Ankoku Kishi Monogatari Chapter 58

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 58 – Dewi Laba-laba

 

◆ Sword’s Maiden Shirone

 

“Apa kau yakin tentang ini?”

 

Aku tidak sengaja mengeluarkan kesalahan verbal.

 

“Apakah ada masalah, Shirone-san?”

 

Kyouka-san bertanya dari sisiku.

 

Sambil mengenakan baju renang, dia saat ini sedang berbaring di atas kursi pantai di dek kapal.

 

Sosoknya persis seperti wanita muda yang menikmati liburan musim panas.

 

Aku juga melakukan hal yang sama dengannya, berbaring di kursi pantai dengan pakaian renangku. Namun, aku bertanya-tanya apakah tidak apa-apa melakukan ini?

 

Kami sedang berlayar di Sungai Quiche.

 

Alasan mengapa kami mengunjungi tempat ini adalah untuk menyelidikinya.

 

Para lizardmen juga naik di kapal kami.

 

Sepertinya mereka akan pergi ke lokasi lain saat kita memasuki labirin.

 

Rupanya, mereka memiliki geografi terperinci mengenai area di sekitar labirin.

 

Inilah mengapa setelah percakapan mereka dengan Kuroki, mereka akhirnya memutuskan untuk membantu kami dalam penyelidikan Sungai Quiche.

 

Pertama-tama, kami sebenarnya tidak harus datang ke sini.

 

Regena adalah orang yang bertanggung jawab atas lizardmen.

 

Untuk beberapa alasan, lizardmen memanggil Regena, “Dragon Priest”.

 

Aku bukannya ingin tahu apa artinya itu. Tetapi karena alasan ini, Regena bertanggung jawab atas penyelidikan tersebut.

 

Terus terang, tidak ada yang bisa kami lakukan di sini.

 

Namun, di permukaan, ini adalah investigasi ‘kami’, Kuroki atau lizardmen secara teknis tidak ada di sini, inilah mengapa kami harus menunjukkan wajah kami di area ini.

 

Kami hanya datang ke sini agar para lizardmen bisa melakukan tugas mereka.

 

Tanpa kami, para ksatria atau pejuang mungkin akan datang ke sini untuk segera menaklukkan lizardmen ini. Karena itu, kami tidak ingin menimbulkan terlalu banyak gangguan.

 

Inilah sebabnya mengapa pilihan terbaik yang bisa kami lakukan saat ini adalah berlayar di Sungai Quiche atas nama penyelidikan.

 

Sungai Quiche adalah sungai besar dengan banyak perahu besar yang melintasi perairannya, ini adalah jalur perdagangan penting antar negara di Dataran Minon.

 

Republic Ariadya terletak di muara Sungai Quiche.

 

Kaya-san segera menyiapkan kapal untuk kami gunakan.

 

Bahkan, ukuran kapal ini mungkin lebih besar dari kapal penjelajah milik keluarga Reiji-kun

 

Saat ini, kapal sedang berlabuh di tepian sungai dekat labirin.

 

Kami sedang menikmati pemandangan sambil bermalas-malasan di kursi pantai.

 

Sungai Quiche mengalir di sepanjang Dataran Minon dan dikelilingi oleh pemandangan yang indah. Dunia ini memiliki elemen yang jauh lebih alami jika dibandingkan dengan Jepang, tempat kelahiran kita.

 

“Nona, Shirone-sama. Aku sudah menyiapkan minuman ini untukmu.”

 

Kaya-san membawakan minuman untuk kami dari dapur kapal.

 

Bahkan pada saat ini, dia masih mengenakan seragam pelayannya, bukan baju renang. Aku pikir dia seharusnya menggunakan momen ini untuk istirahat.

 

“Terima kasih, Kaya-san.”

 

Aku menerima cangkir porselen dari Kaya-san.

 

Karena kaca tidak banyak digunakan di dunia ini. Kebanyakan wadah biasanya terbuat dari logam, kayu, atau porselen.

 

“Sama-sama.”

 

Kaya membungkuk dengan anggun sebagai jawaban.

 

Jus buah yang dibawanya memiliki rasa yang menyegarkan dan enak.

 

“Kaya, Bagaimana penyelidikannya? Aku bosan … Tidak ada orang di sini yang dapat aku tunjukkan pakaian renang ini.”

 

Kyouka-san mengatakannya dengan nada bosan.

 

Kami memakai baju renang tipe bikini sekarang.

 

Namun, tubuh Kyouka-san membawa pesona berbahaya meski memakai jenis pakaian renang yang sama denganku. Dia memiliki sosok yang cukup yang diinginkan banyak pria.

 

Ngomong-ngomong, baju renang ini juga dibuat dengan sutra khusus. Itu adalah jenis yang tidak menyerap air.

 

Orang-orang yang bekerja di laut sambil melakukan pekerjaannya biasanya memakai pakaian yang terbuat dari sutra ini.

 

Karena bagian barat benua relatif lebih hangat dibandingkan bagian timur.

 

Pakaian yang dikenakan oleh wanita, kecuali pengikut Faeria’s Faith, biasanya akan memperlihatkan cukup banyak kulit.

 

Menurut keyakinan Dewi Faeria, bukanlah hal yang baik bagi seorang wanita untuk mengekspos sebagian besar kulitnya kepada orang selain suaminya.

 

Untuk alasan yang sama, wanita dari Faeria’s Faith di bagian barat benua mengenakan pakaian yang mirip dengan wanita di bagian timur benua.

 

Inilah sebabnya, berbicara dari sudut pandang mereka, kebangkitan kita saat ini berada di ujung yang berlawanan.

 

Karena kami bukan penganut Dewi Faeria, tidak ada masalah bagi kami mengenakan pakaian seperti ini.

 

Bukannya aku memakai pakaian renang seperti ini karena aku ingin menunjukkannya pada seseorang, tapi… mungkinkah ini berbeda untuk Kyouka-san?

 

“Bagaimana kalau menunjukkan pakaianmu kepada pria-pria di sana?”

 

Kaya-san berkata sambil menunjuk ke belakang kapal.

 

Dia mengacu pada Regena, Novis, dan orang-orang yang berada di bagian belakang kapal.

 

Ketika aku melihat tangannya lagi, tidak ada keraguan tentang itu. Dia menunjuk ke arah mereka.

