Ankoku Kishi Monogatari Chapter 57

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 57 – Lizardman

 

◆ Dark Knight Kuroki

 

“Inkarnasi Naga Petir Agung. Dengarkan permohonan kami. Kami, pengikut setiamu, akan dengan setia mematuhi permintaanmu ..”

 

Para Lizardmen bernyanyi serempak sambil menunjukkan perut mereka untuk menunjukkan ketundukan dan kerentanan. Posisi mereka, dengan lengan dan kaki terentang seperti bintang laut, tampak menyerupai kanji [大]. Itulah pemandangan yang menyambutku saat aku memasuki labirin, tepat setelah fajar. Aku sangat ingin meyakinkan para lizardmen, itu pasti akan menjadi tugas yang sulit dan aku bahkan tidak akan sedikit terkejut jika butuh waktu sepanjang hari. Ada delapan lizardmen, semuanya korban arena. Kulit bersisik mereka memiliki bekas luka yang membentang di sepanjang tubuh mereka, bukti dari trauma yang mereka alami di tangan manusia. Kebencian dan kekejaman seperti itu, semuanya untuk apa? Hanya untuk hiburan? Itu membuatku jijik.

 

Secara alami, aku tidak bermaksud menuju ke kedalaman labirin tetapi aku mengunjungi bagian yang terletak di atas tanah. Yang pertama itu akan sangat bodoh! Aku harus melangkah dengan hati-hati sampai jalur komunikasi terjalin antara aku dan lizardmen melakukan percakapan damai. Meski begitu, lebih baik bersiap untuk situasi terburuk yang bisa muncul, meski aku adalah Dark Knight dan bukan sekutu manusia.

 

Aku mengamati sekelilingku dengan rasa ingin tahu, memutar kepalaku perlahan, seperti ular yg waspada. Sebelumnya, tempat ini dulunya adalah ibu kota dan rumah para Minotaur. Namun, setelah Modess sendirian melenyapkan dan menghancurkan ibu kota mereka, semua Minotaur tidak punya pilihan selain melarikan diri ke bawah tanah, ke dalam labirin yang paling dalam. Dengan demikian, sedikit dari ibu kota yang tersisa di atas tanah menjadi reruntuhan yang ditinggalkan. Bahkan hari ini, selain dari keberadaanku dan dari delapan lizardmen, bagian dari labirin yang terletak di atas tanah sudah kosong. Sejujurnya, agak memalukan bahwa itu telah dihancurkan karena bahkan dari reruntuhan itu jelas terlihat bahwa itu pasti sangat indah.

 

Kemegahan ibu kota yang dihancurkan masih terlihat dalam detail kecil. Itu telah dibangun oleh Dewa Heibos dan dengan demikian bertahan dalam waktu yang lama. Meskipun ibu kota ini telah ditinggalkan selama ribuan tahun, sebagian besar reruntuhan masih menampilkan garis besar dan arsitekturnya yang megah. Di tengah ibu kota, di atas bukit, terhampar kuil lapuk tapi megah. Dekorasi bangunan batu itu indah – rumit terukir dengan presisi dan fluiditas ke dalam media batu yang keras. Ukiran dan karya tatahan yang indah di candi benar-benar menunjukkan keahlian pengerjaan yang digunakan untuk membuatnya. Bahkan di langit-langit kubah yang tinggi, lukisan itu dicat warna-warni dengan penggambaran para Dewa. Meski menurun keindahannya karena ditelan oleh waktu, itu adalah bukti kemakmuran yang hadir di era pemerintahan Minotaur atas tempat ini. Sayangnya, waktu telah berlalu lama, sekarang itu tidak lebih dari sebuah peninggalan, bagian sejarah yang tidak dihargai.

 

Melihat sekilas hamparan reruntuhan dari atas, aku menonaktifkan sihir terbangku. Perlahan-lahan aku turun ke pusat ibu kota yang hancur, seperti kelopak bunga yang melayang tertiup angin. Aku telah meninggalkan Shirone dan kelompoknya, yang sekarang tidak ikut denganku. Meskipun dia terus menerus bersikeras untuk menemaniku, aku dapat menempatkan situasi kami dalam perspektif. Akan buruk jika front persatuan kita terungkap ke Labrys dengan melakukan sesuatu yang begitu ceroboh seperti memasuki labirin bersama. Mungkin lebih baik jika kita menggunakan ini untuk keuntungan kita, semakin sedikit orang yang mengetahui tentangku yang seorang Dark Knight yang bekerja sama dengan Shirone dari semua orang. Itu juga untuk menyelamatkan Reiji. Tidak, itu pasti akan menjadi tindakan yang lebih baik untuk menjaga realitas situasi tetap rahasia. Selain itu, Shirone adalah sekutu manusia, salah satu pelindung manusia. Sama sekali tidak mungkin aku bisa meminta Shirone, rekan Pahlawan Cahaya, untuk membantuku terutama ketika tujuanku adalah menyelamatkan Lizardmen ini.

 

Ini adalah sesuatu yang harus aku lakukan sendiri. .

 

Jadi, aku datang ke tempat ini dalam wujud Dark Knightku.

 

Regena juga ingin ikut tetapi untungnya, dia dihentikan oleh Shirone. Tadi malam telah terjadi keributan besar, suara mereka yang melengking merambat hingga ke ujung aula, diselingi oleh pintu yang dibanting dengan keras. Dia telah memulai pertengkaran besar dengan Shirone ketika Regena berusaha untuk menghabiskan malam di kamarku bersamaku. Mereka telah bertukar tatapan tajam yang dimaksudkan untuk menyakiti, seperti senjata, ucapan menyakitkan dilemparkan satu sama lain pada saat marah. Bagaimanapun, itu adalah pertarungan keinginan, dan siapa pun yang mundur lebih dulu mengakui kekalahan. Sepertinya Shirone berhasil pada akhirnya karena aku tidak melihat Regena selama sisa malam atau pagi ini. Aku mendengar bahwa akibat pertengkaran mereka, Regena akhirnya sekamar dengan Kaya. Kaya juga berbagi kamar dengan tuannya, Kyouka. Meskipun kamarnya tidak kecil dengan cara apa pun, pasti ramai berbagi dengan dua orang lainnya, kurangnya privasi membuat frustrasi. Namun demikian, aku senang memiliki pertemuanku sendiri, yang memungkinkan aku merencanakan pendekatanku pada pertemuan ini dengan damai dan fokus.

 

Aku tiba di tempat ini dalam wujud Dark Knight-ku. Tentu saja, ada logika di balik tindakanku, tidak hanya aku lebih kuat dalam bentuk ini, itu juga pencegahan terhadap situasi tak terduga yang mungkin muncul. Itu juga akan menunjukkan kesetiaanku pada Modes sang Raja Iblis, dan membuat Lizardmen mempercayai aku.

 

Namun, ketika aku benar-benar bertemu dengan mereka, aku segera menyadari bahwa semua kekhawatiranku tidak berdasar dan sia-sia. Lizardmen sangat fleksibel dan terbuka untuk saranku – mereka dengan mudah setuju untuk melakukan apa yang aku katakan. Sepertinya mereka bisa merasakan Kekuatan Naga hadir di dalam tubuhku. Dengan demikian, negosiasi berjalan dengan lancar, tanpa ada hambatan karena Lizardmen yang hadir di Nargol, mereka juga menghormati para Naga.

 

Setelah salah satu lizardman bersumpah setia, dia pergi dan mengumpulkan lizardman lainnya di sekitarnya.

 

Jadi, semua lizardman itu menunjukkan perut mereka kepadaku.

 

“Maafkan aku, aku tahu ini merepotkan tetapi … aku harus meminta kalian semua untuk pindah dari tempat ini sebentar, hanya sampai aku selesai melawan Dewa jahat yang berada di kedalaman labirin ini.”

 

Aku mengucapkan kata-kata ini kepada mereka saat mereka perlahan-lahan muncul dari posisi “perut diatas”.

 

“Penjelmaan Naga Agung akan menantang pemilik labirin ini?”

 

Salah satu lizardmen bertanya padaku dengan tidak percaya, suara secara bertahap ramai karena keheranannya.

 

“Tepat sekali. Itulah mengapa aku ingin kalian semua meninggalkan tempat ini selama periode waktu itu.”

 

Lizardman bertukar pandangan di antara mereka sendiri saat aku memberi tahu mereka.

 

“Dalam hal Itu, aku pikir kami mungkin bisa membantu Anda.”

 

Dari semua hasil pertemuan ini, aku sama sekali tidak mengantisipasi reaksi ini. Aku sangat terkejut, rasa ingin tahuku terusik.

 

“Apa sebenarnya yang kamu maksud?”

 

“Sepertinya, labirin terhubung ke sungai. kita bisa masuk ke dalam dari sungai. Apakah informasi itu cukup berguna untuk Yang Mulia?”

 

Pikiranku melayang jauh pada alur pemikiran itu setelah aku mendengar informasi yang diungkapkan Lizardmen kepadaku. Tiba-tiba, aku teringat cetak biru yang aku terima dari Dewa Heibos. Labrys telah menggunakan danau untuk memenjarakan Reiji dan kelompoknya. Jika ingatanku benar, danau itu seharusnya terletak di lantai lima. Mungkinkah air yang menyuplai danau itu berasal dari sungai? Cetak birunya tidak memiliki gambaran tentang struktur yang dibangun di luar labirin itu sendiri. Heibos juga memberi tahu aku bahwa cetak biru itu mungkin tidak sepenuhnya akurat karena beberapa perubahan mungkin telah dilakukan setelah digambar dan diselesaikan karena perubahan medan.

 

Ada kemungkinan yang sangat masuk akal bahwa Dewa Heibos mungkin mengambil air dari sungai untuk merawat taman di dalam.

