Ankoku Kishi Monogatari Chapter 50

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 50 – Kebun Cockatrice

 

◆ Sage Berambut Hitam, Chiyuki

 

Kami berada di labirin yang terletak di tengah Dataran Minon.

 

Aku tidak tahu berapa lama sampai kami menaklukkan labirin. Setidaknya itu terletak tepat di depan pemukiman manusia.

 

Ada teori bahwa labirin diciptakan oleh dwarf. Tampaknya itu hanya cerita lain dari salah satu Pejuang Kebebasan karena tidak ada katai di dalam labirin.

 

Juga tidak ada indikasi dari para dwarf bahwa merekalah yang membuat labirin.

 

Meskipun aku tidak tahu siapa yang menciptakannya, aku tahu labirin memiliki seorang bos. Itu disebut Minotaur, iblis dengan tubuh manusia dan kepala banteng.

 

Labirin pernah menjadi ibu kota Kerajaan Minotaur. Mereka tidak mengizinkan iblis lain di dalam tembok mereka.

 

Suatu hari, karena suatu alasan, semua Minotaur memasuki labirin. Dataran Minon kehilangan pemiliknya dan akhirnya dihuni oleh manusia.

 

Manusia yang memiliki kepemilikan di Dataran makmur dengan tanah subur dan sumber daya alam yang melimpah.

 

Namun, dari waktu ke waktu satu atau dua Minotaur merangkak keluar dari labirin, kadang-kadang dengan iblis lain. Mereka menyerang kota-kota terdekat dengan labirin dan menculik warga.

 

Pejuang Kebebasan Teseshia memasuki labirin untuk menyelamatkan warga, tetapi mereka tidak bisa menyelamatkan mereka semua.

 

Tetapi mereka menemukan jejak bahwa banyak orang telah memasuki labirin.

 

Awalnya, Dataran Minon adalah tanah yang kaya. Terutama di tengah, di mana labirin itu berada.

 

Kelimpahan mana di lokasi ini membentuk kristal, memungkinkan ekstraksi banyak mineral langka. Dengan demikian, banyak orang yang bertujuan untuk mencapai jackpot memasuki labirin.

 

Alasan mengapa labirin dicap berbahaya adalah karena banyaknya iblis yang tinggal di dalamnya.

 

Tetapi manusia memasuki labirin tanpa memandang bahaya.

 

Itulah tempat yang kami tuju.

 

Tampaknya menyebar di bawah tanah dan kami tidak tahu seberapa dalam, tetapi ukuran lantainya mengesankan.

 

Level dasar saja lebih besar dari Teseshia.

 

“Apakah Kamu merasakan sesuatu, Nao-san?”

 

Aku bertanya pada Nao, yang menatap labirin sambil memeluk tikus kesayangannya ke dadanya. Dia membawa tikus itu karena dia tidak dapat menemukan tempat untuk meninggalkannya.

 

Aku mengira dia akan bosan dengan itu dengan cepat tetapi dia sepertinya sangat menyukainya. Yah, suatu hari nanti dia akan bosan.

 

“Tidak … Tidak mungkin. Ada penghalang di semua tempat, dan itu menghalangi aku. Aku tidak bisa merasakan apa-apa.”

 

“Begitu … Sihirku juga tidak berfungsi, huh.”

 

Tanpa kemampuan penginderaan Nao dan sihir clairvoyanceku, penglihatan kami di dalam labirin terbatas karena kabut di sekitar kami.

 

Kami tidak punya pilihan lain selain mengandalkan seseorang untuk membimbing kami.

 

Aku melihat Shizufae dan rekan-rekannya.

 

Partynya terdiri dari lima orang, semuanya wanita. Pejuang Kebebasan Wanita sangat jarang karena mereka cenderung kebanyakan laki-laki.

 

Salah satu wanita memiliki kulit cokelat, rambut hitam, dan dia membawa sebuah polearm di punggungnya. Namanya Kenya.

 

Seperti Shizufae, dia mengenakan baju besi ringan. Anggota tubuhnya yang telanjang terlihat sangat sehat. Kakinya yang panjang dan ramping memikat, dan mereka tampak sangat gesit.

 

Mungkin dia bukan tipe brute force, melainkan tipe pejuang tabrak lari yang atribut utamanya adalah kecepatan.

 

Yang terpendek memiliki wajah seperti anak kecil, dan dia mengenakan pakaian penyihir. Namanya Madia.

