Ankoku Kishi Monogatari Chapter 44

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 44 – Raksasa Bertangan Seratus

 

◆ Mantan Putri Algore, Regena

 

Apa yang harus aku lakukan…

 

Tidak ada yang bisa aku lakukan.

 

Omiros terluka tepat di depanku.

 

Tetapi kemudian, aku bahkan tidak tahu harus berbuat apa.

 

Omiros mungkin terbunuh pada tingkat ini.

 

Bahkan jika aku meminta bala bantuan, orang-orang di bawah ini mungkin memiliki tangan penuh dalam menghadapi para goblin itu.

 

“Tuan yang tersayang…”

 

Tampaknya tuanku yang baik berperang melawan adik perempuan pahlawan dan tidak bisa datang untuk menyelamatkanku untuk saat ini.

 

Aku ingin menangis sekarang.

 

Menggenggam pedang pendek di tanganku, aku mengingat hari ketika aku menerimanya dari tuanku tersayang.

 

Pedang ini diberikan kepadaku oleh tuanku yang tersayang sehingga aku bisa melindungi diriku ketika tiba saatnya aku meninggalkan Nargol dan kembali ke dunia manusia.

 

Kebaikan tuanku yang manis mengisi pedang ini.

 

Awalnya, Nargol bukan tempat yang cocok bagi manusia untuk hidup. Kecuali tuanku yang baik, tampaknya, manusia yang tinggal di sana dianggap sebagai gangguan, atau makanan.

 

Alasan kami selamat sampai sekarang adalah karena mereka takut pada tuanku yang baik.

 

Tuanku yang baik telah mengatakan kepadaku sebelumnya bahwa kita tidak bisa hidup di Nargol selamanya.

 

Itu sebabnya suatu hari, kami harus kembali ke dunia manusia.

 

Pedang ini adalah sesuatu yang aku butuhkan untuk melindungi diriku ketika aku akhirnya kembali ke dunia manusia.

 

Tetapi kemudian, bisakah aku melakukannya?

 

Aku hanya ingin tinggal di sisi tuanku tersayang. Aku selalu bermimpi tentang hal itu: pemandangan pembantaian rakyatku pada hari itu. Adegan kita berlari untuk hidup kita dari para goblin itu. Apa pun itu, dunia manusia atau dunia iblis, aku takut pada keduanya.

 

Aku bisa merasa nyaman hanya ketika aku berada di sisi tuanku tersayang. Aku benar-benar tidak bisa meninggalkan sisi tuanku tersayang.

 

Maksudku, bahkan sekarang, aku gemetar ketakutan.

 

Ada dua orang yang bertarung di depan mataku.

 

Tapi aku tahu bahwa gerakan Omiros tumpul saat pertarungan terus menerus.

 

Omiros menyerang dengan pedangnya, dan Goz menangkis serangan itu dengan perisainya.

 

Dampak dari pertukaran itu membuat Omiros menjatuhkan pedangnya. Keseimbangan Omiros hancur saat dia mencoba mengambil pedangnya.

 

Goz tidak akan melewatkan kesempatan emas seperti itu.

 

“GUHA!”

 

Akhirnya, Omiros tersandung oleh Goz.

 

Goz menginjak lengan kiri Omiros, lengan yang dia gunakan untuk memegang perisainya.

 

“GU!”

 

Omiros mengerutkan kening kesakitan.

 

“INI ADALAH AKHIR, PANGERAN MUDA!”

 

Memegang pedangnya dalam genggaman tangan, Goz kemudian meluncurkan tikaman mematikan ke arah Omiros.

 

Saat aku melihat itu.

 

“Tidaaaak!”

 

Aku tidak sengaja berteriak.

 

Mereka berdua mengalihkan pandangan ke arahku.

 

Sebelum aku perhatikan, aku telah menarik pedangku.

 

Aku ingin menyelamatkan Omiros. Aku tidak akan membiarkannya mati. Perasaan itu mendorong tubuhku untuk bergerak.

 

Omiros mencari setiap sarang goblin hanya untuk menemukanku, namun aku ingin kembali ke Nargol. Aku tidak ingin berpisah dengan Omiros dengan cara yang begitu kejam.

 

Goz menatapku. Tubuhku gemetar ketika aku melihatnya.

 

“M-Menjauh dari Omiros … L-Lawanmu adalah aaa-aku!”

 

Tanganku terlihat bergetar, pedangku tidak stabil.

 

Ayo, Regena, tenangkan dirimu! Aku seharusnya bisa bertarung seperti ketika aku menghadapi para ogre itu.

 

“Hei, pedang sekecil itu tidak akan bisa membunuhku. Sebaliknya, buang benda berbahaya itu karena Kamu malah bisa melukai diri sendiri. Sebaliknya, aku akan menjadi lawan sebanyak yang Kamu suka, tentu saja, di atas ranjang.”

 

Goz memandang rendah aku.

 

“Hentikan, Regena …”

 

Omiros berusaha menghentikanku dengan suaranya yang lemah.

 

“Yang lemah harus diam saja!”

 

Teriak Goz sambil menginjak-injak dada Omiros.

 

“GUHAA!”

 

Oh tidak, aku tidak akan membiarkan Omiros terluka lagi.

 

“Hentikan … Aku mengerti, aku akan melakukan apa yang Kamu katakan …”

 

Aku akhirnya menyerah pada Goz.

 

“Aku mengerti. Ada yang aku katakan?”

