Ankoku Kishi Monogatari Chapter 55

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 55 – Kota Labirin, Labyrinthos

 

◆ Sage Berambut Hitam, Chiyuki

 

“Bagaimana situasinya, Nao-san?”

 

“Sepertinya tidak baik, Chiyuki-san. Tempat ini disegel. Kita tidak dapat menemukan jalan keluar sama sekali. Bukan, Ruby?”

 

Nao menjawab sambil membelai kepala tikus. Itu hewan peliharaannya dan dia memanggilnya Ruby. Tikus itu mungkin diberi nama setelah rambut merahnya yang berapi-api yang menyerupai batu delima. Untuk beberapa alasan, sepertinya Ruby sudah menyerah. Dia benci pada awalnya tetapi menjadi jinak belakangan ini.

 

“Begitu … Tidak ada di daerah ini juga, ya?”

 

Sudah lima hari sejak kami datang ke tempat ini. Saat ini, Nao dan aku sedang mencari jalan untuk turun ke lantai bawah. Kami tidak dapat menggunakan teleportasi, karena lantai ini tampaknya dikelilingi oleh penghalang. Itulah sebabnya kami mencari kemungkinan jalur tersembunyi. Meskipun … sejauh ini kami hanya gagal.

 

Kami mencoba melarikan diri dengan menggali terowongan dengan bantuan roh bumi Rio, tetapi kami bahkan tidak bisa membuat celah kecil di tanah karena labirin dibangun dari bahan khusus. Hanya roh lemah yang berada di bagian labirin ini, jadi sepertinya tidak mungkin untuk menembus lantai. Bahkan, penghalang bahkan mencegah Nao menggunakan persepsinya dengan kemampuan penuhnya.

 

Kami pikir jika kami menggabungkan Reiji dan sihirku, maka itu akan cukup kuat untuk memecahkan lantai. Tapi labirin terlalu kokoh. Bahkan jika kami berhasil menghancurkan labirin, orang-orang lain di sini akan dimakamkan di bawah puing-puing. Jadi, kami terjebak.

 

Aku terlalu ceroboh ketika kami memasuki lingkaran sihir transfer itu …

 

Yah, kita mungkin berakhir dengan sesuatu kecuali kita memasukinya. Menyesalinya sekarang tidak akan mengubah apa pun. Kita harus fokus mencari jalan keluar dari situasi ini.

 

“Apa yang harus kita lakukan, Chiyuki-san?”

 

“Tidak dapat membantu. Ayo kembali ke Uz.”

 

Kami memutuskan untuk kembali ke Uz. Aku mengaktifkan sihir penerbanganku sementara Nao tumbuh sepasang sayap dari punggungnya. Tidak seperti sayap putih salju Shirone, Nao berwarna biru pucat dan kecepatan terbangnya lebih lambat dari miliknya. Nao berpikir tidak adil bahwa hanya Shirone yang punya sayap seperti malaikat, tapi kupikir sayap Nao juga indah.

 

Setelah beberapa saat, kami dapat melihat kota Uz. Karena tidak ada iblis di lantai 5, tidak ada benteng yang dibangun di sekitar kota. Kami turun tepat di alun-alun di tengah Uz. Orang-orang di alun-alun mulai melarikan diri begitu mereka melihat kami. Setiap warga takut pada kami.

 

Mereka mundur ke kejauhan dan menatap kami. Tidak ada dari mereka yang berusaha berbicara kepada kami, semua karena kami membunuh para minotaur yang memerintah kota ini. Warga khawatir pembalasan dari minotaurs yang tinggal di lantai bawah.

 

Gaya hidup manusia di lantai ini tidak berbeda dengan gaya hidup manusia di luar labirin.

 

Uz adalah kota yang terletak di lantai 5 Labyrinthos. Minotaur tinggal di kota mereka sendiri tepat di bawah lantai 5. Setelah kami datang ke sini, kami mengetahui bahwa minotaurs tinggal di Labyrinthos dan kota Uz dibangun oleh minotaurs dan merupakan satu-satunya tempat tinggal manusia.

 

Ada total empat puluh ribu orang yang tinggal di Uz dan setiap orang adalah keturunan dari seseorang yang diculik dari permukaan oleh para minotaur. Singkatnya, mereka adalah budak minotaur … atau lebih tepatnya, mereka adalah ternak.

 

Manusia dipaksa untuk mempersembahkan korban kepada para minotaur. Beberapa dari mereka berusaha melawan tirani mereka tetapi tidak mampu berperang. Pada akhirnya, orang-orang yang melawan hanya berakhir sebagai pengorbanan. Dengan cara ini, mereka belajar bahwa selama mereka tidak menentang minotaur, mereka akan dapat hidup dengan agak damai.