 

Penampilannya menunjukkan bahwa dia seorang penyihir, tetapi aku yakin dia tidak terlalu kuat. Aku hampir tidak bisa merasakan mana. Tapi pengguna sihir jarang, jadi bahkan dengan mana yang lemah, dia akan menjadi tambahan yang disambut baik oleh pihak mana pun. Memiliki penyihir sebagai rekan cukup meyakinkan.

 

Belum lagi, penampilan Madia sangat menggemaskan, siapa pun pasti ingin bepergian bersamanya.

 

Ada juga seorang pendeta wanita dari Kuil Rena bernama Leylia, yang tampaknya adalah seorang rasul. Karena dia berkata dia mendengar suara malaikat, mungkin dia bukan rasul Rena tetapi rasul malaikat yang bekerja untuk Rena.

 

Setelah menjadi rasul malaikat, dia sepertinya bisa menggunakan sihir penyembuhan. Juga, karena senjata utamanya adalah gada, aku bertanya-tanya apakah dia adalah ahli pertempuran jarak dekat.

 

Dia memberikan perasaan menjadi lebih seperti seorang familiar daripada seorang rasul, sehingga tuannya mungkin menyadari apa pun yang dia lakukan.

 

Setiap tindakan kami dapat dilaporkan ke Rena.

 

Wanita dengan tato di sekujur tubuhnya adalah Elf bernama Nora.

 

Aku mendengar sebuah kasus tentang Elf yang meninggalkan hutan dan menjadi dekat dengan manusia.

 

Elf terutama terobsesi dengan pria tampan, sampai-sampai beberapa wanita Elf akan menculik pria saat mereka tidur dan membawa mereka ke hutan mereka. Tapi Elf yang berteman dengan manusia tidak akan melakukan hal seperti itu.

 

Aku mendengar mereka akhirnya kembali ke hutan mereka ketika mereka hamil.

 

Melihat Elf bernama Nora berbaur di antara gadis-gadis membuatku berpikir dia tidak menargetkan laki-laki manusia. Tetapi jika itu masalahnya, aku tidak tahu mengapa dia meninggalkan hutan. Tato di wajahnya tampak seperti semacam segel, mungkin mencegahnya berkomunikasi dengan roh. Misteri lain adalah mengapa Elf dari desanya menyegel sihirnya.

 

Aku tidak tahu apa yang terjadi, jadi aku hanya bisa bertanya-tanya apakah dia dihukum karena semacam kejahatan. Tapi khawatir tentang itu tidak akan mengubah apa pun, jadi aku membiarkannya saja.

 

Pada akhirnya, wanita-wanita itu adalah rekan Shizufae dan pemandu kami di labirin.

 

Kemudian kami menemukan pengelana lain.

 

Ada hampir seratus Pejuang Kebebasan mengikuti kami ke labirin. Yang memimpin mereka adalah Pahlawan Bumi, Godan. Mereka adalah petarung elit yang kami minta dari Snefowl untuk membantu kami sampai akhir pencarian kami.

 

Kehadiran Shizufae tidak perlu, tetapi Reiji bersikeras dia harus menjadi orang yang memimpin.

 

Ada juga Pahlawan Api Novis, yang merupakan kenalan Shizufae, ikut.

 

Seorang pria muda dengan rambut merah menyala yang tingginya membuatnya tampak lebih tua dari dia sebenarnya. Meskipun usianya masih muda, dia dipuji sebagai Pahlawan, jadi dia pasti berbakat.

 

Dari apa yang aku tahu, dia punya perasaan untuk Shizufae.

 

Semoga beruntung, anak muda.

 

Setelah menganalisis setiap anggota penundukan labirin, aku menoleh ke Shizufae.

 

“Haruskah kita masuk sekarang?”

 

Lantai dasar telah sepenuhnya dieksplorasi. Ada tangga besar di tengah lantai yang mengarah ke bawah tanah.

 

Rasanya hampir seperti berada di dalam labirin, dengan bagaimana kami tidak bisa bergerak dalam garis lurus ke tengah. Banyak bangunan yang hancur menghalangi jalan kami. Terbang mungkin lebih cepat, tetapi kami tidak bisa membawa begitu banyak orang.

 

Kami belum menemukan tanda-tanda warga yang diculik dari Kerajaan Pashipea sejak kami masuk, yang menunjukkan mereka mungkin berada di lantai bawah.

 

Aku diberi tahu bahwa tidak akan ada bahaya jika kami menyelesaikan pencarian.

 

“Sage-sama, lantai dasar labirin ini adalah sarang dari Cockatrice. Kita harus menghindari iblis ini.”

