Ankoku Kishi Monogatari Chapter 3

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 3 – Alasan Untuk Bertarung

 

◆ Orang Yang Dipanggil, Kuroki

 

Dahulu, ada satu dewa laki-laki yang tinggal di tanah dewa yang diberkati, Elios.

 

Meskipun dewa laki-laki itu memiliki kekuatan besar bahkan di antara para dewa yang tinggal di Elios, ia jelek.

 

Untuk alasan ini, dia masih seorang pria lajang meskipun teman-temannya sudah menikah.

 

Namun demikian, dewa laki-laki ingin memiliki seorang istri dan pergi ke pengadilan para dewi tunggal.

 

Tapi, tidak ada yang memperhatikannya.

 

Karena itu, ia mendekati para peri dan malaikat yang melayani di bawah dewi-dewi itu. Tetapi, mereka tidak menyukai dewa lelaki jelek itu dan karenanya mereka meminta bantuan para dewi yang mereka layani.

 

Para dewi yang membenci dewa pria jelek itu berencana untuk mengusir dewa pria ini.

 

Dewi yang bergerak sebagai poros mereka adalah yang disebut Rena.

 

Para dewi kemudian membuat tuduhan palsu kepada raja dewa, Oudith, tentang dewa lelaki itu yang memaksa para peri dan malaikat untuk menjadi istrinya.

 

Setelah berkonsultasi dengan dewa-dewa lain, Oudith memutuskan untuk membuang dewa laki-laki itu ke tanah kegelapan, Nargol.

 

Dewa laki-laki menangis. Itu karena dewa laki-laki itu tidak pernah memaksa siapa pun.

 

Dewa laki-laki juga meminta Oudith.

 

Tetapi, para dewi bersekongkol bersama untuk menulis bukti yang membuat dewa laki-laki itu jatuh ke dalam situasi yang tidak menguntungkan, sehingga keputusan itu tidak pernah ditolak.

 

Dewa laki-laki tidak bisa melakukan apa pun selain mengikuti putusan.

 

Pada saat itu, dewa laki-laki mengajukan permohonan kepada Oudith. Dia akan mematuhi keputusan mereka jika dia bisa mendapatkan seikat rambut dari Rena, yang paling cantik di antara dewi tunggal.

 

Oudith memenuhi permintaan itu dan kemudian bernegosiasi dengan Rena.

 

Pada akhirnya, bahkan Rena harus memberikan seikat rambutnya, meskipun tidak mau.

 

Dewa laki-laki kemudian pergi ke tanah Nargol.

 

Di negeri itu, dewa laki-laki membuat keputusan: jika tidak ada yang mau menjadi istrinya, maka dia akan membuatnya sendiri.

 

Setelah berbagai upaya, dewa laki-laki berhasil membuat satu dewi dengan Rena sebagai asalnya.

 

Tapi, dewi itu adalah eksistensi yang bisa Kamu katakan sebagai klon Rena.

 

Rena yang menyadari fakta bahwa dewa laki-laki telah membuat tiruannya sangat marah; dia menuntut Oudith untuk memberikan perintah untuk mengirim klon dewi itu kembali kepadanya.

 

Setelah Oudith mendiskusikan masalah itu dengan dewa lain, mereka memutuskan untuk meminta dewa laki-laki itu untuk mengirim klon dewi itu ke Rena.

 

Dewa laki-laki itu tidak memenuhi tuntutan mereka.

 

Dia mendirikan penghalang di sekitar Nargol untuk menunjukkan tekadnya untuk melawan mereka sampai akhir yang pahit.

 

Rena meminta para dewa untuk menaklukkan dewa laki-laki itu.

 

Tapi, seperti yang diharapkan, itu terlalu banyak.

 

Dewa laki-laki itu kuat; tak seorang pun kecuali Oudith yang bisa menandingi dia dalam kekuasaan bahkan di antara para dewa.

 

Tapi, Oudith tidak bisa dengan mudah meninggalkan Elios, negeri para dewa.

 

Dewa-dewa lain tidak ingin melawan dewa laki-laki itu, kecuali Rena.

 

Tidak mau, Rena kemudian mengirim pasukan dan para pahlawan umat manusia ke Nargol.

 

Itulah awal dari pertempuran.

 

Dewa laki-laki yang tidak mematuhi permintaan para dewa segera menjadi dewa yang disebut raja iblis.

 

Raja iblis itu adalah Modes.

 

Pasukan Modes dan Rena bentrok dengan kencang.

