Ankoku Kishi Monogatari Chapter 43

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 43 – Pertempuran demi Ikatan

 

◆ Pangeran Algore, Omiros

 

Aku membela diri dari serangan tebasan Goz dengan tamengku.

 

“RASAKAN INI, FIREBALL!!”

 

Ketika Goz melangkah mundur untuk menghindari seranganku, dia mengirimkan sihir bola api dari tangannya, yang juga aku blokir dengan perisaiku. Perisai sihir akan terbakar jika terbuat dari kayu atau kulit, tetapi menghentikan bola api.

 

“Kecepatan!!”

 

Goz menggunakan serangan sihir lain dalam waktu singkat. Dengan menggunakan pengalih perhatian itu, dia mencoba memotongku dari samping dengan gerakannya yang semakin cepat.

 

GAKIN!!

 

Suara dering logam yang dihasilkan berbenturan dengan logam disebabkan oleh perisai yang bisa kurasakan bergerak sendiri. Terlepas dari semua itu aku masih kalah sejak aku menghentikan pukulan itu dengan postur paksa.

 

Karena Goz terus menggunakan sihirnya secara berurutan, aku terus didorong olehnya.

 

Aku mengangkat perisaiku dengan tergesa-gesa.

 

“PERISAI APA ITU?!!!”

 

Goz menjerit frustrasi.

 

Seperti yang dia katakan, perisai ini luar biasa. Jika aku harus mengatakan, hal yang luar biasa tentang perisai adalah kenyataan bahwa itu bergerak sendiri ketika aku tidak punya waktu untuk bereaksi.

 

Aku kemudian teringat kata-kata orang yang memberi aku perisai ini.

 

“Kamu benar-benar tidak boleh memberikan perisai ini ke Parsish.”

 

Seolah-olah dia sudah meramalkan situasi ini sebelumnya.

 

Sungguh, siapa sebenarnya penyair itu?

 

Tetapi aku tidak punya waktu untuk merenungkan hal-hal seperti itu sekarang. Serangan Goz datang padaku lagi.

 

“Jancok!! TANPA PERISAI SIALAN ITU KAMU SUDAH MATI―――!!”

 

Tentu saja, aku sudah lama akan dikalahkan olehnya tanpa perisai ini.

 

Itu menjengkelkan, tapi aku lebih lemah dari Goz.

 

Aku sangat frustrasi dengan ketidakmampuanku untuk melakukan sesuatu terhadap Goz seperti ketika aku bertemu dengannya bertahun-tahun yang lalu. Aku tidak bisa melakukan apa-apa selain melihat Regena menangis pada saat itu.

 

Itu sebabnya aku mati-matian melatih diri sejak hari itu. Untuk mempersiapkan hari ini, untuk melindungi Regena.

 

Tapi, Goz jelas lebih kuat dari aku saat ini. Dia bisa dengan mudah membunuhku jika bukan karena perisai ini.

 

Itu menjengkelkan. Aku merasa sangat … Aku tidak akan bisa melindungi Regena jika semuanya tetap seperti ini.

 

Aku benar-benar frustrasi.

 

Goz menyerang dari sudut yang aneh lagi. Aku entah bagaimana memblokir itu dengan bantuan perisai, tetapi aku akan mencapai batasku.

 

Aku entah bagaimana mencapai jalan buntu karena kekuatan perisai, tetapi aku tidak akan bertahan lebih lama. Hanya masalah waktu sebelum Goz mengalahkanku, tapi aku jelas tidak akan membiarkan dia meletakkan tangannya pada Regena.

 

“Burukku, Goz!! Aku tidak akan membiarkan Kamu memiliki Regena!!”

 

Kataku, saat aku mendorong Goz kembali dengan tamengku.

 

Sejak hari kami bertemu Goz, Regena menjadi terlalu takut untuk keluar. Melihat Regena dalam keadaan itu benar-benar tak tertahankan bagiku.

 

Karena itu aku ingin menjadi cukup kuat untuk melindunginya dan membuatnya merasa nyaman untuk keluar. Tapi, ternyata aku tidak cukup kuat. Kekuatanku sendiri tidak cukup untuk melindungi Regena.

 

Aku pergi ke sisinya sambil melawan Goz.

 

“Dengarkan aku, Regena. Aku akan menahannya di tempat ini, Kamu memanggil bala bantuan selama waktu itu.”

 

Jika aku tidak cukup kuat untuk mengalahkan Goz, aku hanya perlu menerima bala bantuan dari luar.

 

“Dipahami, Omiros. Hati-hati, aku akan segera kembali dengan bala bantuan.”

 

“Ya, serahkan tempat ini padaku untuk saat ini.”

 

Goz memblokir tangga untuk menghentikan kami melarikan diri.

 

“Kamu ingin menghentikan AKU? Apakah Kamu pikir Kamu bisa melakukan itu?”

 

Goz menyeringai lebar ketika dia menanggapi percakapan kami yang dia dengar.

 

“GOZ!! Ya, aku memang tidak cocok melawanmu!! Tapi, setidaknya aku bisa menahanmu di tempat ini!!”

 

Sementara aku mengarahkan pedangku ke Goz, Regena bergerak diam-diam ke samping.

 

“KUKUKU …… Kamu lebih baik menyerah.”

 

“Apa yang kamu bicarakan, Goz!?”

