Ankoku Kishi Monogatari Chapter 48

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 48 – Pahlawan dan Iblis

 

◆ Dewa Kematian, Zarxis

 

“Bagaimana perkembangan situasi, Atlankua?”

 

Wanita itu berdiri di sisi lain kegelapan. Hanya dengan penampilan, dia tampak seperti manusia pada umumnya. Meskipun seseorang tidak bisa menyebutnya kecantikan yang tiada tara, dia akan mampu memikat satu atau dua pria.

 

“Melaporkan, pelayan kami saat ini menemani Pahlawan Cahaya. Dia mungkin mabok oleh minuman keras dan wanita sekarang.”

 

“Aku mengerti … Aku kira mereka belum mengetahui identitasmu yang sebenarnya.”

 

“Meskipun telah melihat wajahku, dia sepertinya tidak menyadari identitas asliku. Sebaliknya, itu lebih seperti dia terpesona oleh kecantikanku.”

 

“Kukuku … Hebat! Itu keren. Begitu dia melihat seperti apa dirimu yang sebenarnya, dia akan mati karena kaget.”

 

“Kamu bercanda, Zarxis. Sosok ini juga sosokku yang sebenarnya. Bahkan gadis bernama Nao itu belum menyadari wujudku yang lain.”

 

Aku merasakan gelombang kemarahan dalam kata-kata Atlankua. Lagi pula, sosoknya yang lain sama sekali tidak enak dipandang.

 

Atlankua mirip dengan manusia serigala, memiliki dua bentuk. Yang satu adalah manusia dan yang lainnya … Banyak pria berpaling padanya dengan wajah jijik ketika mereka melihatnya.

 

Bahkan Atlankua sendiri membenci penampilan itu.

 

Dia adalah dewi bawahanku dan kemampuan utamanya adalah bersembunyi di balik bayang-bayang. Apakah itu seseorang dengan persepsi yang tajam atau makhluk ilahi, tidak ada yang bisa melihatnya.

 

“Kamu benar … maap, Atlankua.”

 

“Tidak apa-apa, aku tidak keberatan sama sekali. Aku akan merebut orang paling penting milik Rena itu. Jadi aku tidak akan keberatan dengan masalah sepele seperti itu.”

 

Tapi aku tahu dia benar-benar khawatir tentang “masalah sepele” itu. Itulah betapa Atlankua membenci sosoknya yang lain.

 

Dan dia juga membenci dewi Rena. Dia mungkin hanya iri pada kecantikannya.

 

“Aku mengerti … Maka saatnya untuk memulai tahap selanjutnya dari rencana kita.”

 

“Fufufu, aku berhasil memikat Pahlawan ke wilayah ini. Sekarang aku hanya perlu memikatnya ke labirin.”

 

Aku mengangguk pada kata-katanya.

 

Fase pertama dari rencana itu sudah selesai. Mereka telah berhasil menciptakan gangguan yang cukup besar untuk memikat Pahlawan Cahaya ke tempat yang mereka inginkan.

 

Fase berikutnya adalah membuatnya masuk ke Labirin.

 

“Kamu sudah menemukan cara untuk memikatnya, bukan, Atlankua?”

 

“Ya, Zarxis. Kami hanya perlu air mata wanita untuk memikat Pahlawan itu. Dan aku sudah membuat pengaturan untuk itu terjadi.”

 

“Aku mengerti … Seperti disiapkan seperti biasa, ya.”

 

“Ya, Zarxis. Mari kita tunggu dan lihat bagaimana dia akan memancingnya ke labirin.”

 

Atlankua tersenyum jahat ketika dia berbicara, dan aku tidak bisa menahan diri untuk tidak ikut bersamanya.

 

“Kukuku, Pahlawannya Rena. Sekarang … Gigit umpan dan datang kepada kami.”

 

[TL Indo: DLO Novel]

 

 

◆ Pahlawan Air, Nefim.

 

Saat itu pagi-pagi sekali dan kapal menuju Ariadya berlayar dengan lancar ketika kapten kapal mendekati aku dengan wajah cemas.

 

“Uhm … Bagaimana situasinya, Pahlawan Air-sama?”

 

“Jangan khawatir, kapten. Kita tidak perlu takut dengan Merfolk.”

 

“Kamu … Sungguh, aah. Tidak bisakah kamu memiliki sedikit kepercayaan pada Nefim-sama!?”

 

“Ya.”

 

Rekan-rekan perjalananku marah pada kapten kapal yang tampaknya meragukan kemampuanku.

 

“Tenang, nona. Aku mengerti keprihatinan kapten. Maksudku, dia memang punya alasan untuk khawatir setelah beberapa kapal diserang oleh Merlows.”

 

Ras Merlow seharusnya menghuni teluk barat Sead.

 

Perbedaan antara pria dan wanita dalam ras itu cukup mencolok.

 

Wanita memiliki bagian atas menyerupai wanita cantik sementara bagian bawahnya adalah ikan. Mereka umumnya dikenal sebagai Putri Duyung.

 

Dibandingkan dengan mereka, Laki-laki dari ras Merlow cukup jelek. Meskipun bagian atas mereka juga terlihat seperti manusia, mereka memiliki kepala ikan, sirip di kaki dan sisik yang menutupi seluruh tubuh mereka.

 

Meskipun telah mengunjungi Sead Inlet  berkali-kali sebelumnya, aku masih merasa mual setiap kali aku melihat penampilan buruk mereka.

 

Keduanya adalah bagian dari Ras Merlow tetapi tampaknya, Mermaids dan Mermen memiliki hubungan yang buruk.

 

Mermaids membenci Mermen karena mereka jelek dan Mermen membenci Mermaids karena perempuan meremehkan penampilan mereka.

 

Dan keduanya memusuhi manusia.

 

Banyak kapal manusia di sekitar Sead Inlet disergap dan ditenggelamkan oleh bajak laut Mermen. Dua kapal sudah menjadi korban oleh Merlows dalam Ariad Inlet.

 

Itu sebabnya kapten sangat khawatir.

