Ankoku Kishi Monogatari Chapter 33

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 33 – Pangeran Algore

 

◆ Ksatria Kegelapan, Kuroki

 

Kami terbang di atas pegunungan Akeron di Glorious. Ada sebuah gua besar di tempat pegunungan yang menjadi sedikit terjal.

 

Di dalam gua ini ada sarang para goblin. Meskipun bukan nokturnal, goblin hidup dalam kegelapan. Karena alasan ini, banyak dari mereka memilih untuk tinggal di gua di mana cahaya tidak masuk.

 

Aku akan meninggalkan Glorious di pintu masuk sarang goblin.

 

Turun tepat setelah aku adalah Kuna yang berada di belakangku di Glorious.

 

「Kuroki, apakah ini kerajaan Karon?」

 

Kuna mengatakan demikian sambil melihat gua. Aku mengangguk padanya.

 

「Ya, tidak diragukan lagi, tapi … Ini juga pertama kalinya aku datang ke tempat ini」

 

Kerajaan Karon terletak di bagian utara pegunungan Akeron. Singkatnya, kerajaan goblin ini tepat sebelum Nargol.

 

Dengan demikian, kerajaan goblin juga berada di bawah pemerintahan Modes. Sarang goblin ini dikenal sebagai kerajaan Karon. Aku tidak tahu berapa banyak goblin yang tinggal di kerajaan ini, tetapi tampaknya jumlah mereka adalah yang terbesar di antara suku-suku goblin di Nargol.

 

Kami mendekati lima goblin yang berdiri di pintu masuk.

 

Mataku tertarik pada goblin yang berdiri di tengah formasi mereka. Tinggi goblin dewasa tidak jauh berbeda dari ketinggian anak manusia berumur 10 ~ 12 tahun. Tapi, goblin di tengah setidaknya satu ukuran lebih besar dari goblin lainnya.

 

「Gob telah menunggumu, Yang Mulia Diehart. Nama Gob adalah Keneo 」

 

Goblin di tengah membungkuk padaku.

 

“Gob?”

 

Meskipun sebagian besar kata-kata dari goblin bernama Keneo ini sulit dipahami, aku mendengarnya keras dan jelas. Namun, title aneh yang aku dengar tadi hanyalah imajinasiku, bukan?

 

Setelah goblin besar itu membungkuk kepadaku, itu kemudian melirik ke sampingku. Secara alami, dia menatap Kuna.

 

「Welgob kepada istri terhormat Yang Mulia, juga」

 

Kemudian membungkuk ke Kuna. Tampaknya tanda baca aneh bukan hanya imajinasiku.

 

「Istri… Matamu cukup tajam di sana」

 

Kuna bergumam begitu. Kenapa ya. Namun, Kuna tampaknya senang.

 

「Silahkan, ratu kami telah menunggumu」

 

Keneo menyuruh kami untuk mengikutinya.

 

Dia membimbing kami ke sarang para goblin. Di dalam sarang gelap goblin, satu-satunya sumber cahaya hanyalah lentera dengan serangga ringan di dalamnya. Meskipun aku baik-baik saja dalam kegelapan karena penglihatan malamku, lentera itu mungkin sangat membantu bagi Kuna.

 

Kami melewati banyak goblin yang berbeda di sepanjang jalan.

 

Meskipun mereka dalam ukuran yang sama dengan anak-anak manusia 10 ~ 12 tahun, kekuatan mereka menyaingi orang dewasa manusia. Kepala mereka sekuat pisau batu, jadi senjata Kamu yang biasa tidak bisa memecahkan kacang yang keras itu. Jika seseorang bertarung dengan goblin, ia harus mencari tempat lain. Tapi lagu yang bagus adalah cara terbaik untuk menghindari pertengkaran dengan mereka. Mereka tidak tahan dengan suara nyanyian yang indah.

 

Goblin normal pada dasarnya hidup di hutan atau gua. Tingkat peradaban mirip dengan manusia primitif dalam buku teks.

 

Itulah ekologi para goblin yang diajarkan oleh Ruugas. Sebenarnya, goblin yang aku lihat sampai sekarang adalah contoh buku pelajaran itu.

 

Tapi, tampaknya goblin dari kerajaan Karon ini berbeda dari goblin normal. Standar hidup mereka lebih tinggi, bahkan pakaian yang mereka kenakan tidak kalah dengan yang aku lihat di kerajaan Rox. Dinding gua juga tidak hanya digali dengan kasar; mereka telah meratakan permukaan dan mempertahankannya dengan baik.

 

Potongan-potongan peralatan di Keneo, berjalan di depanku, tidak kalah dengan milik ksatria manusia.

 

Segera, kami tiba di ruang yang luas. Ruangan ini cerah karena diterangi dengan beberapa lentera cahaya di semua tempat.

 

Goblin raksasa sedang duduk di bagian dalam ruangan itu. Ukurannya hampir sama dengan aku, tetapi mungkin sulit untuk bergerak karena beratnya. Berbeda dengan goblin botak lainnya, goblin ini memiliki rambut panjang. Dan kemudian, aku bisa merasakan gelombang kekuatan sihir yang luar biasa dari goblin ini. Kekuatan magis ini menyaingi kekuatan magis suku iblis.

 

「Besar ….」

 

Kuna bergumam begitu. Aku tidak tahu apakah boleh mengatakan hal seperti itu kepada goblin ini, tapi ini pasti ratu kerajaan Karon, bukan?

 

「Yang Mulia, di sana ada ratu kami, Datie-sama」

 

Keneo berkata sambil menunjuk ke goblin raksasa. Yup, dia benar-benar ratu mereka. Sejujurnya, dia tidak terlihat seperti goblin atau wanita, tapi aku tidak akan mengatakan itu dengan lantang.

 

「Selamat datang di kerajaan Karon, Yang Mulia Diehart」

 

Datie membungkuk padaku.

