Ankoku Kishi Monogatari Chapter 49

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 49 – Kota Pejuang Kebebasan

 

◆ Sage Berambut Hitam, Chiyuki

 

“Apakah Kamu baru saja mengatakan Kerajaan Pashipea diserang?”

 

Reiji bertanya pada Clasus.

 

Reiji dan aku datang untuk menemui Jenderal Clasus lagi setelah menerima panggilan darurat. Dia kemudian melanjutkan untuk memberi tahu kami tentang anggota Uni Ariad yang dikepung oleh serangan iblis malam sebelumnya.

 

Kerajaan Pashipea terletak di daerah utara Dataran Minon. Setengah warganya telah dibawa pergi oleh iblis selama serangan.

 

Clasus telah menerima berita itu pagi ini dan segera mengirim utusan untuk memberi tahu kami.

 

“Ya … Ini darurat.”

 

“Ngomong-ngomong, mengapa kamu hanya memanggil grup kami? Harusnya ada pahlawan lain di sini juga.”

 

Aku bertanya kepada Clasus setelah aku perhatikan bahwa hanya ada aku, Reiji, Clasus, Putri Pashipea Euria dan lima anak di ruangan ini.

 

Anak-anak dan sang putri adalah satu-satunya yang selamat dari insiden tadi malam dan hanya karena mereka berada di luar negeri.

 

Para pahlawan lainnya juga harusnya ada di sini.

 

Mengapa hanya kami saja yang dipanggil?

 

“Itu karena Putri Euria sendiri yang merekomendasikan Pahlawan Cahaya.”

 

Clasus memandang Euria.

 

Dia adalah bayi montok, dengan payudara mungkin sebesar milik Sahoko. Dia memiliki wajah yang tenang dan lembut. Aku curiga dia mungkin lebih gemuk dari Sahoko, hanya beberapa kilo dari apa yang orang sebut “gemuk”.

 

Tampaknya dia kenal dengan Clasus. Seorang anggota keluarga terkenal dari Republik Ariadya menerima perlakuan serupa dengan bangsawan negara lain.

 

Secara kebetulan Euria datang untuk mengunjungi Ariadya dan dengan demikian dapat melarikan diri tanpa cedera dari insiden tadi malam.

 

Dia juga orang yang diselamatkan Reiji kemarin.

 

Dia mungkin tampak muram karena kerajaannya diserang tadi malam.

 

“Sejujurnya … Aku merasa kelompokmu lebih bisa diandalkan daripada para pahlawan lainnya. Aku mendengar bahwa Saint-sama menjatuhkan Pahlawan Bumi. Aku juga mendengar bahwa kelompokmu adalah orang yang mengalahkan Mermen dan Centaur yang bahkan para Pahlawan Air dan Angin tidak bisa kalahkan.”

 

Kalau dipikir-pikir, aku memang mendengar bahwa Sahoko bertemu Pahlawan Bumi dan entah bagaimana menjatuhkannya.

 

“Ya, itu sebabnya aku merekomendasikan Reiji-sama.”

 

Clasus melontarkan senyum rendah hati ke arah Reiji.

 

Yang cukup menarik, kami tidak pernah diberitahu tentang kegiatan para Pahlawan lainnya. Meskipun aku tahu seorang Pejuang Kebebasan dan Pahlawan-lainnya sedang mengawal karavan, aku tidak pernah memeriksa apakah mereka membantu atau tidak.

 

“Chiyuki. Mari kita dengarkan dulu ceritanya. Sepertinya negara Euria dalam bahaya saat ini.”

 

Saat dia berbicara, Reiji memandang Euria.

 

Karena belahan dadanya cukup terbuka, aku bisa tahu bahwa mata Reiji terfokus pada area itu.

 

Astaga, dia benar-benar …

 

“Ha ~ h …… .. Yah, biarkan aku mendengar detailnya dari insiden ini.”

 

Aku menghela nafas dan pasrah mendengarkan penjelasan.

 

Clasus segera mengarahkan pembicaraan ke arah orang kecil yang duduk di atas meja.

 

“Baiklah, Porom-dono. Tolong jelaskan kepada kami apa yang terjadi semalam.”

 

Porom adalah anggota ras kecil yang dikenal sebagai Pigmayoi.

 

Pigmayois secara alami pendek dan kekar. Bahkan orang dewasa hanya akan tumbuh setinggi paling tidak 35cm, karenanya mengapa Porom duduk di atas meja.

 

Mereka memiliki kebiasaan unik memelihara burung seperti bangau dan kemudian mengubah burung itu menjadi kendaraanya.

 

Sebagian besar, mereka menjalani kehidupan nomaden, bermigrasi dari satu tempat ke tempat lain sesuai musim.

 

Tapi ada beberapa pengecualian.

 

Beberapa Pigmayois memiliki hubungan yang baik dengan manusia. Mereka menetap di kota-kota manusia dan tinggal di menara atas benteng, dan mereka membuka layanan pos sebagai bisnis mereka.

 

Beberapa Pigmayoi juga tinggal di menara atas benteng, kembali di Republik Suci Lenaria. Mereka mengambil surat-surat dari manusia dan mengirimnya ke seluruh kerajaan tetangga.