 

“Seperti yang diharapkan dari Nefim-sama.”

 

“Orang yang murah hati.”

 

Rekan-rekanku bergegas memuji aku.

 

Dulu mereka bertiga, tetapi salah satu dari mereka hamil, jadi dia berhenti sejenak dari berpetualang.

 

“Kapten, jangan khawatir. Pahlawan Air, Nefim, ada bersamamu. Aku telah bertarung melawan Mermen berkali-kali sebelumnya sehingga tidak perlu takut pada mereka. Selain itu, ada juga beberapa Pejuang Kebebasan yang datang bersama kami. Apa yang kau khawatirkan?”

 

“Ahaha, cukup benar.”

 

Kapten tertawa, tetapi di dalam dia masih gugup. Pasti sangat menyakitkan baginya untuk menapaki perairan berbahaya, tetapi ia harus berlayar untuk berdagang.

 

Kapal maju di sepanjang sungai dengan kekuatan dayung budak Goblin yang konstan. Kecepatan mereka cocok dengan ritme drum.

 

Aku pernah melihat kapal serupa di Saird Inlet. Mereka menggunakan pendayung juga, tetapi ini adalah pertama kalinya aku melihat begitu banyak sekaligus.

 

Mungkin banyak pendayung membuat kapal berlayar sangat cepat. Dengan kecepatan seperti itu, kami dapat tiba di tujuan tanpa menemui Mermen sama sekali.

 

Tetapi kemudian aku akan menjadi orang yang bermasalah jika itu terjadi. Lagipula aku datang untuk melawan Mermen.

 

Aku mengasihani kapten tetapi jika tidak ada yang menyerang kapal, orang yang akan bermasalah adalah aku. Dan aku benar-benar tidak berharap untuk itu.

 

“Kapten!!”

 

“Ada apa, Pahlawan Air-dono?”

 

“Mereka datang!! SEMUA PEJUANG, BERSIAP UNTUK PERTEMPURAN!!”

 

Aku memberi tahu kapten dan mengeluarkan trisulaku.

 

Pejuang Kebebasan, para pelaut dan kapten semuanya membungkuk ke depan, mencoba melihat laut di bawah kita.

 

“Eh, di mana?”

 

“KAMU BODOH!! JANGAN MEMBUNGKUK UNTUK MELIHAT LAUT!!”

 

Aku mencoba memperingatkan mereka, tetapi aku sudah terlambat.

 

Kapal sudah terguncang terlalu banyak dan beberapa orang jatuh ke laut.

 

“UWAAA!”

 

“AAAAH!”

 

“MEREKA JATUH!!!”

 

“MASUK!! SEMUA ORANG YANG TERSISA JAGA KEWASPADAANMU!!”

 

Setelah aku meneriakkan peringatan itu, makhluk-makhluk muncul dari laut dan mendarat di geladak kapal. Mereka adalah Mermen, tujuh totalnya.

 

Ada sebelas orang di pihak kita.

 

Meskipun kami melampaui mereka dalam jumlah, kapal bergetar begitu banyak sehingga Pejuang Kebebasan tidak bisa menahan diri dengan baik.

 

Di sisi lain, Mermen memiliki posisi mantap meskipun kapalnya bergetar.

 

Pertempuran baru saja dimulai, dan Pejuang Kebebasan telah menderita beberapa kerugian. Meskipun mereka dengan keras melawan, mereka dibunuh satu per satu.

 

Keterampilan mereka terhalang oleh lokasi karena mereka tidak terbiasa bertarung dengan pijakan yang tidak stabil.

 

“KUH! Hanya tingkat getaran ini!! Inilah mengapa orang-orang di daratan sama sekali tidak bisa diandalkan!!”

 

Ketika aku bergerak di sepanjang geladak, 3 Mermen mendatangi aku dengan pedang mereka terangkat. Aku memblokir serangan mereka dengan gagang tombakku dan segera menikamnya di tempat yang akan menghancurkan posisi mereka.

 

Tiba-tiba aku mendengar panggilan.

 

“Nefim-sama!!”

 

Gadis-gadis itu diserang. Aku harus menyelamatkan mereka!

 

Aku menusuk tombakku di geladak dan menggunakannya untuk meluncurkan diriku melintasi kapal, mencapai gadis-gadis dalam sekejap.

 

Hanya perlu satu serangan untuk menusuk semua 3 Mermen yang menyerang mereka.

 

“Apakah kamu baik-baik saja?!”

 

“Ya, Nefim-sama.”

 

“Kami aman.”

 

Syukurlah, sepertinya aku tidak terlambat. Dilihat dari seberapa semangat mereka terdengar, mereka bertiga baik-baik saja.

 

Jeritan dari belakangku memecahkan momen itu.

 

“KAMU BAJINGAN. APA YANG KAMU LAKUKAN.”

 

“Fuh. Aku tidak akan kalah dari Merman.”

 

Aku mengejek si Merman saat aku menyerangnya.

 

Dibandingkan dengan yang lain, Merman memiliki fisik yang lebih baik. Kulit bersisiknya ditutupi bekas luka dari pertempuran sebelumnya dan cedera yang masih dalam penyembuhan.

 

Merman berhenti sejenak dan menatap tombak di tanganku.

 

“Oi, Tombak itu. Mungkinkah itu stigma dari Triton?”

 

“Ya, aku dari ras Triton. Aku sedikit berbeda dari orang-orang di negeri itu.”

 

Triton adalah seseorang yang lahir dari kawin silang antara Ratu Putri Duyung dan Raja Laut, Trident.

 

Penampilan kami tidak jauh berbeda dari manusia, tetapi kami dapat dengan bebas bergerak di laut.

 

Triton adalah orang yang dipuji sebagai Ksatria Putri Duyung. Sang Mermen adalah musuh kita. Mereka menyerang kami untuk mencuri dan memperkosa Putri Duyung.

 

Bahkan di Saird Inlet, aku bertarung melawan Merman yang mengendarai singa laut.

 

“Begitu, maka aku harus mengalahkanmu!!”