 

Goz terdengar sangat senang.

 

“Lalu, buang pedang itu jauh di bawah benteng! Jika tidak, aku akan membunuh orang ini!”

 

Goz memerintah sambil memandang pedangku.

 

Membuang pedang yang diberikan kepadaku oleh tuanku tersayang. Seolah aku bisa melakukan itu.

 

“Tolong … Ini adalah satu-satunya hal yang tidak bisa aku lakukan …”

 

Aku memohon pada Goz.

 

“Lalu, aku akan membunuhnya.”

 

Goz mengarahkan pedangnya pada Omiros lagi.

 

“TUNGGU! Aku mengerti…”

 

Aku melemparkan pedangku ke luar benteng.

 

“Hehehe, gadis yang baik, Regena.”

 

Mengatakan demikian, Goz kemudian menendang Omiros pergi.

 

Omiros mencoba berdiri lagi, tetapi dia ditendang oleh Goz.

 

Kemudian, dia menunjukkan ekspresi sedih ketika tubuhnya menabrak dinding.

 

“Kamu hanya perlu menonton dari sana!”

 

“OMIROS!”

 

Aku mencoba bergegas menuju Omiros

 

“Ups!”

 

Tapi tanganku tertangkap, dan aku dirobohkan oleh Goz.

 

Goz duduk di atasku.

 

“Aku akhirnya menangkapmu … Regena. Aku sekarang akan memperkosa Kamu di depan Omiros!”

 

Saat Goz akan membuka pakaian,

 

“Tidaaak! TOLONG AKU, TUAN!”

 

Aku menutup mataku dan kemudian memanggil tuanku tersayang dengan suara paling keras yang bisa aku kumpulkan.

 

Shu!

 

Aku mendengar suara sesuatu memotong udara.

 

“GYAAA!”

 

Tiba-tiba, Goz pergi dariku saat dia mengangkat pekikan yang menyakitkan.

 

“… Eh? A-Apa yang terjadi tadi?”

 

Aku berdiri tegak dan memandangi Goz. Saat itulah aku melihat pedang pendek yang aku lemparkan ke bawah benteng mencuat dari pantat telanjang Goz.

 

Goz melompat ke kanan dan kiri sambil berteriak kesakitan. Karena dia akan menanggalkan celana sebelumnya, sekarang bagian bawahnya benar-benar terbuka. Melompat ke kiri dan ke kanan dalam keadaan itu terlihat sangat konyol tetapi ini bukan waktunya untuk tertawa.

 

Aku bergegas ke sisi Omiros.

 

“Apa kamu baik baik saja!? Omiros!”

 

Aku membantu Omiros.

 

“Uhm … Regena … Apa … yang terjadi?”

 

Omiros berdiri dengan susah payah.

 

Tapi sama seperti dia, aku juga tidak mengerti apa yang terjadi. Pedang tuanku tersayang, yang seharusnya berada di bagian bawah benteng, menusuk pantat Goz.

 

“ADA APA DENGAN PEDANG INI!?”

 

Goz mengeluarkan pedang yang mencuat dari pantatnya. Entah dari mana, Goz menggunakan pedang itu untuk menusuk dadanya sendiri.

 

“GUNUNU!”

 

Dia mencoba menggunakan tangannya yang bebas untuk menghentikan bilahnya menikamnya.

 

Tampaknya pedang itu bergerak sendiri untuk menusuk Goz.

 

Goz berhasil menghentikan pedang itu dari menusuk dadanya pada akhirnya.

 

“… Apa yang orang itu lakukan sendiri?”

 

Omiros menatap Goz dengan ekspresi bingung.

 

Sosok Goz, yang dengan putus asa berusaha menghentikan tangannya sendiri untuk menikam dirinya sendiri dalam keadaan setengah telanjang, adalah pemandangan yang sangat lucu untuk dilihat dari samping. Bahkan Omiros tidak bisa tidak melihat dengan wajah bingung.

 

Ketika kami melihat Goz dalam skenario yang konyol, kami mendengar suara seseorang menaiki tangga. Seseorang akhirnya naik ke tempat ini. Omiros mempersiapkan diri untuk pertempuran lain karena kemungkinan besar para goblin.

 

“Maaf aku terlambat.”

 

Orang yang naik adalah orang yang sama sekali tidak terduga.

 

“Kamu … manusia serigala itu. Apa yang kamu lakukan di sini?!”

 

Omiros bertanya sambil menatap orang yang menaiki tangga. Aku kenal orang ini juga. Dia adalah manusia serigala yang datang bersama kami ke Algore.

 

Apa yang dilakukan orang ini di sini? Dia harusnya dikurung.

 

Jika dilihat lebih dekat, ada seseorang yang tergantung di punggungnya.

 

“Ri … Rietto?”

 

Omiros memanggil. Entah kenapa, Rietto menempel di punggung werewolf.

 

“Ya ampun! Kamu harus berlari sedikit lebih lambat!”

 

Saat dia mengeluh pada manusia serigala, Rietto turun dari punggungnya.

 

“Tidak dapat membantu! Tuan menakutkan itu akan membunuhku jika aku membiarkan sesuatu yang mengerikan terjadi pada manusia perempuan itu!”

 

“Apakah begitu? Paman penyair itu baik pada Rietto, sih?”

 

“Karena, itu kamu …”

 

Mereka berdua mengobrol dengan gembira.

