Ankoku Kishi Monogatari Chapter 46

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 46 – Rencana Dewa Jahat

 

◆ Dewa Kematian, Zarxis

 

“Maksud kamu?! Katakan itu lagi, Zarxis!!”

 

Tiba-tiba, aku dicengkeram di leher dan diangkat.

 

Aku berjuang untuk menggerakkan tubuhku.

 

“Lepaskan … Aku … Labrys … Itu … Sakit … aku mungkin … akan … Mati…”

 

“Hm!!”

 

“GUHA!!!”

 

Labrys tampaknya tidak terlalu tertarik pada penderitaanku karena dia segera melepaskanku begitu aku mengeluh.

 

Aku jatuh ke tanah, menggeliat kesakitan.

 

“Itu seperti … Aku berkata … Rena … Dia menemukan kekasih. Pria itu … Mereka memanggilnya ‘Pahlawan Cahaya’…”

 

Setelah mendengar itu, pria di depanku bergetar dengan amarah.

 

Dari segi penampilan, dia terlihat seperti manusia normal. Manusia yang sangat besar dan berotot. Ototnya membengkak di kedua lengannya yang telanjang, di lehernya yang tebal dan di rahangnya yang kuat.

 

Tapi bentuk manusia Labrys hanyalah ilusi, bentuk sementara yang disatukan oleh sihir. Wujud sejatinya … Itu jauh dari apa pun yang bahkan bisa digambarkan sebagai manusia. Lagipula, pria ini bukan manusia. Dia juga bukan dari salah satu ras suci dari Elios.

 

Dia dikenal oleh orang-orang Elios sebagai Dewa Jahat.

 

Tapi kenapa aku tersedak? Baik…

 

Setelah aku kembali dari kerajaan manusia bernama Rox, aku datang untuk mengunjungi Labrys. Aku mengatakan kepadanya tentang apa yang terjadi selama aku di sana. Awalnya, dia tidak terlalu tertarik untuk mendengarkan ceritaku, tetapi begitu aku sampai pada bagian tentang Pahlawan Cahaya, dia tiba-tiba meraih leherku.

 

Sekarang … Sekarang dia mengutuk tanpa henti saat aku merawat leherku yang memar.

 

“Sialan! Rena. KAMU ITU MILIKKU! Aku akan membunuh siapa saja yang berani MENGAMBIL DIA DARIKU!!!”

 

Teriakannya membuatku merenungkan sesuatu …

 

… Sejak kapan Rena menjadi miliknya?

 

Rena adalah salah satu dari tiga dewi Elios yang paling cantik.

 

Labrys tidak seburuk Modes, tapi dia tidak jauh di belakang dari Raja Iblis dalam hal keburukan. Tidak ada alasan bagi Rena untuk tertarik padanya.

 

Dan perasaan posesif yang tidak masuk akal itu tidak eksklusif untuk Labrys. Ada begitu banyak dewa di luar sana yang memperebutkan hatinya. Bukannya ada di antara mereka yang berhasil menarik perhatiannya …

 

Tapi mereka semua diam-diam percaya bahwa merekalah yang dicintai Rena.

 

Elios berada dalam kekacauan sejak berita tentang kekasih Rena yang seharusnya menyebar. Nama laki-laki yang dikabarkan adalah Reiji, manusia yang dielu-elukan sebagai ‘Pahlawan Cahaya’. Tidak ada yang tahu dari mana asalnya. Kekuatannya mengerikan, hampir ke tingkat Oudith.

 

Tidak hanya kuat, tetapi dia juga dikabarkan sangat tampan. Seharusnya dia begitu tampan sehingga desas-desus tentang dirinya menjadi bahan gosip pokok dalam pertemuan para dewi di dunia ini.

 

Itu adalah pertama kalinya Labrys mendengar tentang pahlawan manusia karena dia selalu berada di dalam labirinnya.

 

Itu sebabnya dia sangat marah.

 

“Zarxis! Seret Pahlawan Cahaya itu ke labirinku! Itu perintah!”

 

Betapa angkuhnya dia.

 

Mengapa aku harus mematuhi perintahnya sejak awal? Aku bahkan bukan bawahannya.

 

Hanya memikirkannya saja sudah menjengkelkan.

 

Kemudian lagi, Labrys memusuhi Modes dan Elios, dan kami membutuhkannya sebagai sekutu kami.

 

Apalagi tubuhku ada di dalam labirinnya. Jika aku tidak mematuhi perintahnya, dia dapat membuat hal-hal yang cukup sulit bagiku.

