Ankoku Kishi Monogatari Chapter 35

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 35 – Goblin Dan Pangeran

 

◆ Omiros Muda

 

Cahaya bulan menyinari hutan. Kami berdua terus melanjutkan berjalan di tempat yang penuh bayangan.

 

「Maaf … aku sangat menyesal … Omiros. Kalau saja aku tidak pernah mengatakan aku ingin memetik bunga-bunga itu … Hal-hal seperti itu … Hal-hal seperti itu …」

 

Regena terisak tanpa henti.

 

Ada bunga tertentu yang tumbuh di pegunungan Akeron yang dapat menyembuhkan penyakit ibunya.

 

Regena, yang tahu tentang itu, ingin mendapatkan bunga itu untuk ibunya yang sakit, tetapi kemudian kami tersesat dalam perjalanan kembali.

 

Kami tersesat di dalam hutan ini dan hari telah berubah menjadi malam.

 

「Tidak apa-apa, Regena. Aku ingin membantu Kamu, jadi ini bukan masalah」

 

Aku mengatakan itu untuk menghibur Regena meskipun aku juga takut pada malam yang gelap. Tapi, aku tidak bisa menunjukkan keadaan yang tidak sedap dipandang di depannya.

 

「Tidak masalah. Aku yakin bahwa regu pencari sedang dalam perjalanan. Kita akan kembali ke rumah dengan aman!」

 

Regena mengangguk setelah mendengar aku berkata begitu.

 

「Uhm, jika Omiros mengatakan demikian …」

 

Kami mulai berjalan lagi, tetapi kali ini aku perhatikan ada sesuatu yang mengikuti kami.

 

「Omiros … Sepertinya ada sesuatu yang mengikuti kita untuk beberapa waktu …」

 

Mungkin karena kegelisahannya, Regena juga memperhatikan itu.

 

「Ya aku tahu…」

 

Kita seharusnya tidak berjalan dengan punggung menghadap pegunungan Akeron karena kita adalah orang-orang Algore, negara terdekat dengan Nargol. Tidak banyak manusia yang menghuni daerah antara kerajaan Algore dan pegunungan Akeron, perbatasan yang memisahkan kita dari Nargol. Yang mengikuti kita mungkin goblin.

 

Aku telah mendengar banyak hal tentang goblin dari ibuku, hal-hal kejam … Mereka adalah monster yang sangat kejam, jadi aku tidak tahu apa yang akan terjadi pada kita jika kita ditangkap.

 

「Mungkinkah … goblin?」

 

Sekarang, Regena mengucapkan kecurigaanku dengan keras.

 

「R-Regena! Mari bernyanyi! Goblin harusnya lemah terhadap lagu!」

 

Aku mendengarnya dari ibuku. Goblin lemah terhadap suara nyanyian yang indah. Aku tidak benar-benar tahu alasannya, tetapi sepertinya suara nyanyian manusia terdengar menakutkan bagi mereka.

 

「Menyanyikan sebuah lagu?」

 

「Ya! Menyanyikan sebuah lagu! Aku yakin tidak ada goblin yang akan mendekati kita karena suaramu yang indah!!」

 

Aku mendengar Regena menyanyikan lagu sebelumnya. Aku ingat bahwa dia memiliki suara yang sangat indah.

 

「Ya. Aku mengerti, Omiros. Tapi, lagu apa yang harus aku nyanyikan?」

 

「Kamu pernah menyanyikan lagu di hadapanku, kan? Mari kita pergi dengan yang satu itu」

 

Regena mengangguk ketika aku berkata begitu.

 

「Aku mengerti, lagu itu ya … 」

 

Di sudut dalam hutan.

 

Seekor burung hitam sedang mencari cinta sejati.

 

Menyeberangi gunung untuk mencari cinta.

 

Terbang di atas langit biru.

 

Di tengah hutan zamrud.

 

Dia bertemu burung putih.

 

Burung hitam bernyanyi dengan gembira, namun.

 

Burung putih tidak bernyanyi.

 

Di tengah teriakan burung hitam.

 

Dia terbang menuju matahari sore.

 

Kami terus berjalan dengan Regena menyanyikan lagu itu.

 

Suaranya yang indah bergema di dalam hutan yang gelap.

 

Aku mendengarkan suara nyanyiannya dalam ekstasi. Tangan kami yang terhubung yang sedikit bergetar sedikit berkurang. Tampaknya lagu itu juga meredakan rasa takut kami.

 

Tanda-tanda bahwa seseorang mengikuti kita secara bertahap menghilang juga.

 

Sepertinya kita mungkin bisa kembali dengan selamat.

 

「Kamu … Punya suara yang indah, ya?」

 

Sebuah suara berkata demikian dari dalam kegelapan.

 

Regena, yang berhenti bernyanyi, dan aku memandang di kegelapan. Seseorang bersembunyi di sana.

 

「S-Siapa kamu !?」

 

Aku pergi di depan Regena untuk melindunginya.

 

Seseorang keluar dari kegelapan.

 

「Go … blin」

 

Orang yang muncul di bawah sinar bulan adalah seorang goblin.