 

Seperti yang diharapkan, tidak ada yang aneh di sekitar wilayah labirin ini, karena sudah ratusan tahun sejak labirin dibuat. Selama waktu itu, anehnya tidak ada perubahan sama sekali pada dataran di daerah ini. Setelah dengan bingung mengamati fakta ini, aku merasa perlu memeriksa cetak biru itu lagi. Aku mendongak dari renungan mendalamku tentang cetak biru untuk melayangkan Lizardmen dengan pertanyaan lain.

 

“Ngomong-ngomong, apakah ada metode yang bisa kita gunakan untuk memasuki labirin dari sungai?”

 

Lizardman menggelengkan kepalanya saat aku menanyakan pertanyaan itu.

 

“Ada penghalang tak terlihat yang hanya memungkinkan air masuk tetapi tidak untuk kita.”

 

Aku menerima skenario yang disajikan kepadaku oleh lizardmen dan menyimpulkan bahwa pasti ada semacam penghalang yang ditempatkan di area itu. Itu mengendalikan apa yang bisa masuk dan apa yang bisa keluar. Ide itu perlahan muncul di benakku seperti sosok yang turun dari kedalaman kabut putih yang pekat. Mungkin lantai lima labirin sebenarnya adalah penjara? Ketika aku terus merenungkan kemungkinan itu, gagasan itu tampaknya berakar, tampaknya semakin mungkin setiap detik. Tapi jika awalnya bukan penjara, aku hampir yakin ada jalan yang bisa kami gunakan untuk menyelinap.

 

Mungkin itu adalah masalah yang harus aku diskusikan dengan Shirone dan anggota party lainnya saat aku kembali. Saat aku sedang memikirkan masalah ini secara mendetail, aku tiba-tiba merasakan sedikit getaran di udara.

 

“Perasaan apa ini?”

 

“Wahai penjelmaan Naga Agung, itulah tanda penyusup.”

 

Salah satu lizardmen keluar dari grup dengan menjelaskannya. Rupanya, permukaan labirin dilindungi oleh penghalang kuat yang saat ditembus bertindak hampir seperti alarm bagi Lizardmen, penyusup masuk. Ketika orang luar memasuki labirin, udara dari dunia luar juga akan masuk bersama mereka. Dengan demikian, getaran kecil terjadi setiap kali sekelompok kecil penyusup masuk ke labirin.

 

Lizardmen diberkati dengan indera persepsi yang tajam. Lebih sensitif daripada indra yang dimiliki manusia sehingga mereka bisa merasakan sedikit variasi dan getaran di udara. Selain itu, mereka juga sangat berbakat dalam kamuflase- mereka dapat mengubah warna sisik mereka agar sesuai dengan lingkungan mereka. Mereka akan berbaring menunggu dengan tenang dan sabar, menyatu dengan latar belakang dengan sempurna. Ini adalah keterampilan yang memungkinkan lizardmen dengan mudah menyergap penjajah yang tidak menaruh curiga yang memasuki labirin.

 

“Aku mengerti…”

 

Setelah mengatakan itu, aku melihat ke arah lokasi penyusup. Aku bisa melihat mereka dengan sihir clairvoyance selama mereka sudah berada di dalam penghalang. Saat itulah aku melihat mereka.

 

Para penyusup itu tak lain adalah para pejuang kemarin, termasuk Novis.

 

Setelah mengamati lebih dekat, sepertinya jumlah orang di party telah meningkat antara kemarin dan sekarang.

 

“Apa yang mereka lakukan di tempat ini?”

 

Satu-satunya kemungkinan yang muncul dalam pikiran adalah bahwa mereka datang untuk mencapai tujuan mereka memusnahkan Lizardmen.

 

“O penjelmaan Naga Agung. Haruskah kita mengusir para penyusup itu dan kemudian meninggalkan tempat ini?”

 

Suara Lizardmen menunjukkan amarah yang menggelegak di bawah sikap tenang yang berusaha keras dipertahankannya.

 

Mereka ditangkap oleh manusia dan dijadikan budak. Yang paling parah, mereka dipaksa untuk membunuh satu sama lain untuk hiburan.

 

Menurut penyelidikanku, terkadang manusia bahkan memaksa mereka untuk melawan kerabatnya sendiri.

 

Jadi, aku bisa bersimpati dengan lizardmen ini.

 

Iya. Aku mengerti dari mana kemarahan mereka berasal …

 

Namun, aku tidak merasakan kemurkaan luar biasa yang mereka alami. Tidak mungkin aku bisa membantu mereka jika mereka ingin membalas dendam pada manusia. Aku merasa terbelah antara kedua sisi, tidak dapat membuat keputusan dengan pilihan yang jarang dan terbatas yang tersedia untukku. Rasanya seperti tanganku terikat, pada akhirnya, aku harus melawan satu sisi dan tidak akan puas.

 

Tidak ada keraguan dalam pikiranku, beberapa akan marah saat mengamati keraguan yang membayangi diriku seperti petir, bahkan mengatakan bahwa aku tidak memiliki rasa keadilan atau alasan. Kritik mereka akan meluas ke komentar pedas dari kedua sisi. Aku akan dicap sebagai ‘manusia yang egois’ atau ‘Ksatria Kegelapan yang menuruti Raja Iblis hanya untuk keuntunganku sendiri’, atau bahwa tindakanku menyelamatkan lizardmen ini hanyalah salah satu ‘keinginan’ ku, ‘kesenangan yang sederhana’ .

 

“Tidak, aku akan pergi menyapa mereka. Aku akan menendang mereka keluar dari labirin ini…”

 

Aku menggelengkan kepalaku seolah itu akan menghapus badai pikiran yang berputar-putar di pikiranku dan menjawab pertanyaan Lizardmen.

 

“OOO!! Penjelmaan Naga Agung akan pergi sendiri!!!”

 

Lizardmen menundukkan kepala mereka dengan rasa terima kasih setelah mendengar keputusanku dan menyatakan persetujuan mereka. Itu adalah pemandangan yang membangkitkan perasaan konflik dalam diriku. Maksudku, aku datang ke sini dengan maksud meminta maaf kepada mereka. Jadi wajar saja, melihat itu akan membuatku merasa tidak nyaman.

 

Aku berjalan ke arah Novis dan teman-temannya yang lain untuk menyambut mereka. Melihat hama yang menjengkelkan itu lagi, sebuah ide brilian muncul di benakku..kenapa aku tidak mencoba sihir yang baru saja kupelajari? Setidaknya kerusakan pada kecerdasan manusia yang disebut Novis akan memiliki tujuan tertentu, dalam hati aku menyeringai gembira memikirkan untuk menggunakan dia sebagai kelinci percobaan untuk uji eksperimental teknik itu. Aku mengintip ke arah grup lebih cepat. Sejujurnya, aku tidak tahu mengapa aku berencana melakukan ini atau siapa yang aku coba lindungi.

 

Sejujurnya, aku tidak tahu apa yang akan menjadi hasil dari pertarungan antara kedua belah pihak ini. Di satu sisi, pria yang datang bersama Novis tampaknya adalah individu yang cukup kuat. Sementara itu, kami juga memiliki Lizardmen yang selamat dari tempat neraka yang dikenal oleh masyarakat umum sebagai Arena. Mereka akan bertarung sampai mati, tidak ada ruginya.

 

Melecehkan para pahlawan adalah salah satu aspek dari tugas Dark Knight. Faktanya, aku akan mengatakan bahwa itu sebenarnya adalah keuntungan. Untuk alasan itu, menyelamatkan sekelompok pahlawan bertentangan dengan etos kerja Dark Knight. Jadi aku benar-benar berada di sisi Lizardmen untuk saat ini. Senyuman puas menghiasi wajahku saat aku bersiap untuk melakukan pekerjaanku.

 

====

 

◆ Gadis Pejuang, Shizufae

 

Waktu berlalu dengan lambat, menunggu semua orang untuk berkumpul sangatlah lama, seperti menunggu ngarai terbentuk dari erosi yang disebabkan oleh sungai. Benar-benar terasa seperti keabadian. Sangat sulit untuk membangunkan Novis dari tidur nyenyaknya yang disebabkan karena tindakannya minum sampai larut malam untuk merayakan berkumpulnya empat pahlawan, barisan gabungan baru ini akan melawan musuh mereka, memusnahkan semua yang ada di jalan mereka. Seperti biasa, dia mengabaikan nasihat bijaksanaku untuk tidak minum dan tidur lebih awal untuk mempersiapkan pertempuran hari ini. Aku mengejek, orang bodoh ini tidak akan melakukan hal yang bodoh kan. Kelompok kami, dipimpin oleh empat pahlawan, menuju mulut labirin yang dibayangi dengan ancaman.

 

Selain keempat pahlawan idiot itu, ini hanya party biasa kami yang terdiri dari aku, kakak Keyna, Nora-san, dan Leylia-san.

 

Namun, tambahan baru ke grup adalah Justy yang juga ikut bersama kami.

 

Meskipun dia bukan pejuang, Justy adalah orang yang kompeten.

 

Dia memiliki senjata besar Morning Star yang disiapkan khusus untuknya oleh Godan, kakak laki-lakinya.

 

Morning Star itu begitu berat sehingga tidak ada di antara kelompok kami kecuali aku yang bisa mengangkatnya. Bahkan kakak Keyna, yang terkuat di antara kita menghadapi terlalu banyak kesulitan untuk mengangkatnya.

 

Justy, yang bisa dengan mudah mengangkat senjata berat seperti itu mungkin sebenarnya lebih cocok untuk menjadi seorang pejuang daripada aku.

 

Tidak peduli dari sudut mana seseorang mengamati Justy, sama sekali tidak terlihat bahwa dia dulunya sebagai pendeta wanita di salah satu kuil Ishtar. Kecuali mereka tahu sebelumnya, tidak ada yang bisa mempercayai mata mereka. Para pendeta tempur yang bertugas di bawah Ishtar-sama biasanya adalah ahli dari sebuah keterampilan yang disebut tarian pertempuran. Senjata pilihan mereka biasanya dikenal sebagai pedang, kipas pertempuran, atau selempang yang terbuat dari serat besi lunak, mengadopsi sifat yang sama di hadapan magnet. Tak satu pun dari mereka pernah terlihat menggunakan Morning Star sebagai senjata pilihan mereka.