 

Hasilnya adalah kemenangan luar biasa pasukan Modes.

 

Pada akhirnya, Rena, yang tidak bisa memikirkan cara apa pun untuk meraih kemenangan, meminta bantuan dewi Casa yang memiliki kekuatan prediksi.

 

Casa meramalkan bahwa Rena dapat menang melawan Modes jika dia memanggil pahlawan dari dunia roh.

 

Rena kemudian memanggil keberadaan yang bisa mengalahkan Modes dari dunia roh.

 

Dan keberadaan itu adalah pahlawan cahaya, Reiji, dan rekan-rekannya.

 

Modes tidak menyadari prediksi ini pada awalnya.

 

Tidak sampai pahlawan Reiji dan rekan-rekannya menembus garis pertahanannya satu demi satu dengan kecepatan yang mengerikan.

 

Modes kagum pada keberadaan pahlawan dan rekan-rekannya dan dengan demikian menjadi sadar akan keberadaan prediksi itu.

 

Modes mungkin berakhir dikalahkan jika dia bertarung melawan pahlawan sesuai dengan prediksi itu.

 

Oleh karena itu, Modes tidak dapat memilih opsi untuk melawan pahlawan.

 

Jadi, dia mengumpulkan lebih banyak informasi.

 

Karena itu, seperti bagaimana Rena memohon kepada Casa dan mendapatkan prediksi, ia juga mendapat prediksi darinya dan mengetahui fakta bahwa orang yang bisa menghentikan pahlawan adalah orang lain yang dipanggil dari dunia roh.

 

Dengan demikian, Modes mencuri seni pemanggilan yang awalnya digunakan Rena dan memanggil keberadaan yang bisa menghentikan pahlawan.

 

Makhluk yang dipanggil itu adalah aku.

 

Ini adalah ringkasan dari cerita Modes.

 

Jika Modes dikalahkan, keberadaan Mona mungkin terhapus. Itulah satu-satunya hal yang ingin ia hindari dengan cara apa pun.

 

Modes menceritakan kisah itu kepada aku sambil menangis.

 

Ngomong-ngomong, kalau menurut cerita Modess, cara untuk kembali tidak tertulis pada seni pemanggilan yang dia curi dari Rena.

 

Either way, mungkin tidak ada cara untuk mengirim aku kembali atau aku belum menemukannya.

 

Singkatnya, aku dapat berasumsi bahwa pihak Reiji pun tidak memiliki sarana untuk mengirim kita kembali.

 

Aku tidak bisa merasakan kebohongan dalam kata-kata Modes.

 

Yang terpenting, ini masih lebih baik daripada ancaman seperti “Kamu tidak akan dikirim kembali kecuali Kamu melakukan apa yang aku katakan!”.

 

Jika itu sesuai dengan pola di atas, mengapa Reiji dan yang lainnya bertarung?

 

Tetapi, aku tidak akan mencapai jawaban bahkan jika aku memikirkannya sekarang.

 

Aku pergi ke halaman kastil Modes.

 

Tampaknya halaman ini dibuat berdasarkan kediaman Modes di Elios.

 

Tidak memiliki banyak kemegahan karena dirancang untuk membuat orang merasa lega.

 

Tampaknya hanya beberapa orang terpilih yang dapat memasuki halaman ini, termasuk Modes dan Mona.

 

Aku mendengar acara secara rinci sampai saat ini dari Modes yang duduk di kursi berbentuk bulat.

 

Seperti yang disiapkan oleh Mona di depanku adalah teh.

 

Karena aroma teh yang aneh melayang di sekitar.

 

Ketika aku mencoba menyesapnya, rasanya sedikit pahit rasanya luar biasa.

 

Aku memikirkan apa yang harus aku lakukan mulai sekarang.

 

Haruskah aku memiliki pertandingan ulang dengan Reiji?

 

Aku merasa seperti sedang bermimpi.

 

Jika aku melawannya, sepertinya Modes akan membuat dewi lain hanya untuk diriku sendiri.

 

Meskipun sepertinya tidak mudah untuk membuat dewi lain, sepertinya tidak apa-apa untuk menambahkan yang lain.

 

Itu proposal yang sangat menarik.

 

Karena, aku tidak pernah mendapat kesempatan untuk lebih dekat dengan gadis-gadis sampai sekarang.

 

Sebaliknya, mereka menghindari aku seolah-olah aku adalah orang yang kotor.

 

Aku ingat tentang masa laluku.

 

Pada awalnya, gadis-gadis yang biasanya berbicara kepada aku, tiba-tiba mulai mengambil jarak karena suatu alasan.