 

Dia keluar meskipun suara bernyanyi Regena. Apakah ada goblin yang bisa menahan suara bernyanyi di antara para goblin?

 

「Aku bukan goblin, manusia」

 

Goblin mengatakannya dengan wajah cemberut.

 

「Tidak mungkin! Aku yakin yang berdiri di depanku adalah seorang goblin. Wajahmu seperti goblin!」

 

Tentunya, goblin yang muncul di depan kita lebih dekat dengan manusia jika dibandingkan dengan goblin biasa, tetapi wajahnya tidak jauh berbeda dari goblin. Jadi, dia mungkin goblin humanoid.

 

「CEH! Kamu tidak akan percaya padaku, ya. Terserah」

 

Goblin humanoid mengatakan itu sambil melihat Regena.

 

「Bawahanku melarikan diri karena suara nyanyian perempuan di sana, jadi aku tidak punya pilihan selain menunjukkan diriku」

 

「Lari karena suara nyanyian? Bukankah itu bukti bahwa Kamu adalah seorang goblin?!」

 

Tapi goblin humanoid menggelengkan kepalanya dalam penyangkalan.

 

「Anak buahku adalah goblin, tapi aku seorang MANUSIA!」

 

Aku terkejut mendengarnya. Goblin seharusnya adalah makhluk yang cenderung menyerang manusia. Atau begitulah yang aku pelajari.

 

Dan orang ini baru saja mengatakan bahwa para goblin adalah bawahannya, bukan?

 

「Jika Kamu benar-benar manusia, Kamu seharusnya menyelamatkan kami, Kamu tahu!」

 

Ketika aku mengatakannya, goblin humanoid itu membuat wajah terkejut.

 

「Mengapa aku harus menyelamatkanmu? Aku benci laki-laki」

 

Goblin humanoid mengalihkan pandangannya ke Regena.

 

Aku melihat kilatan berbahaya di matanya.

 

「Ayo lari, Regena!」

 

「Ya!」

 

Aku merasa bahwa goblin humanoid ini tidak berguna, jadi aku meraih tangan Regena untuk melarikan diri dari tempat ini, terutama darinya.

 

「Seolah aku akan membiarkanmu lari! PARALYZE!」

 

Tapi tubuhku terasa lemas ketika goblin humanoid mengatakan kata itu.

 

Regena juga berlutut karena tubuhnya kemungkinan besar telah lumpuh juga.

 

「Regena!」

 

「Maaf … Omiros …」

 

Regena meminta maaf. Meskipun efeknya lebih lemah pada tubuhku, tampaknya Regena telah lumpuh total.

 

「Huhm, jadi kamu bisa menahan sihirku yang hebat, ya?」

 

Goblin humanoid mendekati kita sambil mengatakan itu.

 

「Menjauh dari Regena!」

 

Aku berdiri di depan goblin humanoid.

 

「Huhm!」

 

Karena aku tidak bisa melihat sekeliling karena kegelapan, aku tersandung ke sisiku oleh kaki goblin humanoid.

 

「UWAAAAAAAAA!」

 

Aku jatuh sambil berteriak seperti itu.

 

「OMIROS!」

 

Regena menjerit setelah mendengar teriakan kesedihanku.

 

Tapi, dia jatuh karena tubuhnya masih dalam kondisi lumpuh.

 

「Ups!」

 

Goblin humanoid yang berdiri di depan Regena meraih dagunya untuk melihat lebih dekat ke wajahnya.

 

「Tidak … Lepaskan, BIARKAN AKU …!」

 

Aku mulai mendengar suara teriakan Regena.

 

「Lepaskan Regena!」

 

Aku berusaha keras mengangkat tubuhku, tetapi dia menendangku dan membuatku jatuh lagi.

 

「GUH!」

 

Si goblin humanoid kemudian menginjak-injak punggungku dengan kakinya, sambil memegangi dagu Regena.

 

「Jadilah anak yang baik!」

 

Setelah mengatakan itu, goblin humanoid memberi kekuatan lebih pada kakinya.

 

「Uuuuh …」

 

Kekuatan itu cukup membuatku merintih kesakitan.

 

「Jika tidak, aku akan menghancurkanmu sampai mampus!」

 

Goblin Humanoid meningkatkan jumlah tekanan di punggungku. Aku bahkan tidak bisa bernapas lagi.

 

「Berhenti, jangan lakukan hal kejam seperti itu pada Omiros …」

 

Regena mengatakan hal itu terlepas dari kondisinya.

 

「Begitu, begitu. Nah, jika Kamu berkata begitu」

 

Goblin humanoid berhenti menerapkan berat badannya di kakinya. Berkat itu, aku tidak lagi kesakitan, tetapi tubuhku tidak bisa bergerak karena kakinya masih di punggungku.

 

「Hyiii …」

 

Regena menjerit ketakutan. Ketika aku menyandarkan kepalaku ke samping untuk melihat apa yang baru saja terjadi, goblin humanoid tampaknya memeluk Regena.

 

「Jadi Kamu adalah manusia perempuan, ya?」

 

Mengatakan demikian, tangan goblin humanoid itu menyentuh kulit Regena sambil mengendus aroma tubuhnya.