 

Aku melepas helmku dan kemudian meletakkannya di bawah ketiakku. Meskipun aku kurang lebih memiliki kedudukan yang lebih tinggi darinya, tidak sopan untuk berbicara dengan seseorang yang memakai helm Kamu.

 

「Aku Diehart. Aku mendengar bahwa ada semacam masalah, tetapi apa yang sebenarnya terjadi? 」

 

Tapi, Datie menatapku tanpa berkata apa-apa. Entah kenapa, kedinginan mengalir di tulang punggungku ketika aku terpapar pada tatapan itu.

 

「Meskipun Kuroki bertanya padamu, mengapa kamu tidak menjawabnya? Kuna benar-benar tidak akan memaafkan alasan konyol !! 」

 

Gelombang kekuatan magis dilepaskan dari tubuh Kuna.

 

「APA YANG! Kuna !! 」

 

Aku menjadi bingung.

 

Para goblin di ruangan ini termasuk Keneo dan Datie takut dengan ancaman Kuna.

 

Sepertinya dia bahkan tidak mempertimbangkan status Datie sama sekali.

 

「Permintaan maafku, Yang Mulia」

 

Datie meminta maaf kepadaku.

 

「T-Tidak masalah. Tenang, Kuna. Jadi, apa yang sebenarnya terjadi?」

 

Setelah menenangkan Kuna, aku mengajukan pertanyaan yang sama kepada Datie.

 

「Ya, kenyataannya adalah … Beberapa manusia telah mencoba untuk menyerang gunung Akeron akhir-akhir ini」

 

「EH ….」

 

Aku mengeluarkan suara tercengang setelah jawaban Datie. Itu masalah besar.

 

「M … Mungkinkah itu Reiji, tapi …」

 

Untuk jaga-jaga, aku menaruh Nut untuk memata-matai gerakan Reiji. Aku mendengar bahwa dia akan menuju sisi barat benua sekarang. Kapan dia datang ke sini?

 

「Kamu salah, Yang Mulia. Orang yang datang bukanlah pahlawan. Meskipun kedatangan mereka, pada kenyataannya, tidak signifikan dan tidak layak melaporkannya kepada Kamu … Aku hanya ingin memastikan beberapa hal …. 」

 

Jadi itu berarti Kamu memanggil kami karena Kamu tidak dapat membuat keputusan tentang itu.

 

Jika Reiji datang untuk menyerang, kerajaan Karon ini akan menjadi lawan pertama mereka. Tampaknya mereka telah melewati kerajaan ini tanpa perlawanan yang berarti terakhir kali.

 

Nargol pada waktu itu tidak memiliki jaringan komunikasi, jadi perlu beberapa saat bagi mereka untuk menyadari invasi Reiji.

 

Karena pengalaman ini, pihak Nargol memutuskan untuk menginstal perangkat peringatan magis. Bahkan jika itu bukan masalah yang mendesak, kelainan apa pun akan diketahui tepat waktu.

 

Dan kemudian, perangkat peringatan tidak digunakan saat ini. Ini mungkin masalah yang mendesak, tetapi ini jelas bukan situasi darurat.

 

「Itu dimulai dengan beberapa suku yang berdiam di sisi selatan, tetapi mereka mulai menyeberangi punggung bukit dan datang ke Karon. Pada awalnya, aku pikir mereka datang ke sini karena perselisihan internal antara klan, tapi … Menurut utusan yang aku kirim ke selatan, itu adalah skenario yang sama sekali berbeda 」

 

「Jadi, Kamu menjadi sadar bahwa manusia datang untuk menyerang Kamu?」

 

Datie mengangguk oleh kata-kataku.

 

「Mereka masih melintasi punggung bukit dan tidak akan tiba dalam beberapa saat, tetapi tampaknya pihak selatan telah digerebek oleh mereka berkali-kali. Aku tidak tahu apa yang mereka inginkan atau tujuan mereka …. Mereka benar-benar menakutkan, Yang Mulia 」

 

Lengan Datie menggeliat dan tubuhnya gemetar ketakutan. Adegan yang aneh.

 

Adalah mungkin bagi manusia-manusia itu untuk memiliki semacam tujuan. Atau itu hanya penaklukan goblin?

 

「Kamu mengatakan sebelumnya bahwa mereka bukan Reiji dan kelompoknya, tetapi apakah Kamu tahu tentang asal mereka?」

 

Meskipun aku tidak tahu apakah goblin dapat membedakan wanita, mari kami tanyakan dia berjaga-jaga.

 

「Aku akan mengenali mereka sekaligus jika mereka keren seperti pahlawan cahaya, Yang Mulia. Dan jika para pahlawan datang lagi, kali ini aku bahkan akan menggunakan tubuhku sehingga mereka tidak dapat menginjakkan kaki di Nargol …. 」

 

Setelah mendengar ucapan Datie, pikiranku adalah “Uwaaa”. Aku lupa bahwa ras humanoid di dunia ini, untuk beberapa alasan misterius, memiliki indera estetika yang sama seperti manusia.

 

Reiji yang malang.

 

「Menurut informasi kami, orang yang datang untuk menyerang adalah seorang pria bernama Parish, pahlawan Algore. Aku membuat seseorang yang terampil melukis untuk menggambarnya. Dia jelas bukan pahlawan cahaya. Bahkan jika Parish itu keren, dia tidak setingkat pahlawan cahaya 」

 

Datie mengatakan itu sambil menggeliat-geliat tubuh menakutkannya.

 

Sejak aku mendengar Datie berbicara beberapa waktu yang lalu, ada kata yang tidak bisa aku abaikan.

 

「Algore … Itu adalah rumah Regena」

 

Aku ingat kata-kata Kuna.

 

「Ya, itu adalah rumah Regena」

 

Kerajaan Algore haruslah negara yang diperintah oleh ayah Regena.