 

Masuk akal jika Kamu memikirkannya. Lagipula, tidak ada keindahan atau keanggunan melihat para pendeta menari sambil mengayunkan Morning Star yang besar di udara, sejujurnya, gambaran itu malah tampak menakutkan. Itu benar-benar cocok untuk Justy- dia adalah kebalikan dari pendeta Ishtar yang mencari gerakan anggun dan mempraktikkan keanggunan yang mematikan. Tentu saja aku tidak akan memberitahunya tentang hal ini, lagipula dia adalah penganut Ishtar yang taat.

 

Setelah keluar dari lamunanku, aku perhatikan bahwa kami telah tiba di depan gerbang masuk yang mengarah ke area labirin yang berada di atas tanah.

 

“Jangan lengah teman-teman.”

 

Pahlawan Angin, Zefa memandang kami semua dengan muram saat dia mengucapkan pernyataannya. Berdasarkan suara mayoritas, kami telah memilih dia menjadi pemimpin party kami. Kami mengangguk padanya, mengakui kata-katanya dan diam-diam melewati gerbang. Seperti saat kami memasuki labirin sebelumnya, atmosfer berubah dalam sekejap mata segera setelah kami memasuki labirin.

 

Jika aku harus menunjukkan perbedaannya dengan sebelumnya, tempat ini menjadi terlalu sepi.

 

Kami segera langsung disergap oleh goblin dan cockatrice setelah kami memasuki labirin sebelumnya.

 

Tapi sekarang, aku bahkan tidak bisa merasakan tanda mereka dari sudut mana pun.

 

“Bagaimana situasinya, pahlawan angin? sudah menemukan lizardman? tempat ini cukup besar.”

 

Godan benar, luas permukaan labirin sangat luas.

 

Itu bahkan lebih besar dari Teseshia.

 

Jumlah lizardman yang kabur adalah delapan. Mencari mereka cukup merepotkan.

 

“Tidak, belum. Sepertinya kita harus menunggu mereka muncul. Semua orang menyiapkan senjatamu.”

 

Setelah dia berkata demikian, Zefa sedang memasang panahnya di busurnya, siap untuk menembakkan panahnya kapan saja.

 

Pahlawan air, Nephim juga sedang mempersiapkan tombaknya.

 

“Oi, apa artinya itu!!”

 

Novis bertanya pada Zefa.

 

“Jangan tidak sabar, pahlawan api. Menurut penyelidikanku, para lizardmen biasanya menyergap pejuang yang datang untuk memusnahkan mereka. Beberapa dari mereka bahkan disergap begitu memasuki labirin. Aku tidak tahu bagaimana mereka tahu masuknya penyusup.”

 

Zefa mengatakan itu sambil melihat sekeliling.

 

“Aku mengerti, jadi itu sebabnya Kamu memberi tahu kami untuk menyiapkan senjata kami. Semuanya, bersiaplah untuk bertempur.”

 

Kami menyiapkan senjata kami segera setelah kak Keyna menyuruh kami.

 

Aku menghunus pedangku.

 

Dengan demikian, kami terus maju lebih jauh ke dalam labirin.

 

Formasi kami adalah; Godan sebagai barisan depan kita, Madi, Nora-san, dan Zefa sebagai mid-range kita, diikuti oleh aku dan Justy, Novis dan Nephim untuk menjaga sisi kita, dan terakhir kak Keyna dan Leylia-san sebagai barisan belakang kita.

 

“Aku ingin tahu dari mana mereka akan datang untuk menyerang…”

 

Madi mengatakannya dengan suara yang agak cemas.

 

“Kamu terlalu mengandalkan matamu. Orang-orang itu bisa mengubah warna kulitnya sesuai dengan lingkungannya. Itulah mengapa kita harus menemukan mereka dengan persepsiku terlebih dahulu dan biarkan elf di sana untuk melakukan sisanya.”

 

Zefa mengatakan itu sambil melihat ke arah Nora-san.

 

“Tanggung jawab yang sangat berat …”

 

Nora-san mengatakannya sambil mempersiapkan busur dan anak panahnya, siap menembak kapan saja.

 

Telinga panjang Nora-san bergerak ke atas dan ke bawah seolah-olah tidak membiarkan suara sekecil apapun lolos dari pendeteksiannya.

 

Sebagai elf, Nora-san dikaruniai persepsi yang lebih tajam dari manusia normal manapun.

 

Aku pernah mendengar pahlawan angin itu, persepsi Zefa di atas normal.

 

“Oi Zefa!! Bisakah kita benar-benar memenangkan pertarungan ini!? Itu tidak akan menjadi peragaan ulang dari kekalahan memalukanmu melawan para centaur, kan?”

 

Zefa akhirnya mengerang ketika kak Keyna menyodok titik sakitnya lagi.

 

“Biarkan aku memberi tahu Kamu, Keyna … Aku tidak siap ketika mereka mengalahkanku terakhir kali. Pertama, centaur-centaur itu berbeda dari centaur normal. Mereka adalah pejuang veteran arena. Jangan mengelompokkan mereka dengan centaur rata-rata yang kamu bayangkan. Tapi sekarang berbeda. Aku telah menyelidikinya secara menyeluruh dan menyiapkan tindakan balasan untuk situasi apa pun. Bahkan-”

 

Dan kemudian Zefa memandang Novis, Godan dan Nephim.

 

“Aku tidak berpikir kita akan kalah dengan anggota kelompok seperti ini.”

 

Zefa menyeringai lebar saat dia mengatakannya.

 

Pahlawan lain juga menyeringai bersamanya.

 

Benar saja, mereka berempat luar biasa.

 

Pahlawan adalah gelar yang diberikan kepada prajurit terkuat. Dan saat ini, ada empat prajurit terkuat yang bekerja bersama.

 

Mungkin, tidak ada yang bisa mengalahkan party ini kecuali Reiji-sama dan rekannya.

 

Pahlawan bumi, Godan yang berbakat dengan sihir pertahanan dan terkuat dalam hal kekuatan fisik bertindak sebagai tank kami.

 

Pahlawan api, Novis yang berbakat dengan penguasaan sihir api yang tinggi akan menembak jatuh musuh kita dengan sihir api penghancurnya.

 

Pahlawan air, Nephim yang berbakat dengan sihir penyembuhan dan sihir air akan bertindak sebagai penyembuh kami.

 

Pahlawan angin, Zefa yang berbakat dengan persepsi tajam menyaingi elf akan menemukan musuh kita dan memberikan serangan.

 

Meskipun masing-masing dari mereka kuat dalam posisi mereka sendiri, tidak ada keraguan dalam pikiranku bahwa kami memiliki peluang lebih baik menghadapi iblis yang begitu kuat bersama, sebagai sebuah tim. Jika kita saling mengawasi dan melanjutkan dengan hati-hati kita akan bisa muncul sebagai pemenang dalam pertempuran melawan Lizardmen ini. Aku tidak ingin melihat seorang rekan jatuh dalam pertempuran, tujuanku untuk misi ini adalah membawa kami ke dalam labirin, memusnahkan lizardmen, dan mengeluarkan kami semua dengan selamat.

 

“Ini benar-benar akan menjadi hal yang baik jika itu benar-benar terjadi tetapi …”

 

Sambil menghela nafas lelah, Kak Keyna mengucapkan pernyataannya dengan suara pelan, hampir tidak terdengar. Komentarnya membuat tertekan dan putus asa, seolah menuangkan air dingin ke ucapan Zefa. Itu menantang kepemimpinan dan persiapannya untuk misi, sedikit mengguncang kepercayaan anggota yang tersisa padanya meskipun tidak ada dari kita yang membiarkan keraguan kita tercermin di wajah kita. Keyna satu-satunya dengan keberanian seperti itu, seolah-olah setiap tindakannya mencemooh – dimaksudkan untuk menghukum Zefa sepenuhnya dan tidak memberikan persetujuan apapun padanya. Pertama, Kak Keyna dan aku memiliki pendapat yang sama tentang misi ini. Pendiriannya sama denganku dalam hal kami tidak benar-benar ingin berpartisipasi dalam pemusnahan Lizardmen. Ide dari keseluruhan gagasan itu adalah Zefa dan Nephim, dan tentu saja mereka tidak memiliki masalah dalam mengikat Novis dan Godan ke dalam skema mereka. Kami di sini hanya untuk perjalanan, dan untuk mengimbangi kebodohan mereka.

 

Sepertinya ada informasi tentang hadiah yang lumayan yang diposting terkait penyelesaian situasi dengan Lizardmen. Itu disiapkan dan siap untuk diklaim oleh siapa saja yang bisa sepenuhnya memusnahkan lizardmen yang terus-menerus bertindak sebagai ancaman di pihak penduduk desa. Aku kira mereka cukup putus asa untuk menyingkirkan mereka sehingga mereka memposting hadiah yang begitu besar. Namun, aku tidak akan berharap tentang hadiah itu, betapapun menariknya hal itu bagi orang lain. Aku tidak akan terpengaruh oleh keserakahan, hidupku jauh lebih berharga bagiku daripada hadiah apa pun, tidak peduli seberapa besar. Lagi pula, apa gunanya memiliki uang dan tidak ada kehidupan untuk dihabiskan? Ya, yang pasti bukan secangkir tehku- tidak mungkin aku akan mempertaruhkan hidupku untuk hadiah yang sangat kecil.

 

Meski enggan ikut karena terpaksa gara-gara Novis, entah di mana, di pojok hatiku, aku masih mengulurkan harapan.