 

Rumah-rumah batu mereka dilengkapi dengan air yang mengalir dan dapat menyaingi bangunan perumahan mewah di Ariadya. Kristal raksasa yang menggantung dari langit-langit mereka disimulasikan siang dan malam seperti kondisi sesuai dengan aliran waktu di luar labirin. Seluruh tempat berlimpah dengan air tawar dan perkebunan. Mereka bahkan menggunakan sihir untuk mengumpulkan vena naga di dataran Minon untuk memperkaya tanah dataran.

 

Sepertinya manusia yang hidup di lantai 5 dipelihara dengan sangat hati-hati. Selama mereka setuju untuk menutup mata terhadap beberapa pengorbanan setiap tahun, mereka akan bisa hidup mewah. Sepertinya standar hidup mereka lebih baik daripada yang hidup di permukaan. Dibandingkan dengan para goblin yang diperbudak oleh manusia, mereka menghabiskan hidup yang luar biasa. Selain itu, mereka bahkan tidak perlu khawatir tentang iblis yang menyerang mereka karena minotaur. Mereka lebih aman daripada manusia yang tinggal di luar labirin.

 

Aku menggelengkan kepalaku saat aku membuat perbandingan. Tidak peduli seberapa kaya dan amannya hidup mereka, mereka tidak lebih dari hewan ternak. Secara alami, kehidupan seperti ini tidak bisa diterima. Selain itu, kami perlu menemukan rute pelarian. Kami berjanji untuk membawa kembali warga Pahipea yang diculik dan dibawa ke kota ini.

 

Meskipun, tidak semua dari mereka berhasil sampai ke kota. Beberapa terbunuh di sepanjang jalan dan beberapa dibawa ke lantai 6. Ratu Pashipea, ibu Euria, juga tidak ada di Uz. Jika dia masih hidup, maka dia mungkin ada di lantai 6. Saat ini, ada 3000 warga Pashipea yang terperangkap di Uz. Ini kurang dari jumlah yang dilaporkan kepada kami. Kami tidak tahu mengapa ada penurunan besar dalam jumlah mereka.

 

Sejauh ini, setiap warga Pashipea yang kami temui telah memiliki tampilan yang suram pada wajah mereka. Nah, mengingat situasi yang mereka hadapi, itu wajar saja. Manusia yang sampai sekarang memperbudak goblin di permukaan sekarang hanyalah ternak di Uz. Ironis sekali …

 

Nao dan aku menuju ke kuil di pusat kota. Di gerbang kuil, kami menemukan sebuah lambang dengan dua kapak berselang-seling. Itu adalah lambang suci dewa jahat Labrys dan juga senjata pilihan para minotaur. Tapi sepertinya tidak ada orang selain kelas penguasa yang bisa menggunakan kapak berkepala dua.

 

“Chiyuki-sama.”

 

Seseorang memanggil aku begitu aku memasuki kuil. Aku berbalik untuk menemukan seorang gadis cantik yang tampaknya tidak lebih dari 10 tahun.

 

“Ada apa?”

 

Aku bertanya dengan suara sebaik mungkin.

 

“Aku-aku membawakan sayur dan roti untukmu.”

 

Gadis itu mengulurkan keranjang di tangannya.

 

“Aku mengerti, terima kasih.”

 

Segera setelah aku menerima keranjang, gadis itu berbalik dan lari. Sama seperti gadis yang memberi kami keranjang ini, warga sangat takut untuk mendekati kami. Aku mendengar bahwa, sebulan yang lalu, kakak perempuan gadis itu akan dikorbankan untuk para minotaur, tetapi kami datang dan menyelamatkan hari itu.

 

Aku ingat ketika dia dan saudara perempuannya datang untuk berterima kasih kepada kami. Sejak itu, dia membawa makanan untuk kita. Meskipun beberapa dari mereka memang membantu kami, sebagian besar mengira karena mereka membutuhkan bantuan, kami tentu saja menyelamatkan mereka. Meskipun mereka tidak pernah ingin menyelamatkan para goblin yang diperbudak itu, mereka sekarang tidak sabar karena mereka adalah para budak.

 

Aku memasuki kuil bersama Nao. Di atas kuil adalah patung setinggi sepuluh meter. Itu adalah monster dengan kepala sapi, tubuh manusia dan enam lengan. Itu adalah dewa jahat Labrys. Kami melihat seseorang berdiri di depan patung. Itu adalah minotaur setinggi dua meter.

 

“Ya, jika itu bukan Chiyuki-sama dan Nao-sama. Selamat datang kembali, moo ~”

 

Minotaur membungkuk ketika dia melihat kami datang.

 

“Ya, kami kembali, Zuun. Di mana Reiji-kun dan yang lainnya?”

 

Zuun adalah salah satu dari minotaurs yang memerintah Uz. Tapi dia dulu dianiaya oleh sesama minotaurnya. Minotaur memiliki hierarki berdasarkan kekuatan. Jadi Zuun, minotaur terlemah di labirin, adalah peringkat bawah.

 

Segera setelah kami tiba di kota, kami bertarung dengan minotaur yang memerintah kota dan mengalahkan mereka. Pada saat itu, Zuun merendahkan diri di depan kami dan memohon kami untuk menyelamatkan hidupnya. Dan itulah sebabnya dia hidup sekarang.