 

“BUKA TELINGAMU LEBAR-LEBAR, PANGERAN! TIDAK ADA YANG BISA MENYELAMATKANMU!!!!”

 

Ketika aku mencoba mendengarkan ketika dia berkata aku mendengar teriakan orang-orang.

 

“Ini buruk, OMIROS!! Ada gerombolan goblin di bawah! Para goblin menyerang Algore!!”

 

Regena berteriak ketika dia mengkonfirmasi situasi di bawah.

 

Ini sudah malam, tetapi bulan bersinar terang di langit yang tidak berawan menerangi pemandangan di bawah.

 

“GOZ!! KAMU KEPARAT!!”

 

Aku melotot ke Goz.

 

“Ha ~ h, para goblin itu adalah bawahanku, yang aku pimpin untuk menyerbu Algore!! Saat ini, mereka membunuh para Algoria yang terlalu disibukkan oleh Dark Knight untuk memperhatikan pendekatan kita!!”

 

Goz tertawa di bagian atas paru-parunya.

 

“Hari ini menandai akhir dari Algore!! SEKARANG JATUH DALAM KEPUTUSASAAN ―――― OMIROS-KUN!!!”

 

 

◆ Dark Knight, Kuroki

 

“HYAKURETSUHYAKUHOKAMIKEN!!”

 

Wanita bernama Kaya terus mengirimkan serangan gelombang kejut dari kejauhan dengan tinjunya.

 

Sedangkan bagiku, aku meluncur sambil menangkis serangan itu.

 

Aku ingin datang ke sisi Kuna sesegera mungkin, tetapi gadis ini tidak membiarkan aku pergi.

 

Aku tidak punya pilihan saat ini.

 

Aku mengambil keputusan.

 

“Jadi akhirnya Kamu mengambil keputusan. Tapi itu aneh……….Regena-san ada di arah lain yang kamu tahu.”

 

“Burukku ……… Aku hanya pengalih perhatian. Aku telah mengirim pasukan lain untuk menyelamatkan Regena.”

 

Aku mengatakan kepadanya suatu kebohongan yang begitu halus.

 

“Kekuatan lain” itu hanya omong kosong yang aku katakan secara mendadak. Peringkatku di Nargol memang nomor dua setelah Modes, tapi aku tidak punya bawahan sama sekali.

 

“Aku mengerti………. Tapi alasan kami datang jauh-jauh ke Algore adalah kamu, Kuroki-san. Termasuk menangkap Regena, semuanya akan diselesaikan selama aku bisa menahanmu di tempat ini.”

 

Dia benar-benar tidak akan membiarkan aku pergi ya.

 

“Apakah Kamu pikir Kamu bisa melakukan itu?”

 

Mendengar pertanyaanku, Kaya mengangguk.

 

“Aku tidak merasakan permusuhan apa pun darimu. Kamu pasti lebih kuat dariku, tetapi Kamu tidak bisa menang melawan aku jika Kamu tidak menyerang.”

 

Mengatakan demikian, dia mengepalkan tangannya.

 

Meskipun serangan wanita ini tidak akan merenggut nyawaku, rasanya seperti dia tidak akan mengambil hidupku sambil meninggalkanku dengan satu atau dua tulang rusuk yang patah. Kebetulan aku ingin menangis saat ini karena kata-katanya menyentuh mata banteng.

 

Meskipun aku berusaha untuk maju lebih jauh dengan menghindari tendangan dan pukulannya, aku benar-benar tidak membuat kemajuan sebanyak itu.

 

Aku tidak bisa maju lebih jauh kecuali aku melakukan sesuatu tentang wanita ini.

 

Perlahan-lahan aku menjadi tidak sabar. Aku ingin datang ke sisi Kuna sesegera mungkin.

 

Haruskah aku sengaja membuat semacam pembukaan? Sulit untuk maju lebih jauh tanpa melakukan apa pun padanya. Kalau begitu, aku hanya bisa melakukan itu.

 

“TELAPAK TANGAN BERGELOMBANG!!”

 

Ketika aku sengaja membuat celah dalam gerakanku, wanita bernama Kaya mengirim gelombang kejut melalui armorku dengan telapak tangan kirinya.

 

Aku memutar tubuhku ke kanan untuk menghilangkan kekuatan di balik pukulan itu ketika aku meraih tangannya, dan kemudian berbalik untuk melemparkannya ke kiri.

 

“Apa!!”

 

Dia masih mengirim tendangan meskipun dilemparkan dengan cara itu.

 

Aku menghindari tendangan yang terbaik yang aku bisa dengan menekuk tubuhku ke belakang. Perhitungan yang luar biasa. Itu juga bagus sekali dengan cara lain: Aku secara tidak sengaja bisa melihat bahwa dia mengenakan celana dalam berwarna hitam ketika roknya muncul karena tendangannya dari sebelumnya. Wanita bernama Kaya berdiri sambil mengambil sikap bertahan setelah melakukan backflip.

 

Saat dia berdiri, dia memegang lengan kirinya.

 

Dia seharusnya tidak bisa menggunakannya setidaknya untuk sementara waktu.

 

Aku meminta maaf padanya di hatiku karena telah menimbulkan rasa sakit padanya.

 

“Dilakukan dengan baik … Tapi, tidakkah Kamu berpikir bahwa Kamu terlalu mudah padaku dengan keterampilan itu sekarang? Apakah Kamu khawatir tentang keselamatanku? Kamu benar-benar orang yang baik, bukan?”