 

Sepertinya aku secara tidak sadar sedang melirik tubuh gadis-gadis imut.

 

Shirone adalah orang yang memberitahuku tentang ini. Mengesampingkan pakaian normal, tampaknya mataku tanpa sadar melirik tubuh gadis-gadis yang mengenakan rok mini.

 

Bahkan ketika dia mengatakan itu, itu tidak bisa membantu karena itu seperti naluriku, bukan …

 

Jadi, aku ditakdirkan dengan nasib menjadi anak lelaki ceri selamanya.

 

Entah bagaimana, aku merasakan kesedihan yang melonjak dalam diriku ketika aku memikirkan hal seperti itu.

 

Mari kita berhenti memikirkan hal-hal menyedihkan seperti itu …

 

Selain itu, aku bahkan melihat penampilan dewi Rena.

 

Dia sangat mirip Mona meskipun ada sedikit perbedaan di antara mereka.

 

Dewi berikutnya yang akan dibuat mungkin seindah Mona, kan.

 

Tidak mungkin dia tidak akan mempesona jika aku bisa mendapatkannya.

 

Dan yang terpenting, dia akan memberikan cintanya tanpa syarat, hanya untukku.

 

Aku bukan orang yang tampan.

 

Tapi tetap saja, aku juga ingin main mata dengan gadis-gadis manis.

 

Tidak beberapa dari mereka seperti Reiji, aku baik-baik saja hanya dengan satu.

 

Dunia ini mungkin menjadi dunia yang bahagia jika aku bisa mendapatkan gadis yang sangat imut.

 

Tapi…

 

Untuk itu, aku harus menang dalam pertarungan melawan Reiji.

 

Sejujurnya, aku tidak berpikir bahwa aku bisa menang melawannya.

 

Sebenarnya, aku bertarung melawan Reiji sejak dulu.

 

Itu pertandingan yang tidak menarik.

 

Mungkin baru beberapa saat yang lalu, Reiji yang tertarik mempelajari kendo saat SMP melawan semua anggota kendo.

 

Aku berada di antara lawan-lawannya.

 

Tanpa ampun aku dikalahkan oleh Reiji.

 

Bukannya aku merasa aku sekuat itu juga.

 

Tapi, aku tidak pernah menyangka bahwa aku akan dengan mudah dikalahkan begitu saja.

 

Itu cukup mengejutkan bagiku.

 

Pertama, gerakannya berbeda. Aku berpikir, “Mengapa dia bisa menggerakkan tubuhnya seperti itu meskipun memiliki usia yang sama?”

 

Aku masih ingat kata-kata Shirone yang melihat kecocokan itu sampai sekarang.

 

「Kuroki tidak bisa menang melawan Reiji-kun. Jadi jangan pedulikan itu 」

 

Meskipun Shirone mengucapkan kata-kata itu untuk menghiburku, aku merasa sangat sedih mendengarnya.

 

Sejujurnya, aku bahkan ingin berhenti melakukan kendo pada saat itu.

 

Tapi, aku terus melakukannya untuk beberapa alasan bahkan sampai sekarang.

 

Mungkin aku menjadi sedikit lebih kuat, tetapi Reiji mungkin menjadi lebih kuat dari aku.

 

Lagi pula, aku benar-benar tidak bisa menolak permintaan Modes.

 

Mungkin aku akan mati jika kita bertarung menggunakan pedang sungguhan.

 

Meskipun hadiahnya menarik, tidak ada gunanya jika aku kehilangan nyawaku sendiri.

 

Sejak awal, aku tidak memiliki kewajiban untuk bertarung demi Modes.

 

Aku bahkan dapat meninggalkan Modes. Tapi, ada sesuatu yang menarik minatku jauh di dalam hatiku.

 

Hal yang terperangkap dalam lubuk hatiku adalah sesuatu yang agak hambar. Dan, Modes akhirnya mendapatkan seorang istri di Mona.

 

Untuk beberapa alasan, aku tidak bisa memaksa diri untuk meninggalkan mereka.

 

「Tolong, Kuroki-dono !! Aku tidak punya pilihan selain mengandalkanmu」

 

Modes menggenggam tanganku dengan air mata tumpah dari matanya.

 

Aku tidak bisa melakukan apa-apa selain tertawa lemah.

 

「… Permisi, maukah kamu memberi aku sedikit waktu ….」

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 3 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 3, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 3 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 3 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 3 high quality, ,

Komentar

Chapter 3