Ankoku Kishi Monogatari Chapter 54

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 54 – Misi Penyelamatan

 

◆ Sword Maiden, Shirone

 

Pergi ke Republik Ariadya cukup sederhana. Chiyuki-san menyiapkan Gerbang Dimensi yang mengarah ke pusat Kuil Rena, yang terletak di Republik Ariadya. Namun, kami belum pernah melakukan perjalanan melalui Gerbang Dimensi sebelumnya. Karena, untuk mempersiapkan Gerbang Dimensi, dibutuhkan ruangan yang cukup besar untuk membuat lingkaran sihir.

 

Kuil Rena sempurna untuk ini. Itu sebabnya, kecuali ada tempat serupa di negara lain, kami tidak bisa pergi ke sana menggunakan Gerbang Dimensi. Mungkin, Kerajaan Veros juga cocok.

 

Adapun mengapa Chiyuki menolak untuk melakukannya, itu tampaknya menjaga sifat sembrono Reiji-kun.

 

Ya, itulah yang dia katakan, tidak seperti aku mengerti mengapa dia memaksudkannya.

 

Alasan kami membangun Gerbang Dimensi ke Republik Ariadya adalah karena negara itu sangat kaya. Jadi Chiyuki-san ingin menjadi markas kedua bagi kami.

 

“Singkatnya, kalian kembali setelah mengawal Reiji-kun sampai lantai 4 …”

 

“Ya, Shirone-sama.”

 

Aku menanyai seorang gadis bernama Leylia.

 

Rasanya aneh seorang gadis yang lebih tua dariku, berlutut di depanku.

 

Leyla adalah pendeta Kuil Rena di Republik Ariadya. Dan saat ini, kami berada di salah satu kamar di kuil tersebut.

 

Tidak banyak orang yang memuja Rena di Republik Ariadya, jadi kuil itu jauh lebih kecil jika dibandingkan dengan Kuil Oudith.

 

Ariadya adalah negara besar. Setiap kota memiliki sekitar sepuluh ribu warga. Kuil-kuil dari berbagai dewa tersebar di seluruh negeri, dengan beberapa pendeta bekerja di setiap kuil. Kuil Rena memiliki beberapa lusin pendeta, yang dipimpin oleh pendeta agung. Leylia adalah salah satu dari para pendeta ini. Namun, dia tidak bekerja di kuil.

 

Leylia adalah seorang apostle. Rena adalah seorang dewi yang melindungi manusia dari iblis. Karena itu, banyak pendeta sering menjadi apostle, yang meninggalkan kuil dan pergi untuk membasmi iblis. Untuk memusnahkan mereka secara efisien, ia menjadi pejuang.

 

Kami datang ke Republik Ariadya dan bertemu Leylia.

 

Aku mendengar bahwa dia tinggal di Kota Freedom Teseshia, yang terletak di utara, dan jarang mengunjungi Republik Ariadya. Tapi dia ada di sini sekarang, dan alasannya adalah orang yang mengubah Leylia menjadi apostle, Valkyrie milik Rena. Valkyrie memerintahkan Leylia untuk bekerja sama dengan kami.

 

Jadi, kami datang ke Republik Ariadya dan bertemu Leylia.

 

Dia, partynya, dan beberapa party pejuang adalah orang yang menjadi pemandu bagi Reiji-kun di Labirin Dewa Jahat.

 

Dia, partynya dan beberapa pejuang lainnya adalah orang-orang yang membimbing Reiji-kun di Labirin Dewa Jahat. Saat ini, dia berlutut di depan kami bersama dengan pendeta agung kuil.

 

“Begitu, bisakah aku meminta Kamu untuk membimbing aku sampai lantai 4 juga?”

 

Aku bertanya pada leylia.

 

“Tunggu sebentar, Shirone-sama! !”

 

Kaya-san, yang sedang menunggu di samping tiba-tiba menyela.

 

“Ada apa, Kaya?”

 

Kyouka-san terkejut oleh gangguan mendadak Kaya-san juga.

 

“Nona, Shirone-sama. Lawan kita adalah seseorang yang menangkap Reiji-sama. Memasuki pangkalan lawan yg licik seperti itu tanpa rencana apa pun dapat membahayakan hidupmu.”

 

“Tapi, Kaya-san! Jika kita tidak terburu-buru, maka Reiji dan nyawa orang lain akan berada dalam bahaya!”

 

“Benar, Kaya. Jika kita tidak segera pergi, maka Onii-sama mungkin kehilangan nyawanya.”

 

Kyouka-san setuju denganku.

 

Tapi, Kaya-san menggelengkan kepalanya.

 

“Kamu tidak harus tergesa-gesa, Nona. Masih ada waktu sampai eksekusi Reiji-sama. Kita mungkin bisa melakukan sesuatu sampai saat itu.”