 

“Tentunya Kamu bercanda, Kaya. Mengapa aku harus memberi penghargaan kepada orang-orang yang lebih lemah dari onii-sama? Pertama-tama, apa yang mereka lakukan di sini?”

 

Kyouka-san menanggapi dengan nada dingin. Jadi ini juga berarti dia tidak masalah jika itu adalah pria yang lebih kuat dari Reiji-kun…

 

Novis dan kelompoknya juga naik ke kapal. Mereka pada dasarnya memaksa diri mereka sendiri untuk ikut dengan kami dengan memohon, “Kami akan menunjukkan kepada Kamu bahwa kami berguna! Tolong izinkan kami ikut denganmu.”.

 

Meskipun awalnya kami ragu-ragu, akhirnya kami sampai pada kesimpulan bahwa jauh lebih baik memiliki lebih banyak orang saat berlayar.

 

“Meskipun aku tidak tahu nama dari dua orang lainnya, tampaknya pria bernama Novis belum menyerah untuk menjadi muridmu.”

 

Kaya-san membuka mulutnya saat dia menatapku.

 

“Geh! Mohon maafkan aku karena melakukannya… Jika dia ingin belajar tentang ilmu pedang, akan lebih baik jika mempelajarinya dari Kuroki.”

 

Sejujurnya, aku ingin Novis berhenti meminta aku untuk mengajarinya. Sebagai permulaan, aku tidak begitu pandai mengajari orang lain. Kuroki jauh lebih baik dariku dalam hal itu.

 

“Namun … Shirone-sama, Kuroki-sama saat ini menyembunyikan identitasnya. Tidakkah menurutmu tidak mungkin baginya untuk mengajari ilmu pedang sekarang?”

 

“Yah, ada juga itu, tapi ….”

 

Kuroki saat ini sedang duduk di rumah di Teseshia.

 

Para lizardmen itu mengikuti perintah Kuroki. Inilah mengapa akan lebih baik jika Kuroki adalah orang yang terus memerintahnya.

 

Rena juga tetap tinggal di Teseshia setelah dia mengatakan bahwa ada sesuatu yang ingin dia bicarakan dengan Kuroki.

 

Inilah mengapa masalah para lizardmen ini diserahkan kepada Regena.

 

Tampaknya Regena menerima semacam sihir yang memungkinkannya bergerak di bawah air.

 

Dengan kemampuan ini, dia ikut bersama para lizardmen dalam penyelidikan sungai di bawah.

 

Namun, mengapa dia menunjuk Regena untuk tugas ini? Dia bisa saja meminta bantuan kami dalam masalah ini, sepertinya kami juga tidak harus melakukan sesuatu…

 

“Kalau dipikir-pikir, Shirone-san. Bisakah aku bertanya sesuatu?”

 

Kyouka-san berkata begitu saat dia menatapku.

 

“Apakah ada masalah, Kyouka-san?”

 

“Aku mendengar bahwa Kuroki-san tidak hanya menguasai pedang, tetapi dia juga bisa menggunakan sihir dengan cukup baik.”

 

“Uhm … ya, dia bisa menggunakan sihir dengan cukup baik … Apakah ada masalah dengan itu?”

 

Aku tidak mengerti maksud di balik pernyataan Kyouka-san.

 

“Tidak, aku tiba-tiba mendapat ide ketika Kamu berbicara tentang mengajari ilmu pedang. Bisakah aku meminta Kuroki-san untuk mengajari aku sihir?”

 

Kyouka-san memasang ekspresi serius di wajahnya.

 

“Nona….”

 

Kaya-san melihat ke arah Kyouka-san dengan ekspresi terkejut.

 

“Aku pikir situasiku mirip dengan pria bernama Novis itu. Aku ingin menjadi lebih kuat juga … Aku tidak ingin menjadi penghalang lagi…”

 

Kyouka-san melanjutkan berbicara dengan wajah kecewa.

 

Dia adalah satu-satunya yang tidak memiliki keterampilan tempur di antara kami.

 

Sepertinya dia menerima pelajaran sihir dari Chiyuki-san sebelumnya, namun, belum ada peningkatan sama sekali.

 

Akibatnya, dia akan selalu menerima tugas menjaga rumah atau hal-hal yang serupa dengan itu.

 

Aku tidak pernah menyangka Kyouka-san mengkhawatirkan masalah ini.

 

“Aku mengerti. Kenapa harus Kuroki?”

 

Maksudku, dia bisa meminta pelajaran lain dari Chiyuki-san, kan? Kenapa harus Kuroki?

 

“Yah … karena kamu mengatakan bahwa Kuroki-san baik dalam hal mengajari orang lain. Inilah mengapa aku…”

 

“Aku mengerti sekarang. Ya, aku mengatakan bahwa Kuroki jauh lebih baik dari aku dalam mengajari orang lain, namun, aku berbicara tentang ilmu pedang.”

 

Sesekali, anak-anak datang ke dojo keluargaku untuk diajari ilmu pedang.

 

Saat itu, aku dan Kuroki akan menjadi asisten instruktur mereka.

 

Pada awalnya, anak-anak akan menghampiri aku dan meminta bimbinganku. Tapi entah kenapa, beberapa saat kemudian, mereka malah akan pergi ke Kuroki.

 

Aku sangat terkejut saat melihat hal itu terjadi.

 

“Tidak masalah! Aku akan membuatnya berhasil!”

 

Kyouka-san berseru sambil meraih tanganku.

 

Sulit untuk menolak permintaannya…

 

“Aku mengerti, Kyouka-san … Aku akan mencoba memberi tahu Kuroki tentang masalah ini.”

 

“Terima kasih, Shirone-san!! Aku akan membalas budi ini suatu hari nanti!!”

 

Kyouka-san memasang ekspresi senang.

 

Yah, aku tidak begitu tahu apakah Kuroki akan mengajarinya atau tidak. Tapi kupikir tidak apa-apa karena Kuroki adalah orang yang baik.

 

Lalu, apa yang dia lakukan sekarang?

 

Aku tiba-tiba teringat bahwa Kuroki saat ini sedang tinggal bersama Rena di Teseshia.

 

===

 

◆ Valkyrie, Shizufae

 

“SIALAN! MENGAPA AKU TIDAK BISA MENGINTIP?!”

 

Pahlawan Angin, Zefa, mengutuk dengan suara nyaring.

 

Ini karena Shirone-sama dan Kyouka-sama, keduanya mengenakan pakaian renang, sedang beristirahat di haluan kapal.