 

Yup, aku bersikap mudah padanya dengan teknik melemparku sekarang. Sebenarnya itu adalah teknik untuk membuat lawanmu mabuk dengan memutar dia ke kanan dan kemudian ke kiri, tetapi aku gagal melakukannya.

 

Ya, aku gagal melaksanakan teknikku dengan sempurna berkat panty bertali hitam itu. Ini adalah rahasiaku bahwa aku akan membawanya ke kuburanku.

 

Terima kasih banyak untuk cuci matanya.

 

“Sepertinya aku tidak bisa menghentikanmu hanya dengan serangan normal ……… Lalu bagaimana dengan ini!!”

 

Mengatakan demikian, dia tiba-tiba berhenti mengirim pukulan ke arahku, dan malah mendekatiku ketika dia merentangkan tangannya ke samping.

 

“Apa itu?!!”

 

Aku tidak sengaja mengatakannya.

 

Maksudku, pada dasarnya dia tak berdaya sekarang. Setiap serangan yang akan aku kirimkan pada saat ini dapat dengan mudah mengambil nyawanya.

 

Tapi, mungkin, dia sengaja meninggalkan celah besar di pembelaannya karena aku tidak akan melakukan sesuatu yang berbahaya baginya.

 

Aroma harum yang bagus memasuki helmku. Aku bertanya-tanya apa yang akan dia lakukan?

 

“RASAKAN INI!! SARUNG TANGAN TURMALIN!!”

 

Arus listrik yang kuat mengalir ke seluruh tubuhku bersama dengan kata-katanya.

 

Beberapa detik kemudian, dia akhirnya melepaskan pelukanku yang kuat.

 

“Aku melepaskan semua roh guntur yang disegel dalam sarung tangan ini dalam serangan itu sekarang. Jadi tidak peduli seberapa kuat Kamu, ini adalah akhirnya.”

 

Mengatakan demikian, dia kemudian melepaskan tangannya.

 

“Mungkin Kamu sudah merasa tubuhmu lumpuh. Jangan khawatir, aku akan meminta Sahoko-sama untuk menyembuhkanmu nanti. Yah Kamu mungkin tidak bisa mendengarkan aku sekarang, tetapi seseorang yang tidak bisa menyerang tidak akan pernah menang melawan seseorang yang bisa.”

 

Wanita ini sudah yakin akan kemenangannya. Inilah saat yang aku tunggu-tunggu.

 

Tidak melewatkan celah sesaat itu, aku meraih kepalanya.

 

“Eh?!”

 

Dia sepertinya cukup terkejut ketika aku meraihnya.

 

“Tidur!!”

 

Aku melepaskan sihir paling bergunaku langsung ke otaknya.

 

“Ah……….”

 

Tubuh Kaya bergetar ketika dia mulai berlutut.

 

Tapi sebelum dia kehilangan kesadarannya, dia memelototiku.

 

Tampaknya pikirannya menolak sihir tidur yang aku berikan padanya, tetapi tubuhnya gagal melakukannya.

 

Aku menjadi yakin bahwa sihir ini benar-benar tidak akan berdampak pada seseorang yang sejajar dengannya kecuali aku menggunakannya saat dia memiliki kesenjangan dalam kesadarannya.

 

“Bagaimana………?”

 

Sambil memegangi kepalanya, dia kemudian berlutut.

 

Mungkin dia berharap bahwa serangan tipe listrik bekerja padaku melihat bahwa itu berhasil padaku sebelumnya.

 

“Maaf …… Serangan tipe listrik tidak akan bekerja padaku lagi.”

 

Aku sudah menyiapkan langkah balasan terhadap serangan semacam itu. Mungkin segalanya akan menjadi sangat berbahaya jika aku tidak mempersiapkan tindakan balasan itu.

 

Ketika aku berpikir bahwa dia menggunakan keterampilan berbahaya semacam itu padaku tanpa sedikit pun keraguan membuatku menggigil di tulang belakangku.

 

Wanita bernama Kaya itu terhuyung-huyung di kakinya. Dengan ini, dia tidak akan bisa melakukan apa pun untuk sementara waktu.

 

Aku harus pergi ke kastil permen itu segera jadi aku meninggalkannya dan berlari.

 

“A ……… .Tung- ……”

 

Aku tidak akan berhenti hanya karena wanita bernama Kaya menyuruhku melakukannya.

 

Tolong, tolong tetaplah aman. Aku berlari ketika aku berdoa untuk keselamatannya.

 

 

◆ Sword Maiden, Shirone

 

“FLYING SHADOW BLADE!!”

 

Beberapa bilah sihir yang dihasilkan oleh sabitnya mengejarku.

 

Aku menghapus semuanya dengan ayunan pedangku.

 

“Tidak buruk, Shirone!! Lalu, bagaimana dengan ini, VOIDLESS BLADE!!”

 

Dan sekarang dia menggunakan bilah sihir teleportasi. Tapi, teknik ini terlalu mudah untuk dihindari selama aku memperhatikan karena ada jeda waktu antara saat dia menciptakan pisau dan ketika itu mulai bergerak.

 

Ini seperti permainan jungkat-jungkit.

 

Meskipun kekuatan pertahanannya sangat tinggi, Penyihir Perak tampaknya memiliki sarana serangan yang terbatas. Untuk alasan ini, tidak ada serangannya yang bisa menghabisiku.