 

Rino menggunakan sihir pesonanya dan mengeluarkan informasi darinya. Menurut Zuun, pintu yang mengarah ke lantai 5 adalah pintu satu arah yang hanya bisa dibuka dari luar. Kami juga mengetahui tentang hierarki mereka. Di antara minotaurs, yang lemah harus mematuhi yang kuat. Tampaknya mereka memiliki sifat kanibalistik karena tergantung pada situasinya, yang kuat mungkin melahap yang lemah.

 

Bahkan di bumi, minotaur dari mitos memangsa manusia meskipun terlahir dari rahim manusia. Tampaknya minotaur bumi dan dunia ini memiliki sifat kanibalistik.

 

Zuun akan dimakan jika dia tidak membesarkan manusia dengan benar. Minotaur lain memperlakukannya dengan sangat kejam sehingga hidupnya bahkan lebih buruk daripada manusia di Uz. Dia seperti karyawan yang mengelola perusahaan buruk yang jahat. Standar hidup di bawah standar manusia di Uz. Zuun juga tidak memiliki nilai sebagai sandera, jadi dia ditinggalkan oleh yang lain.

 

“Permintaan maafku, Chiyuki-sama. Aku belum bertemu dengannya hari ini, jadi aku tidak tahu keberadaannya. Mungkin dia masih tidur, moo ~”

 

Zuun meminta maaf kepada kami dengan ‘moo’ yang biasa. Mempertimbangkan kepala sapinya, sepertinya agak menakutkan.

Ah, apa yang harus kita lakukan sekarang? Aku kira aku akan memikirkannya saat makan siang.

 

 

◆ Sage Berambut Hitam, Chiyuki

 

Kecuali Zuun, semua orang berkumpul di ruang makan untuk makan siang. Kami memiliki roti panggang, keju, dan sayuran.

 

Roti panggang tampaknya menjadi makanan pokok di dunia ini. Itu dibuat dengan tepung sereal dan air, tanpa ragi apa pun! Tidak seperti dunia ini yang tidak memiliki ragi. Faktanya, roti yang ditemukan di Jepang dijual di Republik Suci Lenaria. Hanya saja roti di sini dipanggang untuk pengawetan.

 

Biasanya, mereka memasukkan daging dan sayuran di antara burger lalu memakannya. Tidak kusangka aku bisa menikmati makanan seperti burger di dunia ini juga. Aku menaruh keju dan sayuran. Keju di sini dibuat dengan susu dari kambing yang dipelihara di lantai 5.

 

Karena mereka memiliki deposit garam batu raksasa di lantai 5, tidak perlu khawatir tentang garam juga. Tapi aku tidak tahu dari mana mereka mendapatkan air tawar.

 

“Tidak ada gunanya … Aku tidak bisa menemukan jalan rahasia menuju ke dunia luar.”

 

Aku memberi tahu semua orang tentang hasil investigasi kami selama makan siang.

 

“Apakah begitu? Yah, kurasa kita cukup sial, Chiyuki. Apa yang akan kita lakukan sekarang, Reiji-sama ~”

 

Euria memeluknya saat dia memanggilnya dengan suara centil.

 

Wajah Rino dan Nao menjadi gelap. Bahkan Sahoko tidak tampak senang dengan situasinya.

 

“Euria-san, bisakah kamu berhenti bertingkah lekat saat kita sedang berdiskusi dengan serius?”

 

Aku memelototi Euria, tetapi dia tidak bergerak sedikit pun.

 

Dia mengencangkan pelukannya di sekitar Reiji. Euria ditangkap oleh minotaurs dua hari yang lalu ketika dia mengejar Reiji melalui labirin dan dibawa ke tempat ini. Untuk beberapa alasan, dia tinggal di kuil ini dan sepertinya dia sangat menikmati situasi ini juga. Dia tampaknya tidak peduli tentang ibunya yang hilang.

 

Selain itu, pelayan dengan dia juga tampak tidak pada tempatnya. Sama seperti Euria, dia tampaknya tidak peduli dengan situasi ini. Keduanya tinggal di sini seolah-olah mereka dilahirkan di sini. Namun, kami berterima kasih atas keramahan mereka karena mereka mengurus makanan, mandi, tempat tinggal, dll. Namun, apakah mereka tidak merasa cemas dengan situasi saat ini?

 

“Yah, tidak apa-apa, Chiyuki. Ayo luangkan waktu kita.”

 

Reiji berbicara sambil menggigit buah seperti apel.

 

“Tunggu sebentar, Reiji-kun! Berapa lama Kamu berencana untuk tinggal di sini?”

 

Aku berteriak dengan marah, tetapi meskipun aku meledak, Reiji terus tersenyum lembut.

