Ankoku Kishi Monogatari Chapter 45

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 45 – Hari yang Tenang dan Berisik

 

◆ Modes Raja Iblis

 

“Maafkan aku, Mona.”

 

“Tidak apa-apa, Modes-sama. Sesuatu dari level ini bukan dari konsekuensi.”

 

Aku membungkuk pada Mona, berharap ketulusanku akan mencapainya.

 

Syukurlah, dia menerima keinginanku dengan mudah.

 

Sekarang, wanita ksatria iblis yang dulunya pengawal Mona seharusnya sudah menuju ke kediaman Tuan Diehart. Dengan ini, Tuan Diehart harusnya memiliki bawahannya juga.

 

Niat pertamaku adalah memberinya bawahan dari Ordo Kesatria Kegelapan, yang terdiri dari laki-laki dari Demonkind. Tetapi itu tidak mungkin. Tidak ada cukup ksatria yang tersedia, karena mereka masih membangun kembali jumlah mereka setelah hampir musnah oleh pahlawan. Aku tidak bisa mengambil lebih banyak dari mereka dari Tuan Runfeld.

 

Aku juga mempertimbangkan beberapa bawahan dari ras yang lebih rendah atau ras orc, tetapi ketika mempertimbangkan kekuatan Tuan Diehart, aku takut mereka akan menjadi penghalang daripada bantuan. Satu-satunya pilihan yang tersisa adalah memilih orang-orang dari Demonkind yang bisa mengendarai wyvern.

 

Setelah itu, aku mulai mempertimbangkan berapa banyak ksatria wanita Mona yang harus aku kirimkan kepada Tuan Diehart.

 

Secara teoritis, selama Mona tinggal di Nargol, dia tidak dalam bahaya.

 

Karena itu, dia tidak membutuhkan banyak bawahan.

 

Seharusnya tidak ada masalah dalam mentransfer beberapa ksatrianya, tapi aku harus mendiskusikan itu dengannya terlebih dahulu. Aku sepenuhnya berharap dia ragu dalam menyetujui karena ketidaksukaannya terhadap Tuan Diehart tetapi, tanpa diduga, dia dengan mudah menyetujui keinginanku. Itu melegakan.

 

“Tentu saja aku harus mengabulkan permintaan Modes-sama.”

 

“Nufufufu…”

 

[Jangan Lupa Baca di DLO Novel Yoo!]

 

Mona tersenyum padaku dengan sangat cerah sehingga cukup untuk meluluhkan hatiku.

 

Aku tidak ragu utk memeluknya.

 

“Tolong jangan melakukan ini … Modes-sama … Kita di tempat umum…”

 

“Nufufufufu … Jangan khawatir tentang itu, itu bukan masalah besar sama sekali.”

 

Momen itu hancur sedikit oleh suara yang datang dari sisi lain pintu.

 

“Yang Mulia, bolehkah aku mengganggumu sebentar?”

 

“Apa itu?”

 

Setelah aku mengizinkannya masuk, Rugaas membungkuk kepada aku.

 

“Yang Mulia, aku punya berita penting. Ini darurat.”

 

“Ada apa, Tuan Rugaas?”

 

“Yang Mulia … Nut, yang ditugaskan untuk mengawasi Pahlawan Cahaya dan partynya, ditangkap oleh salah seorang wanita.”

 

“APA!!!”

 

Nut … Dia seseorang yang bekerja dengan baik …

 

Jika dia tertangkap, maka itu berarti dia …

 

“Pak Tua Rugaas, mengapa Kamu mengatakan darurat? Itu hanya tikus. Apakah Kamu pikir Kamu perlu melaporkan nasib makhluk sepele ini kepada Yang Mulia? Tolong berhenti membuang-buang waktu dengan hal-hal sepele itu.”

 

Mona menegur Rugaas dengan nada dingin.

 

Sepertinya dia kesal karena dia telah mengganggu waktu bersama kita.

 

“Ya, itu masalah sepele, tapi …”

 

Tentu saja, dia setuju dengannya. Nut tidak memiliki kedudukan sosial yang tinggi di Nargol, jadi Mona maupun Rugaas tidak peduli untuk menyelamatkannya.