 

Tapi, seranganku juga tidak mampu menembus pertahanannya yang kuat.

 

Namun, yang dikejar adalah aku. Aku pasti akan dikalahkan jika semuanya terus berjalan seperti semula.

 

“FLAME BLADE!! WINGS BLADE, BLAZING SWALLOW!”

 

Aku mengirim seranganku ke arahnya tetapi itu dihentikan oleh salah satu hambatan sihir Penyihir Perak.

 

Kekuatan penghalang sihir bervariasi sesuai dengan kekuatan penggunanya. Meskipun tidak sekuat Rena, penghalang sihir Penyihir Perak masih cukup kuat.

 

“Sungguh penghalang sihir yang tangguh …….. Reiji-kun seharusnya bisa merobek penghalang sihir ini, tapi itu tidak mungkin bagiku.”

 

Pedang Reiji-kun cepat, dan berat. Dia bisa dengan mudah merobek penghalang sihir Rena jika itu hanya satu atau dua. Tapi, tidak seperti Reiji-kun, tidak ada seranganku yang bisa menjangkaunya.

 

Meskipun sedikit kurang di departemen kekuatan, kecepatan ayunanku hampir sama dengan Reiji-kun. Jadi alasan utamaku tidak bisa menembus penghalang dia pasti karena – kekuatanku yang kurang.

 

“Tidak ada seranganmu yang bisa menjangkauku, Shirone!!”

 

Penyihir Perak mengayunkan sabitnya lagi saat dia berteriak, mengirim beberapa bilah sihir ke arahku lagi.

 

Pisau sihir dengan fungsi pelacakan otomatis mengejarku seperti bayanganku sendiri, jadi aku tidak bisa menghindarinya. Karena aku tidak punya pilihan, aku mencegat semua bilah sihir itu, sementara Penyihir Perak mengendalikan bilah sihir lain untuk menyerangku. Aku terbang melewati pedang sihir untuk meninggalkan posisiku yang tergesa-gesa.

 

Aku entah bagaimana bisa menghindari serangannya untuk saat ini, tetapi menghindari mereka menjadi semakin sulit setiap saat.

 

“Sepertinya kamu menyadari bahwa kamu perlahan didorong ke sudut, Shirone. Dengan ini, Kuroki akan menjadi MILIKKU dan HANYA MILIKKU sendiri. Keberadaanmu hanya merusak pemandangan. Jadi ENYAHLAH!”

 

Si Penyihir Perak berteriak ketika dia mengayunkan sabitnya.

 

“KUROKI BUKANLAH MILIKMU!!”

 

Aku menjawab sambil menghentikan tebasannya dengan pedangku.

 

Kamu tidak dapat memperlakukan orang seperti itu. Dan yang paling penting, memanipulasi seseorang dengan obat sihir membuatnya semakin buruk.

 

“Lalu, apakah itu membuat Kuroki milikmu?!”

 

“Dia bukan MILIKKU JUGA!!” (TL : Terus milik siapa?)

 

“Kemudian tutup mulut saja dan pergilah, kau hanya merusak pemandangan!!”

 

Aku menangkis sabitnya dengan pedangku dan kemudian mengambil jarak darinya. Kami saling melotot.

 

“Fuh”

 

Aku mulai tertawa.

 

“Untuk apa kamu tertawa?”

 

“Aku mengerti sekarang ……….. Kamu tidak bisa menjadikan Kuroki sepenuhnya milikmu, begitu kan?”

 

Ketika aku mengatakan itu, wajah imut Penyihir Perak menjadi cemberut.

 

Sepertinya komentarku adalah mata banteng.

 

Aku yakin. Kuroki belum sepenuhnya di bawah kendalinya. Masih ada kesempatan untuk menyelamatkannya.

 

“Tentu saja, kadang-kadang ………… Kuroki melirik pantat Regena.”

 

Si Penyihir Perak berkata dengan nada jengkel.

 

Aku heran mendengarnya mengucapkan kata-kata itu.

 

Apa yang dilakukan orang cabul itu di Nargol. Tampaknya dia perlu menerima pendidikan ulang yang ketat dalam perilakunya.

 

“TAPI!! SEBAGIAN BESAR WAKTU, DIA MENGINTIP PAYUDARA DAN PANTAT KUNA!! TIDAK ADA KERAGUAN TENTANG ITU!!”

 

Mengatakan demikian, dia menunjuk aku dan kemudian mengayunkan sabitnya lagi.

 

Meskipun serangannya menjadi lebih cepat dari sebelumnya, gerakannya lebih jorok.

 

Aku bisa mengatasinya sekarang, dengan serangannya menjadi ceroboh.

 

Aku menghindari tebasannya dan kemudian meneriakkan pengiriman counter ketika aku mengatakan nama skillku.

 

“THOUSAND SWALLOW WINGS BLADE!!!”

 

“KUH!!”

 

Tapi, penghalang Penyihir Perak memukul mundur seranganku.

 

Penundaan sesaat dalam membangun penghalang magisnya memungkinkan aku untuk menutup gerakannya.

 

SEKARANG!!

 

Aku secara paksa memperbaiki posisiku dan menyerbu ke arahnya. Tubuhku menjerit kesakitan, tetapi aku tidak bisa melepaskan kesempatan ini.

 

Aku mengisi seluruh kekuatan sihirku ke pedang di pundakku.

