Ankoku Kishi Monogatari Chapter 56

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 56 – Kuil Cinta dan Kecantikan

 

◆ Dark Knight Kuroki

 

Aku pergi ke Teseshia bersama Shirone dan yang lainnya.

 

Freedom City, yang terletak di pusat wilayah Teseshia bukan kota yang indah.

 

Itu pada dasarnya adalah campuran dari berbagai macam struktur. Berbagai bangunan di satu tempat kecil menyerupai selimut tua yang sudah usang.

 

Sinonim dengan namanya, semua orang bisa masuk atau meninggalkan kota sesuka hati.

 

Beberapa warganya tampaknya adalah individu-individu yang diasingkan dari tanah air mereka, secara alami ketertiban umum di Teseshia cukup rendah.

 

Awalnya, Teseshia adalah kota yang diciptakan untuk menampung masuknya pengungsi yang datang ke wilayah yang cukup aman ini.

 

Meskipun kota ini didirikan oleh Republik Ariadya yang makmur dan terkemuka, tidak ada keraguan bahwa bahkan mereka menganggap kota ini sebagai gangguan.

 

Bagaimanapun, Teseshia adalah satu-satunya kota yang menetap di dekat labirin berbahaya, menjadikannya tempat yang ideal untuk melarikan diri. Dengan demikian, Teseshia menjadi oasis bagi para pengungsi.

 

Meskipun Teseshia adalah tempat yang aman dari bahaya eksternal, itu penuh dengan masalah internal, menciptakan suasana berbahaya di dalam kota. Untuk tujuan ini, banyak pengungsi pria memilih untuk menjadi pejuang. Sebaliknya, mereka terpaksa mengambil pekerjaan itu karena ada kelangkaan pilihan. Praktis tidak ada pekerjaan lain yang tersedia.

 

Siapa pun, terlepas dari latar belakang dan tingkat keterampilan mereka, bisa menjadi pejuang selama mereka memiliki pedang dan tubuh yang sehat.

 

Didorong oleh keputus-asaan, beberapa pengungsi perempuan memutuskan untuk menjadi pelacur agar bisa bertahan hidup.

 

Itu juga pekerjaan yang bisa dilakukan wanita mana pun selama mereka memiliki tubuh yang sehat dan layak.

 

Para pelacur itu biasanya adalah anggota dari kepercayaan Ishtar.

 

Dewi Ishtar adalah bagian dari trio yang membentuk keindahan surgawi yang terkenal bersama Rena dan Dewi Faeria. Dia adalah bagian penting dari dua belas pilar Elios

 

Jenis kepercayaaan di dunia ini adalah politeisme, dengan manusia yang memuja berbagai Dewa Elios.

 

Dua belas pilar Elios terdiri dari:

 

1.Dewa Hukum dan Ketertiban, Oudith dan istrinya, Dewi Pernikahan dan Kesuburan, Faeria.

 

2.Dewa Harta dan Penempaan, Heibos dan Dewi Cinta dan Kecantikan, Ishtar.

 

3. Dewa Perikanan dan Laut, Trident dan Dewi Panen dan Bumi, Gena.

 

4.Dewa Masakan dan Minuman Keras, Nector dan Dewi Ramuan and Obat, Fanacea.

 

5. Dewa Pertempuran dan Kekuasaan, Thors dan Dewi Kebijaksanaan dan Kemenangan, Rena.

 

6.Dewa Seni dan Musik, Alphos dan Dewi Buku dan Pengetahuan, Totona.

 

Heibos dihormati oleh para dwarf dan manusia.

 

Karena perannya sebagai dewa kekayaan dan harta, ia secara intrinsik terhubung dengan umat manusia, yang suka mengumpulkan benda-benda indah dan berharga.

 

Anggota ras dwarf dikatakan sangat akrab dengan proses menggali emas atau logam mulia lainnya yang tersembunyi di bawah lapisan tanah yang keras. Itulah sebabnya umumnya dipercaya di antara manusia bahwa menyembah Heibos, dewa dwarf, akan memberkatimu dengan karunia dan kekayaan.

 

Iman Heibos begitu luas sehingga para pedagang dan pengrajin di seluruh dunia menyembahnya.

 

Dewa-dewa lain yang merupakan bagian dari jajaran Elios tidak dikenal di antara manusia.

 

Para pengikut Raja para Dewa Oudith dan istrinya, Faeria adalah yang paling banyak, menjadikan kepercayaan mereka yang paling populer dan terbesar kedua di dunia.

 

Tampak jelas bahwa seorang individu bisa menjadi pemuja berbagai dewa secara bersamaan, karena pengamatan yang sering dilakukan terhadap orang-orang yang menjadi pengikut Oudith dan Rena pada saat yang sama.

 

Namun, beberapa doktrin saling bertentangan secara langsung. Ketegangan menggelegak di bawah permukaan karena perbedaan besar dalam pandangan mereka.

 

Misalnya, pengikut dewi Faeria dan dewi Ishtar. Karena kepercayaan mereka pada dasarnya sangat berbeda, orang-orang beriman dari kedua kepercayaan ini selalu memiliki permusuhan di antara mereka.

 

Di mana iman Faeria berkembang, jumlah orang percaya Ishtar menurun.

 

Meskipun kedua kepercayaan itu merujuk pada seorang dewi, teologi kedua dewi itu sangat berbeda.

 

Doktrin Faeria berpusat pada prinsip seorang wanita menjadi istri dan ibu yang baik.

 

Sementara itu, doktrin Ishtar adalah kebalikan dari itu, bahkan tidak menjunjung tinggi konsep pernikahan.

 

Kepercayaan Faeria mengajarkan kepada para pengikutnya bahwa kesucian adalah suatu kebajikan, harta yang disediakan untuk para suami mereka dalam kesucian pernikahan sementara para pengikut Ishtar percaya bahwa boleh saja mengambil banyak kekasih – dengan demikian, ia adalah dewi yang disembah oleh para pelacur. Di lain pihak, umat Faeria murni seperti salju yang baru jatuh.

 

Ini adalah akar utama konflik antara Faeria dan ideologi Ishtar.

 

Para pengikut Dewi Ishtar dan Dewi Faeria selalu saling serang. Karena ini mereka jarang menjadi populer dan mendapat pengakuan di berbagai negara.

 

Bahkan pada saat paling sukses, mereka hanya akan mencapai status santo pelindung negara itu.

 

Di wilayah Teseshia, iman Ishtar memiliki kekuatan dan pengaruh yang besar. Sedemikian rupa sehingga pelacur Suci dari kuil Ishtar yang terkenal yang dibangun di Kerajaan Salgonia Suci yang ditinggikan di ujung barat jauh lebih terkenal daripada Raja mereka.

 

Saat ini aku berada di dalam kuil Ishtar di kota kebebasan, Teseshia.

 

Penjelasan untuk pilihan tempat pertemuan yang aneh adalah bahwa salah satu imam Rena yang akan menjadi pemandu kami ada di sini.

 

Dari situasi ini, aku sampai pada kesimpulan bahwa pengikut Ishtar dan pengikut Rena tidak melakukan hal buruk.

 

Kuil Ishtar mungkin merupakan bangunan paling menonjol di kota ini. Kuil Ishtar mungkin merupakan bangunan paling terkemuka di Freedom City.

 

“Konflik yang tidak akan tenang, huh ….”

 

Aku tanpa sengaja mengucapkan kata-kata itu pelan-pelan.

 

Lokasi kami, kuil Ishtar yang termasyhur adalah tempat suci bagi dewa beraneka segi yang merupakan ikon cinta, keindahan, dan pelacur. Di sepanjang jalan menuju konferensi yang terletak jauh di dalam kuil, aku melihat beberapa wanita berpakaian minim. Mereka mungkin beberapa pengikut Ishtar.

 

Ironisnya, kuil Dewi Ishtar adalah tempat yang dilarang untuk laki-laki, meskipun banyak pengikut di kuil itu adalah pelacur.

 

Penginapan di sekitar kuil Ishtar mungkin ada untuk bisnis mencurigakan semacam itu.

 

Meskipun mereka tidak boleh memberikan layanan eksplisit di tengah hari, aku mulai meragukan asumsiku ketika aku mendengar mereka mengatakan bahwa lokasi pertemuan itu mirip dengan hotel cinta.

 

Tampaknya kuil Ishtar dulunya adalah tempat pelacuran.

 

Tentu saja, sang manajer adalah laki-laki.

 

Suatu ketika, salah satu pengikut Ishtar kebetulan mengunjungi rumah bordil dan terkejut, hampir terbang ke hiruk pikuk setelah menyaksikan perlakuan kasar dari pelacur.

 

Dipimpin oleh pengikut Ishtar, para pelacur memberontak melawan mucikari dan mengambil kendali atas rumah bordil itu.

 

Sejak saat itu dan seterusnya, rumah bordil berada di bawah pengelolaan Kuil Ishtar. Manajemen rumah bordil oleh kuil itu lebih longgar daripada yang biasanya diasumsikan.

 

Kuil dan rumah bordil memiliki hubungan saling membantu.

 

Untuk sebagian besar, mereka membiarkan rumah bordil itu banyak kebebasan, hanya menegakkan 2 aturan – tidak ada perempuan yang harus dipaksa menjadi pelacur dan mereka yang menyalahgunakan pelacur akan dihukum berat.

 

Selain itu, siapa pun yang bertindak tidak adil terhadap para pengikut dewi Ishtar dikatakan menanggung kutukan impotensi sang dewi. Dengan ancaman yang mengancam akan mengakhiri garis keturunan mereka, tidak ada orang yang berani menyalahgunakan pelacur Ishtar. Sebaliknya, mereka diperlakukan seolah-olah mereka adalah dewi sendiri. Kuil khusus milik dewi Ishtar ini dibangun dengan sangat indah, desain hiasannya didanai oleh sumbangan murah hati para pelanggan – pada kenyataannya para lelaki yang menjadi pelanggan mereka. Ketika kami berjalan melalui kuil, aku melihat sekilas ilustrasi emas dari dewi dan ornamen yang tampak seindah dan sehalus wanita yang tinggal di sini.

