Ankoku Kishi Monogatari Chapter 51

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 51 – Labirin Bawah Tanah

 

◆ Sage Berambut Hitam, Chiyuki

 

Kami berjalan di dalam lorong tersembunyi tepat di samping lorong yang terjebak jebakan.

 

“Jalan ini tampaknya telah sering digunakan…”

 

“Karena itu lebih aman. Ada banyak jejak orang yang lewat di sini baru-baru ini.”

 

Nao berbicara ketika dia berbalik.

 

Sejak datang ke dunia ini, penampilan Nao telah sedikit berubah. Dengan telinga binatang buas yang menonjol dari bagian atas kepalanya dan ekor keluar dari pantatnya, dia berada dalam apa yang kami sebut keadaan setengah binatang.

 

Ketika dia sepenuhnya berubah, dia menjadi macan tutul bersayap yang indah.

 

Bentuk binatang buasnya meningkatkan persepsi Nao dan kemampuan fisik ke tingkat yang sama sekali baru. Di sisi lain, dia harus menggunakan lebih sedikit baju besi dan ketangkasan serta ketahanan mentalnya menurun.

 

Singkatnya, transformasi binatang memiliki pro dan kontra, karenanya mengapa itu terbatas.

 

“Mereka benar-benar menggunakan jalan ini, kalau begitu. Namun demikian, hampir tidak ada reaksi sama sekali.”

 

“Yup, itu hanya lorong kosong.”

 

“Ya ampun! Tolong hentikan, kalian berdua! Ini jauh lebih baik daripada bagian yang penuh perangkap itu!”

 

Sahoko benar. Ini jauh lebih baik bagi kita.

 

Kami maju terus, dan itu memberi aku waktu untuk memikirkan alasan di balik penculikan massal, yang tetap menjadi misteri. Apa yang bisa Minotaurs maksudkan dengan itu?

 

Apakah ada alasan di balik penculikan itu?

 

Segalanya menjadi jauh lebih mudah daripada ketika mereka berada di lantai dasar dan Godan dan rekannya menyapu monster di depan mereka.

 

Kami melintasi lantai 1 bawah tanah dan mencapai lantai 2 bawah tanah, tapi sejauh ini tidak ada yang istimewa.

 

Bagian ini ditemukan oleh Pejuang Kebebasan yang telah memasuki ruang bawah tanah ini. Aku bertanya-tanya berapa banyak orang yang menjadi korban jebakan sebelum bagian ini ditemukan.

 

Pejuang Kebebasan telah memetakan labirin ke lantai 4 bawah tanah. Sejauh ini kami sudah mudah karena jalan di depan sudah dijelajahi.

 

Namun, dari lantai 5 bawah tanah dan seterusnya, hampir tidak ada informasi.

 

Tidak ada yang kembali.

 

Menjelajahi lantai 5 bawah tanah dan seterusnya adalah tanggung jawab kami sekarang.

 

Tiba-tiba, Shizufae dan kelompoknya berhenti di depan tangga yang mengarah ke bawah.

 

“Ada apa, Shizufae?”

 

“Reiji-sama, kita akan mencapai lantai 3 bawah tanah. Aku harus memperingatkan Kamu; iblis di lantai ini merepotkan.”

 

“Apakah begitu? Iblis apa yang ada di sana?”

 

“Ada Akephalos dan Mata Jahat. Mereka mondar-mandir dalam kelompok tiga dan empat.”

 

Akephalos adalah iblis humanoid yang tidak memiliki kepala. Mereka memiliki mata di kedua telapak tangan dan mulut besar di perut mereka. Mereka mirip dengan penampakan Cina yang disebut Kei Ten.

 

Selain memiliki tubuh seperti besi, Akephalos bisa meludahkan asam kuat dari mulut perut mereka. Ketika mereka dipersenjatai, mereka adalah kekuatan yang harus diperhitungkan.

 

Mata Jahat adalah iblis yang menyerupai bola mata besar dengan tentakel di sekitar tubuh mereka. Menembakkan sinar cahaya dari mata tunggal mereka yang dapat memikat, membuat stun dan membatu target mereka adalah bagaimana mereka membunuh mangsa mereka. Mereka tertegun kemudian menjerat korban mereka dengan tentakel mereka.

 

Kedua iblis itu cukup berbahaya bagi orang normal.

 

Shizufae dan rombongannya bertemu salah satu dari Akephalos lama sekali ketika mereka berkelana jauh ke dalam labirin. Mereka nyaris berhasil melarikan diri.

 

Saat itu, setengah dari pihak yang memasuki labirin dimusnahkan.

 

Godan telah mendahului kita.

 

Apakah dia baik-baik saja?

 

Shizufae tampak cemas ketika mengingat pertemuan di masa lalu itu.

 

“Jangan khawatir, Shizufae. Kami bersamamu.”

 

“Reiji-sama …”

 

Setelah Reiji meyakinkannya, wajah Shizufae menjadi sangat cerah. Novis, yang berdiri di sisinya, tampaknya tidak menyukai reaksi itu.

 

“Godan dan yang lainnya ada di depan kita, jangan khawatir tentang hal itu. Ayo cepat.”

 

 

◆ Gadis Pejuang Kebebasan, Shizufae

 

“Peluru Udara!!”