 

Kami berada di lantai terdalam Labirin Bawah Tanah di Dataran Minon.

 

Di tengah-tengahnya adalah tahta Labrys, yang didekorasi dengan sangat indah. … Baiklah, aku harus jujur. Tahta itu sama tidak menyenangkannya seperti Dewa kasar ini.

 

Seluruh labirin dipenuhi dengan kekuatan yang menakutkan. Awalnya dibuat oleh dwarf, kemudian diberikan kepada Labrys. Dibuat dari bahan khusus dengan keterampilan kerajinan khusus dwarf, labirin sangat sulit.

 

Bahkan aku tidak bisa menggunakan sihir domainku di labirin ini. Itu khusus dibuat untuk Labrys. Itulah sebabnya pengecut itu tidak pernah meninggalkan labirinnya.

 

“Apakah kamu serius? Kamu mengharapkan aku membawa Pahlawan Cahaya ke labirin ini? Aku bahkan tidak tahu di mana dia sekarang!”

 

Pengecut seperti itu Dia tidak berani keluar dari sarangnya untuk menaklukkan pahlawan sendirian. Tidak tidak. Aku harus membawa pahlawan ke kandangnya, di mana ia mendapat keuntungan penuh.

 

Mungkinkah dia lebih tak tahu malu?

 

“TENTU SAJA! Apakah itu terlalu sulit bagimu, Zarxis?! DI TEMPAT INI, AKU TAK TERKALAHKAN!! Tapi Pahlawan itu tidak tahu itu. SEKALI DIA DI SINI, AKU AKAN MEMBUNUHNYA DENGAN TANGANKU!!!”

 

Mengatakan demikian, dia mengambil kapaknya.

 

Labrys meraih kapaknya, senjata sihir besar dengan ujung ganda. Ujung-ujungnya dibuat dalam bentuk lambangnya. Dia mengayunkan kapaknya ke langit, gerakan itu sendiri menghasilkan gelombang kejut di dalam ruangan.

 

Gelombang kejut itu saja sudah cukup untuk menghancurkan tubuhku yang setengah membusuk. Seandainya aku mengambil beban penuh dari serangannya, aku mungkin tidak akan berhasil selamat. Aku menyentuh area yang rusak dan menguras kekuatan kehidupan orang-orang di atas tanah untuk menopang aku untuk sementara waktu.

 

Tubuhku telah dilenyapkan oleh Modes si pengkhianat itu.

 

Entah bagaimana, aku selamat. Tapi aku tidak keluar tanpa cedera. Tubuhku rusak, terluka berat. Seiring waktu degradasi memburuk, sedikit demi sedikit.

 

Aku ingin memperbaiki tubuhku tetapi untuk melakukan itu aku membutuhkan sejumlah besar energi kehidupan. Meskipun aku saat ini sedang menyedot kekuatan kehidupan manusia, vitalitas bentuk kehidupan yang lebih rendah itu seperti setetes air ke dalam ember. Efisiensi yang rendah.

 

Aku bisa mendapatkan energi kehidupan yang luar biasa dengan menghisap vitalitas malaikat, tetapi itu terlalu berisiko. Aku tidak mampu untuk menonjol saat ini karena aku tidak ramah dengan Modes atau dewa-dewa Elios.

 

Untuk alasan yang sama, aku tidak bisa menargetkan makhluk suci lainnya. Jadi, aku tidak punya pilihan lain selain mengisap vitalitas dari bentuk kehidupan yang lebih rendah.

 

Target utamaku adalah manusia.

 

Manusia adalah ras musuhku, Dewa Elios, jadi aku harus menghancurkan mereka dengan pasti. Aku sudah menyedot energi kehidupan beberapa kerajaan sampai mereka mati. Manusia-manusia itu sudah dilupakan oleh para dewa Elios dan diubah menjadi hewan ternak oleh iblis.

 

Adapun kasus Kerajaan Rox, aku bukan dalang di balik kejadian itu. Itu semua sudah direncanakan oleh para Striges itu. Berkat itu, aku akhirnya bertemu bawahan Modes, Ksatria Kegelapan, ketika aku di sana. Sekarang, aku yakin Modes tahu aku telah selamat.

 

Dan karena pengikut perempuan Pahlawan Cahaya itu melihat sosokku juga, aku menganggap Elios juga sadar akan diriku yang masih hidup.

 

Aku tidak bisa berhenti bertanya-tanya mengapa mereka semua berkumpul di tempat seperti itu. Apa pun alasannya, mengumpulkan energi kehidupan akan jauh lebih sulit bagiku mulai sekarang. Tapi … Jika aku tidak segera menghisap lebih banyak energi kehidupan, tubuhku akan segera hancur.