 

“Kuroki. Kamu benar-benar tidak boleh mengikuti salah satu wanita ini jika mereka memanggil Kamu.”

 

Aku merasakan tatapan tajam dari kiri dan menoleh untuk melihat Shirone berbisik padaku dengan suara rendah, wajahnya penuh badai.

 

Aku tidak punya niat untuk mengikuti mereka dari awal, Namun suasana tempat ini membuat aku penasaran siapa yang akan memilih tempat pertemuan yang aneh.

 

Orang misterius yang dimaksud tidak lain adalah pendeta Rena yang menjaga hubungan baik dengan otoritas kuil Ishtar. Alasan aliansi ini adalah karena fakta bahwa Rena tidak memiliki kuil di Teseshia yang didedikasikan kepadanya.

 

Ini mungkin karena kuil Rena telah dibangun sedemikian mewahnya di negara-negara kota lain termasuk Republik Ariadya, yang memiliki hubungan yang berat dengan Teseshia.

 

Sepanjang bentangan kota, Kamu tidak akan dapat menemukan satu kuil yang didedikasikan untuk Dewi Faeria karena permusuhan yang tampak di antara para pengikut mereka.

 

“Iya. Aku akan marah jika Kamu menerima undangan mereka, Kamu tahu.”

 

Di sebelah kananku, Rena memperingatkanku, wajahnya yang cantik muram.

 

Kenapa dia memberikan peringatan yang sama dengan Shirone?

 

Kain gelap yang tebal dari tudung memberikan bayangan pada bagian wajahnya yang terlihat. Segalanya akan kacau dan rumit jika yang lain tahu bahwa dia telah turun ke dunia sehingga dia menjaga kepalanya rendah dan wajahnya tak terlihat.

 

Dia saat ini ditemani oleh para imam dan bawahannya – diapit oleh dua Valkyrie-nya.

 

Rombongan seperti itu, membuntuti dia memberinya aura penting dan kepemimpinan. Dia dianggap sebagai VIP. Bahkan dia memancarkan aura ke titik di mana beberapa pelacur mulai berbisik di antara mereka sendiri dengan cepat. “Siapa orang terkemuka itu?” Mereka bergosip di antara mereka sendiri ketika mereka melihat Rena.

 

Aku harus mencoba membuat diriku tidak terlalu mencolok

 

Di mana kami menyembunyikan identitasku adalah bahwa aku, pelayan Kyouka, mengantarnya ke kuil. Individu yang sangat penting seperti adik perempuan pahlawan tidak bisa pergi tanpa ditemani.

 

Untuk membaur dan menjaga penutupku, aku mengenakan pakaian yang sedikit usang dan membawa barang bawaannya. Secara alami, aku meninggalkan pedangku. Aku akan menjadi seorang idiot untuk membawa sesuatu yang sangat mencolok ketika aku akan menyamar. Penyamaran ini harusnya cukup meyakinkan untuk mengalihkan perhatian dari diriku.

 

Rahasianya dijaga ketat. Kebenaran identitasku hanya diketahui oleh Kaya, Kyouka dan Shirone. Bahkan konvoi para imam yang menyertai Rena tidak diberi tahu identitasku.

 

Menurut Rena, para imam yang mengawalnya hingga kedatangan kami berjumlah ratusan, yang membuktikan perlunya ruang konferensi yang luas dan besar.

 

Juga, meskipun Regena juga merupakan bagian dari kelompok kami saat ini selama perjalanan kami ke Teseshia, dia pergi untuk mengawasi pengiriman barang bawaan kami ke penginapan tempat kami berencana untuk menginap malam ini.

 

Alasannya adalah bahwa kuil Ishtar tidak akan menawarkan perlindungan bagi orang yang tidak beriman.

 

Laki-laki secara teknis dapat tinggal di tempat kuil selama mereka telah diakui dan diberikan izin sebelumnya. Namun, sampai sekarang, tidak pernah ada kasus seperti itu.

 

Karena itu, kami memilih sebuah penginapan di dekat kuil.

 

Bawahan Rena — seseorang bernama Tormalkis, tampaknya adalah orang yang mengatur penginapan kami.

 

Kami tiba di ruangan setelah berjalan di sepanjang koridor yang panjang untuk sementara waktu. Ruangan ini sangat luas, sepertinya berfungsi sebagai auditorium serbaguna untuk kuil.

 

Para lelaki dan perempuan yang berkumpul di sana mengenakan pakaian lusuh dan usang, beberapa di antaranya memiliki bekas luka baru. Mereka menyesuaikan postur tubuh mereka, berdiri dengan perhatian ketika kami memasuki ruangan. Mereka tampak seperti pejuang. Apakah orang-orang ini pemandu yang disiapkan untuk kita?

 

Aku merasakan firasat aneh ketika aku melihat para pejuang ini. Aneh, aku merenungkan jumlah mereka, ada lebih banyak dari mereka yang aku duga.

 

Apakah mereka tahu siapa yang akan datang sebelumnya? Jika demikian, lalu bagaimana?

 

Di bagian paling depan dari kerumunan berdiri pendeta tempur, Leylia. Perisai yang dibawanya terukir lambang Rena. Dengan pengecualian dua pria, semua temannya adalah wanita.

 

Seseorang yang tampil maskulin di antara wanita-wanita lain, bagaimana hubungan mereka dengan Kuil Ishtar?

 

“Kami sudah menunggu. Kyouka-sama, Shirone-sama.”

 

Laylia, pendeta tempur berlutut di depan Kyouka.

 

Sepertinya Kyouka dianggap sebagai pemimpin kelompok kami.

 

Sungguh aneh. Leylia seharusnya menyadari kehadiran Rena di kelompok kami karena statusnya. Sebaliknya, dia berlutut di depan Kyouka, karena perintah malaikat yang telah mengubahnya menjadi seorang pendeta.

 

Dengan Kyouka berdiri di depan kami, sisanya berdiri di samping Shirone dan Kaya. Padahal, baik aku dan Rena berdiri lebih jauh dari pandangan pendeta tempur dan pendeta kuil Rena.

 

Meskipun Rena terlihat sangat halus, yang perlu ia lakukan untuk membuatnya seolah-olah Kyouka adalah pemimpin kelompok adalah tetap di belakang formasi sendiri.

 

“Karena persiapan kita sudah selesai, kapan kita bisa menjelajahi labirin, Leylia-san?”

 

Tanya Shirone.

 

“Itu ….”

 

Tampaknya wanita bernama Leylia itu kesulitan menjawab pertanyaan itu. Dia tampak gugup, tanpa sadar khawatir.

 

“Ada apa?”

 

“Yang benar adalah … bagian dari permukaan labirin saat ini ditempati oleh lizardmen.”

 

“Lizardmen? Aku pernah mendengar itu ditempati oleh cockatrice sebelumnya?”

 

“Ya … kebenarannya adalah …”

 

Leylia dengan ragu menjelaskan situasinya.

 

Awalnya, bagian dari permukaan labirin berfungsi sebagai habitat cockatrices. Sayangnya, mereka hampir punah setelah Reiji dan kelompoknya telah memburu mereka selama ekspedisi sebelumnya. Jumlah mereka tidak pernah bisa pulih dengan baik setelah cobaan itu. Dengan demikian, tempat itu sekarang ditempati oleh para lizardmen yang telah melarikan diri dari arena.

 

Lizardmen awalnya tinggal di sungai Quiche dan menyerang kapal-kapal yang lewat. Mereka adalah penyebab dari banyak kapal yang tenggelam, mengirim pelaut ke kuburan mereka yang berair. Tetapi itu tidak berarti bahwa mereka hanya tinggal di kedalaman sungai. Tampaknya, mereka telah memilih permukaan labirin sebagai rumah mereka di darat.

 

Lizardmen ini menyerang manusia yang memasuki labirin.

 

Tampaknya para pejuang juga kesulitan mengalahkan mereka.

 

“Jika aku tidak salah, lizardman adalah reptil yang sangat mirip manusia, kan?”

 

“Ya, Nona. Mereka adalah spesies kadal bi-pedal besar. Tampaknya beberapa anggota spesies yang unggul telah berevolusi dan telah mengembangkan sepasang sayap yang memungkinkan mereka untuk terbang. Namun, lizardman dalam cerita mereka tampaknya bukan tipe yang unggul.”

 

Seperti yang Kaya katakan, lizardman adalah setengah manusia yang merupakan persilangan yang antara manusia dan kadal.

 

Lizardmen tinggal di lahan basah, selatan Nargol.

 

Selain itu, salah satu dari Delapan Jenderal Iblis adalah High-Lizardman, spesies lizardmen yang unggul.

 

High-Lizardman memiliki sepasang sayap besar seperti naga bersisik yang memungkinkan mereka berkeliaran di langit dengan bebas.

 

Mereka juga prajurit yang dilengkapi dengan kecerdasan yang sangat tinggi.

 

Memikirkan High-Lizardman membuatku mengingat Jenderal Iblis Naga, Liburm.

 

Sebagai High-Lizardman, dia benar-benar menghormati naga.

 

Itu mungkin menjadi alasan mengapa dia memberi hormat kepada aku ketika dia melihat bahwa aku naik Glorious, rekanku.

 

Setelah Reiji dan kelompoknya tiba di istana Raja Iblis, Liburm ditugaskan untuk melindungi istana bersama dengan Zepyrus. Tapi kemudian, dia tidak mendapat kesempatan untuk melawan Reiji pada saat itu karena aku sudah mengalahkan Reiji di depan istana Raja Iblis.