 

Aku lupa tentang itu karena Regena tidak pernah berbicara tentang dirinya sendiri sebelum dia datang ke Nargol.

 

Tapi kemudian, karena ini tentang pahlawan Algore itu, apa alasan pahlawan Algore menyerang goblin di pegunungan selatan?

 

Aku mungkin bisa mengetahui alasannya jika aku bertanya kepada Regena, tetapi pada akhirnya aku tidak menanyakannya. Keluarga Regena juga dibunuh oleh orang-orang yang mengambil alih Algore sekarang. Aku tidak ingin bertanya sesuatu yang akan membuatnya ingat tentang kenangan menyakitkan itu.

 

Selain itu, ada juga kemungkinan bagi sang pahlawan untuk berkonspirasi dengan pemerintah saat ini untuk mengasingkan keluarga Regena. Masih banyak yang harus ditanyakan.

 

Apakah Regena ingin membalas dendam terhadap orang-orang itu? Karena Regena tidak pernah mengatakan apa-apa, aku tidak mengetahuinya karena aku juga tidak pernah menanyakan hal itu kepadanya.

 

Meskipun dia tidak pernah mengatakan kepada aku apakah dia memiliki dendam terhadap mereka, aku juga tidak pernah memiliki niat untuk membantunya dalam masalah itu.

 

Aku tidak tahu jalan mana yang terbaik untuknya. Aku tidak berpikir itu hal yang baik baginya, seorang wanita manusia, untuk menghabiskan waktu yang lama tinggal di Nargol, Kerajaan Iblis. Dia tidak punya pilihan selain mencari negara yang bagus di suatu tempat untuk menetap.

 

Aku juga memikirkan hal itu.

 

Tiba-tiba, aku merasakan tatapan tertentu ke arahku. Ketika aku mengangkat wajahku, Datie melihat ke arahku.

 

“Apa masalahnya?”

 

「Bukan apa-apa, aku hanya merasa bahwa Yang Mulia keren di tingkat yang sama dengan pahlawan cahaya. GUFUFUFU 」

 

Datie tertawa sambil memukul bibirnya. Seakan tatapannya tidak akan meninggalkan tubuhku.

 

Tiba-tiba, aku merasa menggigil lagi di punggungku.

 

「Berhentilah memandangi Kuroki dengan mata keruhmu itu! Ratu goblin! Kuroki adalah MILIKKU! 」

 

Kuna marah ketika dia menyadari bahwa tatapan Datie tidak akan meninggalkanku kapan saja.

 

「AH! Tidak apa-apa, Kuna. Aku tahu perasaanmu. Tolong tinggalkan masalah tentang pahlawan Algore ini kepada kami! Ayo pergi, Kuna! 」

 

Setelah menenangkan kemarahan Kuna, aku segera meninggalkan tempat ini.

 

Aku mengabaikan Datie yang berusaha menahanku di sana.

 

Tempat ini akan berada dalam bahaya jika aku tidak segera pergi.

 

Aku meninggalkan kerajaan Karon dengan tergesa-gesa.

 

 

 

◆ Pangeran Algore, Omiros

 

「FLASH!! 」

 

「GUGYAAA!」

 

「GUAAAA!」

 

Sihir kilat yang ditembakkan oleh Parish meledak.

 

Para goblin yang terpapar kilatan cahaya itu meraung saat mereka menyipitkan mata. Goblin, makhluk yang hidup dalam kegelapan lemah terhadap cahaya. Mereka tidak akan dapat melihat apa pun untuk sementara waktu.

 

「SEKARANG! Bunuh mereka sebelum penglihatan mereka dipulihkan!」

 

Ada tujuh orang di pihak kami sementara itu lima puluh di pihak goblin. Kami akan berada dalam masalah jika penglihatan mereka pulih.

 

Jadi, pada saat yang sama aku mengirim perintah, aku juga bergegas menuju para goblin dengan pedangku terhunus.

 

「JANGAN MENGINCAR TENGKORAK KERAS MEREKA! INCAR TUBUH MEREKA!」

 

「AKU TAHU ITU! 」

 

Beberapa jawaban, dalam bentuk retort, kembali sebagai tanggapan sementara aku bersilang pedang dengan para goblin. Para goblin mengamuk ketika mereka mencoba menghindari seranganku.

 

Karena tengkorak keras para goblin, menggunakan pedang saja tidak akan cukup untuk memotongnya. Jadi, kami harus membidik ke bawah leher. Akan sulit bagi manusia normal untuk melakukannya karena tinggi mereka jauh lebih tinggi daripada seorang goblin, tetapi itu tidak menjadi masalah bagi pejuang yang terampil.

 

Dan kami adalah pejuang Algore. Jadi, jumlah goblin ini tidak terlalu menjadi ancaman bagi kami.

 

Di Algore, yang selalu dihadapkan pada ancaman iblis karena berada tepat di sebelah Nargol, kekuatan sangat dihargai. Orang-orang Algore ditakdirkan untuk menjadi prajurit pada saat mereka dilahirkan.

 

Semua pria di Algore adalah pejuang yang kuat. Mereka yang terbaik di wilayah ini.

 

Itu sebabnya mereka tidak akan kalah bahkan melawan sejumlah besar goblin ini.

 

Situasi semakin maju untuk keuntungan kami. Tapi, seperti yang diharapkan, kami tidak bisa memusnahkan mereka dalam interval sesingkat itu karena banyak dari mereka masih menyerang dengan keras.

 

「GAAAAAAA!」

 

Setelah memulihkan indra penglihatan mereka, para goblin mengangkat tongkat mereka dan melanjutkan serangan mereka.

 

Setelah melindungi diri dari pemukul goblin dengan tameng, aku berbalik untuk membelah tubuh si goblin yang menyerang.