 

Madia menembakkan mantra yang peringkatnya lebih rendah dari Sonic Web, tetapi itu berhasil membuat Kelelawar Raksasa kehilangan arah inderanya.

 

Aku berlari bersama Kak Kenya ke tempat kami memperkirakan mereka akan jatuh.

 

Bahkan kita bisa mengalahkan iblis level ini.

 

Reiji-sama dan yang lainnya ada di belakang kami. Kita harus melakukan yang terbaik sampai kita mencapai lantai 4 bawah tanah. Reiji-sama tidak perlu bertarung dengan monster selemah itu.

 

Novis, Leylia-san, dan Nora-san baru saja mengalahkan zombie yang datang dari kanan ketika sebuah teriakan datang dari belakang kami.

 

“Berhenti di sana, Shizufae-san!!”

 

Aku berhenti berjalan saat peringatan Nao-sama masuk ke telingaku. Aku perhatikan dia dalam bentuk setengah binatang, yang memberinya persepsi yang sangat tajam.

 

Nao-sama menunjuk ke bagian dinding yang rusak.

 

“Sesuatu akan datang …”

 

Bola mata besar muncul dari dinding yang rusak.

 

Di belakang bola mata itu ada tentakel yang menggeliat yang menjijikkan.

 

“Mata jahat!!”

 

“O Cahaya!! Lindungi Semua Orang!!”

 

Saint-sama segera bereaksi, suaranya bergema.

 

Di saat berikutnya, bola mata iblis itu bersinar. Aku tidak sengaja menutup mata, tetapi tidak ada yang terjadi padaku. Ketika aku membuka mata, aku melihat partikel-partikel cahaya di sekitarku.

 

Sepertinya Saint-sama melindungiku dengan sihirnya.

 

Sage-sama bergerak di depanku.

 

“Mundur, Shizufae-san.”

 

“Sage-sama!! Mata jahat memiliki ketahanan sihir yang tinggi. Sihir tidak akan berhasil!!”

 

Madia memperingatkan Sage-sama. Memang benar, Mata jahat memiliki resistensi sihir yang kuat. Kita harus bertarung dengan pedang, bukannya sihir di tempat ini.

 

“Tidak apa-apa, lihat. Peluru Ledakan!!”

 

Cahaya merah muncul di depan Sage-sama dan terbang ke arah Mata jahat. Kemudian, saat kontak dengan bola mata itu, ia meledak dan membunuhnya untuk selamanya.

 

“Tidak mungkin … Ia dikalahkan … Dengan sihir.”

 

Madia tercengang.

 

“Ups, ada lebih banyak dari mereka yang datang ke sini.”

 

Nao-sama menunjuk ke arah yang berbeda.

 

“Sekarang giliran Rino, kan? Salamander-san, kumohon!!”

 

Kadal api keluar dari tangan Rino-sama dan membunuh slime yang mendekat. Dari warna lendir, aku tahu bahwa mereka adalah jenis berbahaya yang bisa mengeluarkan asam kuat dari tubuh mereka.

 

Istri Reiji-sama dengan mudah mengirim dua musuh berbahaya sekaligus.

 

“Mari kita pergi.”

 

Semua orang mulai bergerak lagi ketika Reiji-sama berkata begitu.

 

Seolah tidak ada yang bisa dilakukan di sini.

 

“Keren … Untuk membunuh iblis-iblis itu dengan mudah …”

 

Novis bergumam dengan suara jengkel dan aku setuju dengannya.

 

Sage berambut hitam, Chiyuki-sama.

 

Santo putih salju, Sahoko-sama.

 

Roh Rino-sama.

 

Nao-sama dengan kemampuan pencariannya yang luar biasa.

 

Dan Reiji-sama, Pahlawan Cahaya yang mengumpulkan mereka semua.

 

Mereka semua berbakat dengan kepintaran dan kecantikan.

 

Dan sepertinya gadis yang dipuji sebagai Sword Maiden itu tidak ada di sini saat ini. Orang itu tampaknya sama menakjubkannya dengan yang lain.

 

Aku tidak tahu bahwa orang-orang luar biasa seperti itu ada di dunia ini. Aku tahu bahwa aku tidak akan pernah bisa menang melawan orang-orang seperti itu.

 

Reiji-sama dan partynya maju dengan mantap. Tidak ada iblis yang bisa menghentikan mereka.

 

“Ayo ikuti mereka.”

 

Semua orang langsung setuju denganku.

 

Dengan demikian, party kami mulai bergerak lagi.

 

 

◆ Sage Berambut Hitam, Chiyuki

 

“OOOOOOOOOOOOH!!!”

 

Kami bertemu dengan Godan dan yang lainnya di lantai 4 bawah tanah. Mereka berada di tengah-tengah pertempuran melawan Akephalos.

 

Kapak Godan dan perisai Akephalos berbenturan.

 

Setelah memukul mundur kapak Godan, para Akephalos menyerang Godan dengan pedangnya, tetapi Godan menghindarinya dengan langkah mundur.

 

Itu adalah pertandingan yang bagus, tetapi Godan tampaknya sedikit lebih rendah daripada lawannya. Tinggi Akephalos adalah 2 meter, sekitar ketinggian yang sama dengan Godan.

 

Pejuang Kebebasan lainnya berbaring di sekitar mereka. Tampaknya mereka terjebak dalam pertarungan Akephalos dan Godan. Setelah melihat lebih dekat, beberapa perisai dan baju besi Pejuang Kebebasan itu longgar.

