Ankoku Kishi Monogatari Chapter 52

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 52 – Perpustakaan Surga

 

◆ ???

 

Pada awalnya, dunia berada dalam kekacauan.

 

Kemudian Dewa Genesis turun. DIA datang ke dunia yang kacau ini dari dunia roh, dan menciptakan laut, bumi, dan langit dari kekacauan tersebut. Selanjutnya, DIA menciptakan raksasa dan naga, ras primordial, dan roh dari empat elemen. Bumi, Air, Angin, dan Api.

 

Dan akhirnya, DIA menciptakan dua pilar untuk ciptaannya.

 

Mereka adalah Dewa Cahaya, Orgis, pemilik Sayap Besar dan Dewi Kegelapan, Nargol, pemilik Tanduk Besar. Setelah DIA menciptakan dua pilar, Dewa Genesis pergi ke dunia lain, mempercayakan dunia yang baru diciptakan kepada keduanya. Karena Nargol adalah yang lebih kuat dari mereka berdua, ia menjadi penguasa dunia khusus ini dan Orgis menjadi yang kedua di pemerintahan.

 

Mereka memerintah dunia bersama. Dan, seiring waktu, mereka menjadi pasangan. Dari persatuan mereka, Nargol melahirkan banyak dewa dan menciptakan banyak makhluk untuk mereka. Akibatnya, dunia dipenuhi oleh banyak makhluk.

 

Tapi, Orgis tidak puas. Karena Nargol lebih kuat dari dia, Orgis selalu didominasi olehnya. Selain itu, dia juga brutal, membunuh anak-anaknya sendiri yang tidak menyenangkannya.

 

Untuk alasan ini, Orgis selalu takut pada Nargol. Dia juga tidak senang dengan anak-anak yang dilahirkan di antara mereka. Menurut pendapatnya, siapa pun akan tidak senang dengan fakta bahwa anak-anak mereka dilahirkan jelek, dan itulah persisnya sebagian besar anak-anak antara dia dan Nargol dilahirkan.

 

Dan Orgis, berpikir bahwa alasan untuk penampilan jelek anak-anak mereka adalah karena penampilan jelek Nargol sendiri, memanggil Dewi lain dari dunia roh. Dan, panggilannya dijawab oleh Dewi cantik bernama Mina.

 

Jadi, di belakang Nargol, Orgis memulai perselingkuhannya dengan Mina. Dia mulai bercinta dengannya dan mereka melahirkan banyak Dewa lainnya.

 

Dewa seperti Oudith yang Cerdas, Trident yang Kuat, Heibos yang Terampil. Dewi-dewi seperti Melfina yang Bijaksana, Faeria yang Agung, dan Ishtia si Kecantikan, dll. Dan, yang membuat Orgis senang, semua dewa-dewa baru itu berpenampilan baik. Berbeda dengan keturunannya dengan Nargol. Dengan demikian, untuk melindungi anak-anaknya itu, Orgis membuat ras malaikat menggunakan bagian dari tubuhnya dan Mina.

 

Tetapi, Nargol akhirnya mengetahui tentang tindakan perselingkuhan Orgis. Dan kemarahannya ketika dia menemukan itu dan keberadaan Mina mengubahnya menjadi Dewa Kehancuran. Dia bergegas mendatanginya dan membunuh Mina.

 

Orgis merasa sedih dengan kematian Mina. Tapi, kematiannya bukan akhir. Nargol tidak puas dengan itu. Jadi dia menciptakan ras raksasa yang hidup dengan kehancuran dan memerintahkan mereka untuk membunuh anak-anak Mina. Tapi Orgis memutuskan untuk bertarung melawan Nargol. Semua demi melindungi anak-anaknya dan Mina.

 

Sebagai pembalasan, Nargol memerintahkan anak-anaknya untuk membantu membantai anak-anak Mina. Tetapi, beberapa anaknya enggan melakukannya. Jadi, pada akhirnya, anak-anaknya dibagi menjadi dua faksi. Mereka yang menolak untuk mengikuti perintahnya dan memilih untuk berada di pihak netral, dan mereka yang mematuhi perintah Nargol.

 

Mereka yang memilih untuk mengikuti ibu mereka dikenal sebagai “Nargolian”. Di antara orang-orang Nargolian, kumpulan barisan terdepan untuk memusnahkan anak-anak Mina adalah Binatang Jahat Felion, Dewa Kematian Zarxis, dan Ratu Ular Diadona. Dan anak-anak Mina tidak berdaya ketika mereka dikalahkan satu per satu.

 

Melihat situasi semakin memburuk, Orgis meminta kerja sama dari pihak netral yang memilih untuk tidak mematuhi ibu mereka. Dia meminta mereka untuk melindungi anak-anak Mina.

 

Mereka adalah Casa, pemilik ribuan sayap dan prekognisi; Volga, dewa raksasa mata satu yang unggul dalam keahlian dan pandai besi; dan Sagitarius berkaki empat yang merupakan ahli seni bela diri. Casa mengajarkan sihir kepada anak-anak Mina, sementara Sagitarius mengajarkan mereka seni bela diri. Akhirnya, Volgas mengajari Heibos keahlian dan seni pandai besi. Dengan Oudith sebagai pemimpin mereka, anak-anak Mina mulai bertarung melawan orang-orang Nargolians.

