Ankoku Kishi Monogatari Chapter 40

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 40 – Myulmidon

 

◆ Sword Maiden Shirone

 

Kami melanjutkan perjalanan sambil duduk di kereta goyang, hadiah dari Eclas. Hippogriff kami yang menarik kereta.

 

Kami bisa tiba lebih cepat dengan terbang di langit, tetapi kami harus membawa lebih banyak orang. Secara alami, membawa banyak orang ini tidak mungkin bahkan bagi seorang hippogriff.

 

Itu sebabnya kami tidak punya pilihan selain menggunakan rute darat.

 

Kereta yang kami dapatkan dari kerajaan Velos sangat bagus. Jendela-jendelanya besar, dan aku bisa melihat pemandangan luar dengan mudah. Kursi itu juga nyaman.

 

Duduk di kursi itu adalah aku, Kyouka-san, Kaya-san, dan Regena-san.

 

Kami bertujuh. Aku, Kyouka-san, Kaya-san, Regena, dan Omiros. Dan kemudian, Echigos dan Daigan juga hadir di sini.

 

Parish tidak bersama kami. Dia kembali lebih dulu karena dia memiliki sesuatu untuk dilakukan.

 

Berita itu meringankan suasana hati Kyouka-san.

 

Setelah pesta, perasaan tidak enak yang kurasakan dari Parish menjadi semakin kuat. Matanya bersinar dengan cahaya yang tidak menyenangkan setiap kali dia melihat anggota kamp wanita. Itu semakin buruk setiap kali dia melihat Regena. Bernafas dengan kasar, dia tampak seperti anjing yang selalu panas. Aku merasa sedih untuk Parish, tetapi dalam hal ini, aku setuju dengan Kyouka-san.

 

Ketika aku memberi tahu yang lain tentang kondisi Parish, sepertinya dia menjadi seperti itu karena sihir ‘Penyihir Perak’ yang datang bersama Kuroki. Aku tidak tahu mengapa dia menggunakan sihir itu pada Parish, tetapi aku mungkin bisa segera memahami alasannya.

 

Selain itu, Parish sekarang sudah tidak ada.

 

Meskipun Kamu tidak bisa mengatakan mereka adalah pengganti yang cocok, kami membawa Echigos dan Daigan bersama kami.

 

Adapun mengapa mereka berdua bepergian bersama kami, Echigos memohon kami untuk membawanya bersamanya karena takut ia mungkin akan diserang oleh para ogre untuk kedua kalinya.

 

Mengenai bagaimana dia kembali dari hutan itu ke Velos, itu masih merupakan misteri bagiku. Dia tiba-tiba muncul di depan gerbong kami dan bersujud tepat sebelum kami meninggalkan Velos.

 

Ogre yang mengendalikan Echigos sebelumnya tampaknya disebut Kujig; ogre itu dikenal sebagai orang yang mengatur Hutan Biru yang ada di daerah ini. Tampaknya Kujig tinggal di dalam kastil penganan yang ada di dalam Hutan Biru.

 

Aku harus waspada karena dia mungkin datang untuk menyerang kita lagi.

 

Adapun Daigan, kami, sayangnya, harus membawanya sejak kami tidak bisa menahannya, manusia serigala yang hidup berbahaya, di penjara kerajaan Velos.

 

Daigan saat ini diikat dengan beberapa rantai dan ditempatkan di kompartemen bagasi di belakang gerbong. Ngomong-ngomong, Echigos adalah pengemudi.

 

Kami tidak hanya mengikat Echigos, tetapi kami juga mengikat Regena.

 

Kami tidak ingin bersikap kasar dengannya, tetapi dia adalah sumber informasi kami yang berharga. Jadi, melepaskannya seperti itu tidak pernah muncul dalam pikiran kita sebagai pilihan.

 

Untungnya, Regena juga memiliki lidah yang longgar. Sementara dia mengatakan bahwa dia tidak akan pernah membocorkan apa pun kepada kami, dia secara bertahap berbicara tentang kehidupan Kuroki di Nargol. Itu sebabnya dia akan terus menjadi sandera kita untuk sedikit lebih lama.

 

Itu seperti yang Kaya-san prediksi, yang menyelamatkan Regena adalah Kuroki. Jika Kuroki tidak datang untuk membantunya, dia mungkin telah dipermainkan oleh para goblin di sarang mereka sekarang.

 

Karena alasan ini, dia merasakan rasa terima kasih yang mendalam terhadap Kuroki.

 

Tapi, karena dia diselamatkan oleh Kuroki, mungkin ada beberapa keindahan dalam ceritanya.

 

Kuroki dalam cerita Regena lebih kuat dan lebih baik daripada siapa pun.

 

Ekspresinya ketika dia berbicara tentang Kuroki adalah wajah seorang gadis yang benar-benar jatuh cinta padanya.

 

Terutama ekspresinya ketika Kuroki menyentuh tangannya sambil bertanya “Apakah pekerjaanmu terlalu sulit untukmu?”, bahkan kita, yang melihat dari samping, diwarnai dengan malu.

 

Seberapa banyak dia akan memuji Kuroki?

 

Maksudku, dia yang sebenarnya cukup sengsara, dan untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk, cukup cabul juga.

 

Omiros yang malang.

 

Dia bahkan memelototinya dengan niat bermusuhan hanya karena dia bepergian bersama kami.

 

Fakta bahwa dia dibenci oleh seseorang yang dia sayangi pasti menyakitkan baginya.

 

Ada juga fakta bahwa dia membual tentang pria lain di depannya. Terlalu menyakitkan untuk melihat ekspresinya.

 

Omiros ingin membawa Regena kembali ke Algore. Itulah sebabnya, bagi Omiros, Kuroki adalah penghalang.

 

Tapi, Regena yang marah bereaksi dengan 「KARENA TUANKU TERSAYANG JAUH LEBIH HEBAT DARIPADA SESEORANG SEPERTI OMIROS!!!」

 

Omiros merosot ketika Regena memberitahunya. Dia tampak sangat menyedihkan.