 

Tetapi Modes ini tidak akan meninggalkan mereka yang bekerja untuknya.

 

“Tuan Rugaas. Di mana party Pahlawan sekarang?”

 

“Itu … Mereka memberanikan diri masuk ke dalam Labirin Minon.”

 

“APA!? Apakah maksudmu labirin itu?”

 

“Ya, tapi aku tidak tahu alasan pasti mengapa mereka melakukannya …”

 

“… Ini buruk. Labirin itu menyusahkan.”

 

Aku sangat akrab dengan Minon Labyrinth.

 

Sekali sebelumnya, Raja Iblis ini memasuki tempat itu. Itu adalah tempat yang sangat merepotkan yang diperintah oleh orang itu. Bahkan Yang Satu ini mengalami kesulitan di sana, bagi orang lain itu akan menjadi tempat yang sangat berbahaya.

 

“Yang Mulia … Aku pikir Kamu tidak perlu khawatir dengan masalah ini. Dia hanya tikus, Kamu bisa meninggalkannya.”

 

Meskipun Mona menyuruhku meninggalkan Nut, aku tidak mau. Jika memungkinkan, aku ingin menyelamatkannya.

 

Namun, gerakanku terbatas karena perjanjianku dengan Oudith. Apakah ada orang lain yang bisa menyelamatkan Nut selain aku?

 

Pikiranku secara tidak sadar diarahkan ke orang tertentu.

 

Seorang Ksatria kegelapan tertentu yang kekuatannya menyaingi milikku.

 

Tidak ada seorang pun selain dia yang bisa menyelamatkan Nut.

 

“… Sepertinya aku tidak punya pilihan selain meminta bantuannya.”

 

 

◆ Sword Maiden, Shirone

 

Kami kembali ke Republik Suci Lenaria setelah meninggalkan Kerajaan Algore. Kami masih harus bersiap untuk menyambut Regena dan keluarganya.

 

Aku tidak ingin kembali, tetapi Kaya-san memberitahuku untuk meminta pendapat Chiyuki-san. Baru-baru ini, kami telah memperoleh informasi lebih lanjut tentang situasi Kuroki. Juga, masih ada kesempatan untuk membawanya kembali karena cuci otak belum selesai.

 

Kami perlu menciptakan peluang untuk menyelesaikannya.

 

“Kaya. Apakah masih ada kontak dari kakakku dan yang lainnya?”

 

[Jangan Lupa Baca di DLO Novel Yoo!]

 

“Nyonya … Kontak kita dari pihak Reiji-sama benar-benar terputus. Aku khawatir sesuatu telah terjadi.”

 

Kaya menjawab pertanyaan Kyouka-san dengan wajah bermasalah.

 

Aku ingin berbicara dengan Chiyuki-san, namun …

 

Apa yang sebenarnya terjadi pada mereka?

 

“Hei, Kaya-san. Reiji dan yang lainnya berada di Republik Ariadina, kan? Ayo pergi kesana.”

 

“Tepat sekali. Jika kita ingin menyambut Regena dan yang lainnya, kita harus pergi ke Republik Ariadina terlebih dahulu.”

 

Bagiku itu tampak jelas.

 

Karena kita tidak bisa menghubungi mereka menggunakan sihir komunikasi, kita harus pergi ke sana sendiri.

 

Untungnya, Kyouka-san setuju denganku.

 

“Kamu benar … Kita tidak punya pilihan selain mengikuti mereka di sana.”

 

Ketika kami berbicara, seseorang tiba-tiba mengetuk pintu kamar kami.

 

“Apa itu? Kamu bisa masuk.”

 

Setelah Kaya-san berkata demikian, salah satu pendeta wanita Kuil bawahan Rena memasuki ruangan dan membungkuk kepada kami.

 

“Kyouka-sama, Shirone-sama, Kaya-sama. Supreme Great Priest telah memanggilmu”

 

“Supreme Great Priest memanggil kita? Mengapa?”