 

Namun demikian, bahkan dengan mereka mampu melawan, hanya ada dua dari banyak anak yang masih hidup yang bisa bertarung setara dengan Nargolians yang paling kuat. Oudith dan Trident.

 

Pada tingkat ini, hanya masalah waktu sebelum semua anak Mina dibantai. Orgis, yang menyadari itu, menjadi tameng mereka dalam perang melawan Nargolian. Nargolians tidak bisa mengalahkan Orgis, ayah mereka. Dengan demikian, dengan perlindungannya, anak-anak Mina dilindungi.

 

Nargol akhirnya kesal ketika dia melihat Orgis, suaminya sendiri, melindungi anak-anak Mina. Jadi, dalam amarahnya, dia membunuh Orgis. Pada saat kewarasannya kembali, satu-satunya yang dia lihat adalah mayat suaminya. Dia sedih dan patah hati ketika dia melihat bahwa dia akhirnya membunuh suaminya sendiri. Namun, itu tidak bertahan lama karena dia bersiap untuk menciptakan Dewa untuk menggantikan Orgis. Dia menyerap mayat Orgis ke dalam tubuhnya sendiri, dan melahirkan anak terakhirnya. Seseorang yang lebih kuat darinya.

 

Dan namanya adalah Raja Iblis Modes, putranya yang terkuat dan terakhir.

 

Bersama dengan Nargolians dan Modes, Nargol memutuskan untuk menghancurkan dunia ini dan menciptakannya kembali. Namun, untuk memulai rencana itu, setiap anak Mina harus mati. Jadi, Nargolians yang dipimpin oleh Modes memulai pembantaian mereka.

 

Anak-anak Mina sudah dalam keadaan genting. Tetapi kemudian, Melfina, sang Bijaksana, membuat langkahnya. Menggunakan kecantikannya, Melfina menggoda Modes dan mencoba memenangkannya sebagai sekutu mereka. Tergoda, Modes memiliki perubahan hati dan mulai mengejar Dewi yang cantik.

 

Tetapi ketika Nargol menyadari rencana Melfina, dia pergi dan membunuh Melfina dengan marah. Meski begitu, di ambang sepenuhnya menghilang dari dunia ini, Melfina masih berhasil melahirkan anak kembar. Dewi yang cantik  Rena dan Dewa Cantik Alfos.

 

Ketika Modes menyadari bahwa ibunya telah membunuh Melfina, dia marah dan memberontak terhadapnya. Dia memutuskan untuk bekerja sama dengan Oudith, berperang melawan Nargolians dan Nargol, ibunya sendiri. Pada saat itulah Nargol, bersama dengan anak-anaknya, dikhianati oleh Putra Terkasihnya sendiri, yang kekuatannya melebihi kekuatannya sendiri, dan juga titik balik pertempuran.

 

Modes membunuh Dewa Kematian Zarxis, menyegel Binatang Jahat Ferion, dan mendorong Ratu Ular Diadona untuk mundur karena ketakutan. Sementara itu, para Nargolian lainnya dikalahkan, melarikan diri, atau menyerah kepada Modes. Dan akhirnya, Nargol dikalahkan di Tanah Utara oleh Modes dan Oudith. Tanah tempat Nargol menghembuskan nafas terakhirnya kemudian disebut “Tanah Nargol”.

 

Sisi yang menang, Oudith dan yang lainnya kemudian memuji diri mereka sendiri sebagai penguasa dunia ini. Mereka membangun istana mereka di puncak gunung tertinggi di dunia ini dan sejak saat itu dikenal sebagai “Dewa Elios”.

 

Oudith berdiri di puncak para Dewa Elios dan menyatakan dirinya sebagai Raja para Dewa dan mengambil Faeria sebagai istrinya. Dengan ini, dunia akhirnya dalam kedamaian.

 

Tapi, masalah lain segera muncul.

 

Apa yang harus dilakukan anak-anak Nargol, yang terdiri dari pihak netral? Di sini, pendapat para Dewa dan Dewi Elios terbagi.

 

Modes dan Volgas bersikeras bahwa mereka harus bergabung dengan Elios. Namun, banyak Dewi yang menentangnya. Ishita dan Rena adalah beberapa yang paling vokal tentang hal itu. Alasannya?

 

Itu karena Ishtia didekati oleh Dewa Laut yang jelek, Draugon, dan Rena sendiri didekati oleh Dewa Kekerasan, Labrys. Itu adalah kasus yang sama dengan para Dewi lainnya. Mereka didekati oleh para Dewa dari Nargol, yang terkenal buruk rupa. Karena itulah perlawanan keras mereka terhadap Dewa netral.

 

Sejalan dengan itu, para Dewa Elios tidak bisa bergaul dengan para Dewa netral. Percabangan tindakan ini adalah celah yang melebar antara para Dewa yang mewarisi darah Nargol dan para Dewa yang mewarisi darah Mina.