 

“Bahkan jika Kamu berkata begitu … Siapa yang menurut Kamu dapat membantu kita dalam situasi ini, Kaya-san ?!”

 

Aku tanpa sengaja meneriaki Kaya-san.

 

Alasannya rasional, tapi akhirnya aku kehilangan ketenangan.

 

“Tidak mungkin menyelamatkan mereka jika kita hanya mengandalkan kekuatan kita sendiri. Musuh kita telah menangkap Chiyuki-sama dan Reiji-sama. Jika kita secara sembarangan menyerbu markas musuh, kita akhirnya akan ditangkap juga.”

 

Kaya-san berbicara dengan suara acuh tak acuh.

 

Dia benar.

 

Reiji-kun dan Chiyuki-san kuat.

 

Jika aku memasuki labirin tanpa strategi apa pun, aku akan berakhir dengan sia-sia.

 

Tetapi, aku tahu bahwa aku harus melakukan sesuatu untuk situasi ini.

 

Sekarang aku memikirkannya, aku selalu dengan ceroboh menyerbu suatu situasi tanpa berpikir terlebih dahulu. Ini pasti sebabnya Kuroki selalu mengkhawatirkan keselamatanku.

 

“Itu … Apakah benar-benar tidak ada yang bisa kita lakukan dalam situasi ini, Kaya?”

 

Kaya-san menggelengkan kepalanya. Bahkan dia tidak tahu harus berbuat apa dalam situasi ini.

 

“Kekuatan kita sendiri tidak cukup. Itu sebabnya kita harus meminta bantuan orang lain.”

 

Saat dia berbicara, Kaya memandang Regena.

 

Regena ada di sini bersama kami. Untuk beberapa alasan, Kaya membawanya dari Republik Suci Lenaria.

 

“Uhm, ada apa?”

 

Regena terkejut ketika dia merasa semua orang di ruangan itu menatapnya.

 

“Regena-san. Bisakah Kamu meminta bantuan Kuroki-sama?”

 

Setelah mendengar kata-katanya, Kyouka-san dan aku kehilangan kata-kata.

 

Aku mengerti. Jadi, alasan mengapa Kaya-san membawa Regena-san adalah karena dia tahu bahwa kita tidak akan bisa menyelamatkan Reiji-kun sendirian. Karena itu, dia menyadari bahwa kami membutuhkan bantuan Kuroki.

 

Ya, Kuroki tentu saja sekutu yang kuat dan dapat diandalkan. Kekuatannya setara dengan seribu tentara. Regena masih memiliki beberapa koneksi dengan Kuroki, jadi dia seharusnya bisa menghubunginya.

 

Mengapa aku tidak memikirkan ide ini? Meskipun aku harus menjadi orang pertama yang memikirkan hal ini, pikiran bodohku bahkan tidak menganggap ini sebagai pilihan.

 

“Bantuan Tuan, tidak? Itu tidak mungkin. Lagipula, Reiji-sama adalah musuh tuan dan Nargol. Mengapa dia harus melalui semua masalah ini untuk menyelamatkan musuhnya?”

 

Jawab Regena sambil terus menatap lantai.

 

“M-musuh? Kuroki bukan musuh kita. Dia sekutu Nargol hanya karena penyihir itu, Kuna.”

 

Terlepas dari kata-kataku, Regena masih menolak permintaan kami.

 

“Shirone-sama. Aku tidak akan membiarkan dia pergi ke tempat seperti itu. Dari apa yang aku tahu, labirin sangat berbahaya, dan Kamu mengatakan kepada aku untuk meminta tuanku masuk ke tempat seperti itu?”

 

Regena memalingkan wajahnya dari kami.

 

Terlepas dari penolakan Regena, Kaya-san tersenyum. Namun, senyuman itu tampak seperti rencana yang licik.

 

“Hei, Regena-san. Haruskah kamu menggunakan kesempatan ini untuk bertemu Kuroki-san? Bukankah kamu yang mendapat manfaat dari situasi ini?”

 

Kata-kata Kaya membuatnya tercengang.

 

“Ugh … Sungguh licik. Apakah Kamu pikir aku akan mau jika Kamu mengatakan itu …? Baik. Aku akan menghubungi tuanku, tetapi apakah dia menerimanya atau tidak, terserah dia.”

 

Dengan enggan, Regena setuju dengan pandangan sedih.

 

“Fufu ~ Terima kasih banyak, Regena-san.”

 

Kaya-san berbicara dengan kegembiraan.

 

Melihatnya seperti itu melukai hatiku karena suatu alasan. Namun, melihat tindakannya seperti itu membuat hatiku sakit karena suatu alasan. Kenapa Kuroki mengajari Regena bagaimana cara menghubunginya? Kenapa dia tidak mengajar aku saja? Aku merasa bahwa Kuroki tidak adil. Aku seharusnya menjadi orang yang diajari ini terlebih dahulu!