 

“Rietto … Apa yang kamu lakukan di sini?”

 

“Ah, Omiros! Eh, apa yang terjadi? Ada apa dengan semua luka di tubuhmu? Apakah kamu baik-baik saja?”

 

Rietto bergegas menuju Omiros.

 

“Yah, jangan khawatir tentang aku, Rietto … Aku bisa mengelolanya entah bagaimana. Sebaliknya, apa yang kamu lakukan di sini?”

 

Omiros menjawab dengan nada berani untuk mencoba dan membuat Rietto berhenti mengkhawatirkannya. Tetapi seseorang dapat dengan mudah mengatakan dari ekspresinya bahwa tubuhnya terluka di seluruh.

 

“Itu bukan aku, itu manusia serigala-san! Aku tidak peduli tentang apa yang terjadi pada seseorang seperti Regena. Aku hanya berpegang teguh pada manusia serigala-san selama ini.”

 

Rietto berkata sambil bersembunyi di balik punggung Omiros.

 

Omiros dan aku memandang manusia serigala.

 

“Ya, orang menyeramkan itu mengatakan kepadaku untuk melindungimu … Itu sebabnya aku mengikuti aromamu dan tiba di tempat ini.”

 

Serigala berkata sambil tertawa riang.

 

“Lindungi aku?”

 

Memiringkan kepalaku karena situasi yang tidak bisa dijelaskan, aku bertanya-tanya apa maksudnya?

 

“Maaf aku terlambat. Goblin sialan itu membuatku kesal tanpa akhir … Tapi, semuanya baik-baik saja, kurasa!”

 

“Goblin?”

 

Aku memintanya kembali. Kalau dipikir-pikir, apa yang terjadi dengan para goblin yang menyerbu Algore?

 

“Kalau dipikir-pikir, bagaimana situasi dengan para goblin yang menyerang Algore?”

 

Mungkin karena dia juga sama-sama khawatir tentang Algore, Omiros mengajukan pertanyaan tentang manusia serigala itu.

 

“Tidak masalah. Semua goblin jelek itu diusir oleh para prajurit yang dipanggil oleh penyair itu.”

 

Rietto menjawab.

 

Kemudian, sesuatu melompat ke menara benteng.

 

Hal-hal yang muncul adalah tiga prajurit yang dilengkapi dengan perisai bundar dan pedang. Tampaknya para prajurit itu melompat ke menara tanpa menggunakan tangga.

 

“Spartoi!”

 

Aku secara spontan mengeluarkan suara yang mengagumi. Ini adalah prajurit yang bisa dipanggil oleh tuanku tersayang.

 

“Dipanggil oleh penyair itu? Dia memberi aku perisai ini juga … Hanya siapa sebenarnya penyair itu?”

 

Omiros bertanya sambil menyentuh perisainya. Penyair yang memberikan perisai itu kepada Omiros juga adalah orang yang memanggil spartoi. Semua benang kemudian tiba-tiba terhubung di kepalaku.

 

“AHAHAHA”

 

Aku tanpa sengaja tersenyum.

 

“Regena?”

 

Omiros menatapku, entah dari mana, tertawa dengan wajah bingung. Tetapi bagaimana aku tidak tertawa dalam situasi ini?

 

Maksudku, sekarang aku mengerti semua yang terjadi di sini. Semua orang yang berkumpul di tempat ini adalah dengan pengaturan tuanku tersayang.

 

Aku kemudian melihat Goz yang mencoba yang terbaik untuk mencegah pedang pendek itu menikamnya.

 

Kenapa aku harus takut pada pria jelek seperti ini lagi? Maksudku, tidak ada yang perlu kutakutkan lagi.

 

Bahkan tanpa tuanku yang baik di sisiku, dia membuat pengaturan ini sehingga aku tidak perlu takut dengan situasi. Jika itu masalahnya, maka tidak ada yang perlu ditakutkan.

 

“Pedang, kembali ke tanganku.”

 

Aku mengangkat tangan dan memanggil pedangku.

 

Jadi, pedang yang mencoba menusuk Goz sekarang ada di tanganku.

 

Goz yang lega menatapku.

 

“Pu, sangat kecil. Bahkan sepersepuluh dari ukuran tuanku tersayang.”

 

Aku mencibir padanya ketika aku melihat bagian bawahnya.

 

Aku ingat saat aku dimarahi oleh Kuna-sama karena memasuki kamar mandi ketika dia membilas bagian belakang tuanku tersayang.

 

Tuan terkasihku beberapa kali lebih besar dari milik Goz.

 

Baik dalam pedang, sihir, atau penampilan, tuanku yang tercinta sejuta kali lebih baik daripada Goz. Seolah-olah seseorang yang tidak penting seperti Goz bisa melakukan apa saja terhadap tuanku yang tersayang.

 

Namun demikian, itu akan sangat berbahaya sekarang jika aku memutuskan untuk tidak melawan. Aku menghunus pedangku. Itu akan menjadi kemenangan yang mudah selama aku bertarung bersama Omiros. Pedang ini memberiku kekuatan untuk bertarung.

 

Bahkan jika itu adalah kesalahan, aku ingat bahwa tubuhku masih bergetar setiap kali aku melihat Goz.

 

Itu karena aku tidak punya keberanian untuk melawan. Omiros terluka karena hatiku yang lemah. Ya, itu semua salahku.