 

Dia terus mengkhawatirkan Regena. Untuk alasan itu, dia setidaknya harus lebih baik padanya, bukan?

 

Tiba-tiba, aku bertanya-tanya mengapa sosok Omiros saat ini tumpang tindih

 

Kuroki?

 

Omiros yang sedih mengikuti kami di atas kudanya.

 

Haruskah aku mendamaikan keduanya?

 

Aku bertanya-tanya tentang itu.

 

Pilihan terbaik mungkin untuk memisahkan Regena dari Kuroki, kan?

 

Yosh, mari kita beri tahu dia tentang Kuroki yang asli. Dengan melakukan itu, Regena, merasa jijik oleh Kuroki, mungkin kembali ke sisi Omiros.

 

Ketika aku membuat rencana seperti itu, aku bisa merasakan beberapa tanda dari sesuatu yang mendekat.

 

「Tolong hentikan kereta!」

 

Mungkin karena dia merasakannya juga, Kaya-san menyuruh Echigos untuk menghentikan kereta.

 

「Ada sesuatu?」

 

Karena dia disuruh menghentikan kereta, Echigos berbalik dan menanyakannya.

 

「Benarkah, Kaya? Sesuatu telah terjadi?」

 

Kyouka-san juga menanyakan pertanyaan yang sama.

 

Kyouka-san tidak tahu tentang ini karena dia tidak memiliki kemampuan kepanduan.

 

「Sesuatu mendekat dari depan, Nyonya.」

 

Kami mengarahkan pandangan kami ke depan.

 

Di sana kami melihat pemandangan seekor kuda yang berlari kencang ke arah kami.

 

Omiros maju untuk melindungi kami dari kuda yang datang ke arah kami.

 

「OMIROOOOOOOOS!」

 

Yang menunggang kuda itu bernama Omiros.

 

「MacGius! Rietto!!」

 

Orang-orang di atas kuda itu meneriaki Omiros.

 

Ada dua orang di atas kuda. Seorang lelaki seusia dengan kami bersama seorang gadis kecil di belakangnya.

 

「Kaya-dono. Mereka adalah saudaraku.」

 

Setelah berbalik untuk mengatakan itu, Omiros pergi ke depan sambil melambaikan tangannya ke arah mereka.

 

「TOLONG, TUNGGU SEBENTAR! YANG DATANG KE ARAH KITA TIDAK HANYA MEREKA!!」

 

Setelah mengatakan itu, Kaya-san melompat dari kereta dan berlari ke arah mereka.

 

Kecepatan gerakannya lebih cepat daripada Omiros yang menunggang kuda.

 

「EH?!」

 

Pada saat itu, dari sisi berlawanan dari tempat kuda itu mendatangi kami, sebuah bayangan tiba-tiba melompat dari semak belukar tepat di samping kuda itu. Gadis kecil itu ikut menaiki kuda yang datang ke arah gerbong kami tanpa sadar berteriak.

 

Bayangan itu tampak seperti semut bipedal yang hampir setinggi manusia. Dan itu bukan hanya salah satu dari mereka. Beberapa dari mereka melompat keluar dari semak-semak di samping kami juga.

 

「UWAAA!」

 

「KYAAA!」

 

Duo yang menunggang kuda itu berteriak bersamaan.

 

Semut mendekati mereka.

 

Tapi, Kaya-san lebih cepat dari semut. Petir biru pucat muncul di sarung tangan yang dia kenakan di kedua tangannya.

 

Mereka adalah sepasang sarung tangan yang disebut ‘Sarung Tangan Turmalin’ yang terbuat dari permata kilat biru.

 

Roh petir berada di sihir Turmalin di bagian atas sarung tangan, sehingga memberikan kerusakan petir bersama dengan kerusakan tumbukan.

 

Persenjataan sihir terbaru Kaya-san jauh lebih kuat daripada yang dia gunakan sampai sekarang.

 

Kaya-san melompat ke arah semut yang menuju mereka berdua dan meninju kepalanya. Kemudian, menggunakan recoil pukulannya untuk memutar tubuhnya di udara, tendangannya mendarat di semut lain di sisi yang berlawanan.

 

Semut-semut itu benar-benar mati beberapa detik kemudian.

 

「Wooow …」

 

Pria yang menunggang kuda itu terengah-engah tanpa sengaja. Jika aku tidak salah, Omiros memanggilnya MacGius.

 

「Rietto! MacGius!!」

 

Omiros mengendarai kudanya dan pergi ke kenalannya.

 

「Mengapa kamu di sini?」

 

Omiros bertanya.

 

「Yah, Rietto tidak bisa diam tentang itu … Dia khawatir tentang kamu karena kamu terlambat, jadi dia berpikir bahwa sesuatu mungkin telah terjadi …」

 

Sambil tersenyum masam, MacGius berkata demikian sambil menatap gadis di belakangnya.

 

Sepertinya mereka datang mencari Omiros karena mereka khawatir tentang dia. Kami mungkin menjadi alasan kepulangannya yang terlambat. Jika itu hanya Omiros dan Parish, mereka akan kembali ke Algore sedikit lebih cepat.

 

「Terima kasih, Rietto. Aku membuatmu sangat khawatir …」

 

Mengatakan demikian, Omiros menepuk kepala Riettos. Ini menempatkan Rietto dalam suasana hati yang agak buruk.

 

Dia lalu mengalihkan wajahnya dengan pipi kembung.

 

「Huh … Bukannya aku mengkhawatirkanmu. Selain itu, berhentilah memperlakukanku seperti anak kecil.」

 

Dia tidak bisa jujur dengan dirinya sendiri. Tapi itu membuatnya lebih manis.

 

「Ah, maaf Rietto … Ini hanya kebiasaanku … Kalau dipikir-pikir, aku punya permen. Apakah ini cukup bagimu untuk memaafkan aku?」

 

Mengatakan demikian, Omiros mengambil sesuatu dari saku dadanya.