 

Aku akan melepaskan serangan terakhirku, Thousand Swallow Wings Blade, berturut-turut. Sebenarnya, ini adalah tindakan yang ceroboh. Tapi, aku tidak akan bisa mengalahkan Penyihir Perak kecuali aku memaksakan diriku untuk melakukan ini.

 

“HA!!”

 

Bersamaan dengan teriakanku, aku mengayunkan pedangku dari posisi berdiri di atas ke depan.

 

Pedangku terhambat oleh perisai sihirnya, tetapi tanpa peduli tentang itu, aku terus menyerang perisai itu.

 

“APA!?”

 

Salah satu perisai sihir rusak di bawah serangan terus menerusku, seperti kabut yang menyebar. Penyihir Perak tidak bereaksi cukup cepat untuk mendirikan perisai sihir lain, membela diri terhadap seranganku dengan pegangan sabitnya. Kalau terus begini, kami akan saling menabrak.

 

Aku mendapatkan di atas angin, secara harfiah, ketika aku mulai menyerang Penyihir Perak dari atas.

 

“Seperti yang diharapkan, kamu tidak bisa membangun perisai sihirmu dan membentuk pedangmu pada jarak ini!!”

 

Aku menyatakan demikian kepada Penyihir Perak yang jatuh.

 

Itu berjalan sesuai rencanaku. Rencana ini mungkin gagal jika dia bisa menggunakan dua kali lipat jumlah perisai sihirnya saat ini.

 

Yosh, mari kita sebut skill ini “Heavenly Wings Decapitating Demon Sword”. Aku harus mengatakan – itu nama yang sangat bagus.

 

“KUH ……….”

 

Penyihir Perak mencoba mengusir pedangku yang bertautan dengan sabitnya dengan ekspresi kesal.

 

Tetapi aku tidak akan membiarkan dia melakukan itu. Aku menaruh lebih banyak kekuatan ke pedangku.

 

“Ufufu, bahkan jika kamu tersesat di daerah lain, tampaknya kekuatan kasarmu masih di atas.”

 

Meskipun aku ingin membalas komentarnya barusan, aku tidak dalam posisi untuk melakukannya.

 

Aku menempatkan lebih banyak kekuatan di ayunanku.

 

“Sekarang, lepaskan Kuroki sekaligus!!”

 

“Gugugu …… .. A-Apa yang kamu ……. Bicarakan?”

 

“Jangan bermain bodoh di depanku!! Kaulah yang mencuci otak Kuroki dengan sihirmu!!”

 

Tidak mungkin Kuroki yang baik dan lembut seperti itu akan melayani di bawah raja iblis yang kejam itu kecuali kau mencuci otaknya. Kamu akan mati jika terus berpura-pura tidak tahu.

 

Aku tidak memiliki kekuatan yang tersisa setelah menggunakan langkah finishingku secara berurutan. Aku akan kalah jika dia tiba-tiba membalikkan meja padaku.

 

Dan bukan hanya itu, aku pada dasarnya kehabisan kekuatan untuk bahkan menekan pedangku satu inci lebih jauh ke arah lawanku.

 

Dan seperti itu, kami saling melotot dari posisi kami.

 

“EH!!”

 

“AH!!”

 

Setelah entah berapa lama, tiba-tiba aku merasakan kekuatan yang sangat kuat dari belakang merobekku dari Penyihir Perak dan melemparkanku ke ujung ruangan. Melihat orang yang melemparku, aku melihat sosok Ksatria Kegelapan, berdiri di sana ketika dia memegang tangan Penyihir Perak.

 

“Kuroki!!”

 

Ketika aku melihat sosok Dark Knight, aku ketakutan, tidak mampu menggerakkan tubuhku.

 

Penyihir Perak berteriak. Sepertinya mereka sedang membicarakan sesuatu. Ketika aku melihat mereka berbicara satu sama lain dengan sangat akrab, rasanya seperti anggota tubuhku diikat ke lantai.

 

Jadi ketika Penyihir Perak mundur, Kuroki akhirnya berjalan ke arahku. Pedangnya masih ada di sarungnya, dia tidak punya niat untuk bertarung sama sekali.

 

“Shirone!! Ayo bicara di luar!!”

 

 

◆ Dark Knight, Kuroki

 

Entah bagaimana aku berhasil tiba dan mencegah skenario terburuk terjadi. Setelah meyakinkan Kuna untuk mundur dari ini untuk saat ini, aku memandang Shirone.

 

Oh, sial dia …… benar-benar kesal sekarang.

 

Aku mengambil keputusan ketika berjalan menuju Shirone, yang menatap tajam ke arahku.

 

Tolong berhenti dengan tatapan itu, aku mulai kedinginan di sini. Apa yang harus aku lakukan? Apa yang harus aku lakukan sekarang?

 

Aku tanpa sengaja merobek Shirone dari Kuna ketika kupikir dia hampir membunuhnya. Aku tidak pernah memikirkan apa yang akan terjadi setelah itu.

 

“Sekarang Shirone, ini 2-On-1!!”

 

Kata Kuna, sambil memperbaiki posisinya dengan sabitnya.

 

Setidaknya jangan gunakan….., apa yang sedang kupikirkan tadi.

 

Aku tidak bisa menjaga ketenanganku lagi. Ngomong-ngomong, aku tidak bisa membiarkan keduanya memulai pertempuran lain di sini.