 

Yang bernama Supreme Great Priest adalah Kepala Imam kuil. Statusnya adalah yang terbesar dalam iman, kedua setelah Dewi. Kuil itu memiliki sistem hierarki: Supreme Great Priest, Imam Besar, Imam, dan Diakon.

 

Supreme Great Priest adalah pemimpin terpenting dari semua Kuil Rena di seluruh dunia. Itu sebabnya dia dinamai “Kepala Imam”.

 

Orang yang berpengaruh ini telah memanggil kita. Aku hanya bisa bertanya-tanya … Mengapa?

 

“Aku tidak tahu. Perintahnya hanya untuk membawamu kepadanya…”

 

Sepertinya pendeta itu benar-benar bermasalah dengan tugas ini.

 

Kalau dipikir-pikir, pendeta harusnya menjadi Diakon. Kepala Imam tidak punya alasan untuk berbicara dengan seseorang dengan posisi sosial terendah di kuil.

 

“Apa yang dia inginkan dengan kami?”

 

“Tidak tahu?”

 

“Ayo pergi, kalau begitu.”

 

Kami dituntun oleh pendeta ke ruang terbatas.

 

Hanya orang-orang yang dipilih dengan cermat diizinkan di sini. Itu adalah ruangan di mana Chiyuki-san bertemu dengan Dewi Rena.

 

Aku tidak dapat menahan diri tepat waktu dan melongo kagum.

 

“Ini … Tempat ini adalah …”

 

“Kita sudah sampai.”

 

Pendeta membuka pintu untuk kami, membungkuk ketika dia menunjukkan bahwa kami harus masuk.

 

Setelah kami melakukannya, pintu ditutup dari luar.

 

Orang yang menunggu kami bukanlah yang kami harapkan.

 

“Cukup lama untukmu.”

 

“D-Dewi Rena!?”

 

Fakta bahwa sang Dewi sendiri datang ke sini berarti bahwa, apa pun yang harus dia sampaikan kepada kami, itu bukan masalah sepele. Apa yang bisa begitu parah sehingga dia harus turun sendiri?

 

Kaya membungkuk memberi salam dan memimpin.

 

“Apa yang terjadi, Rena-sama?”

 

“Shirone, Kyouka, dan Kaya. Tolong dengarkan baik-baik. Kehidupan Reiji, bersama dengan yang lain, mungkin dalam bahaya.”

 

“Dewi Rena … Apa maksudmu?”

 

Kami bertiga kaget mendengarnya.

 

Tapi suara Dewi Rena sangat suram.

 

“Reiji dan yang lainnya terjebak dalam labirin Evil God tertentu di Minon Plains. Kita saat ini berpacu dengan waktu.”

 

 

◆ Pangeran Algore, Omiros

 

“Ini masih luar biasa, tidak peduli berapa kali aku melihatnya…”

 

McGyusis menatap pemandangan di luar benteng. Di depan kami adalah tempat peristirahatan Hundred Arms Giant. Awalnya, itu adalah sebuah bukit, tetapi telah terhapus selama pertempuran dan digantikan oleh lubang yang besar dan ganas.

 

Lubang itu begitu besar, seluruh Kerajaan Algore bisa muat di dalamnya.

 

“Jadi ini dibuat oleh Dark Knight, ya? … Kekuatan yang mengerikan seperti itu…”

 

Terlepas dari serangan dadakan goblin dan ogre, Kerajaan Algore keluar dari malapetaka semacam itu hampir sepenuhnya tanpa cedera. Semua berkat persiapan yang dilakukan Ksatria Kegelapan sebelumnya. Spartois yang telah dipanggil untuk melindungi kerajaan ini dari para goblin telah menghilang.

 

Meskipun aku memiliki gagasan tentang kekuatannya dari bagaimana dia mengalahkan Pahlawan Cahaya, aku tidak menyangka lelaki itu begitu kuat. Seberapa kuat dia?

 

“Ya, setelah melihat bahwa aku yakin Kamu tidak bisa menang melawannya. Jadi bergembiralah, Omiros.”