 

“Apa yang kamu bicarakan? Apakah Kamu ingin dibunuh oleh Kaya-sama?”

 

Kak Keyna menegur Zefa dengan nada lelah.

 

Kaya-sama adalah orang yang sangat menakutkan… Aku juga mendengar bahwa dia kuat, jika tidak, bahkan lebih kuat dari Chiyuki-sama.

 

Maksudku… jika kamu memiliki banyak nyawa, itu masih belum cukup jika kamu membuat marah orang seperti itu.

 

Mereka berada di luar jangkauan kita, kita bahkan tidak boleh berpikir untuk melakukan sesuatu yang aneh pada mereka.

 

Bagaimanapun, tampaknya Shirone-sama berhasil mendapatkan kerja sama dari lizardmen sambil menyelamatkanku dari labirin.

 

Maksudku, kita berbicara tentang lizardmen di sini, mereka adalah ras yang tidak akan mendengarkan manusia kecuali kita memasang belenggu atau kalung pada mereka.

 

Dan Zefa di sini benar-benar berani mencoba dan mengintip penolongku.

 

“Tapi … mereka sangat cantik, Kamu tahu? Tidakkah Kamu berpikir bahwa salah jika kita, sebagai laki-laki normal, bahkan tidak mencoba untuk melihat mereka? Apakah aku benar, Pahlawan Api?”

 

Zefa tiba-tiba menyeret Novis ke dalam percakapan.

 

“Tidak, maksudku…. Kamu memang benar…”

 

Novis dengan ragu-ragu setuju dengannya.

 

“Sudah menyerah…. Apakah Kamu mencoba menghasut kemarahan Shirone-sama lagi?”

 

Aku menegur kata-kata Novis.

 

“Meski begitu … Tidakkah kamu berpikir bahwa itu akan menjadi kerugianmu sebagai seorang pria jika kamu tidak melihat penampilan Kyouka-sama dan Shirone-sama saat ini? Bagaimana aku harus mengatakan ini ….”

 

Kata Novis dengan bangga, dia rupanya tidak menyerah.

 

“Apa yang kamu bicarakan?”

 

Aku tidak bisa menahan tatap muka. Si idiot ini tidak akan pernah belajar dari kesalahannya kecuali aku menunjukkannya.

 

Padahal… Bukannya aku tidak mengerti perasaannya.

 

Maksudku, meski payudaranya besar, Kyouka-sama memiliki pinggang yang ramping.

 

Dan meskipun Shirone-sama kalah dalam hal ukuran payudaranya, dadanya masih dianggap dipotong di atas yang lain menurut standar dunia ini. Selain itu, ia juga memiliki sepasang kaki yang ramping. Faktanya, sosoknya jauh lebih seimbang dari pada Kyouka-sama.

 

Bahkan aku, yang sesama jenis dengan mereka, cukup iri dengan sosok mereka yang proporsional. Inilah mengapa aku memahami emosinya yang ingin melihat sosok pakaian renang mereka.

 

Namun, bukan berarti aku akan membiarkan para idiot ini melakukan itu. Shirone-sama adalah penolongku. Aku akan melakukan semua yang aku bisa untuk mencegah para idiot ini mengganggu mereka.

 

Sepertinya dia juga tidak bertemu dengan Ksatria Kegelapan ketika dia menemukanku pingsan di labirin.

 

Tapi tetap saja… siapa yang tahu apa yang akan terjadi padaku jika dia tidak menemukanku saat itu. Selain itu, berkat Shirone-sama juga lukaku dirawat oleh Dewi-sama sendiri.

 

Aku merasa seperti gadis paling beruntung di dunia karena mendapatkan perlakuan pribadi dari dewi super cantik.

 

Dikatakan bahwa Dewi Rena-sama adalah lambang kecantikan, dan tidak ada apapun selain kasih sayang yang lembut di dalam hatinya. Sekarang aku tahu bahwa rumor tentang dia benar setelah aku bertemu orang itu sendiri.

 

Maksudku, sudah mengejutkan bahwa aku bisa bertemu dewi itu sendiri.

 

Inilah mengapa aku belum menunjukkan rasa terima kasihku dengan benar kepada Shirone-sama.

 

Aku ada di sini pada saat ini demi membalas budi ini padanya.

 

Jadi, aku telah memaksakan diriku dengan kewajiban untuk mencegah para idiot itu – Juga dikenal sebagai Novis dan teman – dari mencoba melakukan sesuatu yang bodoh.

 

Atau begitulah yang kupikir ketika aku datang ke sini sendirian, untuk beberapa alasan, Keyna-sama juga ikut bersamaku.

 

Namun, salah perhitunganku adalah fakta bahwa Pahlawan Air, Nephim, dan Pahlawan Angin, Zefa, juga ikut bersama kami. Tampaknya mereka ikut serta untuk agenda mereka sendiri.

 

Entah bagaimana, Novis tampaknya membenci penambahan ini.

 

“Ha!”

 

Pilar air tiba-tiba muncul dari permukaan sungai.

 

Seorang pria turun ke geladak kapal bersamaan dengan situasi mendadak ini.

 

Itu adalah Nephim, Pahlawan Air. Karena dia bisa dengan bebas bergerak di bawah air, dia memilih untuk menyelam bersama para lizardmen ke sungai.

 

Dia kemudian mengeringkan rambutnya yang basah kuyup dengan gerakan teatrikal. Rambut biru mudanya menari dengan indah saat dia menggelengkan kepalanya.

 

Nephim saat ini mengenakan pakaian renang untuk pria yang menutupi tubuhnya yang kencang, dan meskipun dia setampan Reiji-sama, aku harus mengatakan bahwa penampilan Nephim lebih tinggi daripada laki-laki manusia lainnya di dunia ini.

 

“… Fuuh.”

 

Setelah menghela nafas, Nephim berjalan menuju kanan dan berlutut di sana. Sebuah tangga yang turun menuju sungai ada di depannya.

 

Tak lama kemudian, seorang wanita muncul dari permukaan air di sekitar tangga.

 

Dia adalah salah satu pengawal Kyouka-sama dan Shirone-sama, namanya adalah Regena-san.

 

Dia mengajukan diri untuk menyelam ke sungai untuk memerintahkan para lizardmen atas Shirone-sama.