 

Kemudian, aku menendang mayat goblin itu ke arah goblin lain yang datang dari sisiku dan menghabisinya dengan tikaman.

 

「Tidak buruk, Pangeran Omiros」

 

Parish berkata begitu sambil tersenyum padaku.

 

Sudah cukup, aku pikir. Pria ini telah membunuh jauh lebih banyak goblin daripada aku.

 

Parish bukanlah orang yang lahir di Algore. Dia orang asing yang disambut oleh ayahku karena keahliannya.

 

Keahliannya luar biasa, tidak ada yang bisa mengalahkannya satu lawan satu.

 

Akhir-akhir ini, ketenarannya terus meningkat di wilayah ini dan akhirnya dipuji sebagai pemberani Algore.

 

Aku tidak bisa membuat diriku menyukai pria ini. Dia yang terburuk dari kaum hawa. Bukan hanya para wanita kerajaan kami, tangannya juga tidak akan mengampuni wanita asing.

 

Berbeda dari raja sebelumnya, aku mengunjungi negara sekitarnya karena kebijakan ayahku untuk membangun hubungan yang baik dengan negara tetangga kami. Pria ini juga ikut bersamaku. Sepertinya tangan jahatnya bahkan mencapai wanita bangsawan asing selama waktu itu.

 

Parish sendiri adalah pria yang sangat cantik. Tidak mungkin wanita akan meninggalkannya sendirian.

 

「Kalau begitu, sepertinya Parish ini tidak bisa membiarkan dirinya dikalahkan oleh Yang Mulia. Jadi, ini aku datang! 」

 

Setelah mengatakan hal itu, Parish bergegas menuju kawanan goblin. Dia kemudian memotong goblin-goblin itu satu demi satu.

 

Dia bergerak seperti angin kencang.

 

「Luar Biasa ….」

 

「Seperti yang diharapkan dari Parish-sama!」

 

Semua orang dengan suara bulat memuji Parish.

 

Seperti yang diharapkan dari seorang pemberani, Parish sangat kuat. Menurut rumor, sepertinya dia bisa melawan ogre 1 lawan 1.

 

Aku heran dengan tampilan kekuatan seperti itu. Wajahnya juga tampan. Wajahnya mungkin menyaingi pahlawan cahaya.

 

Segera, mayat goblin tersebar di sekitar dengan mayoritas dari mereka menjadi korban Parish.

 

「Kita menang, tapi … Apakah kita akan maju lebih jauh, pangeran Omiros?」

 

Parish berbalik dan bertanya padaku.

 

「Ya, mari kami maju sedikit lagi」

 

Aku mengatakan demikian dengan suara cemas.

 

「Ayo kembali … Tuan muda. Kita pasti akan mati jika kita maju lebih jauh dari titik ini 」

 

Balzaza yang datang bersama dengan kelompok kami menyarankan pilihan mundur. Dia adalah bawahan ayahku dan ditugaskan sebagai pengawalku.

 

「Maaf Balzaza. Mari kita maju sedikit lagi 」

 

「Bukankah kita sudah masuk cukup jauh, Omiros? Hasilnya sudah seterang sehari. Putri Qupius jelas telah terbunuh dan mungkin sedang dirusak oleh para goblin 」

 

「MacGius!」

 

Aku meraih kerah MacGius. Dia bepergian ke sini bersamaku, dan dia adalah sepupuku.

 

「Goblin tidak selalu memilih untuk membunuh manusia! Membiarkannya hidup akan lebih berguna!」

 

「Oi, bahwa hidup akan lebih buruk daripada kematian … Dia akan menjadi mainan untuk para goblin ….」

 

Goblin tidak punya lebih dari satu alasan untuk membuat manusia wanita tetap hidup. Dan itulah yang ingin dikatakan MacGius kepada aku.

 

「Meski begitu … Regena akan ….」

 

Aku tidak bisa memaksa diri untuk menyelesaikan kata-kataku.

 

「MacGius-dono. Kamu seharusnya tidak menggoda pangeran kita seperti itu, Kamu tahu 」

 

Setelah Parish berkata begitu, MacGius menghela nafas dalam-dalam.

 

「Maaf, Omiros. Aku pergi terlalu jauh 」

 

MacGius meminta maaf kepadaku.

 

「Ada lubang lain di jalan di sini. Mari kita istirahat di sana 」

 

Semua orang setuju dengan usulan Parish. Kami datang jauh-jauh ke tempat ini terutama karena desakanku.

 

Kami menelusuri jalan kembali.

 

Kami akhirnya tiba di lubang. Aku bisa melihat langit mendung dari lubang lain yang ada di sana.

 

Semua orang kemudian mematikan lentera genggam kami.

 

「Pangeran Omiros. Aku tidak akan mengatakan hal yang sama dengan MacGuis, tetapi seberapa jauh kita harus maju? 」

 

Aku memutar otak ketika mendengar kata-kata itu dari Parish.

 

「Permintaan maafku, Parish-dono … Paling tidak, aku ingin tahu apa yang terjadi pada Regena ….」

 

Ketika aku mengatakan demikian, keheningan turun ke kelompok kami.

 

Aku tahu apa arti keheningan ini bahkan tanpa ada yang memberitahuku. Mereka saat ini mungkin membayangkan nasib terburuk yang bisa menimpa seorang wanita yang ditangkap oleh para goblin.

 

「Namun demikian, kita harus memusnahkan para goblin di daerah ini」

 

Aku setuju dengan kata-kata MacGius.

 

「Ya, mari kita maju sedikit lagi」

 

Ketika aku mengatakan demikian, para pejuang menunjukkan perlawanan mereka.

 

「Kita tidak harus maju lebih jauh! Kalau terus begini, kami akan memasuki bagian utara pegunungan! 」

 

「Mohon maafkan Yang Mulia, tetapi goblin utara jauh lebih kuat dari goblin selatan! Pergi ke sana adalah tindakan bunuh diri! 」

 

Apa yang mereka katakan masuk akal.