 

Porom dulu tinggal di menara benteng Kerajaan Pashipea.

 

“Semua itu terjadi ketika aku bersiap untuk tidur. Tiba-tiba aku mendengar teriakan datang dari garnisun. Ketika aku melihat, aku melihat benteng sepenuhnya dikelilingi oleh sejumlah besar Goblin dan Orc. Aku mengambil istriku dan kami melarikan diri dari tempat itu dengan mengendarai burung kami.”

 

Meskipun mengingat kembali ingatan yang mengerikan, Porom menjelaskan apa yang terjadi dengan nada yang sangat tenang.

 

Jadi Tentara Iblis cukup besar untuk mengelilingi kerajaan. Jumlah mereka harusnya hebat untuk mencapai prestasi seperti itu.

 

“Pasukan Goblin dan Orc, huh … Dari mana datangnya pasukan sebesar itu?”

 

Dataran Minon haruslah daerah dengan sedikit aktivitas iblis.

 

Dari mana datangnya pasukan besar?

 

“Sage-dono. Aku tidak bisa mengatakan apa-apa tentang para Orc tapi aku punya firasat dari mana para Goblin itu berasal. Menurut penyelidikan kami, semua budak Goblin dari daerah pertanian Kerajaan Pashipea telah melarikan diri. Mereka sekarang mungkin bagian dari pasukan itu.”

 

Clasus memberi masukan tentang situasinya dan aku tidak ingin menambahkan apa pun pada kata-katanya.

 

Kerajaan Pashipea, yang terletak di utara Ariadya, membuat pertanian skala besar dengan menggunakan sistem perbudakan. Budak Goblin melakukan pekerjaan mereka di malam hari karena mereka tidak berguna di siang hari.

 

Sejujurnya, Goblin tidak cocok untuk pekerjaan pertanian. Namun, mereka bisa melakukan tugas pertanian sederhana. Selama mereka menggunakan budak Goblin, harga produk pertanian dapat ditekan seminimal mungkin.

 

Dan ada banyak Goblin di wilayah itu.

 

Tetapi manajemen pertanian melalui perbudakan tidak cocok denganku.

 

Belum lagi betapa sulitnya jika kita menghentikan sistem seperti itu dengan paksa, orang yang paling menderita adalah orang-orang yang mendapat upah rendah.

 

Mana yang harus aku lindungi, kondisi kehidupan manusia atau hak-hak Goblin?

 

… Menyedihkan. Mengapa aku harus khawatir tentang hal-hal seperti itu? Aku merasa jijik sendiri.

 

Reiji tidak akan pernah khawatir tentang hal-hal seperti itu. Bagaimanapun, kehidupan gadis-gadis manis jauh lebih penting baginya.

 

Seolah dia akan repot mempertimbangkan hak-hak Goblin.

 

Lagipula, perlindungannya terbatas pada bagian perempuan dalam kemanusiaan.

 

“Begitu … Sekarang aku mengerti. Apakah Kamu melihat ada ras lain di antara iblis yang menyerang tadi malam? Maksudku … Sudah menjadi rahasia umum bahwa para Orc tidak hidup dalam kawanan, jadi seseorang pasti telah memimpin mereka. Apakah Kamu memperhatikan seseorang yang mencurigakan?”

 

Aku bertanya kepada Porom tentang ras unggul yang mungkin berbaur dengan iblis yang menyerang.

 

Bagian yang paling aneh adalah bahwa tidak ada seorang pun yang memerintah iblis-iblis tadi malam, namun para Goblin dan Orc itu sangat terorganisir. Sebenarnya, kami telah menghadapi pasukan semacam itu di Nargol, tetapi mereka dipimpin oleh iblis-iblis besar pada waktu itu.

 

Jadi, bahkan jika tidak ada spesies Orc yang unggul dalam serangan Pashipea, seseorang pasti telah memimpin mereka.

 

“Ya … aku melihat Minotaurs di antara iblis. Mereka tampaknya memimpin mereka.”

 

“Minotaur?!”

 

Porom mengangguk.

 

“Ya…”

 

Aku pernah mendengar bahwa Pigmayois memiliki penglihatan malam yang luar biasa, jadi aku tidak meragukan kata-kata Porom.

 

Kami belum pernah bertemu Minotaurs sejak kami tiba di dunia ini. Kami memiliki sedikit atau tidak ada informasi tentang ras itu.

 

“Terkadang Minotaur keluar dari labirin dan menyerang negara-negara sekitarnya, tapi … Ini adalah pertama kalinya mereka menyerang pada skala seperti itu.”

 

“Ya.”

 

Apa yang Clasus coba katakan adalah: Minotaur yang menyerang negara-negara sekitarnya bukan masalah besar ketika mempertimbangkan skala Uni Ariad, karena jumlah Minotaur kecil.

 

Tapi itu cerita yang berbeda jika mereka hampir menghancurkan suatu negara.

 

Itu mungkin melibatkan kelangsungan hidup Uni Ariad.

 

Clasus menoleh ke Porom.

 

“Baiklah kalau begitu. Porom-dono, tolong jelaskan hal itu kepada Chiyuki-dono.”