 

「Kulitmu lebih lembut daripada goblin betina, dan baunya sangat bagus」

 

Seolah-olah goblin humanoid semakin bersemangat. Benar-benar membuat frustasi karena tidak bisa melakukan apa pun selain menonton.

 

Regena menjadi lebih takut.

 

「R-Re … Guargh …」

 

Aku tidak bisa berbicara dengan baik. Alasannya mungkin karena kaki yang diletakkan di punggungku. Air mata mengalir dari mataku.

 

「Aku sudah memutuskan! Kamu akan menjadi wanitaku!」

 

Setelah mengatakan itu, goblin humanoid kemudian menjilat wajah Regena.

 

「H … HIIII …」

 

Regena menjerit teredam.

 

「Aku telah menandai air liurku padamu. Sekarang, kamu MILIKKU. Namaku Goz! Lakimu!!」

 

Goblin humanoid yang disebut Goz sedang tertawa.

 

「Aku akan menemukanmu setelah kamu menjadi dewasa, jadi tunggu aku sampai saat itu!」

 

Setelah mengatakan itu, Goz menghilang ke hutan.

 

Beberapa saat kemudian, aku yang lumpuh dan Regena yang menangis tertinggal.

 

 

◆ Pangeran Algore, Omiros

 

Sinar matahari pagi membuatku membuka mataku.

 

Itu hanya mimpi yang tidak menyenangkan dari masa kecilku. Aku memimpikannya hampir setiap malam saat ini.

 

Kenangan pahit saat aku tidak bisa melindungi Regena.

 

Setelah itu, kami diselamatkan oleh orang dewasa yang datang mencari kami.

 

Sejak hari itu dan seterusnya, aku melatih diriku untuk menjadi lebih kuat.

 

Selain itu, aku ingin melindungi Regena dari berbagai hal di Algore.

 

Karena alasan ini, aku juga meninggalkan Algore selama satu tahun dalam perjalanan untuk mendapatkan pengalaman, tetapi ketika aku kembali, Regena sudah pergi. Sekarang, aku bahkan tidak tahu untuk alasan apa aku menjadi lebih kuat.

 

Aku keluar dari kamarku setelah merapikan tempat tidur.

 

「Selamat pagi, pangeran Omiros」

 

Seseorang memanggil namaku ketika aku meninggalkan kamarku. Ketika aku berbalik, aku melihat seorang gadis berdiri di belakangku.

 

「Tolong hentikan dengan ‘pangeran’ itu, Rietto …」

 

Gelar Pangeran tidak cocok untukku. Aku tidak ingin dipanggil dengan gelar yang diperoleh dari mengusir Regena ke dalam sarang goblin.

 

「Bagaimana aku harus memanggilmu?」

 

「Maukah kamu memanggil aku dengan namaku seperti sebelumnya …」

 

「Baik. Selamat pagi, saudara Omiros」

 

Rietto adalah adik perempuan MacGius. Karena ayahku sangat sibuk, aku dibesarkan bersama Rietto dan MacGius. Dia, yang pada dasarnya lebih muda dariku lima tahun. Kami dibesarkan bersama, inilah alasan mengapa dia memanggil aku saudara Omiros.

 

「Apakah kamu pergi ke gunung lagi?」

 

Matanya menjadi sedikit dingin ketika dia menanyakan itu padaku.

 

Orang tua Rietto dan MacGius dieksekusi oleh mantan raja, Qupis. Mungkin itulah sebabnya dia tidak menyukai kenyataan bahwa aku mencari Regena.

 

「Aku tidak akan pergi hari ini … Maksudku, aku harus membuat persiapan untuk menghadiri pesta kerajaan Velos …」

 

Parish dan aku akan menghadiri pesta kerajaan Velos yang akan diadakan lima hari dari sekarang atas nama ayahku. Dan hari ini, aku harus mempersiapkan diri untuk acara itu.

 

「Jadi Kamu masih akan mencari “dia” di hari lain?」

 

「…」

 

Aku kehilangan kata-kata ketika Rietto mengajukan pertanyaan itu.

 

「Dia sudah mati, kau tahu …」

 

「Rietto!」

 

Aku tidak sengaja berteriak padanya.

 

「Tapi kamu terus mengatakan bahwa dia masih hidup. Kenapa … Kenapa kamu begitu yakin tentang itu? Tidak ada manusia, bahkan para prajurit, yang bisa keluar hidup-hidup begitu mereka memasuki sarang goblin …」

 

Biasanya, itu seperti yang dia katakan.

 

Tapi kemudian, aku ingat masalah Goz, goblin yang mirip manusia yang mengatakan bahwa ia akan mengirim bawahannya untuk menemukan Regena. Mengapa aku melihat mimpi itu saat ini? Karena itu, aku tahu bahwa Regena mungkin ditangkap oleh Goz dan mungkin masih hidup.

 

Jadi, aku terus mencarinya di sarang goblin sambil memegang harapan yang begitu jauh.

 

Aku tidak pernah memberi tahu siapa pun tentang kemungkinan itu. Ketika aku masih kecil, tidak ada orang dewasa yang mempercayai aku ketika aku memberi tahu mereka tentang goblin humanoid itu.