 

Merman itu menghunus pedangnya yang melengkung ganda dan mengambil posisi siap. Aku bisa merasakan bahwa dia kuat.

 

Jujur, aku bisa menggunakan sihir air, tapi itu akan sia-sia melawan si Merman. Aku lebih suka tidak menyerang begitu saja.

 

Aku mengatur tombakku dalam posisi berdiri. Tombak bercabang tiga itu adalah jenis senjata yang sama yang digunakan oleh Raja Laut, Trident.

 

Aku, lahir sebagai seorang Triton, menerima instruksi dari ayahku di jalan tombak. Tampaknya aku lebih kuat daripada Triton lainnya.

 

Penuh dengan rasa ingin tahu tentang tanah di atas air, aku meninggalkan laut. Kecakapanku dengan sihir tombak dan air mengubah aku menjadi Pahlawan.

 

Aku telah bertarung melawan banyak musuh dan menjadi semakin mahir dalam seni tombak bersama dengan akumulasi pengalaman dari pelatihan dan pertempuran.

 

Alasan apa yang membuat aku harus takut pada seorang Merman belaka?

 

“Fuh, aku tidak akan dikalahkan oleh orang biadab sepertimu.”

 

“JANGAN MEREMEHKAN KAMI NJINGGG!!!”

 

Sang Merman mengeluarkan raungan marah.

 

“Betulkah? Dalam hal itu, bagaimana dengan mempelajari cara memakai pakaian dalammu terlebih dahulu? Kamu berada di depan wanita. Setidaknya sembunyikan benda jelekmu itu!!”

 

Karena Mermen tidak pernah mengenakan pakaian dalam, bagian-bagian jeleknya menjuntai dari antara kedua kaki mereka, terbuka untuk dilihat semua orang. Dan “Little Merman” bajingan itu lebih indah dari milikku!

 

Tekadku untuk memusnahkan ras Merman diperbarui.

 

Merman itu menerjang ke arahku dengan tombaknya, tetapi aku bisa memblokir dengan pedangku. Dia mencocokkan waktu ketika dia menarik kembali tombaknya untuk menutup jarak di antara kami.

 

Seolah aku akan membiarkannya. Saat dia melangkah maju, aku mengarahkan tombakku ke kakinya dan memaksanya mundur.

 

“Kamu tidak buruk. Bukankah kamu cukup kuat.”

 

“Bahkan jika aku terlihat seperti ini, aku telah bertarung melawan berbagai iblis di daratan. Aku tidak akan kalah melawanmu.”

 

“Kamu mungkin kuat. Tapi kamu tidak bisa mengalahkanku.”

 

Merman meraih pisau ganda melengkung dan membungkuk ke depan dalam posisi berdiri. Aku ingin tahu apakah dia berencana untuk menyerang aku. Jika dia melakukannya, maka aku akan menusuknya.

 

Aku mengatur kuda-kudaku sebagai tanggapan atas posisinya. Sang Merman kemudian melemparkan pedangnya yang melengkung ke arahku. Pisau itu berputar saat menuju ke arahku.

 

“KUH!!”

 

Aku melihat lawanku.

 

Merman itu langsung menuju ke arahku ketika dia berlari dalam posisi rendah, begitu rendah sehingga dadanya hampir menyentuh geladak kapal. Dia bergerak pada saat yang sama dia melemparkan pedangnya yang melengkung.

 

Aku segera memperbaiki kuda-kudaku dan membuang tombakku.

 

“HAAA!!”

 

Dengan memelintir tubuhnya, Merman menghindari seranganku. Tombakku menembus dek kapal. Aku mencoba menariknya keluar, tetapi cukup dalam.

 

Tiba-tiba, aku merasakan sakit yang membakar di kakiku.

 

“GUWAAA!!”

 

Rasanya seolah ada sesuatu yang sangat panas membakar kakiku. Aku tahu apa yang terjadi pada kaki kananku bahkan tanpa melihat: itu terpotong. Itu diikuti oleh rasa sakit menusuk yang menjalari lenganku.

 

Saat itulah aku jatuh.

 

““NEFIM-SAMA!!”“

 

Para wanita meratap dengan sedih.

 

Merman mendekati aku dan menginjak wajahku.

 

“Aku memenangkan pertarungan ini, playboy.”

 

“Guuh …”

 

Aku tidak bisa berbicara dengan kakinya di wajahku.

 

Merman menunjukkan senyum menjijikkan sebelum menunjuk ke gadis-gadis.

 

“Aku akan mencuri wanitamu. Kamu lihat saja dari sana.”

 

Ketika aku melihat kedua wanita itu, aku melihat ekspresi ketakutan mereka.

 

“Kalian … Lari …”

 

Meskipun aku tahu itu sia-sia, aku masih mendesak mereka untuk melarikan diri. Tapi itu bodoh. Kami berada di tengah laut. Tidak ada tempat untuk pergi.

 

Aku tidak bisa melakukan apa pun selain menggertakkan gigi dengan frustrasi.

 

[TL Indo: DLO Novel]

 

 

◆ Lolicon Merman

 

Aku melompat ke laut bersama dua wanita Pahlawan Air. Dia bahkan tidak layak sebagai lawanku.

 

Dia mengatakan bahwa dia bertarung melawan iblis-iblis di daratan. Namun dia sangat lemah, bahkan tidak cukup untuk melakukan pemanasan.

 

Dia tidak bisa mengalahkan aku yang selalu berjuang dengan hidupku di dalam arena.

 

Arena itu neraka.

 

Aku ketahuan ketika aku mencari pengantin, dan kemudian mereka mengantarku ke arena. Aku tidak bisa hidup tanpa aku membunuh lawanku.

 

Aku bertarung dengan sengsara, dan entah bagaimana selamat melalui seluruh cobaan. Itulah mengapa aku merasa bahwa berperang melawan Pahlawan Air akan berjalan-jalan di taman dibandingkan dengan pertempuran di arena.

 

Dan tidak hanya Pahlawan itu. Semua laki-laki manusia terlalu lemah. Aku yakin bahwa aku yang terkuat di Teluk Ariad ini.