 

“Lizardman ya …. Baik Kaya dan aku seharusnya tidak memiliki masalah dalam menghadapi mereka. Ayo kita pergi ke labirin dan hancurkan semuanya.”

 

Shirone berkata dengan acuh tak acuh ..

 

Memang, mengalahkan lizardmen adalah sepotong kue untuk Shirone dan teman-temannya.

 

Tapi…

 

“Tunggu sebentar, Shirone-sama …. Bisakah Kamu menunggu sebelum menyerang Lizardman itu?”

 

Aku memanggil Shirone dengan suara kecil, menyadari posisi rendahku saat ini sebagai pelayan mereka.

 

Shirone dan rekan-rekan melihat ke arahku ketika aku menyuarakan permintaanku ..

 

Kesedihan terukir di wajah Shirone ketika dia melihatku membungkuk jauh di depannya.

 

“Apa sebenarnya masalahnya, Kuroki? Kita harus bergegas menyelamatkan Reiji kun!”

 

Shirone dengan tidak sabar bertanya padaku. Jelas, dia tidak ragu bahwa membasmi lizardmen itu adalah hal yang benar untuk dilakukan.

 

Namun, kereta pikiranku berlari ke arah yang berlawanan, aku tidak bisa menahan pertanyaan apakah kami boleh membunuh lizardmen itu?

 

Aku tidak dapat menyangkal bahwa dunia ini sepenuhnya diperintah oleh satu hukum: survival of the fittest.

 

Aku tidak bisa menghentikan serigala memakan domba, itu adalah naluri mereka, yang merupakan bagian dari sifat mereka. Dengan cara yang sama, aku bisa dan tidak akan menghentikan manusia dari memusnahkan iblis berbahaya yang mengancam kelangsungan hidup mereka.

 

Sekali lagi, aku berhenti, merasakan sedikit perbedaan dalam hal ini.

 

Kenapa lizardmen itu membuat sarang di permukaan labirin?

 

Lagi pula, daerah ini tidak seharusnya menjadi habitat yang cocok untuk Lizardmen.

 

Para lizardmen tertangkap dan dibawa untuk bertarung di arena untuk memberikan hiburan bagi manusia. Mereka tidak terjebak dalam pertempuran untuk bertahan hidup, jadi mengapa mereka melakukan semua ini?

 

Mereka tampaknya menyerang setiap manusia yang mereka temui setelah melarikan diri dari arena. Itulah yang akan mendorong Reiji atau Shirone sebagai orang yang bersumpah untuk melindungi umat manusia, untuk memusnahkan seluruh lizardmen tanpa mempertimbangkan akar penyebab dari situasi tersebut.

 

Mereka akan menyerang terlepas dari alasan yang mendorong pergantian peristiwa ini karena mereka percaya itu adalah hal yang benar untuk dilakukan.

 

Namun aku berbeda dari mereka, aku seorang Kesatria Kegelapan. Mungkin karena aku dipanggil ke dunia ini oleh Modes, aku merasa sulit untuk bersekutu dengan manusia.

 

Selain itu, ada juga masalah tentang Jenderal Naga Iblis, Liburm. Jadi, aku tidak bisa begitu saja setuju secara membabi buta dengan ide memusnahkan lizardman.

 

Yang paling penting, itu tidak seperti kita harus memusnahkan semua lizardmen untuk menyelamatkan pahlawan. Sebaliknya, kita hanya perlu memindahkannya ke tempat yang berbeda saat kita memasuki labirin.

 

“Tidak…. Kita tidak bisa sembrono, membabi buta menyerang ke wilayah musuh kita. Pilihan yang lebih baik adalah memeriksa daerah sekitarnya terlebih dahulu.”

 

Aku merenung pelan.

 

“Eh …. Tapi, Reiji-kun….”

 

“Berhenti sebentar, Shirone! … Kamu mungkin berakhir dalam situasi yang sama jika Kamu bergegas seperti ini. Ayo buat rencana dan lanjutkan dengan hati-hati.”

 

Dari belakangku, Rena juga ikut.

 

“Shirone-sama, Re- … Maksudku Grand Saint-sama benar. Siapa yang akan pergi untuk menyelamatkan Reiji-sama jika kita juga ditangkap oleh musuh kita? Juga, kota ini memiliki peta labirin. Mungkin kita harus memeriksa area sekitar labirin, hanya untuk memastikan.”

 

Kaya juga berbagi pendapat yang sama dengan Rena dan aku.

 

Identitas Rena disamarkan sebagai Grand Saint sejak dia datang secara samaran.

 

“Hmm … aku mengerti. Aku akan menunggu sebentar ….”

 

Kalah jumlah, Shirone dengan enggan menyetujui berkat oposisi Rena dan Kaya.

 

Kakinya yang tidak sabar dan ritmis yang mengetuk lantai, aku yakin dia siap untuk bergegas ke labirin dengan segera.

 

Sebelumnya, Kaya adalah orang yang menghentikannya melakukan hal-hal berbahaya seperti itu.

 

Meski begitu, aku belum pernah mendengar desas-desus tentang Shirone mengalami pengalaman berbahaya baik di sini atau di dunia kita. Jadi seseorang pasti telah bertindak sebagai penggagas impulsifnya. Aku bertanya-tanya, siapa yang menahannya ketika dia bepergian dengan Reiji dan kelompoknya?

 

“Uhm! Sword Maiden, Shirone-sama! Tolong dengarkan permintaanku!!”

 

Tiba-tiba, dari dalam kerumunan, seorang pejuang mengangkat suaranya.

 

Itu adalah pemuda berambut merah yang usianya tidak tampak berbeda dari aku sendiri ..

 

“Hei, Novis!! Kamu harus memilih saat yang tepat untuk mengatakan sesuatu seperti itu!!”

 

Gadis di sisi kanannya menyikutnya dengan kuat di usus, berusaha menghentikannya. Dia gagal. Dengan cekatan, dia menangkap lengannya, dengan cepat menyapa dia sebelum melanjutkan permintaannya.

 

“Diam, Shizufae!! Shirone-sama, tolong jadikan aku muridmu!!!”

 

Pria bernama Novis itu membungkuk pada Shirone.

 

Kami semua dibuat terdiam oleh perkembangan yang tak terduga ini.

 

“Novis-san, ini bukan waktunya untuk ini! Kamu seharusnya meminta itu dari Shirone-sama setelah kita menyelamatkan Reiji-sama dan yang lainnya!! Permintaan maafku, Shirone-sama. Biarkan aku memperkenalkannya dengan benar. Pria ini adalah Pahlawan Api, Novis. Sepertinya dia merasakan semacam persaingan setelah menyaksikan Reiji-sama bertarung. Bagaimanapun, dia pahlawan yang mengesankan, itu sebabnya …”

 

Leylia membungkuk pada Shirone.

 

“Setelah melihat Reiji-kun. Yah, kurasa itu tidak bisa membantu.”

 

Shirone setuju dengan gembira. Yah, kurasa gadis mana pun akan bangga dan bahagia jika pria yang mereka cintai dipuji sebanyak ini. Meskipun banyak pria yang membenci Reiji, tidak semua pria membencinya. Bahkan, ia telah mengumpulkan semacam fanclub, sekarang menjadi target kekaguman banyak pria yang ingin menjadi sekuat dirinya dan sama populernya dengan wanita.

 

Mungkinkah Pahlawan Api yang bernama Novis ini juga tipe pria seperti itu?

 

“Maukah kamu mengajari aku!!?”

 

Novis menatap Shirone dengan tatapan berkilauan di matanya.

 

“Uhm …. Aku sebenarnya tidak cocok untuk mengajari orang lain. Itu sebabnya … Maaf.”

 

Shirone membungkuk pada Novis.

 

Dia benar tentang keterampilan mengajarnya. Terlepas dari bakatnya dalam seni pedang, mengajari seseorang adalah tantangan lain. Shirone tampaknya tidak memiliki kesabaran terhadap keterampilan komunikasi yang diperlukan untuk mengajar dengan baik.

 

“Lalu .. izinkan aku untuk menjadi pelayanmu!! Aku akan melakukan semua yang Kamu butuhkan, dari memasak hingga membersihkan!!”

 

Novis membungkuk pada Shirone lagi.

 

Begitu ya, dia mungkin ingin dekat dengan Shirone dengan menjadi pelayannya untuk meyakinkannya untuk mengajarinya.

 

Dia seperti lalat menjengkelkan yang berdengung di sekitarnya, sepertinya dia tidak punya niat untuk mundur.

 

“Maaf. Aku tidak membutuhkan pelayan saat ini.”

 

Shirone tersenyum kecut pada Novis.

 

“L-Lalu, kamu bisa menggantikan orang itu dan menjadikanku pelayanmu!!!”

 

Tiba-tiba Novis berputar dan menunjuk ke arahku.

 

Aku sangat terkejut ketika dia tiba-tiba menunjuk ke arahku.

 

“Kamu…. Apakah kamu…..?”

 

Shirone juga tampak kaget dengan pergantian kejadian yang tiba-tiba.

 

“Menilai dari penampilanmu, Kamu tampaknya tidak sekuat itu atau memiliki keterampilan khusus selain membawa barang bawaan Shirone-sama. Itu sebabnya aku lebih berguna dan cocok untuk melayani dia daripada orang lemah seperti Kamu!!”

 

Kata Novis, penuh percaya diri.

 

“Tunggu sebentar, Novis …….. !!”

 

Wanita yang berdiri di samping Novis sekarang menghentikannya.

 

Dia adalah seorang wanita dengan rambut panjang yang megah. Penampilannya mirip dengan gadis kuil Ishtar.