 

“Ah, kalau dipikir-pikir itu …”

 

“Apakah ada sesuatu yang Kamu khawatirkan?”

 

“Ya, yah … Setelah monster menghancurkan benteng, mereka pergi dan membawa warga bersama mereka.”

 

“Jadi Kamu bertanya-tanya ke mana mereka membawa warga itu?”

 

“Iya. Aku mengamati situasi sementara istriku pergi untuk meminta bantuan dari negara lain. Mereka tampaknya dibawa ke labirin.”

 

“Labirin?”

 

“Ya, labirin.”

 

Seharusnya hanya ada sejumlah kecil iblis di wilayah itu tetapi, di suatu tempat, mereka berkumpul dalam jumlah besar. Dan tempat itu adalah sebuah labirin di tengah Dataran Minon.

 

Banyak Minotaur tinggal di dalam labirin, dengan hanya satu atau dua yang keluar untuk memimpin serangan terhadap pemukiman manusia.

 

Serangan itu biasanya berskala sangat kecil sehingga tidak pernah menyebabkan kerusakan yang berarti. Pasti karena mereka tidak bisa percaya berita tentang serangan skala besar terjadi.

 

Tiba-tiba sebuah pikiran terlintas di benakku.

 

“Mungkinkah para Minotaur bukanlah dalang di balik serangan ini?”

 

Clasus mengangguk setuju.

 

“Kemungkinan itu tinggi. Namun, aku tidak dapat memahami mengapa mereka memutuskan sekarang, dari segala waktu, untuk menggunakan serangan sebesar itu. Yah, mau bagaimana lagi karena itu dilakukan oleh iblis yang tidak punya pikiran itu. Tapi … Bukankah kita seharusnya menyelamatkan warga?”

 

Lagipula, ada warga Ariadya di antara orang Pashipe. Tentu saja, Clasus akan mencoba yang terbaik untuk menyelamatkan warga negara itu.

 

Karena itu, ia meminta bantuan Reiji.

 

Bahkan Euria, yang selama ini diam, berlutut di depan Reiji untuk memohon padanya.

 

“Tolong, Reiji-sama!! Tolong selamatkan warga kerajaanku!”

 

“Jangan khawatir, Euria. Aku akan menyelamatkan mereka.”

 

“Re … Reiji-sama.”

 

Reiji berdiri dan memegang tangan Euria dengan tangannya.

 

Euria mulai menangis.

 

“Sudah diputuskan, Chiyuki. Mari kita pergi ke labirin Minotaur.”

 

Reiji memproklamirkan saat dia menatapku.

 

Menyedihkan sekali. Apakah Kamu boleh berjanji untuk menyelamatkan orang-orang itu bahkan ketika kita tidak tahu apa-apa tentang labirin itu?

 

Hal yang sama terjadi pada Rena.

 

Selama permintaan itu datang dari seorang gadis cantik, dia akan bergegas melakukannya terlepas dari konsekuensinya.

 

Yah, karena dia memutuskan untuk pergi, maka gadis-gadis lain pasti akan pergi bersamanya. Jadi, aku tidak punya pilihan selain mengikuti mereka.

 

“Dipahami, Clasus-dono. Tapi kami tidak tahu banyak tentang labirin itu, jadi tolong perkenalkan kami dengan seseorang yang berpengetahuan luas tentang hal itu.”

 

“Ya tentu saja. Biarkan aku memanggil kota Teseshia dan memberi Kamu surat pengantar. Dengan itu, Kamu akan dapat menghubungi seseorang yang tahu tentang tempat itu.”

 

“Kota Teseshia?”

 

“Ya, kota Teseshia. Ini adalah kota Pejuang Kebebasan yang diciptakan oleh Republik kita Ariadya untuk berurusan dengan monster labirin.”

 

“Tentu saja, aku akan memanggil para Pahlawan dan Pejuang Kebebasan lainnya untuk membantu Reiji-dono. Bagaimana menurutmu, Reiji-dono? Tolong, selamatkan Pashipea … Tidak. Tolong selamatkan Ariad Union!!”

 

Clasus membungkuk lagi pada Reiji dan aku diam-diam menatapnya dengan perasaan yang agak tak terlukiskan di hatiku.

 

 

◆ Gadis Pejuang Kebebasan, Shizufae

 

Setelah kami mengantar Atlan-san ke Republik Ariadya, aku kembali ke Teseshia bersama Kakak Besar Keina. Sesampai di sana, kami bertemu kembali dengan teman-teman kami di restoran yang ditunjuk.

 

“Jadi itulah yang terjadi, ya.”

 

“Ya, itulah yang terjadi, Leylia-san. Pahlawan Cahaya sangat keren!!”

 

Aku memberikan laporanku ke Leylia-san, rekan kami.

 

Dia adalah pendeta Rena di sekitar usia pertengahan dua puluhan. Leylia memiliki penampilan seorang wanita yang lembut, tetapi dia bisa melawan iblis sendirian.

 

Leylia-san dalam mode pertarungannya sangat mengerikan.

 

Seperti yang diharapkan dari seorang pendeta wanita dari Dewi Perang.