 

Terima kasih banyak untuk ini, Draugon-sama.

 

“Kuku. Mari kita membuat kerajaan sendiri di lautan ini.”

 

Aku akan membuat kerajaanku sendiri, membalas dendamku pada manusia dan menculik wanita mereka. Aku tertawa, aku membayangkan masa depanku yang berwarna.

 

Aku tersenyum ketika aku melihat wanita di dalam gelembung. Kedua wanita itu kelelahan, tetapi mereka masih hidup. Wanita-wanita ini sempurna.

 

Segera, aku bisa melihat sarangku.

 

Itu tepat di pusat Teluk Ariad, diselimuti oleh gelembung raksasa.

 

Wanita manusia tidak bisa bernapas di bawah air. Karena itu, aku membuat gelembung raksasa di tengah sarangku dan membuat mereka mengambang di sana. Dan kemudian, membuat mereka melahirkan anakku.

 

Laut ini akan diisi dengan anakku.

 

Meskipun aku kehilangan beberapa rekanku karena Pahlawan Air, itu bukan masalah. Rekan-rekanku akan segera bertambah.

 

“Sekarang, ini rumah barumu, gadis-gadis.”

 

Aku memasuki gelembung baru, aku melihat sesuatu yang tidak normal. Para wanita telah pergi dan sebagai gantinya mereka menjadi manusia wanita yang tidak dikenal.

 

Manusia wanita mendekatiku sambil tersenyum padaku.

 

Dari wajahnya, orang bisa melihat gadis itu. Tapi, senyum itu terlalu menarik.

 

Aku terpesona oleh senyum itu. Bahkan jika wanita-wanita di sana berkumpul bersama, mereka tidak bisa mengalahkan kecantikannya.

 

“Maaf, paman. Setiap orang yang ditangkap di sana dibebaskan oleh Rino. Tapi jangan khawatir, Rino akan menjadi teman bermainmu.”

 

Gadis itu tersenyum nakal.

 

“Kamu akan menjadi teman mainku?”

 

Aku menatap gadis itu dengan mata penuh nafsu. Pipinya tidak cukup bergelombang tetapi bibirnya yang mempesona sudah cukup untuk membuatku terpesona.

 

“Kau menatapku dengan wajah kotor, paman. Bahkan adik kecilmu naik ke atas. Chiyuki-san sepertinya benci melihat benda kecil itu, tapi Rino tidak suka terlihat di sekitar seseorang dengan ekspresi seperti itu di wajahnya. Karena Rino adalah gadis kecil yang menawan.”

 

Aku bisa merasakan darahku mengalir turun ke tubuh bagian bawahku saat aku menariknya. Gadis ini pasti lawan yang menawan. Aku mungkin tidak membutuhkan wanita lain jika aku punya gadis ini.

 

“Ya, kamu benar-benar gadis yang menawan. Aku tidak butuh wanita lain jika aku punya kamu.”

 

“Yup, itu sebabnya Rino akan menjaga wanita-wanita ini.”

 

Ketika dia mengatakannya, wanita dari Pahlawan Air ditarik ke arahnya. Dia kuat. Aku tidak bisa menahan mereka dan akhirnya melepaskan perempuan-perempuan itu …

 

Setelah mengkonfirmasi kondisi wanita itu, gadis itu tertawa. Itu akan menjadi senyum yang tidak bersalah tetapi, untuk beberapa alasan, aku takut akan senyuman itu.

 

“Baik. Haruskah kita mulai, paman?”

 

Air samudra tiba-tiba bergerak, menghancurkan gelembung kubah sarangku.

 

“Kamu akan melawanku?”

 

“Bukankah aku sudah mengatakannya sebelumnya, paman?”

 

“Gumpalan kecil manusia tidak akan bisa mengalahkan aku. Pada tingkat ini, Kamu akan mati.”

 

Akan sangat buruk jika gadis langka seperti itu mati.

 

Aku langsung menuju ke arah gadis itu.

 

Tapi arus yang deras tidak akan membiarkanku mendekatinya.

 

“Jangan khawatir, paman. Rino bisa bernafas di bawah air. Sebaliknya, Kamu harus mulai mengkhawatirkan keselamatanmu sendiri.”

 

Tubuhku tidak mau bergerak seperti yang aku inginkan karena arus yang kuat.

 

“TIDAK MUNGKIN!! Aku ditelan oleh arus!!”

 

Ini tidak bisa ditembus. Momen kebodohan yang tak masuk akal. Dan kemudian, aku melihat sesosok raksasa yang tersembunyi di balik arus deras.

 

“Tidak MUNGKIN, ITU!!?”

 

“Izinkan aku untuk memperkenalkan temanku. Ini adalah roh laut peringkat tinggi, Charybdis. Sekarang saatnya untuk kuis, bisakah Kamu selamat dari Maelstormnya?”

 

Gadis itu tertawa, dan aku sangat takut dengan tawa itu. Itu seperti gadis penyihir yang sangat kuat. Aku harus segera melarikan diri.

 

Arus mulai membentuk pusaran air.

 

“TIDAK!! Tidaaaaaaaaaaaak!!”

 

Aku mencoba untuk berteriak tetapi suaraku tidak bisa keluar. Tubuhku berderit. Aku bisa merasakan tulangku patah satu per satu.

 

Itu adalah kekuatan yang menakutkan yang menghancurkanku sepenuhnya.

 

Di antara rasa sakit yang membakar, aku merasakan kesadaranku turun ke lautan gelap.

 

 

◆ Pahlawan Angin, Zefa.

 

Pagi-pagi sekali ketika pedagang yang memimpin karavan yang aku lindungi mendekati aku dengan ekspresi khawatir di wajahnya.

 

“Akankah kita benar-benar baik-baik saja, Pahlawan Angin-sama?”

 

“Kamu terlalu khawatir, tuan pedagang. Jangan khawatir, Kamu memiliki aku di karavanmu.”

 

Karavan meninggalkan Republik Ariadya dan menuju ke negara lain. Aku dan rekan-rekan wanitaku bertanggung jawab untuk melindunginya.