 

“Diam, Shizufae !!! Aku ingin menjadi lebih kuat !! Itu sebabnya aku akan melakukan semua yang aku bisa baginya untuk mengajari aku pedang !!!”

 

Sambil mendorongnya ke samping, Novis memaksa jalan ke arahku.

 

“Oi, pak tua !! Biarkan aku mengambil tempatmu sebagai pelayannya !!”

 

Novis memanggil aku “Orang tua”. Tanganku bergerak-gerak di sisiku, aku hampir siap untuk memberi pelajaran pada anak nakal ini.

 

… Apakah aku benar-benar terlihat tua dengan hanya menambahkan beberapa noda di wajahku yang aku gunakan untuk menyamar?

 

“Ya ampun, Kamu orang tua yang lemah !! Tidak seperti kalian, aku ingin menjadi lebih kuat !!”

 

Kemudian, dia dengan erat menggenggam kerahku.

 

“Apa ….?”

 

“Pada akhirnya, Kamu hanya menjadi pengiringnya untuk menjilat pahlawan cahaya, bukan ?! Sebanyak itu sangat jelas. Maksudku, kau bahkan tidak membawa pedang bersamamu !!!”

 

Jujur, aku terbakar dengan vitriol di dalam diriku, ada begitu banyak yang ingin aku balas dalam situasi ini. Tidak kurang dari keajaiban bahwa aku bisa menahan lidahku.

 

Untuk memulainya, bukan seperti aku ingin mengikuti Shirone dan kelompoknya. Aku tidak ingin membantu mereka sejak awal tetapi mereka memaksa aku untuk ikut.

 

Kenapa orang itu tiba-tiba menuduh aku dengan semua ini?!?!

 

Hatiku terasa berat dan emosi yang gelap mengancam.

 

“Berhenti di sana!! Apa yang kamu pikir kamu lakukan pada Kuroki!!!”

 

“Shirone-sama !! Sayangnya, aku terlalu akrab dengan orang-orang seperti itu. Aku sudah melihat terlalu banyak orang seperti ini !! Pria ini adalah tipe pria yang akan melakukan segalanya untuk menjilat orang-orang kuat. Ambisi satu-satunya adalah menggunakan otoritas mereka untuk keuntungannya sendiri !!”

 

Novis keras dan bersikeras, memaksa Shirone untuk menerima, membuat alasan ..

 

Apakah aku …. benar-benar membuat kesan seperti itu? Setelah mendengar pendapatnya tentang bagaimana aku tampil kepada orang lain, aku terkejut.

 

Entah bagaimana, aku berhasil menjaga perasaan gelap suram ini terkurung dan terkunci di dadaku. Tenggorokanku terasa sesak, seolah-olah upaya untuk menahan emosi itu mencekikku.

 

Itu sangat dekat.

 

Rasanya seperti belenggu emosiku, kendali diriku patah karena teh aneh yang dibuat Kuna untukku.

 

Dalam hal ini, itu lebih seperti ledakan kemarahan daripada nafsu.

 

“T- … -Tolong … Berhenti”

 

Aku tergagap dengan menyedihkan, suaraku memohon ketika aku mengatakannya.

 

Aku ingin menghentikan ledakan yang pasti akan timbul dari perasaan yang menumpuk ini.

 

Aku dengan paksa menutup emosi gelap yang meluap di dalam hatiku.

 

“Jangan khawatir, Shirone-sama! Izinkan aku untuk menghukum orang tua yang menyebalkan ini !!!”

 

Novis mengayunkan tinjunya ke arahku.

 

Terlalu lambat. Meskipun menghindari serangannya adalah sepotong kue, aku sengaja membiarkan tinjunya memukulku.

 

Tinjunya bertabrakan langsung dengan wajahku. Lupakan rasa sakit, dampaknya bahkan tidak cukup untuk membuatku tersentak.

 

Dan kemudian mencocokkan waktu pukulannya, aku membuat diriku jatuh dengan cara yang tidak sedap dipandang. Aku tetap terbentang di tanah tanpa bergerak, berpura-pura pingsan.

 

“Belajar dari pelajaran ini dan jangan mencoba untuk mendekati Shirone-sama lagi !!! Kalau begitu Shirone-sama, karena aku sudah merawat hama itu, jadikan aku pelayanmu !!!”

 

Ketika aku membuka mataku sedikit untuk mengintip, Novis tersenyum cerah menyilaukan seolah-olah dia baru saja melakukan tindakan heroik.

 

“Apa yang kamu bicarakan…. Apakah Kamu mengharapkan aku untuk memuji Kamu setelah memberikan tuduhan yang tidak berdasar pada Kuroki?”

 

Suara Shirone bergetar karena marah.

 

Suasana ruangan langsung berubah. .

 

Sepasang sayap tumbuh dari punggung Shirone.

 

Saat sayapnya mengepak, kekuatan yang dipancarkannya membuat udara di dalam ruangan bergetar.

 

“U-Uhm … Shirone-sama?”

 

Novis dengan cemas memanggil Shirone.

 

Sepertinya dia menyadari bahwa dia baru saja membuat marah Shirone.

 

Sudah lama sejak aku melihat Shirone marah.

 

“Sudahkah kamu …. sedikit tenang sekarang?”

 

Aku melihat tangan Shirone telah ditarik, jari-jarinya melilit erat pedangnya.

 

“HIIIIIIIIII!!!”

 

Pejuang membangkitkan kerusuhan.

 

“Tolong Shirone-sama !! Tunggu! Tolong jangan membunuhnya !!!”

 

Kaya, yang tetap tinggal di latar belakang sampai sekarang, segera memblokir jalan Shirone.

 

“Tenang, Shirone-san !!!”

 

Kyouka juga berpartisipasi dalam upaya untuk menahannya dan telah meraih lengan Shirone dengan sekuat tenaga.

 

“Semua orang!! Tolong hentikan Shirone-sama !!!”

 

Ketika salah satu imam yang berdiri di samping Rena memberikan perintah itu, yang lain bergerak untuk mengelilingi Shirone dengan segera.

 

“Apa yang kalian tunggu ?! Tinggalkan tempat ini sekarang !!”

 

Kaya berteriak kepada Pejuang.

 

Semua Pejuang meninggalkan aula dengan kecepatan cahaya. Mereka berlari seolah-olah hidup mereka bergantung padanya … mungkin memang begitu. Hanya Novis yang tersisa, berdiri diam seperti patung, dengan ekspresi tercengang di wajahnya.

 

“Novis, apa yang kau tunggu? Segera pergi!! Maafkan tindakannya hari ini, Shirone-sama !!! Aku akan pastikan untuk memarahi orang idiot ini nanti !!!”

 

Wanita bernama Shizufae itu kembali ke tempat Novis berdiri membeku dan menyeretnya bersamanya saat dia meninggalkan aula.

 

Meskipun aku hanya bisa melihatnya dari sudut pandangku, jelas bahwa Shirone sangat kesal.

 

“Apakah kamu baik-baik saja, Kuroki?”

 

Seseorang memanggil namaku dengan suara lembut.

 

Ketika aku membuka mata, aku melihat Rena telah datang ke sisiku.

 

Dan kemudian, aku merasakan sesuatu yang lembut di belakang kepalaku.

 

“Eh? R…. Rena?”

 

Kepalaku di pangkuan Rena.

 

Meskipun wajahnya tersembunyi di balik tudungnya, aku hampir bisa merasakan senyumnya ketika dia memandang ke bawah kepadaku.

 

Aku masih bisa mendengar keributan yang teredam ketika para pastor yang sebelumnya mengelilingi Rena mengerumuni Shirone yang marah. Dalam gelombang besar, mereka menjauh, sampai yang bisa aku dengar hanyalah suara langkah kaki yang memudar.

 

Suara Rena yang jelas berasal dari atasku ketika dia perlahan membelai rambutku.

 

“Maafkan aku, Kuroki. Semua ini terjadi karena kami harus menyembunyikan identitasmu ….”

 

“Jangan khawatir … Ini tidak seperti dia bisa menyakitiku ….”

 

Seperti yang aku katakan sebelumnya, kekuatan Novis bahkan tidak cukup kuat untuk meninggalkan jejak. Dia tidak menimbulkan bahaya sedikitpun. Alasan aku menahan diri agar tidak menyerangnya sebagai pembalasan bukanlah demi Rena. Sebaliknya, aku yakin bahwa setelah dilepaskan, kemarahanku akan sama-sama tidak terkendali seperti Tsunami yang sering melanda pantai Jepang. Tindakanku tidak benar-benar layak atas rasa terima kasih Rena yang luar biasa. “Namun demikian, tidakkah Kamu membiarkan aku merawatmu sampai Kamu merasa lebih baik? Selagi semua mata tidak tertuju pada kita.”

 

Sambil memeluk Rena, aku bisa merasakan seluruh tubuhnya bergetar ketika dia berbicara.

 

Karena pengikut Rena telah berkumpul untuk menghentikan amukan Shirone. Kami berada di gelembung damai kami sendiri.

 

Duniaku direduksi menjadi Rena pada saat ini. Aroma bunga lembut yang dipancarkannya, kehangatan lengannya dan kelembutan pelukannya. Sisi kiri wajahku secara harfiah terkubur di payudaranya yang luar biasa lembut.

 

Sensasi itu begitu ilahi sehingga aku mengakui pada diriku bahwa dipukul sebenarnya tidak seburuk itu. Aku pada dasarnya berada di surga ketujuh pada saat ini.

 

Pelukan Rena menyiram api hitam yang mengamuk di hatiku.

 

Ketika aku dengan damai mensurvei sisa kelompok, aku melihat Shirone masih mengejar pejuang yang menjengkelkan itu sebelum Kaya menghentikannya tepat pada waktunya ..

 

Kalau begitu, apa yang harus aku lakukan sekarang? Aku mulai menyusun rencana untuk membantu para lizardmen sambil menikmati kenyamanan payudara empuk Rena.