 

Setelah berhasil agak menjauh dari Godan, mulut perut Akephalos terbuka.

 

“Sialan!!”

 

Godan bersembunyi di balik perisai besarnya.

 

Akephalos meludahkan semacam cairan di sekitarnya.

 

“GUWAAAAAAAAAA!!”

 

Godan, yang melindungi Pejuang Kebebasan di belakangnya dengan perisainya, berakhir basah kuyup dengan cairan Akephalos.

 

Asap membubung dari tubuh Pejuang Kebebasan yang terciprat dengan cairan dari Akephalos. Cairan itu tampaknya bahkan melelehkan baju besi logam.

 

Perisai sihir Godan mungkin tidak memiliki masalah menangkal cairan itu.

 

Sementara itu, penyihir dan Dwarf Pejuang Kebebasan menutupi Godan.

 

“Woah, ini adalah situasi yang buruk…”

 

Seperti yang dikatakan Nao, cepat atau lambat mereka akan kalah. Meskipun Godan melakukan perlawanan yang baik terhadap iblis, ia tidak memiliki perlawanan terhadap cairan itu.

 

Namun demikian, pertarungannya terlihat berbeda dari Pejuang Kebebasan lainnya, atau haruskah aku mengatakan “seperti yang diharapkan dari Pahlawan Bumi”?

 

Tetapi dia telah mencapai batasnya. Kita harus menyelamatkannya.

 

“Serahkan tempat ini padaku. Tanganku gatal karena tidak melakukan apa-apa.”

 

Reiji menghunus pedangnya dan berjalan menuju Akephalos.

 

Dia tenang. Oh, well … Lawan seperti itu akan terbunuh dalam satu serangan oleh Reiji.

 

“Ini dia, SUNDERING LIGHT!!”

 

Reiji menutup jarak antara dia dan Akephalos. Hanya dalam beberapa saat, dia merobek iblis itu dengan serangkaian tebasan lebih cepat dari yang bisa dilihat mata.

 

Tubuh iblis terbelah dan hancur.

 

“Wooow …”

 

“Ini adalah pertama kalinya aku melihat pedang seperti itu.”

 

“Ini adalah kekuatan Pahlawan Cahaya.”

 

Pejuang Kebebasan yang melihat adegan itu berkomentar penuh keheranan.

 

“Terima kasihku yang terdalam, Tuan Cahaya.”

 

Godan pergi ke Reiji dan menundukkan kepalanya untuk menunjukkan rasa terima kasihnya.

 

Sementara itu, Sahoko menyembuhkan Pejuang Kebebasan yang terluka. Party Pejuang Kebebasan hampir sepenuhnya lumpuh, sampai-sampai mereka hampir tidak bisa bergerak maju.

 

“Kita hampir sampai. Giliran kami akan datang di lantai berikutnya.”

 

Aku memberi tahu Godan, Shizufae dan kelompok mereka bahwa kami bisa maju melalui rute yang aman dan menjelajahi lebih sedikit tempat dengan bimbingan mereka.

 

Tangga menuju lantai 5 bawah tanah harusnya sudah di depan kita. Di luar lantai 5 bawah tanah terbentang wilayah yang belum dipetakan, sehingga tidak ada Pejuang Kebebasan di sini yang bisa membimbing kita. Selain itu, mereka hanya akan menjadi beban jika mereka mau ikut dengan kami.

 

Karenanya mengapa kami adalah satu-satunya yang melangkah melampaui titik itu.

 

“Permintaan maafku, Reiji-sama. Kami … Kami tidak dapat membimbing Kamu sampai akhir.”

 

Shizufae meminta maaf kepada Reiji.

 

“Jangan khawatir tentang hal-hal seperti itu. Bagaimana kalau kita kencan ketika aku kembali dari labirin ini? Jika memungkinkan, hanya kita berdua, bagaimana?”

 

Reiji menatapnya dengan senyum yang menyegarkan.

 

“Ya, tentu saja.”

 

Shizufae menatapnya dengan ekspresi senang. Tampaknya kami akan bersenang-senang begitu kami kembali.

 

Party Shizufae dan Godan kembali ke permukaan.

 

Hanya party kami yang tersisa sekarang.

 

“Hanya ada kita saja sekarang. Apakah Kamu menemukan jalannya, Nao-san?”

 

“Tidak diragukan lagi. Aroma orang-orang yang lewat di sini jelas bukan dari Pejuang Kebebasan.”

 

Nao berkata sambil mengendus-endus daerah sekitarnya.

 

“Lalu, apakah orang-orang yang diculik ada di depan kita?”

 

“Mungkin, Sahoko. Masalahnya adalah seberapa jauh mereka di depan kita.”

 

Wajah Reiji terlihat serius. Dia benar, kami tidak tahu seberapa dalam ujung labirin bawah tanah ini.

 

Kita mungkin perlu kembali jika terlalu dalam.

 

“Aku ingin kembali dari tempat yang sangat suram ini.”

 

“Sedikit lagi. Lakukan yang terbaik, Rino-san, ini sedikit lebih cerah di sini.”

 

Labirin diterangi cahaya dengan sihir cahaya abadi mulai dari lantai 1 bawah tanah.

 

Sepertinya labirin ini tidak dibuat untuk seseorang dengan penglihatan malam.