 

Kata-kata Shizufae mengejutkanku.

 

Cockatrice adalah iblis dengan tubuh ayam dan ekor ular. Itu meludahkan racun yang membatu siapa pun yang menyentuhnya. Itu juga memiliki paruh yang tajam dan tangguh.

 

Bagi manusia normal, Cockatrice adalah lawan yang tangguh. Tapi mereka seharusnya tidak menjadi ancaman bagi Shizufae dan yang lainnya.

 

Jika mereka mengalami kesulitan melawan Cockatrice, bagaimana mereka memasuki labirin?

 

“Cockatrice? Lalu bagaimana Kamu memasuki labirin sampai sekarang?”

 

“Cockatrice tidak hidup dalam jumlah besar. Juga, kita bisa berbalik dan mengambil rute lain jika kita ketahuan. Mereka tidak mengejar.”

 

“Tidak ada lagi selain mereka?”

 

“Ini hanya Cockatrice di lantai dasar. Tapi aku takut begitu banyak orang yang memasuki labirin sekaligus dapat menarik mereka.”

 

Bahkan jika Cockatrice adalah satu-satunya iblis di lantai ini, itu tidak berarti kita tidak perlu memikirkan rencana untuk berurusan dengan mereka.

 

Jadi, aku menoleh ke Reiji.

 

“Bagaimana menurutmu, Reiji-kun? Menurut pendapatku, aku pikir kita harus mencari di sekitar lantai ini juga.”

 

“Kamu benar. Kita harus masuk secara bergiliran, membagi orang-orang kita menjadi beberapa kelompok, lalu kita mencari di lantai dasar. Dengan begitu kita bisa melakukan pekerjaan kita tanpa menghasut Cockatrice itu. Setelah setiap kelompok selesai, berkumpul di gedung pusat. Godan, partyku bisa bertindak sebagai pelopor tapi ini wilayahmu. Maukah kamu pergi”

 

“Ya, silakan serahkan posisi garda depan kepada kami! Semuanya, maju!!”

 

Mengikuti perintah Godan, Pejuang Kebebasan berpisah menjadi beberapa kelompok dan menuju ke labirin dengan Godan memimpin mereka.

 

Di belakang mereka ada kelompok Shizufae, ditambah Novis.

 

Aku memicingkan mata ke arah Reiji, bertanya-tanya tentang keputusannya.

 

“Kamu bisa memusnahkan Cockatrices sendiri, jadi kenapa kamu tidak masuk dulu?”

 

“Ini merepotkan dan aku tidak berpikir kalau Cockatrice yang harus kita khawatirkan, jadi aku membiarkan mereka pergi dulu.”

 

Reiji mengeluarkan tawa riangnya yang biasa.

 

“Ya ampun … Jadi Godan dan yang lainnya hanya memancing ‘sesuatu’ yang kamu khawatirkan? Masih…”

 

Tetap saja, itu akan lebih baik daripada kita menghadapi bahaya seperti itu, karena aku juga bisa merasakan ada sesuatu yang bersembunyi di dalam.

 

Jadi, kami memasuki labirin.

 

Begitu kami melangkah masuk, aku bisa mendengar Pejuang Kebebasan menjerit.

 

“UWAAA―― !!”

 

Aku tahu itu.

 

 

◆ Gadis Pejuang Kebebasan, Shizufae

 

“Apakah kamu baik-baik saja, Shizufae?!”

 

“Aku baik-baik saja, Kak Keyna!! DARI MANA SEMUA GOBLIN INI DATANG ??!!”

 

Aku berteriak.

 

Lantai dasar seharusnya hanya memiliki Cockatrice, tetapi Goblin menyerang kami segera setelah kami memasuki labirin. Kejutan membawa kami karena seluruh lantai dasar ditutupi dengan sihir kabut.

 

Para Goblin mengingatkan aku akan alasan Reiji-sama memasuki labirin: untuk menyelamatkan warga Kerajaan Pashipea yang diculik oleh para Goblin.

 

Ini mungkin Goblin yang sama yang melarikan diri dari peternakan.

 

Aku membunuh salah satu Goblin yang menyerang aku.

 

“MADI!! Apakah kamu baik-baik saja?!”

 

“Ya! Aku entah bagaimana baik-baik saja, Shizu-chan.”

 

Aku harus berjuang dan melindungi Madi pada saat yang sama.

 

Karena dia adalah seorang penyihir, pertarungan jarak dekat adalah titik lemahnya.

 

Kak Kenya menjaga barisan belakang saat kami maju, memastikan tidak ada yang menyerang kami dari belakang.