 

Ketika dia berusia 20 tahun, dia mendengar suara malaikat. Dengan demikian, ia menjadi rasul dan membangkitkan bakatnya dalam sihir penyembuhan.

 

Kisah Pahlawan Cahaya yang dicintai Dewi Rena adalah sesuatu yang harus didengarnya dengan segala cara. Sementara dia mendengar kisah Pahlawan, Leylia-san tidak bisa berhenti menyeringai.

 

Sementara itu, Madia merajuk.

 

“Kerja bagus, Shizu-chan. Kalau saja aku bisa pergi bersamamu …”

 

“Mau bagaimana lagi, Madia. Kamu harus membuat penampilan reguler di asosiasi Penyihir.”

 

Salah satu teman masa kecilku, Madia, menyukai kisah-kisah semacam itu karena kami semua perempuan.

 

Madia adalah seorang penyihir. Dia adalah bagian dari Asosiasi Penyihir, dan mereka memerintahkannya untuk menyelidiki kasus iblis yang melarikan diri dari arena.

 

Itu sebabnya dia tidak dapat mengambil komisi pendamping.

 

Karena hampir tidak ada hadiah di dalamnya, dia ingin menolak permintaan Asosiasi. Sayangnya, dia tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk melawan keinginan Asosiasi.

 

Dia terus menggerutu, bahkan setelah seluruh penyelidikan, mereka tidak menemukan apa pun.

 

“Ya, dia benar-benar luar biasa! Wajah dan kekuatannya! Ia adalah tipe pria yang benihnya ingin Kamu miliki jika Kamu ingin melahirkan seorang anak.”

 

“Tunggu di sana, Kak Keyna!! Itu sesuatu yang Kamu lakukan hanya setelah menikah!! Ingat, Kamu adalah pengikut Faeria-sama!”

 

Aku menegur Kak Keyna. Kami adalah pengikut Dewi pernikahan Faeria-sama, istri Dewa Oudith.

 

Menurut ajarannya, tindakan membuat anak itu sakral. Itu bukan sesuatu yang harus dikatakan dengan mudah seperti ucapan yang lewat.

 

Kak Keyna adalah anak terlantar yang diambil oleh ayahku. Kemudian, dia mempercayakannya ke Kuil Faeria tempat ibuku bekerja.

 

Saat itu ibu dan ayahku belum menikah, jadi aku belum dilahirkan.

 

Aku tidak pernah tahu siapa orang tua Kak Kenya, tetapi ayahnya sepertinya seorang Centaur. Mungkin itu sebabnya dia berpikiran luas.

 

Aku masih ingat murka para imam setiap kali dia mengatakan hal-hal yang vulgar.

 

Mungkin darah Centaur adalah alasan dia lebih besar dari manusia normal. Kak Kenya menjadi Pejuang Kebebasan karena itu merupakan jalan yang paling alami baginya.

 

Kita semua tumbuh di negara yang sama. Tetapi negara itu tidak ada lagi.

 

Orang-orang yang selamat dari negara itu berserakan ketika serangan iblis menghancurkan setengah dari benteng. Aku dan orang tuaku datang ke negara ini sebagai pengungsi.

 

Kedua orang tua Madia adalah penyihir pada waktu itu. Bahkan Kak Keyna, yang aku kagumi dan yang bekerja di kuil yang sama dengan ibuku, juga datang ke negara ini.

 

Jadi, kami bersama lagi.

 

“Pengikut Faeria pasti kesulitan. Dalam kasus Elf, mereka akan membuat anak dengan pria mana pun yang mereka sukai.”

 

Nora, seorang Elf, berkata seolah ingin menggoda kita.

 

“Nora-san. Mungkin itulah yang terjadi pada Elf, tetapi segala sesuatunya tidak sesederhana itu bagi manusia.”

 

Nora-san yang tomboy adalah Elf yang telah diusir dari hutan. Dia melakukan dosa, jadi Elf lainnya menyegel kekuatannya untuk berkomunikasi dengan roh dan mengirimnya pergi.

 

Dia tidak pernah memberi tahu kami jenis kejahatan apa yang dia lakukan, tetapi aku tidak bisa melihatnya sebagai orang jahat. Kepribadiannya terlalu jujur untuk itu.

 

Belum lagi, itu tidak sopan untuk mengintip masa lalu seseorang.

 

Meskipun tidak dapat berkomunikasi dengan roh, Nora-san adalah ahli busur dengan indera yang jauh melebihi manusia. Nyaris tidak ada ranger yang bisa bersaing dengannya di Teseshia.

 

Dia dan Leylia-san bertemu di Teseshia dan menjadi dekat. Sementara Aku dan Kak Kenya adalah pejuang, Madia adalah penyihir. Leylia-san adalah pendeta, dan Nora-san adalah ranger.

 

Ada yang lain dalam kelompok prajurit kami, tetapi mereka pergi karena berbagai alasan.

 

“Ngomong-ngomong, Shizu-chan. Apakah Kamu mendapatkan hal yang biasa?”

 

“Tentu saja.”

 

Aku mengambil lima tag kayu dari saku dadaku.

 

“Aku sudah memesan token teater dengan benar.”