 

 

◆ Gadis Pejuang, Shizufae

 

Kami berkumpul di toko terdekat setelah meninggalkan kuil Ishtar.

 

Toko yang ramai ini adalah restoran terkenal yang dikelola oleh mantan pelacur. Itu populer di kalangan wanita di kuil Ishtar karena minumannya yang memuaskan, hidangan pembuka yang menggiurkan, dan estetika kitsch.

 

Bahkan, sebagian besar karyawan toko adalah perempuan, Justy di antara mereka.

 

Anak-anak yang dibesarkan di kuil Ishtar diminta untuk mencari pekerjaan setelah mereka mencapai usia tertentu. Prostitusi bukan satu-satunya pilihan mereka, mereka dapat magang dalam perdagangan apa pun selama mereka dapat menghidupi diri sendiri.

 

Baik Justy dan kakak laki-lakinya, Godan juga merupakan bagian dari pesta penyambutan yang berkumpul untuk menyambut Shirone-sama ketika dia baru saja tiba. Meskipun Justy seorang wanita muda yang cantik dan ceria, kehadiran kakaknya yang menjulang tinggi membuat takut semua peminangnya. Pilihan Justy untuk bekerja terbatas karena dia tidak bisa menjadi pelacur. Akhirnya, dia memilih untuk bekerja di restoran ini, di mana dia saat ini bekerja.

 

“Hei Novis! Apa yang akan kamu lakukan sekarang karena kamu membuat Shirone-sama marah !?”

 

Pelanggan yang duduk semua memarahi dan mengkritik tindakan Novis baru-baru ini.

 

Seperti yang dikatakan Novis, di dunia yang tidak bermoral ini, tidak jarang orang mendekati tokoh-tokoh kuat dengan motif egois. Orang-orang itu hanya peduli bagaimana mereka bisa meraup keuntungan yang tersedia hanya dengan tetap berada di samping mereka.

 

Bahkan, di masa lalu, beberapa orang telah mendekati Novis karena alasan itu.

 

Orang itu memaksa diri mereka ke dalam lingkaran sosial Novis. Di hadapan kata-kata keras mereka, Novis tidak berdaya, Mereka menjadi kawan.

 

Orang itu kemudian berjalan memutar, mengacungkan statusnya sebagai teman Pahlawan Api untuk mendapatkan tunjangan yang tak terhitung jumlahnya.

 

Pada pandangan pertama, orang-orang semacam ini tampak menjengkelkan namun tidak berbahaya. Namun, mereka berpotensi menyebabkan banyak masalah. Jadi masuk akal jika kita berhati-hati karena kita tidak dapat melihat motivasi dan karakter seseorang dengan mudah.

 

Orang yang dipukul oleh Novis memiliki wajah tampan. Jadi aku mengerti mengapa dia menemani Shirone-sama.

 

Menurut keyakinan Novis, mayoritas pria tampan adalah bajingan. Mungkin pelayannya adalah salah satunya. Lagipula, dia adalah seseorang yang mencoba memanfaatkan kedekatannya dengan Pahlawan Cahaya dan ketenaran Reiji-sama untuk keuntungannya sendiri. Ya, tentu saja Novis tidak akan meninju seseorang tanpa penjelasan yang layak – pelayannya pasti orang seperti itu. Namun, itu bukan pembenaran yang cukup baik untuk perilaku kekerasannya ..

 

Ketika Novis sendiri duduk di meja dengan ekspresi kosong, dia tampak linglung. Seolah-olah jiwanya sudah meninggalkan tubuhnya. Melihatnya begitu tidak responsif terhadap gelombang ketidaksetujuan yang tak berujung yang disuarakan oleh yang lain, aku menjadi khawatir meskipun aku marah.

 

Tampaknya menerima niat membunuh Shirone-sama adalah pukulan berat baginya. Dia tampak sangat terganggu oleh tingkat kemarahan Shirone-sama. Jika dia tidak ditahan, dia akan membunuhnya. Itu sangat jelas bagi semua orang yang hadir di tempat kejadian.

 

Tetapi akan merepotkan jika dia tidak segera menguasai dirinya.

 

“Halo, Novis !?”

 

Aku mengguncangnya dengan kasar.

 

“Oh, Shizufae ya …”

 

“Ini bukan “Oh”, idiot …. Ya ampun, tenangkan dirimu. ”

 

Aku benar-benar ingin dia mulai berpikir.

 

“Namun demikian, itu merupakan tampilan kemarahan yang luar biasa…. Maksud aku sejauh mana emosinya ketika dia menghunuskan pedangnya sudah cukup untuk mengguncang auditorium. Seperti yang aku pikirkan, aku benar-benar harus menjadi muridnya.”

 

Kata Novis sambil tertawa.

 

Betapa menyebalkan, idiot ini … jelas tidak belajar dari kesalahannya.

 

Aku memandangi Novis dengan ekspresi putus asa terukir di wajahku. Novis adalah lambang narsisme. Pada titik ini, aku tidak akan terkejut jika dia berpikir bahwa dia adalah pusat dunia.

 

“Tunggu sebentar, jadi Kamu tidak menyerah pada ide bodoh untuk menjadi muridnya? Renungkan tindakanmu, Kamu jelas membuat Shirone-sama marah.”

 

Aku sudah cukup. Benar-benar muak dengan idiot ini, aku tidak berbasa-basi.

 

“Apa yang sedang kamu lakukan, Shizufae? Aku belum menyerah!”

 

Novis mengangkat tinjunya tinggi-tinggi di udara dengan senyum lebar di wajahnya saat dia berteriak.

 

Apakah dia masih di bawah kesan bahwa dia tidak salah karena meninju pria malang itu? Dia benar-benar delusi jika dia yakin Shirone-sama akan menerimanya sebagai muridnya setelah kemarahannya.

 

“Dengarkan aku, Novis … melihat cara Shirone-sama bereaksi, aku tidak berpikir pria yang kau pukul hanyalah pelayan biasa.”

 

Kak Keyna membuat poin yang bagus.

 

Perilaku Shirone-sama setelah pria itu dipukul oleh Novis membuat aku percaya itu bukan masalah sepele.

 

Ada kemungkinan yang sangat nyata bahwa dia sebenarnya bukan petugas.

 

“Tapi pikirkan tentang itu. Tidak ada laki-laki di antara kawan-kawan Pahlawan Cahaya, kan?”

 

Kata Godan, yang duduk bersama kami.

 

Setelah mengetahui bahwa dia sebenarnya adalah kakak Justy, aku telah berupaya untuk mengenalnya lebih baik. Berlawanan dengan auranya yang mengintimidasi, ia memiliki kepribadian yang sangat baik dan lembut.

 

Dia membuat pengamatan yang sangat valid – semua anggota lain di kelompok Pahlawan Cahaya memang perempuan.

 

“Persis!!! Tidak mungkin bajingan itu adalah rekan Pahlawan Cahaya !! Beritahu kami Leylia, siapa sebenarnya bajingan itu??!?”

 

Novis menginterogasi Leylia-san.

 

“Mereka … Mereka tidak pernah bercerita banyak tentang pria itu. Dia tiba-tiba muncul entah dari mana dan mulai melayani sebagai pelayan Shirone-sama. Aku dengar dia salah satu teman lama Shirone-sama …”

 

Leylia-san menjawab sambil perlahan menggelengkan kepalanya dalam kebingungan ..

 

“Teman lama ya … Lalu apa hubungan mereka sebenarnya? Mungkin mereka benar-benar kekasih?”

 

Madi berkicau dengan cerah, menyeringai.

 

“Tidak, itu tidak mungkin, Madi. Shirone-sama adalah salah satu kekasih Reiji-sama.”

 

Aku segera menembak jatuh tebakan Madi.

 

Aku benar-benar yakin bahwa semua wanita di sekitar Reiji-sama akan menjadi kekasihnya ..

 

“Mereka mungkin bukan kekasih tapi aku tidak ragu bahwa dia adalah orang yang spesial untuk Shirone-sama. Aku yakin dia adalah teman berharga miliknya. Haruskah Kamu pergi dan meminta maaf kepada pria itu, Novis?”

 

“Eh, mengapa aku harus meminta maaf kepadanya, Nora-san?”

 

Novis bertanya dengan heran ketika dia memiringkan kepalanya dengan bingung. Tampaknya dia benar-benar yakin dia tidak melakukan kesalahan.

 

Novis selalu seperti itu sejak dulu, seorang pria egois yang tidak peduli dengan lingkungannya.

 

Aku sangat membenci sisi Novis ini.

 

Dia benar-benar baik terhadap gadis-gadis, dia berusaha sekuat tenaga dan berani semua jenis bahaya hanya untuk melindungi seorang gadis yang tak berdaya.

 

Itulah alasan mengapa banyak gadis, termasuk Justy mencintai Novis.

 

Namun, aku tidak berpikir bahwa Shirone-sama akan pernah jatuh cinta pada Novis. Maksudku, karena dia memiliki Reiji-sama di sisinya, mengapa dia bahkan melirik Novis, yang kekuatannya tidak sebanding?

 

“Haa, pada tingkat ini aku tidak berpikir Shirone-sama akan pernah mengajarimu ilmu pedang, apa yang akan kamu lakukan?”

 

Aku memberitahunya sambil menembakkan tatapan tajam. Diserap hanya dalam dirinya sendiri seperti biasa, aku tidak akan terkejut jika dia tidak sadar akan tatapan tajamku.

 

“Jangan khawatir Shizufae. Aku tidak bisa membayangkan dia begitu marah atas nama seorang pelayan. Bahkan, penampilan yang kuat bahkan mungkin mengubah persepsinya tentang aku. Ya, aku yakin setelah menyaksikan kekuatanku yang mengesankan, dia akan berubah pikiran ..”