 

Dia adalah orang tercepat di Teseshia. Selama dia bertarung di ruang terbuka, tidak ada yang bisa menyamai kecepatannya.

 

Kak Kenya mengayunkan tombaknya, melemparkan Goblin ke sekelilingnya ke segala arah.

 

Ada juga Madia, yang menggunakan flash magic untuk sementara membutakan para Goblin. Langkah itu banyak membantu kami.

 

Leylia-san ada di depan kami, menghancurkan kepala Goblin dengan tongkatnya.

 

“ENYAHLAH GOBLIN!!!”

 

“Seperti biasa kau yang pertama menyerang iblis, Leylia-san.”

 

Dengan dia menjadi pendeta Rena, wajar saja jika Leylia merasa sangat benci pada iblis.

 

Perasaannya lahir dari serangan iblis yang dia derita sejak dulu. Dia merasa bahwa Malaikat-sama telah menjawab doanya dengan memberinya kekuatan untuk membasmi iblis.

 

Sebagai tabib, dia seharusnya menjadi barisan belakang.

 

Tapi dia pergi, menyerbu di depan garda depan. Untungnya, Nora-san ada di sana untuk menutupi punggungnya. Dia dengan terampil menggunakan busur dan belati untuk mengirim semua Goblin yang terlalu dekat.

 

Sejauh yang aku tahu, mereka berdua adalah rekan bahkan sebelum bertemu kami. Mereka memiliki koordinasi yang sangat baik sehingga bahkan napas mereka tersinkronisasi.

 

Sebagian besar berkat mereka bahwa kami dapat maju, tetapi beberapa yang lain juga melakukan yang terbaik. Yaitu, Novis.

 

Dia mengalahkan Goblin satu demi satu dengan permainan pedangnya dan sihir api. Seperti yang diharapkan dari yang dipuji sebagai Pahlawan Api.

 

“Luar biasa, Novi-kun! Kamu tampak lebih kuat dari sebelumnya.”

 

Madi menyemangati Novis dan memberinya pandangan apresiatif.

 

Ya, dia kuat. Ketika aku mengamati gerakan Novis, aku bertanya-tanya apakah dia bisa lebih kuat dari sebelumnya.

 

Novis adalah anak yang berbakat. Selain bakatnya dalam sihir, ia memiliki naluri tajam untuk permainan pedang. Dia belajar sihir dengan ibu dan permainan pedang Madi bersama aku dengan ayahku.

 

Aku tidak cocok untuk permainan pedang. Aku tidak memiliki kualitas paling dasar untuk mengayunkan pedang: kekuatan murni. Tidak peduli seberapa banyak aku berlatih, aku tidak bisa mendapatkan otot. Akibatnya, aku tidak bisa mengayunkan pedangku dengan benar.

 

Ayahku meninggal dalam pertarungan melawan iblis. Jika dia tidak meninggalkanku pedang sihirnya, aku tidak akan pernah mempertimbangkan untuk menjadi Pejuang Kebebasan.

 

Setelah ayahku meninggal, ibuku menikah lagi dan aku meninggalkan rumah. Aku tidak ingin tinggal bersamanya lagi. Ayah angkatku tampak seperti pria yang baik, tetapi aku hanya memiliki satu ayah dan itu sudah cukup bagi aku.

 

Aku menjadi Pejuang Kebebasan, sama seperti ayahku, dan bekerja dengan Kak Kenya. Selama waktu itu dia bekerja dengan Novis, yang sudah menjadi Pejuang Kebebasan.

 

Novis terkenal sebagai prajurit magus.

 

Tidak lama setelah itu, Madi bergabung dengan kami. Kemudian, pada saat Leylia-san dan Nora-san bergabung dengan kelompok kami, Novis sudah dinobatkan sebagai Pahlawan Api.

 

Jalur kami perlahan-lahan dipisahkan. Dia akan menerima permintaan yang disebutkan namanya dan secara bertahap menjauh dari kami. Bertemu dengannya lagi setelah waktu yang lama membuat aku menyadari perbedaan di antara kami. Dia menjadi jauh lebih kuat.

 

Bakatnya membuat aku cemburu.

 

“Ada apa, Shizufae? Apakah kamu jatuh cinta lagi padaku?”

 

Dia mungkin memperhatikan bahwa aku sedang menatapnya karena dia menyeringai.

 

“Haaa?! Apa yang kamu bicarakan, bodoh?”

 

Bagaimana dia bisa berpikir aku jatuh cinta padanya?