 

Aku mendengar desas-desus bahwa Regena-san adalah mantan putri dari negara tertentu…

 

Bagaimana seseorang dalam posisinya akhirnya menjadi pelayan? Mungkinkah dia memiliki latar belakang yang agak pedas?

 

Namun, dia pasti lebih berguna daripada petugas laki-laki yang dipukul oleh Novis, ada juga fakta bahwa dia bisa memerintah para lizardmen.

 

Sepertinya dia juga bisa bergerak di bawah air, seperti Nephim.

 

Regena-san meraih tangga, dan kemudian, dia perlahan naik kembali ke geladak kapal.

 

“Ini, tolong pegang tanganku, Regena.”

 

Nephim mengulurkan tangannya saat mengucapkan kata-kata itu. Terlepas dari tawarannya, Regena mengabaikannya saat dia dengan santai terus menaiki tangga.

 

Nephim, yang diabaikan, tersenyum kecut.

 

Novis dan Zefa tersenyum gembira melihat situasinya. Astaga… para idiot ini…

 

“Uhm, tolong gunakan ini…”

 

Aku memberinya kain bersih dan kering untuk menyeka tubuhnya.

 

“Terima kasih banyak…”

 

Regena-san membungkuk sebagai tanggapan, dia juga menunjukkan senyum lembut saat melakukannya.

 

Ketika aku melihat dia menyeka tubuhnya, aku pikir dia juga orang yang cantik.

 

Rambut berwarna Chesnut dan kulit seputih porselen… Meskipun tidak seseksi Shirone-sama atau Kyouka-sama, tubuhnya memiliki lekukan yang tepat.

 

Fakta bahwa dia hanya mengenakan pakaian renang juga semakin menekankan fakta itu.

 

Mungkinkah gadis-gadis yang bekerja di sekitar Reiji-sama semuanya memiliki kecantikan seperti ini?

 

Sampai-sampai aku mulai kehilangan kepercayaan diriku sebagai seorang wanita.

 

Maksudku… wanita yang memiliki dada terkecil di kapal ini tidak lain adalah aku. Aku tidak berpikir aku akan pernah mengenakan pakaian renang di sekitar wanita-wanita super cantik ini, meskipun aku bukan penganut Faeria.

 

“Ini cukup …”

 

“Ya…”

 

Zefa dan Novis sedang melirik ke arah Regena, yang terakhir masih menyeka tubuhnya.

 

Aku mati-matian menahan dorongan untuk menendang para idiot ini ke sungai.

 

“Kalian … Tolong berhenti melihat Regena-ku dengan ekspresi kotor di wajahmu.”

 

Nephim berdiri di depan Regena, melindunginya dari pandangan Novis dan Zefa.

 

“Ah! Apa sih yang kamu bicarakan? Berhentilah mencoba memonopolinya untuk dirimu sendiri!”

 

“Pertama-tama, sejak kapan Regena-san menjadi milikmu?!”

 

Kedua idiot itu dengan cepat membalas Nephim.

 

Nephim tersenyum ketika dia melihat kedua pria itu.

 

“Ngomong-ngomong, bagaimana kalau makan malam denganku, Regena?”

 

Nephim bertanya dengan ekspresi serius di wajahnya.

 

Sepertinya dia mencoba merayu Regena-san bahkan saat mereka berada di dalam sungai tadi.

 

Regena-san hanya memperlakukannya dengan dingin, hampir sampai mengabaikannya.

 

“Uhm…. Terima kasih atas tawarannya, tetapi aku tidak dapat menerimanya karena aku sudah memiliki master.”

 

Regena-san, dengan ekspresi bermasalah di wajahnya, menolak Novis.

 

Selain reaksi trio idiot itu, bahkan kak Keyna memiliki ekspresi terkejut di wajahnya.

 

Ini juga termasuk aku tentunya.

 

“Hee ~ Seorang suami, ya? Kamu baru saja memberikan pukulan kritis kepada orang-orang ini.”

 

Kak Keyna berkomentar saat dia mengamati Regena-san.

 

Regena-san sudah menikah, ya? Meskipun kami seharusnya seumuran.

 

Bagian inilah yang membuatku agak terkejut.

 

“Regena-san punya suami yang bisa didengar atau diartikan sebagai ‘tuan’?! Aku ingin tahu orang macam apa suamimu…”

 

Aku tidak sengaja menanyakan pertanyaan ini.

 

Karena Reiji-sama belum menikah, suami yang dia maksud mungkin bukan dia. Mau tak mau aku bertanya-tanya orang macam apa suaminya itu.

 

Itu membuat aku sangat penasaran sebagai pendeta wanita dari Dewi Pernikahan.

 

“Dia orang yang sangat, lembut dan hangat …”

 

Regena-san menjawab dengan senyum lembut di wajahnya.

 

Dia benar-benar mempesona saat ini.

 

Aku mengerang saat mendengar dia mengatakan ini. Jujur saja? Aku cemburu padanya.

 

Saat aku melirik ke samping, aku melihat sosok Nephim itu terkulai di lantai.

 

Orang malang… tapi dengan ini, kurasa satu orang idiot kalah dalam hitungan.

 

Tapi aku benar-benar penasaran dengan identitas suami Regena, maksudku … Apa yang membuatnya begitu istimewa sehingga hanya menyebutkan tentangnya saja sudah cukup bagi Regena-san untuk membuat wajah seperti itu?

 

Aku sangat ingin bertemu dengannya suatu hari nanti.

 

===

 

 

◆ Dark Knight Kuroki

 

“Apa kau yakin tentang ini?”

 

Aku tidak sengaja mengeluarkan kesalahan verbal.

 

“Apakah ada masalah, Kuroki?”

 

Sambil mengaitkan lengannya dengan tanganku, kami berjalan bersama sebelum Rena menanyakan pertanyaan ini.

 

Dia saat ini memakai kerudung untuk menyembunyikan wajahnya.

 

Apalagi, saat ini kami sedang berjalan di jalan-jalan utama Republik Ariadya. Kecantikan yang transenden seperti Rena pasti akan menyebabkan keributan besar jika orang-orang memperhatikannya.

 

Meskipun, aku pikir dia akan tetap menonjol meski dengan wajah tersembunyi, untungnya, kami berada di pusat kepercayaan Faeria, adalah normal bagi wanita di sini untuk menyembunyikan wajah mereka.