 

Kehilangan orang yang begitu menakjubkan akan sangat menghancurkan. Dia adalah harta karun di antara omong kosong dan barang biasa di dunia ini, berlian yang bersinar terang di bawah sinar matahari. Memang, ketika aku bertemu dengannya, dunia tampak menjadi lebih cerah. Seperti beban diangkat dari bahuku yang lelah dan hidup tiba-tiba menjadi tidak terlalu merepotkan, seperti penyumbatan di anak sungai yang telah dibersihkan, semuanya tampak tidak terlalu kaku, malah lebih mengalir. Tentu saja, aku bukannya tidak tahu malu bahwa aku akan mencoba merayu dia. Aku tidak memiliki harapan yang bodoh dalam pikiranku. Tapi, setidaknya aku bisa memperlakukannya seperti permen, bukan? Sebanyak itu bisa tetap di bawah radar, aku hanya akan mengaguminya secara diam-diam. Dia tidak akan pernah menyadarinya, bukan? Bagaimanapun, dia memiliki gadis penggemar yang mengerumuninya pada saat tertentu, tidak mungkin aku akan menarik perhatiannya.

 

“Bolehkah aku memintamu untuk berhenti di sana dan kembali ke rumahmu sekarang?”

 

Suara misterius tiba-tiba menanyakan pertanyaan itu, suaranya bergema di hamparan labirin yang luas. Setelah mendengar pertanyaan yang sebenarnya lebih merupakan perintah karena nada yang diucapkannya tidak memberikan ruang untuk argumen atau penolakan, kami semua tiba-tiba berbalik untuk melihat ke depan dari mana suara itu tampaknya berasal.

 

Di sana, sebagian tersembunyi di antara bayang-bayang, kami melihat seseorang mengenakan baju besi balck obsidian yang mirip dengan milik seorang ksatria. Dia tampak hampir menyatu dengan bayang-bayang, memakainya senyaman jubah hangat yang dikenakan selama cuaca terburuk di musim dingin. Sosok lapis baja berdiri anggun dan lurus di bawah tangga yang menuju ke tingkat paling atas dari kuil.

 

Aura seperti itu sepertinya cocok untuknya, karena tubuhnya tertutup seluruhnya, dari ujung kepala sampai ujung kaki dengan baju besi hitamnya yang tampak mengancam dan menyeramkan. Armor itu sepertinya dimasukan dengan semacam sihir yang menakjubkan, begitu kuat sehingga aku bisa merasakannya bahkan dari jauh. Itu jelas merupakan varian sihir yang tidak diketahui yang belum pernah aku temui sebelumnya, begitu kuat sehingga memancarkan kekuatan yang bisa dirasakan dari jauh. Armornya selain mantel hitam Stygian yang dia kenakan, mengingatkanku pada langit malam tanpa bintang yang terlihat di kota. Nyatanya, dia tampak seperti lambang yang sama, menakutkan, seolah-olah semua cahaya dan kebaikan telah dilenyapkan dari keberadaannya.

 

Aku tidak dapat menahannya karena rasa menggigil yang tidak disengaja melanda tulang punggungku. Tanganku berkeringat saat aku menyekanya dengan panik di atas kain kasar celana gelapku. Aku bisa merasakan bajuku menempel di punggung karena keringat dingin yang perlahan terbentuk, seperti anak kecil yang ketakutan bersembunyi di belakang ibunya. Keringat terus membanjiri pori-poriku meski udaranya sejuk. Pada saat ini, aku pasti merasa seperti mangsa dan pikiranku berteriak kepada aku untuk mengikuti perintahnya dan lari, lari jauh, secepat mungkin. Akankah aku berhasil keluar dari sini hidup-hidup? Oh, mengapa aku harus menjadi bagian dari kesialan orang-orang ini?! Aku tahu ini bukan ide yang bagus. Sial.

 

Setiap orang dari kami terkejut, berbagai tingkat keterkejutan terlihat di wajah kami. Pertemuan ini mengejutkan dalam banyak hal.

 

“Tidak mungkin…. Sejak kapan Kamu … Dan mengapa aku tidak bisa merasakan apa-apa.”

 

Zefa mengeluarkan erangan parau karena frustrasi.

 

Di antara semua anggota party saat ini, Zefa memiliki level skill tertinggi dalam hal mendeteksi dan melakukan jangkauan. Dia seharusnya bisa mendeteksi tanda yang tidak menyenangkan seperti orang ini lebih awal dari kita! Terlepas dari gangguan dari percakapan yang sedang berlangsung, kehadiran firasat yang mencolok seperti itu seharusnya segera membuatnya waspada.

 

Saat aku melihat ke seluruh kelompok, aku mengamati bahwa Nora-san juga terkejut, keheranan yang sama yang mewarnai wajah Zefa terlukis di wajahnya juga.

 

“Apa itu? Meskipun aku tidak dapat mendeteksi sedikit pun tanda kehadirannya sama sekali, udara bergetar begitu dia muncul di depan kita.”

 

Nora-san menggelengkan kepalanya dengan panik, warna wajahnya menghilang setiap saat sampai dia pucat pasi. Dia tampak siap untuk jatuh setiap saat.

 

Aku tidak bisa mengkritiknya sama sekali, aku merasakan hal yang sama. Aku yakin bahwa penampilannya adalah perkiraan yang akurat untuk penampilanku juga. Aku tidak bisa mengalihkan pandangan dari pria itu begitu dia muncul di depan kami. Tekanan tanpa henti dan tanpa ampun yang dipancarkan dari ksatria itu menghancurkan kami seperti sebuah batu besar. Aku bisa merasakan detak jantungku bertambah, darahku menderu-deru di telingaku – kami terjebak.

 

“Apa yang…. perasaan ini….. ”

 

Itu adalah perasaan yang tidak menyenangkan untuk sedikitnya. Itu adalah apa yang kubayangkan dalam mimpi burukku yang paling gelap, seolah-olah seluruh duniaku tertutup rapat dalam kegelapan, sehingga tidak ada satupun cahaya yang bisa masuk. Itu mencekik. Tenggorokan sesak karena ketakutan, aku tidak punya pilihan selain terus melihat ke arah ksatria di depan kami, yang tampaknya merupakan kebalikan dari Reiji-sama. Dia adalah eksistensi yang akan mengubah hari yang cerah menjadi malam yang dingin dan tanpa bintang begitu Kamu melihatnya. Kematian sepertinya mengikutinya seperti anjing yang setia.

 

“Siapa kamu? Tidak mungkin kamu adalah lizardman.”

 

Kak Keyna telah membuat poin yang sangat bagus. Ternyata itu seperti yang dikatakan kak Keyna. Lizardmen tidak memakai baju besi. Keuntungan terbesar mereka adalah kemampuan mereka untuk mengejutkan musuh mereka, diberikan kepada mereka karena keterampilan mengubah sisik mereka sesuai lingkungan sekitarnya. Menggunakan baju besi hanya akan menghalangi itu. Aku tahu bahwa pertanyaan yang terngiang di benakku adalah pertanyaan yang dimiliki oleh semua orang yang hadir di kelompok kami.

 

Pria ini bukan lizardman jadi siapakah ksatria ini?!

 

“Oi pahlawan angin! lihat lebih dekat lambang yang terukir di helm pria itu!!”

 

Mengangkat jari yang gemetar, Nora-san menunjuk ke arah ksatria yang mengenakan armor berwarna batubara. Aku tidak bisa melihat dengan jelas karena dia begitu jauh. Ukirannya agak sulit dilihat pada background black metal pada helmnya.

 

“Oi bukankah itu … Lambang Raja Iblis?”

 

Zefa mengerang lagi.

 

Aku menyipitkan mata, berusaha untuk melihat simbol yang terukir di helm. Oktagram bintang, lambang Raja Iblis? Tunggu, bukankah itu membuatnya menjadi salah satu pengikut Raja Iblis Modes?

 

“Berbicara tentang ksatria dengan Lambang Raja Iblis … Dia mengingatkanku pada Ksatria Kegelapan Legendaris Nargol—-”

 

Ucap Madi dengan cemas, suaranya rendah dan gemetar dengan teror yang nyaris tidak bisa ditahan. Itu sedikit teredam saat dia menggigit kukunya dengan gelisah, gelisah oleh kehadiran ksatria yang tak terduga dan aura yang luar biasa.

 

Ksatria Kegelapan Nargol adalah eksistensi yang sering dinyanyikan dalam legenda. Seperti bencana mengikutinya.

 

“KESATRIA KEGELAPAN ATAU APAPUN, AKU AKAN MENENDANGMU!!!”

 

Novis melompat ke arah Ksatria Kegelapan setelah dengan angkuh menyatakan niatnya.

 

“BODOH!! MARI MUNDUR BERSAMA-SAMA!!”

 

Novis dengan terang-terangan mengabaikan peringatan Zefa saat dia melaju melewatinya dan langsung menuju Ksatria Kegelapan.

 

“RASAKAN INI!! EKSPLOSION MEGUMIN!!!!!”

 

Sihir ledakan adalah salah satu kekuatan terbesar Novis. Bahkan seorang ogre tidak akan mampu menahan kekuatan ekstrim dibalik berbagai serangan menggunakan sihir semacam itu. Terutama jika Novis menyerang secara langsung, tidak ada kesempatan untuk bertahan hidup, mencoba bertahan dari serangan semacam itu pada akhirnya sia-sia.

 

“Apakah serangan itu mengalahkannya?”

 

Segera setelah Kak Keyna mengucapkan pertanyaan itu, asap dari ledakan mulai menghilang, menghilang saat itu perlahan-lahan melintasi area, menampakkan sosok Ksatria Kegelapan. Dia tidak terluka, dia menahan serangan itu dengan tidak ada goresan. Seperti air yang menyapu punggung bebek, dia tampak sama sekali tidak terganggu dan tidak terpengaruh oleh serangan yang secara teori, seharusnya menghabisinya. Dan kemudian, aku perhatikan bahwa tidak ada tanda hangus atau jejak ledakan lainnya di sekitar tempat dia berdiri. Dia benar-benar tidak terluka.

“HEYAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!! FLAME BLADEEEEE!!!”