 

「PERMEN! BENARKAH?!」

 

Mata Rietto bersinar dengan cahaya terang seolah-olah dia cemberut beberapa saat yang lalu adalah bohong.

 

「Batuk.」

 

Sementara Omiros dan Rietto terus bertukar senyum, Kaya menyela pembicaraan mereka dengan batuk dari samping.

 

「Omiros-dono. Tidak sopan bagi Kamu untuk tidak memperkenalkan mereka kepada kami, bukan?」

 

Ya, mereka mungkin lelah karena menunggang kuda. Kaya-san memotong pembicaraan mereka.

 

「P-permintaan maafku untuk pertimbangan seperti itu, Kaya-dono.」

 

Mengatakan demikian, Omiros membungkuk pada Kaya-san. Dengan nadanya, dia tampak takut padanya.

 

Dia kemudian menggenggam punggung MacGius dan Riettos. Dia tampak cemas karena suatu alasan.

 

Dia mungkin takut betapa mudahnya dia mengirim semut-semut itu.

 

Aku bahkan lebih takut darinya. Mengurangi jumlah pria yang pacaran dengan kami adalah hal yang baik, tapi itu membuatku merasa agak sedih ketika bahkan seorang anak yang imut seperti Rietto pun takut padaku.

 

Omiros membawa mereka berdua ke depan gerbong.

 

「Kyouka-sama, mereka berdua adalah sepupuku MacGius dan adik perempuannya, Riettos.」

 

Omiros memperkenalkan mereka pada Kyouka-san yang duduk di dalam kereta.

 

「Ya, senang bertemu denganmu.」

 

Kyouka-san keluar dari kereta.

 

「Eh? Cantik sekali! Kamu siapa?」

 

Rietto tidak sengaja memuji kecantikannya. Tampaknya MacGius juga terpesona olehnya.

 

「MacGius, Rietto. Mereka adalah Kyouka-sama, adik perempuan sang pahlawan. Dan aku yakin Kamu ingat tentang Shirone-sama yang datang ke Algore beberapa waktu lalu.」

 

Omiros memperkenalkan aku setelah Kyouka-san.

 

「Kamu … Istri pahlawan.」

 

「Ah, itu benar …」

 

Sepertinya mereka ingat tentang aku. Aku seharusnya tidak pernah bertemu mereka secara langsung.

 

「Mungkinkah itu pahlawan-sama juga …」

 

Rietto berkata dengan suara yang sedikit ketakutan.

 

「Tidak, dia tidak bersama kita sekarang. Orang yang datang sekarang hanyalah istrinya yang terhormat, Shirone-sama, diikuti oleh Kaya-dono, dan kemudian Kyouka-sama.」

 

Dia tampak tenang ketika Omiros mengatakan demikian. Betapa takutnya dia pada Reiji-kun, aku bertanya-tanya.

 

「Kalian, berikan salammu untuk Kyouka-sama.」

 

Karena didesak oleh Omiros, mereka segera meluruskan diri dan menjawab.

 

「Halo Kyouka-sama, aku MacGius.」

 

「Dan aku adik perempuannya, Rietto … Eh?」

 

Saat dia menyapa Kyouka-san, mata Rietto terbuka lebar ketika dia melihat orang tertentu duduk di kereta.

 

Matanya terpaku pada Regena.

 

「… MENGAPA?」

 

Raut wajahnya berubah 180 derajat.

 

「MENGAPA REGENA DUDUK DI SANA!」

 

Rietto berteriak dengan amarah yang tak tersamar dalam suaranya.

 

Aku bisa merasakan dendam yang kuat dalam suaranya. Sejujurnya, itu bukan masalah sepele.

 

MacGius juga menatap Regena dengan ekspresi terkejut di wajahnya.

 

「APA YANG TERJADI DI SINI, OMIROS? MENGAPA REGENA DUDUK DI SANA?」

 

Pada akhirnya, MacGius berteriak seperti adik perempuannya juga.

 

Dari suaranya, dia tampak agak bingung. Dan meskipun tidak sebanyak yang aku bisa rasakan dari Rietto, dia tampaknya tidak memiliki kesan yang baik tentang Regena juga.

 

「Sudah lama, Rietto, MacGius … Jika memungkinkan, aku tidak ingin bertemu kalian.」

 

Regena menjawab mereka dengan nada dingin dari dalam kereta. Tapi aku memperhatikan sedikit kesedihan dalam suaranya.

 

「BERANINYA KAMU MENUNJUKAN WAJAHMU DI DEPANKU, REGENA! ITU KARENA KELUARGAMU, IBUKU TERSAYANG……」

 

Aku perhatikan bahwa tetesan air mata terbentuk di matanya ketika Rietto mengatakan kata-kata itu.

 

「… Kalian adalah orang yang membunuh saudaraku. Bukankah kita di posisi yang sama di sini?」

 

「KARENA KELUARGAMU ADALAH YANG MEMULAI ITU!」

 

「Dan bagaimana aku bisa tahu tentang itu?」

 

「JANGAN KEMBALI KE ALGORE! KIRIM KEMBALI DIA PADA GOBLIN!!」

 

Keduanya mulai bertengkar.

 

「Rietto! CUKUP! Itu juga berlaku untukmu, Regena!!」

 

Omiros mencoba menenangkan mereka.

 

「KENAPA KAMU MELAKUKAN SEJAUH INI OMIROS! KENAPA KAU MELINDUNGI WANITA ITU!!」

 

Rietto menatap Omiros seolah ingin menangis.

 

「Rietto …」

 

Omiros terpana dipelototi oleh adiknya.

 

Keheningan turun ke tempat ini untuk sementara waktu.

 

「Kamu salah paham, Rietto.」

 

Beberapa saat kemudian, Regena memecah kesunyian itu.

 

「KESALAHPAHAMAN APA!?」

 

Sekarang, Rietto memelototi Regena.