 

“Apa yang kamu bicarakan, McGyusis?”

 

“Maksudku adalah: sainganmu terlalu kuat. Kamu perlu mencari wanita hebat lain untuk dirayu.”

 

McGyusis mulai tertawa terbahak-bahak.

 

“Itu sama sekali tidak terdengar seperti kata-kata yang menghibur … Tapi terima kasih telah mendukungku,”

 

Tidak mungkin aku bisa mengalahkan lawan sekuat Ksatria Kegelapan. Aku bahkan tidak bisa melindungi Regena. Jika pria itu tidak menyelamatkannya tepat pada saat itu …

 

Aku sama sekali tidak cocok untuknya.

 

Aku sadar bahwa dia juga benar-benar peduli tentang Regena. Itu sebabnya aku baik-baik saja dengan bagaimana hasilnya. Dia bukan tipe wanita yang ditekan oleh ketakutan, tapi aku tahu dia akan melindunginya.

 

Regena ada di tangan yang baik, aku bisa membiarkannya pergi dengan hati yang ringan.

 

Aku menyentuh perisai sihir. Aku pikir dia ingin memberitahu aku untuk menjadi lebih kuat.

 

Tiba-tiba, sebuah teriakan menembus udara.

 

“OMIROOOOOOOOOOOOOOOOOS!!”

 

Rietto menuju ke arah kami … Sambil mengendarai manusia serigala.

 

Manusia serigala itu tidak memakan manusia lagi karena telah diperintahkan oleh Ksatria Kegelapan untuk melindungi kerajaan ini. Mungkin itu alasannya memutuskan untuk tinggal di sini.

 

Ia juga mengunjungi Echigos berkali-kali ketika ia dalam perawatan medis. Mungkin menganggap Echigos sebagai teman. Juga, untuk beberapa alasan, werewolf itu sangat dekat dengan Rietto.

 

“Apa yang kalian bicarakan?”

 

“Kesatria Kegelapan.”

 

“Ooh, pria tua itu, ya … Aku tidak menyangka dia akan menjadi Ksatria Kegelapan.”

 

“Hahaha, kita juga tidak.”

 

[Jangan Lupa Baca di DLO Novel Yoo!]

 

“Maksudku, siapa yang mengira penyair yang kami tangkap adalah Ksatria Kegelapan tanpa baju besi? Hei, mungkin suatu hari nanti aku akan dikenal sebagai “Pria yang Menangkap Ksatria Kegelapan, Penakluk Pahlawan Cahaya”?”

 

“… Menurutmu siapa yang akan percaya cerita itu, McGyusis?”

 

“Cih. Tapi itu kebenarannya.”

 

McGyusis frustrasi dengan kurangnya kepercayaan padanya. Sepertinya itu menghibur Rietto, dia tersenyum padanya. Lalu dia menatapku.

 

“Hei, Omiros … Bisakah kita bertemu … Orang tua itu dan … Dan Regena …?”

 

“Ya. Suatu hari, kita akan bertemu mereka lagi.”

 

Ketika aku meyakinkannya, aku melihat ke langit.

 

Selama kita hidup di bawah langit yang sama, aku yakin kita akan bertemu lagi.

 

 

◆ Ksatria Kegelapan, Kuroki

 

“Fufufu ~ ♪”

 

Kuna dengan gembira menyeduh teh tepat di depanku.

 

Aku yakin suasana hatinya yang baik adalah karena Regena pergi bersama keluarganya kemarin, menuju Republik Suci Lenaria.

 

Berkat itu, penghuni mansionku berkurang menjadi hanya aku, Kuna dan pelayan Modes yang berwajah beruang yang telah ditugaskan kepadaku ketika dia memberi aku mansion ini.

 

Pelayan itu tampaknya adalah seorang wanita dari ras Werebear, tetapi aku tidak yakin. Aku hanya bisa melihatnya dalam penyamaran “manusia”. Mungkin dia punya dendam terhadap aku karena aku masih tidak tahu namanya.