 

Namun demikian, terlepas dari itu, dunia masih damai.

 

Sampai suatu hari tertentu.

 

Faeria tidak senang dengan kenyataan bahwa dunia dipenuhi dengan ras yang diciptakan Nargol. Dia merasa bahwa dunia harus dipenuhi dengan ras yang diciptakan anak-anak Mina. Namun, ada satu masalah dengan pemikiran itu. Tak satu pun dari mereka yang tahu cara membuat ras baru. Jadi, Faeria pergi ke Heibos untuk berkonsultasi dengannya tentang masalah ini.

 

Sayangnya, Heibos mengatakan kepadanya bahwa ia tidak memiliki pengetahuan tentang cara membuat ras baru. Namun Faeria tidak menyerah ketika dia meminta Heibos untuk membuat alat sihir yang bisa melahirkan ras baru.

 

Bermasalah dengan permintaannya, Heibos menuju ke Modes untuk meminta kerja sama, dan karena dia diberi kemampuan untuk menciptakan kehidupan oleh ibunya, Modes memutuskan untuk bekerja sama. Namun, karena kebencian Faeria terhadap Modes dan semua Dewa yang memiliki darah Nargol di dalamnya, mereka memilih untuk menjaga rahasia kerja sama mereka.

 

Dan, setelah beberapa upaya, kolaborasi mereka menghasilkan penciptaan Kehidupan. Melalui ini, anak-anak Mina dapat menciptakan makhluk hidup. Namun, ini saja tidak cukup. Mereka juga membutuhkan bahan-bahan lain untuk menciptakan kehidupan, yaitu, bagian tubuh Dewa yang terlibat dan berbagai bahan eksotis dalam jumlah besar. Tidak boleh dilupakan, sejumlah besar mana juga diperlukan.

 

Untuk menguji apakah alat sihir itu benar-benar berfungsi, Heibos memutuskan untuk menggunakan mayat Mina, ibunya, sebagai Dewa yang terlibat dengan ciptaan baru dan berbagai bahan yang disediakan oleh Modes. Jadi mereka menggunakan alat itu untuk membuat ras iblis yang indah.

 

Heibos melihat penciptaan ras iblis dan puas bahwa itu berhasil. Dia kemudian memberikan alat kehidupan kepada Faeria. Senang, Faeria mengumpulkan saudara-saudaranya dan Oudith, mereka menciptakan berbagai ras baru.

 

Ras elf yang bisa berkomunikasi dengan roh.

 

Ras Dwarf yang unggul dalam pengerjaan.

 

Dan kemudian, ras manusia serba guna.

 

Dewa Elios sangat senang dengan kelahiran umat manusia. Dengan demikian, mereka terus meningkatkan jumlah ras terbaru, ras manusia dan mengirim mereka ke dunia, meningkatkan jumlah mereka secara eksponensial.

 

Tetapi masalah lain terjadi. Ketika jumlah ras baru meningkat, persaingan untuk ruang hidup dan sumber daya dengan ras yang lebih tua mulai meningkat.

 

Melihat itu, Faeria sangat marah dan mengirim Dewa Perang, Thors, yang dilahirkan darinya dan Oudith, untuk menyerang ras yang lebih tua itu. Tapi, tindakannya memicu konflik lain. Kali ini antara Elios dan mantan Dewa netral yang terkait dengan ras yang diserang.

 

Faeria, yang tidak puas dengan mereka sejak permulaan Elios, memberi label ulang pada para Dewa netral yang melawan balik tindakannya, yaitu sebagai Dewa Jahat. Dan karena mayoritas Dewa keturunan dari Mina, mereka memiliki pendapat yang sama dengan Faeria, pertarungan dimulai lagi dengan sungguh-sungguh.

 

Di pihak lawan adalah Dewa dari Nargol, dan mereka dipimpin oleh Volga dan Modes. Merasa tidak puas, Faeria bekerja sama dengan Rena untuk mengecualikan Volgas dan Modes, pusat oposisi mereka. Selain itu, para Dewi selalu membenci Volga dan Modes sejak awal karena mereka jelek. Jadi, semua Dewi bekerja sama dengan Faeria dan Rena untuk menghapus Volgas dan Modes.

 

Pertama, mereka membuang Modes. Orang yang melakukan itu adalah Rena. Lagipula, Modes tidak bisa melawan putri Melfina, Dewi yang dia cintai. Jadi, dia pergi ke Tanah Utara, Tanah Nargol, di samping ras iblis yang dia ciptakan.

 

Setelah Modes, giliran Volgas datang. Faeria mencoba mengasingkan Volgas dengan cara yang sama dengan Modes yaitu dibuang, tetapi dia tidak berdaya melawan sifat keadilan Volgas. Dia tidak bisa mengusirnya. Pada saat itu, sebuah insiden terjadi. Dewa Perang, Thors, yang masih muda, berpandangan pendek, dan impulsif, pergi dan membunuh Volgas.