 

Meskipun mereka mungkin memercayaiku jika Regena juga memberi tahu mereka, mungkin karena dia tidak ingin mengingat kembali kenangan menyakitkan seperti itu, orang itu sendiri tidak mengatakan apa-apa. Secara alami, aku tidak akan menyalahkan Regena untuk masalah ini karena orang yang paling trauma dengan peristiwa ini adalah Regena.

 

Satu-satunya yang percaya padaku adalah ibu Regena. Dia baik padaku, tuan muda klan saingannya.

 

Dia adalah orang yang memberiku dan Regena jimat sihir, yang juga hartaku yang dapat mengusir para goblin.

 

Ibu Regena meninggal dua tahun setelah aku bertemu Goz.

 

Sekarang, satu-satunya yang tahu tentang keberadaan Goz adalah aku.

 

Tapi, tidak ada orang lain, termasuk Rietto, yang meyakini keberadaan Goz. Dari sudut pandangnya, aku harus menjadi orang bodoh terbesar.

 

「Maksudku, kecelakaan mungkin terjadi pada saat ketika saudara Omiros pergi ke sarang goblin … Aku sudah cukup melihat orang-orang yang kukasihi sekarat …」

 

Rietto mengatakan itu dengan wajah muram.

 

「Maaf, Rietto …」

 

Aku dengan lembut membelai wajah Rietto.

 

Gadis yang baik seperti itu mengkhawatirkan keselamatanku. Tetapi sekali lagi, aku tidak bisa berhenti mencari Regena.

 

「Tidak apa-apa, Parish sang pemberani juga bersamaku. Aku pasti akan kembali hidup-hidup …….」

 

Mendengar jawabanku, Rietto menampilkan wajah yang agak aneh.

 

「Ada apa, Rietto?」

 

「Ini tentang Parish-sama … Aku tidak ingin menjelek-jelekkannya karena dia adalah penyelamat kita, tapi … Aku memperhatikan bahwa dia terkadang bertingkah aneh」

 

「Bertingkah aneh?」

 

「Ya … aku tidak tahu bagaimana menjelaskannya, tapi aku merasa dia aneh …」

 

Intuisi Rietto tajam. Apakah dia memperhatikan sesuatu?

 

「Kalau dipikir-pikir, di mana dia sekarang?」

 

「Aku tidak tahu. Aku belum melihatnya sepanjang hari 」

 

Rietto menjawab sambil menggelengkan kepalanya.

 

Parish selalu menghilang seperti asap dari waktu ke waktu. Sepertinya dia pergi ke suatu tempat hari ini.

 

Sebenarnya pergi kemana orang itu ketika kita harus membuat persiapan untuk pergi ke kerajaan Velos hari ini?

 

◆ Pangeran Goblin Goz

 

Setelah meninggalkan desa goblin yang kotor di selatan, aku akhirnya tiba di bagian utara Akeron.

 

Sudah lama sejak aku kembali ke kerajaan Karon.

 

Itu adalah tempat yang lebih baik jika dibandingkan dengan sarang goblin lainnya, namun itu masih merupakan sarang goblin.

 

「Berhenti di sana, manusia! ! Apa urusanmu, gob?」

 

Kerumunan para goblin mengelilingi aku. Tapi kemudian, kenalanku keluar dari dalam.

 

「Ada gambar yang direkam dengan gambar magic gob. Dia manusia yang disebut Parish gob. Apa yang kamu lakukan di sini?」

 

「Sudah lama, jenderal Keneo」

 

Mengabaikan pertanyaan itu, Keneo terkejut ketika aku memanggil namanya.

 

「Mengapa kamu tahu namaku, Gob?」

 

「Tampaknya bahkan Jendral Keneo tidak dapat melihat melalui itu」

 

Keneo cukup tangguh di antara para goblin. Tapi, sepertinya dia benar-benar tidak memiliki pengetahuan tentang penampilanku yang sebenarnya.

 

Aku membatalkan sihirku untuk menunjukkan kepadanya penampilanku yang sebenarnya. Aku tidak ingin menunjukkan ini jika mungkin tetapi hal-hal tidak akan terjadi jika aku tidak menunjukkan kepadanya wajahku yang sebenarnya.

 

「Ah! Kamu P-Pangeran GOOOOOOOOOOOOZ !!」

 

Keneo dan para goblin itu berteriak ketika mereka melihat penampilanku. Itu wajar, karena manusia pemberani, Parish, adalah putra ratu mereka.

 

「Betul. Ini Goz, Jenderal Keneo. Sudah lama. Aku ingin bertemu ibuku, maukah kamu membiarkanku lewat?」

 

Aku sedikit membungkuk sambil meminta.

 

Keneo adalah suami dari kakak perempuanku. Aku tidak bisa begitu tidak sopan padanya. Kakak perempuanku jauh lebih kuat dari aku, singkatnya, keberadaan yang berbahaya. Jadi, lebih baik jika aku menunjukkan rasa hormatku pada Keneo.

 

Keneo merenung sejenak setelah mendengar permintaanku.

 

「Mohon tunggu sebentar! Aku akan bertanya pada yang mulia」

 

Setelah Jenderal Keneo mengatakan itu, bawahannya pergi menemui ibuku.