 

Orang lain mungkin memuji dia dan memanggilnya Pahlawan tetapi, bagi aku, dia hanya anak nakal.

 

Dia hanyalah seorang bocah nakal yang terus-menerus menggodaku ketika aku masih muda. Bahkan setelah aku tumbuh dewasa, dia masih menggoda aku. Tidak peduli berapa lama waktu berlalu, Novis tetap menjadi anak nakal.

 

Aku ingin dia menjadi pria terhormat … Seperti Reiji-sama.

 

Aku ingat apa yang terjadi semalam.

 

Sejujurnya, aku ingin berbicara dengan Reiji-sama, tapi aku tidak berani mendekatinya. Tatapan Sage-sama terlalu kejam. Waktu aku bersamanya menjadi lebih pendek karena kedatangan Putri Pashipea.

 

Pria yang sangat dicintai … Tentu saja, dia tidak akan dekat dengan seorang gadis seperti aku. Aku bahkan tidak akan terlihat baik jika aku berdiri terlalu dekat dengannya ketika dia dikelilingi oleh wanita-wanita yang sangat cantik.

 

Bagaimanapun, kami berhasil mendorong Goblin.

 

Bahkan aku bisa dengan mudah berurusan dengan para Goblin itu, dan aku bahkan tidak kuat.

 

Masalahnya adalah banyaknya mereka. Ketika kami bergerak lebih dalam ke labirin, kami menemukan banyak patung Goblin yang hancur.

 

Itu pasti pekerjaan Cockatrice yang busuk itu.

 

[DLO]

 

Jika kita bertarung dengan Cockatrice, kita hanya memiliki peluang tipis untuk menang. Akan lebih baik jika kita bisa menghindarinya sepenuhnya.

 

Jumlah patung yang rusak sangat mengejutkan. Cockatrice pasti bersembunyi di sekitarnya.

 

Tiba-tiba, teriakan nyaring terdengar.

 

“KOKE ―――――――― !!”

 

Suara itu diikuti oleh banyak Pejuang Kebebasan yang berteriak dengan khawatir.

 

Kak Kenya adalah yang pertama mengidentifikasi sumbernya. Sepertinya dia sudah bisa melihat musuh karena tingginya, yang membantunya melihat lebih jauh daripada kebanyakan orang.

 

“Sial!! Lari, ini Cockatrice!!”

 

Aku telah melihat Cockatrice sebelumnya, dari jauh.

 

Aku belum pernah melihat yang begitu gelisah.

 

Mereka berguling-guling, marah saat memuntahkan kabut abu-abu. Kabut itu adalah racun Cockatrice, yang bisa membuat orang ketakutan saat kontak.

 

Mungkin invasi Goblin yang tiba-tiba membuat mereka marah.

 

Cockatrice memperhatikan kami dan mereka langsung menuju ke arah kami.

 

Kami berlari, tentu saja, tetapi Madi tersandung dan jatuh dengan wajahnya.

 

“KYAAA!!”

 

“MADI!!”

 

Novis segera berbalik dan mengambil posisi di antara Madi dan Cockatrice yang gila. Aku mengambil kesempatan untuk membantunya berdiri.

 

“SIALAN!!”

 

Hanya kita berdua yang melawan Cockatrice itu …

 

Novis mengayunkan pedangnya, siap melindungi Madi dan aku. Pada saat yang sama, Kak Kenya menggunakan tombaknya untuk mendorong Cockatrice, sementara Nora-san mengarahkan panahnya ke kepala mereka.

 

“HHAAA!!!”

 

Kemudian aku perhatikan paruh paruh Cockatrice terbuka lebar.

 

Aku berteriak sekeras yang aku bisa.

 

“SEMUANYA MENUNDUK!!!”

 

Cockatrice mengeluarkan racun kabut abu-abu.

 

Syukurlah, kami memiliki Novis dengan kami. Dia mendirikan tembok api, yang membuat kami aman.

 

“FIREWALL!!”

 

Novis, melihat bagaimana racun itu tidak bisa menembus dinding api, tertawa.

 

“Hehe, bagaimana itu?!”

 

Namun, dia tidak menyadari bahaya di belakangnya.

 

“OH TIDAK!! NOVIS, LARI!!”

 

Aku menjerit, tetapi peringatanku tidak sampai pada waktunya.

 

Cockatrice menyerang melalui dinding api. Perlawanan mereka terhadap panas membuat mereka lawan yang tidak cocok untuk Novis, pengguna sihir api. Bulu tangguh mereka membuat serangan fisik hampir tidak berguna, dan itu termasuk serangan pedang.