 

Tidak seperti Kuna, pelayan itu cukup sedih mengetahui Regena pindah. Aku ingat bagaimana dia meneteskan air liur setiap kali dia melihat Regena dan orang-orangnya. Mungkin dia ingin memakannya. Memikirkan bagaimana Werebear memperlakukannya, aku senang Regena meninggalkan Nargol. Itu bukan tempat bagi manusia untuk hidup.

 

Aku merasa sedikit kesepian.

 

“Lihat, Kuroki. Selama Kuna ada di sini, Kamu tidak perlu seseorang seperti Regena untuk menyeduh tehmu.”

 

Setelah menempatkan cangkir teh di depanku, Kuna meletakkan tangannya di pinggulnya. Posisi ini mendorong keluar payudaranya yang berukuran melon, dan susunya bergetar seperti puding. Pakaiannya saat ini adalah yang dikenakan Regena sebelum dia pergi, pakaian pelayan.

 

Adapun dari mana pakaian pelayan itu berasal … Aku menugaskan dwarf untuk membuat pakaian untuk Regena dan yang lainnya, dan itulah yang dia berikan padaku. Aku diberitahu bahwa dwarf ingin meniru pakaian yang dikenakan oleh salah satu pengikut Pahlawan Cahaya.

 

Ngomong-ngomong, pelayan Werebear juga mengenakan pakaian pembantu.

 

Selama ini, Regena merawat kami sambil mengenakan pakaian pelayan.

 

Itu menggangguku setiap kali aku melihatnya.

 

Pakaian pelayan yang sama yang sangat membingungkanku ketika Regena mengenakannya sekarang dipakai oleh Kuna. Masalahnya adalah … Payudara Kuna jauh, jauh lebih besar dari payudara Regena. Sekarang ituh dikuatkan oleh pakaian pelayan, mereka bisa dianggap sebagai senjata pemusnah massal.

 

Aku tidak bisa mengalihkan pandangan darinya.

 

Ituh tampak seperti menembus pakaiannya kapan saja.

 

“Apa yang salah, Kuroki? Apakah ada yang salah dengan teh?”

 

Kuna menatapku dengan ekspresi bingung di wajahnya.

 

Terima kasih Tuhan. Sepertinya dia tidak menyadari betapa terpesonanya aku pada dadanya.

 

“Tidak tidak. Terima kasih untuk tehnya, Kuna. Aku akan minum sekarang.”

 

Aku mengambil cangkir dan minum teh.

 

Tehnya enak dan manis. Namun, ada rasa mendasar yang tidak aku rasakan sebelumnya.

 

“Apa yang salah, Kuroki?”

 

Cara Kuna menatapku …

 

… Apakah dia mengharapkan semacam reaksi?

 

“Um, ini lezat. Aku tidak berpikir aku pernah minum jenis ini sebelumnya, teh apa ini?”

 

“Ah, aku mendapat teh ini dari Datie.”

 

Butuh semua yang aku miliki untuk mengendalikan dorongan hati yang harus aku keluarkan karena teh.

 

Datie … Apakah maksudnya Datie, sang Ratu Goblin?

 

Aku bertemu Datie belum lama ini ketika aku melakukan perjalanan ke Kerajaan Keron untuk mencari Goz. Aku mendengar dari Datie bahwa dia dikurung di penjara air bawah tanah karena mencuri. Goz telah mencuri barang penting yang dipercayakan Modes kepada Datie.

 

Dengan demikian, Goz tidak akan pernah bisa menyakiti Regena lagi. Ketika aku memberi tahu dia tentang hal ini, dia senang. Bagaimanapun, dengan Goz pergi, dia bisa kembali ke masyarakat manusia.

 

Meskipun aku juga puas dengan hasil itu, hanya satu hal yang membuat aku khawatir. Ketika aku berbicara dengan Datie, dia terus menatap selangkanganku seolah ingin menjilatnya.

 

Aku begitu ketakutan sehingga aku berharap aku tidak akan pernah bertemu dengannya lagi.

 

Apakah itu berarti teh ini adalah hadiah dari Datie?