 

「Omiros bukan orang yang melindungiku. Pikirkan tentang itu, Rietto. Di bawah perlindungan siapa menurutmu aku? Jika Kamu mencoba untuk menyakiti aku, kalian akan berakhir seperti Myulmidons itu.」

 

Kata Regena sambil melihat mayat antman.

 

Wajah Rietto berubah pucat setelah menyadari fakta itu.

 

「Benar. Aku tidak di bawah perlindungan Omiros, kalian khawatir untuk apa-apa.」

 

Kata Regena sambil tersenyum pada mereka. Tapi, itu senyum kering.

 

「Tidak mungkin, Regena … Aku hanya …」

 

Omiros tampaknya ingin mengatakan sesuatu kepada Regena.

 

Tapi, Regena sepertinya tidak peduli padanya dan hanya menatap Kaya-san.

 

「Seperti yang dia katakan. Regena-san saat ini di bawah perlindungan kami. Kamu harus mempertimbangkan tindakan mencelakakannya seperti membuat musuh keluar dari kita.」

 

Kaya-san menetapkan posisinya untuk MacGius dan Rietto.

 

Ekspresi MacGius dan Rietto diwarnai dengan rasa takut.

 

Udara berubah berbahaya karena suatu alasan. Aku harus melakukan sesuatu tentang situasi ini.

 

「Sekarang, sekarang, tunggu sebentar, semuanya.」

 

Aku turun dari kereta.

 

Garis pandang semua orang terfokus padaku.

 

「Hei, katakan padaku, antman ini agak … Kau tahu. Monster seperti ini tidak ada ketika kita datang sebelumnya, kan? Mengapa itu keluar sekarang?」

 

Aku bertanya sambil berjalan ke arah mayat-mayat dari antmen untuk perubahan topik.

 

「Antmen? Apakah Kamu berbicara tentang Myulmidons? Kalau dipikir-pikir, mengapa mereka muncul di sini?」

 

Orang yang menjawab adalah Omiros.

 

「Begitu, semut ini disebut Myulmidons, ya? Kalau dipikir-pikir, itu memang terlihat seperti ini Myulmidons mengejar kamu kan? Apakah Kamu tahu mengapa itu terjadi?」

 

Kaya-san bertanya pada mereka berdua.

 

「Uhm, aku tak tahu, maksudku, aku tidak tahu mengapa mereka mengejar kita. Ini juga pertama kalinya aku melihat Myulmidon.」

 

Rietto menjawab begitu sambil menggelengkan kepalanya.

 

「Aku … Tidak, aku pernah melihat mereka dulu sekali, tapi … Meskipun demikian, hanya satu atau dua dari mereka. Ini adalah pertama kalinya aku melihat begitu banyak sekaligus.」

 

MacGius merespons demikian. Di depan MacGius adalah mayat tujuh Myulmidons.

 

「Lalu, mengapa menurutmu Myulmidons ini tiba-tiba muncul di sini? Apakah Kamu tahu di mana habitat alami mereka?」

 

Omiros menggelengkan kepalanya karena menyangkal.

 

「Aku tidak tahu … Tetapi menurut legenda, Kamu dapat menemukan banyak dari mereka di sekitar kastil ratu jauh di dalam Hutan Biru.」

 

「Ratu Hutan Biru? Apakah itu berarti bahwa wanita ogre ada di sekitar sini?」

 

Ratu Hutan Biru yang dibicarakan oleh Omiros seharusnya merujuk pada wanita ogre yang memimpin serangan di Velos.

 

Bagaimanapun, tidak ada yang tahu di mana kastil itu berada di Hutan Biru yang luas ini. Sepertinya mereka memakan setiap manusia yang berani mendekati kastil. Sang ratu haruslah yang disebut Kujig.

 

「Meski begitu, apakah Kamu tahu mengapa mereka mengejar kita?」

 

Seolah akhirnya dia ingat keberadaannya, Kaya-san kemudian menoleh untuk melihat Echigos.

 

「WAH! Itu bukan aku!」

 

Echigos menggelengkan kepalanya karena menyangkal.

 

Tapi, Kaya-san terus berjalan dalam diam menuju Echigos.

 

「HYIII!!」

 

Echigos turun dari kursi pengemudi dan mencoba melarikan diri.

 

Tapi, Kaya-san beberapa kali lebih cepat darinya.

 

Kaya-san merebut Echigos dengan kerahnya.

 

「Tenang. Aku tidak akan membunuhmu.」

 

Kaya-san memeriksa tubuh Echigos.

 

「Uhm, apa yang …」

 

Echigos memiliki ekspresi kotor di wajahnya.

 

Bagaimanapun, Kaya-san adalah kecantikan kelas atas. Dia mungkin merasa gembira ketika kecantikan seperti itu menyentuh tubuhnya dengan lembut.

 

Tapi, itu tidak berarti akan selembut itu selamanya.

 

Tangan Kaya-san berhenti di sekitar perut Echigos.

 

「Huhm!」

 

Tangannya tiba-tiba menekan perut Echigos.

 

「Fu-GAAA !!」

 

Ditekan seperti itu, Echigos mulai meraung kesakitan.

 

「AAARGH …」

 

Buih dan air liur tanpa henti keluar dari mulut Echigos.

 

「KYAAAAAAAAAAAA!!」

 

Diikuti oleh Rietto yang berteriak.

 

Karena serangga besar keluar dari mulut Echigos bersama dengan air liur dan buih.

 

Serangga yang keluar dari mulutnya bergetar liar dan kemudian berhenti bergerak pada saat berikutnya.

 

Echigos — dengan air liur yang keluar dari mulutnya — masih berkedut. Sepertinya dia masih hidup entah bagaimana. Namun, pemulihan mungkin mustahil baginya.

 

「Apa-apaan itu?」

 

Kyouka-san melihat Echigos yang berantakan dan serangga mati dengan kerutan di wajahnya.

 

「Mungkin saja perbuatan ogre itu. Sepertinya dia memiliki pemahaman penuh tentang rute kita.」

 

Kaya-san mengatakannya dengan nada tidak tertarik.