 

“Baik…. Maksudku, dengan Shirone dan yang lainnya melakukan penyelidikan, apakah tidak apa-apa bagi kita untuk melakukan ini?”

 

Shirone dan yang lainnya seharusnya sedang menyelidiki sungai Quiche sekarang.

 

Bisakah kita benar-benar berjalan-jalan tanpa peduli di dunia seperti ini?

 

Selain itu, aku juga khawatir dengan kondisi lizardmen. Mereka memang memberitahuku bahwa mereka akan berhenti berusaha membalas dendam pada manusia …

 

Tapi tetap saja… Aku tidak bisa menahan diri untuk tidak mencemaskan hal ini.

 

Maksudku, mereka mulai menghormati aku seolah-olah aku adalah Dewa mereka. Aku awalnya tidak punya niat untuk menyelamatkan mereka, aku juga tidak ingin sejak awal. Aku sangat khawatir bahwa janji mereka kepada aku akan menjadi bumerang bagi mereka.

 

Aku merasa jijik karena keraguanku sendiri dalam hal ini.

 

“Bukannya mereka melarang kita melakukan apa pun. Mari kita taruh kepercayaan kita pada mereka, terlebih lagi, bukankah pengikutmu juga bersama mereka?”

 

Rena berkata dengan senyum di wajahnya.

 

Ini juga hal lain yang membuat aku tidak nyaman. Bagaimana dia tahu bahwa Regena adalah pengikut/pelayanku? Maksudku… bahkan Shirone tidak menyadari fakta ini.

 

Regena memerintahkan para lizardmen menggantikanku, mereka sepertinya cukup patuh padanya juga.

 

“Hah ~ Kalau dipikir-pikir, apakah tidak apa-apa untuk menyelinap keluar seperti ini?”

 

Dalam situasi normal, Rena biasanya dikelilingi oleh banyak pengawal. Namun, saat ini dia tidak benar-benar tidak memiliki mereka untuk melindunginya.

 

Adapun mengapa kami berjalan-jalan sekarang, itu karena Rena mengatakan kepada aku bahwa dia ingin melihat dunia manusia.

 

Dia tidak membawa pengawal karena akan membuat kami menonjol di antara orang banyak.

 

Namun demikian, aku pikir tidak apa-apa jika kami membawa satu atau dua pengawal. Rena tampaknya sangat membenci gagasan ini.

 

Seperti yang diharapkan, pengawalnya juga tidak akan membiarkannya pergi tanpa ada yang melindunginya. Jadi, Rena menyelinap keluar dari penginapan, membawa aku untuk pergi bersamanya.

 

“Tidak masalah. Aku tidak butuh pengawal lain selama aku memilikimu. Bukankah kamu akan menjadi kesatriaku hanya untuk hari ini?”

 

Kata Rena sambil menarikku mendekatinya.

 

Saat ini, aku tidak memakai baju besiku. Pakaianku hanya terdiri dari satu set pakaian biasa untuk pakaian sehari-hari. Aku bisa dengan jelas merasakan payudara Rena yang lembut dan goyang meremas di lengan kiriku.

 

“Yah … cukup yakin, seharusnya tidak menjadi masalah bagiku untuk menjadi kesatriamu hanya untuk hari ini, tapi … apakah Kamu benar-benar yakin untuk tidak membawa pengawalmu?”

 

Aku harus menanyakan ini padanya sejak dia menyelinap keluar.

 

Maksudku, dia secara alami akan ditolak jika dia meminta keluar sendirian.

 

Adapun alasan mengapa aku menemani Rena dalam turnya, itu untuk membalas dia karena telah memberikan bantuan dalam menyelamatkan Shizufae.

 

Permintaan sederhananya adalah berjalan-jalan di kota manusia hanya dengan aku dan dia.

 

Masih menjadi misteri mengapa dia bertanya padaku kepada semua orang, selain hal-hal lain, aku tidak akan rugi dengan menerima permintaan yang begitu mudah. Inilah mengapa aku setuju dengannya.

 

“Jangan khawatir tentang itu. Daripada itu, ada apa denganmu? Kamu telah berjalan dengan gaya berjalan yang aneh sejak beberapa waktu yang lalu.”

 

Rena bertanya dengan ekspresi penasaran di wajahnya.

 

SIAL! SEPERTI AKU BISA MENGATAKAN BAHWA ITU KARENA DIA MENEKAN DADANYA DI LENGANKU.

 

Dan berkat itu, aku tidak dapat berjalan dengan baik karena bagian tubuh tertentuku menjadi sekeras batu.

 

“Tidak, itu bukan apa-apa…. Ngomong-ngomong, kemana kamu akan membawaku?”

 

Ariadya adalah salah satu kota metropolis paling terkemuka di dunia ini. Aku ingin tahu di mana dia akan membawaku …

 

“Ya ampun, bukankah itu tugasmu? Kamu melakukan penelitian tentang tempat-tempat semacam itu sendiri, kan?”

 

“… Eh? Bagaimana kamu tahu?”

 

Dia benar, aku melakukan berbagai investigasi tentang tempat-tempat wisata di Republik Ariadya.

 

Maksudku, wajar untuk meneliti hal-hal semacam ini jika Kamu datang ke kota metropolitan. Aku bahkan membeli buku pemandu wisata. Syukurlah, harganya murah berkat para dwarf yang membuat alat cetak.

 

Namun… Bagaimana dia tahu bahwa aku memiliki buku pemandu wisata?

 

“Mengapa kamu bertanya? Itu karena aku melihat buku panduan ketika aku memasuki kamarmu.”

 

Rena menjelaskan seolah-olah itu adalah hal paling wajar untuk dilakukan di dunia.

 

“Ah, begitu … Tunggu, tidak! KAMU MASUK KAMARKU!?”

 

“Ya, haruskah aku tidak?”

 

“Ini bukan tentang masalah yang ‘tidak boleh’ …”

 

Dimana privasiku? Meskipun dia seharusnya tidak dapat menemukannya… Aku masih tidak bisa lengah.

 

“Nah, jangan pedulikan hal-hal sepele seperti itu, ayo pergi. Nah, kemana kamu akan membawaku dulu?”

 

Rena bergumam dengan suaranya yang manis dan mempesona.

 

Aku menelan semua keluhan yang aku miliki ketika wajahnya mendekati wajahku.

 

Baiklah kalau begitu! Di gang belakang, maksudku dia sepertinya tidak menyukai tempat ini.