 

Tindakannya membuat para Dewa Elios tercengang. Mereka tidak pernah berpikir bahwa dia akan melakukan pembunuhan hanya untuk menyingkirkan Volgas yang mereka anggap sebagai penghalang. Namun, kejadian itu membuat para Dewa lain dari Nargol, bergidik, sehingga mereka meninggalkan Elios.

 

Heibos, yang selalu menganggap Volgas sebagai masternya, mengasingkan diri dan tidak pernah menunjukkan dirinya di Elios lagi. Tindakan ini memiliki efek bola salju. Dimulai dengan Trident, yang memindahkan beberapa anak-anak Mina, yang merasa berhutang budi kepada Volgas, untuk pergi satu demi satu. Dan dampaknya membuat Elios melemah.

 

Oudith juga berduka karena kematian Volgas. Baginya, Volgas adalah dermawan yang telah membantu mereka dalam perjuangan mereka melawan Nargol. Karena itu, dia pasti tidak bisa memaafkan siapa pun yang membunuh Volgas. Namun, itu Thors yang melakukannya. Dan Oudith tidak akan menghukum Thors, anaknya sendiri.

 

Perasaan Oudith yang robek menyebabkan Elios semakin melemah karena kurangnya hukuman dan penegakan hukum. Karena itu, mereka tidak punya waktu untuk memikirkan pertarungan melawan Dewa Jahat. Dengan demikian, pertempuran melawan Dewa Jahat tidak pernah terjadi, menjaga perdamaian dunia tetap utuh.

 

 

◆ Ksatria Kegelapan, Kuroki

 

Ketika aku mencapai titik itu aku berhenti membaca tablet zamrud.

 

Ada berbagai cerita yang direkam di tablet zamrud, dan orang bisa mengetahui apa saja hanya dengan menyentuh panel. Selain itu, huruf dan gambar yang ditampilkan di dalamnya mudah dimengerti. Karena tidak ada perbedaan dari yang aku pelajari di Nargol, aku tidak punya masalah membaca teks yang direkam di tablet.

 

“Ini benar-benar kebalikan dari apa yang ditulis dalam legenda manusia huh …”

 

Aku tidak sengaja menggumamkan pikiranku.

 

Untuk memulainya, catatan yang menggambarkan Modes sebagai mantan rekan Oudith dan para Dewa Elios lainnya tidak ada dalam legenda manusia. Dengan demikian, ada satu Dewa Elios yang hilang dalam legenda manusia. Itulah alasan mengapa tidak ada kisah tentang pembuangannya yang dapat ditemukan dalam legenda manusia.

 

Selain itu, ada bagian dalam legenda manusia yang mengklaim bahwa ketika Dewa Elios meningkatkan jumlah manusia di dunia, Modes menjadi cemburu pada Dewa Elios karena membuat ras yang luar biasa. Jadi, Dia mengirim orc dan goblin untuk menghancurkan umat manusia.

 

Legenda yang diceritakan kepada manusia adalah kebalikan dari sejarah yang tercatat di tablet zamrud ini. Kemudian lagi, bisa muncul karena tanah yang dihuni manusia sekarang persis tanah tempat para Orc dan goblin dulu tinggal.

 

Sejujurnya, aku selalu merasa bahwa legenda manusia terdengar seperti mereka dirancang oleh para dewa Elios. Tentu saja, itu juga mungkin bahwa konten tablet ini tidak sepenuhnya akurat, tetapi …

 

Alat kehidupan yang disebutkan kemudian dalam catatan mungkin merupakan alat sihir yang menciptakan Kuna. Meskipun bentuknya berbeda pada saat aku menggunakannya, kode prinsip operasinya sangat mirip dengan Alat kehidupan. Mungkin Modes membawanya bersamanya ketika para Dewa Elios mengasingkannya ke Nargol?

 

Kemudian, aku berpikir tentang penampilan para Dewa yang ditampilkan di tablet, mengingat sepertinya itu penting. Penampilan Orgis dan Nargol tidak direkam di tablet zamrud, jadi aku tidak tahu seperti apa bentuknya. Sama dengan penampilan Mina sendiri. Tetapi, berdasarkan penampilan anak-anaknya, yang dekat dengan manusia, penampilan Mina sendiri tampaknya dekat dengan ras manusia.

 

Di sisi lain, para Dewa dari Nargol memiliki penampilan yang sangat berlawanan dengan manusia. Kemudian lagi, itu tidak berarti bahwa semua anak-anak Mina cantik seperti yang dikatakan legenda. Misalnya Heibos, meskipun aku merasa tidak enak untuknya, aku benar-benar tidak dapat mengatakan bahwa dia adalah pria yang tampan.

 

Hal yang sama berlaku untuk anak-anak Nargol. Tidak semua dari mereka jelek. Misalnya, Casa dan Sagitarius memiliki penampilan yang cantik sesuai dengan gambar yang direkam di tablet. Selain itu, penampilan mereka dekat dengan manusia meskipun merupakan anak-anak Nargol.