 

Mereka dengan cepat marah pada pedagang yang meragukan keterampilanku.

 

“Kamu! Sungguh, ah! Tidak bisakah kau percaya pada kekuatan Zefa-sama!?”

 

“Ya.”

 

“Di sana, di sana, kalian berdua. Aku bisa mengerti kekhawatiran tuan. Lagipula, setiap karavan pedagang yang melewati kami diserang oleh Centaur.”

 

Biasanya, tidak ada Centaur di Dataran Minon.

 

Aku belum pernah bertemu sejauh ini, tetapi mereka terkenal sangat ahli sebagai pemanah.

 

Aku mendengar mereka memusnahkan Tentara Ksatria yang dikirim untuk menaklukkan mereka. Mereka mengalahkan para ksatria dari berbagai negara sekutu tanpa korban tunggal di antara para Centaur. Dan, menurut laporan, jumlah mereka hanya sedikit.

 

Tapi Zefa ini, dipuji sebagai Pahlawan Angin, juga memiliki kepercayaan pada keterampilan memanahnya. Aku siap membunuh siapa pun yang berani menyerang kami.

 

“Seperti yang diharapkan dari Zefa-sama.”

 

“Orang yang begitu murah hati!”

 

Teman wanitaku menyanyikan pujian padaku.

 

Mereka adalah rekan pertempuranku. Sebenarnya ada tiga, tetapi salah satunya hamil anakku. Dengan demikian, dia sedang istirahat dari berpetualang.

 

“Tenang, tuan pedagang. Kamu memiliki Pahlawan Angin bersama Kamu. Centaur itu mungkin adalah ahli memanah, tapi aku jauh lebih terampil daripada mereka. Belum lagi kami memiliki beberapa Pejuang Kebebasan yang terampil bersama kita. Apa yang harus ditakuti?”

 

“Hahaha, Kamu benar tentang itu.”

 

Tuan pedagang menertawakannya, tetapi dia tidak melepaskan kekhawatirannya. Aku bisa mengerti bagaimana perasaannya, mengingat peningkatan tiba-tiba aktivitas monster di sekitar wilayah.

 

Lalu, tiba-tiba, angin berubah.

 

Tampaknya kami disambut.

 

“Tuan pedagang!!”

 

“Ada apa, Pahlawan Angin-dono?”

 

“PARA CENTAURS DATANG!! MEREKA MENUJU KE ARAH KITA!! PEJUANG KEBEBASAN TARIK SENJATAMU!!”

 

Terlepas dari peringatanku, pedagang dan Pejuang Kebebasan bingung. Mereka tidak menyadari bahaya yang datang seperti aku, yang memiliki kekuatan angin.

 

Meskipun mereka belum terlihat, aku tahu Centaur sedang menuju ke arah kami.

 

“Apa yang kamu bicarakan? Aku tidak bisa melihat mereka.”

 

Salah satu Pejuang Kebebasan naik ke atas kereta dan melihat sekeliling.

 

… Menyedihkan. Dia melihat ke arah yang salah!

 

Bagaimana aku bisa bersama dengan orang-orang ini?

 

“Mata Elang!!”

 

Aku naik kereta di belakang Pejuang dan menggunakan kemampuanku. Seperti yang aku pikirkan, sekelompok Centaur menuju ke arah barat laut. Sepertinya seseorang dalam kelompok mereka memiliki kemampuan yang sama denganku.

 

Jika itu yang terjadi, maka pihak kita dalam keadaan darurat.

 

Aku mencabut panah dan membidiknya.

 

“O ANGIN, KENDARAI PANAHKU UNTUK MENEMBUS MUSUHKU!!”

 

Aku menggunakan sihirku dan menembakkan panah ke langit. Itu terbang langsung ke massa Centaur yang bergegas menuju kami.

 

Aku berasumsi aku telah membunuh satu dengan itu … Sampai aku menggunakan Mata Elangku dan melihat Centaur memukul panahku dengan miliknya.

 

“APA!! Panahku … ditembak jatuh?!”

 

Orang itu mungkin tidak menggunakan sihir khusus, hanya keterampilan memanah murni untuk menembak jatuh panahku.

 

Aku mempersiapkan diri untuk menembakkan panah kedua, tetapi aku tahu dari pertukaran di antara kami bahwa Centaur lebih kuat dari aku.

 

“INI BURUK, SEMUA ORANG !! LARI!!”

 

“GUHA!!”

 

Seorang Pejuang Kebebasan yang berdiri di sampingku dirobohkan oleh panah.

 

“Sialan …”

 

Aku menarik panahku dan memohon sihirku. Kolam manaku terbatas, jadi aku tidak bisa menembakkan beberapa panah secara berurutan dalam waktu singkat.

 

Pejuang Kebebasan di sekitarku jatuh rata di tanah. Centaur mendekati kami, dan mereka terlalu cepat.

 

Sudah terlambat.

 

“Sial …”

 

Aku menggertakkan gigiku karena frustrasi, tidak mampu melakukan apa pun.

 

 

 

◆ Centaur Pecinta Janda/Ibu-Ibu

 

“Hm, manusia-manusia itu tidak layak menjadi musuh kita.”

 

Manusia dari serangan terakhir itu terlalu lemah. Hanya yang disebut ‘Pahlawan Angin’ melakukan perlawanan yang patut dicatat, tetapi bahkan dia bukan tandinganku, Pahlawan Centaurs.

 

Centaur diberkati oleh Sagitarius-sama, Dewa Panah. Manusia bukan tandingan kita.

 

Jika bukan karena tembok terkutuk itu yang terlalu tinggi untuk dilewati oleh Centaur, manusia-manusia itu tidak akan bisa mengalahkan kita. Namun, kita memiliki keuntungan absolut saat bertarung di padang rumput.

 

Kita mengalahkan semua laki-laki di karavan manusia dan mengambil makanan dan wanita mereka.

 

“Hm!! Sungguh sekarang, Ketua!!”