 

Semua orang bertepuk tangan saat mereka bersorak serempak.

 

Suami Atlan-san adalah pedagang paling terkenal di negeri ini, jadi namanya cukup berguna. Dan karena dia berkenalan dengan grup opera, aku diberi diskon ketika aku membeli token.

 

Kemudian, mungkin karena dia adalah wanita seperti kita, Atlan-san mengirim kami berkeliling untuk melakukan berbagai pekerjaan. Aku ingin menjaga hubungan yang lama dengannya.

 

Token ini adalah untuk drama “Alfaeria”, yang akan dipamerkan 5 hari kemudian. Itu adalah kisah tentang seorang putri yang memulai perjalanan. Tujuannya adalah untuk menyelamatkan pangeran yang diculik oleh seorang penyihir.

 

Sang protagonis, Alfaeria, adalah seorang ksatria dan pemimpin pedang di atas menjadi seorang putri.

 

Aktris Shenna, yang berperan sebagai ksatria putri, adalah topik pembicaraan kami. Tindakan gagahnya memikat mereka yang berjenis kelamin sama.

 

Drama itu dinilai sangat tinggi di antara penonton wanita muda. Itu sebabnya tokennya langsung terjual habis. Banyak orang ingin menonton drama ini.

 

Kami mendapat kesempatan berkat Atlan-sama.

 

“Sekarang kita punya token ini, apa yang harus kita lakukan?”

 

“Bagaimana kalau kita pergi ke pemandian umum? Aku pikir itu akan bagus untuk semua orang untuk membersihkan keringat mereka bersama.”

 

Nora-san sangat mencintai rumah-rumah pemandian umum.

 

Elf tidak punya kebiasaan mandi karena mereka bisa membersihkan tubuh mereka dengan roh air.

 

Menurut Nora-san, satu-satunya hal di mana manusia jauh lebih unggul daripada Elf adalah mandi.

 

Tetapi aku percaya Nora-san sangat menyukai pemandian umum karena alasan yang sangat berbeda.

 

Nora-san adalah seorang lesbian. Karena itu, kecintaannya pada pemandian umum sangat mungkin karena dia bisa melirik tubuh wanita lain sesuka hatinya.

 

Namun kami sepakat untuk pergi ke pemandian umum bersamanya.

 

Meskipun tidak sebesar di Ariadya, Teseshia memiliki pemandian umum sendiri. Mungkin itu dibangun karena tubuh yang kotor adalah masalah utama bagi seorang Pejuang Kebebasan wanita.

 

Begitu Kamu meninggalkan benteng, bahkan menyiram tubuhmu dengan air dingin adalah rintangan besar. Beberapa wanita tidak menyibukkan diri dengan hal-hal seperti itu, tetapi sebagian besar dari mereka melakukannya.

 

Kemarin, ketika kami tiba di Teseshia, kami mencuci tubuh kami di kamar kami sendiri. Aku lebih suka mencuci tubuhku dengan air panas jika pilihan itu tersedia.

 

Tepat ketika kami akan pergi seseorang memanggil kami.

 

“Tunggu!!”

 

Seorang pria jangkung berjalan ke arah kami.

 

Aku kenal dia. Namanya Godan, dan dia adalah Pahlawan Bumi. Dia juga orang terkuat di Teseshia dan orang yang bertanggung jawab menjaga ketertiban umum organisasi Pejuang Kebebasan.

 

Tapi, meski disebut Pahlawan, banyak orang tidak ingin dekat dengan pria kejam itu.

 

“Uhm … Ada apa?”

 

“Kamu Shizufaeria, bukan?”

 

Godan bertanya sambil menatapku.

 

“Ya, benar…”

 

“Ketua memanggil Kamu. Ikut denganku.”

 

Wajahku bertanya-tanya.

 

Yang Godan bicarakan adalah Sneferu, Ketua Asosiasi Pejuang Kebebasan.

 

“Uhm … Urusan apa yang bisa dimiliki Ketua denganku?”

 

“Komisi penting. Dan dia memintamu.”

 

Nada bicara Gordon terdengar mengancam.

 

Aku tidak bisa menentang perintah Ketua. Melakukan hal itu dapat diakhiri dengan kami dikejar dari Teseshia dan dibiarkan berkeliaran sendirian. Mau bagaimana lagi.

 

“… Kurasa aku harus pergi sebentar, semuanya.”

 

Rekan-rekanku menatap aku dengan wajah khawatir.

 

Aku mengikuti di belakang Godan.

 

Mengapa Ketua memanggil aku?

 

Prajurit wanita jumlahnya sedikit. Beberapa komisi yang diterima Pejuang Kebebasan tidak sesuai dengan prajurit pria. Seperti mengantar seorang wanita, misalnya.

 

Bisa jadi permintaan semacam itu. Tetapi, mengapa Ketua tidak mengirim Pahlawan Bumi, orang terkuat di Teseshia? Aku berada di peringkat bawah organisasi.

 

Aku menjadi semakin cemas tentang komisi apa yang diminta untuk aku selesaikan.

 

 

◆ Sage Berambut Hitam, Chiyuki

 

Kota Pejuang Kebebasan, Teseshia.