 

Meskipun melihat sihir terkuatnya berubah menjadi sia-sia, tidak bekerja sedikitpun pada Ksatria Kegelapan, Novis terus sembarangan menyerang Ksatria Kegelapan dengan pedang api di tangan. Si bodoh itu bahkan tidak meluangkan waktu sejenak untuk mempertimbangkan berbagai pendekatan yang bisa dia ambil-, seperti biasa, dia pasti menyerang secara langsung setiap saat.

 

Pedang berapi itu adalah senjata yang mematikan, tidak ada keraguan dalam pikiranku tentang itu. Pada berbagai kesempatan, aku telah melihatnya mengiris orc dan monster lain seperti bagaimana pisau panas mengiris mentega. Mereka dihancurkan.

 

Ksatria Kegelapan berada di level yang berbeda, dia dengan mudah menangkis serangan Novis hanya dengan jari telunjuknya. Hampir tak terduga bahwa dia memiliki kekuatan dalam embel-embel sekecil yang dimiliki Novis secara keseluruhan. Dalam situasi lain, itu akan menjadi menggelikan bahkan jika aku tidak begitu takut.

 

“SIALAAAAAAAAAAAAN!!”

 

Novis tidak pernah menyerah, dia tanpa henti terus mengayunkan pedangnya, menyerang satu demi satu di udara. Aku tidak dapat memutuskan apakah tekadnya dapat dipastikan atau hanya konyol. Tentu saja, seperti yang pertama, semua serangannya dengan mudah ditangkis oleh Ksatria Kegelapan. Satu-satunya efek sebenarnya dari tebasan terus menerus Novis tampaknya adalah gelombang panas yang dihasilkan setiap kali pedang api miliknya membubung di udara hanya untuk dihentikan oleh Ksatria Kegelapan. Tidak peduli seberapa keras Novis berusaha, keringat menetes di matanya saat dia menatap wajah Ksatria Kegelapan dengan amarah yang tak terpadamkan, tidak ada serangan yang bisa mencapai dark Ksatria Kegelapan itu. Nyatanya, dia tampak hampir tidak bergerak, membutuhkan sedikit atau bahkan tidak ada kekuatan untuk menangkis serangan Novis. Seolah-olah sedang mengusir lalat, Novis menganggap tatapannya hanya melihat seekor hama. Ksatria Kegelapan sepertinya hampir… bosan.

 

“APA!!”

 

Novis benar-benar jengkel dan frustrasi saat ini. Wajahnya berkerut dengan gaya jelek ditarik ke arah yang berbeda oleh amarahnya, seringai mirip dengan gargoyle yang bertengger di gereja gothic, membeku dalam kebencian. Meskipun, aku hanya bisa melihat pertarungan mereka dari belakang, aku melihat pemandangan ketika Ksatria Kegelapan hanya mencubit ujung pedang Novis yang menyala di antara jari telunjuk dari tangan kanan dan ibu jarinya. Ksatria Kegelapan melakukannya dengan sangat acuh tak acuh, seolah-olah itu semua adalah fakta.

 

“SIALAAAAAAAAAAAAAN!!”

 

Novis tampaknya mencoba menarik pedang dari genggamannya tetapi pedang itu tidak bergerak sama sekali. Adegan itu mengingatkan pada legenda Pedang di Batu- banyak orang berusaha mati-matian untuk mengeluarkan Excalibur dari batu itu tetapi tidak berhasil sampai Raja Arthur datang.

 

“Cara Kamu mengayunkan pedang berantakan … ini mungkin terdengar seperti aku hanya menjadi sombong tetapi, aku dengan tulus akan menyarankan Kamu memulai pelatihan dari dasar sekali lagi.”

 

Setelah dia mengatakan pernyataan ini, Ksatria Kegelapan memukul novis di wajah dengan tangan kirinya. Meski bukan tangan dominannya, kekuatan di balik pukulan itu bukanlah lelucon. Sepertinya itu menyakitkan… sangat menyakitkan. Tanpa sepengetahuan Novis, dia telah mendapatkan pengajaran pedang yang sangat dia dambakan, hanya dari guru yang berbeda… seorang dengan pendekatan yang sangat unik.

 

“GAH!!!”

 

Novis terlempar ke belakang sambil berteriak dengan nada yang tak terlukiskan yang menyebabkan kami semua tersentak. Novis terlempar ke udara seperti kain perca yang terlempar ke belakang, berguling dua kali saat dia mendarat di tanah sebelum berhenti. Dia tampak seperti peragawati tak bernyawa yang tergeletak di tanah setelah cobaan berat, dia bahkan tidak bergerak-gerak. Sejujurnya, aku tidak yakin apakah dia masih hidup.

 

“NOVIS!!!”

 

Justy, yang telah berdiri di sisiku selama ini, segera bergegas menuju Novis. Air mata membasahi wajahnya yang cantik berbentuk hati saat dia diliputi air mata. Lagipula, itu bukanlah reaksi yang tidak terduga, jelas terlihat bahwa Justy jatuh cinta pada Novis. Nah, dan lusinan fangirl lainnya.

 

“Leylia-san!! Tolong, sembuhkan Novis!!!”

 

Leylia-san dengan tenang mengangguk saat dia perlahan berjalan ke tempat Novis berbaring, sementara itu melirik Ksatria Kegelapan. Sosok hitam itu tetap diam jadi dia menganggapnya sebagai isyarat bahwa dia memiliki izin untuk mulai merawatnya. Sementara Leylia-san berurusan dengan seluruh situasi Novis, Ksatria Kegelapan mengambil alih.

 

“Jadi apa yang akan kamu lakukan? Kamu memiliki dua pilihan: tetap tinggal atau segera tinggalkan tempat ini. Jika Kamu pergi, aku tidak akan mengejarmu dan Kamu akan pergi dari sini dengan hidupmu. Jika Kamu tetap … Aku tidak bisa berjanji Kamu akan mendapatkan kesempatan yang begitu jelas lagi. Jadi, lebih baik Kamu memilih dengan bijak. Akan apa?”

 

Ksatria Kegelapan jelas mengeluarkan ultimatum kepada kami sambil melemparkan pedang Novis ke kaki kami seolah-olah itu adalah sampah yang kami abaikan untuk diambil. Meskipun suaranya agak lembut, aku bisa mendengarnya dengan jelas.

 

“SIAL, ADA APA DENGAN ORANG INI YANG MUNCUL DI TEMPAT SEPERTI INI !? APAKAH DIA BENAR-BENAR KSATRIA KEGELAPAN NARGOL LEGENDARIS ITU !!?”

 

Memantul dari dinding yang tampaknya tak berujung yang membentuk hamparan gua, suara Zefa bergema di reruntuhan. Ia dengan cepat berlari dari satu ujung gua ke ujung lainnya, seperti korban yang putus asa, mencari jalan keluar dari situasi terkutuk yang mereka hadapi. Terlepas dari kekuatan dalam suara Zefa, kerutan alisnya dan keringat dingin yang membasahi tubuhnya. Dahinya menunjukkan kecemasan dan ketakutan batinnya yang muncul saat membayangkan sosok hitam yang sebenarnya adalah Ksatria Kegelapan Nargol. Seperti pemimpin kelompok kami, aku tidak dapat menahan diri untuk tidak mencoba meyakinkan diri sendiri bahwa situasinya akan selesai dengan sendirinya dan berakhir dengan baik, mengabaikan tarikan ketakutan yang berasal dari dasar perutku.

 

Novis kuat. Meskipun dia memiliki kompatibilitas yang rendah terhadap cockatrice, karena mereka mampu menyerang semua kelemahannya, dia dapat mengalahkan iblis lain dengan level yang sama dengan mudah. Aku telah menyaksikannya dengan mata kepala sendiri. Dia telah menaklukkan sejumlah besar iblis itu seolah-olah itu adalah sepotong kue, dia bahkan belum berkeringat saat itu demi Tuhan! Kepanikan berakar di benakku, menanam benihnya dan tumbuh tak terkendali hingga menutupi setiap pikiran lain yang melewati otakku. Dengan diam-diam, menyeka tanganku yang sekarang berkeringat di selangkangan celanaku, aku mengabaikan bagaimana mereka gemetar tanpa henti. Novis diperlakukan seperti anak kecil oleh Ksatria Kegelapan itu. Yang hanya menimbulkan pertanyaan … seberapa kuat dia? Betapa buruknya situasi yang kita alami?!

 

Mungkinkah… apakah sosok Ksatria Kegelapan ini sekuat Reiji-sama? Lututku hampir menyerah pada firasat pemikiran itu dan kemungkinan yang perlahan tersadar padaku setelah itu- bisakah Ksatria Kegelapan lebih kuat dari Reiji-sama?

 

“Apa yang akan kamu lakukan, pahlawan angin? Haruskah kita melarikan diri dari tempat ini?”

 

“Seolah-olah aku akan berlari dengan ekor di antara kakiku, pahlawan bumi!! Nephim !!”

 

“Aku mengerti!! (Water Splash) !!”

 

Wajah berkerut karena tekad, Nephim mengulurkan tangan kirinya ke depan dan mengeluarkan sihirnya.

 

“DI SINI AKU PERGI!! O WIND, DANCE!!!”

 

Dia menarik anak panah dari tabung anak panahnya dan menancapkannya di tempatnya. Jari-jari Zefa mencengkeram tali busur yang tegang saat dia menariknya ke belakang, bersiap untuk menyerang. Mata terkunci pada targetnya, bidik stabil, dia menembakkan lima anak panah sekaligus. Panah terbang di udara dengan busur yang mematikan. Saat itu semakin dekat menuju Ksatria Kegelapan, panah-panah itu melonjak di udara dalam orbit acak bersama dengan gelembung air yang ditembakkan oleh Nephim. Saat masuk dalam jarak dekat dengan Ksatria Kegelapan, anak panah itu dibakar. Dinding api hitam muncul dan menari dengan liar, semacam kegilaan yang mengancam gerakan mereka. Anak panah itu hancur menjadi abu di depan kakinya. Dan gelembung itu tiba-tiba berbalik, menuju langsung ke arah Nephim.

 

“《Counter Magic》 !!!?”