 

“Tidak apa-apa, Chiyuki. Minotaur tidak akan hanya duduk dan menonton situasi. Mereka pasti akan melakukan sesuatu tentang hal itu, jadi mari kita tunggu saja sampai saat itu. Apalagi Shirone dan Kaya masih di luar sana. Mereka akan melakukan sesuatu terhadap situasi kita.”

 

Seperti biasa, dia tidak peduli dengan situasi kita. Aku menghela nafas. Kenapa dia bertingkah seperti orang besar? Sejujurnya, aku terganggu dengan seluruh situasi ini. Aku yakin setiap orang waras juga merasakan hal yang sama. Tapi sepertinya aku satu-satunya yang peduli tentang itu. Bukan hanya Euria dan yang lainya, bahkan Rino, Nao dan Sahoko tampaknya tidak terganggu.

 

Melihat cara ini, sepertinya aku satu-satunya yang meributkannya. Semua orang mempercayai Reiji, atau mungkin mereka berpikir tidak apa-apa untuk tetap dipenjara selama mereka bisa tinggal di sisi Reiji. Aku yakin Sahoko merasakan hal ini.

 

Meskipun aku hanya mengenalnya untuk waktu yang singkat, aku yakin Euria sama dengan Sahoko. Bahkan dalam situasi seperti itu, dia dapat bertindak bebas.

 

Bagi aku, aku tidak terlalu percaya pada Reiji. Bahkan jika gadis-gadis lain tidak peduli, aku akan melakukannya. Sudah 5 hari sejak kita terjebak di labirin ini. Apa yang akan terjadi dengan kita?

 

Aku meletakkan kepalaku di atas meja makan.

 

“Chiyuki.”

 

Sebuah suara berbisik di telingaku. Aku berbalik dan melihat Reiji berdiri di sampingku.

 

“Ini akan baik-baik saja, Chiyuki. Percayalah kepadaku. Percaya pada Shirone dan yang lainnya.”

 

Reiji memperpendek jarak di antara kami. Jantungku berdetak kencang ketika wajahnya yang cantik mendekat kepadaku. Bagaimana ini bisa terjadi? Satu-satunya hal baik tentang pria ini adalah wajahnya. Tapi kalau bukan karena perilakunya, aku akan jatuh cinta padanya.

 

Mata Reiji sangat serius. Ketika wajahnya semakin dekat, aku berulang kali mengatakan pada diri sendiri tentang bagaimana wajahnya adalah satu-satunya hal yang baik tentang dia.

 

Ah! Aku tidak bisa membiarkan ini berlanjut lagi !! Pikiranku mulai bernalar dengan sendirinya.

 

“Aku baik-baik saja, Reiji-kun! Bagaimanapun juga, sesuatu yang baik terjadi !!”

 

Dengan lembut aku mendorongnya. Fiuh … Dia hampir membuatku di sana. Pergilah, kau laki-laki jahat!

 

Meskipun aku tidak cemas, hatiku masih berdetak kencang. Tapi ketika aku melihat Reiji, dia masih nyengir. Orang ini benar-benar…

 

“Nah, sekarang Chiyuki menjadi ceria lagi, akankah kita pergi piknik besok? Tampaknya tidak hujan di sini, dan itu akan membantu yang lain merasa lebih baik.”

 

“Aku setuju ~”

 

Rino dengan senang hati mengatakan ya atas saran Reiji.

 

Lantai 5 sangat luas. Bahkan memiliki bukit dan danau dengan bunga yang tumbuh di sekitarnya. Cahaya yang dihasilkan oleh kristal cukup untuk menikmati piknik yang hangat juga.

 

“Kalau begitu aku akan menyiapkan kotak makan siang. Bantu aku dengan itu, Nao-chan.”

 

“Roger, Sahoko- san ~”

 

Sahoko dan Nao dengan antusias mengikuti rencana itu, tetapi aku dapat melihat mereka memandang aku dari sudut mataku. Sepertinya Reiji bukan satu-satunya yang khawatir dengan kondisiku. Yah, rasanya tidak enak kalau merasa baik juga bagi kita … Jadi aku memutuskan untuk bergembira.

 

“Biarkan aku membantumu juga, Sahoko-san.”

 

“Terima kasih banyak, Chiyuki-san.”

 

Sahoko tersenyum manis padaku. Itu adalah senyum suci miliknya yang terkenal. Itu mampu menyembuhkan hati siapa pun yang melihatnya, termasuk aku.

 

Ah, aku benar-benar tidak boleh tinggal dalam kemerosotan seperti ini. Hanya karena tidak ada yang bisa kita lakukan untuk saat ini, aku tidak boleh menyerah. Aku harus kuat.

 

“Hehe, sudah lama sejak aku sudah memasak makanan dari Chiyuki. Aku tidak sabar untuk mencicipinya lagi!”

 

Reiji berusaha mengolok-olok masakanku.

 

“Jangan terlalu berharap. Bagaimanapun, ini jauh dari level Sahoko.”

 

Aku memelototinya.

 

“Memasak Sahoko adalah sesuatu yang tidak pernah cukup untukku!”