 

Apa yang harus aku lakukan?

 

Menghisap energi kehidupan dalam jumlah kecil seperti itu adalah langkah yang buruk.

 

Aku tidak punya pilihan lain selain mendapatkan energi kehidupan dalam jumlah besar sekaligus untuk memperbaiki tubuh fisikku. Dan aku sudah punya target yang bagus.

 

Pahlawan.

 

Dia memiliki sejumlah besar energi kehidupan di dalam dirinya.

 

Mungkin cukup untuk menghidupkan kembali tubuhku.

 

Jadi, aku setuju untuk memenuhi perintah Labrys.

 

“Baiklah kalau begitu. Aku akan melakukannya. Aku akan menjadi umpan dan memikatnya di sini. Modes mungkin satu-satunya yang bisa mengalahkanmu saat berada di dalam labirin ini…”

 

“Jangan … Jangan … BERBICARA DENGAN NAMA ITU DI DEPANKU!!!”

 

Labrys meneriaki aku, tetapi aku tahu dia hanya berusaha menutupi ketakutannya.

 

Sepertinya dia masih takut pada Modes, ya. Setelah melihat lebih dekat, aku menemukan bahwa dia masih gemetar ketakutan. Sosoknya yang selalu tampak begitu besar, begitu mengesankan bagiku …

 

… Sekarang tampak sangat kecil.

 

“Tepat sekali! Ayo tangkap pria Pahlawan itu dan gunakan dia untuk memikat Rena di sini! Ketika dia datang, Rena akan menjadi milikmu.”

 

Aku menyarankan rencana untuk memikat Rena ke labirin untuk menghiburnya.

 

Akan menyusahkan jika Labrys tidak ingin melawan pengkhianat itu lagi. Kecuali untuk para dewa Elios, dia adalah satu-satunya yang bisa melawan Modes.

 

Untuk melakukannya, aku harus membuatnya meninggalkan labirin.

 

“Rencanamu bagus, Zarxis! Ya, Labrys ini adalah satu-satunya yang layak untuk dewi itu.”

 

Labrys berhenti gemetar ketakutan saat topik itu berubah menjadi Rena.

 

Aku menatapnya dan menghela nafas.

 

Baiklah kalau begitu. Bagaimana aku harus memikat Pahlawan itu ke dalam labirin ini?

 

 

◆ Sage Berambut Hitam, Chiyuki

 

Kami mengendarai griffon dengan kecepatan maksimum menuju Republik Ariadya.

 

Cuaca cerah dan angin sepoi-sepoi nyaman, membuat perjalanan ini cukup menyenangkan.

 

Mengendarai griffon di sampingku adalah Sahoko, menempel di punggungku. Di griffon di samping kami naik Nao dan Rino, sementara Reiji terbang di depan kami dengan pegasus-nya.

 

Dari samping, Nao tersenyum pada kami.

 

“Pengalaman mengendarai yang nyaman, bukan, Chiyuki-san?”

 

“Iya. Tapi aku bertanya-tanya mengapa kita tidak diizinkan untuk pergi lebih cepat…”

 

Berpikir tentang itu, kami naik di belakang binatang iblis dalam perang melawan Nargol, ketika kami mengalahkan para ksatria kegelapan. Ketika aku melihat mereka bertempur di belakang wanita-wanita itu, sebuah pikiran terus berputar di benakku. “Kenapa kita tidak bisa melakukan hal yang sama?”

 

Tetapi wyverns hanya ditemukan di Nargol, jadi kami memilih griffon dan hippogriff di tempat iblis beast. Sulit menjinakkan mereka, tetapi pada akhirnya, kami berhasil. Menengok ke belakang, hanya ada kenangan indah.

 

Aku tersenyum, mengingat mereka.

 

“Untuk apa kamu tersenyum, Chiyuki?”

 

Tiba-tiba, Reiji ada di sisiku.

 

Dia terbang di depan semua orang, tetapi, pada suatu titik, dia melambat cukup untuk mengimbangi griffon.

 

Dia mengendarai pegasusnya sendirian. Rino ingin naik dengannya, tetapi dengan suara bulat memutuskan bahwa itu tidak adil. Mereka harus mempertimbangkan perasaan Nao dan Sahoko karena keduanya lebih pada sisi konservatif.

 

Selain itu, Pegasus Reiji bukanlah binatang jinak. Itu adalah hadiah dari Rena.