 

“Ngomong-ngomong, menurut Kamu berapa lama ini akan berlanjut?”

 

“Yah, aku ingin terus berjalan sampai kita menemukan tempat di mana mereka menjaga orang-orang yang diculik … Jika kita tidak menemukan mereka di lantai berikutnya, kita dapat kembali ke permukaan untuk sementara waktu.”

 

Bahkan jika tidak ada seorang pun di lantai berikutnya, kami harus turun ke lantai 5 bawah tanah terlebih dahulu. Kalau tidak, siapa yang tahu apa yang akan menunggu kita di sana.

 

“Baiklah, ayo kita pergi semuanya.”

 

Kami maju dengan perintah Reiji.

 

 

◆ Gadis Pejuang Kebebasan, Shizufae

 

“Haa … Entah bagaimana, kami berhasil kembali.”

 

Aku menghela nafas ketika kami kembali ke permukaan.

 

Karena Reiji-sama dan kelompoknya memutuskan untuk maju, kami kembali ke permukaan dengan kesulitan besar.

 

Pejuang Kebebasan lainnya juga menghela nafas lega begitu kami tiba di permukaan.

 

Lantai 4 bawah tanah adalah tempat yang sangat berbahaya.

 

Sungguh ajaib bahwa tidak ada di antara kami yang menemui ajal di lantai yang berbahaya. Keajaiban itu mungkin dikaitkan dengan Reiji-sama dan partynya.

 

“Namun demikian, mereka adalah orang-orang yang luar biasa … Bukan?”

 

Madi berkomentar ketika dia melihat tangga yang menuju ke lantai 1 bawah tanah.

 

“Ya … Mereka memang luar biasa. Bahkan aku tidak berhubungan baik dengan roh ketika aku masih memiliki kekuatan untuk berbicara dengan mereka.”

 

Nora-san mengacu pada Rino-sama.

 

“Saint-sama juga wanita yang luar biasa. Maksudku, sihir penyembuhannya sangat kuat.”

 

“Gadis yang dipanggil Nao juga. Dia bisa bergerak begitu sempurna di dalam ruang sempit seperti itu.”

 

Leylia-san dan Kak Keyna menyanyikan pujian untuk Nao-sama dan Saint-sama.

 

“Sihir Sage-sama juga luar biasa. Tidak peduli seberapa banyak aku belajar, aku tidak akan dapat mencapai ketinggian yang telah dicapai oleh sihirnya.”

 

Madi memuji Sage-sama.

 

Semua orang penuh pujian kepada Reiji. Meskipun aku merasa buruk tentang Novis, Reiji-sama adalah Pahlawan sejati. Perbedaan antara dia dan para Pahlawan lainnya seperti perbedaan antara langit dan bumi.

 

Aku memandang Novis, yang disebut Pahlawan Api. Untuk beberapa alasan, dia cemberut. Mungkinkah dia memiliki semacam persaingan dengan Reiji-sama?

 

Aku tumbuh bersama Novis, dan aku tahu dia pecundang. Tapi aku pikir tidak ada gunanya dia memiliki persaingan dengan Reiji-sama karena dia adalah seseorang yang dipilih oleh Dewi-sama.

 

Meskipun ada banyak Pahlawan lain yang ada, Reiji-sama adalah satu-satunya Pahlawan yang dicintai Dewi-sama. Itu sebabnya dia adalah Pahlawan Sejati.

 

Itu sebabnya Novis terlalu ceroboh untuk menginginkan persaingan dengan keberadaan yang begitu istimewa.

 

“Mengapa kamu membuat wajah tidak senang, Novis?”

 

“Bukan apa-apa … Aku tidak cemberut.”

 

Ketika aku melihat ekspresi di wajahnya, aku menghela nafas.

 

“Kamu tidak akan pernah menang melawan Reiji-sama, jadi jangan gegabah!”

 

“HAAAH!!!”

 

Novis memelototiku dan menjerit aneh ketika aku mengatakan itu padanya. Ekspresi itu membenarkan bahwa aku memukul tepat sasaran. Dia benar-benar merasakan semacam persaingan melawan Reiji-sama.

 

Aku ingin memberitahunya untuk pria.

 

“Ah, Kamu bisa mengatakan itu padanya, Shi ~ zu ♪.”

 

Kak Keyna memelukku dari belakang.

 

“Kak Keyna?!!”

 

Ketika aku berbalik, aku melihat Kak Keyna menyeringai.

 

“Hihihihi, Novis tidak suka kalau Pahlawan Cahaya mengundangmu ketika kembali dari sana. Benarkan, Novis?”

 

“Kak Keyna!!!”

 

Novis berteriak padanya.

 

“Dia tidak suka fakta bahwa Pahlawan Cahaya mengundang aku … Mengapa?”

 

“Itu berarti Pahlawan Cahaya menginginkan gadismu —- UHMMMMM.”

 

Novis menutupi mulut Kak Keyna. Aku tidak tahu apa yang dia coba sampaikan kepada aku.

 

“Aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan, tapi Reiji-sama mengundangku hanya basa-basi. Bukannya dia benar-benar serius mengundang gadis seperti aku.”

 

Tidak mungkin Reiji-sama ingin pergi bersamaku. Keindahan mengelilinginya, jadi tidak mungkin dia tertarik padaku.