 

Tapi tidak apa-apa sekarang, senyum tuanku tersayang telah menyelamatkan hatiku.

 

Mengarahkan pedangku ke arah Goz, aku menyatakan dengan kekuatan,

 

“Goz! Aku tidak takut lagi padamu!”

 

Goz mundur setelah melihat pedangku. Aku bisa melihat ketakutan mewarnai wajahnya.

 

“SIALAN … Kalian SEMUA … SIALAN.”

 

Goz menggerutu.

 

“Hei Omiros … Siapa itu …”

 

Rietto berpegangan pada Omiros dan bertanya ketika dia melihat Goz.

 

“Itu Parish … Dia mengubah wajahnya selama ini dengan sihir. Wajah ini sekarang adalah wajah aslinya.”

 

“Tidak mungkin, itu adalah Parish …”

 

Rietto menggelengkan kepalanya seolah dia tidak bisa mempercayai apa yang baru saja dia dengar.

 

“Begitu … Jadi dia adalah lawan yang menakutkan yang ingin kamu kalahkan bagaimanapun juga, ya? Dalam hal ini, itu mudah sekali.”

 

Serigala berkata sambil melihat ke arah Goz. Bukan hanya manusia serigala, ada juga spartoi itu.

 

Ini akhir bagimu, Goz.

 

“SIAL… JIKA AKU TIDAK BISA MEMILIKI KAMU, MAKA SEMUANYA AKAN DIHANCURKAN!!”

 

Setelah mengatakan itu, Goz mengeluarkan botol kecil.

 

“Seharusnya berakhir tanpa aku menggunakan ini tapi … KAMU MEMAKSAKU UNTUK MELAKUKAN INI! MUNCUL, THE RETAINER OF GOD OF DESTRUCTION! DATANGLAH DAN MELAHAP ORANG-ORANG DI NEGARA INI!”

 

Goz membuang botol kecil itu dari menara.

 

“GUOOO!”

 

Jeritan yang sangat keras, yang terasa seperti akan menembus langit, bergema.

 

Asap hitam mengepul dari bawah menara. Dari asap hitam itu, sosok raksasa dengan banyak tangan muncul.

 

“Apa …”

 

Aku tidak sengaja bergumam. Melihat sekeliling, aku bisa melihat bahwa wajah semua orang dilukiskan dengan rasa takut.

 

“GAHAHA! TELAH DILAKUKAN, THE KIN OF THE GOD OF DESTRUCTION, RAKSASA BERTANGAN SERATUS! BAHKAN KSATRIA KEGELAPAN TIDAK DAPAT MENANG MELAWAN ORANG INI! Jadi, selamat tinggal!”

 

Setelah mengatakan itu, Goz mendorong kami ke samping dan menghilang dari tangga. Kami terlalu fokus pada penampilan Raksasa Bertangan Seratus untuk peduli padanya.

 

Raksasa Bertangan Seratus sedang menatap kami.

 

“TIDAK MUNGKIN KITA BISA MENANG MELAWAN ITU!”

 

Manusia serigala menjerit ketakutan.

 

Setiap dari kita dipenuhi dengan rasa takut. Para spartois, sebagai satu-satunya yang bisa bergerak, maju ke depan menuju Raksasa Bertangan Seratus. Tetapi mereka ditangkap oleh banyak lengannya dan dimakan tanpa bisa meninggalkan goresan di atasnya.

 

Dan kemudian, salah satu tangannya menuju ke arah kami.

 

“OH TIDAK, RIETTO!”

 

Aku mendorong Rietto ke samping. Lengan yang seharusnya menangkap Rietto malah membawaku.

 

“KYA!”

 

“Regena!”

 

Omiros tidak bisa melakukan apa pun selain memanggil namaku.

 

Lengan itu terus terangkat, membawaku lebih dekat ke mulut Raksasa yang berlengan seratus itu.

 

“TUAN!”

 

Aku menutup mataku dan dengan putus asa memanggil tuanku tersayang.

 

Setelah itu, tubuhku tiba-tiba dibebaskan.

 

Ketika aku membuka mata, aku melihat sosok orang yang paling aku cintai. Orang yang paling lembut mengenakan armor hitam legam.

 

Aku digendong oleh tuanku yang terhormat dengan gendongan puteri di atas naganya.

 

Ketika aku melihat sekeliling, aku melihat sosok Raksasa Bertangan Seratus jauh dari kita.

 

“Apakah kamu baik-baik saja, Regena?”

 

Tuanku yang terhormat menanyakan keadaanku. Meskipun aku tidak bisa melihat wajahnya karena helmnya, aku tahu bahwa dia pasti mengkhawatirkan aku.

 

“Ya, aku baik-baik saja, tuan. Tidak ada yang perlu kutakutkan lagi …”

 

Ya, tidak ada yang perlu ditakutkan lagi. Aku merasa begitu ketika aku memeluk tuanku tersayang.

 

 

◆ Dark Knight Kuroki

 

Entah bagaimana, aku hampir tidak berhasil pada waktunya.

 

Itu adalah apa yang aku rasakan ketika aku melihat Regena di pelukanku. Aku menyiapkan berbagai tindakan balasan untuk memastikan bahwa Regena aman, tetapi situasi saat ini melebihi harapan terburukku.

 

Sungguh, semua yang aku lakukan akhirnya sia-sia. Meskipun aku senang bahwa dia entah bagaimana aman, hanya sedikit salah langkah, dan Regena akan berakhir didalam perut raksasa itu.