 

Kelemahan Cockatrice adalah air. Mereka benar-benar membenci air, jadi hari hujan adalah hari teraman untuk menjelajahi labirin.

 

Saat itu, Novis dikirim terbang oleh serangan Cockatrice.

 

“KUH !!!”

 

“Apakah kamu baik-baik saja, Novis?”

 

Aku bergegas menuju Novis, dan Cockatrice segera mengikutiku.

 

“BERANINYA KAMU MELAKUKANNYA PADA NOVIS!!”

 

Kak Keyna menyiapkan tombaknya dan Madia menggunakan sihirnya untuk menghalangi mata iblis.

 

“Kegelapan!!”

 

Kami aman untuk sementara waktu.

 

Butuh Cockatrice beberapa waktu untuk membangun racun yang cukup untuk membuat orang membatu. Karena itu, kami melarikan diri pada kesempatan pertama.

 

Kami memiliki Nora-san yang menutupi punggung kami ketika aku menuju ke Novis dengan Leylia-san di sampingku.

 

“Maaf, itu salahku.”

 

Suara Novis bergetar.

 

Ketika aku melihat kaki kanannya … Putih pucat. Dia dipukul dengan racun membatu ketika Cockatrice menabraknya.

 

“Leylia-san, anti-racun!!”

 

Yang mengejutkan aku, Leylia menggelengkan kepalanya.

 

“Aku tidak bisa menyembuhkan ini dengan sihir penyembuhanku … Kita harus menyeretnya bersama saat kita mundur.”

 

“Dipahami !!”

 

Aku segera menarik Novis ke atas, siap membawanya keluar bersama Leylia-san, tetapi dia tidak setuju.

 

“Apa yang sedang kamu lakukan?! Kalian berdua tinggalkan aku di tempat ini dan selamatkan dirimu!”

 

“BODOH!! APA AKU TERLIHAT AKAN MENINGGALKAN KAMU SENDIRI DI TEMPAT INI UNTUK MATI!!”

 

Sihir Madia atas Cockatrice tidak akan bertahan lama. Kami harus segera pergi. Dan tepat ketika aku memikirkannya, sihir kehilangan efeknya dan Cockatrice yang telah dibutakan menjadi marah.

 

Saat itu adalah kami, aku tahu kami sudah selesai. Aku menyesal bahwa kami tidak bisa keluar tepat waktu.

 

“KUE ――――― EEEE!!”

 

Aku pikir itu akhirnya.

 

Tiba-tiba, seseorang melompati kami dan mengayunkan pedang mereka ke Cockatrice, melepaskannya dari kepalanya.

 

“HA!!”

 

… Itu adalah Reiji-sama.

 

Reiji-sama datang untuk menyelamatkan kita!

 

Ketika dia melihatku, dia tersenyum segar.

 

“Apakah kamu baik-baik saja, Shizufae?”

 

“Reiji-sama!!”

 

“Wow, cockatrice itu terbunuh dalam satu pukulan … Orang ini benar-benar Pahlawan Cahaya-sama.”

 

Madia bergumam pelan.

 

Ketika aku melihat mayat iblis tanpa kepala, aku harus setuju dengannya.

 

Kemudian Sage-sama tiba.

 

“Apakah kamu baik-baik saja? Kamu terlihat seperti terluka.”

 

Saint-sama mendekati Novis, yang berbaring di sisinya. Dia menyentuh kakinya yang membatu, dan itu bersinar dengan cahaya redup sesaat.

 

Cahaya memudar dan kaki Novis kembali normal.

 

“Eh? Sudah sembuh.”

 

“Aku tidak berpikir situasinya akan separah ini … Sepertinya kita akan mengalami kesulitan untuk maju.”

 

Sage-sama menganalisis situasi dengan suara rendah.

 

Aku menoleh ke Reiji-sama dan timnya dan menundukkan kepalaku.

 

“Permintaan maafku!!”

 

“Eh, ada apa dengan permintaan maaf itu?”

 

Rino menatapku dengan ekspresi ingin tahu.

 

“Aku adalah orang yang memberi tahu Kamu bahwa hanya ada Cockatrice di lantai dasar, jadi … Uh …”

 

“Aah, itu … Itu bukan salahmu. Situasi ini melampaui prediksi siapa pun. Belum lagi, dengan peristiwa baru-baru ini, kita seharusnya berharap bahwa sejumlah besar Goblin akan berlindung di tempat ini.”

 

Sepertinya Sage-sama memaafkan kami.

