Ankoku Kishi Monogatari Chapter 30

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 30 – Penciptaan Dewi Baru

 

◆ Modes Raja Iblis

 

「Untuk berpikir bahwa Dewa Kematian Zarxis masih hidup …」

 

Aku mendengar tentang Zarxis setelah Lord Diehart kembali ke Nargol.

 

Zarxis adalah bawahan ibuku tersayang, Nargol.

 

Ibuku berusaha menghancurkan dunia ini dan dijuluki dengan nama ‘Raja Iblis Kehancuran’ atau ‘Dewa Kehancuran’.

 

Aku tidak bisa memaksa diri untuk menghancurkan dunia ini, jadi aku mengkhianatinya bersama dengan bawahanku, dan bekerja bersama dengan Oudith, pemimpin oposisi.

 

Ibu dikalahkan di negeri ini oleh tanganku sendiri dan tangan Oudith. Sejak saat itu, negeri ini dikutuk pada malam abadi, dan dengan demikian tanah terkutuk ini disebut dengan nama Nargol.

 

Selain itu, Zarxis seharusnya mati di tanganku sendiri. Aku tidak pernah berpikir bahwa dia benar-benar selamat.

 

「Apa yang dia coba lakukan …」

 

Zarxis adalah bawahan setia ibuku. Dia mungkin mencoba membawa malapetaka ke dunia ini.

 

「Tapi, Yang Mulia, kekuatan Zarxis tidak penting di depanmu. Dia tidak layak perhatianmu 」

 

Aku mengangguk menanggapi kata-kata dari Ruugas itu.

 

Zarxis biasanya membuat domain sendiri dan merebut kekuatan orang-orang yang masuk ke domain itu.

 

Itu sama bahkan untuk para dewa karena banyak dewa telah menjadi mangsa Zarxis.

 

Satu-satunya pengecualian dari kekuatan itu adalah orang-orang yang memiliki kekuatan ibuku, Nargol, atau seseorang yang dikenali oleh Zarxis. Kekuatan itu tidak akan bekerja melawan ibuku. Jadi, itu juga tidak berhasil padaku yang memiliki kekuatan yang sama dengan ibuku.

 

Meskipun ada sedikit sisa ibuku yang selamat, itu bukan ancaman bagiku.

 

「Kalau dipikir-pikir, kekuatan Zarxis juga tidak bekerja pada Lord Diehart, apa artinya itu?」

 

Pertanyaan Ruugas membuat aku penasaran tentang hal yang sama. Tampaknya Lord Diehart dapat bergerak dengan baik dalam domain Zarxis.

 

Aku dapat memikirkan beberapa alasan. Misalnya, pedang iblis milik Lord Diehart adalah sesuatu yang dibuat oleh ibuku. Mungkin pedang iblis itu melindunginya. Tapi, itu tidak lebih dari sebuah tebakan.

 

「Aku tidak tahu. Apa yang dia lakukan sekarang? 」

 

Dia berada di ambang kematian ketika dia tiba di kastil Raja Iblis. Aku diberitahu bahwa dia tampaknya telah disergap oleh pihak pahlawan setelah memotong tanduk.

 

Aku tidak tahu mengapa party pahlawan ada di sana. Itu berubah menjadi pertarungan sengit setelah dia bertemu dengan party pahlawan, dan kemudian dia kalah. Seperti yang diharapkan, party pahlawan penuh terlalu banyak untuk Lord Diehart untuk menangani semuanya sendiri.

 

Itu masalah. Aku perlu memikirkan semacam tindakan. Jika dia dikalahkan, kita kalah sepenuhnya.

 

Mungkin Lord Diehart membutuhkan kawan di sisinya. Tapi, orang yang memiliki kekuatan menyaingi rekan rekannya di Nargol hanyalah Lord Runfeld. Tapi, aku merasa tidak enak jika hanya Lord Runfeld. Mungkin aku perlu memperkuat seluruh pasukan Nargol.

 

「Saat ini, Lord Diehart sedang mempersiapkan upacara penciptaan dewi」

 

「Huh!」

 

Hanya satu hari sejak dia kembali, apakah tubuhnya sudah bisa bergerak?