 

Seru Madi, suaranya semakin tinggi karena ketidakpercayaan dan ketakutannya.

 

“AWAS!!”

 

Godan menahan di depan Nephim dan mengangkat perisainya untuk melindungi rekannya dari kekuatan serangannya sendiri yang kembali kepadanya. Gelembung itu menghilang menjadi tetesan kecil yang memercik dari permukaan perisai basah Godan yang berkilau begitu menyentuh permukaan pelindung.

 

“Terima kasih banyak, Godan, Pahlawan Bumi”

 

Tenggorokan terayun-ayun dengan gugup, Nephim berterima kasih kepada rekannya, rasa syukur tertanam dalam setiap kata kalimatnya.

 

“Jangan pedulikan itu.”

 

Godan menjawab dengan cemberut, suaranya muram seperti biasanya.

 

“Oi Zefa, apa yang harus kita lakukan?? Dia terlalu kuat untuk kita!!!”

 

Kak Keyna berteriak keras.

 

“Tidak, belum, Keyna!! Tidak…. Lo-GUH ——-”

 

Zefa mencengkeram kepalanya sebelum dia berhasil menyelesaikan kalimatnya. Dan kemudian, dia perlahan naik ke udara saat diangkat oleh crane yang tak terlihat.

 

“Tidak mungkin !!! 《Magic Hand》 !! Menggunakan teknik itu dari jarak itu!?!”

 

Madi berteriak sekali lagi.

 

《Magic Hand》 adalah teknik yang menciptakan tangan transparan yang terlahir menjadi kenyataan dengan bantuan mana.

 

Seseorang yang sangat ahli dengan sihir dan telah menguasai kendali besar atas kemampuan itu dapat menggunakannya untuk mengambil objek yang berada beberapa meter jauhnya. Itu adalah keterampilan yang sangat membantu yang memperluas jangkauan seseorang dan memungkinkan mereka untuk menangkap objek dari jauh. Pengguna paling berpengalaman yang telah mencapai kendali penuh atas metode ini dapat menggunakannya seolah-olah itu adalah perpanjangan dari diri mereka sendiri, gerakannya akan lancar dan tanpa cela seolah-olah itu hanyalah anggota tubuh lainnya. Faktanya, itu mengingatkan kita pada bagaimana seorang pendekar pedang mengadaptasi total kendali pedang, menggunakannya secara alami, sebagai bagian tambahan dari tubuh mereka. Seorang pengguna veteran bahkan bisa menggunakan teknik ini untuk secara langsung menghancurkan jantung lawan mereka, sehingga musuh akan jatuh ke tanah seperti boneka yang talinya tiba-tiba terpotong. Mereka akan berdarah dari dalam, tampak tidak tersentuh di permukaan, tidak termasuk secercah air mata di mata mereka yang menunjukkan rasa sakit yang sebenarnya mereka alami.

 

Meskipun Madi juga bisa menggunakan teknik 《Magic Hand》 yang sama, radius yang terbukti efektif sangat kecil dan dengan demikian jangkauannya sangat terbatas pada orang-orang yang berada di dekatnya, membuatnya hanya bisa menggunakannya ketika musuh telah masuk jangkauannya. menjadi dekat dengannya. Selain itu, dia tidak cukup terampil untuk menggunakan keterampilan untuk mengambil benda yang beratnya melebihi kekuatan aslinya. Benda-benda berat pasti tidak mungkin ditanyakan. Secara alami, manusia termasuk dalam kategori sebelumnya – bahkan bayi memiliki berat badan yang cukup banyak dan orang dewasa hampir tidak tersentuh dengan tingkat pengalamannya.

 

Namun, tampaknya Ksatria Kegelapan itu bisa dengan mudah menarik benda kecil itu keluar.

 

Tampaknya Ksatria Kegelapan yang mengancam memiliki perintah yang tak tergoyahkan atas sihir dan keahliannya terkait teknik, menggunakan pendekatan serba guna dan dapat beradaptasi sebagai serangan mematikan yang tak terhindarkan. Strategi itu menaburkan banyak benih ketakutan jauh ke dalam tanah yang subur di hati kita. Kami hanya bisa menyaksikan saat dia, dengan kehebatannya yang tak terbantahkan, melemparkan Zefa yang masih berjuang melawan kekangan tak terlihatnya dengan sia-sia, kembali ke tanah yang keras.

 

“GUAAAAAAAAAAAAAAAA!!!”

 

“MUNDUR!!! SEMUA ORANG, SELAMATKAN DIRI SENDIRI!!! HIYAHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHH!”

 

Suara menggelegar Godan mengguncang udara saat kata-katanya bergema, memecah keheningan menakutkan yang telah menyelimuti kami seperti selimut timah. Palu, digenggam di tangan kanannya, menghantam tanah dengan keganasan yang menyaingi Thor, dewa Petir Norse. Kekuatannya seperti yang diharapkan dari tubuhnya yang besar dan kuat, tanah tempat palu menghantam tanah hancur, menimbulkan awan debu gelap yang menggeliat yang menutupi semua yang bisa kulihat.

 

Mungkin saja saat penglihatan kami dikaburkan, begitu juga dengan pandangan Ksatria Kegelapan. Di bawah selubung debu, menggunakan penutupnya sebagai kerudung pelindung, Godan bermaksud agar kita melarikan diri dari situasi ini. Kami mengikuti instruksi yang dia ucapkan dan buru-buru mundur dari tempat yang mengerikan itu. Aku tidak ingin tinggal dan berlama-lama di sana bahkan lebih dari yang seharusnya. Aku tidak tahu apakah perasaan yang muncul dalam diriku adalah kepengecutan atau pertahanan diri … itu adalah kekhawatiranku yang paling kecil di saat yang berbahaya dan kacau ini.

 

Godan mengikuti dari dekat kami, fisiknya yang berotot memenuhi tujuannya saat dia dengan mudah menggendong Zefa sambil berlari, mengangkat pemimpin dari misi kami yang sekarang hancur di atas salah satu bahunya yang lebar seperti sekarung kentang. Sementara itu, Novis digendong Justy, tubuhnya yang luwes menipu kekuatannya yang luar biasa. Pasangan itu tertinggal di belakang dekat kelompok saat kami langsung menuju ke reruntuhan terkutuk ini.

 

“Kak Keyna!! Tolong bawa Madi!!”

 

“Aku mengerti.”

 

Yang paling lambat di antara kami, Madi digendong oleh kak Keyna. Membawa rombongan paling belakang, Madi adalah yang paling lambat di antara kami. Sosok halusnya dengan cepat diambil oleh Kak Keyna atas seruan pengamatanku. Pasangan itu perlahan meningkatkan kecepatan mereka.

 

Aku hampir sampai, aku bisa melihat pemandangan pintu keluar yang menggoda, jalan keluar dari situasi terkutuk ini di mana aku seharusnya tidak pernah terlibat sejak awal. Tapi, satu jari terulur dari kebebasan, pelarianku terhenti …

 

THUNK.

 

Tiba-tiba, sesuatu menghantam bagian belakang kepalaku.

 

“APA….”

 

Benda yang menabrak kepalaku jatuh ke tanah dengan lemas. Itu adalah batu besar yang tumpul. Sepertinya aku tertabrak salah satu dari banyak batu yang berserakan saat Godan menyerang tanah. Pandanganku berubah kabur, perlahan memudar menjadi tinta hitam pekat, seolah-olah aku telah berusaha sebaik mungkin, aku tergelincir ke dalam genggaman yang tak henti-hentinya untuk dilupakan.

 

===

 

◆ Dark Knight Kuroki

 

“Fiuh mereka akhirnya meninggalkan tempat ini…”

 

Para pejuang akhirnya ditaklukkan dari tempat ini. Menyingkirkan kehadiran mereka sama saja dengan memusnahkan beberapa kecoak yang merepotkan, itu sebenarnya bukan tugas yang sulit, tetapi bagaimanapun juga itu mengganggu.

 

Pertama-tama, aku tidak punya niat untuk membunuh mereka dan hanya mengusir mereka. Tujuan yang telah mendorong semua tindakanku sampai saat ini adalah tidak pernah membunuh mereka, itu hanya untuk mengusir mereka dari tempat ini. Pertama-tama, satu-satunya niatku adalah menyingkirkan mereka agar lizardmen bisa melanjutkan perjalanan dengan damai.

 

Debu berputar-putar di udara seperti seorang penari yang terampil sampai seolah-olah bersiap-siap untuk pertunjukan selanjutnya, itu menghilang dan jangkauan pandanganku menjadi jelas.

 

“… EH!?”

 

Sesuatu menarik perhatianku, aku tidak bisa berkata-kata oleh pemandangan yang menyambutku setelah selubung debu akhirnya terangkat. Aku terdiam di tempat, pemandangan seorang gadis jatuh ke tanah, tanpa henti tertatih-tatih, tak sadarkan diri menarik perhatianku.

 

Aku bergegas ke tempat di mana sosok gadis yang terluka itu terbaring. Aku melayang di atas sisi gadis itu, berlutut dan lama melihat wajah gadis itu.

 

Dia gadis yang cantik. Sejujurnya, dia sama sekali tidak terlihat seperti seorang pejuang. Gadis ini cantik dengan cara yang elegan, fitur-fiturnya baik-baik saja dan halus- kemiringan tulang pipinya melengkung lembut dan rambutnya tergerai di sekitar kepalanya seperti halo, berkilau seperti sutra berkualitas tinggi dari salah satu kimono terbaik. Sejujurnya, dia tidak tampak seperti pejuang dari sudut mana pun. Kurasa, sosoknya yang kurus dan seperti goyah memungkiri kekuatan yang tidak diragukan lagi dia miliki.

 

Jika ingatanku benar, Novis memanggil gadis ini dengan nama Shizufae.

 

Setelah sosok besar dari Pahlawan Bumi, yang dikenal sebagai Godan menghancurkan tanah, sepertinya dia secara tidak sengaja tertabrak oleh salah satu dari banyak batu yang terlempar ke udara sebagai akibat dari tindakannya.