 

Tampaknya Echigos berada di bawah kendali ogre. Dia mengirim informasi tentang kita melalui serangga yang hidup di tubuhnya.

 

「Uhm, Kaya-dono … Itu berarti …」

 

Omiros bertanya dengan suara cemas.

 

「Mereka mungkin akan mengejar kita lagi. Kita harus memperkuat pertahanan kita begitu kita tiba di Algore.」

 

「Itu …」

 

Wajah Omiros memucat.

 

Situasi kita tidak menguntungkan.

 

「Apa yang akan kita lakukan, Shirone-sama? Haruskah kita memusnahkan para ogre itu sebelum Kuroki-san tiba?」

 

Kaya-san bertanya padaku.

 

「Uhm, aku ingin melakukan itu, tapi aku tidak tahu kapan Kuroki akan datang … Aku tidak benar-benar ingin mengambil risiko itu.」

 

Sejujurnya, aku tidak benar-benar ingin melawan para ogre itu ketika Kuroki sendiri sudah jauh lebih kuat dari kita semua. Tapi kemudian, kami tidak bisa membiarkan mereka begitu saja.

 

Aku sedang memikirkan hal itu.

 

「Ha ~ h … Shirone-san, Kaya-san. Mengapa kita tidak memikirkan itu setelah kita mencapai kerajaan Algore? Atau lebih tepatnya, setelah kita bisa turun dari kereta ini.」

 

Ketika aku merenungkan kata-kata Kyouka-san, aku menyadari bahwa dia lelah setelah duduk lama di kereta.

 

「Kamu benar. Mari memprioritaskan tiba di Algore dulu, Shirone-sama.」

 

Mungkin karena dia juga menebak perasaan Kyouka-san, Kaya-san langsung setuju.

 

Aku setuju dengan Kaya-san.

 

Kami mungkin tidak menemukan solusi bahkan jika kami memikirkan masalah ini pada saat itu. Karena itu, kami memutuskan untuk pergi ke Algore.

 

Aku ingin tahu apa yang dilakukan para ogre dan Kuroki saat ini.

 

 

◆ Pangeran Goblin Goz

 

Kerajaan Karon, kerajaan tertentu yang hanya bisa dicapai melalui lubang yang sangat membosankan di sisi utara pegunungan Akeron.

 

Mengenai lokasi bawah tanahnya, tidak ada bedanya dengan komunitas goblin lainnya.

 

Namun, berbeda dari komunitas goblin lainnya, Karon adalah tempat di mana ada dinding datar dengan ornamen yang memujanya.

 

Meskipun Kamu tidak bisa membandingkan ornamen yang dibuat secara kasar dengan yang dibuat oleh tangan manusia, itu dianggap cukup baik untuk seorang goblin.

 

Berjalan di sepanjang bagian kerajaan Karon ini, aku terus turun lebih jauh. Tujuanku adalah bagian terdalam dari kerajaan Karon.

 

Ketika aku tiba di sana, sebuah pintu besar berdiri di depanku.

 

Dua goblin berdiri berjaga di depan pintu itu. Mereka mungkin adalah penjaga yang ditempatkan di sini untuk melindungi benda di balik pintu besar itu.

 

「Jika itu bukan pangeran Goz, gob. Kenapa kamu di sini, gob?」

 

Salah satu penjaga goblin menanyai aku tentang kunjunganku.

 

「Aku akan menyusahkan kalian. Aku di sini untuk hal tertentu di balik pintu itu. Biarkan aku masuk.」

 

Setelah mengatakan itu, kedua goblin itu bertukar pandang.

 

「Kamu mungkin pangeran kami, tetapi Kamu harus memiliki izin ratu untuk melewati pintu ini, gob.」

 

Setelah pembicaraan singkat di antara mereka sendiri, para goblin menanggapi dengan kata-kata itu.

 

Mendengar itu, aku memukul bibirku.

 

「Jika ini tentang izinnya, itu … BENAR DI SINI!」

 

Aku melepaskan pedang yang aku bawa di balik mantelku dan memenggal salah satu goblin itu.

 

「Gooob!」

 

Selanjutnya, aku menembus tubuh yang lain sebelum dia sempat berteriak.

 

「Apa yang kamu … Gob …」

 

Goblin yang dadanya ditikam oleh pedangku mati sebelum dia bisa menyelesaikan kata-katanya.

 

「Huh, bodoh. Jika Kamu taat, Kamu tidak akan mati.」

 

Aku menendang mayat orang-orang bodoh itu ke samping.

 

Meskipun demikian, ibuku masih akan membunuh mereka begitu dia mengetahui hal ini. Bagaimanapun, mereka akan mati.

 

Aku membakar mayat para penjaga untuk menghapus bukti. Aku bisa merasa nyaman untuk sementara waktu tanpa ada yang bisa menemukan mayat para penjaga itu.

 

Aku melihat ke pintu.

 

Hal yang dilindungi oleh penjaga yang mati ada di sana, di dalam gudang kerajaan Karon. Di sini tertidur harta ibuku.

 

Dia tidak akan memaafkan siapa pun yang tangannya mencapai harta karunnya, bahkan jika itu aku. Dia bahkan mungkin membunuhku jika dia tahu bahwa akulah yang masuk.

 

Tapi kemudian, aku mungkin harus bertarung dengan Ksatria Kegelapan setelah ini. Apa yang harus aku lakukan, aku takut pada ibuku.

 

Pintunya terkunci dengan sihir, tapi itu tidak masalah. Aku telah menyelidiki kata kunci untuk membuka gerbang ini.

 

Pintu terbuka ketika aku mengucapkan kata-kata sihir.

 

Ketika aku masuk, berbagai jenis harta yang berbaris di dalam ruangan luas ini jatuh di mataku.

 

Ornamen, permata, berbagai gaun, dan kosmetik. Masing-masing dari mereka adalah produk berkualitas tinggi.