 

Maaf karena membuat Kamu mengalami pengalaman yang menakutkan.

 

Regena menempel erat padaku. Mungkin ini pengalaman yang sangat menakutkan baginya untuk memelukku begitu erat.

 

Raksasa itu terbentur oleh Glorious dan sekarang didorong beberapa meter dari Algore.

 

Raksasa yang terbentur itu berdiri dan menuju Algore untuk kedua kalinya.

 

“GUOOO!”

 

Nafas panas yang dipancarkan oleh api disertai dengan raungan yang menakutkan. Napas naga menuju raksasa itu dan meniup beberapa lengannya berkeping-keping.

 

Melihat itu aku berpikir “Ya ampun, ini kemenangan yang mudah.” Tetapi aku merevisi evaluasiku setelah melihat lengan yang ditiup beregenerasi dari akarnya.

 

Aku tidak akan kalah melawan lawan seperti ini, tetapi tampaknya itu akan menjadi sangat merepotkan. Meskipun raksasa itu berhenti bergerak karena mungkin menggunakan kemampuan regenerasinya, segera setelah selesai dengan regenerasi lengannya, ia mulai bergerak lagi.

 

Aku melompat dari Glorious sambil membawa Regena dan kemudian turun ke lokasi Omiros dan yang lainnya.

 

Nah, apa yang harus aku lakukan sekarang? Pertama, aku mengembalikan Regena ke Omiros dan yang lainnya.

 

“Semua baik-baik saja, Regena.”

 

Setelah mengatakan itu, aku memisahkan diri dari Regena. Regena meninggalkan sisiku dengan ekspresi yang sedikit menyesal di wajahnya.

 

“Kamu…”

 

Omiros menatapku.

 

“Apakah tameng itu bermanfaat bagimu, pangeran muda?”

 

Mengatakan demikian, aku membuka helmku.

 

Fufufu, kamu terkejut sekarang?

 

Maksudku, kamu tidak akan pernah berharap penyair adalah Ksatria Kegelapan.

 

“Kau penyair itu? Begitu ya, jadi semuanya sesuai harapanmu, ya …”

 

Seperti yang aku harapkan, Omiros terkejut dengan mengetahui identitasku. Dan apa yang Kamu maksud dengan “Dalam harapanku?”

 

“PAK TUA PENYAIR! Luar biasa! KAMU BENAR-BENAR KEMBALI KE NAGA!”

 

Gadis kecil di sisi Omiros mulai berteriak dengan wajah senang. Jika aku tidak salah, namanya pasti Rietto? Tolong berhenti memanggil aku orang tua …

 

“Apa yang terjadi di sini, Omiros?”

 

Seseorang naik tangga. Aku ingat wajah orang yang baru saja menaiki tangga.

 

Namanya MacGaius.

 

“AH, KAMU ADALAH PENYAIR ITU, BUKAN? LEBIH BANYAK LAGI, APA DENGAN ARMOR ITU?”

 

“MacGaius … Dia adalah Ksatria Kegelapan.”

 

“… Eh!? A-Apa!”

 

Dia mengeluarkan seruan paling keras hari ini.

 

“Sangat berisik. Untuk apa kamu berteriak?”

 

Orang lain menaiki tangga. Itu adalah adik perempuan Reiji, Kyouka.

 

“Ya ampun, Kuroki-san. Apa yang kamu lakukan di sini? Apakah Kamu selesai berbicara dengan Shirone?”

 

Dia dengan tenang mengajukan pertanyaan-pertanyaan itu. Sepertinya dia tidak memusuhi aku. Itu membuat aku merasa lega karena aku pikir dia memusuhi aku karena hampir menyebabkan Reiji mati.

 

“SEMUA ORANG! APA KAMU BAIK BAIK SAJA?!”

 

Dan sekarang, Shirone terbang bersama Kaya ke tempat kami. Sepertinya dia menjemputnya di sepanjang jalan.

 

Apa line-up yang kami dapatkan di sini.

 

“Ya ampun, kamu baik-baik saja, Kaya?”

 

Kyouka bertanya sambil menatap Kaya.

 

“Aku baik-baik saja, Nona. Hanya sedikit mengantuk, tapi aku bisa bergerak dengan baik.”

 

Kaya memelototiku. Sepertinya dia mengembangkan semacam kebencian terhadap aku.

 

“GUOOO!”

 

Raksasa itu meraung keras. Sepertinya akhirnya bisa bergerak lagi.

 

“Hei, apa-apaan itu?”

 

Shirone bertanya ketika dia menunjuk raksasa itu.

 

“Itu Parish … Tidak, maksudku sesuatu yang dipanggil oleh Goz untuk menghancurkan Algore.”

 

Semua orang menunjukkan wajah terkejut karena mereka tidak percaya apa yang baru saja mereka dengar.

 

Omiros menjelaskan situasinya dari awal hingga sekarang.

 

“Ada hal seperti itu …”

 

“Kegagalan. Jika aku tahu dia adalah pria seperti itu, aku akan mencekiknya sampai mati …”

 

Mendengar Kaya memuntahkan rasa frustrasinya, Kyouka mengangguk.

 

Sejujurnya, aku juga setuju dengannya. Aku tidak pernah berharap Goz untuk melakukan sesuatu yang melebihi harapanku dengan memanggil itu.

 

“Lalu, apa yang akan kita lakukan dengan benda itu? Ini menuju ke arah kita!”