 

… Batuk, aku bercanda. Mari berhenti memikirkan tentang ide konyol seperti ini.

 

“Uhn, coba lihat…. Tempat mana yang harus kita kunjungi dulu?”

 

Aku menghapus semua gagasan jahat yang aku miliki sambil merenungkan tentang pikiran ini.

 

Tempat pertama yang terlintas di benakku adalah pemandian umum yang besar.

 

Pemandian umum yang besar di Ariadya ternyata bukan hanya sekedar fasilitas pemandian, namun berbagai hiburan pun dibangun di sekitarnya. Ini mungkin pilihan terbaik untuk bermain-main.

 

Tapi… ada masalah. Karena pemandian umum ini didedikasikan untuk Faeria, hal ini memiliki batasan ekstrim untuk pria. Ini adalah tempat yang tidak pantas untuk dikunjungi karena pria dan wanita terpisah saat kami memasuki area tersebut.

 

Karena arena masih ditutup dan teater belum juga membuka tirai, ke mana aku harus membawanya?

 

“Bagaimana dengan air mancur Traid?”

 

“Air mancur Traid?”

 

“Ya, itu adalah air mancur buatan dwarf yang dibuat sebagai terminal fasilitas air negara ini. Di tengah air mancur adalah patung Raja Laut yang sangat indah; Trident dikelilingi oleh putri duyung yang cantik.”

 

Fasilitas layanan air Ariadya dibuat oleh para dwarf.

 

Air mancur Traid dijadikan sebagai terminal utamanya.

 

Raja Laut, Trident, adalah dewa air, air mancur juga dibangun sebagai persembahan untuknya.

 

“Hu ~ hm, persembahan untuk Trident, ya? Aku tidak bisa terlalu memikirkan air mancur yang dibuat sebagai persembahan untuk ITU … Aku tidak terlalu keberatan selama aku ikut denganmu.”

 

Karena itu, beberapa saat kemudian, kami akhirnya sampai di air mancur Traid.

Itu adalah air mancur yang sangat indah. Air yang dibuat dari terminal layanan tampak seperti berasal dari mata air alami. Patung Raja Laut, Trident, terletak tepat di tengah air mancur Traid, dikelilingi oleh putri duyung yang cantik.

 

Patung indah ini dibuat oleh para dwarf berdasarkan cetak biru dari desainer terkenal.

 

Air mancur Traid adalah salah satu tempat wisata paling terkenal di sini. Dari penampilan masyarakat saja, aku tahu bahwa itu berasal dari luar Ariadya.

 

“Kuroki. Apakah Kamu tahu apa yang mereka lakukan?”

 

Rena bertanya kepada aku saat dia melihat beberapa turis sedang melakukan sesuatu.

 

Mereka melempar koin ke air mancur.

 

“Ah, mereka menginginkan sesuatu.”

 

“Berharap … untuk sesuatu?”

 

“Ya, ada kepercayaan tertentu di sini yang mengatakan bahwa keinginanmu mungkin menjadi kenyataan jika Kamu melempar koin ke air mancur. Apakah Kamu ingin mencobanya?”

 

Karena itu, aku mengeluarkan koin tembaga Teycam dari sakuku.

 

Teycam adalah mata uang yang dikeluarkan oleh Republic Ariadya. Selain Ariad Union, itu juga bisa digunakan di Holy Republic Lenaria dan wilayah lain.

 

“Manusia benar-benar aneh … Kamu membuat keinginan dengan melempar sesuatu seperti ini?”

 

Rena berkata sambil melihat koin tembaga.

 

Padahal, dari sudut pandang Rena, mata uang adalah hal yang tidak biasa.

 

Makhluk ilahi tidak pernah menggunakan uang pada awalnya, juga tidak pernah membutuhkannya.

 

Mereka bisa mendapatkan hampir apa saja yang mereka inginkan bahkan tanpa harus menggunakan sesuatu seperti uang. Jika itu adalah sesuatu yang benar-benar ingin mereka dapatkan, itu akan menjadi objek yang terlalu berharga untuk diberi label harga. Inilah beberapa alasan mengapa mereka tidak membutuhkan uang.

 

“Ngomong-ngomong, ada juga takhayul di sini yang mengatakan ketika seorang pria dan wanita melempar koin bersama, mereka akan diberkati untuk berdampingan selamanya.”

 

Rena terkesiap kaget saat aku menceritakan mitos ini padanya.

 

“Aku belum pernah mendengar sihir semacam ini sebelumnya.”

 

Rena menggelengkan kepalanya seolah dia tidak percaya apa yang baru saja dia dengar.

 

“Ini bukan sihir…. Tapi yah … Ini seperti gagasan yang menyebar di antara manusia.”

 

Aku tidak punya kata-kata yang lebih baik untuk menjelaskan mitos ini.

 

“Ini sebenarnya membuatnya lebih sulit untuk dipahami …”

 

Tampaknya hal-hal seperti takhayul tidak masuk akal bagi Rena.

 

“Uhm … Aku sendiri merasa tidak apa-apa mempercayai mitos seperti ini kadang-kadang. Yah, setidaknya aku tidak akan menganggapnya sebagai omong kosong.”

 

Aku memasukkan kembali koin tembaga ke dalam sakuku, aku juga tidak bisa memaksanya untuk percaya pada takhayul manusia. Tapi tetap saja, aku merasa agak kesepian di dalam.

 

“Tunggu sebentar, Kuroki. Memang benar aku tidak memahami logika di balik tindakan ini, tetapi bukan berarti aku tidak ingin melakukannya.”

 

Rena menghentikan aku menyimpan koin tembaga itu.

 

“Aku mengerti.”

 

Aku mengambil koin tembaga lagi dengan senyum masam di wajahku. Yah, memang benar meninggalkan daerah ini tanpa melakukan apapun akan menggagalkan tujuan datang ke sini.

 

“Kuroki, bukankah menurutmu lebih baik jika kita melempar koin emas saja?”

 

“… EH!?”

 

Aku tidak bisa berkata-kata dengan apa yang baru saja dia katakan, mungkinkah dia tidak mendengar penjelasanku beberapa waktu yang lalu?

 

Menolaknya sekarang akan seperti menuangkan air dingin ke dalam antusiasmenya.

 

Aku menempatkan koin tembaga di sakuku dan mengeluarkan koin emas.

 

“Ayo gabungkan, Kuroki.”