 

Pegasus adalah makhluk yang sangat berharga yang tidak seorang pun selain Ksatria Suci bisa naik. Reiji telah diberikan pengecualian khusus.

 

Aku diberi tahu bahwa itu adalah cara Rena meminta maaf karena meninggalkan kami di Kerajaan Rox.

 

Pahlawan mengendarai pegasus melawan langit biru.

 

Itu tampak seperti adegan yang keluar dari gambar.

 

Itu membuatku jengkel untuk berpikir begitu, tapi itu cocok untuknya.

 

“Aku ingat ketika kita menjinakkan binatang iblis.”

 

“Oh ya, itu terjadi. Itu sangat merepotkan.”

 

Reiji memberi mereka senyum menyegarkan, yang mendorong semua orang untuk tertawa keras.

 

Menangkap mereka tidak terlalu sulit, tetapi butuh banyak percobaan dan gagal untuk mengubah hippogriff dan griffon menjadi tunggangan jinak.

 

Gagasan pertama yang kami miliki adalah mengubah Griffon menjadi familiar kami. Familiar akan dapat menggunakan kekuatan tuannya, sampai batas tertentu, menjadi lebih kuat.

 

Masalahnya terletak pada kenyataan bahwa untuk mengubah makhluk sihir menjadi familiar, sihir sang tuan dan kekuatan hidup harus lebih kuat daripada makhluk yang ingin mereka jalin ikatan.

 

Singkat cerita, seseorang tidak bisa mengubah seekor binatang buas menjadi familiar jika seseorang tidak lebih kuat dari binatang buas itu. Juga, penyihir manusia tidak bisa mengubah sesuatu yang terlalu besar menjadi familiar. Paling-paling pada tingkat kucing atau anjing.

 

Dalam kasus elf, mereka tampaknya bisa menjinakkan makhluk yang lebih besar. Tetapi bahkan mereka tidak bisa mengubah manusia menjadi familiar, meskipun ada kesenjangan besar dalam kekuatan sihir mereka.

 

Satu-satunya yang bisa mengubah manusia menjadi familiar adalah mereka yang termasuk ras Malaikat atau lebih, tetapi manusia itu tidak disebut sebagai familiar. Namun, terlepas dari kekuatan magis mereka yang besar, para malaikat merasa sulit untuk mengubah binatang sihir yang kuat seperti griffon menjadi familier.

 

Itu mungkin bagi kami, yang lebih kuat daripada malaikat.

 

Tapi kami membatalkan ide itu karena makhluk yang berubah menjadi familiar hanya akan mencintai tuannya. Kami belum menemukan cara untuk mengubahnya kembali menjadi makhluk dengan kemauan mereka sendiri lagi.

 

Pernah sebelumnya, ada kasus di mana Rino mengubah seorang pangeran dari negara tertentu menjadi familiar. Itu telah menyebabkan kegemparan besar sejak sang pangeran yang menjadi familiar tidak bisa mencintai orang lain selain Rino sejak saat itu.

 

Menurut Rino, sang pangeran telah menjadi familiar dengan permintaannya.

 

Singkatnya, dia telah membuatnya menjadi familiar hanya untuk bersenang-senang.

 

Bahkan jika sang pangeran sendiri bersalah karena membuat permintaan seperti itu meskipun dia punya tunangan, itu juga kesalahan Rino. Karena kami tidak dapat menemukan cara untuk membatalkan apa yang dia lakukan pada pangeran, kami menunda mendapatkan familiar untuk sementara waktu.

 

Cepat atau lambat kita harus melakukan sesuatu. Jujur, itu menyebalkan bagi aku untuk membersihkan kekacauan itu. Karena alasan itu, kami melarangnya membuat lebih banyak familiar.

 

Sebagai gantinya, kami menjinakkan griffon dan hippogriff dan mengubahnya menjadi tunggangan kami dengan memanfaatkan sepenuhnya milikku dan sihir Rino. Itu adalah metode terbaik karena kami tidak perlu mengubahnya menjadi familiar dengan cara ini.

 

Maka kami terus menuju Republik Ariadya sambil melakukan obrolan persahabatan. Menurut Tarabos, sesuatu sedang terjadi di Republik, jadi kami menuju ke sana untuk mendapatkan rincian lebih lanjut.

 

“Kalau dipikir-pikir, aku bertanya-tanya bagaimana Shirone dan yang lainnya melakukan…”

 

“Aku tidak tahu. Selain dari Kyouka-san, Kaya-san juga bersama mereka. Aku pikir dia bisa menahan Shirone-san dari menjadi liar.”