 

Aku sama sekali tidak mengerti tentang bagaimana aku harus menanganinya. Bagaimanapun, aku sangat kekurangan pengetahuan yang dibutuhkan, memiliki sedikit atau tidak ada pengalaman dalam memberikan perawatan medis. Aku menatap luka parah yang membentang di dahinya, ada pendarahan hebat … gadis ini mungkin akan segera mati jika aku meninggalkannya di sini, dengan tingkat luka yang tidak diobati, itu hanya masalah waktu.

 

“Ini buruk…”

 

Untuk memperburuk masalah, aku tidak bisa menggunakan sihir penyembuhan. Mungkin, semuanya akan berbeda jika Kuna ada di sini bersamaku, sayangnya, dia tidak- Aku tidak bisa mengandalkan nasihat dan bimbingannya kali ini. Aku melihat ke arah wajah gadis yang semakin pucat seiring berjalannya waktu. Aku tidak bisa begitu saja meninggalkannya di sini. Aku harus melakukan sesuatu, apa saja.

 

Meskipun Shirone tampaknya bisa menggunakan sedikit sihir penyembuh, aku tidak tahu sejauh mana kemampuannya sebenarnya, apakah sihir penyembuh itu bahkan akan bekerja atau seberapa besar itu akan membantu menyembuhkan luka gadis ini. Aku memeras semua pilihan di otakku, menyadari bahwa dengan berlalunya waktu, kondisinya semakin memburuk.

 

“Apa yang harus aku lakukan sekarang…”

 

Mengubahnya menjadi familiarku seperti yang aku lakukan dengan Regena adalah satu-satunya kasus yang benar-benar ingin aku hindari dalam keadaan apa pun. Aku segera menyimpannya dalam pikiranku sebagai pilihan terakhirku. Jika memungkinkan, aku akan melakukan sebanyak yang aku bisa untuk memastikan hal itu tidak terjadi.

 

“Aku kira aku tidak punya pilihan … Aku harus bertanya padanya, bukan? Menyedihkan! Dia adalah orang terakhir yang mutlak di kedua dunia yang ingin aku berutang budi kepada … urgh.”

 

Dengan referensiku padanya, aku tentu saja mengacu pada orang dari mana Kuna berasal. Jika dia adalah versi asli dari Kuna, ada kemungkinan bahwa dia mungkin bisa menggunakan sihir penyembuhan lebih terampil daripada Kuna sendiri, paling tidak, dia akan sebaik atau cukup. Itu pasti berhasil untuk saat ini. Dengan keyakinan ini di kepalaku, keputusan dibuat, aku membawa Shizufae saat aku meninggalkan tempat itu.

 

===

 

◆ Sword’s Maiden Shirone

 

“Shirone-sama!! Tolong selamatkan Shizufae!!”

 

Novis yang tiba-tiba menerobos, memecah keheningan damai yang menutupi hamparan ruangan seperti dia telah melompat di atas es tipis, lembaran itu runtuh di bawah tindakannya yang kacau dan keras. Dia memohon dan memohon padaku dengan putus asa sementara dia menatapku dengan putus asa. Matanya berkilauan dengan air mata yang tak tertumpah dan harapan saat dia melihatku seperti aku adalah satu-satunya harapannya. Dia bukan satu-satunya. Dia ditemani oleh anggota yang merupakan bagian dari party Shizufae. Secara serempak, mereka semua menundukkan kepala padaku dalam permohonan.

 

Menurut penjelasan mereka, sepertinya mereka pergi untuk memusnahkan lizardmen sekitar tengah hari. Menurut penjelasannya yang harus aku paksa keluar dari Novis, sepertinya mereka menjalankan misi untuk memusnahkan lizardmen sekitar siang hari ini. Kurasa mereka sangat disayangkan mengganggu pertemuan Kuroki dengan lizardmen.

 

Yah, tepatnya, mereka tampak sangat tidak beruntung sampai merasa dikutuk.

 

“Shizufae adalah salah satu rekan kami … anggota penting party. Namun, kekuatan kita, bahkan jika digabungkan, tidak cukup untuk menyelamatkan … tolong … selamatkan dia. K-kumohon, aku mohon Shirone-sama!”

 

Novis mengucapkan pernyataannya dengan gigi terkatup, berusaha dan gagal menutupi amarah dan frustrasi yang terukir di hatinya.

 

“Baiklah kalau begitu. Aku akan menjemputnya sekarang, oke? Aku percaya Kamu tahu apa yang harus dilakukan setelah itu, bukan? Kamu menanganinya setelah itu, oke?”

 

Aku melontarkan kalimat saat menembak Novis dengan tatapan tajam yang membuatnya menunduk untuk menghindari tatapanku yang tajam.

 

“Oh aku mengerti. Aku akan pergi dan mulai meminta maaf padanya dengan benar setelah dia pulih ….”

 

Sangat menarik untuk melihat bahwa Pahlawan Api yang keras kepala, tidak peka, dan keras kepala bernama Novis yang pada awalnya aku temui menjadi makhluk yang lembut dan menyedihkan ini. Tampaknya Shizufae adalah orang yang penting dalam hidupnya, mungkin seseorang yang dekat dengan hatinya?

 

Jika asumsiku benar, ini akan menyebabkan persepsinya tentang dunia membuat revolusi total pada porosnya. Itulah mengapa aku ingin dia berpikir dengan hati-hati dan merenungkan tindakannya dan konsekuensi yang tak terhindarkan. Baiklah, kurasa aku masih menyimpan sedikit dendam.

 

Sepertinya kamu benar-benar peduli dengan Shizufae, bahwa dia benar-benar orang penting dalam hidupmu dan dekat dengan hatimu, itu mirip dengan caraku peduli pada Kuroki. Dia sangat berarti bagiku. Itulah seluruh alasan mengapa aku sangat marah ketika Novis tiba-tiba menyerang Kuroki karena alasan yang konyol dan tidak penting. Aku masih bisa mengingat cara perilakunya selama waktu itu – dia seperti hewan liar dan gila pada saat itu, tidak memiliki kejelasan dan persepsi yang Kamu harapkan dari seseorang.

 

Aku ingin dia merenungkan perilaku kasar dan sembrono itu.

 

“Baik. Kamu dapat kembali sekarang. Kami akan mulai membuat persiapan untuk menyelamatkannya.”

 

“Uhm … bawa … aku … juga, tolong.”

 

“Ditolak. Kamu hanya akan menjadi penghalang.”

 

Kesuraman gelap menyelimuti Novis, tampak sedih ketika aku dengan tegas menolak partisipasinya.

 

“Baiklah, aku mengerti…”

 

Sisa kelompok itu menyeret kaki mereka, enggan untuk pergi, kekesalan tergores dalam di wajah mereka. Kelesuan bergema di setiap gerakan anggota – jelas bahwa mereka saat ini tunduk pada rasa bersalah yang dalam yang membebani mereka. Tentu saja, menyadari bahwa mereka telah meninggalkan Shizufae, bahkan secara tidak sengaja, bahwa mereka telah gagal melindungi salah satu dari mereka… yah, itu pasti bukan beban yang mudah untuk dibawa ke dalam hati nurani mereka.

 

“Bukankah mereka agak menyedihkan?”

 

Meneliti pemandangan di depan mataku, mau tidak mau aku setuju. Mereka memang menyedihkan. Namun, ini adalah hukuman Novis karena meninju Kuroki. Setidaknya mereka pantas mendapatkan sebanyak ini.

 

“Tidak, aku pikir mereka pantas mendapatkan setidaknya tingkat hukuman ini.”

 

Kaya-san, dari tempatnya di sisiku, menyuarakan pikiranku dengan sempurna.

 

“Jadi menurutmu begitu, Kaya-san. Apalagi, Kuroki membawa seseorang kembali bersamanya beberapa saat yang lalu, kan.”

 

Sebenarnya, gadis bernama Shizufae telah diselamatkan. Pejuang yang terluka telah dibawa kembali oleh Kuroki beberapa jam yang lalu, sebelum Novis dan rekan-rekannya bahkan dapat mengajukan permintaan mereka kepadaku. Dia beristirahat dengan damai di sebuah ruangan yang tersembunyi jauh di dalam sayap kuil yang tidak jelas ini. Sihir penyembuhan Rena benar-benar menghasilkan keajaiban, gadis itu hampir sembuh total. Untunglah. Aku tidak ragu dalam pikiranku bahwa jika takdirnya sedikit berbeda, Kuroki akan meninggalkannya di sana… dia akan mati. Kami tidak akan pernah berhasil tepat waktu untuk menyelamatkannya. Lihat saja berapa banyak waktu yang telah mereka buang dengan menunda permintaan mereka dan membuang waktu.

 

Bagaimanapun, Shizufae aman dan sehat. Itulah mengapa aku hanya berpura-pura berusaha untuk menyelamatkan Shizufae dan bersiap untuk tamasya seperti itu- sulit untuk tidak mengkhianati permintaan mereka yang tidak terlalu mengejutkan, karena aku telah diberitahu tentang misi bodoh mereka dan hasil yang menghancurkan sebelumnya. Aku bertanya-tanya bagaimana reaksi mereka setelah terungkap kepada mereka bahwa gadis yang sangat ingin mereka selamatkan telah diselamatkan berabad-abad yang lalu? Bahwa itu semua hanya sandiwara dan dia aman selama seluruh bencana ini?

 

Selain pertemuan dengan kelompok pahlawan yang bodoh dan beraneka ragam ini, sepertinya Kuroki telah memperoleh beberapa informasi berguna selama perjalanannya ke labirin. Petunjuk tentang cara terbaik untuk menundukan labirin telah terungkap, berkat kerja sama koloni lizardmen yang tinggal di sana. Seperti yang diharapkan dari Kuroki. Luar biasa seperti biasa.

 

“Baiklah, saatnya berjalan-jalan. Kita harus tetap berkarakter dan terus bertindak. Bukankah begitu, Kaya-san?”