 

Tapi … aku bisa bertemu Kuroki lagi dengan cara ini. Meskipun aku merasa sedih untuk Reiji-kun dan Chiyuki-san, aku senang bahwa aku punya kesempatan untuk bertemu dengannya lagi.

 

 

◆ Kesatria Kegelapan, Kuroki

 

Aku sedang dalam perjalanan untuk mengunjungi tempat tinggal Heibos. Aku selalu melewati tempatnya setiap kali aku mengunjungi perpustakaan Totona, tetapi aku tidak pernah masuk ke dalam untuk menyambutnya karena dia tidak suka diganggu tanpa alasan.

 

Itulah sebabnya aku akhirnya ketinggalan berita tentang Nut yang ditangkap bersama pahlawan dan partynya.

 

Ruangan Heibos sangat berantakan, sampai-sampai terlihat seperti gudang. Dan saat ini, aku berada di tengah ruangan, berbicara dengan Heibos.

 

“Begitu … Tempat bawah tanah itu, ya? Ya, itu disebut labirin sekarang. Kamu pergi ke tempat itu?”

 

Heibos berbicara dengan ekspresi tidak senang, seolah-olah dia sedang mengingat sesuatu yang tidak menyenangkan.

 

Menurut tablet zamrud, labirin adalah penyebab terbesar penghinaan bagi Heibos. Itu sebabnya, tabu menyebutkan labirin di hadapannya, sampai-sampai tidak ada seorang pun di Elios yang berani membicarakannya di depannya karena takut akan amarahnya. Namun, bahkan di antara para Dwarf, sangat sedikit yang menyadari mengapa ia begitu marah tentang hal itu. Bahkan tidak bisa membaca catatan yang ditulis tentang penghinaan yang disimpan di perpustakaan Elios, setelah semua. Bahkan aku tidak akan tahu tentang itu seandainya Totona tidak secara khusus memberi tahu aku tentang itu.

 

“Ya, aku harus menyelamatkan Nut. Itu sebabnya aku datang kepada Kamu untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang labirin, Dewa Heibos.”

 

Aku membungkuk padanya.

 

Nut ditangkap bersama dengan Reiji dan yang lainnya. Orang-orang itu terjebak di tengah-tengah dataran Minon di labirin. Sudah pasti bahwa Heibos, pencipta labirin akan tahu setiap detail tentang hal itu.

 

“Aku mengerti. Lagipula, aku berhutang budi pada Nut fella itu. Aku akan membantu Kamu sebanyak yang aku bisa.”

 

“Terima kasih banyak, Dewa Heibos”

 

Aku membungkuk padanya.

 

“Tapi, Kesatria Kegelapan, meskipun memang benar bahwa aku yang menciptakan labirin, Labirin mungkin telah di modifikasi. Aku tidak punya cara untuk mengetahui perubahan apa yang dia lakukan setelah dia mengambil alih labirin.”

 

Heibos berbicara dengan wajah bermasalah.

 

Aku kira labirin saat ini tidak sama dengan yang asli. Khawatir Modes, Labrys mungkin mengubah seluruh tempat menjadi istananya. Tentu saja, Heibos tidak akan tahu tentang perubahan yang dibuat Labrys ke labirin.

 

“Perubahan seharusnya tidak sedrastis itu. Aku akan baik-baik saja selama aku tahu struktur dasar tempat itu.”

 

“Begitu … Kalau begitu, bawa cetak biru labirin ini bersamamu.”

 

“Itu lebih dari cukup. Terima kasih banyak.”

 

Aku bersyukur membungkuk padanya sekali lagi. Heibos berbalik dan mengambil batu tulis yang diukir dari permata dari lemari di belakangnya. Itu tampak seperti tablet zamrud. Sekali lagi, aku membungkuk ketika Heibos memberi aku tablet itu.

 

“Terima kasihnya sudah cukup. Namun, bagian yang paling sulit akan datang setelah Kamu menavigasi labirin. Labirin akan menunggu di bagian terdalam labirin. Dia sangat kuat. Apakah Kamu yakin dapat mengalahkannya?”

 

Aku merasa cemas. Jika Heibos bahkan memperingatkan aku, maka Labrys pasti sangat berbahaya.

 

“Apakah Labrys … sekuat itu?”

 

“Ya, benar. Dia melawan Modes dan selamat, setelah semua.”

 

“Aku mengerti…”

 

Aku tidak bisa tidak setuju dengan Heibos. Jika Labrys berhasil selamat dari pertarungan melawan Modes, maka dia benar-benar kuat. Aku bukan lawan yang cocok untuk Modes. Aku yakin dia lebih kuat dari aku. Faktanya, jika aku pernah melawan Modes, aku tidak berpikir aku akan bisa bertahan.