 

Aku mencoba menenangkan kekhawatiran Sahoko. Lagipula aku adalah orang yang menugaskan Kaya-san dan Kyouka-san ke Shirone. Kupikir terlalu berbahaya bagi Shirone untuk bergerak sendirian. Yang paling penting, aku tidak bisa membiarkannya pergi ke Nargol sendirian.

 

Rino memalingkan pandangan ke arah Nargol.

 

“Apakah dia berhasil membawa kembali teman masa kecilnya?”

 

“Aku tidak berpikir itu akan semudah itu, Rino.”

 

“E ~ h, mengapa? Kenapa menurutmu begitu, Reiji-san?”

 

“Pikirkan tentang itu, Rino. Dia adalah bawahan Raja Iblis. Berapa lama orang-orang di dunia ini menderita di bawah monster itu? Sekalipun, misalnya, pria itu tidak melakukannya dengan sadar, itu tetap tidak bisa dimaafkan. Lihatlah bagaimana dia bahkan tidak berani menunjukkan wajahnya pada Shirone dan menghilang begitu saja. Aku akan melakukan hal yang sama jika berada di posisinya.”

 

Jarang bagi Reiji terdengar serius.

 

Rino dan Sahoko terdengar sangat sedih begitu dia selesai berbicara.

 

“Tidak mungkin … Meskipun dia akhirnya bertemu dengan yang dia sangat rindukan…”

 

“Benar, Rei-kun. Shirone akhirnya menyusul teman masa kecilnya.”

 

“Salahku. Tapi lelaki itu perlu bertanggung jawab, meskipun dia mungkin tidak ingin melibatkan Shirone dalam kekacauannya. Dia seharusnya baru saja menonton dari sela-sela.”

 

Mendengar dia berkata begitu, aku berpikir dalam hati bahwa itu hanya angan-angannya saja.

 

Satu-satunya alasan Shirone tidak ingin kembali ke dunia asli kami adalah karena teman masa kecilnya muncul di dunia ini, kan? Kemudian lagi, aku pikir aku mengerti kata-kata Reiji.

 

Manusia di dunia ini disiksa oleh iblis. Itu sebabnya aku tidak bisa memaafkan Raja Iblis, penguasa semua iblis. Shirone bersumpah bahwa teman masa kecilnya adalah anak yang baik hati, jadi mungkin dia merasa bersalah karena menjadi pelopor Raja Iblis.

 

Tapi kupikir dia memilih dengan buruk ketika dia pergi tanpa berbicara dengan Shirone. Mungkin itu alasan dia merasa sangat gelisah.

 

Reiji mungkin membenci ide ini, tapi kupikir kita harus menyambutnya sebagai rekan kita. Bagaimanapun, Raja Iblis adalah orang jahat dalam situasi ini.

 

Bahkan sekarang, mungkin ada beberapa iblis yang hidup di hutan di bawah kita.

 

Aku pernah mendengar bahwa jika kita mengalahkan Raja Iblis, semua iblis akan lenyap.

 

Mungkin kemudian dunia akan menjadi tempat yang lebih baik.

 

Tiba-tiba, Reijji menghentikan semua orang di tengah penerbangan.

 

“Semuanya, tunggu sebentar!!”

 

“Apa yang terjadi, Reiji-kun?”

 

“Aku mendengar seorang wanita berteriak.”

 

Reiji kemudian mengarahkan pegasusnya ke arah lain.

 

Aku menoleh ke Nao.

 

“Bagaimana denganmu, Nao?”

 

“Reiji-senpai sangat menakjubkan … Bahkan Nao-san ini hanya menyadarinya…”

 

“Ayo kejar dia, semuanya!!”

 

Semua orang mengangguk setuju dengan kata-kataku.

 

Itu adalah satu-satunya sifat Reiji yang dapat diandalkan. Wanita yang berada dalam bahaya.

 

Jadi kami mengejar pahlawan kami.

 

 

◆ Gadis Pejuang Kemerdekaan, Shisufae

 

Aku bisa mendengar Kakak Besar Keyna memanggil namaku.

 

“Shisufae!!”

 

“Aku tahu!!”

 

Aku menatap musuh di depanku.

 

Orc.

 

Seekor babi bipedal yang lebih tinggi dariku dan matanya terpaku pada tubuhku.

 

“Meremehkan aku, ya?!”

 

Aku melotot ke arah Orc saat aku menyiapkan pedangku. Aku tidak punya pilihan lain selain mengalahkannya karena aku tidak punya rekan dan tidak ada yang membantu aku bertarung.