 

Klanku juga tertawa.

 

Kami pernah tinggal di Dataran Kisonia yang terletak di luar Gunung Tengah. Sayangnya, kami dikalahkan oleh klan saingan dan kemudian dijual kepada manusia.

 

Meskipun Centaur sama seperti kita, klan yang lain berhubungan baik dengan manusia. Itu sebabnya mereka menjual kami.

 

Meskipun manusia-manusia itu tidak lebih dari mangsa kita.

 

Aku menjadi sangat marah setiap kali aku memikirkan klan itu. Tapi aku akan membalas dendam.

 

Untuk melakukan itu, kami perlu menambah jumlah kami. Karenanya mengapa kami menculik wanita. Kami membutuhkan mereka untuk melahirkan anak-anak kami dan meningkatkan jumlah klan kami. Kemudian, kami akan kembali ke Dataran Kisonia.

 

Dan kita akan membalas dendam pada bajingan itu.

 

Semuanya berjalan lancar. Tidak ada yang bisa mengalahkan kita di Dataran Minon.

 

Sampai aku merasakan sesuatu mendekati kami dari langit. Perasaan itu mirip dengan apa yang kurasakan saat klan berada di Dataran Kisonia.

 

“Ketua!! Tanda ini!!”

 

“Aku tahu!! Tinggalkan para wanita dan barang bawaannya, kita berlari sampai kita mencapai hutan!!”

 

Jika firasatku benar, musuh alami kita akan datang dari langit, jadi kita lari untuk hidup kita.

 

Tiba-tiba, salah satu dari kami jatuh.

 

“GUWAAA!!”

 

Aku memandangi Centaur yang jatuh.

 

Ada luka yang dalam di tubuhnya. Itu bukan jenis luka yang didapat seseorang dari jatuh.

 

Aku melihat ke langit.

 

“Grifon! SEMUANYA ANGKAT PANAH KALIAN!!”

 

Mereka masih cukup jauh dari kita tetapi mataku tidak salah. Itu pasti Griffon. Tetapi mengapa mereka berada di Dataran Minon dari semua tempat? Seharusnya tidak ada Griffons di sekitar area, atau begitulah yang aku dengar.

 

Namun, ada satu yang mengejar kami. Tidak butuh lebih dari satu saat untuk mengejar ketinggalan.

 

Klanku menembakkan panah satu per satu, tetapi tidak ada yang bisa mencapai Griffon karena terbang begitu jauh. Aku tidak punya pilihan selain menunggu sampai itu mendekati kami.

 

Griffon menuju ke arahku dan klan dan aku membidiknya. Sayangnya, aku telat. Panahku dijentikkan karena tekanan angin yang dihasilkan bajingan itu.

 

“SIAL!!”

 

“GUWAAA!!”

 

Setelah itu, griffon melewati salah satu anggota klanku dengan kecepatan yang sangat tinggi. Hal yang sama terjadi di Kisonia.

 

Hanya sesaat, aku melihat seseorang yang menunggang griffon.

 

“Kita tidak bisa memenangkan pertarungan ini, ketua!! Ayo mundur!!”

 

Teriakan sedih datang dari teman-teman klanku.

 

Griffon terlalu kuat dan terlalu cepat untuk kita. Itu membuat kami tidak punya pilihan lain selain kabur demi hidup kami.

 

Kami berlari secepat mungkin karena Griffon seharusnya tidak dapat mengejar kami setelah kami memasuki hutan.

 

“GYAAA!!”

 

“GEH!!”

 

Teriakan yang datang dari belakangku mengumumkan setiap kali salah satu temanku jatuh. Tapi aku tidak bisa berhenti sekarang.

 

Aku terus berlari dengan kecepatan maksimum sampai aku tidak dapat mendengarnya lagi. Ketika aku berbalik …

 

… Tidak ada yang tersisa.

 

“Hanya kamu yang tersisa, onii-chan.”

 

Pada saat yang sama ketika aku mendengar suara itu, seseorang turun dari atas, naik di punggungku. Ketika aku berbalik, aku melihat seorang gadis berdiri tegak di punggungku.

 

“Manusia kucing …?”

 

Dia adalah gadis yang sangat menggemaskan, tetapi ada ekor yang tumbuh dari pantatnya dan sepasang telinga kucing tumbuh dari kepalanya. Dia bukan manusia.

 

Aku tahu bahwa di sisi selatan benua terdapat ras campuran manusia dan singa yang disebut sphinx.

 

Apakah gadis itu salah satunya?

 

“Jawaban yang salah, Nao-san ini adalah manusia. Aku menjadi seperti ini karena aku memasuki Mode Beastku. Nao-san adalah gadis liar ketika dia dalam mode ini.”

 

Gadis itu tersenyum tulus.

 

“Mungkinkah … Apakah Kamu yang menunggangi Griffon itu?”

 

“Ya!”

 

Saat memastikan siapa dia, aku segera menarik panahku dan menembakkannya. Tetapi gadis itu lebih cepat dari yang aku harapkan. Dia menangkap panah dalam gerakan yang terlalu cepat untuk kulihat.

 

“Ups !!”

 

“Tidak mungkin … Bagaimana mungkin?”

 

“Sowwieee, tapi panah lemah onii-san tidak akan bisa membunuh Nao ini.”

 

Gadis itu kemudian menghancurkan panah.

 

Dengan tangan kosong.

 

Monster.

 

“Mengapa kamu turun dari Griffon untuk menghadapi aku?”

 

“Karena Nao ingin bertanya sesuatu. Siapa yang membebaskan onii-san dari fasilitas itu?”

 

“Aku tidak tahu … Ketika kami menyadarinya, belenggu kami telah dilepaskan dan gerbang tidak dikunci. Itulah cara kami berhasil melarikan diri dari tempat itu.”

 

Gadis itu menatapku diam-diam. Dia sepertinya mempertimbangkan apakah aku mengatakan yang sebenarnya atau tidak. Setelah beberapa saat, dia menghela nafas.