 

“Betul. Kamu tidak perlu khawatir tentang masalah ini, Shizufae-chan. Karena tidak ada jebakan di sini juga, serahkan sisanya kepada kami.”

 

Reiji-sama menghiburku ketika dia dan yang lainnya melewati kami.

 

Rekan-rekanku dan aku tidak bisa melakukan apa pun selain mengawasi mereka.

 

“Apa itu … Itu sangat keren …”

 

Gumam Novis, terdengar kagum.

 

Langkah Reiji-sama memang luar biasa. Itu bukan sesuatu yang bisa aku lakukan bahkan dengan senjata sihir. Cockatrice adalah iblis yang cukup kuat dan dikalahkan dalam satu pukulan.

 

Itu membuat aku menyadari luasnya dunia.

 

“Dia sangat kuat … Dan para wanita yang mengikutinya sangat cantik …”

 

Aku begitu tenggelam dalam mengagumi penampilan Reiji-sama sehingga aku tidak menyadari fakta itu sampai Nora-san menunjukkannya.

 

Novis tampaknya terpesona oleh Saint-sama, orang yang baru saja menyembuhkan kakinya.

 

“Ya … Dia memang cantik.”

 

Kataku dalam bisikan.

 

Aku merasa seperti tidak bisa mengganggu momen itu.

 

“Dia luar biasa … Cantik.”

 

Novis berkomentar sambil berdiri di sampingku. Aku harap dia tidak bermaksud mengatakan itu dengan keras.

 

Kemudian aku perhatikan bahwa dia menatap dadaku.

 

“TUNGGU SEBENTAR, UKURAN SIAPA YANG KAMU BANDINGKAN?!”

 

Menyedihkan. Dia membandingkan aku dengan siapa?

 

Bukannya aku bisa bersaing dengan Saint-sama atau apa pun. Bahkan, aku ragu ada wanita di dunia ini dengan ukuran payudara yang bisa menyaingi Saint-sama.

 

“Eh? Tidak, aku … Tiba-tiba teringat sesuatu.”

 

Novis tersenyum padaku ketika dia mengeluarkan alasan di tempat. Sepertinya dia butuh pemukulan.

 

Tiba-tiba, Kak Kenya memeluknya dari belakang.

 

“Oioi, Novis. Bukankah Kamu hanya perlu membuatnya lebih besar dalam hal ini?”

 

“Apa-! Kak Keyna !!”

 

Aku keberatan dengan saran Kak Kenya. Di samping Reiji-sama, aku tidak ingin Novis membuat dadaku lebih besar!

 

Tapi sepertinya aku tidak mengatakan apa-apa. Novis menggosok-gosokkan kedua tangannya dengan kasar.

 

“Bagus aku suka itu. Serahkan pekerjaan ini padaku, kalau begitu.”

 

“Apa yang Kamu pikirkan?! Kamu–!!”

 

Aku berteriak pada Novis. Rekan-rekanku menyaksikan olok-olok kami dengan senyum hangat di wajah mereka.

 

Setelah kami mulai mengikuti di belakang party Reiji-sama, kami tidak menemukan iblis lagi.

 

 

◆ Sage Berambut Hitam, Chiyuki

 

“Bagaimana situasinya, Nao-san?”

 

Aku bertanya kepada Nao, yang baru saja kembali dari memeriksa lantai pertama labirin. Tapi dia hanya menggelengkan kepalanya.

 

“Tidak ada tanda-tanda orang di permukaan ~ atau.”

 

Lantai dasar memiliki banyak bangunan. Itu mungkin adalah ibukota Kerajaan Minotaur yang memerintah di sini sejak lama. Tetapi semua yang tersisa dari negara itu adalah reruntuhan. Banyak bangunan hancur yang tidak memiliki jejak makhluk hidup selain dari Goblin.

 

Seperti yang kami harapkan, warga yang diculik pasti dibawa ke bawah tanah.

 

Tetapi apa yang harus kita lakukan sekarang? Setengah dari Pejuang Kebebasan telah keluar dari pencarian.

 

Jika lawan kita hanya Goblin, kita tidak akan menerima begitu banyak kerusakan. Tapi gelombang Goblin telah membuat marah Cockatrice begitu banyak, mereka mencoba mengusir Goblin dari rumah mereka.

 

Kami telah menginvasi labirin tepat pada saat Cockatrice bertarung melawan Goblin, karenanya mengapa begitu banyak Pejuang Kebebasan terluka.