 

Kecemasanku hanya memburuk.

 

“Di atas semua itu, labirin memasok daya yang tak ada habisnya kepadanya. Selama dia berada di dalam labirin, itu akan terus menyembuhkan luka yang berhasil Kamu timbulkan pada Labrys. Bagaimana Kamu akan mengalahkannya ketika kemungkinan tidak menguntungkanmu?”

 

Ketika aku merenungkan pertanyaan Heibos, aku berpikir tentang bagaimana Modes tampak lega ketika aku mengatakan bahwa aku baik-baik saja. Sepertinya kekhawatirannya bukan untuk apa-apa.

 

“Dewa Heibos, apakah Kamu … punya rencana yang bisa aku gunakan untuk mengalahkannya?”

 

“Hampir mustahil untuk mengalahkan Labrys di labirin itu. Modes mungkin satu-satunya yang bisa mengalahkannya, tapi aku tidak berpikir itu ide yang bagus untuk membiarkan dia menggunakan kekuatan kehancuran itu.”

 

Heibos berkata dengan nada jengkel.

 

Dahulu kala, Modes memasuki labirin untuk menyelamatkan Heibos. Meski begitu, Modes tidak bisa mengalahkan Labrys sampai dia mengeluarkan semuanya. Modes sendiri tidak menyadari sepenuhnya kekuatannya. Heibos tidak punya pilihan lain selain menghentikan para dwarf membalas dendam terhadap Labrys, semua karena kekuatan Modes yang luar biasa. Heibos adalah orang yang paling ingin membalas dendam atas dwarf yang menjadi korban, karena mereka adalah anak-anak kesayangannya. Tetapi dia tidak dapat melakukannya, dan dengan demikian, kematian mereka menjadi subjek yang menyakitkan bagi Heibos.

 

“Itu sebabnya, aku pikir pilihan terbaikmu adalah menyelamatkan Nut tanpa berhadapan dengan Labrys.”

 

“Apakah ada cara untuk mencapai itu?”

 

“Nut di lantai 5 labirin. Tempat itu awalnya adalah taman bawah tanah, tetapi sepertinya Labrys mengubahnya menjadi penjara bagi tawanan manusianya. Manusia lain yang dipenjara juga harusnya ada di sana.”

 

Menurut Heibos, bawahan Labrys, para minotaur menangkap manusia dan mengubahnya menjadi budak.

 

“Apakah Kamu tahu cara teraman untuk menyelamatkan mereka dari lantai itu?”

 

“Aku tidak tahu … Permulaan itu bukanlah penjara. Aku tidak tahu seperti apa itu sekarang, karena Labrys mengubahnya.”

 

“Aku mengerti…”

 

“Tapi satu hal yang pasti, penjara harusnya diisi dengan celah, karena itu tidak dimaksudkan menjadi yang pertama. Pasti ada jalan tersembunyi di suatu tempat, manfaatkan itu.”

 

“Yah, kurasa aku harus mulai dengan mencari jalan tersembunyi itu.”

 

“Selain itu Tidak seperti pahlawan dan wanitanya, Nut tidak akan dieksekusi. Bukankah lebih baik bagimu untuk menyelamatkan Nut setelah Labrys mengeksekusi mereka?”

 

Dia benar. Labrys tidak akan sejauh mengeksekusi Nut. Aku ragu dia bahkan peduli tentang kehadiran Nut. Benar-benar akan lebih baik untuk menyelamatkan Nut setelah pahlawan dieksekusi.

 

“Ya kau benar. Terima kasih banyak telah memberitahuku tentang labirin, Dewa Heibos. Aku kira sudah saatnya bagi aku untuk pergi.”

 

“Hati-hati, Kesatria Kegelapan.”

 

Heibos melambaikan tangannya saat dia mengirimku pergi.

 

Aku membungkuk kepada Heibos sekali lagi dan berbalik untuk pergi. Ketika aku pergi, aku melihat tumpukan material di sisi kanan pintu. Setiap bengkel dwarf biasanya memiliki materi seperti itu yang ditinggalkan seperti ini.

 

“Apakah Kamu akan keluar dari tempat persembunyianmu sekarang?”

 

Aku memanggil orang yang bersembunyi di balik tumpukan material. Aku perhatikan bahwa seseorang telah menguping pembicaraanku dengan Heibos. Seorang tokoh mengungkapkan dirinya ketika orang itu keluar dari persembunyian, namun, wajahnya ditutupi dengan tudung.

 

“Seperti yang diharapkan darimu, Kuroki. Apakah ini kekuatan cinta?”

 

Orang itu melepaskan tudungnya, memperlihatkan wajah yang sangat cantik.