 

MacGaius bertanya ketika dia melihat Raksasa bertangan Seratus.

 

Sebelum aku perhatikan, para Algoria berkumpul di sekitar tepi benteng untuk menyaksikan Raksasa Bertangan Seratus itu mendekat. Sepertinya mereka panik melihat itu.

 

“Bisakah kamu mengalahkan sesuatu sebesar itu?”

 

Kyouka bertanya.

 

“Aku pikir aku bisa menang melawan itu.”

 

Ketika aku menjawab pertanyaannya, aku melihat Regena.

 

“Tapi, bagaimana denganmu, Regena? Apakah Kamu ingin menyelamatkan kerajaan ini? Sepertinya kerajaan ini akan berada dalam bahaya jika kita membiarkannya apa adanya. Jika Kamu benar-benar menginginkannya, aku akan pergi denganmu dan membiarkan kerajaan ini menghadapi malapetaka.”

 

Ketika aku mengajukan pertanyaan seperti itu kepada Regena, semua orang dengan gugup menatapnya.

 

Regena menggelengkan kepalanya saat dia menjawab.

 

“Tidak, tuanku tersayang. Saat ini, ada orang yang memiliki hubungan baik denganku di Algore. Aku memiliki banyak kenangan ketika aku tinggal di Algore yang aku hargai. Aku tidak akan membiarkan Algore, kerajaan tempat Omiros tinggal, dihancurkan. Itu sebabnya, tolong selamatkan mereka.”

 

Regena membungkuk padaku.

 

Itu jawaban yang cukup sempurna bagiku. Dalam hal itu, diputuskan.

 

“Aku mengerti, aku kira sudah waktunya untuk menyelamatkan kerajaan ini. Glorious!”

 

Mengatakan demikian, aku melayang di langit dan mendarat di punggung Glorious.

 

Kami menuju ke Raksasa Bertangan Seratus.

 

Apa sebenarnya raksasa ini?

 

Aku pikir. Raksasa itu pada dasarnya adalah massa permusuhan. Permusuhan itu tidak hanya diarahkan pada sesuatu yang spesifik. Aku bisa merasakan bahwa itu membenci dunia ini sendiri.

 

Aku tidak tahu mengapa makhluk seperti itu bisa ada di dunia ini, tetapi sebagai tuannya, adalah tugasku untuk memenuhi keinginannya.

 

“O api hitam!”

 

Aku memakai pedangku dalam api hitam dan kemudian menyuntikkan sebagian besar kekuatan sihirku ke dalam api hitam.

 

“HA!”

 

Memutar tubuhku, aku menyapu dengan pedangku.

 

Pedang itu, terbungkus dalam massa api hitam, membentang, membakar Raksasa Seratus-tangan di belakangnya, menciptakan suara keras saat menghantam tanah.

 

Setelah api hitam menghilang, sosok Raksasa Bertangan Seratus tidak bisa terlihat lagi.

 

Itu dilakukan dengan baik meskipun merupakan keterampilan dadakan. Sebut teknik ini, “Decapitation of Darkness Divine Blade.” Sungguh nama yang hebat.

 

Kalau begitu, mari kita hentikan pemikiran bodoh ini dan kembali ke Algore untuk sementara waktu. Ada sesuatu yang harus aku lakukan.

 

Aku pertama-tama membutuhkan konfirmasi dari Regena.

 

Kemudian, aku perlu memeriksa Goz, yang menghilang dari sana. Dia mungkin tidak baik lagi. Aku memutuskan untuk mencarinya nanti.

 

Aku ingin tahu di mana pria itu sekarang. Apa pun, Algore yang lebih dulu.

 

 

◆ Pangeran Goblin, Goz

 

“Tidak mungkin … Mengalahkan Raksasa Bertangan Seratus dalam satu pukulan.”

 

Meskipun peringkat bawah, Raksasa yang bertangan seratus harus memiliki kekuatan menyaingi dewa. Dan dia mengalahkannya dengan mudah?

 

“SIAL! Tidak peduli bagaimana kamu melihatnya, tidak mungkin aku bisa menang melawan monster itu.”

 

Itu menyebalkan, tapi aku tidak punya pilihan selain menyerah pada Regena.

 

“Hhm! Aku dapat memiliki wanita sebanyak yang aku inginkan!”

 

Setelah mengutuk seperti itu, kesadaran bahwa aku tidak akan kembali ke Algore lagi memukul aku. Tetapi masih ada banyak negara manusia yang tersedia.

 

Negara mana yang harus aku tuju sekarang?

 

“Di mana Kamu pikir Kamu akan pergi, Goz?”

 

Seseorang memanggil namaku ketika aku akan pergi. Itu adalah suara yang paling tidak ingin kudengar di dunia.

 

Berbalik, aku melihat goblin terbesar yang ada.

 

“I-Ibu. Apa yang kamu lakukan di sini?”

 

Tidak mungkin aku bisa menyalahkan wajahnya yang jelek untuk sesuatu yang lain. Itu satu-satunya ibuku. Ketika aku melihat sekeliling, aku menemukan diriku dikelilingi oleh banyak goblin. Para goblin, bersenjata lengkap, adalah mereka yang lamban dari selatan. Mereka adalah prajurit reguler kerajaan Karon.