 

Bagian atas Casa adalah seorang wanita cantik dengan rambut yang terdiri dari bulu-bulu, sayap yang tak terhitung jumlahnya tumbuh dari punggungnya dan bagian bawahnya. Sementara itu, Sagitarius tampak sangat mirip dengan centaur dari legenda dunianya. Tidak hanya itu, Nargol dan Orgis juga membuat beberapa ras yang indah juga, seperti ras putri duyung dan ras sirene. Kedua ras itu cukup indah untuk dilihat.

 

Namun demikian, aku juga penasaran mengapa begitu banyak makhluk legendaris dari legenda di duniaku muncul di dunia ini? Namun, aku mungkin tidak akan pernah tahu. Kebenaran adalah misteri untuk saat ini.

 

Sambil merenungkan hal itu, aku terus membaca konten di tablet zamrud.

 

Setelah itu, Elios yang lemah harus menghadapi kesulitan yang parah. Lagi pula, mereka baru saja menang melawan ras raksasa surgawi ketika mereka bersaing untuk hegemoni atas langit, terlepas dari kenyataan bahwa ras raksasa surgawi bukanlah ras ilahi.

 

Dengan demikian, ketika Labrys datang ke Elios, tepat saat Oudith sedang pergi, para Dewa lainnya tidak dapat melakukan apa pun untuk Labrys. Mereka terlalu lemah untuk melakukan apa pun.

 

Tercatat bahwa, setelah Labrys datang ke Elios, ia kembali ke dataran Minon, membawa bersamanya Heibos dan beberapa dwarf. Meskipun Oudith, yang baru saja kembali ke Elios, melawan Labrys untuk menyelamatkan Heibos, dia gagal.

 

Setelah kembali ke wilayah kekuasaannya, Labrys mengubah Heibos dan para dwarf menjadi budaknya dan memaksa mereka untuk membuat labirin raksasa untuknya. Dia kemudian menuntut para Dewa Elios untuk memberikan Rena kepadanya untuk menjadi istrinya jika mereka ingin menyelamatkan Heibos. Para Dewa Elios tidak bisa melakukannya. Mereka tidak bisa menyerahkan Rena kepada Labrys, jadi pada akhirnya, mereka memutuskan untuk meninggalkan Heibos dan para Dwarf.

 

Keputusan ini tidak cocok dengan Heibos, sehingga mereka kembali ke Nargol untuk meminta bantuan Raja Iblis Modes. Dan, Modes mendengar dan mengindahkan permintaan Dwarf. Dia menuju ke medan perang bersama ras iblisnya.

 

Kekuatan Modes sangat menakutkan. Kekuatannya menghancurkan labirin besar yang Heibos buat dan memaksa Labrys dan minotaurnya untuk mengungsi jauh di dalam labirin karena takut akan kekuatan Modes. Namun, tujuan Modes adalah untuk menyelamatkan Heibos, jadi dia tidak mengejar kelompok yang melarikan diri dan mencari Heibos sebagai gantinya. Sayangnya, ketika dia berhasil menyelamatkan Heibos, hal yang sama tidak bisa dikatakan pada ajudan Heibos yang ditangkap bersamanya. Tak satu pun dari mereka yang selamat.

 

Momen ini memungkinkan Modes dan Heibos untuk menjadi dekat satu sama lain, menjadi teman sejati dalam arti yang paling tulus.

 

Dan dengan Labrys dan minotaurnya pergi dari dataran Minon ke bawah tanah, manusia memutuskan untuk mengambil alih dataran itu dan tinggal di sana. Setelah mendapatkan sebidang tanah yang kaya, laju peningkatan jumlah mereka sangat eksplosif, menjadikan mereka ras paling berkembang di dunia ini.

 

Pada saat itu, aku berhenti membaca tablet zamrud. Aku melihat jam tangan sihir yang terbuat dari kristal dan mendecakkan lidahku. Aku tidak menyadari bahwa sekarang sudah larut malam, dan aku seharusnya sudah kembali ke Nargol sekarang.

 

Jadi, aku pergi ke gadis yang sedang membaca buku di tempat yang agak terpisah dariku. Dia membaca buku normal yang tidak jauh berbeda dari buku-buku yang dapat ditemukan di duniaku.

 

Memang, ada beberapa buku di beberapa negara manusia yang tampaknya terbuat dari potongan-potongan kayu panjang dan tipis yang dirangkai seperti yang digunakan di Cina kuno, tetapi sebagian besar negara menggunakan kertas untuk membuat buku-buku mereka.

 

Dan karena ada alat pembuat kertas yang dibuat oleh pengrajin Dwarf, harga kertas juga tidak mahal. Tentu saja, karena banyaknya Phragmites Australis di dunia ini, sebagian besar naskah di sini dibuat darinya.

 

Ngomong-ngomong, meskipun tampaknya sebagian besar buku di dunia ini tidak akan pernah memburuk karena dibuat dengan serat sihir khusus, sepertinya tablet zamrud di tanganku masih cukup istimewa di dunia ini.

 

“Terima kasih banyak, Totona-dono.”

