! Dia berbahaya, Kamu tahu! Kita harus menghabisinya di sini! Ini aneh, mengapa Kamu mencoba menyelamatkannya!”

 

Shirone berkata begitu.

 

“Selamatkan dia? Seolah aku mau! Ada sesuatu yang ingin aku tanyakan padanya”

 

「Sesuatu yang ingin Kamu tanyakan?」

 

Aku mengangguk mendengar pertanyaannya.

 

「Kamu juga ingin bertanya kepadanya, bukan? Ini tentang pria bertopeng itu 」

 

Aku punya hutangku ingin membayar kepada pria bertopeng itu. Jadi, aku ingin tahu informasi tentang dia.

 

「Itu sebabnya, mari kita lanjutkan hidupnya sebentar lagi」

 

Kita menang.

 

「… Jika Kamu berkata begitu, aku tidak punya pilihan kemudian」

 

Shirone dan Rino menyetujui permintaanku.

 

「Dalam hal ini, mungkin kita harus menanyakan beberapa hal yang ingin kita ketahui. Bahkan jika kita harus memaksanya untuk meludahkannya 」

 

Reiji tertawa. Sepertinya dia akan menyiksa Diehart.

 

「… Lakukan dengan cukup, kamu berada di depan perempuan setelah semua」

 

Meskipun aku cukup terbiasa dengan hal itu setelah datang ke dunia ini, aku masih ragu untuk menggunakan siksaan, bahkan terhadap iblis.

 

Namun demikian, ini kasus yang sama sekali berbeda jika dia tidak taat.

 

Aku pergi ke Diehart dengan senyum di wajahku.

 

 

 

◆  Dark Knight, Kuroki

 

Reiji meneriakkan sesuatu.

 

Meskipun kesadaranku kabur, aku mendengarnya.

 

Seperti yang dia katakan. Tidak ada dewi yang akan datang untuk menyelamatkan aku.

 

Inilah perbedaan antara Reiji dan aku. Dinding yang benar-benar tak tertandingi bagiku.

 

Aku sendirian menghadapi tujuh dari mereka. Sejujurnya, itu tidak adil.

 

Aku tidak bisa tidak memikirkan hal-hal seperti itu setelah melangkah sejauh ini.

 

Sihir dari sebelumnya terlalu banyak. Sudah merupakan keajaiban bahwa aku masih hidup setelah menerima sihir seperti itu.

 

Aku meletakkan tanganku di dada. Aku bisa merasakan napas naga api di dalam diriku.

 

「Kamu menyelamatkan hidupku … Terima kasih … Tapi kemudian … kurasa aku sudah selesai」

 

Gumamku kecewa.

 

Aku bisa menahan ledakan api berkat ketahanan api yang aku dapatkan dari jiwa naga api. Inilah alasan mengapa aku selamat dari serangan itu.

 

Tapi, aku tidak bisa menahan gelombang kejut dari ledakan itu. Berkat itu, armorku compang-camping sekarang. Aku nyaris berdiri.

 

Aku melihat mereka mendekati aku. Mereka semua tersenyum senang.

 

Mereka mungkin senang bisa mengalahkan aku.

 

Aku tahu bahwa aku akan berada dalam kesulitan besar jika hal-hal seperti ini terus berlangsung, tetapi tubuhku tidak bisa bergerak.

 

Kenapa aku masih baik-baik saja setelah semua serangan itu? Mereka mungkin menyelamatkan hidupku selama aku mengungkapkan identitasku dan meminta maaf dengan benar kepada mereka.

 

Tetapi, aku tidak sanggup melakukan hal-hal seperti itu. Meskipun hidupku sudah dalam bahaya, aku bertanya-tanya mengapa aku bodoh.

 

Karena aku tahu dari tanda di belakangku bahwa Glorious siap menerkam kapan saja.

 

「Hentikan, Glorious … Biarkan diri Kamu tersembunyi di sana」

 

Mereka seharusnya tidak dapat menemukan Glorious di tempat persembunyiannya. Setidaknya itu harus menyelamatkan nyawa Glorious.

 

Mereka …

 

Tubuhku terhuyung-huyung, dan aku menggelengkan kepala untuk menjaga kesadaranku.

 

“Ah …”

 

Pada saat aku perhatikan, sudah terlambat.

 

Mungkin karena aku menggelengkan kepala. Helmku yang rusak berat jatuh ke tanah.

 

 

 

◆ Sage Berambut Hitam, Chiyuki

 

Helm Diehart jatuh ke tanah bersamaan dengan tubuhnya yang terhuyung-huyung.

 

Pada saat itu, wajah Diehart terpapar pada kita.

 

「Eh … Manusia」

 

Aku terkejut. Aku yakin itu adalah wajah iblis di balik helm itu.