 

「Lewat sini, Goz」

 

Setelah Keneo memanggilku, aku menyusuri koridor menuju ruangan ibuku.

 

Ada beberapa gerbang besar yang terhubung ke ruangan ibuku.

 

Aku berlutut dan menundukkan kepalaku ke arah ibuku. Ibuku ini tanpa ampun terhadap siapa pun yang kasar padanya, termasuk anak-anaknya sendiri. Itu sebabnya aku harus menunjukkan sopan santun terbaikku.

 

「Sudah lama, ibuku tersayang」

 

「Angkat wajahmu, Goz」

 

Aku mengangkat wajahku setelah ibuku mengatakan itu. Jadi, aku melihat sosok ibuku, Datie. Ibuku seburuk dulu.

 

Dan anak yang lahir antara ratu goblin dan manusia laki-laki adalah aku.

 

Ketika datang ke perkawinan silang, jika anak laki-laki, maka itu akan mewarisi ras ayahnya dan jika itu perempuan, maka itu akan mewarisi ras ibunya. Jadi, aku adalah manusia.

 

Goblin betina jarang keluar dari sarangnya. Yang keluar dari sarang adalah yang jantan. Tidak ada hal di mana goblin jantan menculik manusia jantan dan membawanya kembali untuk goblin betina untuk berkembang biak. Dan tidak mungkin laki-laki manusia akan kawin dengan goblin perempuan jelek itu. Itu sebabnya dalam kasus normal, goblin betina hampir tidak pernah melahirkan manusia laki-laki. Tapi, selalu ada pengecualian. Yaitu aku.

 

Para goblin ini akan membawa kembali manusia laki-laki untuk seorang ratu yang kuat seperti ibuku.

 

Aku tidak tahu orang seperti apa ayahku sejak dia sudah meninggal jauh sebelum aku menyadari lingkunganku. Tapi, aku bisa membayangkan alasan kematiannya. Dia mungkin memiliki wajah yang cukup tampan sehingga ibuku tertarik padanya.

 

Dan kemudian, dia pasti diperkosa oleh ibuku. Selama seseorang minum afrodisiak kuat yang dibuat olehnya, pria mana pun akan mendapatkan ereksi bahkan jika pihak lain jelek sekali. Dia kemungkinan besar meremasnya sampai dia mati.

 

Aku menyentuh wajahku. Meskipun tidak ada cermin, aku dapat mengatakan bahwa wajahku menyerupai wajah jelek ibuku. Sifat orang tua dari ras lain diwarisi oleh anak. Misalnya, manusia laki-laki yang lahir dari ibu elf memiliki kekuatan magis yang kuat.

 

Itu sebabnya, meskipun aku bukan seorang goblin meskipun ibuku seorang goblin, aku mewarisi karakteristik goblinnya. Wajahku adalah goblin jelek. Adik laki-lakiku yang meninggal tepat setelah kelahirannya adalah sama.

 

Bahkan jika salah satu dari orang tuaku adalah goblin, sarang goblin bukanlah tempat yang baik untuk manusia. Anak-anak manusia yang lemah akan segera mati.

 

Aku entah bagaimana bertahan karena mewarisi kekuatan magis ibuku. Tapi, sepertinya adik laki-laki dan kakak laki-lakiku tidak seberuntung aku. Mereka tidak mewarisi kekuatan magis ibuku. Aku mendengar bahwa aku satu-satunya laki-laki yang lahir dari ibuku yang bertahan selama ini.

 

Yang lainnya sudah mati.

 

Melihat ibuku, dia mungkin goblin terkuat di sekitar karena kekuatan sihirnya sama dengan anggota ras iblis.

 

Meski punyaku jauh dari ibuku, kekuatan magis yang kuat ini adalah satu-satunya rahmat ibuku.

 

「Kalau dipikir-pikir, aku jarang melihat Kamu saat ini … Untuk berpikir bahwa Parish adalah Kamu yang menyamar. Tampaknya kekuatan magis dari pengintai tidak dapat melihat melalui ilusimu」

 

Ibuku berkata begitu sambil tertawa.

 

Aku tidak pernah memberi tahu siapa pun bahwa aku pergi ke kerajaan manusia dengan mengubah penampilanku demi memutuskan hubunganku dengan ibuku. Dengan demikian, masalah ini terjadi.

 

「Ibu tersayang … Aku diserang oleh penyihir berambut perak ketika aku menggunakan identitasku sebagai Parish beberapa waktu lalu. Apakah Kamu tahu tentang identitasnya, ibu tersayang?」

 

Ibuku merenung sejenak ketika aku menanyakan pertanyaan itu.

 

「Penyihir berambut perak … Ah, aku ingat sekarang. Dia adalah wanita yang datang bersama dengan Diehart-sama yang menakjubkan itu. Aku membuat laporan kepada Diehart-sama karena beberapa orang membuat gangguan di pemukiman selatan akhir-akhir ini. Selain itu, aku ingin bertemu dengan Diehart-sama …」

 

Ibuku berkata demikian dengan wajah terpesona.

 

Aku bisa yakin sekarang bahwa ibuku memberi tahu aku. Penyihir perak itu dikirim oleh ibuku.