 

Itu juga bukan pertama kalinya aku bertarung dengan Orc. Tapi saat itu aku punya seorang rekan dan kami hanya bertarung dengan satu Orc. Pada saat itu, ada beberapa Orc dan aku sendirian. Aku sudah kalah. Aku melotot ke arah Orc saat aku menyiapkan pedangku. Aku tidak punya pilihan lain selain mengalahkannya karena aku tidak punya rekan dan tidak ada yang membantu aku bertarung.

 

Kami telah menerima misi pengawalan dalam perjalanan kembali ke Republik Ariadya.

 

Ini seharusnya menjadi wilayah tanpa iblis peringkat tinggi seperti itu. Namun, saat kami melewati jalan raya, kami disergap dan diseret ke dalam pertempuran dengan jumlah Orc yang tidak diketahui.

 

Itu adalah pertama kalinya aku bertarung melawan beberapa Orc sekaligus.

 

Secara alami, para Orc bukanlah tipe yang bisa dikumpulkan secara berkelompok. Ini lebih seperti perilaku Goblin.

 

Namun, kami sedang melawan gelombang Orc. Sesuatu seperti ini belum pernah terjadi sebelumnya. Setengah dari pejuang kemerdekaan yang mengawal gerbong itu telah jatuh oleh penyergapan para Orc.

 

Satu-satunya yang tersisa adalah pejuang kemerdekaan yang aku anggap sebagai kakak perempuan dan rekanku, Keyna.

 

Jujur, tidak akan aneh jika aku sudah mati. Satu-satunya alasan para Orc ini membuatku tetap hidup adalah jenis kelaminku. Mereka menginginkan aku hidup-hidup.

 

Bajingan menjijikkan itu.

 

Pada saat itu, aku melihat peluangku untuk bertahan hidup.

 

Aku sengaja mengayunkan pedangku jauh lebih lambat dari biasanya.

 

“YAAHHH!!!”

 

Orc itu menertawakanku dan menepis pedangku dengan pemukulnya.

 

Ia ingin melucuti aku.

 

SEKARANG!!

 

Aku mengayunkan pedangku lebih cepat dan membuat pemukul melewatkan sasarannya.

 

Orc kehilangan keseimbangan. Tidak mungkin aku bisa membiarkan pembukaan yang begitu jelas berlalu. Bagaimanapun, satu-satunya kekuatanku adalah keahlian pedangku.

 

Aku menendang tanah, mendekat ke lawanku dan menusuk jantungnya dengan pedangku.

 

“GUH?!”

 

Orc itu menatapku seolah tidak mengerti apa yang sedang terjadi.

 

Sejujurnya, aku bahkan tidak bisa melukai Orc dengan kekuatan fisikku. Kulit Orc sangat tangguh sehingga bisa diproses menjadi perisai atau pelindung kulit.

 

Hanya seorang prajurit kuat yang bisa melukai tubuh Orc.

 

Aku baru berusia 17 tahun yang lemah yang tidak memiliki cukup otot di lengan.

 

Tapi masih mungkin bagiku untuk melukai Orc dengan pedang sihirku. Itu adalah kenang-kenangan dari ayahku, pejuang kemerdekaan yang memberikannya kepada aku setelah aku memutuskan untuk mengikuti jejaknya.

 

Jadi, aku menjatuhkan Orc.

 

Itulah yang Kamu dapatkan karena meremehkan wanita.

 

“… EH?!”

 

Aku mencoba mengeluarkan pedangku dari tubuh Orc, tetapi pedang itu tersangkut.

 

Sial, aku menaruh terlalu banyak kekuatan di balik tikaman terakhir itu.

 

Tiba-tiba, tubuhku terangkat. Ketika aku melihat ke belakangku, wajah seorang Orc berada tepat di belakangku.

 

Aku bahkan tidak menyadari itu mendekatiku.

 

“BUHAHAHAHA!!! ♪”

 

“TIDAKKKKKKKKKKKKK!!!!”

 

Aku berteriak di bagian atas paru-paruku. Tawa Orc yang menakutkan membuatku merinding.

 

Itu sedang mempersiapkan untuk membawa aku kembali ke hutan.

 

“TOLONG-! Tidaaaak, SESEORANG TOLONG AKU!!”

 

Aku berjuang keras, tetapi cengkeraman Orc terlalu ketat. Aku tidak bisa pergi.

 

Aku tidak menginginkan ini.

 

Aku tidak ingin pertama kalinya bersama Orc.

 

Saat itu, langit bersinar sangat terang sehingga aku tidak sengaja menutup mata.