 

“Iya. Dia mengatakan bahwa dia ingin segera melakukan upacara …”

 

“Aku mengerti”

 

Aku tidak bisa mengatakan apa-apa jika orang itu sendiri yang mengatakannya. Setidaknya jumlah orang yang bisa menandingi wanita pahlawan akan bertambah satu dengan ini.

 

Berpikir tentang kelangkaan materi, pengguna seni upacara rahasia itu tidak akan berhasil selama dia tidak memiliki kekuatan magis yang cukup tinggi. Tapi, tidak apa-apa jika itu Lord Diehart.

 

「Setidaknya kita bisa merasa nyaman untuk saat ini」

 

Aku bergumam pada diriku sendiri.

 

 

 

◆ Sage Berambut Hitam, Chiyuki

 

“Hei, Chiyuki-san. Apa yang harus aku lakukan?”

 

Shirone mondar-mandir dengan gelisah di dalam ruangan.

 

「Tenang, Shirone-san. Berjalan dengan gelisah seperti itu tidak akan menyelesaikan masalah kita 」

 

Shirone menjadi gelisah seperti ini setelah kita kembali ke kamar kita di Kerajaan Rox. Tolong berhenti mondar-mandir dengan gelisah di kamarku. Aku kesulitan menenangkan diri.

 

「Tapi, mengapa Kuroki ada di dunia ini juga … Ya ampun, ini terlalu membingungkan」

 

Shirone sudah kehabisan akal.

 

Aku juga dalam situasi yang sama. Sejujurnya, aku tidak tahu mengapa ini terjadi.

 

Aku memutar otakku sendiri di sini, Kamu tahu. Identitas Diehart adalah teman masa kecil Shirone.

 

Kita hampir membunuhnya dalam pertarungan itu.

 

Pada saat itu, kecuali untuk Reiji, kita semua dalam keadaan kacau.

 

Shirone, yang seharusnya bisa menyalip naga itu, tidak bisa bergerak karena situasi kacau dan mati-matian menghentikan Reiji yang akan menggunakan Light Cannon of Heavenly Might-nya.

 

Aku bahkan berpikir mengapa kita harus tanpa ampun menyerang teman masa kecil Shirone.

 

Reiji mengatakan bahwa itu hanya shapeshifter yang mengambil bentuk teman masa kecil Shirone.

 

Tapi, karena Rino, yang memiliki mata mistik kebenaran yang dapat merobek segala jenis ilusi, menegaskan bahwa dia benar-benar teman masa kecil Shirone, dia pasti yang asli.

 

Pertama, bagaimana musuh kita mendapatkan informasi tentang penampilan teman masa kecil Shirone.

 

Selain itu, berbicara tentang penyamaran, mereka seharusnya mengubahnya menjadi cantik saja. Karena itu pasti akan menghentikan Reiji.

 

Itu sebabnya aku menyimpulkan bahwa dia adalah teman masa kecil sejati Shirone.

 

Aku pikir kemungkinan dia menjadi iblis pengubah bentuk sangat rendah. Atau lebih tepatnya, Reiji lebih curiga apakah dia palsu atau asli. Mungkinkah dia tidak menyerang kita karena dia yang asli? Aku tidak bisa tidak berpikir seperti itu karena orang yang sebenarnya mungkin bermain bodoh.

 

Dan kemudian, jika dia benar-benar teman masa kecil Shirone yang sebenarnya, mengapa dia ada di dunia ini?

 

「Ada seseorang yang seharusnya melakukan pemanggilan di sisi raja iblis …」

 

Aku menggumamkan hipotesisku.

 

Itulah satu-satunya kesimpulan.

 

「Dan orang itu adalah orang yang memanggil Kuroki」

 

Aku mengangguk setelah mendengar kata-kata Shirone.

 

「Dan kemudian, tentu saja mereka melakukan semacam pengendalian pikiran terhadapnya setelah memanggilnya, kan?」

 

Jadi, aku bisa mengerti alasannya untuk rela menjadi dark knight.

 

「Itu …」

 

Wajah Shirone memucat.

 

Aku terkejut dengan ekspresinya. Dari ceritanya, aku merasa bahwa dia bukan seseorang yang istimewa baginya, hanya kenalannya yang dia kenal sejak masa kecil mereka. Tapi, sikapnya ketika dia tahu identitas Diehart tidak normal.