 

Itu adalah kota satelit Republik yang diciptakan Ariadya untuk berurusan dengan Dewa Jahat yang tinggal di labirin di pusat Dataran Minon. Iblis iblis sering keluar dari labirin, sehingga Pejuang Kebebasan berkumpul untuk menaklukkan labirin.

 

Pemerintah Republik Ariadya menganggapnya sebagai metode yang lebih layak daripada mengirim ksatria dan prajurit mereka.

 

Karena itu, hampir semua pria di kota ini adalah Pejuang Kebebasan, yang sangat tidak biasa. Belum lagi, hampir semua penduduk Teseshia tidak memiliki kewarganegaraan Republik Ariadya, sesuatu yang tidak terjadi pada kota-kota satelit lainnya.

 

Untuk menjadi Pejuang Kebebasan di Teseshia, seseorang tidak perlu memiliki kewarganegaraan Republik Ariadya. Mereka bisa dengan bebas masuk, pergi atau tinggal di kota.

 

Biasanya, orang akan menyebut kota seperti itu sebagai kota mandiri, atau kota kebebasan.

 

Sayangnya, mungkin karena kebebasan transit itu, ketertiban umum di Teseshia sangat buruk.

 

Meskipun disebut ‘Pejuang Kebebasan’, sebagian besar orang yang tinggal di kota berperilaku lebih seperti Yakuza.

 

Aku percaya alasan utama Republik Ariadya menciptakan Teseshia bukan untuk berurusan dengan labirin tetapi untuk mengakomodasi para pengungsi negara lain dari Uni Ariad.

 

Itu adalah kesimpulan paling konsisten yang bisa aku sampaikan setelah merenungkan bukti yang tersedia.

 

Orang yang memerintah Teseshia? Asosiasi Pejuang Kebebasan.

 

Orang yang menjaga ketertiban umum di Teseshia? Juga Asosiasi Pejuang Kebebasan.

 

Lagipula, tidak ada alasan untuk mengirim ksatria dari Ariadya.

 

Meskipun menjadi kota satelit, pemerintah Republik Ariadya bahkan tidak memelihara ketertiban umum. Mereka bahkan tidak repot-repot menyembunyikan bagaimana mereka tidak khawatir tentang Teseshia.

 

Untuk memulainya, Asosiasi Pejuang Kebebasan tidak diciptakan berdasarkan pada bantuan timbal balik seperti Asosiasi Penyihir. Itu mungkin diciptakan oleh pemerintah Ariadya untuk tetap mengendalikan Pejuang Kebebasan.

 

Mereka hanya perlu mengambil uang dari anggaran mereka dan membiarkan Asosiasi Pejuang Kebebasan mengatur tempat itu. Mereka tidak memperhatikan kota sesudahnya.

 

[TL Indo: DLO Novel]

 

Dalam hal itu, Teseshia adalah Kota Kebebasan.

 

Begitu kami tiba di markas Asosiasi Pejuang Kebebasan, Ketua Snefowl memperkenalkan kami kepada seorang gadis di sisinya.

 

“Pahlawan Cahaya-sama, ini adalah salah satu dari Pejuang Kebebasan kami, Shizufaeria.”

 

“Senang bertemu denganmu lagi, Pahlawan-sama.”

 

Gadis itu meletakkan tangannya di dadanya dan membungkuk pada kami.

 

Aku ingat pernah bertemu dengannya sebelumnya. Dia harusnya menjadi orang yang diserang oleh para Orc.

 

Shizufaeria diminta untuk bertindak sebagai pemandu kami.

 

Sejujurnya, Clasus pertama kali meminta Godan, yang berdiri di belakang Shizufaeria.

 

Tampaknya dia adalah Pejuang Kebebasan terbaik di kota dan tidak akan memiliki masalah memasuki labirin karena pengalamannya yang luas dengan labirin.

 

Namun, karena apa yang dia coba lakukan pada Sahoko beberapa hari yang lalu dia masuk daftar hitam. Reiji sangat marah sehingga dia meminta penggantian panduan.

 

Dia mengambil kesempatan untuk menuntut agar pemandu berikutnya menjadi gadis yang manis.

 

Menurut pendapatku, hampir tidak ada gadis cantik di antara Pejuang Kebebasan, tetapi aku jelas tidak ingin memiliki pria kekar yang berkeringat sebagai pemandu kami.

 

Pemandu itu setidaknya harus memiliki wajah yang sedikit lebih baik daripada Godan.

 

[TL: Kasihan Godan, meskipun kamu dilahirkan dengan wajah itu]

 

Di situlah Shizufaeria masuk.

 

Dia memiliki penampilan yang sangat lucu, rambut panjang berwarna cokelat, dan tubuh kurus tapi tidak terlalu tinggi. Singkatnya, dia lucu.

 

Setidaknya tidak akan ada keluhan dari Reiji.

 

Namun demikian, lengan Shizufaeria jauh lebih tipis daripada gadis-gadis Pejuang Kebebasan lainnya. Bisakah dia mengayunkan pedang dengan lengan setipis itu?