 

Aku tertawa ketika menyaksikan koleksi itu. Tidak ada yang cocok untuk ibuku. Bahkan permata yang paling indah pun akan terdegradasi menjadi produk seperti sampah jika dipakai oleh wanita jelek itu.

 

Aku terus berjalan lebih dalam ke rumah harta.

 

Tak lama kemudian, langkahku dihentikan oleh sepasang pintu. Rumah harta karun di dalam rumah harta karun. Benda yang disimpan di dalamnya adalah artikel bagus milik ibuku.

 

Aku harus masuk dulu.

 

Setelah masuk, barang tertentu di dalam menarik perhatianku.

 

Meskipun rumah harta ini disegel dengan metode yang tidak biasa, aku sudah menyelidiki cara untuk membukanya.

 

Pintu terbuka ketika aku mengucapkan kata-kata sihir.

 

「GEH!」

 

Aku tanpa sengaja mengeluarkan suara seperti itu ketika aku memasuki ruangan karena dinding di dalam rumah harta karun kedua dipenuhi dengan gambar-gambar pria telanjang.

 

Para lelaki di foto-foto itu, semuanya tampan, bahkan berdasarkan penilaianku sendiri.

 

Meskipun mereka berasal dari berbagai ras, ras dari umat manusia adalah yang paling banyak di antara mereka.

 

Mungkin itu salah satu hobi ibuku. Dia memiliki rasa yang buruk meskipun penampilannya jelek.

 

Tepat ketika aku berpikir apakah orang-orang ini adalah korban ibuku, aku berubah pikiran karena aku melihat gambar orang-orang dari ras iblis dan ras malaikat di antara mereka.

 

Tidak peduli seberapa kuat ibuku, dia tidak cocok untuk kedua ras itu.

 

Itulah sebabnya foto-foto ini mungkin adalah gambar pria di dunia ini yang disukai ibuku.

 

Dan kemudian, aku melihat gambar tertentu. Tampaknya ada tiga tambahan baru pada koleksi gambar itu.

 

Dan aku tahu laki-laki itu.

 

Tidak ada keraguan, itu adalah gambar pahlawan itu.

 

Pahlawan dalam gambar itu telanjang sambil menunjukkan senyum berani.

 

Namun demikian, gambar presisi seperti dewa. Meskipun itu diambil setelah melihat sosoknya dari posisi jauh ke belakang ketika dia berada di Algore, detailnya tepat. Seolah-olah gambar itu akan menjadi hidup kapan saja.

 

「Eh?」

 

Dan kemudian, aku melihat gambar tepat di sebelah gambar pahlawan.

 

「Bukankah ini … fotoku?」

 

Gambar laki-laki tepat di samping gambar pahlawan adalah gambar Parish. Itu bukan sosok Goz, yang digambarkan dalam gambar itu adalah sosok Parishku.

 

「Kenapa fotoku …」

 

Apakah itu diambil oleh ibuku tanpa aku sadari?

 

Mungkin itu adalah sosok palsuku, tetapi masih membuat aku merinding ketika memikirkan bahwa aku menjadi target seksual ibuku.

 

Dan kemudian, aku melihat setitik pada gambar Parish.

 

「Bagaimana dia tahu tentang itu …」

 

Parish adalah figur palsuku. Tetapi, bagian tertentu sangat akurat.

 

Pandanganku secara tidak sengaja terhenti di wilayah bawah.

 

Membandingkannya dengan yang ada di gambar pahlawan,

 

「Sialan … aku kalah …」

 

Aku merasa sedikit sedih.

 

Dan kemudian, aku melihat gambar itu tepat di sebelah gambar Parish. Dari urutan gambar, yang ini adalah tambahan terbaru.

 

Itu adalah gambar seorang pria berambut hitam. Aku belum pernah melihat wajahnya. Itu cukup tertata dengan baik, tetapi tidak terlalu mencolok.

 

Dan kemudian, tatapanku turun.

 

「HOLYF*CKINGS*IT!」

 

Aku terdiam.

 

Benda itu adalah yang paling jahat di antara gambar-gambar di ruangan ini.

 

「MUSTAHIL?! SIAPA DIA?」

 

Dunia manusia sangat luas, tetapi dia haruslah seseorang yang tinggal di sekitar wilayah ini, kan? Mungkinkah lelaki ini tinggal di tempat yang jauh? Kapan ibuku berkenalan dengan pria ini?

 

Melihat ukuran tubuhnya membuatku ingin menangis.

 

Ya ampun, cukup dengan omong kosong ini.

 

Selain itu, ada juga cambuk dan alas yang terlihat aneh di ruangan ini, tapi aku tidak benar-benar ingin tahu tentang jimat ibuku.

 

Aku bergerak secepat mungkin sehingga mataku tidak melirik sesuatu yang tidak ingin aku lihat.

 

Beberapa saat kemudian, aku akhirnya keluar dari ruangan yang menjijikkan itu. Sepertinya aku tiba di bagian terdalam lemari besi.

 

Ketika aku akhirnya mencapai bagian ruangan ini, sebuah alas dan toples di atasnya ada di sana.

 

Guci ini adalah hal yang aku cari.

 

Sebagai pangeran kerajaan ini, ketika aku memeriksa harta kerajaan ini, aku mengetahui tentang guci ini.

 

Dewa bawahan Nargol, Dewa Kehancuran, harus disegel di dalam guci ini.

 

Raja Iblis mengkhianati Dewa Kehancuran dan bertarung dengannya dan bawahannya.

 

Namun, Raja Iblis tidak bisa memaksa dirinya untuk membunuh saudara-saudaranya sendiri setelah mencapai kemenangan sehingga ia menyegel mereka.

 

Dewa yang disegel di dalam adalah salah satu dari dewa-dewa itu. Bawahan lainnya dari Dewa Kehancuran dimasukkan ke dalam tidur nyenyak, disegel di berbagai tempat di Nargol.