 

“Kamu bercanda …. Jadi itu kamu, ya, Dewi Rena.”

 

Untuk beberapa alasan, aku dengan mudah mengenali kehadirannya setiap kali Rena ada. Ini adalah ketiga kalinya aku bertemu dengannya. Pertama kali di Republik Suci Lenaria. Kali kedua adalah di kerajaan Rox.

 

Tapi, sesuatu tentang dirinya berbeda kali ini. Cara dia menatapku bahkan lebih centil dari sebelumnya dan tubuhnya ditutupi dengan pakaian yang lebih tebal dari sebelumnya.

 

“Bagaimana kamu tahu aku ada di sini, Rena?”

 

Aku sangat ingin tahu tentang hal itu. Menilai cara dia menguping pembicaraan, dia jelas tahu bahwa aku akan mengunjungi tempat tinggal Heibos sebelumnya. Bukannya dia sudah menunggu di tempat ini. Aku bertanya-tanya bagaimana dia bisa memonitor pergerakanku.

 

“Nah, bagaimana menurutmu aku melakukannya?”

 

Rena tersenyum genit saat dia mengajukan pertanyaan kembali padaku. Astaga, apa yang direncanakan dewi licik ini sekarang? Aku benar-benar tidak bisa membiarkan penjagaanku turun.

 

“Hei Kuroki. Kamu akan pergi ke labirin itu, bukan? Bisakah aku ikut denganmu?”

 

Dia berjalan mendekatiku ketika dia menanyakan itu padaku.

 

“Aku tidak pergi ke sana untuk menyelamatkan Reiji.”

 

Aku mengalihkan pandanganku saat aku menjawab dengan dingin.

Ada rumor yang beredar di seluruh dunia bahwa Rena dan Reiji pasangan yang serasi. Tapi dia tidak seperti tipe wanita yang jatuh cinta pada Reiji. Namun, sekarang aku telah melihat betapa putus asa dia ingin menyelamatkan Reiji, aku yakin bahwa rumor itu benar. Seperti yang diharapkan, informasi Nut tidak pernah salah.

Jujur, aku sangat cemburu pada Reiji. Maksudku, dia memiliki dewi yang begitu cantik sebagai kekasihnya sementara pada saat yang sama, dia sedang ditunggu oleh wanita cantik lain seperti Shirone. Aku ingin main mata dengan wanita cantik juga! Aku sangat iri sehingga aku bisa meneteskan air mata darah!

 

Atau setidaknya, itu dulu tetapi aku sudah memiliki Kuna. Namun, tidak seperti aku bisa menghapus kecemburuanku terhadap keberuntungannya dengan wanita.

 

Mungkin itulah sebabnya aku tidak ingin menyelamatkannya. Tidak kusangka aku serapuh ini …

 

Yah, sepertinya dia juga tidak membutuhkan bantuanku. Partynya sangat kuat. Gadis-gadis di partynya, dan Reiji sendiri, kuat. Ngomong-ngomong, karena Reiji memiliki Shirone dan gadis-gadis cantik lainnya di sisinya, aku tidak berpikir aku perlu menyelamatkannya. Shirone memberitahuku untuk tidak khawatir tentang dia karena dia bersama Reiji. Jadi jika aku memang membantu, aku akan menjadi pihak ketiga yang suka ikut campur. Aku hanya harus melakukan hal-hal dengan caraku sendiri.

 

“Fufu, aku tidak khawatir tentang Reiji, Kamu tahu. Aku hanya ingin bersama Kamu.”

 

Rena memperpendek jarak di antara kami, wajahnya dekat dengan wajahku, ketika dia memberiku senyum menawan.

 

WOW! ! TERLALU DEKAT! ! TERLALU DEKAT! !

 

Meskipun aku mengenakan baju besiku, helmku ada di sisiku, dengan aman tersimpan di bawah lenganku. Jadi, wajahku benar-benar terbuka.

 

Itulah sebabnya aku terkejut ketika wajah cantik Rena tiba-tiba muncul sangat dekat, hanya satu inci jauhnya dari wajahku. Apakah ini salah satu triknya untuk membuat aku membantu Reiji? Dia tidak punya alasan lain untuk ingin bersamaku.

 

“Itu sangat tidak adil! Mengapa kamu hanya tinggal dengan gadis itu? Kamu harus bersama aku jika gadis itu tidak di sisimu. Sangat sulit bagi aku untuk keluar dari Elios, Kamu tahu? Aku bahkan tidak tahu kapan aku bisa bertemu Kamu berikutnya jika aku melewatkan kesempatan ini!”

 

Tiba-tiba Rena memeluk tanganku.

 

“WOW! ? R-Rena! ! ?”

 

Aku sangat bermasalah dengan gerakannya ini, dengan berbagai cara.