 

“Kuna, biarkan aku menanganinya. Selama waktu itu, tolong mundur dari Algore bersama dengan kastil ini.”

 

“Mu ~. Kenapa Kuroki? Kita berdua pasti bisa menghabisinya!!”

 

Aku menggelengkan kepala untuk menolaknya. Tidak …….. Hanya aku yang bisa menemani Shirone dan tidak ada orang lain …….. tidak dalam kondisinya saat ini ……

 

“Tidak apa-apa, aku lebih kuat darinya. Itu sebabnya, tolong tunggu aku di Nargol, Kuna.”

 

“Tidak!!”

 

Aku menatap Kuna dengan wajah terkejut.

 

Dia tidak pernah mengatakan tidak pada apa pun yang aku minta padanya sampai sekarang.

 

“Kuna……”

 

“Tidak mungkin aku bisa membiarkan Kuroki bersama wanita itu. Wanita itu berbahaya ……… rasanya seperti dia ………. Akan membawa Kuroki ke suatu tempat yang jauh, jauh sekali.”

 

Kuna menatap Shirone dengan mata penuh permusuhan.

 

“……… Aku tidak akan melakukan itu, Kuna. Bahkan jika aku melakukan itu, aku akan membawa Kamu bersamaku. Aku berjanji.”

 

Aku benar-benar jelas dengan arti kata-kataku tadi, tetapi aku harus mengatakan ini.

 

Kuna menatapku. Kami saling memandang.

 

“Aku mengerti……. Aku akan menunggumu di Nargol.”

 

Mungkin karena dia mengerti arti di balik pernyataanku, Kuna menurunkan sabitnya saat dia dengan enggan menyerah.

 

Setelah mengkonfirmasi itu, aku pergi ke Shirone. Shirone mempertahankan posisinya tanpa bergerak sama sekali.

 

“Shirone!! Ayo bicara di luar!!”

 

Mendengar aku, Shirone mengayunkan pedangnya kembali ke sarungnya.

 

“Sebelum itu, tunjukkan wajahmu, Kuroki!!”

 

Aku melepas helm Dark Knight.

 

Ketika dia melihat wajahku, dia pada dasarnya memelototiku.

 

“Bagus ……… Aku mengerti. Sekarang kamu tidak akan bisa melarikan diri, Kuroki.”

 

Setelah mengatakan itu, Shirone menghancurkan dinding kastil saat dia melepas sayapnya, dan terbang ke luar kastil.

 

Aku memohon sihir penerbanganku sendiri dan mengejarnya.

 

Setelah kami meninggalkan kastil permen, itu mulai bergerak. Sepertinya Kuna sudah memberikan perintahnya kepada Myulmidons.

 

Kamu gadis yang baik, Kuna.

 

Aku berdiri menghadap Shirone di tengah udara.

 

“BAAAAKA!!”

 

Tiba-tiba dia melempar pukulan ke arahku.

 

“BU BEH!?”

 

Entah kenapa aku tidak bisa mengelak dari tinjunya yang membuatku menerimanya dari depan.

 

“A— Apa yang kamu lakukan ……”

 

Aku bertanya ketika aku menjepit hidungku …

 

“KAMUBAKA!! KUROKIBAAA ――― KAAAA!!”

 

Tapi dia tidak berhenti melempar pukulannya.

 

“Shirone ……. TUNG- ……… .. OI HENTIKAN ITU!”

 

Aku berkata begitu dan menghentikan tangannya untuk memukul aku.

 

“Seberapa jauh menurutmu aku mengkhawatirkanmu?!!”

 

Dia menatapku dengan ekspresi marah di wajahnya.

 

“Eh ………. Kamu mengkhawatirkan aku?”

 

“Jelas!! Apa kata yang Kamu pikirkan?!”

 

“Maksudku, aku pikir hanya aku yang selalu mengkhawatirkanmu……”

 

Ya, orang yang selalu mengkhawatirkannya adalah aku. Yang sebaliknya tidak pernah terjadi sebelumnya. Shirone cenderung menjerumuskan dirinya ke dalam situasi yang tidak dikenal dan berbahaya berkat rasa keadilannya yang kuat. Dia biasanya bertarung melawan orang-orang yang jauh lebih besar darinya.

 

Mau tak mau aku merasa cemas tentang kemungkinan bahwa dia mungkin menghadapi situasi berbahaya suatu hari nanti.

 

“Kenapa, mengapa kamu mengkhawatirkan aku?!”

 

Dia bertanya, masih dengan suara marah.

 

“Maksudku …….. Kau selalu tanpa sadar menusuk hidungmu ke dalam situasi berbahaya …. Kamu mungkin melakukannya untuk menyelamatkan orang lain tetapi, akulah yang selalu khawatir tentang keselamatanmu setiap kali Kamu melakukan aksi berbahaya semacam itu …… ..”

 

Shirone membuat wajah tercengang ketika mendengar aku mengucapkan kata-kata itu.

 

“Eh? Benarkah? Kamu mengkhawatirkan aku?”

 

Aku mengangguk.

 

“Sudah aku katakan berkali-kali sebelumnya untuk berhenti melakukan hal-hal berbahaya seperti itu … syangnya ……….”