 

Novis terus mengoceh, kepala tinggi di awan.

 

“Aku penasaran….”

 

Aku bingung, memiringkan kepala dengan bingung. Aku merenungkannya sejenak, mengerutkan alisku dalam pikiran yang dalam. Maksudku, Shirone-sama sepertinya siap membunuhnya di tempat.

 

Yang paling penting, aku tidak berpikir bahwa tindakannya dapat dimaafkan bahkan jika yang dia sakiti sebenarnya, hanya seorang pelayan.

 

“Ingin diakui, ya? Haruskah kita mulai dengan menghilangkan lizardmen??”

 

Suara misterius tiba-tiba menyela.

 

Setelah berbalik ke arah sumber suara, aku melihat dua pria duduk di bangku di sebelah kami.

 

Kapan mereka bahkan tiba? Rupanya, aku asyik dalam percakapan sampai-sampai aku tidak memperhatikan kedatangan pihak ketiga.

Suara melodik yang dalam itu milik seorang lelaki tinggi dengan rambut berwarna chai. Bekas luka yang membentang di satu sisi pipinya hanya menambah nilai tambah pada suasana liar yang energik di sekitarnya.

 

Dilihat dari haluan di punggungnya dan pedang yang diikat ke pinggangnya, dia mungkin pejuang dari negeri yang jauh. Temannya adalah pria androgini dengan guncangan rambut biru langit. Dia juga memiliki tombak yang diikat di punggungnya, mereka kemungkinan besar adalah sahabat, kurasa.

 

“Nah, lihat siapa yang diseret kucing itu. Apa yang Kamu maksudkan tadi, Zefa?”

 

Kak Keyna tiba-tiba berdiri, memelototinya.

 

“Sudah lama bukan Keyna?”

 

Pria itu berseri-seri ketika dia berbalik untuk memanggilnya.

 

Hmm … Zefa. Entah bagaimana nama itu membunyikan bel.

 

Tunggu, Zefa … seperti pada Pahlawan angin, Zefa itu? Dia adalah mantan mitra Keyna.

 

Kak Keyna selalu mengeluh tentang matanya yang mengembara. Rupanya, dia adalah casanova dan filander yang dikenal, sampai-sampai dia terlihat bersama wanita baru setiap minggu. Pada dasarnya, Keyna tidak punya hal baik untuk dikatakan tentangnya.

 

“Bagaimana kondisimu? Aku mendengar bahwa Kamu mendapatkan pantatmu ditendang oleh centaur.”

 

Kalau dipikir-pikir, aku telah mendengar bahwa dia terluka parah dalam upayanya baru-baru ini untuk menaklukkan para centaur. Apakah dia sudah benar-benar sembuh?

 

“Oh tolong, lepaskan aku. Jangan ingatkan aku tentang itu, Keyna…”

 

Zefa segera berubah muram setelah mendengar kata-kata kakak Keyna ..

 

“Kalau dipikir-pikir, apa yang terjadi pada wanita-wanita yang bermain-main bersamamu?”

 

“……”

 

Setelah dia terus mengejar jawaban, Zefa mengalihkan pandangannya, tidak mau menjawab pertanyaannya.

 

“Begitu … BWAHAHAHAHA, JADI MEREKA MENINGGALKANMU SETELAH KAU KALAH DARI PARA CENTAUR ITU! MELAYANIMU DENGAN BENAR !! Untuk sekali dalam hidupmu, belajarlah dari kesalahanmu dan bijaksana. Berhentilah bermain-main dengan hati wanita.”

 

Kak Kenya terkekeh seperti penyihir.

 

Zefa tampaknya terganggu oleh tawanya.

 

Sepertinya mereka tidak jengkel sepenuhnya, itu jelas jauh dibandingkan dengan bagaimana hubungan mereka dulu. Zefa dan kakak Keyna dulunya adalah rekan seperjuangan sebelum mereka menjadi pejuang. Mereka bekerja bersama seperti mesin yang diminyaki dengan baik, pengalaman bertahun-tahun memungkinkan mereka untuk bergerak bersama. Mereka biasa memasuki kedalaman labirin bersama-sama. Itu hampir legendaris, bisikan-bisikan kisah mereka dibicarakan di antara para anggota baru.

 

“Jangan menggodanya lagi, kakak Keyna. Dan pria di sini ini?”

 

Aku melirik pria yang duduk di samping Zefa.

 

“Aku Pahlawan Air, Nephim. Suatu kehormatan bertemu denganmu, Mademoiselle.”

 

Setelah menyelesaikan sapaannya, dia dengan anggun berlutut dan meraih tanganku.

 

“AP!?”

 

Novis menjerit mencekik ketika Nephim dengan lembut meraih tanganku.

 

Pahlawan air, Nephim. Aku pernah mendengar tentang dia sebelumnya. Dia dulunya adalah pejuang yang terkenal di inlet, sebelah barat Seird.

 

“Kamu Pahlawan Air, Nephim-sama? Benarkah Kamu dikalahkan oleh duyung?”

 

Ketika aku menanyakan itu padanya, Nephim tiba-tiba mengeluarkan erangan frustrasi.

 

“Kekeke ..”

 

Novis, aku bisa menyembuhkanmu, kau tahu?

 

“Hahaha … Kamu benar-benar tanpa ampun, Mademoiselle.”

 

Suara Nephim telah kehilangan semua kecerahannya saat dia membiarkan tanganku terlepas dari genggamannya yang lemah. Tawanya tampak tiruan dan senyumnya sepertinya tidak mencapai matanya.

 

“Jadi … urusan apa yang dimiliki Pahlawan Air dan Angin dengan kita ??”

 

Sebuah suara menggema di seluruh ruangan saat kami semua berputar untuk melihat Godan, yang bersandar pada bingkai pintu. Ekspresi waspada terlihat dari penurunan mulutnya dan alisnya.

Jadi aku bertanya pada diri sendiri. “Kita … artinya party kita juga?”

 

“Kamu Godan kan? Pahlawan Bumi? Tolong bantu kami memusnahkan lizardmen.”

 

Zefa bertanya dengan heran, tertawa kecil setelah mengucapkan pernyataannya.

 

“Memusnahkan lizardmen? Apa sebenarnya yang Kamu maksudkan, Zefa?”

 

“Sederhana, Keyna. Dari apa yang aku lihat, sudah jelas bahwa hal-hal yang tidak akan berakhir di sini.”

 

Zefa mondar-mandir, frustrasi memancar dari setiap gerakannya seolah-olah terlalu banyak untuk dikandung dalam dirinya sendiri.

 

“Aku mengerti, tentu saja tidak akan terlihat bagus jika seseorang yang diberi gelar ‘pahlawan’ dikalahkan dengan mudah.”

 

Kak Keyna bersuara saat dia perlahan mengangguk mengerti.

 

Zera dan Nephim tidak lagi disukai publik secepat bintang jatuh. Mereka dianggap sebagai kegagalan yang tidak kompeten oleh masyarakat umum setelah misi mereka yang gagal baru-baru ini, di mana mereka tidak dapat berhasil menaklukkan para centaur.

 

Jadi mereka ingin membersihkan nama mereka?

 

“Iya! Kita harus mendapatkan kembali kehormatan kita yang hilang!!”

 

Nephim menyela pernyataannya ketika tinjunya menghantam permukaan meja dengan sekuat tenaga.

 

Tanganku goyah setelah mendengar proklamasinya yang penuh percaya diri ..

 

Dapatkan kembali kehormatan mereka? Bagaimana mereka akan melakukan itu?

 

Aku berasumsi bahwa seseorang akan membantah ide konyol ini. Namun, yang mengejutkan aku, tidak ada yang menyela dan Zefa terus menjelaskan ide bodohnya.

 

“Betul sekali!! Aku mendengar bahwa Sword Maiden baru saja datang ke kota ini, kan? Mari kita kalahkan para lizardmen di depannya untuk mengembalikan kehormatan kita !!”

 

Zefa menyatakan dengan antusias. Dalam harapannya untuk mendapatkan kembali kehormatannya, dia tampak agak keliru.

 

“Oh, aku mengerti sekarang. Kamu sedang terburu-buru karena Kamu takut kehilangan kesempatan jika Shirone-sama memusnahkan lizardmen itu sebelum Kamu.”

 

Kak Keyna merenung sambil menggaruk pantatnya.

 

Tindakannya yang tidak ramah mengganggu aku. Dia menentang ajaran Faeria-sama dengan acuh tak acuh.

 

“Tepat sekali, Keyna. Sebelum datang ke sini, aku mendengar dari gadis pemujaan Ishtar bahwa Sword Maiden akan datang ke sini untuk segera memusnahkan lizardmen itu sendiri. Meskipun aku yakin bahwa aku dapat menangani mereka sendiri, tidak ada salahnya untuk kembali. Itu sebabnya aku pikir kita berempat pahlawan harus bekerja sama.”

 

“Itukah sebabnya kalian meminta bantuan kami?”

 

“Benar, Novis. Aku mendengar bahwa Kamu ingin mendapatkan persetujuan dari Sword Maiden, Shirone-sama? Status Kamu sebagai Pahlawan Api jelas tidak cukup, Kamu harus benar-benar menunjukkan kekuatanmu. Kamu perlu melakukan lebih banyak upaya untuk mendapatkan rasa hormatnya. Bergabunglah dengan upaya penaklukan kami. Kita tidak bisa membiarkan Pahlawan Cahaya selalu mencuri perhatian dan mengalahkan kita, bukan? Kita juga pahlawan yang kuat atas nama kita sendiri. Nah, bagaimana menurutmu, bukankah itu cara yang pas untuk mengembalikan kehormatanmu?”

 

Bicara Zefa fasih dan menarik bagi ego dan kecemburuan Novis.