 

Gadis itu menatapku ketika aku memanggil namanya. Dia adalah gadis yang sangat cantik yang rambutnya dikepang di punggungnya. Dan sementara penampilannya bisa dikatakan sangat sederhana dibandingkan dengan Kuna atau Rena, kecantikannya masih hampir menyaingi mereka.

 

Dia adalah Dewi Buku dan Pengetahuan, Totona. Pustakawan perpustakaan ini, Perpustakaan Surga Elios. Dan, dia juga putri dari Dewi Faeria dan Raja para Dewa, Oudith. Singkatnya, dia adalah adik perempuan dewa perang, Thors, yang menyebabkan melemahnya Elios.

 

Sebaliknya, menurut tablet yang aku baca beberapa saat yang lalu, ia adalah RING LEADER sendiri. Kemudian lagi, konten tablet berasal dari pengetahuan Totona tentang momen tersebut.

 

Dan, sementara aku tidak dapat menemukan ketidakkonsistenan dalam catatan yang aku baca beberapa saat yang lalu, sangat mungkin bahwa catatan itu tidak akurat dalam beberapa aspek. Terutama mengingat fakta bahwa peristiwa yang direkam dalam tablet zamrud ini terjadi sebelum kelahirannya sehingga dia tidak melihatnya sendiri. Totona sendiri memperingatkan aku tentang hal itu.

 

Maksudku, Dewa Kematian Zarxis masih hidup, jadi aku yakin bahwa setidaknya ada satu kesalahan dalam informasi tablet ini.

 

“Apakah sudah waktunya, Ksatria Kegelapan?”

 

Dewi Totona bertanya dengan nada datar seperti biasanya ketika dia mengambil kembali tablet dariku. Pada awalnya, aku pikir dia membenci aku. Namun, sekarang aku tahu bahwa Dewi Totona selalu menjadi gadis tanpa ekspresi dan itu tidak ada hubungannya denganku secara pribadi.

 

“Ya, terima kasih untuk ini aku berhasil memahami banyak hal.”

 

Aku membungkuk kepada Dewi Totona.

 

Itu adalah hari setelah aku menerima baju besiku dari Dewa Heibos. Ketika aku mencari melalui Perpustakaan Loughas, aku mendengar bahwa Perpustakaan Elios menyimpan lebih banyak bahan dan data daripada miliknya. Jadi, aku bertanya kepadanya apakah aku bisa mengunjunginya atau tidak. Loughas kemudian menulis surat pengantar untukku dan menyuruh aku untuk menyerahkannya kepada Dewi Totona.

 

Dia mengatakan kepada aku bahwa Dewi Totona, pustakawan di tempat ini, adalah mantan muridnya ketika Modes masih di Elios. Sementara Loughas mengikuti Modes ke Nargol ketika dibuang dari Elios, Faeria, ibu Totona, melarangnya meninggalkan Elios. Dan, karena tidak dapat menentang ibunya, Totona memutuskan untuk tinggal di Elios.

 

Yang harus aku lakukan ketika aku bertemu dengannya adalah menunjukkan padanya surat pengantarku, dan begitu saja, Dewi Totona membiarkan aku membaca semua buku Perpustakaan Elios tanpa syarat. Selain itu, karena lokasinya yang dekat dengan kediaman Dewa Heibos, aku dapat mengunjunginya kapan pun aku suka tanpa ketahuan. Perpustakaan khusus ini dipenuhi dengan semua jenis buku yang menarik dan tidak terbatas pada buku berbasis kertas.

 

Misalnya saja tablet zamrud ini. Dari apa yang aku lihat, setiap batu zamrud ini bisa merekam lebih dari seratus ribu buku. Dan, sementara aku benar-benar ingin meminjamnya, sepertinya bahkan di sini, jenis tablet ini jarang terjadi. Itu sebabnya, jika aku ingin membaca tablet ini lagi, aku harus sering mengunjungi tempat ini. Lagi pula, aku belum selesai membaca.

 

“Yang mengingatkanku, Kesatria Kegelapan. Apa yang terjadi pada gadis berambut perak sebelumnya?”

 

Sepertinya Dewi Totona mengingat Kuna sejak dia datang bersamaku ke tempat ini sebelumnya.

 

“Kuna … memiliki sedikit sakit otot.”

 

Saat ini, ia masih tidur dari efek ‘latihan’ kami yang ketat. Kemudian lagi, kesalahan terletak pada Kuna sendiri, yang menyeduh ‘teh’ yang menyebabkan Naga Ganas yang tertidur di dalam diriku terbangun. Karena ‘efek teh’ itu, aku akhirnya ‘menyerang’ Kuna dan wanita lain di sekitarku pada waktu itu.

 

Dan, karena efek itu, aku tidak bisa menahan diri. Pada saat aku berhasil menahan diri, tubuh Kuna sudah compang-camping. Jadi, itulah sebabnya dia tidur sekarang.

 

Dan aku pikir tubuhku masih menderita dengan masalah. Sepertinya, bagiku, tubuhku masih dipengaruhi oleh obat itu karena Naga Ganas di dalam diriku masih terjaga. Untungnya, entah bagaimana aku berhasil menekannya dengan rasionalitasku. Sayangnya, bahkan pemicu terkecil akan membiarkan Naga Ganas dalam diriku bangkit kembali tanpa kendali.