 

Meskipun demikian, dia selalu mengabaikan kata-kataku …………

 

“Kalau dipikir-pikir, kau memang mengatakan itu padaku. Uhm, tapi tidak apa-apa. Reiji-kun akan menyelamatkanku bahkan jika aku jatuh dalam situasi berbahaya. Kamu tidak perlu khawatir tentang aku.”

 

Menempatkan tangannya di pinggangnya, Shirone menjawab seolah itu adalah hal yang paling alami di dunia.

 

Apa yang dibicarakan gadis ini.

 

Reiji tidak diragukan lagi kuat. Dan untuk beberapa alasan dia selalu berlari untuk menyelamatkan gadis dalam kesulitan. Sementara itu Shirone cantik, bahkan menurutku sebagai teman masa kecilnya. Dia mungkin benar-benar menyelamatkannya jika segalanya berubah berbahaya.

 

Dan dia mungkin bisa melakukan sesuatu dalam masalah kerajaan Rox bahkan tanpa campur tanganku.

 

Itu sebabnya aku benar-benar tidak perlu khawatir tentang Shirone.

 

Tapi………..

 

“Jika itu yang terjadi, maka kamu bisa melupakan kekhawatiran tentang situasiku ……… Kamu bisa merasa nyaman.”

 

Pertama, apa yang dia khawatirkan sebenarnya? Modes adalah pria yang baik dan aku punya teman bernama Kuna. Jadi tidak perlu baginya untuk mengkhawatirkan aku.

 

“Apa-apaan itu!! Tidakkah aku tidak mengkhawatirkanmu saat kau berdiri di sisi Raja Iblis!!”

 

Shirone meneriaki kata-kata itu padaku.

 

Ya, itu mungkin benar dalam keadaan normal tapi …….. bagaimana aku harus menjelaskan masalah ini sehingga dia bisa mengerti.

 

“Ikut aku ke sisi Reiji-kun, Kuroki!! Kamu tidak boleh tinggal di Nargol!!”

 

Aku menggelengkan kepala, menyangkal tangan terentang Shirone.

 

“Aku …… ..tidak bisa pergi denganmu. Tempatku di Nargol.”

 

Aku berjanji dengan Kuna bahwa aku akan kembali ke sisinya. Aku harus kembali.

 

Pertama, tidak mungkin Reiji akan menerimaku. Hanya perlu sekilas untuk menyadari bahwa meskipun menerima wanita, Reiji tidak pernah rela menerima pria mana pun. Shirone tidak memperhatikan fakta itu karena dia seorang wanita.

 

Selain itu, aku juga tidak mau pergi ke sisi mereka, jadi aku tidak mau.

 

“MENGAPA?! APAKAH KARENA GADIS YANG DISEBUT KUNA?!!”

 

“…………. Iya”

 

Segera setelah aku mengatakan itu, Shirone mulai bergetar dengan marah.

 

“LUPAKAN SEKARANG!! JADI ITU BENAR-BENAR SEPERTI YANG DIPREDIKSI CHIYUKI-SAN!! KAMU ORANG CABUL YANG TERTUTUP SEHINGGA TIDAK MUNGKIN KAMU BISA MENOLAK KEINGINAN GADIS YANG BEGITU IMUT!! MENGAPA KAMU MEMIHAK PENYIHIR PERAK DAN RAJA IBLIS YANG MENYEBABKAN BEGITU BANYAK ORANG MENDERITA?!”

 

Shirone berteriak padaku dengan nada yang menakutkan.

 

“Modes bukan orang jahat,………”

 

Shirone salah mengerti fakta itu. Itu sebabnya aku tidak bisa membiarkan kesalahpahaman ini berlanjut.

 

“Persetan seakan aku akan percaya itu!! Seperti yang aku pikirkan, Kuroki menjadi aneh, aneh, aneh!!”

 

Tetapi usahaku gagal dengan segera.

 

Haruskah aku memberitahunya lagi?

 

Dia pada dasarnya bahkan tidak mendengarkan aku. Untuk beberapa alasan, seolah-olah dia tidak ingin percaya padaku sejak awal.

 

Yup, mungkin karena kebajikanku yang kurang.

 

Seseorang mengatakan kepada aku sebelumnya, bahwa apa yang dia lakukan kepada aku mungkin karena kurangnya harga diriku. Itulah sebabnya ada sisiku yang masih berpikir bahwa aku salah.

 

Sisi buruknya harus diperbaiki, tetapi masalahnya adalah aku tidak tahu yang mana. Itu sebabnya aku selalu mendapatkan ujung tongkat.

 

“Sekarang angkat pedangmu, Kuroki!! AKU AKAN membuka matamu!!”

 

Mengatakan demikian, Shirone menghunus pedangnya.

 

Sambil menghela nafas aku berpikir dalam hati bahwa itu benar-benar berkembang menjadi situasi seperti ini yang aku prediksi pada akhirnya.

 

“Shirone burukku tapi ……. Kamu tidak bisa mengalahkan aku.”

 

Mengenakan helmku, aku menghunus pedangku. Nah, tidak ada yang tersisa untuk dibicarakan.

 

“Aku datang, Kuroki!! Pertempuran udara adalah keahlianku!! Persiapkan dirimu untuk satu atau dua tulang yang patah!!”

 

Shirone mengangkat lebih tinggi dan lebih tinggi dengan kecepatan sangat tinggi dan kemudian bergerak seolah-olah untuk melampaui posisiku.

 

Aku menyiapkan pedangku untuk menerima serangannya.