 

Dan tiba-tiba aku terjatuh ke tanah.

 

“Eh?! Apa yang baru saja…”

 

Aku mengumpulkan keberanianku dan membuka mataku.

 

Ketika aku berbalik, orc sudah kehilangan kepalanya.

 

Aku berbalik ke arah cahaya.

 

Seekor kuda terbang di langit. Itu menembakkan cahaya yang menembus Orc, satu demi satu.

 

Dalam sekejap mata, semua Orc dikalahkan.

 

“Sangat indah…”

 

Pria yang mengendarai pegasus turun di depan kami dengan sosoknya yang diselimuti oleh kekuatan suci.

 

Ketika dia berdiri di depan kami, aku tidak bisa tidak memperhatikan bahwa penyelamat kami adalah pria paling tampan yang pernah aku lihat. Perawakannya tinggi dan ramping, wajah rapi dan rambut keemasan yang berkilauan di bawah sinar matahari.

 

Wajah tampannya tersenyum padaku, membuatku memerah.

 

Aku tidak bisa mengatakan sepatah kata pun.

 

“Apakah kamu baik-baik saja?”

 

Aku tahu dia berbicara kepada aku, tetapi aku berdiri di sana dengan tercengang.

 

Sebenarnya apa yang ada di pikirkanku? Aku baru saja lolos dari situasi berbahaya, dan kepalaku tidak cukup mengikuti perkembangan situasi.

 

Tetapi tidak mengatakan apa-apa akan kasar kepada penolongku.

 

“Y-Ya! Terima kasih telah menyelamatkan hidupku! Para Orc itu hampir menculikku…”

 

“Aku sedang terbang di atas daerah ini ketika aku mendengar teriakanmu meminta tolong. Aku senang aku berhasil tepat waktu.”

 

Kemudian, dia mengulurkan tangannya untuk aku ambil dan membantu aku berdiri.

 

Ketika dia menarikku, wajah kami semakin dekat. Aku bisa mencium aroma tubuhnya yang menyegarkan, sangat kontras dengan aroma menjijikkan dari para Orc itu.

 

“Aku Reiji. Bisakah Kamu beritahu namamu, nona muda?”

 

“Aku Shizu- … – Faeria.”

 

Seseorang di belakang Reiji-sama memilih momen itu untuk secara paksa batuk.

 

Aku telah gagal memperhatikannya karena aku hanya berfokus padanya.

 

Aku buru-buru melepaskan tangan penolongku.

 

“Ada apa, Chiyuki?”

 

“Kekeliruanku karena mengganggumu, tetapi ikutlah bersamaku sebentar, Reiji-kun.”

 

Reiji-sama menatapnya dan aku merasakan sedikit penyesalan ketika dia berbalik.

 

Aku memandangi wanita bernama Chiyuki dan hampir menelan lidahku.

 

“… Sangat cantik…”

 

Ini adalah kedua kalinya pada hari yang sama aku tidak sengaja mengucapkan kata-kata itu.

 

Wanita bernama Chiyuki itu sangat cantik.

 

Mata yang bagus, wajah yang rapi dan kulit putih murni dengan tubuh yang molek. Ciri yang paling mencolok adalah rambut hitamnya yang indah yang panjang sampai pinggangnya. Itu berkilau seperti permata di bawah sinar matahari.

 

Aku merasa sedih. Bukan karena aku mengabaikan kecantikanku sebagai seorang wanita, tetapi karena pihak lain terlalu cantik. Cinta pertamaku berumur pendek …

 

Wanita Chiyuki menatapku saat itu, dan dia tampak sangat tidak senang.

 

Pandangannya sangat dingin, itu membuatku terintimidasi.

 

“Bolehkah aku berbicara denganmu sebentar?”

 

“Ya, aku tidak keberatan sama sekali!”

 

Aku mengeluarkan suara melengking saat dia menatapku dengan matanya yang indah.

 

“Ada dua belas Orc yang menyerang Kamu, apakah aku benar?”

 

“Eeh … Aku sendiri tidak begitu yakin. Aku tidak punya waktu untuk menghitungnya karena mereka tiba-tiba menyergap kami di tengah-tengah pekerjaan pengawalan kami…”

 

Wanita bernama Chiyuki itu menghela nafas berat.

 

“Begitu … Yah, mau bagaimana lagi…”

 

Mungkin karena dia tidak tertarik padaku lagi, dia menoleh ke Reiji-sama dan berbicara dengannya, sama sekali mengabaikan keberadaanku.

 

“Apa itu tentang jumlah Orc, Chiyuki?”