 

Sejujurnya, dia sepertinya bukan seseorang yang masih tumbuh sebagai Pejuang Kebebasan sama sekali. Wajah dan penampilannya memberi tahu aku bahwa dia dibesarkan dalam keluarga yang hangat.

 

Bahkan namanya tidak memiliki sosok seperti Pejuang Kebebasan.

 

Shizu di Shizufaeria berarti tenang dan Faeria merujuk pada Dewi Faeria. Ibunya jelas pengikut agama Faeria.

 

Dewi Faeria, istri Dewa Raja Oudith, adalah dewi perkawinan dan keluarga. Keberadaannya adalah dunia yang terpisah dari perang dan pertempuran.

 

Jika orang tuanya adalah Pejuang Kebebasan, tidak mungkin mereka akan menamai putri mereka Shizufaeria.

 

Aku berasumsi dia adalah putri seorang kesatria atau keluarga bangsawan dari sebuah negara yang hancur di suatu tempat.

 

Orang tuanya pasti datang ke Teseshia setelah tanah air mereka dihancurkan oleh iblis. Kisah seperti itu tidak jarang.

 

“Senang bertemu denganmu, Shizufaeria.”

 

Reiji mengambil tangan Shizufaeria, dan wajahnya memerah. Tampaknya dia memiliki sedikit atau tidak ada pengalaman dengan pria.

 

Dengan penampilan, Reiji seperti seorang pangeran dan tampaknya memiliki kepala yang baik di pundaknya. Itu sebabnya sebagian besar wanita jatuh cinta padanya.

 

Tapi di dalam, dia benar-benar binatang bejat.

 

Mungkin gadis ini akan menjadi salah satu korban Reiji juga. Selama aku ada di sana, aku bisa mencegahnya dari menumpangkan tangan pada berbagai gadis. Aku tidak bisa mencegahnya melakukan hal itu ketika aku tidak ada.

 

Meskipun aku tahu secara praktis tidak mungkin untuk menghentikannya dari menggoda gadis-gadis kiri dan kanan, aku masih mencoba untuk menghentikannya kapan pun aku bisa.

 

Sikap tidak senonoh Reiji sudah mulai di luar kendali.

 

Sudah sangat sulit bagi aku untuk mendengar suara lincah Sahoko di tengah malam saat kami bepergian bersama.

 

Aku beruntung aku berbagi kamar dengan Shirone selama perjalanan. Aku masih tidak percaya bagaimana Shirone bisa tidur nyenyak dengan erangan sekeras latar belakang suara.

 

Tampaknya Shirone sama sekali tidak peduli dengan apa yang Reiji lakukan terhadap gadis-gadis lain.

 

Meski sudah lama mengenalnya, aku masih tidak bisa memahami sikap Shirone.

 

“Tolong panggil aku Shizufae, Reiji-sama. Kamu dapat memerintahku sesuka Kamu.”

 

Shizufae membungkuk pada Reiji.

 

Jadi, kami mendapatkan panduan. Kami akan pergi ke labirin besok.

 

 

◆ Pahlawan Api, Novis

 

Kemarin adalah mimpi buruk.

 

Aku terbaring di tempat tidur sepanjang hari dan, berkat itu, aku tidak bisa melakukan apa-apa.

 

Dengan demikian, sebagian besar pembersihan kemarin diserahkan kepada Pahlawan Cahaya dan teman-temannya.

 

Aku merasa tidak berguna meski dielu-elukan sebagai Pahlawan Api.

 

Cedera Godan itu lebih ringan daripada milikku, jadi dia kembali ke Teseshia tadi malam.

 

Aku berjalan di Teseshia. Pemandangan kota itu sama dengan yang ada di ingatan masa kecilku.

 

Aku bertanya-tanya bagaimana keadaan Shizufae. Dia berhenti sebelum pergi ke Ariadya tetapi itu untuk pekerjaan pendamping. Dia mungkin sudah kembali.

 

Tiba-tiba aku dipeluk dari belakang ketika seseorang memanggil namaku.

 

“Yo ~, Vi ~ s ♪!”

 

“Kak Keyna?! Kamu mengejutkanku!”

 

Keyna adalah teman masa kecilku. Sudah lama sejak aku terakhir bertemu dengannya.

 

Karena komisi yang dinominasikan dari negara utara, aku pergi sendiri dan meninggalkan teman-temanku yang lain. Untuk alasan tertentu mereka tidak bisa meninggalkan Teseshia.

 

Terakhir kali aku bertemu Kak Kenya adalah sebulan yang lalu.

 

“Sungguh hal yang kasar untuk dikatakan. Menurutmu siapa yang membuatmu jadi lelaki?”

 

Kak Keyna tersenyum nakal.

 

“Uuuuh …”

 

Aku tidak bisa melakukan apa pun selain mengerang kesedihan.

 

Sejujurnya, Kak Keyna adalah seseorang yang tidak akan pernah bisa aku lawan.

 

Aku lahir dan dibesarkan di Kuil Faeria bersama dengan Kak Keyna.

 

Aku tidak tahu apa-apa tentang orang tuaku.

 

Kak Keyna diambil oleh ayah Shizufae dan dipercayakan ke Kuil Faeria.