 

Dia harus lebih tenang dari ini.

 

「Tenangkan dirimu, Shirone-san. Tidak ada yang bisa kita lakukan bahkan jika Kamu meributkan masalah itu di tempat seperti ini. Kamu harus menenangkan diri dan memikirkan cara untuk mendapatkannya kembali 」

 

Aku bilang begitu sambil mengetuk bahu Shirone.

 

「Ya …」

 

Meskipun Shirone mengangguk pada kata-kataku, aku tahu dia belum bisa menenangkan dirinya.

 

Ini adalah sesuatu yang harus kita pikirkan setelah ini.

 

Dia adalah sandera dalam arti tertentu. Sekarang, kita tidak mampu menyerang Nargol secara sembarangan.

 

Apalagi sifat pria itu tidak bisa diterapkan pada Reiji. Jika kita menyerbu Nargol, itu bisa berubah menjadi pertempuran sampai mati melawan dia yang melindungi Nargol. Kita juga tidak bisa melakukan itu.

 

Masih ada masalah lain. Dan saat itulah dia datang untuk menyerang kita. Pada saat itu, aku tidak tahu apa yang harus kita lakukan.

 

Teman masa kecil Shirone sangat kuat. Jauh lebih kuat dari Reiji. Dia bukan lawan yang bisa kita lawan dengan mudah.

 

Kesanku sebelumnya tentang dia menurut cerita Shirone hanyalah pria yang sangat lemah. Tapi, dia sebenarnya lemah.

 

Monster dengan makna tertentu yang bisa membawa kita semua bersama. Aku pikir dia mungkin diperkuat dengan semacam sihir. Masalah mendapatkan kembali dia mungkin terbukti jauh lebih sulit.

 

Aku harus mempertimbangkan beberapa langkah.

 

Namun demikian, aku bertanya-tanya berapa banyak orang yang dipanggil ke dunia ini selain dari kita.

 

Aku sedang memikirkan acara di ruang bawah tanah itu. Kita mungkin bisa menyelesaikan ini jika kita memiliki kerja sama orang itu. Tapi kemudian, pria itu selalu menyembunyikan wajahnya dan tidak pernah menunjukkannya. Apakah ada semacam alasan baginya untuk melakukannya?

 

Semacam rahasia yang tidak kita ketahui. Itu juga tidak aku ketahui.

 

「Sepertinya ada banyak hal yang perlu aku pikirkan …」

 

Karena aku tidak tahu, dan aku terlalu malas untuk memikirkan hal-hal yang bahkan Shirone tidak tahu.

 

Dan Shirone belum mendinginkan kepalanya.

 

Aku menghela nafas saat mengawasinya.

 

 

 

◆ Dewi Kebijaksanaan Dan Kemenangan, Rena

 

「Rena-sama. Tanduk itu berhasil dicuri oleh dark knight 」

 

Nier melapor padaku.

 

「Jadi tanduknya masih dicuri, ya …」

 

Aku menghela nafas.

 

Aku, yang terkejut dengan apa yang terjadi di malam itu, kembali ke rumahku sendiri di Elios.

 

Karena aku tidak bisa meniadakan efek ramuan sihir dari luar, aku tidak punya cara lain selain meniadakan efek dari dalam.

 

Berkat resistensi sihirku yang luar biasa, aku bisa meniadakan efeknya hanya dalam satu malam.

 

Karena itulah aku tidak terlalu ingin memikirkan Kuroki lagi. Aku tidak pernah ingin memikirkan sesuatu seperti tidur bersama dengannya, atau makan bersama, atau bahkan berpikir untuk berjalan-jalan bersamanya, sementara dia mengenakan kerah di lehernya dalam semua contoh ini. Aku pasti tidak ingin memikirkan hal-hal seperti itu. Tidak, dan maksud aku, sama sekali TIDAK.

 

Tapi, memang benar aku menginginkannya. Pada saat itu, mari beri dia kerah dengan permata indah. Itu pasti akan menjadi pasangan yang cocok dengannya.

 

Tapi, masalah dia mengambil tanduk adalah kegagalan di sisiku.