 

Aku memang mendengar tentang orang yang bernama Diehart. Dia adalah ksatria kegelapan yang mengalahkan pahlawan yang menakutkan itu. Dan penyihir perak yang cantik itu mungkin adalah bawahan Diehart.

 

「Ibu tersayang, aku tidak punya alasan untuk melawanmu. Secara alami, itu juga termasuk, raja iblis. Tapi, apakah hal itu sangat mendesak bagi Kamu untuk melaporkannya kepada Yang Mulia Diehart?」

 

Meskipun aku selamat dalam pertemuan terakhir kami, itu tidak berarti bahwa aku tidak akan bertemu dengannya lagi. Tidak mungkin aku membiarkan diriku terbunuh pada saat itu.

 

「Aku tahu aku tahu. Hal ini telah disampaikan kepada Yang Mulia, lho. Apakah Kamu datang ke sini hanya karena alasan ini?」

 

Salah satu tujuanku untuk datang ke tempat ini telah tercapai, tetapi aku memiliki tujuan lain dalam pikiranku.

 

「Ada masalah lain. Ibuku tersayang, bolehkah aku meminta afrodisiakmu?」

 

「Obat itu? Apa yang akan Kamu lakukan dengan itu?」

 

「Tampaknya festival atau apa pun, Kamu bahkan menyebutnya pesta, akan diadakan di kerajaan manusia bernama Velos. Aku akan menggunakannya pada manusia perempuan selama waktu itu」

 

Aku tertawa sambil mengatakannya. Obat rahasia yang diciptakan oleh ibuku tidak hanya efektif pada pria, juga bekerja pada wanita. Aku akan menikmati manusia perempuan selama tiga hari dari sekarang hingga yang terbaik.

 

「Fufun, obat itu, ya. Nah, itu terdengar menarik, bawa beberapa」

 

「Terima kasih banyak, ibu tercinta」

 

Setelah mengucapkan terima kasih, aku meninggalkan ruangan ratu.

 

Menginjak lorong menuju kamarku sendiri, aku menendang para goblin perempuan menyebalkan yang sedang melirik ke arahku.

 

Aku tidak tertarik tidur dengan goblin betina jelek ini setelah tidur dengan manusia wanita.

 

Setelah kembali ke kamarku sendiri di kerajaan Karon, aku menyadari bahwa tempat ini tidak jauh berbeda dibandingkan ketika aku melihatnya terakhir kali.

 

Kamar ini mungkin satu-satunya tempat yang bisa dihuni manusia di kerajaan Karon ini.

 

Kamarku tidak lembab seperti sarang goblin yang biasa. Meskipun cahaya masuk dari atap, kamarku tidak akan bocor saat hujan.

 

Laki-laki yang lahir dari ibuku, ratu goblin, harus dibesarkan di ruangan ini.

 

Dan saat menjadi manusia, aku dibesarkan sebagai pangeran goblin.

 

Meskipun otoritasku sebagai pangeran tidak sekuat itu karena ibuku memiliki banyak anak, tetapi karena aku seorang pangeran, tidak ada ketidaknyamanan dalam hidupku di kerajaan Karon.

 

Aku dibesarkan oleh goblin.

 

Wajahku sama jeleknya dengan wajah goblin dari sudut pandang manusia, tapi aku, si goblin yang paling tampan, bisa tidur dengan wanita goblin mana pun yang aku pilih sebanyak yang aku inginkan.

 

Aku memang menerima omelan keras dari ibuku karena berlebihan, meskipun dia memaafkan aku saat itu karena memperingatkanku untuk mengendalikan diri di kerajaan Karon sejak saat itu.

 

Alih-alih kerajaan Karon, aku melakukan apa yang aku suka di daerah goblin di sisi selatan pegunungan Akeron.

 

Meskipun para goblin di sisi selatan tidak berada di bawah kendali ibuku, aku dapat melakukan sesukaku dan tidak ada yang bisa menghentikanku karena mereka takut pada ibuku, ratu Karon.

 

Tapi, sarang orang-orang bodoh itu berbau busuk jika dibandingkan dengan Karon; perempuan mereka juga sangat membosankan dan tidak sebagus yang ada di Karon.

 

Aku memutuskan untuk meninggalkan pegunungan Akeron ke daerah yang diperintah oleh manusia, membawa serta beberapa goblin bodoh itu.

 

Dan kemudian ketika aku memimpin mereka menuju pemukiman manusia terdekat, aku bertemu Regena.

 

Aku pikir aku bertemu dengan orang yang ditakdirkan untukku.

 

Aku memang pernah melihat manusia wanita dari jauh sebelumnya, tapi itu adalah pertama kalinya aku ingin membuat manusia wanita menjadi milikku.

 

Itu sebabnya aku ngiler.

 

Dan kemudian, aku membuat rencana untuk mengamankan Regena untuk diriku sendiri.

 

Aku ingin menculiknya, tetapi aku pikir lebih baik menunggu dia tumbuh karena anak-anak manusia cenderung mati di sarang goblin.

 

Itu sebabnya aku memutuskan untuk mengabaikannya pada waktu itu dan membangun kekuatanku untuk menculiknya nanti.