 

“Haah … Shizufae tidak mengerti, huh … Dia serius …”

 

Novis menggelengkan kepalanya, tetapi tidak peduli berapa kali aku memikirkannya, aku tidak menemukan alasan bagi Reiji-sama untuk menaruh minat padaku.

 

Dan mengapa itu mempengaruhi Novis jika Reiji-sama mengundang aku?

 

“Ya ampun, hal-hal apa yang tidak bisa Kamu mengerti!! Mari kita hentikan obrolan tidak berguna ini dan kembali ke Teseshia!!”

 

Aku mulai berjalan seperti yang aku katakan kepadanya. Aku bisa mendengar desahan berat rekan-rekanku datang dari belakangku.

 

Benarkah, sekarang apa sebenarnya maknanya?

 

 

◆ Sage Berambut Hitam, Chiyuki

 

Kami tiba di sebuah ruangan luas dengan pintu besar di bagian terdalam. Sepertinya pintu itu mengarah ke lantai 5 bawah tanah.

 

Tapi golem logam raksasa berdiri tepat di tengah ruangan, melindungi pintu.

 

“Itu pasti penjaga gerbang.”

 

Menurut Shizufae, golem logam itu adalah alasan mengapa tidak ada yang bisa mencapai lantai 5 bawah tanah.

 

Tapi aku pernah mendengar cerita tentang orang-orang yang menggunakan celah di pertahanan golem logam untuk menyelinap ke lantai 5 bawah tanah.

 

Orang-orang itu tidak pernah kembali.

 

“Apa yang harus kita lakukan, Reiji-kun? Haruskah kita mengalahkan golem itu atau mengambil jalan memutar?”

 

Kami harus menghindari pertempuran sebanyak mungkin. Aku bertanya-tanya apakah sesuatu di lantai 5 bawah tanah mencegah orang-orang itu kembali.

 

Kita harus menghemat kekuatan kita dengan menghindari pertempuran sebanyak mungkin.

 

“Tidak. Kita akan bertarung di sini, Chiyuki. Hal ini akan menjadi penghalang dalam perjalanan kembali jika orang-orang yang diculik berada di lantai 5 bawah tanah.”

 

Saat dia berbicara, Reiji menghunuskan pedangnya.

 

Pedang Reiji adalah Pedang Suci Cahaya yang diberikan oleh Rena. Pedang itu melepaskan cahaya keemasan.

 

“Cukup benar.”

 

Aku mengatur tongkatku juga.

 

“Jangan lupakan aku.”

 

Nao menyiapkan bumerangnya.

 

“Siapa yang akan pergi dulu?”

 

“Biarkan aku pergi dulu, Rino-san. Kamu tidak dapat menggunakan kekuatan rohmu di ruang tertutup semacam ini.”

 

Aku maju seperti yang aku katakan.

 

Rino unggul dalam sihir roh dan pikiran, tetapi roh tidak akan menjawab panggilannya di ruang tertutup.

 

Dia masih bisa menggunakan minimum kekuatannya untuk bertarung dengan memanggil roh api berperingkat rendah, Salamander. Tapi roh tingkat tinggi tidak mungkin dipanggil di tempat ini.

 

Dan sihirnya tidak akan bekerja pada benda anorganik seperti golem raksasa. Singkatnya, lawan ini memiliki kompatibilitas yang buruk dengan Rino, jadi aku melangkah maju.

 

Sepertinya raksasa itu tidak akan bergerak kecuali aku mendekati jarak tertentu. Itu berdiri diam.

 

Itu adalah raksasa dengan penampilan aneh. Itu tampak seperti dua orang yang diikat ke belakang dengan 4 tangan dan kaki. Setiap tangan memegang pedang sihir. Tubuh logam setinggi 5 meter.

 

Aku memanggil sihirku. Bola merah besar setinggi aku muncul.

 

“Peluru Ledakan!!”

 

Bola merah mengenai sasarannya dan meledak, memaksa tubuh raksasa yang tak tergoyahkan bergerak.

 

Peluru Ledakan adalah sihir asliku yang aku buat dengan mengompresi kekuatan Explosion menjadi bentuk yang lebih kecil. Bahkan golem raksasa itu tidak bisa lolos tanpa cedera jika terkena ledakan kuat itu.

 

Aku membersihkan asap yang disebabkan oleh seranganku. Salah satu lengan golem raksasa itu menjuntai ke bawah, penuh dengan retakan.

 

“Sulit. Itu bahkan dapat menghancurkan mereka, aku pikir…”

 

Aku pikir aku mungkin bisa menghancurkannya dengan sihir yang sedikit lebih kuat. Mungkin kekuatan Peluru Ledakan berkurang sejak kita bertarung di dalam ruangan.

 

Terlebih lagi, raksasa itu sepertinya terbuat dari jenis logam khusus. Itu sangat sulit.

 

Namun demikian, aku tahu aku bisa menghancurkannya dengan pasti. Itu akan pecah berkeping-keping dengan beberapa Peluru Ledakan lagi.

 

Mata raksasa itu bersinar merah. Tampaknya memperhatikan kami setelah serangan pertamaku.

 

Cahaya tiba-tiba muncul dari lantai dan dinding.

 

“EH!! EH? Itu tidak akan diperbarui, kan?”

 

Sahoko terdengar heran.

 

Tubuh raksasa itu bergerak bersama dengan cahaya lantai dan dinding, lalu lengan yang patah itu kembali normal. Permukaannya yang penuh retakan secara bertahap menghilang.