 

Goblin utara kuat. Bahkan dalam hal peralatan, para goblin selatan tidak menggunakan apa-apa selain tongkat sebagai senjata mereka, tetapi para goblin utara mampu membuat senjata dan baju besi. Semua orang kecuali Parish akan mati jika kami pergi ke sana.

Beberapa bawahanku mengeluh. Sepertinya tidak ada keluhan yang datang dari Parish dan MacGius.

 

Parish diam-diam melihat situasi.

 

「Kawan-kawan, kamu jangan mengeluh seperti itu. Aku bisa mengerti perasaan pangeran kita. Putri Regena, bukan? Dia benar-benar cantik. Aku tahu mengapa dia gigih 」

 

Parish menegur semua orang.

 

Tapi, aku nyaris memuntahkan darahku setelah mendengar kata-katanya.

 

「Parish-dono! Jika Kamu bisa mengatakannya, mengapa tidak Kamu yang menyelamatkan Regena! Alih-alih melakukannya, Kamu … 」

 

「Orang yang membuat keputusan itu adalah raja, ayahmu. Apa yang bisa aku lakukan tentang itu? 」

 

Aku terdiam setelah jawabannya.

 

Seperti yang dia katakan. Orang yang mengasingkan Regena ke sarang goblin tidak lain adalah ayahku sendiri.

 

Pertama-tama, ada konflik internal di Algore.

 

Dan asal mula konflik itu dapat ditelusuri hingga ke awal Algore.

 

Awal Algore berawal 400 tahun yang lalu – sebuah benteng tempat berbagai pasukan di sisi timur benua berkumpul untuk menaklukkan raja iblis.

 

Pada awalnya, itu adalah benteng sampai jatuhnya Nargol, dan kemudian menjadi negara dengan otoritasnya sendiri.

 

Dan sebelum orang tahu, sang jenderal menjadi raja, para prajurit dan berbagai ordo kesatria menjadi klan.

 

Pada awalnya, Republik Suci Lenaria lahir akan menjadi raja, tetapi itu menyebabkan ketidakpuasan klan lain. Sebagai hasil dari pertemuan itu, diputuskan bahwa setiap patriark klan akan bergiliran menjadi raja setiap 10 tahun.

 

Tapi, keputusan untuk bergiliran menjadi raja tidak terlindungi, terutama ketika klan kuat tertentu memonopoli kerajaan. Itu adalah klan Regena.

 

Meskipun banyak klan marah dengan tindakan mereka, klan Regena kuat. Dengan demikian, perselisihan sipil tidak pernah terjadi.

 

Tapi kemudian, insiden tertentu terjadi.

 

Qupis, raja pada waktu itu telah jatuh cinta pada tunangan pangeran Velos, kekuatan utama wilayah ini selama ia tinggal. Untai terakhir adalah ketika mereka kawin lari ke Algore.

 

Secara alami, kerajaan Velos yang marah menuntutnya untuk mengembalikan tunangan raja.

 

Tapi, Qupis tidak mengindahkan mereka.

 

Tindakannya membuat marah klan lain, juga. Itu seperti menambahkan bahan bakar ke kebencian asli mereka terhadap keluarga kerajaan.

 

Klan lain tidak membujuk Qupis untuk mengembalikan tunangannya.

 

Alhasil, Algore menjadi musuh kerajaan Velos; kerajaan lain juga mulai mengisolasi Algore.

 

Dan karena alasan itu, hampir tidak ada pedagang yang ingin berdagang di Algore, yang mengakibatkan keterasingan kerajaan. Akibatnya, klan lain bahkan lebih marah oleh keluarga kerajaan.

 

Semua orang dengan dendam yang sama berkumpul di bawah sayap ayahku, Montas, seorang patriark dari klan yang kuat yang menentang keluarga kerajaan, yang ingin turun tahta Qupis dan menjadi raja.

 

Tentu saja, Qupis tidak mau mendengarkan permintaan itu.

 

Keluarga kerajaan sangat kuat; tidak ada klan lain yang bisa melawan kekuatan mereka dari depan. Keluarga kerajaan juga tidak memiliki cukup sarana untuk menghancurkan keluarga lain, sehingga perang saudara tidak pernah terjadi. Tapi, kecemasan terhadap raja terus menumpuk.

 

Segera waktu berlalu, dan tunangan yang menghilang tanpa jejak kemudian melahirkan seorang putri untuk Qupis. Putri itu adalah Regena.

 

Aku bertemu Regena ketika kami berusia 5 tahun. Itu terjadi ketika ayahku datang ke pertemuan klan di istana kerajaan.

 

Itu adalah pertama kalinya aku datang ke istana kerajaan, jadi aku berkeliling, penuh kegembiraan. Saat itulah aku bertemu Regena yang sedang berjalan-jalan di sekitar istana kerajaan secara kebetulan.

 

Kami segera menjadi teman baik karena tidak ada anak seusia di sekitar Regena.

 

Meskipun orang dewasa mengalami perselisihan internal, itu tidak ada hubungannya dengan aku dan Regena yang hanya anak-anak pada waktu itu.

 

Kami diam-diam pergi bermain kadang-kadang di belakang punggung ayah kami.

 

Jadi, kami tumbuh bersama.

 

Regena yang dewasa ternyata adalah wanita yang cantik. Meskipun aku tidak bisa mengatakan ini di depannya, aku ingin melindunginya.

 

Itulah sebabnya aku meninggalkan Algore bersama dengan MacGius dan Belzaza dalam perjalanan untuk memoles keterampilan kami.

 

Tapi, itu kesalahan terbesarku.

 

Dan kemudian, kejutan terbesar dalam hidupku menyambut aku ketika aku kembali ke Algore. Ayahku, yang karena suatu alasan menjadi raja baru, membuang Regena.