 

Dan kemudian, aku belajar sihir dengan semangat sehingga aku berhasil belajar sihir yang kuat beberapa tahun kemudian, bahkan jika itu tidak bisa dibandingkan dengan sihir ibuku.

 

Setelah itu, aku menuju Algore untuk menculik Regena.

 

Tidak peduli seberapa kuat aku menjadi, melawan semua manusia di Algore masih berbahaya. Itu sebabnya aku memutuskan untuk mencari peluang untuk menyusup ke Algore.

 

Menurut penyelidikanku, seharusnya cukup mudah untuk masuk ke Algore sebagai pejuang yang kuat.

 

Tetapi aku ditolak saat pertama kali aku pergi ke sana.

 

Alasannya adalah karena aku terlalu jelek.

 

Jadi, aku memutuskan untuk mengubah penampilanku dengan sihir dan kemudian masuk. Aku menggunakan sihir ilusi yang seharusnya bisa memikat siapa pun dengan kekuatan magis yang lebih lemah dariku.

 

Aku juga memutuskan untuk tidak menggunakan nama goblinku, jadi aku memilih Parish.

 

Karena tidak ada penyihir di Algore, tidak ada yang bisa melihat penyamarku.

 

Tapi, aku tidak bisa gegabah karena bahkan jika tidak ada yang bisa melihat melalui penyamaranku, beberapa orang akan merasakan sesuatu karena penyamaranku.

 

Dan kemudian, aku, yang berhasil menyusup ke Algore sebagai pejuang, akhirnya mendapat kesempatan untuk melihat Regena dari dekat. Namun, karena Regena merasa tidak nyaman setiap kali dia melihat penampilanku, aku tidak bisa terlalu dekat dengannya.

 

Aku tidak bisa merasakan kekuatan sihir dari Regena muda. Aku bertanya-tanya apa yang terjadi? Apakah kekuatan sihirnya tumbuh sejak terakhir kali aku melihatnya? Atau yang lain, apakah dia dilindungi dari sihirku dengan semacam alat sihir? Either way, aku tidak bisa terlalu dekat dengan Regena.

 

Karena itu, ketika aku benar-benar kehilangan minat untuk mendekati Regena, pahlawan yang mengganggu itu datang.

 

Untuk beberapa alasan, dari semua hal, pahlawan itu mencoba merayu Regena, meskipun dia milikku!

 

Aku harus mencegahnya dengan cara apa pun, jadi aku mengambil langkah.

 

Meskipun aku tidak bisa menggunakan sihir mantra, aku masih bisa menggunakan sihir untuk membuat seseorang menjadi lebih agresif.

 

Aku menggunakan sihir itu pada orang-orang muda Algore untuk memusuhi pahlawan dan kemudian menghasut mereka untuk melancarkan serangan terhadapnya.

 

Pahlawan yang marah itu kemudian bertempur melawan para pejuang Algore.

 

Akibatnya, para pejuang Algore kalah satu sisi dari pahlawan sampai-sampai mereka tidak bisa bertarung lagi. Mengikuti tindakan biadab seperti itu, sang pahlawan meninggalkan Algore.

 

Tetapi kemudian, sesuatu terjadi. Kepemimpinan Algore tidak diwarisi oleh darah, jadi ada perebutan kekuasaan internal.

 

Para pejuang Algore yang menjadi gelisah karena sihirku sendiri memulai pemberontakan.

 

Meskipun pemberontakan seperti itu di luar dugaanku di awal, aku memutuskan untuk menggunakan kesempatan ini.

 

Aku terus menuangkan minyak untuk pemberontakan kecil itu sampai mereka menjadi perang saudara habis-habisan antara sisa klan Algore melawan klan Regena.

 

Meskipun klan yang aku dukung lebih lemah daripada Regena, mereka masih menang karena dukunganku.

 

Setelah mengeksekusi raja, ayah Regena, aku menghasut klan pemenang untuk mengirim Regena ke sarang goblin.

 

Di sana, selama aku menyelamatkannya dan membawanya ke Karon, Regena pasti akan menjadi milikku.

 

Tapi kemudian, masalah lain terjadi. Seseorang mengambil Regena sebelum aku sempat menyelamatkannya dari sarang goblin.

 

Aku tidak tahu siapa yang menyelamatkannya, tetapi menurut para goblin yang aku kirim untuk memantau mereka, penyelamat adalah seseorang yang mengendarai naga. Bagaimanapun, aku kehilangan kesempatan lagi.

 

Mungkin aku seharusnya menggunakan cara lain untuk mendapatkan Regena, tapi sekarang sudah terlambat.

 

Meskipun menyebalkan, tidak ada yang bisa aku lakukan untuk membatalkan ini juga. Mari kita lupakan Regena untuk saat ini.

 

Tapi sebagai gantinya, aku akan mengacaukan manusia perempuan lainnya sampai identitasku terungkap.

 

Yang terbaik di antara mereka pasti akan datang ke pesta dansa ini.

Aku sangat menantikannya.

 

 

◆ Penyihir Ogre, Kujig

 

「Zengu … Apa-apaan ini …」

 

Aku melihat anak bungsuku yang sudah berubah menjadi tulang.