 

Tangan seputih salju Rena menggenggam tanganku yang memegang koin emas.

 

“E-Eh … Rena?”

 

Jadi, seperti ini, aku yang bingung melempar koin emas ke air mancur bersama Rena.

 

Koin itu menggambar orbit parabola sebelum jatuh tepat di tengah air mancur.

 

“Fufufu, manusia tahu bagaimana membuat takhayul yang baik.”

 

Meskipun wajahnya tersembunyi di balik tudungnya, aku tahu dia menikmati ini.

 

Aku merasa lega mengetahui hal ini.

 

Sejujurnya, aku tidak punya pengalaman dalam hal ini. Mengetahui bahwa dia menikmati waktunya sudah cukup membuatku merasa gembira.

 

Tapi sekali lagi, apakah tidak apa-apa melakukan ini dengan seseorang yang bukan Reiji? Maksudku… dia seharusnya mencintainya kan?

 

Nah, sekarang tidak terlalu penting, pemikiran seperti ini hanya akan merusak momen langka menghabiskan waktu bersama dengan seorang yang cantik.

 

“Kuroki, kemana kamu akan membawaku selanjutnya?”

 

“Biarkan aku melihat…”

 

Aku mulai memikirkan tempat berikutnya untuk dikunjungi.

 

===

 

 

◆ Dark Knight Kuroki

 

“Apakah ada masalah, Rena?”

 

Setelah meninggalkan air mancur Traid, kami pergi mengunjungi gedung senat Ariadya, dan pelabuhan Ariadya yang terletak di bagian selatan kota.

 

Ada gudang dingin yang besar terletak di sana yang dibangun untuk menyimpan bahan makanan.

 

Setelah kami menikmati es krim yang dijual di sekitar area tersebut, Rena tiba-tiba menarik aku untuk mengikutinya ke gang yang sepi.

 

Dan kemudian, dia dengan cepat melepas kerudungnya begitu kami berbelok di tikungan.

 

“Fuu…. Menyembunyikan wajahku dengan tudung untuk waktu yang lama benar-benar mencekik.”

 

Benar saja, dia memakai kerudungnya sejak kami datang ke kota ini. Itu mungkin alasan utama mengapa dia merasa itu tercekik.

 

Namun… kita akan mengalami kesulitan tanpa akhir jika dia tidak memakai tudungnya lagi.

 

Maksudku, dia sudah menarik perhatian bahkan dengan itu.

 

Skala itu pada dasarnya akan meledak begitu dia melepas tudungnya di depan umum.

 

Astaga, Dewi ini benar-benar merepotkan.

 

“Apakah kamu baik-baik saja, Rena?”

 

Namun, aku masih mengkhawatirkannya. Dia adalah seorang wanita sebelum menjadi Dewi, dan aku memang memberitahunya bahwa aku akan menjadi kesatria hanya untuk hari ini. Inilah mengapa tugasku untuk melindunginya.

 

“Fufu, aku hanya sedikit lelah.”

 

Kata Rena sambil bersandar padaku.

 

Matanya yang basah menatapku sementara nafas kecil dan hangatnya keluar dari bibir merah mudanya.

 

Detak jantungku tidak berhenti saat aku menatapnya.

 

Ekspresinya saat ini… buruk untuk hatiku.

 

Tidak … dia pada dasarnya menghilangkan semua pengekangan yang tersisa …

 

Aku tidak berpikir aku akan bisa menahan diri jika Kamu menunjukkan kepada aku ekspresi yang begitu mempesona, O Dewi-sama ku !!

 

– Tunggu apa lagi, kawan? Tidak ada siapa-siapa di sini, ini kesempatanmu.

 

Iblis dan malaikat di dalam diriku mulai bertengkar.

 

Iblis Kuroki berkata: “Lakukan saja! Tidak ada yang bisa menemukan kalian berdua di tempat ini. Lihat! Dewi jelas memintanya. Robek pakaiannya dan dia milikmu sepenuhnya!”

 

Sementara itu, Malaikat Kuroki bersuara: “Iblis, itu jelas salah! Seorang pria tidak boleh merobek pakaian wanita. Tidakkah menurutmu lebih menyenangkan melakukannya dengan pakaiannya?!”

 

SIALAN, MALAIKAT INI ADALAH MALAIKAT JATUH SIALAN! DIA BENAR-BENAR PEMANGSA SEKSUAL TERBURUK DI DUNIA!

 

Tapi dengan alarmku berdering tanpa henti sejak beberapa saat yang lalu. Ini jelas sebuah bendera kematian.

 

Aku tidak boleh menyerah pada nafsuku, jika tidak, aku akan menjadi daging mati.

 

Pertama-tama, aku benar-benar tidak bisa mempercayai Dewi-sama ini.

 

Rena tiba-tiba membuat senyum nakal.

 

Otakku bekerja dengan kecepatan tinggi. Tapi sejujurnya, aku hampir menyerah pada nafsuku.

 

Itu selama momen kritis itu.

 

Udara mulai bergetar.

 

“Ini adalah…. sebuah pembatas?”

 

Itu dibuat untuk mengisolasi ruang di sekitar kita dari bagian dunia lainnya.

 

Dan kemudian, aku melihat seseorang menuju ke arah kami.

 

“Untuk berpikir bahwa Kamu akan datang ke tempat terpencil seperti ini, hampir seperti Kamu meminta untuk mati di tanganku … Dewi Rena.”

 

Orang yang baru saja berbicara adalah seorang wanita.

 

Dia tampak terkejut menemukan aku bersama Rena. Menilai dari bagaimana situasinya sedang berlangsung, wanita ini mungkin adalah orang yang mendirikan penghalang.

 

Apalagi aku tahu identitas perempuan ini.

 

“Kamu … Atlan-san, kan?”

 

Aku sudah bertemu wanita ini sebelumnya, dia adalah Atlan, istri Tormalkis, pemasok kuil Rena.

 

Dia juga orang yang menyiapkan penginapan untuk kami.

 

“Fufufu, aku akan mengenalimu bahkan jika Kamu menyembunyikan wajahmu, Rena! Sekarang, saatnya untuk melampiaskan ribuan tahun dendamku padamu!”

 

Atlan memasang senyum kaku saat mengumumkannya. Sepertinya Atlan mengenal Rena.

 

Aku ingin tahu… siapa dia?