 

Setelah menyatakan pikiranku kepada Kaya, aku kemudian segera meninggalkan ruangan.

 

===

 

◆ Valkyrie [War Maiden], Shizufae

 

“Ya ampun … Aku melihat bahwa Kamu akhirnya bangun.”

 

Ketika aku membuka mataku dengan muram, dunia tidak fokus dan kabur, seolah-olah aku sedang melihatnya melalui kacamata berkabut. Menggelengkan kepalaku ke depan dan ke belakang dengan lembut, pandanganku perlahan menjadi jelas. Dalam pandanganku ada seorang wanita yang sangat cantik. Dia tampak sangat halus, hampir mengingatkan pada bulan dengan rambut pirang platinumnya dan kulit porselen tanpa noda. Dia pasti salah satu wanita paling menakjubkan yang pernah aku lihat, kecantikan yang transenden. Cahayanya hampir tidak bisa dipercaya, keterkejutan yang kurasakan melihat dewi seperti wanita ini jauh melampaui keterkejutanku saat aku melihat sekilas Sage Berambut Hitam untuk pertama kalinya.

 

Siapa sebenarnya kecantikan ini?

 

“Uhm …. siapa kamu?”

 

Senyuman muncul dengan lembut seperti bunga segar di wajah si cantik saat aku menanyakan namanya.

 

Meskipun juga seorang wanita, aku tidak kebal terhadap pesonanya – rona merah panas menyebar di wajahku secara tak terkendali. Tidak diragukan lagi aku terlihat sangat memerah, tapi itu adalah efek samping dari menyaksikan senyuman yang begitu indah dan cerah.

 

“Kerja bagus, anak manusia. Izinkan aku untuk menunjukkan rasa terima kasihku kepada Kamu.”

 

“Terima kasih?”

 

“Ya, melihat dia menundukkan kepalanya padaku membuatku merasa sangat baik.”

 

Keindahan itu terkikik riang saat dia berkicau, tidak sadar atau apatis dengan kebingunganku.

 

Aku tidak tahu apa sebenarnya arti kata-katanya. Tidak peduli berapa banyak aku mencoba untuk memecahkan masalah signifikansinya, itu tetap sama samar seperti biasanya.

 

“Jadi, ini sedikit rahmat untukmu.”

 

Kecantikan itu mengulurkan tangannya ke dahiku, ujung jarinya yang lembut secara aneh meyakinkan dan menyenangkan. Begitu dia menekan ketiga jari ke dahiku, aku tiba-tiba merasakan aliran kekuatan melonjak ke dalam tubuhku.

 

“Hehehe. Kalau begitu, tolong jaga dia untukku, Leylia.”

 

Setelah melirik ke belakangnya dan menyatakan komentarnya, kecantikan itu dengan anggun bangkit dari tempatnya dan ditarik ke kerudungnya hingga menutupi wajahnya sepenuhnya. Kecantikannya tersamarkan dalam campuran bayangan gelap dan wol hitam pekat. Setelah dia menyelesaikan tindakannya, aku segera teringat di mana aku telah melihatnya. Dia adalah orang yang datang bersama Shirone-san ketika dia tiba di kuil ini.

 

“Shizufae-san!!!”

 

Setelah kecantikan berkerudung itu meninggalkan ruangan, Leylia-san dengan cepat bergegas ke sisiku. Sepertinya dia sudah ada di kamar sejak awal, ketika aku bangun. Aku rasa aku terlalu sibuk menatap wanita surgawi dan memikat itu. Leylia datang dan duduk di salah satu sisi tempat tidur tempatku berbaring. Perilakunya saat ini pasti bisa digambarkan sebagai tidak normal dan aneh.

 

“Leylia… -san?”

 

“Shizufae-san! Betapa iri!!! Untuk berpikir bahwa Kamu mendapat kehormatan untuk disembuhkan secara pribadi oleh orang yang dihormati itu!!!”

 

Leylia-san dengan lembut mengambil salah satu tanganku di tangannya, sangat kontras dengan fanatisme hiruk pikuk yang terlihat dari nada suaranya. Sungguh meresahkan melihat Leylia-san yang biasanya tenang dan kehilangan sikapnya yang tak tergoyahkan.

 

“Apa yang sebenarnya terjadi padaku, Leylia-san? Bagaimana aku bisa sampai di sini? Hal terakhir yang aku ingat … itu hampir melarikan diri dengan seluruh kelompokku dan rasa sakit yang tajam berkobar di bagian belakang kepalaku.”

 

“Shizufae-san … kamu diselamatkan dari labirin dan Dark Knight itu tepat pada waktunya oleh Shirone-sama.”

 

“Oh, begitu? Baiklah, aku mengerti apa yang terjadi sekarang…”

 

Aku membuat catatan mental untuk berterima kasih pada Shirone-sama nanti. Gelombang rasa syukur muncul dari dalam dadaku. Meskipun Shirone-sama tidak diragukan lagi sedikit pemarah, dia pada akhirnya adalah orang yang baik. Tidak ada pahlawan yang bisa menjadi orang jahat. Aku menorehkan kesan pertamaku tentang Shirone-sama menjadi kesalahan yang tidak biasa dalam perilakunya.

 

“Meski begitu, aku sangat senang Kamu aman dan sehat. Aku sangat khawatir tentang Kamu.”

 

Leylia-san tertawa kecil.

 

“Kalau dipikir-pikir, siapa orang yang sangat cantik itu sekarang?”

 

Rasa ingin tahuku meluap ke permukaan tak terkendali, seperti buih dalam kaleng soda yang baru dibuka yang telah dikocok dengan baik. Aku sangat penasaran dengan identitas orang itu. Kata-katanya yang indah dan misterius, ditambah dengan sikap hormat di mana Leylia-san mengacu padanya, semuanya menarik perhatianku.

 

“Orang itu— tidak, persona terhormat itu adalah Dewi Rena-sama. Dialah yang menyembuhkan lukamu… itu sebabnya aku sangat iri padamu. Ini adalah kehormatan besar-mu harus sangat berterima kasih, Shizufae-san.”

 

Leylia-san menjawab demikian sambil menggelengkan kepalanya dengan lembut. Matanya terfokus ke lantai saat dia menggigit bibirnya, mencoba untuk menyembunyikan rasa iri yang terlukis di wajahnya sejelas siang hari.

 

Mataku melebar, tidak diragukan lagi aku terlihat seperti aku sedang melongo. Aku merasa seperti duniaku telah berhenti sejenak, ketika aku berusaha mati-matian untuk memahami dan mengasimilasi informasi yang tak terduga itu.

 

“Tidak mungkin …. orang itu … apakah Dewi-sama?”

 

Untuk mengatakan aku terkejut dengan wahyu tiba-tiba ini pasti meremehkan. Tidak diragukan lagi, aku dengan bodohnya menganga, mulutku terbuka dan menutup tanpa kata seperti ikan keluar dari air.

 

===

 

◆ Dark Knight Kuroki

 

“Bagaimana ini bisa terjadi padaku?”

 

Kenapa aku harus sujud di hadapan Rena, bersujud di kakinya hanya untuk menyelamatkan nyawa seorang gadis pejuang?! Bukankah itu pekerjaannya sejak awal? Bukankah itu tugasnya sebagai Pelindung Manusia untuk merawat mereka dan menyembuhkan salah satu manusia yang terluka yang dia temui tanpa manipulasi, paksaan atau keluhan?! Namun wanita licik bernama Rena menolak untuk melakukannya. Tidak mementingkan diri sendiri dan kemurahan hati, pantatku! Jika orang-orang yang memujanya dengan begitu setia mengetahui sifat aslinya, mereka akan mengambil garpu rumput mereka dan memulai kerusuhan.

 

Huh… Tuhan menjadi penyelamat umat manusia hanyalah sebuah impian belaka yang diciptakan oleh imajinasi manusia untuk menghadapi kenyataan hidup yang keras. Dewa tidak akan menyelamatkan manusia. Pertama-tama, Dewa adalah makhluk yang apatis. Aku, yang mengetahui peristiwa yang menyebabkan penciptaan manusia, sangat menyadari fakta mendasar bahwa Dewa tidak ada untuk manusia – manusia ada untuk Dewa. Itu sebabnya, jauh di lubuk hati, aku tidak terkejut dengan kesombongan dan sikap apatis Rena- tidak ada yang aneh mengenai Rena yang tidak menyelamatkan manusia bahkan ketika mereka di ambang kematian.

 

Wajah yang dibuat Rena dengan jelas meneriakkan ketidaktertarikannya. Seolah-olah ekspresinya dengan jelas berbunyi ‘Jika kamu benar-benar ingin menyelamatkan Shizufae, mengapa kamu tidak menyelamatkannya sendiri?’.

 

Jadi, aku tidak punya pilihan. Satu-satunya cara maju yang melibatkan penyelamatan hidup Shizufae adalah menundukkan kepala di hadapan Rena. Kemenangan yang menyebar di wajah cantik Rena ketika dia melihatku membungkuk di hadapannya terukir di benakku… Aku tidak bisa, aku tidak akan melupakannya dalam keadaan apa pun. Itu adalah pemandangan yang menghantui dan menari dengan mengejek di kegelapan mataku setiap kali aku menutupnya.

 

Pertama-tama, mengapa aku, seorang Dark Knight harus tunduk di hadapan Dewi hanya untuk menyelamatkan nyawa seorang pejuang?!

 

Aku hampir bisa merasakan pemberontakanku di lidahku. Aku sangat ingin membalas sehingga seharusnya sebaliknya, bukan? Namun, aku tidak punya pilihan selain menelan jawabanku tanpa suara seperti obat yang pahit dan menjijikkan.

 

“Astaga, kenapa aku melakukan itu …”

 

Aku tidak bisa berbuat apa-apa selain menghela nafas. Apa yang dilakukan sudah selesai. Sekarang Rena memiliki kartu lain untuk dimainkan melawan aku. Sialan.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 57 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 57, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 57 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 57 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 57 high quality, ,

Komentar

Chapter 57