 

Salah satu tempat itu adalah kerajaan Karon karena dia menilai itu tidak terlalu berbahaya daripada menyegel semuanya di satu tempat.

 

Tapi, itu menguntungkanku. Tidak peduli seberapa kuat Dark Knight itu, tidak mungkin dia bisa mengalahkan dewa nyata.

 

Aku tidak bisa menahan tawa saat memegangi toples.

 

Dewa bawahan yang tersegel di dalam kendi ini akan menjadi hadiahku untuk Ksatria Kegelapan itu. Aku mendengar bahwa dewa bawahan yang disegel dalam toples ini tidak sekuat itu, tapi itu masih dewa. Itu bisa dengan mudah memusnahkan satu Ksatria Kegelapan.

 

Ada wanita-wanita dari pahlawan juga, tapi mereka hanya manusia biasa pada akhirnya. Mereka mungkin lebih kuat dari aku, tetapi mereka tidak cocok untuk hal yang disegel dalam toples ini.

 

Kalau begitu, aku harus kembali ke Algore.

 

Seiring dengan toples ini, tentu saja.

 

「Kukuku … Kau akhirnya menjadi milikku … Regena …」

 

 

◆ Penyihir Ogre, Kujig

 

「Ceh, mereka menyadarinya, ya?」

 

Mereka membunuh serangga yang aku kirim untuk memberi kami informasi tentang adik perempuan sang pahlawan.

 

「Ya ampun, pria itu adalah buang-buang ruang …」

 

Jika aku tidak salah, namanya harusnya Echigos, bukan?

 

Aku benar-benar tidak bisa mengharapkan apa pun dari manusia.

 

「Apa yang akan kita lakukan, ibu? Orang-orang itu tidak memaksa.」

 

Putra ketujuhku, Retsug, berkata sambil mengemil anak-anak manusia yang digoreng.

 

Putraku yang lain, Ringu, setuju dengannya.

 

Aku sedang makan bersama anak-anakku.

 

Hidangan yang dimakan oleh putra-putraku adalah anak-anak manusia yang ditangkap oleh Kastil Permen ini.

 

Kastil Kujig yang megah ini, Kastil Permen adalah versi peningkatan dari yang kami warisi dari ras raksasa langit, tuan kami.

 

Kastil ini, yang memiliki kemampuan memperbaiki sendiri, cukup rapuh, tapi itu yang terbaik ketika datang untuk memikat mangsanya.

 

Kastil ini memancarkan aroma manis untuk memikat mangsa di sekitar kita untuk memasukinya.

 

Makhluk-makhluk yang terpikat olehnya akan mulai memakan lantai dan dinding karena mereka tidak tahan dengan aroma yang manis.

 

Karena ada semacam agen doping di Kastil Permen ini, mangsa itu akan kehilangan keinginan mereka untuk hidup tanpa kastil.

 

Secara alami, efek kastil ini tidak berdaya melawan keberadaan dengan resistensi yang kuat. Makhluk tertinggi yang bisa ditangkap oleh kastil ini adalah elf, tidak berdaya melawan ras iblis dan malaikat.

 

Meskipun demikian, itu tetap berguna, karena dapat memikat manusia.

 

Aku mengisi mulutku dengan daging panggang.

 

Begitu lezat.

 

Rasa manusia jarak bebas jauh lebih lezat daripada yang dijinakkan.

 

Meskipun aku bisa memancing seluruh populasi manusia di wilayah ini jika aku menginginkannya, aku tidak akan melakukan hal bodoh seperti itu.

 

Bagaimanapun, tidak ada yang lebih baik daripada manusia jarak bebas.

 

Mereka tidak akan pernah berharap bahwa aku dengan sengaja membiarkan mereka melakukan apa yang mereka inginkan hanya untuk tujuan mengembangkan daging yang lebih lezat.

 

Selain itu, metode ini adalah metode teraman dengan kemungkinan terkecil ditemukan oleh orang-orang bermasalah, jadi aku bisa merasa nyaman.

 

Zengu tidak mengerti itu dan berkuasa atas manusia, mengakibatkan dia terbunuh oleh adik perempuan sang pahlawan.

 

Aku harus menyelesaikan dendam ini.

 

Tetapi, apa yang harus aku lakukan?

 

Penghalang yang melindungi orang itu cukup kuat. Jadi, bertarung melawan orang-orang yang bisa dengan mudah memisahkan mereka itu berbahaya.

 

「Nah, apa yang harus kita lakukan?」

 

Aku memandangi putra-putraku.

 

「Tidak perlu memikirkannya, ibu! Manusia lemah itu tidak bisa mengalahkan kita! Mereka hanya beruntung karena bisa mengalahkan Zengu! Ayo menyerbu mereka dari depan, dan membalas dendam kepada musuh yang menghancurkan harta karun!」

 

Orang yang menyampaikan pernyataan berani seperti itu adalah putra ketigaku, Toug. Toug adalah yang paling berani di antara putra-putraku.

 

Putra kedelapanku, Kaig, dan putra kelimaku, Zaig, juga setuju dengan proklamasi Toug.

 

「Ya, balas dendam untuk harta langka kami!」

 

「Aku bersama Toug big bro!! INI ADALAH PEMBALASAN ATAS BUKU-BUKU BERHARGA KAMI!」

 

Kepala mereka dipenuhi dengan pikiran untuk membunuh musuh mereka.

 

「HENTIKAN ITU, SAUDARAKU!」

 

Orang yang menyela adalah putra keduaku, Pyoug. Yang memiliki pikiran paling tajam dan paling tenang di antara putra-putraku.

 

「Orang-orang itu adalah orang-orang yang menyerang Nargol. Selain itu, mereka dengan cepat merobek pembatas ibu kita. Serangan setengah hati terhadap mereka hanyalah bunuh diri.」

 

「…. Tapi, apa yang harus kita lakukan?」

 

Setelah diminta, Pyoug memandang kakak laki-lakinya.