 

Tampaknya raja Qupis mencoba melakukan sesuatu selama ketidakhadiranku yang menyebabkan klan kami hampir dimusnahkan.

 

Ayahku menyerang balik, memenangkan pertempuran, dan menjadi raja.

 

Aku tidak bisa mempercayai telingaku setelah mendengar itu untuk pertama kalinya. Bahkan dengan perselisihan internal, aku tidak berpikir bahwa raja Qupis adalah tipe orang yang akan bertindak ceroboh.

 

Tapi, dia mengkhianati harapanku.

 

Meskipun mungkin benar bahwa raja Qupis harus membayar kesalahannya sendiri, tidak perlu pergi sejauh untuk mengusir Regena juga, kan?

 

Tapi kemudian, aku tidak bisa mengutuk ayahku karena melakukannya.

 

Paling tidak, aku ingin tahu apa yang terjadi pada Regena. Karena itu, aku meminta ayahku untuk meminjamkan aku pahlawan, Parish untuk mencarinya di pegunungan Akeron.

 

Aku belum tahu nasib Regena. Aku ingin menyelamatkannya jika mungkin atau membawa kembali sisa-sisanya jika dia sudah mati. Dipenjara di dalam sarang suram para goblin terlalu kejam.

 

「Pangeranku. Meskipun aku mengerti sakit hatimu, kita harus kembali pada malam hari. Kita harus menghentikan pencarian hari ini 」

 

Aku menyetujui permintaannya. Aku seharusnya tidak membawa Belzaza dan MacGius ke kematian mereka karena keegoisanku sendiri.

 

Jadi, aku berdiri dari tempat dudukku.

 

「Selesai dengan istirahatmu?」

 

Sebuah suara tiba-tiba bergema. Suara wanita.

 

Semua anggota party kami berbalik ke arah pemilik suara itu.

 

Apa yang kami lihat di sana adalah seorang gadis yang sangat cantik.

 

Rambutnya yang berwarna perak dan putih salju yang hampir transparan meningkatkan kecantikannya lebih jauh.

 

Dia mengenakan sesuatu yang menyerupai gaun hitam, dan di tangannya adalah sabit besar.

 

Ini pertama kalinya aku bertemu dengan jenis kecantikan ini. Kecantikannya tampaknya menjadi sesuatu yang seharusnya tidak ada di dunia fana.

 

Semua orang terpesona olehnya.

 

「Nona, boleh aku bertanya tentang urusanmu? Kamu tidak terlihat seperti orang biasa bagiku 」

 

Ketika kami semua terpana, Parish adalah satu-satunya yang bisa bergerak di antara kami.

 

Seperti yang dia katakan, tidak mungkin baginya untuk menjadi gadis biasa.

 

「Kamu adalah orang-orang yang datang dari Algore, kan?」

 

Dia bertanya kepada kami.

 

「Ya, seperti yang Kamu katakan, tapi kemudian ….」

 

Aku mengangguk padanya.

 

「Begitu … Lalu, siapakah Herpes ini?」

 

Kami bertukar pandang setelah mendengar pertanyaannya. Tidak ada Herpes di antara kami.

 

「Tidak ada seorang pun? Aku mendengar dia adalah pahlawan Algore …」

 

Aku akhirnya mengerti apa yang dia maksud.

 

「Jika Kamu meminta pemberani Algore, maka itu bukan Herpes, itu Parish, nona muda」

 

MacGius mengoreksinya.

 

「Begitu … Lalu siapa pria Parish itu?」

 

Tampaknya dia bahkan tidak bisa mengingat Parish.

 

「Aku Parish, nona muda」

 

Parish memperkenalkan namanya sambil bersikap sok dengan rambutnya yang panjang.

 

「Wajah Goblin … Kau itu … Parish? 」

 

Meskipun sulit untuk memperkenalkan namanya lagi, pada akhirnya, dia mengangguk padanya.

 

Selain itu, dia mengatakan hal-hal aneh, wajah goblin katanya. Parish adalah pria yang cantik, bahkan dari sudut pandangku sebagai seorang pria. Dia seharusnya tidak menyerupai para goblin jelek itu.

 

「Lalu, lawanlah Kuna. Aku ingin melihat hasil pelatihanku 」

 

Setelah mengatakan itu, gadis itu mengatur posisinya dengan sabitnya. Semua orang di antara kami terkejut dengan sikapnya. Apakah gadis ini ingin melawan kami?

 

「Mengapa kamu ingin melawan kami? 」

 

「Kuna hanya ingin melihat buah dari pelatihannya」

 

Alasan macam apa itu? Dia hanya maniak pertempuran.

 

「Kamu tidak mengerti ya … Apakah kamu penghuni Nargol? 」

 

Gadis itu mengangguk menyetujui kata-kata Parish.

 

「Ya memang, Kuna tinggal di Nargol」

 

Kami terkejut dengan jawabannya.

 

「Tinggal di Nargol … Kalau begitu, kamu bukan manusia?」

 

Nargol adalah kerajaan tempat iblis tinggal. Ini jelas bukan tempat tinggal manusia. Sepertinya gadis ini bukan manusia. Ya, dia memiliki kecantikan yang tidak manusiawi.

 

「Mungkinkah … Kau ras iblis yang legendaris itu. Penyihir?」

 

「Aku mendengar bahwa wanita ras iblis memiliki penampilan yang menakutkan. Tapi dia terlalu cantik … 」

 

Orang-orang di sekamirku memuji gadis itu. Jika dia benar-benar penghuni Nargol, dia adalah musuh umat manusia. Apakah itu sebabnya dia datang untuk menyerang kami?