 

“Pastinya. Aku juga ingin mendapatkan kembali kehormatanku dan membangun kembali posisiku. Kesempatan semacam ini untuk menunjukkan kegunaanku untuk Shirone-sama hanya muncul sekali. Aku ikut, biarkan aku bergabung dengan kalian!”

 

Dengan tergesa-gesa, Novis bangkit dari kursinya begitu cepat sehingga hampir terguling. Gagasan Zefa tampaknya telah membangkitkan semangat baru dalam dirinya.

 

“Pahlawan bumi, Godan, kamu juga akan bergabung dengan misi kami, kan?”

 

Godan mengangguk segera.

 

“Bagus. Lizardmen itu benar-benar mulai menjadi masalah bagi asosiasi. Pokoknya aku bisa membantu, tidak masalah bagiku. Biarkan aku bergabung dengan misimu.”

 

Godan juga tersesat.

 

Aku melihat sekeliling. Kak Keyna, Madi dan Leylia menunjukkan berbagai tingkat frustrasi di wajah mereka. Kak Keyna menggertakkan giginya, berusaha untuk tidak mengutuk sementara Madi hanya menjepit hidungnya dan menghela nafas pasrah. Leylia menggosok pelipisnya dengan lelah. Kami sudah lama menderita skema otak-otak yang begitu besar. Sedemikian rupa sehingga tidak ada dari kita yang terkejut melihat rantai peristiwa baru-baru ini. Kami kecewa tetapi tidak terkejut.

 

Keempat pahlawan itu kemudian berteriak. “UNTUK KEHORMATAN !!”

 

Aku bisa merasakan sakit kepala mulai berakar saat mereka bersorak.

 

“Kita akan melanjutkan pertemuan besok. Lagipula, sekarang sudah agak terlambat. Semua orang harus beristirahat dengan baik dan kita akan berkumpul lagi di sini di pagi hari. Ok?”

 

Tiga pahlawan lainnya mengangguk ketika mereka setuju dengan keputusan Zefa.

 

“Sudah diputuskan kemudian. Shizufae, kakak Keyna, ayo pergi memusnahkan lizardmen itu besok !!”

 

Novis berkicau dengan gembira, senyum cerah di wajahnya saat dia memandang ke arah Keyna dan aku.

 

Tunggu sebentar…

 

“Kami juga?”

 

Tanpa hambatan, kata-kata itu keluar dari mulutku sebelum aku mengeluarkan serangkaian kutukan di bawah nafasku. Yah, kurasa seseorang harus menjaga si idiot ini dan teman-teman barunya tetap hidup.

 

 

◆ Dark Knight Kuroki

 

“Kita akan pergi, Sword Maiden. Jangan ragu menghubungi kami jika Kamu membutuhkan sesuatu.”

 

Wanita bernama Atlan itu pergi, menutup pintu dengan sedikit bunyi..

 

Atlan sebenarnya adalah istri Tormalkis – orang yang telah menyiapkan kami penginapan ini. Karena Tormalkis adalah pemasok kuil Rena, Atlan memiliki akses bebas ke kuil.

 

Setelah aku “pingsan” karena serangan Novis, aku dibawa ke tempat ini. Kamar yang telah disiapkan untuk aku melebihi harapanku. Itu lebih luas dari penginapan pelayan biasa. Aku bergeser sedikit di tempat tidur ganda yang cukup besar. Regena adalah orang yang telah menyiapkan kamar ini untukku .. Sepertinya dia melakukan yang terbaik yang dia bisa, demi aku.

 

Rena buru-buru mengusir gadis kuilnya karena dia ingin membahas sesuatu. Gadis kuil itu jelas-jelas tidak setuju dengan kehadiranku, tetapi tidak bisa berkata apa-apa terhadap perintah Rena yang tegar. Mereka berlima – Shirone, Kaya, Kyouka, Rena dan Regena berkumpul di sekitar tempatku berbaring di tempat tidur dalam formasi setengah lingkaran.

 

“Kamu bisa membuka matamu, Kuroki, Ini aman.”

 

Aku menarik diri dengan mudah ketika aku mendengar kata-kata Shirone. Kepalaku terkulai ke belakang saat aku menghela nafas, bersandar dengan santai ke sandaran kepala kayu ek yang kokoh.

 

“Menjadi pelayan pasti sulit ….”

 

“Dalam hal itu, jangan menyamarkan dirimu. Terutama sebagai pelayan, dari semua hal. Kami hanya bisa memberi tahu dia bahwa Kamu adalah rekan baru dan baru-baru ini bergabung dengan grup kami.”

 

Shirone berseru dengan keras dalam suaranya.

 

Tampaknya dia masih gelisah tentang momen hari ini. Dia marah atas namaku, karena menerima perlakuan yang begitu mengerikan dan tidak dapat dibenarkan.

 

Aku mengamati sikapnya secara terpisah – aku tidak pernah menganggap Shirone atau anggota lain dari kelompoknya sebagai rekanku. Pada akhirnya, pendapat Reiji yang paling berkuasa. Aku punya firasat bahwa Reiji tidak akan menerima aku. Alih-alih diperlakukan sebagai kawan dan bagian dari kelompok, aku kemungkinan besar akan menjadi orang buangan ketika party mengikuti perkataan Reiji.

 

“Itu akan membuatku tampak lebih mencolok … beberapa orang bahkan mungkin melakukan pemeriksaan latar belakang padaku.”

 

Tapi aku menolak sarannya.

 

“Eh?”

 

Wajah Shirone menunduk dan menilai dari cibiran di bibirnya, dia sepertinya tidak puas dengan jawabanku.

 

“Dia benar, Shirone. Kuroki harus tetap menyamar. Selain itu, penyamaran ini tidak hanya merupakan penyamaran yang paling bisa dipercaya yang bisa kita hasilkan, tetapi juga, itu adalah ide Kuroki sejak awal.”

 

Rena menambahkan dengan senyuman lembut, wajahnya bersinar dengan kebahagiaan.

 

Memang, seluruh ide di balik strategi menyembunyikan identitasku yang sebenarnya adalah demi Rena. Aku berharap membuatnya merasa berhutang budi padaku bahkan sedikit. Itulah tujuanku yang sebenarnya sepanjang perjalanan ini. Itu semua sudah direncanakan. Jika aku berhasil menyelesaikan misiku, aku dapat mencegah konflik di masa depan. Karena, selama Rena menyerah pada ide membunuh Modes, aku tidak perlu menghancurkan Reiji begitu kita bertemu di medan perang. Aku yakin itu akan berakhir dengan pertarungan sampai mati. Entah Reiji akan bertahan atau aku. Tidak mungkin aku kalah, ini belum waktunya.

 

“Hei, Kuroki … kamu sepertinya rukun dengan Rena, bukan?”

 

Shirone menoleh untuk menatapku dengan tatapan mencemooh, matanya terbakar dengan amarah yang nyaris tidak tertahan.

 

Sejujurnya, bahkan aku tidak tahu bagaimana kami mencapai titik ini.

 

Sikapnya terhadap diriku mungkin telah berubah setelah aku setuju untuk menyelamatkan Reiji. Maksudku, aku pasti tidak bisa memikirkan alasan lain selain hal itu.

 

“Mari kita kesampingkan itu untuk saat ini. Haruskah kita mulai dengan diskusi tentang tindakan yang akan kita ambil terkait Lizardmen?”

 

“Sepertinya Kamu sengaja mencoba mengalihkan percakapan, tapi baiklah … kita akan mengubah topik. Menurutmu apa yang harus kita lakukan tentang masalah Lizardmen?”

 

“Jika memungkinkan, tolong hentikan pemusnahan.”

 

Aku langsung ke inti topik, tanpa sedikit pun keraguan. Tidak ada gunanya berbelit-belit. Ini akan menjadi cara terbaik untuk menyampaikan pikiranku dengan jelas kepada semua orang. Ditambah lagi, aku tahu Shirone, yang terbaik adalah berterus terang padanya.

 

Shirone sedikit mendongak karena terkejut ketika dia mendengar apa yang aku katakan.

 

“Lizardmen? Mengapa?”

 

“Mereka berubah menjadi budak untuk bertarung di arena … kenapa? Semua demi hiburan bagi manusia? Ini adalah praktik yang menjijikkan dan tidak bermoral. Itulah mengapa aku tidak bisa mengikuti gagasan untuk memusnahkan mereka. Tidak bisakah Kamu mempertimbangkan opsi lain terlebih dahulu, sebelum beralih ke tindakan kekerasan yang ekstrem? Beri aku kesempatan untuk berbicara dengan mereka, bujuk mereka untuk entah bagaimana membuka jalan menuju labirin untuk kita?”

 

Aku menarik napas dalam-dalam setelah pidato kecilku, tidak hanya mengatur napas tetapi juga menenangkan diri.

 

“Aku mengerti … sungguh melegakan! Kuroki sepertinya sama seperti biasanya, aku senang.”

 

Untuk beberapa alasan yang tak terduga, Shirone tampak lega dan lebih ringan, seolah-olah beban telah diangkat dari bahu kecilnya setelah mendengarkan omelanku.

 

“Kuroki-san, kamu sebenarnya orang yang sangat baik. Bukankah begitu?”

 

Berbeda sekali dengan tatapan Kyouka yang dipenuhi dengan kekaguman, Kaya mengirimkan tatapan tajam dari tempatnya di sisi Kyouka. Matanya menatapku dengan intensitas yang tak terbaca, tidak mengkhianati pikirannya. Untuk pertama kalinya dalam hidupku, aku percaya bahwa jika pandangan bisa membunuh… aku pasti akan mati.