 

Aku pikir Datie dan Kuna berhubungan buruk satu sama lain …

 

“Apakah ini lezat, Kuroki?”

 

Apa yang kupikirkan? Ini adalah teh yang secara pribadi diseduh oleh Kuna untukku. Tidak mungkin rasanya tidak enak.

 

Aku minum teh sampai habis dan tersenyum padanya.

 

“Enak, Kuna.”

 

“Aku mengerti. Silakan minum lagi. Kuroki membutuhkan lebih banyak teh karena kamu memiliki daya tahan yang luar biasa kuat. Kuroki selalu dicadangkan dengan Kuna, itu sebabnya Kuna menyiapkan ini untuk menerima segalanya milik Kuroki.”

 

[Jangan Lupa Baca di DLO Novel Yoo!]

 

… Perlawanan?

 

Kuna mengisi ulang cangkirku, tetapi aku lebih memperhatikan kata-katanya.

 

Apa yang dia bicarakan?

 

Ketika aku mencoba mencari tahu arti kata-katanya, aku tiba-tiba mendapat firasat buruk, seperti sesuatu yang buruk akan terjadi. Ada masalah Ogre juga, tapi Kuna yang mengurusnya. Dia tidak akan membiarkan mereka merajalela.

 

“Ya itu benar. Aku punya hadiah untukmu, Kuna.”

 

Aku mengambil sebuah kotak dari saku dadaku dan menunjukkannya kepadanya.

 

“Apa itu… ?”

 

Di dalam kotak itu terdapat sepasang cincin.

 

Aku mengambil salah satu dari mereka dan, mengangkat tangan kiri Kuna, memasukkan satu di jari manisnya.

 

“Cincin ini adalah setengah dari satu set. Keduanya telah dimuat dengan dua mantra sihir: satu, untuk membuat setiap pemakai menyadari posisi yang lain dan dua, untuk memungkinkan masing-masing pemakai untuk berteleportasi ke posisi yang lain.”

 

Saat aku berbicara, aku menunjukkan padanya cincin yang sudah ada di jari manis kiriku, seperti miliknya.

 

Mata Kuna sudah basah oleh air mata.

 

“Dengan ini, kita akan bersama selamanya.”

 

“Kuroki!! KUROKI!!! AKU MENCINTAIMU!!” (♡ ὅ ◡ ὅ )ʃ♡

 

Kuna melompat dan memelukku, menangis.

 

“Haha, aku senang Kamu menyukai hadiahku.”

 

Menggeser rambutnya dari wajahnya, aku merasakan rasa bersalah di hatiku.

 

Alasan sebenarnya aku memberinya cincin itu adalah untuk mencegah Kuna menjadi liar. Selama dia memakai cincin itu, aku bisa memonitor Kuna ke mana pun dia pergi.

 

Kemudian lagi, itu tidak seperti aku akan mengatakan itu padanya.

 

Ngomong-ngomong … aroma Kuna sangat bagus …

 

Knock knock!

 

Seseorang mengetuk pintu ketika aku memeluk Kuna.

 

“SIAPA DISANA!?”

 

Wah

 

Kuna segera menjauh dariku dan berteriak pada orang yang mengetuk pintu.

 

Sepertinya dia sedang dalam suasana hati yang buruk karena suasana romantis kami terganggu … Namun, yang membuka pintu adalah seseorang yang sama sekali tidak terduga.

 

“Permisi, tuan tersayang.”

 

“Regena!? Apa yang kamu lakukan di sini?”

 

Ya. Seperti yang dikatakan Kuna.

 

Sekarang, Regena harusnya bersama keluarganya di Republik Suci Lenaria dengan menggunakan batu teleportasi yang didapatnya dari Shirone.

 

“Ya, aku seharusnya pergi, tapi … Aku tinggal sendirian. Aku punya satu keinginan terakhir untuk meminta dari tuanku.”

 

Regena menundukkan kepalanya.

 

Wajah Kuna terpelintir dalam kerutan yang tidak menyenangkan.

 

“Apa? Apa yang kamu inginkan dari Kuroki?”