 

“Sepertinya musuh ini memiliki kemampuan memperbaiki diri. Itu pasti efek dari peralatan sihir yang dipasang di seluruh ruangan.”

 

Musuh yang merepotkan.

 

Raksasa itu mulai bergerak ketika mengarahkan pedangnya ke arah kami.

 

Reiji melangkah maju.

 

“LANGKAHI DULU MAYATKU!! SUNDERING FLASH!!”

 

Raksasa itu berhenti bergerak karena rentetan serangan kecepatan cahaya Reiji.

 

“Menghindar, Reiji-kun!! MAXIMUM TRIPLE EXPLODING BULLETS!!”

 

Aku menembakkan tiga Peluru Ledakan yang ditingkatkan segera setelah Reiji menghindar ke samping.

 

Raksasa itu meledak dan jatuh ke belakang.

 

“Apakah kita mengalahkannya?”

 

“BELUM!!”

 

Aku membalas kepada Sahoko.

 

Setelah melihat lebih dekat, keempat pedang di tangan raksasa itu bersinar saat melindungi diri dari seranganku di saat terakhir. Sama seperti sebelumnya.

 

Kami bisa merusaknya, tapi kami tidak bisa mengalahkannya.

 

Ketika raksasa itu berhenti bergerak, ruangan bersinar untuk kedua kalinya. Cahaya memulihkan kerusakan raksasa itu.

 

Sepertinya kita tidak bisa mengalahkannya hanya dengan serangan setengah matang. Tetapi menggunakan serangan yang bahkan lebih kuat dapat merusak ruangan.

 

“MAMAM INI!!!”

 

Nao melemparkan bumerangnya.

 

Bumerang mendekati raksasa saat itu menghasilkan kamaitachi [bilah angin].

 

Keempat pedang itu bersinar lagi, lalu selaput emas yang bersinar melilit tubuh raksasa itu.

 

[DLO]

 

Kecepatan terbang bumerang berkurang jauh setelah bersentuhan dengan membran dan kemudian ditolak oleh keempat pedang.

 

“Ooh?! Musuh ini tangguh, huh.”

 

Nao berseru dengan kagum.

 

Terlepas dari kemampuan pendeteksiannya yang sangat baik, kekuatan ofensif Nao berada di pihak yang lebih lemah.

 

Sepertinya serangannya bahkan tidak bisa menggores raksasa.

 

“Nao-san, Rino-san, kalian berdua mundur!! Aku akan mengalahkannya dengan Reiji-kun!!”

 

Rino dan Nao bahkan tidak bisa menggaruk golem ini. Aku kira Reiji dan aku adalah satu-satunya yang bisa mengalahkannya.

 

Tetapi Reiji memerintahkan aku untuk mundur juga.

 

“Tidak, Chiyuki. Kamu mundur juga. Serahkan ini padaku.”

 

“Apakah kamu yakin, Reiji-kun? Golem itu tampaknya sulit.”

 

“Tidak apa-apa, Chiyuki. Aku ingin menguji sesuatu tentang hal itu.”

 

Reiji tersenyum berani padaku.

 

Dia menarik pedangnya yang lain. Meskipun tidak sekuat Pedang Suci, pedang yang diberikan kepadanya oleh Rena ini dibuat oleh dwarf yang terkenal.

 

Reiji memegang kedua pedang, masing-masing di satu tangan. Itu adalah gaya dual-wielding.

 

Jujur berbicara, bentuk ini tidak pernah ditunjukkan kepada Shirone, karena itu adalah kartu truf Reiji untuk mengalahkan teman masa kecil Shirone.

 

Reiji yang kalah mencari gaya dual-wielding untuk mendapatkan lebih banyak kekuatan.

 

Reiji berkembang dengan kecepatan mengerikan. Dia saat ini mungkin bisa mengalahkan teman masa kecil Shirone. Reiji tidak akan dikalahkan untuk kedua kalinya.

 

Dia menyerang raksasa itu, yang menggunakan keempat pedangnya untuk mencegat serangan Reiji.

 

Reiji menangani pedang besar raksasa itu dengan terampil dengan kedua pedangnya.

 

“Reiji-senpai luar biasa. Bahkan Nao tidak bisa bergerak seperti dia.”

 

Nao memuji Reiji. Dia memiliki kemampuan fisik tertinggi di antara kami. Reiji, yang bisa bergerak dengan cara yang tidak mungkin bahkan untuk Nao, monster sejati.

 

Faktanya, Reiji sangat pandai. Dia bisa menulis dengan kedua tangannya pada saat bersamaan. Aku sangat terkejut ketika menemukan itu.

 

Itu mungkin alasan mengapa dia bisa menggunakan pedang dengan kedua tangan dengan sangat ahli.

 

Raksasa yang memegang 4 pedang besar itu jauh lebih besar dari Reiji. Terhadap itu Reiji adalah pedang bermata dua. Namun, raksasa itu didorong mundur.

 

Reiji bahkan tidak kehabisan nafas saat dia terus membanjiri raksasa dengan serangan kecepatan cahaya-nya.

 

Meskipun aku tidak bisa melihat wajahnya, aku tahu dia tertawa.

 

Sepertinya dia menikmati pertarungan. Bagi Reiji, lawan dari level ini tidak lebih dari teman bermain.