 

“Ada dua belas mayat Orc dan mereka semua dibunuh olehmu, Reiji-kun. Tapi aneh bagaimana tidak ada seorang pun dari spesies unggul di sekitarnya.”

 

“Adakah tanda-tanda makhluk hidup lain di sekitar?”

 

“Aku sudah meminta Rino-san dan Nao-san untuk mencari di sekitar, tetapi mereka hanya dapat menemukan tanda iblis lain. Jika ada iblis unggul yang tidak dapat mereka temukan di sekitar sini, ia bersembunyi.”

 

“Aku mengerti … Ini mungkin peristiwa yang wakil presiden asosiasi penyihir memperingatkan kita. Mungkin begitu kita tiba di Ariadya, kita bisa mendapatkan penjelasan yang lebih rinci.”

 

“Dia pasti berhutang penjelasan kepada kita…”

 

Wanita Chiyuki setuju dengan Reiji-sama lagi.

 

“Selanjutnya adalah menghitung jumlah yang terluka. Semua orang seharusnya baik-baik saja, lagipula kita memiliki sihir penyembuhan Sahoko.”

 

“Ngomong-ngomong, apakah ada seorang wanita di antara yang terluka?”

 

“Eh? Um … Tidak, tapi …”

 

“Aku mengerti. Tidak apa-apa.”

 

Mirip dengan Reiji-sama, aku juga lega mendengar sedikit berita itu.

 

Sepertinya rekanku aman dan selamat.

 

“Ya ampun, jangan hanya khawatir tentang setiap wanita di dunia…”

 

“Hei, melindungi gadis yang rapuh adalah tugasku sebagai pahlawan!”

 

“Sungguh menakjubkan … Jika hanya itu untuk menyelamatkan orang dari jenis kelamin…”

 

Sementara mereka berdua bertengkar, pemimpin tim pengawalku, Atlana, mendekati kami. Dia adalah pedagang yang menyewa kami untuk mengantar barang-barang ini ke Ariadya.

 

Dia mendekati Reiji-sama dan membungkuk. Sosok Atlana-san saat dia mengungkapkan rasa terima kasihnya sangat halus.

 

“Terima kasihku yang terdalam karena telah menyelamatkan hidup kita, Pahlawan-sama.”

 

“Dan Kamu?”

 

“Aku Atlana, pemimpin karavan ini. Jika Pahlawan-sama tidak datang menyelamatkan kita, kita akan berada dalam bahaya terbesar dalam hidup kita.”

 

“Itu bukan masalah besar, aku senang aku bisa melindungi kecantikan sepertimu.”

 

Bahasa tubuh Reiji-sama juga sangat elegan.

 

“Ooh, aku tersanjung.”

 

Atlanta-san dan Reiji-sama saling tersenyum.

 

Tidak seperti aku, dia adalah seorang ahli. Mungkin perbedaan pengalaman di antara kami.

 

Wanita bernama Chiyuki itu tampak lebih terpancing oleh interaksi mereka daripada aku.

 

Aku merasa sedikit keluar dari tempatnya berdiri di sana, jadi aku pergi.

 

Kedengarannya seperti percakapan akan memakan waktu.

 

Setelah pindah dari Reiji-sama, Kakak Besar Keyna mendatangi aku.

 

Karena dia juga seorang wanita, kami berada dalam situasi yang sama.

 

Meskipun disergap oleh sekelompok Orc, kami diselamatkan. Itu adalah keajaiban.

 

“Sepertinya kita beruntung, Shisufae.”

 

“Ya, Kak … Untungnya, aku selamat.”

 

“Namun demikian … Sungguh luar biasa bagaimana dia menjatuhkan semua Orc dalam satu gerakan. Mungkinkah pria itu Pahlawan Cahaya?”

 

“Pahlawan Cahaya?”

 

“Apa, apakah Kamu belum pernah mendengar tentang dia, Shisufae? Aku kira itu normal. Dia tidak begitu terkenal di wilayah ini … Aku mendengar bahwa dia adalah orang terkuat di sisi timur benua. Di luar barisan pegunungan tengah, Kamu tahu? Juga, aku pernah mendengar desas-desus bahwa dia adalah kekasih Dewi Rena-sama.”

 

Saat dia berbicara, Kakak Besar Keyna menatap Reiji-sama.

 

Aku juga menatapnya. Kekuatannya benar-benar cocok dengan yang dipuji sebagai ‘Pahlawan’.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 46 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 46, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 46 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 46 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 46 high quality, ,

Komentar

Chapter 46