 

Karena Nao sendiri sudah cukup sebagai pengintai, orang-orang itu hanya bagasi. Aku ingin mereka berguna di ruang bawah tanah.

 

Setelah Petarung yang ketakutan disembuhkan oleh sihir Sahoko, kami menuju ke sebuah bangunan di tengah lantai dasar.

 

Tangga ke lantai bawah tanah ada di dalam bangunan ini.

 

Aku menoleh ke Nao, pengintai terbaik kami.

 

“Maaf, Nao-san. Meskipun Kamu baru saja kembali, dapatkah Kamu memeriksa apakah ada tanda-tanda orang yang melewati tempat ini?”

 

“Serahkan padaku. Hmm … Sepertinya banyak orang melewati sini beberapa saat yang lalu. Ini pasti warga yang diculik dari Kerajaan Pashipea.”

 

“Begitu … Kita akan masuk, lalu. Shizufae-san apakah iblis di lantai bawah tanah sama berbahayanya dengan Cockatrice?”

 

Aku bertanya pada Shizufae.

 

“Tidak, Sage-sama … Mereka hanya Kelelawar Raksasa, Tikus Raksasa, dan Mayat lemah.”

 

Shizufae menjawab dengan suara kecil, sedikit pemalu.

 

“Baik. Kalau dipikir-pikir itu … Mulai dari lantai bawah tanah pertama, jalan menyimpang menjadi labirin. Apakah Kamu memiliki peta?”

 

“Iya.”

 

Shizufae lalu menyerahkan padaku peta yang telah disiapkannya.

 

Secara total, ada empat peta, satu untuk setiap lantai bawah tanah sampai ke-4. Tidak ada peta untuk lantai bawah tanah ke-5 dan seterusnya.

 

Peta-peta itu tampaknya dikeluarkan oleh Asosiasi Pejuang Kebebasan. Aku pernah mendengar mereka memberi hadiah kepada siapa pun yang melaporkan area yang belum dijelajahi.

 

Begitulah cara mereka memperbarui peta.

 

“Sepertinya masih ada ruang kosong di sana-sini, tapi … Apa ini?”

 

“Itulah lokasi jebakan berbahaya. Bagian dalam adalah misteri total.”

 

“Aku mengerti…”

 

Aku bertanya-tanya apakah kita bisa menembus jebakan. Bisa jadi menyembunyikan jalan pintas ke lantai bawah.

 

“Ngomong-ngomong, apakah Kamu tahu perangkap macam apa yang ada di sana?”

 

“Iya. Yang pertama adalah serangga raksasa di ruang kosong besar.”

 

“Serangga?”

 

“Iya. Orang-orang yang masuk keluar setengah makan. Mereka nyaris tidak punya waktu untuk menjelaskan kepada orang lain apa yang ada di dalam sebelum mereka mati.”

 

Jadi begitulah mereka tahu apa yang ada di dalam area kosong.

 

Sepertinya semua informasi yang dipublikasikan oleh Asosiasi Pejuang Kebebasan berkomitmen untuk diingat oleh setiap Pejuang Kebebasan di Teseshia.

 

Menurut Shizufae, serangga itu memiliki bentuk yang sangat aneh.

 

Aku memandangi Nao, Sahoko, dan Rino. Mereka semua menyilangkan tangan dan sepertinya memiliki pendapat yang sama denganku. Jadi, aku melihat Reiji.

 

“Mari kita mengambil jalan memutar, Reiji-kun.”

 

 

◆ Dewa Kematian, Zarxis

 

“Kita memancing mereka masuk, Labrys.”

 

“Aku tahu, Zarxis.”

 

Labrys tersenyum lebar.

 

“Sekarang kita hanya perlu memancing mereka ke lantai 5. Setelah kami mengunci mereka di dalam bahwa kandang, mereka tidak akan dapat melarikan diri.”

 

Kami adalah satu-satunya di dalam ruang tahta yang terletak di lantai 18 labirin.

 

Manusia normal tidak akan bisa maju melampaui lantai 4. Lantai 5 adalah penjara, struktur yang dibuat semata-mata untuk menahan para penyusup.

 

Untuk mencapai lantai 6, orang perlu menggunakan cara khusus. Jika mereka tidak menyadari fakta bahwa untuk lantai 1, mereka tidak akan pernah bisa mencapai lantai 13.

 

Labrys tertawa dengan wajah bersemangat.

 

“Kukuku. Tunggu aku, Rena. Kamu akan segera menjadi milikku.”

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 50 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 50, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 50 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 50 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 50 high quality, ,

Komentar

Chapter 50