 

「Aneh, perempuan ras iblis harus lebih … Apakah Kamu benar-benar ras iblis?」

 

Tiba-tiba sebuah ide muncul di kepalaku setelah mendengar kata-kata dari Parish. Apakah Parish melihat ras iblis sebelumnya?

 

「Kuna bukan ras iblis. Kuna adalah Kuna 」

 

Gadis itu menjawabnya dengan acuh tak acuh. Sepertinya dia sendiri yang tidak sabar.

 

「Cukup dengan obrolan ringan, tarik pedangmu. Jika Kamu hanya ingin berdiri di sana, maka aku akan menjadi orang yang mendatangi Kamu 」

 

Sepertinya dia akan menyerang kami kapan saja.

 

「Aku tidak ingin bertarung dengan seorang gadis jika mungkin, tapi …. Aku tidak punya pilihan, aku rasa 」

 

Parish menarik pedangnya dan mengatur perisainya.

 

「Permintaan maafku, aku kuat, Kamu tahu」

 

Parish kuat. Tapi, gadis di depan kami juga bukan orang biasa.

 

“AKU DATANG!”

 

Gadis itu kemudian mengayunkan sabitnya.

 

「Fufufu, postur itu」

 

Parish menerima sabit gadis itu dengan perisainya sambil menunjukkan wajah yang penuh dengan senyum …

 

「GOOOOOOOOOB!」

 

… Dia terlempar kembali.

 

Parish, terlempar ke belakang sambil mengangkat jeritan aneh, menabrak dinding batu di belakangnya.

 

Semua orang dikejutkan oleh peristiwa yang terjadi di depan mereka.

 

「Parish-sama!」

 

「Parish-dono!」

 

Kami kembali setelah beberapa saat dan kemudian bergegas menuju Parish.

 

「Gob … Kekuatan seperti itu ….」

 

Setelah menabrak batu, Parish tampaknya masih hidup dan sehat.

 

「Tidak mungkin … Parish-sama itu ….」

 

「Dengan tubuh sekecil itu ….」

 

Meskipun lengannya ramping, gadis itu memiliki kekuatan mengerikan. Tidak peduli berapa banyak tentara Algore melawan Parish, tidak ada dari mereka yang bisa mengalahkannya.

 

「Apa yang terjadi tadi? Kuna mengayunkan sabitnya dengan ringan 」

 

Semua orang merasa takut mendengar kata-katanya.

 

Ayunan yang barusan bukan kekuatan penuhnya.

 

「Penampilannya berbeda, tapi sepertinya dia cukup kuat … Tapi, ini bukan akhir」

 

Kaki Parish mengejutkan. Dia mengatur pedangnya dan perisai untuk kedua kalinya.

 

「Kamu memang kuat, tapi bagaimana dengan ini! Bola api!!」

 

Bola api dalam bentuk peluru ditembakkan dari tangan Parish.

 

Bola api yang ditembakkan mengenai tanah di depan gadis itu, mengangkat awan debu. Tampaknya tujuannya adalah untuk membuat area buta di bidang visi pihak lain.

 

「Akselerasi (Tergesa-gesa)! ! ! 」

 

Setelah mengangkat awan debu itu, Parish mulai bergerak sambil mengeluarkan teriakan itu. Gerakan Parish menjadi lebih cepat. Dia mendekatinya seperti embusan angin.

 

Setelah berakselerasi, Parish berputar di belakang gadis itu dan akhirnya menusuk ke arah punggungnya yang tidak terlindungi.

 

「Ini kemenanganku. Aku akan mengampuni Kamu jika Kamu menyerah 」

 

Parish mengatakan itu sambil tersenyum pada gadis itu.

 

「Apa yang kamu bicarakan. Apakah hanya itu yang Kamu miliki? 」

 

Ketika dia berkata begitu, sosoknya tiba-tiba menghilang.

 

「EH!」

 

Parish kaget.

 

Gadis yang hilang itu berdiri tepat di belakang Parish.

 

「S-Sejak kapan kamu!」

 

Parish berbalik dengan wajah kaget.

 

「Sekarang giliranku untuk menyerang」

 

Dia mengayunkan sabitnya.

 

「APAAA!」

 

Bukan hanya Parish, semua orang dikejutkan oleh pergantian peristiwa yang tiba-tiba.

 

Gadis yang memegang sabit bergegas menuju Parish dan kemudian terbagi menjadi banyak.

 

「UWAAAAAAAAAAAAA!」

 

Parish hanya bisa berteriak. Jumlah sabit yang menebas Parish sudah terlalu banyak untuk dihitung.

 

Beberapa detik kemudian. Sabit menghilang.

 

「Eh?」

 

Parish menunjukkan wajah terkejut. Dia tampaknya tidak mati meskipun sabit yang tak terhitung menebasnya.

 

「Jangan khawatir, aku tidak menginginkan hidupmu. Aku baru saja memotong baju zirahmu 」

 

Setelah gadis itu berkata begitu, baju besi Parish mulai runtuh ke tanah.

 

Sabit gadis itu tidak menyentuh tubuh Parish sama sekali. Dia secara akurat mengincar armornya. Armor Parish hancur di saat berikutnya.

 

Tapi, bukan hanya armornya yang hancur. Bahkan pakaian di bawah baju besinya dipotong.

 

「Ini gagal, ya … Tujuanku masih 1 mm. Aku tidak punya pilihan selain memulai pelatihan lagi 」

 

Saat gadis itu berkata begitu, celana paroki terpeleset.

 

Pantat Parish terlihat oleh kami dalam kemuliaan penuh.

 

「Seberapa kecil … Apakah milik Kamu berukuran kecil?」

 

Gadis itu bergumam ketika dia melihat ke bawah.

 

Serangan itu terlalu licik. Aku merasa sedih untuk Parish.

 

「Uuuh …. MUNDUR! IKUTI AKU!! SEMUANYA!!! 」

 

Parish melarikan diri sambil mati-matian menutupi wilayah bawahnya. Itu terlalu buruk baginya.