 

Tapi ruangan bersinar setiap kali raksasa itu hancur. Kami benar-benar tidak bisa mengalahkannya.

 

“Seperti yang aku pikirkan, musuh ini merepotkan … Lalu bagaimana dengan ini!!”

 

Reiji mundur saat dia membuka jarak dari raksasa itu.

 

“RASAKAN INI!! LIGHT WINGS SUNDERING HEAVEN!!”

 

Dia menurunkan pedangnya dan melompat ke arah raksasa itu seolah-olah seluruh tubuhnya adalah pegas besar yang melingkar. Kecepatannya yang luar biasa membuatnya tampak seperti panah ringan.

 

Aku telah melihat langkah itu sebelumnya. Itu adalah serangan serudukan di mana seseorang melompat ketika mereka menggunakan seluruh tubuh mereka seperti pegas. Meskipun relatif mudah untuk menghindari gerakan itu karena gerakannya yang melotot, kekuatannya sudah cukup untuk menembus apa pun yang terkena olehnya.

 

Serangan Reiji membuat lubang tepat di tengah raksasa itu, meninggalkan ruang besar di perutnya. Raksasa itu roboh dengan banyak retakan yang menyebar dari lubang itu.

 

Ruangan itu bersinar lagi. Tetapi raksasa itu tidak dipulihkan.

 

Itu dihancurkan tanpa kemungkinan diperbaiki lagi.

 

“YAAAAY!!”

 

“Reiji-san!!”

 

“Rei-kun!!”

 

Mereka bertiga bergegas menuju Reiji. Mereka memeluknya sambil menghujaninya dengan banyak pujian.

 

Aku merasakan hal yang sama dengan mereka. Pada akhirnya, hanya satu orang yang benar-benar mengalahkan raksasa itu.

 

Selain itu, Reiji tampaknya belum mengeluarkan semua yang dia miliki.

 

Aku bergegas padanya juga. Meskipun aku tidak akan memeluknya, aku tidak bisa berhenti memuji dirinya.

 

“Kerja bagus, Reiji-kun!!”

 

“Tentu saja. Bagaimana itu, jatuh cinta lagi padaku?”

 

Reiji tersenyum ketika dia menatapku.

 

Sejujurnya, aku pikir itu akan terlihat lebih baik jika bukan karena sikapnya yang sombong.

 

Mau bagaimana lagi, itu Reiji.

 

“Ya ampun, apa yang kamu bicarakan?! Mari kita pergi.”

 

Aku mengabaikan kata-katanya ketika aku melihat ke gerbang yang dilindungi raksasa itu. Aku tidak tahu apa yang menunggu kami di balik gerbang itu.

 

Kami membuka pintu dan menemukan tangga turun lebih jauh.

 

Di luar itu terbentang ruangan besar.

 

Meskipun ukurannya, ruangan itu lebih kecil dari ruangan sebelumnya.

 

Ada lingkaran sihir tepat di tengahnya.

 

“Apakah ini lingkaran sihir teleportasi? Sepertinya kita tidak bisa maju kecuali kita menggunakannya.”

 

Aku berkomentar ketika aku mendekati lingkaran sihir.

 

“Chiyuki-san. Seseorang menjatuhkan sepatu.”

 

Nao telah menemukan sesuatu.

 

Semua orang pergi ke posisi Nao.

 

Rino adalah yang pertama berbicara.

 

“Ini sepatu anak-anak.”

 

“Apakah itu berarti mereka juga mengambil anak-anak?”

 

“Sepertinya itu yang terjadi, Sahoko. Mereka mungkin telah dipindahkan ke suatu tempat dengan lingkaran sihir itu.”

 

Aku merasakan hal yang sama seperti Reiji.

 

“Apa yang harus kita lakukan, Reiji-kun? Aku tidak tahu bagaimana mereka dipindahkan terlebih dahulu, tapi …”

 

“Kita tidak punya pilihan selain terus maju. Orang-orang yang diculik masih hidup. Jadi itu seharusnya bukan tempat di mana manusia tidak bisa hidup.”

 

“Pasti…”

 

Orang-orang yang diculik masih hidup. Sulit membayangkannya, dengan begitu banyak jebakan berbahaya di sini yang bisa membunuh mereka dalam sekejap. Selama area transfer tidak di dalam lautan api.

 

Setelah melihat lingkaran sihir transfer, aku menemukan bahwa itu adalah transfer satu arah. Itu akan menjadi jalan yang tidak bisa kembali.

 

Tetapi kita tidak akan tahu kecuali kita mencobanya.

 

Mungkin yang terbaik adalah meninggalkan satu orang. Tapi orang itu jelas bukan Reiji, petarung kita yang paling kuat.

 

Aku dalam posisi yang sama dengannya dalam hal ini karena seseorang harus memulai keajaiban. Aku ingin mengambil Nao juga untuk keterampilan pencariannya yang sangat baik. Sihir penyembuhan Sahoko juga tidak bisa dikesampingkan. Dan terlepas dari kompetensinya, Rino benci ditinggalkan.

 

Jadi itu berarti tidak ada yang tertinggal.

 

Kami mengangguk ketika kami melihat wajah satu sama lain. Lalu kami melangkah ke lingkaran sihir.

 

Formasi sihir bersinar.