 

“Keinginanku adalah … Agar tuanku tersayang memberi aku kasih sayang.”

 

“Eh?”

 

“!!!!!”

 

Mata Regena menatap langsung ke mataku, bahkan tidak berkedip.

 

Aku dengan cepat mengulurkan tangan untuk menghentikan Kuna, yang diam-diam memanggil sabitnya.

 

“Kasih sayang…!? Eh- TUNGGU, TUNGGU KUNA! Jauhkan sabitnya!!”

 

“Regena! KAMU INGIN KASIH SAYANGNYA DENGAN TUBUH KUMUHMU ITU!!! KUNA SUDAH CUKUP BAGINYA!!!”

 

“Apakah begitu? Hm … Aku bisa bersumpah bahwa kadang tuanku melirik ke pantatku…”

 

Teh yang aku minum dipaksa keluar dengan semprotan dari beberapa kata sederhana.

 

Dia tahu. Aku tidak percaya dia tahu. Aku pikir aku tidak ketahuan!

 

Maaf, Regena! Maafkan aku karena telah melirik bokongmu saat kau membungkuk pada tugas pembersihanmu!

 

“TIDAK! KAMU TIDAK BISA! Kuna sudah cukup untuk Kuroki!! Baru saja, tatapannya terpaku pada payudara Kuna! DIA TIDAK PERLU REGENA!!!!”

 

… Aku tanpa sengaja tergelincir dari kursiku ke lantai dengan putus asa dan malu.

 

Dia memperhatikan tatapanku yang mesum!!!!! Maafkan aku, Kuna! Aku minta maaf karena menatap payudaramu!!!

 

“Yang Mulia!! Bolehkah aku masuk, Yang Mulia?!!”

 

Beberapa langkah kaki terdengar menuju ke ruangan tempat kami berada. Orang-orang yang baru saja tiba adalah para ksatria wanita Demonkind yang bersenjatakan. Mereka dengan kasar mendorong Regena ke samping dan menerobos masuk ke kamar.

 

Para wanita membungkuk padaku.

 

“Kami diperintahkan oleh Yang Mulia Raja Iblis untuk menjadi bawahan Yang Mulia. Tolong jaga kami.”

 

Sekarang aku memikirkannya … Apakah itu yang dibicarakan oleh para bawahan Modes sebelumnya? Aku tidak berharap mereka menjadi tim khusus wanita.

 

Demon Race dibagi menjadi dua kelas: Kelas Bawah dan Kelas Tinggi.

 

Iblis Kelas rendah memiliki penampilan yang mengerikan, sedangkan iblis Kelas Tinggi memiliki penampilan yang indah, sangat mirip dengan ras manusia kecuali tanduk di kepala mereka. Iblis Kelas Tinggi sangat cantik, penampilan mereka umumnya dibandingkan dengan malaikat.

 

Setiap ksatria yang ada di hadapanku adalah wanita cantik.

 

“Mengapa mengapa mengapa!!!”

 

Kuna tampaknya berada di ujung frustrasinya. Mungkin peningkatan jumlah wanita di sekelilingku terlalu mengejutkan baginya. Kemudian lagi, bahkan aku tidak berharap bahwa para wanita ini akan menjadi bawahanku.

 

Mereka harusnya menjadi bawahan Mona.

 

Karena mereka ada di sini, Mona pasti setuju untuk memindahkan ksatria-ksatrianya kepadaku. Itu aneh. Aku pikir dia membenciku.

 

Kuna yang malang terlihat bingung.

 

Hari-hariku yang bising baru saja dimulai.

 

Aku minum teh sambil menatap langit Nargol di luar jendelaku. Entah kenapa, tubuhku terasa panas. Ruangan ini dipenuhi dengan aroma wangi perempuan. Begitu banyak dari mereka di tempat yang sama pada saat yang sama …

 

Pikiranku menjadi lebih kabur … ( ͡° ͜ʖ ͡°)

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 45 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 45, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 45 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 45 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 45 high quality, ,

Komentar

Chapter 45