 

Aku, Shizufae, dan Kak Keyna dibesarkan seperti saudara kandung. Singkatnya, Kak Keyna tahu segalanya tentang masa kecilku yang memalukan.

 

“Kakak … Tolong jangan katakan itu pada Shizufae …”

 

Aku memiliki kenangan pahit ketika sujud di depan Kak Kenya sementara dia tersenyum senang ketika dia mengajari aku tentang berbagai hal.

 

Jadi, aku tidak pernah menyesalinya.

 

Tapi Shizufae bisa marah jika dia tahu tentang itu. Masalah itu adalah rahasia mutlak di antara kami.

 

Kak Keyna tidak bisa menahan tawanya ketika dia menepuk punggungku.

 

“Ka ~ y !! Aku tidak akan memberi tahu Shizufae. Gadis itu terlalu keras kepala,”

 

“Kalau dipikir-pikir, bagaimana dengan Shizufae? Apakah dia kembali ke Teseshia?”

 

“Hm? Shizufae telah kembali juga. Dia harusnya berada di asosiasi sekarang.”

 

“Asosiasi?”

 

Semua Pejuang Kebebasan harus mendaftarkan diri di asosiasi untuk mendapatkan izin untuk beroperasi di daerah tersebut. Dan mereka harus mendaftarkan diri lagi setiap tiga tahun sekali.

 

Tapi dia tidak seharusnya mendaftar lagi tahun ini.

 

Kenapa dia pergi ke asosiasi?

 

“Ah, dia pergi bersama dengan Godan, Pahlawan Bumi. Dia tidak memberi tahu kami alasan untuk memanggilnya,”

 

Cara Kak Keyna menggambarkannya membuatku semakin khawatir.

 

“TUNGGU SEBENTAR!! APAKAH KAMU MENGATAKAN GODAN?! SHIZUFAE PASTI DALAM BAHAYA!!!”

 

Aku tahu Godan adalah pria kejam yang aku temui kemarin. Tubuh Shizufae dalam bahaya. Aku akan berlari menuju asosiasi ketika Kak Keyna menghentikanku.

 

“Oioioi, ada apa, Novis? Tidak peduli seberapa absurdnya Godan, dia masihlah anggota asosiasi.”

 

“Aku tahu itu, tapi tetap saja … Kak Keyna. Bagaimana jika sesuatu benar-benar terjadi?”

 

“Shizufae bukan orang seperti itu. Ketika berbicara tentang permainan pedang, dia bahkan lebih baik daripada Novis atau aku.”

 

Seperti yang dia katakan, permainan pedang Shizufae jauh lebih baik daripada milikku.

 

Masalahnya adalah kurangnya kekuatannya. Bahkan, dia bahkan tidak bisa memotong goblin dengan kekuatannya saat ini. Tapi masalah kritis itu diselesaikan dengan pedang sihir.

 

Bahkan seseorang seperti Godan tidak bisa melakukan apa pun padanya selama dia menggunakan pedang sihirnya.

 

“Ini cerita lain jika Shizufae mengizinkannya sendiri. Akan menjadi masalah lain jika pihak lain adalah Pahlawan Cahaya tetapi aku pikir Shizufae hanya akan mengabaikan Godan.”

 

Kak Keyna tersenyum padaku.

 

Aku pernah mendengar tentang Pahlawan Cahaya. Maksudku, HANYA kemarin aku pergi melalui pengalaman mimpi buruk itu di tangan Saint, Rekan Pahlawan Cahaya.

 

Aku mendengar dia anak laki-laki yang cantik dan jauh lebih kuat daripada Saint.

 

Semua rekannya adalah wanita dengan kecantikan pada tingkat yang sama dengan Saint.

 

Aku masih ingat perasaan lembut payudara Saint.

 

Sejujurnya, aku sangat iri pada pria yang selalu bisa menikmati payudara yang menakjubkan itu. Bahkan payudara Shizufae tidak sebesar payudara Saint.

 

Namun demikian, mengapa Kak Keyna tiba-tiba berbicara tentang Pahlawan Cahaya?

 

Godan adalah pria yang canggung dan berkepala batu. Shizufae tidak akan membiarkan orang seperti dia melakukan sesuatu yang aneh pada tubuhnya.

 

“Kamu benar.”

 

Aku setuju dengannya, tetapi aku tidak bisa berhenti mengkhawatirkan Shizufae. Namun, bahkan dengan status Pahlawanku, aku akan berada dalam masalah jika tiba-tiba aku menyerang asosiasi tersebut.

 

Karena itu mengapa Kak Keyna menghentikan aku dari bertindak secara sembrono.

 

Aku khawatir setengah mati tentang Shizufae, tetapi aku tidak ingin Kak Keyna mengkhawatirkanku.

 

“Novis. Sudah lama sejak terakhir kali kita bertemu, jadi mari kita minum untuk merayakan..”

 

Kak Keyna menjerat lengan kirinya di leherku. Wajahku tiba-tiba terkubur di payudaranya yang lembut.

 

Dan dengan demikian, aku tertarik padanya.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 49 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 49, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 49 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 49 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 49 high quality, ,

Komentar

Chapter 49