 

Wajahnya bukan iblis atau monster; itu adalah wajah manusia normal. Fitur ramping dan rambut hitamnya. Wajah merahnya yang sedikit memerah.

 

「A ―― AAAH!! ! 」

 

Tiba-tiba Rino berteriak sambil menunjuk ke Diehart.

 

“Ada apa!? Rino-chan! “

 

Aku melihat Rino.

 

“AH! Aku pernah melihatnya sebelumnya, Kamu tahu! “

 

Rino telah bertemu dengan Diehart sebelumnya.

 

「Ku, roki …?」

 

Shirone bergumam dengan suara rendah.

 

Setelah mendengar kata-kata itu, semua orang menatap Shirone.

 

「M-MENGAPA KAU DI SINI, KUROKI――!」

 

Teriakan Shirone bergema di seluruh lingkungan.

 

“AH! ! ITULAH BENAR, DIA TEMAN MASA KECIL SHIRONE-SAN! ! “

 

「「 E ―― EEEEH!! 」」

 

Nao dan aku berteriak menanggapi kata-kata Rino.

 

Kalau dipikir-pikir, Rino mengatakan bahwa dia telah melihat teman masa kecil Shirone sebelumnya. Dan untuk berpikir bahwa dia adalah Diehart.

 

Orang itu mungkin dia, kan?

 

Mengapa teman masa kecil Shirone ada di sini?

 

Kepalaku dalam kekacauan.

 

「Mengapa teman masa kecil Shirone di sini? 」

 

Reiji menanyakan pertanyaan itu. Aku juga ingin tahu itu.

 

Setelah itu, aku melihat teman masa kecil.

 

Memang, itulah wajah seseorang yang berjarak satu langkah dari kuburnya.

 

「Ah, dia jatuh!」

 

Rino berteriak.

 

Tubuhnya bergoyang, dan kemudian jatuh ke belakang.

 

「AH, KUROKI!」

 

Shirone akan bergegas ke arahnya.

 

Tapi, bayangan raksasa keluar dari gua bahkan lebih cepat darinya.

 

「EH, NAGA!」

 

Yang keluar adalah naga hitam pekat.

 

Setelah naga itu mengangkatnya dari tanah dan menempatkannya di punggungnya, naga itu terbang dengan kecepatan luar biasa.

 

Kita tidak bisa bergerak karena perkembangan yang absurd.

 

「Eh, apa … APA YANG TERJADI ――――!」

 

Shirone terus berteriak. Sepertinya dia bingung tentang apa yang baru saja terjadi.

 

Naga yang membawanya sudah menjadi titik di langit.

 

Aku tidak bisa melakukan apa-apa selain menonton naga itu terbang dengan wajah tercengang.

 

 

 

◆ Dark Knight, Kuroki

 

Aku terbang di punggung Glorious.

 

「Kamu menyelamatkan aku, Glorious」

 

Tampaknya Glorious melompat pada refleks saat melihat aku jatuh.

 

Akibatnya, Glorious menyelamatkan hidupku.

 

Aku tidak memiliki Dewi Kemenangan, tetapi aku memiliki naga yang menyelamatkan hidupku. Itu sebabnya, bahkan jika aku kalah, aku selamat.

 

Untuk beberapa alasan, Reiji tidak mengejar aku. Aku tidak tahu apa alasan mereka.

 

Aku meletakkan tanganku di wajahku. Helmku tidak ada. Ini wajah telanjangku.

 

「Identitasku terbuka ya …」

 

Aku bukan lagi Diehart, hanya orang yang sangat hina bernama Kuroki. Bagaimanapun, aku adalah orang yang memotong orang yang mereka cintai. Tidak ada jalan kembali untukku.

 

「Seperti yang aku pikirkan, aku benar-benar tidak bisa menang, ya …」

 

Jika rasa persaingan seperti itu tidak berguna, aku bertanya-tanya untuk alasan apa aku bertarung.

 

“Aku benar-benar idiot, kan ……”

 

Aku mencibir pada kebodohanku sendiri.

 

Lalu, aku menyentuh tanduk raja naga suci di punggung Glorious.

 

「Aku ingin tahu apakah seorang dewi akan datang kepada aku dengan ini …」

 

Aku mungkin bisa mengalahkan mereka saat kita bertemu lagi.

 

Kesadaranku semakin redup saat ini. Seperti yang diharapkan, aku lelah.

 

「Maaf, Glorious … Aku akan tidur sebentar」

 

Kesadaranku memudar di punggung Glorious.

 

Glorious terbang di bawah langit biru yang luas. Terbang di atas awan, matahari menyinari kita.

 

Jadi, aku tertidur di punggung Glorious.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 29 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 29, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 29 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 29 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 29 high quality, ,

Komentar

Chapter 29