 

Jujur berbicara, itu hampir di luar kendali lagi sejak Dewi Totona berbau begitu baik.

 

“Sakit otot? Apa yang terjadi dengannya?”

 

Dewi Totona bertanya, penasaran.

 

“Tidak…. Tidak apa-apa, bukan … Masalah besar kok.”

 

Aku menjawab, mengalihkan pandanganku. Sejujurnya, itu adalah MASALAH YANG SANGAT BESAR, tetapi tidak mungkin aku bisa memberi tahu siapa pun tentang itu. Namun demikian, aku tidak pernah berharap Dewi Totona khawatir tentang Kuna. Maksudku, Kuna bersikap kasar padanya selama kunjungan kami sebelumnya.

 

Sepertinya Kuna tidak tahan dengan Dewi Totona. Kemudian lagi, dia bertindak dengan cara yang sama terhadap Regena juga.

 

“Aku mengerti…. Baiklah kalau begitu. Kalau dipikir-pikir, ada sesuatu yang perlu aku sampaikan kepada Kamu.”

 

Dewi Totona memelototiku.

 

“Dan apa itu?”

 

“Rena datang ke tempat ini setelah kamu pergi sebelumnya.”

 

“Rena?”

 

Dewi Totona mengangguk.

 

“Rena memberi aku peringatan untuk tidak mendekati Kamu dengan sembarangan. Dia kemungkinan besar memiliki mata-mata di Nargol. Lagipula, dia tahu kamu mengunjungi tempat ini.”

 

Aku sangat terkejut ketika mendengar kata-katanya. Sementara aku mempertimbangkan kemungkinan mata-mata di Nargol, aku tidak tahu untuk siapa mereka bekerja. Satu-satunya fakta definitif adalah bahwa aku perhatikan ada mata-mata di sekitar. Sisanya tetap menjadi misteri. Selain itu, pertama-tama, Modes dan yang lainnya tidak benar-benar berusaha melindungi informasi mereka. Dan, karena itu, ada kebocoran besar informasi orang dalam ke pihak-pihak yang berseberangan. Dan, karena aku tidak secara eksplisit menyembunyikan ini, fakta bahwa aku mengunjungi tempat ini dapat diketahui oleh siapa pun di Nargol.

 

“Permintaan maafku yang terdalam, Dewi Totona.”

 

Aku membungkuk padanya.

 

“Ada apa, Kesatria Kegelapan? Kenapa tiba-tiba Kamu meminta maaf seperti itu?”

 

“Orang yang paling bermasalah aku mengunjungi tempat ini adalah kamu, Totona-dono? Mungkin lebih baik jika aku berhenti mengunjungi tempat ini.”

 

Aku tidak ingin membawa lebih banyak masalah kepada Dewi Totona. Maksudku, selain fakta bahwa Modes hanya memiliki sedikit sekutu di Elios, dia berada di tengah perselisihan dengan para Dewa Elios, dan Dewi Totona adalah bagian dari Elios. Sikapnya mungkin terpengaruh jika diketahui bahwa aku, bawahan Modes, Ksatria Kegelapannya, diketahui sering mengunjungi perpustakaannya. Itu sama sekali bukan hal yang baik, jadi aku harus menghindari situasi itu bagaimanapun caranya.

 

“Apakah kamu bercanda! ! Kamu tidak merepotkan sama sekali! !”

 

Dewi Totona tiba-tiba mengangkat suaranya.

 

“Eh ….. Maafkan?”

 

Aku terkejut ketika dia tiba-tiba mengangkat suaranya seperti itu. Dan aku tidak bisa disalahkan karena terkejut. Lagipula, mengejutkan ketika mendengar seseorang seperti Dewi Totona, yang selalu tenang, mengangkat suaranya.

 

“Aku tidak peduli tentang Rena. Hal yang sama berlaku untuk ibuku. Aku juga tidak peduli tentang para dewa Elios. Itu sebabnya, tolong …. Kamu harus datang lagi”

 

Aku tidak bisa mendengar bagian terakhir dari kalimatnya. Tetapi, karena wajah Dewi Totona sudah semerah tomat matang, aku memutuskan untuk tidak bertanya.

 

Aku benar-benar tidak mengerti mengapa dia tiba-tiba mengangkat suaranya. Meskipun demikian, aku masih ingin mengunjungi tempat ini lagi.

 

“Iya. Aku akan datang lagi untuk berkunjung kapan pun aku mau.”

 

Aku tersenyum ketika aku mengatakan itu padanya.

 

“Aku mengerti, syukurlah …”

 

Katanya sambil senyum mekar di bibirnya. Ini adalah pertama kalinya aku melihat dia membuat ekspresi seperti itu dan aku tidak bisa menahan diri ketika aku berpikir bahwa dia sangat imut.

 

“Sampai nanti, Totona-dono. Aku harus kembali karena sudah selarut ini.”

 

“Tunggu sebentar, Kesatria Kegelapan.”