 

「MONSTER!」

 

「PENYIHIR! PENYIHIR PERAK !!」

 

「KABURRR! 」

 

Bawahanku juga melarikan diri dari tempat ini.

 

「OMIROS! AYO IKUTI MEREKA!」

 

MacGius mendesak aku untuk lari.

 

「Dimengerti!」

 

Aku berbalik dan lari dengan yang lain.

 

Ketika aku berbalik sambil melarikan diri dari tempat itu, aku bisa melihat bahwa gadis itu tidak mengejar kami. Kemudian, aku perhatikan ada orang lain selain gadis itu.

 

 

 

◆ Ksatria Kegelapan, Kuroki

 

「Terlalu lemah. Aku bahkan tidak tahu apakah skillku meningkat atau tidak」

 

Kuna cemberut saat dia berkata begitu.

 

「Mau bagaimana lagi. Bagaimanapun, Kuna terlalu kuat ….」

 

Dengan lembut aku menyisir rambut Kuna. Setelah itu, ekspresi Kuna sedikit melunak.

 

「Mereka melarikan diri. Apa yang harus kita lakukan, Kuroki? 」

 

Kuna bertanya padaku.

 

「Sejujurnya … Aku juga ingin tahu tentang itu ….」

 

Kita hanya secara tidak sengaja melihat orang-orang itu keluar dari sarang goblin ketika kami menunggang Glorious.

 

Aku yakin bahwa siapa pun mereka, mereka pasti memiliki semacam kontak dengan Parish yang pemberani.

 

Karena mereka mungkin melarikan diri jika mereka melihat Glorious mendekati sarang goblin, aku membuat Glorious mendarat di tempat yang sedikit terpisah dan mendekati mereka sambil menghapus kehadiranku.

 

Kalau begitu, apa yang harus kita lakukan sekarang? Mengapa mereka datang ke tempat seperti ini? Haruskah aku menanyakan alasannya?

 

Tapi kemudian, mereka mungkin adalah orang yang membuang Regena ke sarang goblin. Orang-orang itu mungkin tidak punya alasan yang layak. Jadi, mungkin lebih baik jika aku tidak bertanya kepada mereka.

 

Karena itu, aku ingin memberi mereka rasa pengalaman yang sedikit pahit sehingga mereka tidak akan pernah datang lagi.

 

Dan kemudian, ketika aku akan menghubungi mereka sambil memikirkan hal-hal seperti itu, Kuna, yang saat ini menemaniku, mengatakan bahwa dia ingin melihat hasil latihannya dengan sabit raksasanya.

 

Dengan penampilan, sabit adalah senjata yang sulit ditangani. Dengan demikian, pertarungan nyata jelas merupakan cara terbaik untuk melihat hasil pelatihannya.

 

Tapi, aku enggan membiarkan Kuna bertarung. Tapi pada akhirnya, aku tidak bisa memaksa diri untuk mengatakan tidak pada Kuna.

 

Meskipun tidak akurat, aku dapat mengukur kekuatan lawanku sampai batas tertentu. Jadi, aku tahu mereka lemah. Mereka seharusnya tidak menjadi ancaman bagi Kuna.

 

Itu sebabnya aku menyetujui permintaan Kuna.

 

Jadi, Kuna mendekati mereka sendiri.

 

Secara alami, aku bersembunyi sehingga aku bisa bergerak segera setelah situasinya berubah berbahaya. Tapi, mereka terlalu lemah untuk dianggap sebagai masalah. Mereka dengan mudah lolos begitu saja.

 

Pada akhirnya, sepertinya kami tidak bisa membuat mereka berjanji untuk tidak kembali ke tempat ini.

 

Haruskah aku mengejar mereka?

 

「Kalau dipikir-pikir, apakah Kamu mendengar apa yang mereka bicarakan sebelumnya? 」

 

Telingaku menjadi jauh lebih tajam sejak aku datang ke dunia ini. Tapi, aku tidak bisa mendengar suara mereka dari tempat persembunyianku.

 

「Jika aku tidak salah ini tentang … Re- ….」

 

「Re? 」

 

Kuna menghentikan apa yang akan dikatakannya. Dan kemudian, seolah-olah dia tenggelam dalam pikirannya.

 

「Uhn, toh itu bukan masalah penting. Maaf, Kuroki. Kuna tidak bisa mendengar suara mereka 」

 

Kuna membalas demikian.

 

「Yah, mau bagaimana lagi, Kuna. Kamu tidak bisa mendengar percakapan mereka」

 

Selain itu, aku juga tidak berpikir aku ingin mendengarnya.

 

Aku lebih suka menanyakan alasan mereka. Aku tidak berpikir bahwa mereka akan menjadi anak yang baik, tetapi Kuna pandai menggunakan sihir pesona, sihir dominasi, dan sihir untuk mendeteksi penipuan.

 

Mereka tidak akan bisa menolak sihirnya dengan kekuatan sihir rendah mereka, dan kami mungkin bisa membuat mereka mengakui alasan mereka dengan segera.

 

「Nah, akankah kita kembali ke istana raja iblis?」

 

Aku menyisir rambut Kuna. Kuna tampaknya senang dengan gerakan seperti itu.

 

「Dimengerti, Kuroki」

 

Jadi, kita pergi bersama ke tempat di mana kami meninggalkan Glorious.

 

「Kuroki ….」

 

Kuna yang berjalan tepat di belakangku memanggil namaku.

 

「Ada apa, Kuna? 」

 

「Kuroki sangat besar, setelah semua ….」

 

「Aku mengerti….」

 

Apakah maksudnya punggungku besar?

 

Jadi, kami kembali ke istana raja iblis sambil bercanda.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 33 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 33, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 33 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 33 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 33 high quality, ,

Komentar

Chapter 33