 

Untuk mengejek masakanku seperti ini … Hmph, kurasa aku akan membuat porsinya super pahit!

 

“Reiji-sama ~ Bisakah aku ikut denganmu juga?”

 

“Tentu saja, Euria. Kamu bisa ikut juga.”

 

“Terima kasih banyak, Reiji-sama !!”

 

Eura melompat untuk memeluk Reiji lagi. Semua gadis lain, termasuk aku, meringis ketika kami menyaksikan tindakannya begitu sembrono.

 

Nah, kecuali sesuatu yang serius terjadi, sepertinya kita akan pergi piknik besok. Aku merasa sedih untuk Shirone dan yang lainnya yang tertinggal, tetapi ini lebih baik daripada depresi.

 

Jadi, kami terus makan siang.

 

◆ Dewa Kematian, Zarxis

 

“Apa artinya ini, Labrys?! Kenapa kau tidak memberiku pahlawan dan teman-temannya?!”

 

Aku berteriak pada Labrys yang sedang duduk di singgasananya di lantai 13 labirin.

 

“Apa yang kamu bicarakan, Zarxis? Kapan aku berjanji bahwa aku akan memberikan pahlawan kepada Kamu? Orang yang menangkapnya adalah putriku, Euria. Jadi terserah padanya apa yang harus dilakukan dengannya.”

 

Labrys hanya menertawakanku.

 

“GUGUGU!”

 

Aku tidak bisa melakukan apa pun selain mengomel soal ini. Putrinya adalah orang yang menjebak pahlawan cahaya di labirin. Anak perempuan bajingan itu bahkan memantau pergerakan mereka. Kami siap bereaksi segera dan jika dia melaporkan adanya anomali di party pahlawan. Memang prestasinya sangat bagus.

 

Tapi penghalang yang digunakan Labrys untuk menyegel lantai 5 awalnya adalah milikku! Itu adalah penghalangku yang menahan mereka di sana! Selain itu, aku yang membantunya membangun kembali istana bawah tanahnya, namun bajingan yang tidak tahu berterima kasih ini …

 

Namun, menentang Labrys di tempat ini bukan ide yang baik.

 

“Lalu … Beri aku wanita pahlawan.”

 

“Tidak. Meskipun mereka tidak ada bandingannya dengan Rena, wanita-wanita ini cantik. Aku menolak untuk menyerahkannya kepada Kamu.”

 

Dia menolak permintaanku lagi. Ah, dia menertawakanku!

 

“Tapi, apa yang akan kamu lakukan jika Rena tidak datang? Meskipun Kamu mengklaim bahwa Kamu akan membiarkan putrimu memilih nasib sang pahlawan, apakah Kamu benar-benar tidak punya niat untuk membunuhnya?”

 

Itulah satu hal yang aku khawatirkan. Meskipun Labrys datang dengan plot ini untuk memancing Rena keluar dari Elios dengan menggunakan pahlawan sebagai umpan, aku tidak berpikir dia Rena akan datang masuk ke dalam perhitungannya. Mungkinkah dia bahkan tidak mempertimbangkan kasus di mana Rena tidak berhasil tepat waktu?

 

“Tentu saja, kalau begitu aku akan memenggal kepala pahlawan yang menyebalkan itu dan mengirim kepalanya ke Elios. Aku akan membuatnya mengerti apa artinya menolak undangan Labrys yang hebat ini.”

 

Ah, jawaban yang khas baginya.

 

“Dan bagaimana dengan putrimu?”

 

Gadis bernama Euria atau apa pun namanya itu haruslah putri yang paling disukai, atau hewan peliharaan favorit, tepatnya, seperti Ratu Pashipea yang setengah telanjang berbaring di sisinya. Labrys adalah penguasa bayangan beberapa kerajaan manusia di dataran Minon, salah satunya adalah kerajaan Pashipea. Aku mendengar bahwa Ratu Pashipea dihadiahkan kepadanya oleh ayahnya sendiri ketika dia hanya seorang putri.

 

“Mengapa aku perlu khawatir tentang Euria? Ini semua untuk memikat Rena agar datang ke sini. Jika dia ternyata tidak berguna, aku bisa menggantikannya dengan wanita lain.”

 

Tubuh ratu berkedut segera setelah dia mendengar kata-kata Labrys. Sepertinya dia sadar bahwa dia akan terbunuh begitu Labrys mendapatkan Rena. Namun demikian, anak perempuan Labrys sepertinya tidak mengetahui hal itu. Sifat egoisnya mirip dengan ayahnya. Meskipun sang putri tampaknya sangat mencintai ayahnya, aku tidak bisa merasakan kemiripan cinta atau kasih sayang padanya dari sang ayah. Di satu sisi, dia seperti minotaur.

 

Minotaur lahir dari Labrys dan seorang wanita manusia. Di satu sisi, dapat dikatakan bahwa minotaurs adalah keturunannya. Namun pada kenyataannya, mereka tidak lebih dari budak di matanya dan jika mereka berani tidak menaati dia, dia tidak akan ragu untuk membunuh mereka. Hanya dia yang seperti itu. Tidak ada yang aku katakan akan mengubah keputusannya.