 

Ketika aku hendak berbalik, Dewi Totona menghentikan aku.

 

“Ada apa? ”

 

Aku melihat ke belakang ke Dewi Totona.

 

“Ini bukan “Totona-dono”, tapi “Totona”. Dan, aku juga ingin izinmu untuk memanggil Kamu dengan nama aslimu.”

 

Totona berkata dengan wajah tanpa ekspresi, tetapi entah bagaimana aku merasa bahwa dia cemas tentang masalah ini. Jadi, aku tersenyum untuk menghilangkannya.

 

“Tentu saja. Tolong jaga aku, Totona.”

 

 

◆ Kesatria Kegelapan, Kuroki

 

Ketika aku kembali ke Nargol, aku disambut oleh para wanita dari ras iblis. Menurut catatan yang aku baca beberapa saat yang lalu, ras iblis adalah ras yang diciptakan oleh Modes menggunakan Alat Kehidupan dengan bantuan potongan-potongan tubuh Dewi Mina, yang disediakan oleh Heibos yang mungkin menjelaskan penampilan mereka yang indah.

 

Dan, menurut cerita, setelah dia diasingkan ke Nargol bersama ras iblisnya, Modes memutuskan untuk membuat iblis peringkat rendah untuk membantu ras iblis. Dengan kata lain, para wanita ini sebenarnya adalah iblis berperingkat tinggi dari ras mereka.

 

“Selamat datang kembali, Yang Mulia.”

 

Perwakilan mereka menyambut aku, membungkuk serempak dengan wanita-wanita penyambutan lainnya.

 

“Aku kembali, Guno-dono”

 

Aku membungkuk sebagai gantinya. Orang yang berbicara kepada aku adalah Guno, pemimpin Ksatria Ras Wanita Iblis, yang melayani di bawahku.

 

“Tolong angkat kepalamu, Yang Mulia! ! Kami hanyalah pelayan yang mengabdikan tubuh dan jiwa kami untukmu, Yang Mulia! ! Itu sebabnya tolong perlakukan kami seperti pelayan! ! !”

 

Kata Guno dengan wajah serius. Dia bukan satu-satunya karena wanita lain membuat ekspresi yang sama dengannya. Meski begitu, aku hanya bisa merasakan sedikit penyesalan ketika aku melihat ekspresi itu di wajah mereka.

 

Alasannya adalah karena mereka kebetulan berada di tempat ITU ketika Kuna membuatkan aku ‘teh’ itu. Dan, meskipun mereka tidak menanggung bebannya tidak seperti Kuna, aku masih ingat bahwa mereka masih cukup compang-camping pada akhirnya. Dan, sementara mereka mengikrarkan janji kepatuhan mutlak terhadap aku setelah kejadian itu, itu hanya membuat perutku sakit setiap kali aku mengingatnya.

 

“AKU…. Aku mengerti. Terima kasih banyak atas kesetiaanmu.”

 

Karena itu, bahkan ketika aku mengucapkan kata-kata itu, aku merasa perutku semakin sakit. Namun, para wanita di depanku hanya membuat wajah terpesona ketika aku mengucapkan kata-kata itu.

 

“Ha ha ha…..”

 

Aku pergi ke mansion, mengeluarkan tawa kering ketika aku melakukannya. Kemudian, aku pergi ke kamar tidur Kuna. Dia melompat ke dadaku begitu dia melihatku.

 

“Selamat datang kembali, Kuroki. Aku sangat kesepian.”

 

Kuna berkata dengan mata basah, dan ekspresi itu membuat jantungku berdetak lebih cepat dari biasanya.

 

Whoah. Itu wajah berbahaya di sana. Dia hampir membangunkan Ituku yang berbahaya.

 

“Maaf, Kuna. Bagaimana tubuhmu?”

 

Kuna mengangguk ketika aku bertanya.

 

“Tidak masalah. Aku akan baik-baik saja lain kali hal itu terjadi.”

 

Serius, masih ada waktu berikutnya. Aku secara tidak sengaja membalas dalam pikiranku.

 

“Baik. Meski begitu, Kamu masih perlu istirahat, oke.”

 

Kataku saat aku membawa Kuna ke tempat tidur kanopi dengan menggendongnya. Aku kemudian mencoba berbaring di sisinya.

 

“Yang mulia. Bolehkah aku mengganggumu sebentar?”

 

Namun, sebelum aku bisa melakukannya, seseorang mengetuk pintu; tepat setelah aku meletakkan Kuna di tempat tidur.

 

“Ada apa, Guno-dono?”

 

“Yang Mulia mengirim pesan kepada Kamu. Dia mengatakan bahwa ada masalah yang harus dia ceritakan padamu. Jadi dia memintamu untuk datang ke Kastil Raja Iblis.”

 

Modes punya urusan denganku? Apa yang terjadi?

 

“Dipahami. Aku akan mempersiapkan diri.”

 

Aku bangkit dan mempersiapkan diri untuk pergi ke Kastil Raja Iblis.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 52 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 52, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 52 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 52 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 52 high quality, ,

Komentar

Chapter 52