 

Dengan ‘gadis itu’, apakah maksudnya Kuna? Karena Kuna masih dalam pemulihan, dia berada di mansionku di Nargol. Butuh semua yang bisa aku lakukan untuk membuatnya beristirahat seperti anak yang baik. Dia terus bersikeras untuk ikut ketika aku memberi tahu aku akan mengunjungi Heibos untuk mencari saran tentang cara terbaik untuk menyelamatkan Nut.

 

Tapi, bagaimana Rena bisa tahu tentang rencanaku?

 

“Ayo pergi, Kuroki! Jika kita menggunakan gerbang dimensi yang diatur oleh Chiyuki, kita bisa segera tiba. Kita bisa segera memulai operasi penyelamatan!”

 

Rena menarik lenganku, memaksaku untuk mengikutinya.

 

Aku bahkan belum setuju dengan Kamu …

 

Namun, untuk beberapa alasan, aku tidak tahan untuk melawannya.

 

 

◆ Gadis Pejuang, Shizufae

 

“HA! !”

 

Aku mengayunkan pedang kayu ke Novis.

 

“Woops! !”

 

Tapi dia menahan seranganku dengan pedangnya.

 

“HEYA! ! !”

 

Kak Keyna mengayunkan tongkatnya, mengincar sisi Novis. Tapi Novis dengan mudah menghindari gesekan itu dengan melompat.

Kami berdua melompat mundur, membuka jarak antara kami dan Novis.

 

Seperti yang diharapkan dari orang yang dikenal sebagai Pahlawan Api. Bahkan kami berdua bersama tidak ada tandingannya.

 

“Mari berhenti…”

 

Novis bersikap santai.

 

“Eh, ada apa, Novis?”

 

“Itu tidak cukup. Aku tidak akan membaik jika lawan latihanku adalah Shizufae …”

 

“Apa katamu?! Kaulah yang meminta aku untuk duel denganmu!”

 

“Maksudku, itu tidak bisa membantu, kau tahu. Aku tidak dekat dengan pendekar pedang lain selain Shizufae. Lagipula, aku akan keluar tanpa cedera untuk melawanmu, jadi aku bahkan tidak merasa perlu untuk mengeluarkan semuanya. Ini bahkan tidak dihitung sebagai pelatihan.”

 

Meskipun Novis mengucapkan kata-kata itu dengan suara kecewa, tidak ada yang bisa aku lakukan untuk membuatnya berubah pikiran.

 

Novis berbicara dengan suara kecewa. Tidak ada yang bisa aku lakukan sekarang.

 

“Ya ampun, bahkan jika Kamu mengatakan itu sekarang, Kamu tahu bahwa aku tidak cocok untukmu sejak awal. Jadi mengapa Kamu tiba-tiba meminta aku dan Kak Keyna untuk duel denganmu?”

 

Aku penasaran. Ini tidak pernah terjadi sebelumnya. Tiba-tiba, Novis ingin menjadi lebih kuat? Ada apa dengan itu?

 

Namun, Novis menolak untuk menjawab pertanyaanku.

 

“Itu karena dia melihat pahlawan cahaya.”

 

“Kak Keyna!”

 

Kak Keyna tertawa ketika dia memeluk Novis dari belakang.

 

Aku menghela nafas setelah mendengar alasannya. Sepertinya dia masih menganggap Reiji-sama sebagai saingannya. Tapi, tidak peduli apa, aku tidak bisa membayangkan dia menang melawan Reiji-sama. Namun, masih bagus jika dia ingin menjadi lebih kuat.

 

Bahkan Madi merasa perlu untuk bekerja lebih keras setelah dia melihat Sage Berambut hitam-sama. Itu sebabnya dia pergi ke asosiasi Penyihir di Ariadya.

 

Saat ini, kami duel di taman belakang Kuil Ishtar. Taman itu seharusnya hanya digunakan oleh gadis-gadis kuil Ishtar sama, dewi cinta dan keindahan, untuk menggantung pakaian mereka. Namun, karena aku menyelesaikan banyak permintaan dari kuil Ishtar, aku rukun dengan para gadis kuil. Jadi aku diizinkan menggunakan tempat ini.

 

Gadis-gadis kuil kuil Ishtar sangat berpikiran terbuka. Mereka dengan hangat menerima aku, seorang pengikut Faeria. Jika seseorang yang mengikuti kepercayaan lain mengunjungi kuil Faeria, mereka akan mendesak mereka untuk ikut kepercayaan mereka.

 

Ada desas-desus bahwa pengikut Faeria dan Ishtar berselisih satu sama lain. Tapi aku tahu yang sebenarnya. Itu hanya kebencian pengikut Faeria yang tidak dapat dibenarkan terhadap pengikut Ishtar. Alasannya terletak pada perbedaan dalam ajaran kedua kepercayaan. Pendeta Faeria mengajarkan bahwa seseorang hanya harus memberikan kesucian mereka kepada suami mereka, yang dalam kasus Faeria-sama adalah Raja Dewa Oudith-sama.