 

“Sepertinya Kamu memiliki sesuatu untuk dikatakan, Zarxis?”

 

“Tidak … Lakukan yang Kamu inginkan.”

 

Aku tidak bisa mengatakan apa pun. Huh… kurasa aku harus mencari metode lain untuk memulihkan vitalitasku.

 

“Zarxis, aku mendengarnya dari Euria, Kamu tahu. Perempuan pahlawan itu cantik. Aku ingin menangkap mereka juga.”

 

Labyrs berkata dengan senyum menjijikkan yang terpampang di wajahnya.

 

Astaga, bajingan serakah …

 

“Tidak masalah, serahkan saja pada Atlankua.”

 

“Ah, wanita laba-laba itu, ya? Aku kira tidak ada masalah jika aku menyerahkan masalah ini kepada wanita jelek itu.”

 

Saat ini, Atlankua memata-matai kuil Rena di Republik Ariadya. Begitu dia mencurigai sesuatu, dia akan menghubungi kami. Tidak ada yang tersisa untuk aku lakukan, jadi aku berbalik, memikirkan langkah selanjutnya.

 

“Kemana kamu pergi, Zarxis?”

 

“Aku punya beberapa urusan kecil di wilayah ini. Aku akan pergi untuk sementara waktu.”

 

“Oh, urusan apa?”

 

“Aku akan bertemu Diadone, familiarnya mengatakan padaku dia akan tiba sebentar lagi ..”

 

“Oho? Dan urusan apa yang menyebabkan Ratu Ular datang ke wilayah ini?”

 

Sang ratu ular, Diadona juga seorang Nargolian seperti Zarxis. Dia bersembunyi dari Modes di pulau terpencil di laut selatan.

 

“Apakah Kamu khawatir, Labrys?”

 

“Tentu saja. Wanita ular itu selalu menyembunyikan keberadaannya dan hidup dalam pengasingan, dan sekarang dia ingin kembali? Katakan padaku Zarxis, mengapa dia mengunjungi wilayah ini?”

 

“Aku tidak tahu, kurasa dia akan memberitahuku setelah aku bertemu dengannya.”

 

“Aku mengerti…”

 

Labrys kehilangan minat begitu aku memberitahunya. Perhatiannya kembali ke gambar langsung dari situasi di lantai 5. Gambar menunjukkan sosok pahlawan dan rekan-rekannya, tetapi aku tidak cukup peduli untuk menonton lebih lanjut. Ketika aku meninggalkan istana, aku memikirkan rencanaku sendiri.

 

 

◆ Kesatria Kegelapan, Kuroki

 

“Selamat datang, Kuroki! Terima kasih sudah datang!”

 

Begitu aku tiba di Republik Ariadya menggunakan gerbang teleport, Shirone memeluk aku. Bawahan Rena valkyrie telah memberitahunya tentang situasinya, jadi Rena juga ingin ikut. Rena mengaitkan tangannya dengan tanganku dan aku tidak bisa melepaskan diri darinya, jadi aku diseret ke Ariadya. Ya, sepertinya aku tidak punya alasan untuk mendorongnya. Bagaimanapun, dadanya yang lembut menekan lenganku.

 

Tidak dapat melepaskan diri dari cengkeramannya, aku memberi tahu Regena bahwa kami akan mengunjungi Ariadya. Aku memintanya untuk menghubungi Shirone, jadi ketika kami tiba, Shirone sudah menunggu kami.

 

Meskipun payudara Shirone tidak dapat dibandingkan dengan Rena, itu masih sangat besar. Aku tidak bisa tidak memikirkannya saat dia memasukkan wajahku ke dadanya. Aku tidak mengenakan helmku, jadi aku bisa merasakan kelembutannya. Itu dulu sangat datar selama masa kecil kami, tetapi sebelum aku menyadarinya, itu tumbuh begitu besar.

 

Ah, aku sangat tersentuh oleh pertumbuhan teman masa kecilku.

 

Tapi aku tidak bisa menikmatinya lama karena Rena dengan paksa memisahkan kami.

 

“Tunggu sebentar, Dewi Rena! Apa yang kamu lakukan di sini?!”

 

Meskipun Shirone memprotes, Rena tetap tenang.

 

“Shirone, kurasa ini bukan waktu yang tepat untuk bermain-main. Bukankah Kamu pikir kita harus fokus pada menyelamatkan Reiji dan yang lainnya sekarang?”

 

Meskipun suaranya tenang, aku bisa tahu betapa marahnya dia

 

Pasti karena dia khawatir tentang Reiji …

 

Namun, Shirone gagal memperhatikan kemarahan Rena.

 

“Kamu benar … Meskipun Reiji-kun dalam bahaya sekarang … Maaf, aku sangat senang bisa bertemu dengan Kuroki.”