 

“Apa yang aku lakukan disini? Aku pikir Kamu sudah tahu alasannya, Goz. Beraninya kamu mencuri hal penting yang dipercayakan oleh Yang Mulia, Raja Iblis, untuk kenyamananmu sendiri…”

 

Wajah ibuku dipenuhi amarah.

 

Oh sial, jika aku tidak lari sekarang, aku pasti mati.

 

Tapi, aku sudah dikepung di semua sisi.

 

“Goz, aku akan memberimu rasa sakit yang lebih buruk daripada kematian. Tangkap dia!”

 

Setelah ibuku memberikan perintah, tali terbang dari sekitarku dan melingkari diriku.

 

Tampaknya itu adalah tali sihir, yang membuat aku benar-benar tidak bisa bergerak.

 

Mungkinkah aku harus kembali ke kerajaan goblin yang gelap itu? Tidak, aku tidak mau itu. Aku tidak ingin kembali ke tempat gelap itu.

 

“Tidak! TOLONG!”

 

Tidak ada yang menanggapi permintaanku.

 

Tali itu terus mengikat tubuhku tanpa ampun.

 

“TIDAK! REGENA! SELAMATKAN AKU!”

 

 

◆ Dark Knight, Kuroki

 

“Apa pilihanmu, Regena? Apakah Kamu ingin kembali ke dunia manusia?”

 

Setelah aku mendarat kembali di Algore, aku mengajukan pertanyaan itu kepada Regena.

 

Sejujurnya, kupikir lebih baik dia tetap di sisi Omiros daripada kembali ke Nargol.

 

Nargol bukan tempat bagi manusia untuk hidup. Para penghuni Nargol tidak pernah menganggap Regena dan keluarganya sebagai kawan mereka. Itu, dengan sendirinya, akan menyebabkan beban besar pada kondisi mental mereka. Itulah sebabnya aku pikir lebih baik bagi Regena dan keluarganya untuk kembali ke dunia manusia.

 

Tapi, sepertinya Regena ragu tentang masalah ini.

 

“Regena-san, tidakkah Kamu berpikir bahwa anggota keluargamu yang lain harus tinggal di dunia manusia?”

 

Kyouka juga mencoba membawa Regena kembali ke dunia manusia.

 

“Tapi, tuanku sayang adalah …”

 

Memandangku, Regena sepertinya kesulitan mengungkapkan perasaannya sendiri. Mungkinkah dia mengalami kesulitan memilih untuk meninggalkan Nargol karena kewajiban yang dia rasakan terhadap aku?

 

Itu tidak masuk akal, aku tidak keberatan dengan hal-hal seperti kewajiban. Maksud aku alasanku menyelamatkan Regena hanyalah keinginanku, tidak lebih dan tidak kurang. Itu sebabnya aku tidak begitu bersemangat untuk menerima perasaan kewajibannya.

 

“Tidak apa-apa, kamu tidak perlu khawatir tentang aku, Regena. Kamu harus berjalan di jalurmu sendiri. Apa pun yang Kamu pilih, aku akan mendukungnya.”

 

Setelah mengatakan itu, Regena mengangguk padaku, setelah membuat keputusan.

 

“Dipahami. Aku pikir aku ingin kembali ke dunia manusia.”

 

Jadi sudah diputuskan. Dia memiliki restu untuk pilihannya.

 

Sekarang, bangun hubungan pernikahan yang bahagia dengan Omiros.

 

“Kyouka-sama, aku akan menerima tawaranmu.”

 

Regena membungkuk pada Kyouka. Aku hanya bisa memiringkan kepalaku dalam kebingungan mendengar kata-kata itu. Eh, aku merasa bahwa aku melewatkan sesuatu di sini.

 

“Begitu, kalau begitu, kembali bersama kami ke Republik Suci Lenaria.”

 

Sambil tersenyum, Kyouka menjawab demikian kepada Regena. Shirone dan Kaya yang mendengar jawaban Regena dari samping juga mengangguk.

 

EH? Entah bagaimana, Regena akan pergi ke Republik Suci Lenaria sebagai gantinya? Kapan mereka bicara seperti itu? Lalu, bagaimana dengan Omiros?

 

“Terima kasih atas kebaikanmu sampai sekarang, Omiros. Aku telah memutuskan untuk memberikan hatiku kepada orang lain. Maaf, tetapi aku tidak bisa menanggapi perasaanmu. Meskipun demikian, Kamu masih memiliki banyak teman di pihakmu. Suatu hari, mari kita bertemu lagi di Republik Suci Lenaria.”

 

Regena menjawab demikian kepada Omiros. Aku terkejut mendengarnya.

 

Aku tidak pernah tahu bahwa Regena jatuh cinta dengan orang lain dan orang itu bukan Omiros. Aku ingin tahu orang seperti apa yang dia cintai?

 

Aku benar-benar ingin tahu tentang itu sekarang. Mungkin itu ada hubungannya dengan alasan Regena memutuskan untuk pergi ke Republik Suci Lenaria alih-alih Algore. Lalu, hanya ada satu orang yang bisa membuatnya mengambil keputusan seperti itu.

 

Pahlawan Cahaya, Reiji. Orang yang dicintai Regena tidak lain adalah Reiji. Kalau dipikir-pikir, mereka pernah bertemu sekali di masa lalu.

 

Yang lain, ya … Aku merasa sedih sekarang. Sekarang sepertinya aku melindungi Regena demi Reiji.

 

“Ya, tolong jaga dirimu.”