 

「Adik lelakiku, aku pikir kita harus mengumpulkan lebih banyak informasi tentang mereka. Mari temukan kelemahan mereka. Benarkan, ibu?」

 

Aku setuju dengan kata-kata putra sulungku, Ring. Seperti yang diharapkan dari putra sulungku, dia tahu apa yang kupikirkan.

 

「Seperti yang dia katakan. Kalian, kita harus mengumpulkan lebih banyak informasi tentang mereka terlebih dahulu. Jika aku tidak salah, mereka mengatakan bahwa mereka menuju ke Algore, bukan? Mari mengendalikan beberapa orang di negara itu dan menggunakannya untuk mengidentifikasi kelemahan lawan kita. Setelah itu, ayo bunuh adik perempuan pahlawan!」

 

Orang-orang di wilayah ini, semuanya hanyalah alat bagiku. Secara alami, mereka harus bermanfaat bagiku.

 

Setelah aku mengatakannya, putra-putraku mengangkat teriakan peperangan yang panas.

 

「ITU BENAR, BALAS DENDAM UNTUK HARTA KITA!」

 

「YA, ITU BENAR SEKALI!」

 

「MEMBUNUH MEREKA SEMUA!」

 

「YA, KALI INI PASTI!!」

 

Sungguh cinta yang dalam bagi saudara mereka yang telah meninggal, aku ingin menangis mendengar teriakan mereka yang penuh gairah.

 

「OOH! Semangat yang penuh gairah di sini, Ogre!」

 

Sebuah suara tiba-tiba bergema.

 

「SIAPA KAMU!」

 

Putra keempatku, Shag berteriak ke arah suara.

 

Dan sebelum aku tahu, seorang manusia wanita berdiri di atas meja. Aneh, dia tidak ada di sana beberapa waktu lalu.

 

Sejak kapan dia memasuki ruangan ini? Selain itu, mengapa aku tidak memperhatikannya sampai aku mendengar suaranya?

 

Melihat manusia perempuan ini, aku ingat tentang rambutnya.

 

「Rambut perak … Kamu, yang dari waktu itu …」

 

Putra keenamku, Jing menggumamkan sesuatu tentang anggota tubuhnya yang dipotong oleh sabit wanita ini.

 

Kalau dipikir-pikir, Penyihir berambut Perak ini ada di sana di pesta Velos. Dia memegang sabit yang sama dari waktu itu juga.

 

「Kamu para ogre ingin membalas dendammu terhadap adik perempuan pahlawan itu, bukan? Lalu, izinkan Kuna ini untuk membantu kalian.」

 

Penyihir Perak tersenyum manis. Dia tidak goyah bahkan ketika dia berdiri di depan Kujig ini, yang dipuji sebagai ratu Hutan Biru.

 

Sebaliknya, itu lebih seperti dia memandang rendah kita.

 

「BAGAIMANA KAMU BISA DATANG KE TEMPAT INI?!」

 

Aku telah mendirikan penghalang untuk melindungi tempat ini, dan tidak ada yang harus mengetahui lokasi kastil ini.

 

Bahkan putra-putraku tidak akan bisa memasuki kastil tanpa undanganku, jadi bagaimana dia bisa menemukan lokasinya?

 

「Apa yang kamu pikirkan? Aku baru saja meninggalkan sedikit tanda padamu ketika aku memotongmu. Aku datang ke tempat ini dengan mengikuti tanda itu.」

 

「BAGAIMANA DENGAN MEKANISME PERTAHANAN KASTIL INI? APA YANG KAMU LAKUKAN TENTANG BANYAKNYA MYULMIDONS!!」

 

Aku tidak sengaja berteriak padanya.

 

Myulmidon adalah ras yang anggotanya telah menjadi budakku dengan imbalan parasitis di kastil ini.

 

Mereka memiliki persepsi yang sangat tajam. Apakah itu berarti dia memasuki semua jalan ke tempat ini tanpa ditemukan oleh mereka?

 

「Myulmidon? Ah, maksudmu semut-semut itu? Mereka membiarkan aku lulus dengan ini.」

 

Si Penyihir Perak berkata sambil bermain dengan kalungnya.

 

Itu mungkin semacam alat sihir. Mungkin dia tiba di tempat ini tanpa ketahuan oleh Myulmidons berkat kalungnya.

 

「Sebaliknya, aku menunggu jawabanmu apakah Kamu ingin menjadi pelayan Kuna atau tidak?」

 

Pelayan? Tapi dia tidak pernah mengatakan itu.

 

「Siapa yang ingin t- …」

 

Tepat ketika aku akan menyelesaikan kata-kataku, tubuhku tiba-tiba berhenti di tempat.

 

Ketika aku melihat sekeliling, hal yang sama sepertinya terjadi pada putra-putraku. Wajah mereka menegang.

 

「Yah, aku tidak peduli apakah kamu mau atau tidak. Haruskah Kuna mencabut seluruh hidupmu? Atau haruskah aku merampas semua kematianmu? Sekarang pilih.」

 

Mengatakan demikian, Penyihir Perak berjalan ke arah kami.

 

Meskipun tinggi tubuhnya jauh lebih pendek dari para ogre, untuk beberapa alasan, rasanya dia lebih tinggi dari kita semua.

 

Penyihir Perak berdiri tepat di depanku.

 

Ketakutan yang tak terlukiskan muncul di hatiku.

 

Aku ingin menjerit, namun suaraku tersumbat di tenggorokan.

 

「Mulai hari ini, kalian adalah alat Kuna, jadikan dirimu lebih berguna untuk Kuna.」

 

Dia mempertahankan senyumnya sambil mengucapkan kata-kata itu.

 

Aku bisa merasakan pikiranku terikat oleh sesuatu. Aku tidak berdaya melawan kekuatan sihir yang luar biasa.

 

「Baiklah, para ogreku, selanjutnya ke Algore. Tujuan kita adalah untuk memberantas keberadaan Shirone dari dunia ini!」

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 40 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 40, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 40 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 40 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 40 high quality, ,

Komentar

Chapter 40