 

Shirone datang dari belakang saat dia mengayunkan pedangnya ke arahku. Aku berbalik dan menangkis serangan tebasannya.

 

Menarik dengan kecepatan tinggi, dia kemudian mendatangiku lagi. Dan sekali lagi, aku menghindari serangannya dengan selembar kertas tipis.

 

Jadi, dia terus mengulangi serangkaian serangan tabrak lari dengan kecepatan tinggi dan aku entah bagaimana menghindari semuanya.

 

Sangat sulit untuk menghadapi serangan Shirone yang ditangguhkan di udara di mana tidak ada hambatan. Yup, dia memang mengatakan bahwa pertempuran udara adalah keahliannya. Tapi pertempuran ini adalah milikku ……. Mungkin.

 

“Lubang hitam!!”

 

Aku menggunakan sihirku untuk membuat 2 lubang hitam.

 

“WAAAH!!”

 

Lintasan gerakan Shirone berubah ketika dia ditangkap oleh tarikan gravitasi lubang hitam.

 

Aku mengarahkan serangannya ke tempat yang aku inginkan untuk dia serang dengan mempersempit kemungkinan jangkauan serangannya dengan lubang hitam, membuatnya lebih mudah bagi aku untuk menghadapi serangannya.

 

Dia masih menyerangku lagi setelah terlepas.

 

Membalikkan tubuhku, aku mengayunkan pedangku ke arahnya.

 

GAKIN!! Suara kering seperti itu bergema ketika pedangku berbenturan dengan miliknya.

 

“KYAAAAAAAAAAAA!!”

 

Tidak mampu menanggung beban seranganku, Shirone terlempar ke belakang.

 

“Glorious!!”

 

Aku kemudian memanggil Glorious.

 

Setelah itu, naga raksasa keluar dari hutan dan kemudian menangkap Shirone yang jatuh.

 

Setelah menangkap Shirone yang jatuh, Glorious kemudian menurunkannya ke tanah.

 

Aku kemudian mengikutinya, turun ke tempat pendaratan mereka.

 

“Apakah kamu baik-baik saja? Shirone?”

 

Aku membawa Shirone turun dari punggung Glorious.

 

Karena kekuatan ayunanku, Shirone jatuh ke tanah, kepala lebih dulu.

 

“Mengapa kamu menyelamatkan aku?”

 

“Karena aku tidak punya alasan untuk menjadi musuhmu.”

 

“Lalu, mengapa kamu memilih Nargol?”

 

“Aku tidak punya niat untuk melawan kalian selama Kamu tidak menyerang Nargol.”

 

“Jadi kamu akan melindungi Raja Iblis?”

 

Aku mengangguk padanya.

 

“Ya, jika pahlawan datang untuk mengalahkan Raja Iblis, maka aku akan berdiri di jalannya sebagai Ksatria Kegelapan.”

 

Kataku, sambil menatap lurus ke matanya.

 

“Kenapa ……… Whyyyyy ……… ..”

 

Shirone hampir menangis sekarang. Tetapi dia tidak akan mendengarkan aku kecuali aku melakukan sebanyak ini.

 

“Sekarang pergi ……… .. Aku harus pergi untuk bertemu Regena.”

 

Dia menarik mantelku saat aku akan naik ke Glorious.

 

Ketika aku berbalik untuk melihatnya, Shirone menatapku dengan wajah marah.

 

“MENGAPA!! KAMU SELALU MENDENGARKANKU SEBELUMNYA SETIAP KALI AKU MENANGIS DI DEPANMU!!”

 

“BER-! ! BERHENTI DENGAN AIR MATA BUAYAMU!!”

 

Yang mengingatkan aku, Shirone selalu menangis setiap kali aku memiliki sesuatu yang benar-benar dia inginkan.

 

Menjadi lemah terhadap air matanya, aku akhirnya melakukan apa yang dia inginkan walaupun aku tahu dia menangis dengan air mata buaya. Berkat itu, hampir semua camilanku diambil olehnya.

 

“Seperti yang diharapkan, Kamu tidak akan mendengarkan aku hanya dengan ini.”

 

“TIDAK, JANGAN KEMBALI KE NARGOL!! Kamu harus kembali ke Reiji-kun dan aku!!”

 

Shirone tidak akan melepaskan mantelku.

 

“Dengarkan aku, aku tidak bisa pergi ke tempatmu.”

 

Aku mencoba menarik mantel yang dia tarik tetapi dia memegangnya dengan erat dan tidak mau melepaskannya.

 

“Bu ~~!! Kukori jahat ~!!”

 

Dan dia merajuk sekarang.

 

Kami berada di medan perang untuk menarik mantelku. Dan ketika kami melakukannya.

 

“GUOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOO!!!!!!!! !!!!!!!!!”

 

Tiba-tiba aku mendengar teriakan yang sangat keras dari langit.

 

Shirone dan aku sama-sama memandang ke arah Algore.

 

“Apa itu?”

 

Shirone bertanya dengan suara putus asa.

 

Apa yang kami lihat adalah sepasang tangan raksasa.

 

Benjolan tangan raksasa yang tingginya lebih tinggi dari benteng Algore dipisahkan agak jauh dari kami, namun kami masih bisa melihatnya dengan jelas dari tempat kami.

 

Tangan raksasa hendak menyerang Algore.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 43 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 43, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 43 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 43 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 43 high quality, ,

Komentar

Chapter 43