 

Omiros tersenyum ketika dia berkata begitu. Rasanya lebih seperti senyum yang dipaksakan kepada aku.

 

Omiros yang malang. Regena-nya dicuri oleh Reiji.

 

Tapi, dia memberikan restunya kepada Regena bukannya marah.

 

Jadi, karena Omiros memilih untuk menanggungnya, tentu saja aku, karena tuannya tidak akan kalah darinya.

 

“Tuanku yang baik. Sebelum itu, tolong … Bawa aku kembali ke Nargol untuk terakhir kali menjelaskan situasinya kepada semua orang.”

 

Regena kemudian berbalik dan menatapku ketika dia berkata begitu.

 

“Ya, kita harus melakukan itu …”

 

Aku menjawab dengan wajah kaku karena aku punya kemewahan menyembunyikan ekspresiku berkat helm yang kupakai.

 

Bahkan jika aku mendukungnya dengan sepenuh hati, sepertinya tubuhku tidak bisa menerimanya.

 

Meskipun Kamu tidak bisa mengatakan bahwa Omiros adalah pria yang keren dan menyegarkan dengan standar apa pun, ia adalah pria yang jujur. Karena itulah, jauh di lubuk hati, aku lebih suka meninggalkan Regena di tangan Omiros daripada di tangan Reiji.

 

Tapi sepertinya jauh di lubuk hati, Regena tidak berpikir begitu. Shirone juga seperti itu, Cih … Yah, aku benar-benar tidak bisa memahami hati wanita.

 

“Ayo pergi, Regena …”

 

Aku memanggil Glorious dengan suasana hati yang agak berat. Setelah itu, Glorious terbang tinggi di langit dan turun tepat di sisi menara.

 

“TUNGGU, KUROKI!”

 

Shirone memintaku untuk berhenti.

 

Ketika aku berbalik, Shirone memasang ekspresi cemberut di wajahnya.

 

“Kaya-san memberitahuku untuk mundur sekarang. TAPI! Tandai kata-kataku, AKU AKAN PASTI MENGAMBIL KAMU DARI NARGOL! PERSIAPKAN DIRIMU!”

 

Setelah mengatakan itu, Shirone tiba-tiba berbalik. Tampaknya wanita bernama Kaya berhasil membujuknya.

 

“Ya.”

 

Aku menjawab dengan suara rendah.

 

“ADA APA DENGAN NADA ITU, KAMU TIDAK PUAS!”

 

Kemarahannya tersulut. Yah, maksudku aku punya keadaan sendiri.

 

“Uhm, Regena!”

 

Sekarang, giliran Rietto untuk memanggil Regena.

 

“Terima kasih telah menyelamatkan hidupku! Dan maaf karena selalu bersikap dingin dan kasar terhadapmu!”

 

Rietto membungkuk ke Regena.

 

“Jangan pedulikan itu, Rietto! Aku senang bahwa Kamu semeriah sebelumnya!”

 

Regena tersenyum padanya. Aku merasa bahwa senyumnya sangat menarik.

 

“Haruskah kita pergi, tuanku sayang!”

 

Bersamaan dengan suaranya, aku menggendong Regena dan naik ke punggung Glorious.

 

Omiros melambaikan tangannya pada kami. Regena juga balas melambai padanya.

 

Bahkan jika keduanya tidak terikat oleh semacam hubungan seperti pernikahan, aku bisa merasakan ikatan yang kuat di antara mereka. Itu sebabnya aku yakin mereka pasti akan bersatu kembali.

 

Dengan kecepatan terbang Glorious, Algore langsung menjadi titik cahaya di belakang kami.

 

“Selamat jalan, tempat kelahiranku …”

 

Gumam Regena. Sepertinya dia menangis sebentar, dan kemudian tangisan itu digantikan oleh tawa. Aku yakin dia senang dengan kata-kata terakhir dari Rietto.

 

Mengusap kepalanya, Regena kemudian berbalik dan menatapku.

 

Tak lama, kami melintasi pegunungan Akeron dan memasuki Nargol.

 

“Yah Regena, kurasa ini selamat tinggal pada Nargol malam abadi, tempat yang suram dan gelap.”

 

Aku tertawa sambil berkata begitu.

 

“… Kamu salah, tuanku tersayang. Nargol bukanlah tempat yang suram dan gelap. Karena Kamu ada di sana, tuanku tersayang.”

 

Regena memelukku di atas punggung Glorious.

 

“Regena?”

 

Itu mengejutkan aku ketika dia tiba-tiba memeluk aku.

 

“Tentunya, Nargol mungkin menjadi tempat yang gelap karena malam abadi … Tapi, tuanku yang terkasih, tolong bersinar bagiku seperti bintang-bintang yang berkelap-kelip di malam hari. Dengan begitu … Aku tidak akan pernah menganggap Nargol sebagai tempat yang gelap, tuanku tersayang.”

 

Mengatakan demikian, Regena terus menempel padaku saat dia tersenyum.

 

Sepertinya dia baru saja mengatakan kalimat yang sangat memalukan. Kata-katanya mungkin hanya rasa terima kasihnya kepadaku.

 

Namun demikian, itu masih merupakan garis yang sangat memalukan.

 

Glorious terus terbang bersama kami.

 

Langit Nargol gelap, tapi hatiku seterang hari yang cerah.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 44 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 44, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 44 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 44 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 44 high quality, ,

Komentar

Chapter 44