 

Pemandangannya berubah dan kemudian kami dikirim ke suatu tempat. Ruangan itu bukan ruang rahasia, karena cahaya masuk dari luar.

 

“Terang. Bagaimana bisa?”

 

Kami berbalik untuk melihat bagian luar karena pernyataan Sahoko.

 

“Ini sangat luas … Tidak terasa seperti kita berada di dalam labirin.”

 

Seperti yang baru saja dikatakan Nao, kami telah tiba di tempat yang luas. Seolah-olah 10 kota bisa dijejali di tempat ini. Langit-langitnya juga tinggi. Itu memproyeksikan kristal raksasa sebesar kota. Kristal itu adalah sumber cahaya.

 

Berkat kristal itu tempat ini sama sekali tidak terasa seperti bagian dalam labirin.

 

“Ada hutan dan danau juga. Seolah-olah kita di luar.”

 

Seru Rino dengan suara keras.

 

Aku terkejut. Aku tidak pernah berpikir tempat seperti itu ada di labirin ini.

 

“Ada ladang juga. Sepertinya orang-orang tinggal di tempat ini.”

 

Reiji menatap ke tempat yang jauh.

 

Apa yang muncul di depan kelompok kami berada di pinggir jalan seperti kuil. Kuil kecil itu dibangun di atas bukit. Itu sebabnya kami bisa melihat sekeliling.

 

“Sepertinya ada kota tapi agak jauh dari tempat ini …”

 

Nao melihat ke arah tertentu di mana dia melihat beberapa bangunan.

 

“Bagaimana kalau kita pergi? Itu mungkin tempat di mana mereka membawa warga yang diculik. Ayo pergi!”

 

Kami sepakat dengan Reiji.

 

Aku tidak tahu apa yang sedang menunggu kami. Tapi kami tidak punya pilihan selain untuk maju.

 

Kami menuju kota.

 

 

◆ Dewi Laba-laba, Atlankua

 

Euria, putri Kerajaan Pashipea, tinggal di rumahku di tempat tertentu yang terletak di Republik Ariadya. Dia melihat ke luar jendela.

 

“Fufu, Reiji-sama seharusnya sudah tiba di tempat ayah tercinta saat ini. Dengan ini, Reiji-sama adalah milikku … Bukankah begitu, Atlan?”

 

Euria bergumam ketika dia melihat ke arah labirin.

 

“Euria-sama … Zarxis juga berharap untuk kekuatan Pahlawan.”

 

“Orang itu terlalu baik untuk mayat hidup itu. Dia harus menjadi milikku.”

 

Aku merasa kesulitan ketika mendengar dia mengucapkan kata-kata itu.

 

Sang putri terlahir di antara ratu Kerajaan Pashipea dan Labrys.

 

Meskipun menjadi putri dewa, dia adalah manusia. Kekuatannya juga tidak sehebat itu.

 

Meskipun demikian, ayahnya adalah Labrys, jadi lebih baik aman daripada menyesal. Karena itu mengapa aku menundukkan kepala.

 

Sang putri sendiri sangat cantik, seperti ibunya yang beruntung. Aku percaya penampilannya mungkin seperti makhluk yang menjijikkan jika dia menyerupai ayahnya.

 

“Dalam hal itu, janjinya adalah …”

 

“Tidak bisa. Apalagi aku sudah bertanya pada ayahku. Selama aku memintanya, janjinya kepada Zarxis adalah masalah sepele.”

 

Dia tertawa. Tawa itu mirip dengan Labrys karena suatu alasan.

 

Ayahnya, Labrys, adalah pria jahat yang suka memperkosa wanita dan menyiksa pria hingga mati. Dan dia serakah dan sombong seperti ayahnya.

 

Hal yang dia inginkan harus diperoleh.

 

Labrys adalah tipe pria yang bisa mengingkari janji tanpa mengedipkan kelopak matanya. Jika putrinya menginginkannya, dia bisa dengan mudah membuang janjinya kepada Zarxis. Zarxis tidak akan bisa menyedot kekuatan pahlawan.

 

Euria tersenyum polos. Baik orang tua maupun anak adalah orang yang egois.

 

“Lagipula, tujuanmu seharusnya Rena, kan? Pikirkan betapa jengkelnya dewi itu setelah dia mengetahui bahwa pria yang dicintainya direnggut olehku.”

 

Euria memerah.

 

Aku memainkan salah satu trikku untuknya mengundang Pahlawan Cahaya. Sepertinya dia benar-benar menikmati Pahlawan Cahaya pada saat itu.

 

Dan itu seperti yang baru saja dia katakan.

 

Aku ingin menampar si jalang Rena itu. Meskipun aku merasa sedih untuk Zarxis, perasaanku ini tidak akan berubah. Jadi aku mengatakan kepadanya bahwa semuanya berjalan sesuai rencana ketika aku memikirkan hal itu.

 

Aku ingin mengatakan “melayanimu dengan benar” tepat di wajah Rena. Kami menangkap pria terpenting Kamu. Aku yakin Kamu benar-benar jengkel sekarang, bukan?

 

Kamu sangat cocok dengan Labrys brutal itu.

 

Aku tersenyum ringan ketika aku memikirkan itu.

 

Nah, apa yang akan kamu lakukan, Rena? Aku merasa bersemangat ketika aku berpikir seperti itu.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 51 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 51, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 51 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 51 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 51 high quality, ,

Komentar

Chapter 51