 

Tapi dia masih meminta maaf.

 

“Tapi, terima kasih banyak, Kuroki. Aku sangat senang Kamu datang untuk membantu kami.”

 

Aku menghela nafas ketika melihat senyum Shirone. Jadi seperti ini sekarang … Aku tidak pernah mengatakan bahwa aku datang untuk membantu mereka, tetapi Shirone berasumsi bahwa aku datang untuk membantu mereka menyelamatkan Reiji.

 

“Dewi Rena. Bolehkah aku punya waktu?”

 

Wanita yang berbicara adalah Kaya. Saat ini, enam orang berkumpul di ruangan itu; Kaya, Kyouka, Shirone, Regena, Rena dan aku.

 

“Ada apa, Kaya?”

 

“Kenapa kamu datang ke sini dengan Kuroki-sama? Aku pikir Kamu enggan menyelamatkan Reiji-sama. Aku sangat bingung ketika aku mendengar dari Regena bahwa kalian berdua akan datang ke sini melalui gerbang transfer.”

 

Kaya memandang Rena dengan curiga.

 

“Kamu salah paham, Kaya. Aku khawatir tentang Reiji juga. Mustahil bagiku untuk menyelamatkan Reiji sendirian, itu sebabnya aku membawa Dark Knight. Biarkan aku memberi tahu Kamu, fakta bahwa aku meminta bantuan Dark Knight Nargol adalah rahasia. Dipahami?”

 

Shirone dan yang lainnya hanya mengangguk.

 

Yah, reaksi mereka memang seperti itu, karena aku secara teknis musuh Elios dan tidak boleh bersama mereka. Sama seperti Totona dan Heibos, akan sangat buruk jika orang luar mengetahui tentang kontakku dengan Rena. Itu sebabnya kami harus merahasiakan ini. Bahkan, sepertinya Rena bahkan menyembunyikannya dari valkyrie-nya.

 

Sepertinya satu-satunya yang tahu kehadiranku di sini adalah orang-orang di ruangan ini.

 

“Aku mengerti … Meskipun aku memiliki banyak pertanyaan, untuk saat ini, izinkan aku menyambut Kuroki-sama yang datang jauh-jauh ke tempat ini dari Nargol.”

 

Meskipun Kaya tampaknya tidak yakin dengan penjelasan Rena, dia masih menerimanya untuk saat ini. Aku juga tidak yakin dengan itu. Ada apa dengan perkembangan seperti ini ?!

 

“Kuroki-sama … Tolong izinkan aku untuk mengucapkan terima kasih. Terima kasih telah menerima permintaan kami untuk menyelamatkan kakakku.”

 

Wanita bernama Kyouka membungkuk di depanku.

 

“Tidak apa-apa … Maksudku, bahkan aku-”

 

Ada apa dengan tingkat kesalahpahaman ini ?! Aku bahkan tidak bisa memberitahunya bahwa aku tidak datang ke sini untuk menyelamatkan Reiji.

 

Kyouka menatap tepat ke mataku. Sial, jantungku berdetak seperti orang gila! Seorang gadis imut menatapku dengan mata yang begitu tajam …

 

Meskipun aku menginginkan pacar yang imut, aku tidak dapat berbicara dengan benar ketika aku berada di depan seorang gadis yang imut.

 

“Kuroki, Kamu benar-benar menjilatnya, ya?”

 

Shirone memelototiku dari samping.

 

Tidak dapat membantu, Kamu tahu ?! Aku belum pernah menerima rasa terima kasih seperti itu dari seorang gadis cantik sebelumnya. Aku tidak bisa menjaga ketenanganku seperti Reiji!

 

“Kyouka, Ksatria Kegelapan tampak bermasalah. Mengapa Kamu tidak menjauh darinya sebentar?”

 

Rena memaksa jalan antara Kyouka dan aku. Meskipun ada senyum di wajahnya, dia tampak seperti merajuk. Kyouka tampak kecewa karena terpisah dariku juga.

 

“Nona muda, mari katakan rasa terima kasih ketika kita membobol labirin dan selamatkan Reiji-sama.”

 

“Aku mengerti, Kaya. Sampai jumpa lagi, Kuroki-san.”

 

Kyouka dan Kaya meninggalkan ruangan setelah mengucapkan selamat tinggal.

 

“Kurasa aku harus pergi juga, Kuroki. Aku masih belum menghubungi Leylia-san.”

 

Shirone pergi tepat setelah dia mengatakan itu.

 

“Kuroki, aku perlu bicara dengan kepala pendeta kuil, jadi mari kita lanjutkan pembicaraan kita nanti.”

 

Setelah itu, Rena juga meninggalkan ruangan.

 

Imam kepala kuil adalah bawahan valkyrie Rena. Valkyrie sangat kuat tetapi mencolok, namun para imam tidak terlalu menonjol karena mereka awalnya manusia.