 

「Bagaimana … Kamu bisa berubah menjadi sesuatu seperti ini? SIAPA YANG BERANI MELAKUKAN INI PADAMU?!」

 

Putraku yang tertua, Ringu berteriak. Tampaknya dia tidak bisa menahan amarahnya setelah mengetahui bahwa adik bungsunya terbunuh.

 

「MAMA! BROTHER! DISINI!!」

 

Tampaknya putra keduaku, Pyoug, menemukan sesuatu.

 

Ketika aku melihat ke sana, sesuatu tertulis di dinding.

 

「Tampaknya orang-orang yang membunuh Zengu pergi ke utara」

 

Dia mengucapkan demikian sambil melihat pesan di dinding.

 

Ada tertulis bahwa pembunuh putra bungsuku adalah adik perempuan pahlawan.

 

Tampaknya adik perempuan pahlawan pergi ke utara dari tempat ini. Itu berarti dia punya semacam bisnis di sana.

 

Meskipun itu mungkin pesan yang salah, lebih mudah untuk dipahami begitu aku melihat bahwa pelakunya adalah adik perempuan pahlawan.

Dia mungkin adalah adik perempuan pahlawan, tetapi aku tidak akan memaafkan orang yang membunuh putra bungsuku. Aku pasti akan membunuhnya.

 

Karena putra bungsuku Zengu tidak datang untuk merayakan ulang tahunku, aku baru mengetahui statusnya setelah aku bertemu dengan saudara lelakinya yang kedelapan, Zaig. Aku bergegas menuju rumahnya dengan kecepatan tercepatku dengan sihir setelah mendengar informasi tentang itu.

 

「KEADAAN DARURAT DISINI, BROTHER RING!!」

 

Sekarang giliran anak kelimaku, Kaig, yang menemukan sesuatu.

 

「Ada apa sekarang ?!」

 

Ring dan Pyoug menuju lokasi Kaig dan meninggalkan aku sendiri di sini. Pencarian lebih lanjut tidak perlu dilakukan karena kita sudah menemukan pelakunya.

 

「INI ADALAH—! BUKANKAH INI BUKU HARTA KARUN YANG AKU PINJAMKAN KE ZENG! ! SEMUANYA SUDAH LENYAP ―――!」

 

「POSTER IVALIA-CHAAAN KU TERCINTA ―――― !!」

 

「BRENGSEK! YANG MELAKUKAN TINDAKAN KEJI SEPERTI INI! INI KOLEKSI YANG TERAKHIR!」

 

「Begitu … Kejam. Bahkan aku belum menikmatinya!」

 

Aku dapat mendengar ratapan para putraku yang menderita di sisi lain.

Mungkin karena kami menemukan tempat di mana pelakunya menuju, tidak mungkin kami bisa diam di tempat ini.

 

Kita harus mengejar mereka!

 

Untungnya, dia pergi ke utara, menuju daerahku sendiri. Kami akan segera menyusul mereka.

 

Aku pergi ke perapian di mana putra-putraku berkumpul dalam lingkaran sekarang.

 

「KALIAN! MARI KITA PERGI! MARI KITA BUAT ADIK PEREMPUAN PAHLAWAN ITU UNTUK MEMBAYAR DOSANYA MEMBUNUH ZENG!」

 

Anak-anakku mengangguk setuju ketika aku mengatakannya.

 

「MARI KITA LAKUKAN, IBU!」

 

「OOOH! MARI KITA BUAT DIA MEMBAYAR DOSANYA MEMBAKAR HARTA KITA YANG PALING PENTING!」

 

「OOOH! MARI KITA BAKAR DIA DENGAN CARA YANG SAMA!」

 

「BIARKAN DIA MERASAKAN KESEDIHANKU SEBAGAI ORANG YANG BAHKAN BELUM MELIHATNYA!」

 

「BUAT DIA MENJADI ABU…」

 

「Rasa sakit ini … Karena tidak bisa menikmatinya lagi …」

 

「IVALIA-CHAAAAAAAAAA KU ――――!」

 

「INI YANG TERAK~~~HIR!」

 

「MARI BUNUH DIA!」

 

Putra-putraku mengarahkan kemarahan mereka pada adik perempuan pahlawan itu. Tampaknya kemarahan mereka tidak dapat dipadamkan setelah melihat adik lelaki mereka terbunuh.

 

Tentu, aku juga.

 

Karena aku adalah keturunan ogre yang melayani ras raksasa surgawi yang pernah berperang melawan para dewa Elios.

 

Meskipun ras raksasa surgawi telah dikalahkan dan telah menghilang dari dunia ini, para ogres ditinggalkan dengan warisannya.

 

Bahkan jika dia adalah adik perempuan pahlawan, ini tidak akan berakhir dengan cara ini selama aku menggunakan warisan itu dan mengambil keuntungan darinya.

 

「Mari kita pergi! Meskipun aku tidak tahu siapa adik perempuan pahlawan itu, ogre dari keluarga Kujig ini akan mengambil nyawamu! Persiapkan dirimu untuk balas dendam kami!」

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 35 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 35, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 35 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 35 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 35 high quality, ,

Komentar

Chapter 35