 

“Kuroki-sama, Kamu tidak melihat gambaran lengkapnya. Ini adalah fakta yang tidak dapat disangkal bahwa Lizardmen memusuhi manusia sejak awal. Namun, belakangan ini mereka menjadi lebih. Meskipun situasi ini mungkin berakhir dengan rapi, masalah keseluruhan tidak. Apakah Kamu benar-benar akan melindungi lizardmen yang menjadi ancaman bagi mereka yang tinggal di sini?”

 

Seperti biasa, Kaya benar.

 

Tentu saja, jika aku membebaskan Lizardmen itu dari labirin, mereka mungkin menyerang manusia, membahayakan desa dan kedamaian tentatif. Jika itu adalah rangkaian peristiwa yang akan terjadi di masa depan, seseorang pada akhirnya akan dipanggil untuk memusnahkan Lizardmen.

 

“Mengesampingkan kemungkinan itu untuk saat ini, aku ingin Kamu menahan rencana tindakanmu … bahkan jika itu hanya untuk saat ini, jangan memusnahkan mereka.”

 

Aku dengan keras kepala menatap mata Kaya yang tanpa dasar saat aku membalas tanggapan, bahkan tidak merasa bersalah sedikit pun saat aku berdiri di tanah. Motivasiku jelas- Aku adalah Dark Knight, sejak awal aku tidak pernah menjadi sekutu manusia. Jadi, menyelamatkan nyawa Lizardmen diutamakan bagiku. Tidak ada yang salah dengan posisiku. Aku tidak pernah mencoba menyembunyikan pandangan dan pendirianku dalam masalah ini dari orang lain.

 

“Aku mengerti. Namun…”

 

“Mohon tunggu sebentar, Kaya !!”

 

Kyouka tiba-tiba menyela kami.

 

“Nona…”

 

“Kuroki-san adalah seseorang yang dengan ramah setuju untuk membantu kita menyelamatkan kakakku. Dia adalah tamu kita, dalam keadaan seperti ini. Aku yakin kita harus memprioritaskan pendapatnya dalam masalah ini.”

 

“Aku juga setuju dengan Kyouka. Tolong Kaya-san, izinkan Kuroki melakukan ini.”

 

Shirone juga menyela sebelum Kaya bisa menolak. Dihadapkan pada permohonan mereka yang terus-menerus, Kaya akhirnya mengalah. Dia melihat ke arah langit, menarik napas dalam-dalam ke paru-parunya, dadanya naik sebelum dia perlahan menghembuskan napas dan berbalik menghadapku.

 

“Jika Kamu berdua sangat percaya pada tindakan khusus ini, tidak ada yang tersisa untuk aku katakan dalam hal ini … permintaan maafku, Kuroki-sama.”

 

Kaya membungkuk padaku.

 

“Tidak … kekhawatiranmu dibenarkan.”

 

Proses pemikiran dan pendekatan Kaya dibenarkan dari pendiriannya sebagai anggota party ini dan rekan Pahlawan Cahaya. Itu adalah tugasnya untuk mengawasi manusia dan bekerja untuk kemajuan manusia, bahkan jika itu merugikan spesies makhluk lain. Memusnahkan Lizardmen memang akan menjadi tindakan yang tepat untuk dilakukan, terutama karena Lizardmen memusuhi manusia.

 

Jika seseorang tidak mengambil tanggung jawab untuk memusnahkan Lizardmen, kemungkinan akan lebih banyak orang yang berakhir sebagai korban mereka.

 

“Kamu mungkin tidak menyadarinya, tetapi ini sudah sangat terlambat. Mari kita bujuk mereka besok pagi, oke? Silakan nikmati makan malamnyaa. Sudahkah Kamu menyiapkan makan malam mereka, Regena-san?”

 

Pada pertanyaan terakhir yang dia tanyakan, Kaya berkata kepada Regena yang berdiri hanya satu langkah darinya.

 

“Ya memang! Persiapan telah diatur. Itu adalah pilihan makanan favorit tuan Kuroki. Aku membuatnya sebagian besar sendiri dengan bantuan dari pendeta wanita. Aku harap itu akan menyenangkanmu, Tuan Kuroki.”

 

Regena memanggilku setelah dia berbalik menghadapku.

 

“Meskipun makan malam dengan petugas mungkin tampak aneh dari sudut pandang orang luar, membawa lebih banyak perhatian padaku … tidak apa-apa, aku akan membiarkannya kali ini- mari kita makan malam bersama.”

 

Jika diberi pilihan, aku benar-benar tidak ingin terlalu menonjol. Namun, aku tahu bahwa Regena telah berusaha keras membantu membuat makanan ini. Dia juga mencoba menemukan semua makanan favoritku dan menirunya sebaik mungkin. Untuk menghormati perhatiannya, aku setuju.

 

“Sudah lama sejak kita makan bersama, Kuroki. Ada banyak hal untuk dibicarakan, bukan?”

 

Wajah Shirone menjadi cerah. Dengan caranya sendiri, ini adalah hal terindah yang pernah aku lihat dalam perjalanan ini. Anak yang luar biasa. Yah, tidak ada ruginya makan malam bersamanya, selama aku bisa membantunya tetap bahagia, aku akan melakukan apa saja jika memungkinkan.

 

Mengabaikan obrolan ringan di sekitarku, aku merenungkan tujuanku dan apa yang harus aku capai besok. Aku akan meninggalkan masalah membujuk Lizardmen sampai besok telah tiba. Jika Lizardmen ini sama seperti yang ada di Nargol, aku mungkin bisa meyakinkan mereka.

 

===

 

◆ Dewi Laba-laba, Atlankua

 

Suara sekecil apapun bergema di gua yang gelap. Bisikan di antara bebatuan adalah satu-satunya tanda bahwa ada sesuatu yang bergerak di bawah lapisan gelap yang bertinta. Makhluk-makhluk ini dikenal semua orang sebagai Arachne, mereka adalah bawahanku.

 

Ras Arachne hanya terdiri dari wanita. Meskipun bagian atas mereka menyerupai manusia wanita yang cantik, dari pinggang ke bawah mereka menyerupai bentuk laba-laba. Mereka berbaur dengan manusia, mengubah penampilan mereka untuk hidup di pemukiman kumuh Freedom City, Teseshia.

 

Tidak ada yang bisa menduga bahwa gadis-gadis yang tinggal di samping mereka bukanlah manusia, bahwa ada monster di tengah-tengah mereka …

 

Kemarahan menggelegak di dalam dadaku saat aku mengingat masalah yang terjadi sebelumnya. Dari bayang-bayang, aku melihatnya sekilas. Wanita yang menemani rekan Pahlawan Cahaya. Tidak ada keraguan dalam pikiranku, wanita itu pasti Rena. Meskipun dia datang dengan menyamar, menyembunyikan penampilannya yang bercahaya dalam jubah hitam yang tebal. Tidak peduli seberapa keras dia berusaha menyembunyikan identitasnya, aku tahu itu dia begitu aku melihat sosoknya.

 

Aku tidak pernah menyangka bahwa Rena, sang dewi, secara pribadi datang untuk menyelamatkan Pahlawan Cahaya.

 

Menurut protokol, aku harus melaporkan masalah yang tidak terduga ini ke Labrys. Namun, aku merasa sangat ragu-ragu. Itu menarik pikiranku terus-menerus seperti hama yang mengganggu. Aku benar-benar ingin membunuh wanita itu dengan tanganku sendiri. Api balas dendam meningkat begitu aku memikirkan kejadian yang terjadi di masa lalu telah dipicu dari bara api yang tertidur menjadi nyala api yang lapar dan agresif. Itu benar, aku akan membunuh wanita itu sendiri, tapi aku tidak akan membunuhnya sebelum memberi Rena apa yang pantas dia terima, Maaf tentang Labrys ini … pikiranku sudah bulat.

 

Aku terus berbaur ke dalam bayangan kegelapan sambil memata-matai. Setelah mengetahui kondisinya dengan jelas, aku hampir menjadi pusing. Kesempatan seperti ini datang sekali seumur hidup! Sungguh kesempatan langka ketika Rena sendirian tanpa valkyrie-nya. Meskipun itu masih merupakan tugas yang berat karena kehadiran dari Sword Maiden dan party Pahlawan Cahaya lainnya. Ini juga akan sulit jika aku bertujuan untuk menyergapnya saat pendeta perempuannya ada. Mereka memiliki keunggulan jumlah- aku tidak bisa menghadapi begitu banyak musuh sekaligus dan muncul sebagai pemenang. Tidak, entah bagaimana aku harus mendekatinya. Pasti ada jalan, ini tidak seperti dia tanpa celah. Dan, bahkan jika dia tidak memilikinya, aku akan membuatnya sendiri. Ini, aku bersumpah pada diriku sendiri.

 

Aku menganalisis situasi keseluruhan sekali lagi. Tidak boleh ada ancaman besar atau faktor berbahaya selain kehadiran kelompok Pahlawan Cahaya dan pendeta perempuan di sekitarnya. Tatapanku beralih ke petugas pria yang telah menemani mereka. Pfft. Berdasarkan pengamatanku, dia dirobohkan oleh Pahlawan Api. Dalam satu pukulan. Dia jelas-jelas bocah ingusan, orang lemah yang menyedihkan yang tidak akan bisa memasukkan kunci ke dalam rencanaku. Tidak perlu meningkatkan kewaspadaanku di sekitar pecundang seperti itu. Mengalahkan dia akan menjadi sepotong kue.

 

“Tunggu saja, Rena. Aku akan membalas dendam padamu, aku akan membayarmu kembali atas apa yang kamu lakukan sepuluh kali lipat….”

 

Saat pikiran balas dendam berputar-putar di otakku dengan intensitas badai, aku tersenyum puas sambil membayangkan tubuhnya yang tak bernyawa dilucuti dari semua kecantikan sebelumnya.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 56 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 56, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 56 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 56 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 56 high quality, ,

Komentar

Chapter 56