 

Sebaliknya, Ishtar-sama, dewi kecantikan, adalah kekasih beberapa dewa pria. Singkatnya, ajaran mereka saling bertentangan. Dengan demikian, pengikut Faeria membenci pengikut Ishtar.

 

Tapi, aku tidak peduli dengan kebencian mereka, bahkan jika aku sendiri adalah pengikut Faeria. Selain itu, tidak seperti Republik Ariadya, kota kebebasan Teseshia adalah pusat dari iman Ishtar. Membenci pengikut di kota mereka sendiri adalah ide yang buruk.

 

Mengesampingkan doktrin mereka, para gadis kuil itu baik dan santai. Aku datang ke kota ini ketika aku masih kecil dan telah berhutang budi kepada mereka sejak saat itu. Karena itu, aku tidak berhak mengomentari mereka.

 

Maksudku, di sampingku, bahkan Kak Keyna dan Novis bergaul dengan para gadis kuil. Meskipun, Novis tampaknya sangat cocok dengan mereka. Beberapa gadis kuil jelas bermaksud mendekati Novis secara romantis. Lagipula, meskipun dia bukan apa-apa di depan Reiji-sama, Novis tetaplah pria yang luar biasa.

 

“Ha ~ Tidakkah Kamu pikir Kamu harus mulai dengan mencari guru yang tepat terlebih dahulu?”

 

Novis menggelengkan kepalanya setelah mendengar kata-kataku.

 

“Aku sudah mencoba opsi itu sejak lama. Tetapi sejak aku bertarung dengan guru ilmu pedangku sebelumnya, setiap tempat pelatihan telah menolak aku.”

 

“Kalau dipikir-pikir, sesuatu seperti itu memang terjadi, ya? Bagaimana kalau mencari guru di kota ini?”

 

Dahulu, Novis menghancurkan tempat pelatihan ilmu pedang. Tempat itu tidak sesuai dengan kepribadian Novis, tetapi karena itu, setiap tempat pelatihan lainnya menolak untuk melatih Novis.

 

“Kamu harus mencoba meminta pahlawan cahaya untuk mengajarimu, anak muda. Dia kuat, jadi itu tidak akan menjadi masalah jika Kamu melawannya.”

 

Aku melihat ke arah suara itu dan menemukan Nora-san mendekati kami.

 

“Tolong berhenti memanggilku begitu, Nora-san. Aku bukan anak muda lagi.”

 

“Ah, salahku. Aku lupa seberapa cepat manusia tumbuh dalam waktu yang singkat.”

 

Dan dari sudut pandang Nora-san, semua manusia adalah anak-anak. Aku tidak tahu berapa umur Nora-san. Dia mungkin berusia lebih dari seratus tahun. Dari sudut pandang Nora-san, semua manusia adalah anak-anak.

 

“Novis, aku pikir saran Nora-san bagus.”

 

Tetapi, bahkan jika Reiji-sama kuat, apakah dia mau mengajar Novis atau tidak adalah masalah lain. Yah, itu akan lebih baik daripada memiliki Novis bertanding melawan kita sepanjang waktu.

 

“Kamu benar. Tapi entah bagaimana, itu hanya terasa …”

 

Novis tampak enggan.

 

“Nah, Kamu tidak mau bertanya pada pahlawan cahaya, bukan? Bagaimana kalau meminta Gadis Pedang untuk mengajarimu?”

 

Kak Keyna menyeringai ketika dia menyarankan itu.

 

Aku tidak tahu mengapa, tapi aku pikir Kak Keyna membenci Reiji-sama.

 

“Gadis Pedang? Siapa itu, Kak Keyna?”

 

“Apa?! Aku tidak percaya Kamu tidak tahu tentang dia, Novis! Dia adalah rekan pahlawan cahaya, Kamu tahu? Aku mendengar bahwa ilmu pedangnya lebih baik dari pada pahlawan cahaya.”

 

“Apakah itu benar, Kak Keyna ?!”

 

Teriak Novis.

 

Kalau dipikir-pikir, Chiyuki-sama memberitahuku tentang ini. Selain gadis yang terjun ke labirin saat itu, ada gadis lain bernama Gadis Pedang di party mereka. Jika aku tidak salah … Namanya Shirone. Ilmu pedangnya dikenal menyerupai tarian. Terakhir aku dengar, dia bepergian sendiri. Aku pikir dia harusnya berada di tanah utara sekarang.

 

“Tapi … Apa yang akan kamu lakukan agar dia mengajarimu? Saat ini, dia ada di tempat yang jauh, kau tahu?”