 

Karena aku kembali ke Elios, gadis-gadis yang merasa ada sesuatu yang aneh dengan tindakanku mengikuti aku sampai ke Elios juga. Akibatnya, tanduk itu diambil.

 

Dia akan menggunakan tanduk itu untuk membuat dewi palsu dengan rambutku.

 

Aku tidak bisa membiarkan dia melakukan itu. Kenapa kau ingin membuat dewi palsu, Kuroki? Meskipun Kamu memiliki yang asli di sini!

 

「KAMU TIDAK PERLU BARANG PALSU, BAWA AKU PERGI BERSAMAMU!」

 

Aku tidak sengaja meneriakkan apa yang aku pikirkan.

 

Nier menunjukkan wajah bingung.

 

「Uhm … Rena-sama …」

 

「Tidak, bukan apa-apa. Terima kasih atas laporannya. Kamu dapat kembali ke tugasmu, Nier 」

 

Nier meninggalkan kamarku untuk memperhatikan perintahku.

 

Meninggalkan aku sendirian di ruangan ini.

 

Aku tidak bisa menenangkan diri. Hatiku dalam kekacauan. Sisiku ini adalah sesuatu yang tidak pernah aku tunjukkan kepada bawahanku, para gadis perang.

 

Dan aku tahu penyebab semua ini. Aku ingat asal mula semua ini.

 

「Seolah aku akan membiarkan semuanya berakhir dengan cara ini. Persiapkan dirimu, KUROKI! 」

 

Aku membuat pernyataan seperti itu sambil melihat ke arah Nargol.

 

 

 

◆ Dark Knight, Kuroki

 

Seorang gadis berdiri di hadapanku.

 

Seorang gadis dengan rambut putih keperakan.

 

Dia adalah dewi baru yang aku buat tepat setelah aku kembali dengan tanduk raja naga suci, bahan terakhir.

 

Dengan kombinasi rambut Rena yang indah dan tanduk Raja Naga Suci sebagai bahan, dia terlahir sebagai gadis yang sangat cantik.

 

Dia lebih pendek dari Mona atau Rena dalam hal ketinggian, tetapi ukuran payudaranya hampir sama.

 

“YA!”

 

Aku tidak sengaja membuat pose nyali. Setelah itu, tubuhku yang terluka mulai berteriak kesakitan.

 

「Aduh …」

 

Aku harus menahan diri dari membuat gerakan berlebihan. Meskipun lukaku telah pulih sampai batas tertentu dengan sihir penyembuhan, aku belum bisa memaksakan tubuhku.

 

Meskipun demikian, aku ingin melakukan upacara rahasia sesegera mungkin.

 

Aku ingat pemandangan di gunung itu.

 

Mereka tampaknya benar-benar menikmati diri mereka sendiri.

 

Reiji, yang dikelilingi oleh Shirone dan yang lainnya, tampaknya benar-benar bahagia. Adegan yang sangat mempesona.

 

Aku, yang tidak bisa bergerak lagi karena luka yang menutupi tubuhku, tidak bisa melakukan apa-apa selain melihat tontonan itu.

 

Tontonan Reiji dan dewi-dewi itu. Aku iri dengan mereka.

 

Sangat, sangat iri pada mereka. Aku baik-baik saja hanya dengan satu dewi. Tapi, dewi yang aku inginkan bukanlah mereka.

 

Dewi yang sebenarnya aku inginkan adalah yang ada di depanku saat ini.

 

Dewi kecil ini menatapku dengan ekspresi ingin tahu.

 

「Karena kamu lahir dari kekuatan magisku dan rambut Rena, namamu Kuna」

 

Perlahan aku menyisir rambut Kuna.

 

「Kuna?」

 

Kuna memiringkan kepalanya.

 

「Itu namamu, Kuna. Namaku Kuroki. Tolong jaga aku setelah ini, Kuna」

 

Kuna menatapku.

 

「Kuroki」

 

Kuna memanggil namaku dengan suaranya yang imut.

 

Semua duri yang mengikat hatiku menghilang ketika aku mendengar suaranya. Dengan dia di sisiku, aku tidak akan takut apa pun.

 

Aku menatap Kuna.

 

Pupil matanya yang indah menatapku.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 30 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 30, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 30 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 30 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 30 high quality, ,

Komentar

Chapter 30