 

“Tampaknya Kamu mengatakan yang sebenarnya … Kamu tidak melihat pelakunya, ya …”

 

“Apa yang akan kamu lakukan padaku?”

 

“Tentu saja, Membawamu ke Ariadya.”

 

[TL Indo: DLO Novel]

 

“Ayo buat kesepakatan. Biarkan aku menjadi bawahanmu. Setidaknya lepaskan aku agar tidak dikirim kembali ke orang-orang itu.”

 

Gadis itu menggelengkan kepalanya.

 

“Aku tidak bisa melakukan itu. Onii-san, kami menangkapmu setelah memeriksa kamu. Kami tahu hal-hal kejam yang Kamu lakukan pada manusia wanita di Dataran Kisonia. Itu berlebihan. Karena itulah onii-san perlu dihukum.”

 

“Dihukum. Mengapa di dunia ini aku harus dihukum? Wajar bagi yang kuat untuk memakan yang lemah.”

 

Kelangsungan hidup yang terkuat adalah pemeliharaan dunia. Kenapa yang aku lakukan begitu buruk?

 

Mata gadis itu menunduk sejenak ketika dia mendengar itu.

 

“Yup, tidak ada kejahatan dalam hukum itu … Yang kuat bisa melakukan apa saja untuk yang lemah ~ ♪! Termasuk bermain-main dengan hidup mereka, ya ampun ♪?”

 

Dia tersenyum cemerlang tetapi, untuk beberapa alasan, senyum itu membuatku takut.

 

“Coba tebak apa yang akan dilakukan Nao ini, yang jauh lebih kuat dari onii-san, padamu ♪?”

 

Gadis itu menginjak wajahku, perlahan-lahan menempatkan kekuatan di kakinya.

 

Kuku jarinya yang buas menggali kulit wajahku.

 

“TUNGGU!! Ber—-”

 

Aku mendengar suara sesuatu yang pecah.

 

Kemudian, kesadaranku turun ke kegelapan.

 

 

◆ Kesatria Kerajaan Pashipea dengan Fetish Putri

 

Kami berangkat dari Kerajaan Pashipea di pagi hari. Tujuan kami adalah Republik Ariadya. Aku menoleh ke Pahlawan Cahaya, yang berjalan di sampingku dengan Pegasus-nya.

 

“Um, apakah ini benar-benar baik-baik saja?”

 

“Kekhawatiranmu tidak perlu, kapten. Kamu membuat aku setuju dengan Kamu.”

 

Dua pelayan Putri Kerajaan Pashipea mengambil tindakan sendiri untuk menegurku.

 

“Kapten Ksatria-dono. Tidak bisakah kau setidaknya percaya pada kekuatan Reiji-sama?”

 

“Ya.”

 

“Ya, kita tidak akan berada dalam bahaya selama kita memiliki Reiji-sama.”

 

“Jangan terlalu keras padanya, Euria. Aku bisa mengerti kekhawatiran Kapten Ksatria. Ada juga kasus dengan para orc itu.”

 

Pahlawan Cahaya berbicara kepada putri Kerajaan Pashipea. Aku menahan gelombang kemarahan yang aku rasakan dengan melihatnya berbicara kepada Yang Mulia begitu saja.

 

Kalau bukan karena bantuan pria itu tepat waktu, putri kita akan diperkosa oleh para Orc sekarang.

 

Kami disergap di jalan ketika kami melakukan perjalanan menuju Republik Ariadya.

 

Sebuah pemberitahuan telah tiba di Kerajaan Pashipea tentang iblis buron yang mengamuk menyerbu jalan raya. Aku terpilih untuk mengawal Yang Mulia sebagai pengawalnya, tapi …

 

… Ketidakberdayaanku membuatku frustrasi.

 

Sejujurnya, aku meremehkan monster arena itu. Kami benar-benar tidak siap dengan serangan yang kami derita, dan kami tidak bisa mengejar mereka. Para Orc menyerang dan hampir menculik putri kami.

 

Hal-hal akan menjadi jauh lebih buruk jika Pahlawan Cahaya tidak terbang begitu dekat dengan lokasi kami.

 

Dia dengan cepat memusnahkan para Orc dan menyelamatkan Yang Mulia. Butuh hampir tidak ada waktu dan satu ayunan pedangnya untuk mengirim iblis terbang.

 

Setelah mereka kembali, sang putri dan pelayan kamarnya tampak sangat tidak terawat dengan pakaian mereka yang berantakan. Tapi yang membuatku khawatir adalah penampilan asmara yang dimiliki para wanita itu ketika melihat Pahlawan Cahaya.

 

“Seperti yang diharapkan dari Reiji-sama.”

 

“Orang yang murah hati.”

 

Pelayan itu menyanyikan pujiannya.

 

Sungguh aneh bagaimana mereka bertindak seperti itu meskipun hanya bertemu sekali dengannya. Apakah ada hubungannya dengan putri kita?

 

Aku tidak bisa tidak khawatir tentang hal itu.

 

“Um, apakah kita benar-benar baik-baik saja dengan cara ini?”

 

 

 

◆ Sage Berambut Hitam, Chiyuki

 

Aku mengucapkan terima kasih kepada semua orang yang kembali.

 

“Terima kasih atas kerja kerasmu, semuanya.”

 

“Itu sangat mudah ~ y. Merman ojii-san yang lemah itu bahkan tidak cukup untuk menghangatkanku.”

 

“Sama disini. Centaur onii-san itu terlalu rapuh.”

 

“Sama di sini, itu adalah kemenangan yang mudah.”

 

Rino dan Nao masing-masing menerima permintaan pemusnahan di Teluk Ariad dan Minon. Reiji, di sisi lain, menerima permintaan pemusnahan lainnya.

 

Aku bisa membayangkan apa yang terjadi dengan iblis-iblis yang menghadapi Reiji. Rasanya bodoh bahkan mengkhawatirkannya.

 

Sementara itu, Sahoko menyembuhkan orang-orang yang terluka oleh iblis-iblis itu.

 

Aku memeriksa iblis yang ditangkap. Itu tidak ada artinya karena tidak ada yang tahu apa yang terjadi.