 

“Ah, Shizufae, aku dengar dia ada di wilayah ini. Tampaknya Leylia secara pribadi bertemu dengan Gadis Pedang.”

 

“Eh, serius ?!”

 

Aku diberi tahu bahwa Leylia-san pergi ke kuil Rena di Republik Ariadya karena alasan tertentu. Aku tidak mendapatkan kesempatan untuk bertanya mengapa dia perlu mengunjungi kuil, tetapi aku tidak pernah berpikir bahwa dia dipanggil oleh Gadis Pedang.

 

“Begitu, jadi Gadis Pedang ada di wilayah ini, ya? Dia pasti cantik, kan? Ehehe ~”

 

Keinginan duniawi Novis tampak jelas.

 

Astaga, apa yang kau pikirkan, Novis? Sangat menjengkelkan. Yah, aku kira Novis tidak punya peluang karena Reiji-sama. Tapi ada satu hal yang aku khawatirkan. Orang macam apa itu Gadis Pedang? Aku ingin mengambil pelajaran ilmu pedang darinya juga. Aku ingin menjadi lebih kuat, menjadi lemah benar-benar menyedihkan.

 

Gadis Pedang Shirone-sama … Aku ingin bertemu dengannya.

 

“NOVI ~ S! !”

 

Sebuah suara yang dikenalnya memanggil Novis. Itu adalah kenalan lama kami!

 

““Justy!!”“

 

Novis dan aku memanggil namanya.

 

Justya. Singkatnya, justy. Dia adalah teman kecil kita dan gadis suci Ishtar-sama. Karena kami pada usia yang sama, kami berkenalan setelah aku datang ke tempat ini. Kami dulu bermain bersama Madi dan Novis.

 

Justine langsung menuju ke arah kami.

 

“Kamu seharusnya memberitahuku kamu kembali saat kamu kembali dari misimu, Novis!”

 

Dia memeluk Novis dengan erat. Sepertinya dia belum bertemu dengannya setelah dia kembali dari misinya di utara.

 

“GUFUU! !”

 

Sepertinya Novis kesakitan.

 

Justy cukup gemuk dan kekuatannya sudah cukup untuk membuat seorang pria kehilangan wajahnya di depannya. Itulah sebabnya Novis kesakitan alih-alih senang dipeluk oleh seorang wanita.

 

Faktanya, Justy adalah adik Godan, pahlawan bumi. Kami baru tahu tentang masalah ini beberapa hari yang lalu. Aku sangat terkejut ketika pertama kali mendengarnya. Meskipun, aku tidak bisa menyangkalnya karena dia sangat mirip dengan kakaknya.

 

“Ya ampun, Shizufae. Kamu di sini juga?”

 

Tanya Justy sambil terus menempel pada Novis. Dia selalu punya sesuatu untuknya dan untuk beberapa alasan, dia menganggap aku saingannya dalam cinta. Itu membuatnya memusuhi aku. Tetapi sesuatu seperti itu tidak mungkin.

 

Mengesampingkan masalah permusuhannya, aku tidak senang mendengar bahwa dia tidak memperhatikan aku meskipun aku berdiri tepat di sebelah Novis.

 

“Kamu tidak sadar aku ada di sini sepanjang waktu, Justy? Ah, salahku! Lagipula, tubuhku tidak sebesar tubuhmu.”

 

Aku tersenyum ketika aku dengan halus menatap perutnya.

 

“Benar, Shizufae. Karena payudaramu sangat kecil, aku hampir tidak bisa melihatmu!”

 

“HAAAH! !”

 

Payudaraku pasti tidak kecil. Mereka setidaknya lebih besar dari Madi atau Nora-san. Di sisi lain, Justy saja yang terlalu besar!

 

Bukannya aku kesal dengan itu, karena tubuhnya sendiri terlalu besar. Aku hanya jengkel dengan komentarnya …

 

“Apa yang kamu banggakan ?! Milikmu hanya segumpal lemak!”

 

“Aku tidak gemuk! Aku hanya lebih gemuk dari gadis kebanyakan!”

 

Justy dan aku saling melotot.

 

“Tunggu! Mohon tunggu! KALIAN AKAN MEMBUNUH NOVIS !!”

 

Kak Keyna tiba-tiba menyela pertengkaran kami. Setelah melihat lebih dekat, Novis, yang masih dalam pelukan Justy, mulai berbusa di mulutnya.

 

“KYAAA ―――― NOVIIIS !!”

 

Justy segera melepaskannya dari pelukan beruang dan mengguncang bahunya dalam upaya membangunkannya.

 

Justy … Kamu terlalu luar biasa. Kamu hampir mencekik pahlawan api sampai mati.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 54 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 54, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 54 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 54 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 54 high quality, ,

Komentar

Chapter 54