 

Rena menyembunyikan fakta bahwa dia datang ke tempat ini dari valkyrie-nya. Yah, lebih baik meninggalkan pekerjaan semacam ini pada mantan manusia daripada malaikat.

 

Jadi, hanya Regena dan aku yang tersisa di ruangan.

 

“Regena … Bagaimana perasaanmu?”

 

Aku bertanya dengan cemas.

 

“Ya, aku belum pernah merasa luar biasa sebelumnya. Aku beruntung bisa bertemu denganmu, tuanku.”

 

Regena menunjukkan kepadaku tanduk mirip naga yang tumbuh dari kepalanya. Matanya menyala dengan kilatan cahaya keemasan. Mata itu … Itu bukan milik manusia. Itu adalah mata naga. Aku selalu merasa bersalah ketika melihatnya. Karena … Dia berubah menjadi pengikutku.

 

Karena kekuatan naga di tubuhku, Regena menjadi pengikutku. Sekarang, dia ras Meryuujin, spesies yang sama dengan Dragonewt. Meskipun itu terlihat seperti manusia, mereka juga dapat mengambil bentuk naga. Orang mungkin bahkan mengatakan bahwa para naga bukan manusia sama sekali.

 

Sejujurnya, aku pikir Regena akan sedih mengetahui bahwa dia sekarang monster, tapi anehnya dia tampak senang.

 

Alasan aku mengubah Regena menjadi pengikutku adalah agar aku bisa menyelamatkan hidupnya. Pada hari naga di dalam diriku mengamuk setelah aku minum teh Kuna, Regena, menjadi wanita terlemah di antara para korban hari itu, tidak tahan dan hampir berada di ambang kematian pada saat aku mendapatkan kembali kewarasanku.

 

Tapi dia tidak bisa diselamatkan oleh sihir penyembuhan, karena Kuna tidak dalam kondisi untuk menggunakannya setelah aku benar-benar menghancurkan tubuhnya. Jadi, aku tidak punya pilihan lain selain mengubah Regena menjadi pengikutku untuk menyelamatkan hidupnya. Dan aku masih belum menemukan metode untuk mengubahnya kembali menjadi manusia.

 

Aku melihat Regena. Ketika mataku bertemu matanya, aku bisa dengan mudah melihat betapa bahagianya dia.

 

Setiap kali aku melihatnya tersenyum, hatiku sakit. Dia bahkan tidak bisa merasa sedih tentang kondisinya karena itu adalah sifat pengikut untuk membuat tuan mereka bahagia.

 

 

◆ Sword Maiden, Shirone

 

“Shirone-sama.”

 

Aku berhenti berjalan ketika aku mendengar Kaya-san memanggilku.

 

“Ada apa, Kaya-san?”

 

Aku berbalik untuk menemukan Kaya-san dan Kyouka-san.

 

“Ini adalah kesempatanmu. Penyihir Perak tidak ada di sekitar. Gunakan kesempatan ini untuk mengambil kembali Kuroki-sama. Kamu tidak boleh melewatkannya.”

 

Aku menggelengkan kepala.

 

Entah bagaimana, Kuroki tidak bersama Penyihir Perak dan itulah satu-satunya alasan mengapa ia bisa ikut dengan Rena di sini. Aku tidak tahu mengapa mereka bersama, tetapi seperti Kaya-san, aku punya beberapa pertanyaan untuknya.

 

Untuk saat ini, aku senang Kuroki datang membantu kami. Sekarang aku tahu bahwa Penyihir Perak tidak bisa mendapatkan kendali penuh atas dirinya. Bagaimanapun, dia datang jauh-jauh ke sini untuk menyelamatkan kita.

 

Jadi aku masih punya kesempatan untuk membawanya kembali, tapi …

 

“Kita tidak bisa melakukan itu, Kaya-san. Aku ingin mengambil Kuroki kembali dari wanita itu juga, tapi … Menyelamatkan Reiji-kun adalah prioritas utama kita saat ini.”

 

Ya, aku ingin membawanya kembali, tetapi kita harus menyelamatkan Reiji-kun terlebih dahulu. Maksudku, bahkan Rena marah ketika aku memeluk Kuroki seperti biasa dan melupakan Reiji dan yang lainnya.

 

“Kamu benar-benar gadis yang jujur, Shirone-san. Aku senang Kamu khawatir tentang saudaraku, tetapi apakah Kamu benar-benar baik-baik saja dengan menunda masalah ini sampai nanti?”

 

Kyouka-san bertanya padaku.

 

“Jangan khawatir, Kyouka-san. Aku pasti akan membawanya kembali .. Tapi, untuk saat ini, kita memiliki hal-hal lain untuk diperhatikan.”

 

Kuroki pasti akan kembali ke sisiku, jadi tidak apa-apa untuk berurusan dengan masalah ini nanti.

 

Jadi ketika aku berjalan, aku mencoba meyakinkan diriku bahwa semuanya akan baik-baik saja.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 55 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 55, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 55 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 55 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 55 high quality, ,

Komentar

Chapter 55