 

“Kami benar-benar tidak memiliki petunjuk dalam hal ini. Menurut Nao, tidak ada iblis yang tahu siapa yang membebaskan mereka.”

 

Kelompok kami saja mungkin mengalahkan setengah dari iblis-iblis pelarian itu. Setengah lainnya penuh dengan iblis yang agak merepotkan.

 

Pertama dalam daftar adalah Lizardmen. Mereka agak sulit ditemukan karena kemampuan mereka untuk meniru dan menyatu dengan lingkungan mereka.

 

Kami membutuhkan kekuatan Nao untuk menemukan mereka. Kita harus mencarinya nanti.

 

Kemudian, Manusia Serigala dan Lamia yang selalu bermasalah.

 

Kedua iblis itu dapat mengambil bentuk manusia. Mencari mereka seperti mencari jarum di tumpukan jerami. Kami juga membutuhkan bantuan Nao untuk menemukan mereka.

 

Ada juga fakta bahwa kita belum menemukan dalang di balik kasus penjara. Kekuatan Nao juga diperlukan untuk yang ini.

 

Nao mendapatkan beban yang sangat besar. Tetapi kami tidak memiliki metode lain yang tersedia.

 

Mungkin perlu beberapa saat bagi kami untuk menyelesaikan kasus-kasus itu. Mungkin itu pilihan yang lebih baik untuk menghubungi Shirone.

 

Aku bertanya-tanya bagaimana situasi di pihak mereka …

 

“Mau bagaimana lagi. Kami sedang terburu-buru, Chiyuki. Ayo luangkan waktu kita.”

 

Reiji berkata begitu dengan ekspresi riang.

 

“Ada beberapa korban, Reiji-kun.”

 

“Ya, tidak diragukan lagi. Tapi ini yang bisa aku lakukan. Kita tidak bisa membuang lebih banyak pekerjaan pada Nao. Mari kita istirahat ~ ak ♪!”

 

Reiji mulai tertawa keras. Aku kira dia khawatir tentang Nao.

 

Beban padanya mungkin lebih berat dari itu pada gadis-gadis yang menjadi korban. Semua pencarian jatuh di pundak Nao. Tetapi tidak ada cara lain karena kami tidak bisa melakukan apa yang dia bisa.

 

Bagi aku, Nao lebih penting daripada orang-orang itu. Keselamatan Reiji juga sebagai prioritas nomor satu bagi kami. Jika tidak, aku tidak akan tetap di sisinya.

 

“Setuju ~ ♪! Ada tempat yang ingin dilihat Rino ~ t ♪!”

 

“Ka ~ y, itu sepakat, kalau begitu. Dan matahari sudah turun juga. Ayo bermain dengan semua orang.”

 

Nao setuju dengan tawaran Rino untuk mengunjungi amfiteater.

 

Sejujurnya, aku juga ingin tahu tentang hal itu.

 

AKU BENAR-BENAR INGIN PERGI KE SANA.

 

Ada amfiteater besar yang memainkan drama setiap hari sebagai bagian dari daya tarik wisata negara.

 

Grup sirkus tampil di sana sampai besok. Setelah mereka, itu akan menjadi opera populer untuk penonton wanita. Aku juga ingin melihat opera itu, tetapi tidak mungkin saat ini.

 

“… Mau bagaimana lagi. Kita tidak punya petunjuk lain bahkan setelah mencari sejauh ini. Aku kira semua orang harus istirahat.”

 

Pada akhirnya, aku kehilangan keinginanku sendiri.

 

“Baiklah, akankah kita pergi ke teater untuk melihat beberapa pertunjukan?”

 

Kata-kata Reiji membuat kami bersorak keras.

 

 

 

◆ Tukang Pos dari Toko Pigmayoi

 

“Sayang. Apakah Kamu masih bangun?”

 

“Ya, aku belum selesai menyortir surat ini.”

 

Istriku tersayang melihatku masih memilah-milah surat.

 

Berbagai negara dari Aliansi Ariad berada dalam situasi yang mengerikan. Ketika jalan raya menjadi lebih berbahaya, situasinya hanya memburuk.

 

Jadi kami, ras Pigmayoi, menjadi lebih sibuk dengan pekerjaan bertukar informasi.

 

Meskipun bepergian melalui darat menjadi berbahaya, bepergian dengan udara relatif aman. Kami kebanjiran surat untuk dikirimkan, dan semuanya perlu sampai dengan cara yang paling efisien.

 

Namun, seperti kata istriku, sudah terlambat. Aku harus memukul tempat tidur dan berhenti membuang-buang lilin berharga kami.

 

Tiba-tiba aku mendengar teriakan.

 

“UWAAAAAAAAAAA!!”

 

Aku melihat wajah istriku.

 

Diikuti oleh beberapa jeritan.

 

“ITU DATANG DARI BENTENG!! AKU AKAN PERGI KE SANA DAN MELIHATNYA!!”

 

“… Harap berhati-hati, sayang.”

 

“Aku tahu!”

 

Istriku menatap aku dengan cemas sementara aku mengganti pakaianku dan berjalan menuju rumah burung. Aku melepaskan tali di sekitar burung dan memasangnya.

 

Burung itu melompat dari menara benteng dengan aku naik di punggungnya.

 

Lalu, aku melihatnya.

 

“Ini … Ini adalah sekelompok iblis.”

 

Aku, lahir sebagai Pigmayoi, memiliki penglihatan malam yang lebih baik daripada manusia biasa. Aku bisa melihat mereka dengan jelas. Banyak iblis mengepung benteng negaraku, Kerajaan Horon.

 

Jeritan yang kudengar berasal dari garnisun yang ditempatkan di benteng.

 

“Ini buruk…”

 

Pada tingkat ini, Kerajaan Horon dikutuk. Aku tidak bisa melakukan apa-apa selain menatap tercengang pada jumlah iblis yang tampaknya tak berujung berkerumun di tanah.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 48 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 48, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 48 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 48 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 48 high quality, ,

Komentar

Chapter 48