 

“Rena, apakah dia … kenalanmu?”

 

Mempertimbangkan kepribadian buruk Dewi ini, aku tidak akan merasa aneh baginya memiliki begitu banyak musuh.

 

“Sejujurnya aku juga tidak terlalu mengenalnya. Uhm, siapa kamu?”

 

Rena melihat wajah Atlan saat dia menanyakan pertanyaan ini.

 

“Fufufu … Kamu tidak mengenalku? Bisakah kamu mengatakan itu bahkan setelah … MELIHAT INI, RENA !?”

 

Bagian bawah Atlan berubah setelah dia mengucapkan kata-kata ini.

 

“SEEKOR LABA-LABA!”

 

Aku tidak bisa menahan diri untuk tidak berteriak setelah melihat perubahan situasi yang tiba-tiba ini.

 

Bagian bawah Atlan berubah menjadi laba-laba raksasa. Wajahnya juga berubah, itu menyerupai serangga dengan taring tajam yang tumbuh dari mulutnya.

 

Dia bukan manusia.

 

Aku meningkatkan kewaspadaanku karena firasat tidak menyenangkan ini.

 

Alasan utamanya adalah karena aku tidak bisa melihat melalui penyamarannya sebelumnya.

 

Maksudku … dia sangat mirip manusia. Aku tidak pernah menyangka bahwa suatu hari aku akan bertemu seseorang yang penyamarannya mencapai kesempurnaan seperti itu.

 

“Tidak mungkin… Kamu….”

 

Rena sepertinya mengingat sesuatu begitu dia melihat transformasi Atlan. Seperti yang aku pikirkan, dia mungkin mengenal Atlan di masa lalu.

 

“Kukuku, kaget ya? Ya, ini mo–”

 

“… Maaf, tapi siapa kamu?”

 

Aku tersandung sendiri setelah mendengar kata-kata Rena.

 

Reaksi Atlan mirip denganku.

 

“Jangan bercanda denganku perawan tua! Beraninya kamu melupakan aku! Jangan bilang kamu lupa tentang aku, Atlankua!”

 

Atlan, atau haruskah aku memanggilnya, Atlankua sedang memelototi Rena.

 

“Hanya bercanda, Atlankua. Ini tidak seperti aku bisa melupakanmu bahkan jika aku ingin … Jadi, hanya itu yang ingin kamu katakan?”

 

Ya, mereka saling kenal. Aku ingin tahu hubungan seperti apa yang mereka miliki di masa lalu?

 

“Aku paling benci sikapmu yang sialan itu! Bagaimana Kamu bisa begitu riang setelah merayu SUAMI-ku!”

 

Atlankua histeris.

 

“Suami…? Ah, dewa yang gigih itu, ya? Kesalahpahaman apa yang Kamu miliki? Aku tidak pernah ingat merayunya. Seharusnya aku yang mengeluh karena dia terus menggangguku.”

 

Rena menjawab dengan tenang, hampir seperti dia terlalu terbiasa dengan dialog semacam ini.

 

“SUAMIKU TERSAYANG TIDAK AKAN PERNAH MELAKUKAN HAL SEPERTI ITU! KAMU PELAKOR! KAMU RUBAH BETINA! KAMU RUBAH BETINA YANG MENGGODANYA! JANGAN TERBAWA SUASANA HANYA KARENA KAMU SEDIKIT LEBIH CANTIK DARIKU!!”

 

Wajah asli Atlankua seperti kombinasi wajah manusia dan serangga. Jika aku mengikuti standar kecantikan manusia, Rena menang dengan jarak satu juta mil.

 

Aku jadi penasaran sekarang, seperti apa suaminya?

 

“Jika saja Kamu menyadari betapa jeleknya wajahmu sendiri … Bagaimana kalau Kamu setidaknya berusaha untuk terlihat sedikit lebih cantik? Yah, bukannya kamu tidak bisa menang melawanku tidak peduli berapa banyak kerja keras yang kamu lakukan.”

 

“APAAAAAAAAAAAAA?!”

 

Rena terus tersenyum gembira, sementara di sisi lain, Atlankua terbakar amarah.

 

Singkat cerita, suami Atlankua rupanya pernah tergoda oleh Rena di masa lalu. Atlankua sangat marah atas masalah ini.

 

Bahkan pihak ketiga sepertiku pun pusing mendengar tentang drama ini.

 

Itu terlalu kuat— Apapun, itu bukan urusanku.

 

“HAHAHAHA, LABA-LABA IDIOT! IDIOT!”

 

“MATIIIIIIIIIIIIIII ——————!”

 

Rena terus mengejek Atlankua sambil bersembunyi di belakangku.

 

Pertengkaran tingkat siswa SD antara dua Dewi terjadi tepat di depan mataku.

 

Jika aku menunjukkan sisi kekanak-kanakan Rena kepada para pendetanya, itu mungkin cukup untuk mengirim mereka ke alam baka.

 

“Uuurgh! Tidak masalah! Sekarang dengarkan aku, Rena! Orang yang memikat Pahlawan Cahayamu ke dalam labirin adalah aku! Dan pahlawanmu itu sedang menggoda putri labrys di dalam labirin! HAHAHAHA, BUKANLAH MENGETAHUI BAHWA PRIAMU DICURI ORANG LAIN?!”

 

Atlankua tertawa ketika dia memberi tahu kami informasi ini.

 

“Begitu … Jadi Reiji…”

 

Nada suara Rena tertahan oleh emosi. Dia kemudian memelototi Atlankua, sudut alisnya memberitahuku bahwa dia benar-benar kesal sekarang.

 

Hatiku sakit saat melihat ekspresi wajahnya.

 

Seperti yang aku duga, Rena adalah kekasih Reiji.

 

Karena dia mencintainya, wajar baginya untuk terus mengkhawatirkan Reiji. Mungkinkah dia menekan perasaannya sendiri dan bertindak seperti tidak ada yang terjadi?

 

Aku yang tidak populer ini, yang sama dengannya hampir tidak memiliki pacar sampai beberapa waktu yang lalu, tidak dapat melihat melalui fasadnya sama sekali.

 

Aku mulai menyesali perlakuanku sebelumnya yang agak kasar terhadapnya, andai saja aku tahu ini dari awal … Aku seharusnya memperlakukannya sedikit lebih baik sebelumnya.

 

“HAHAHAHAHA, MENYEBALKAN KAN RENA? TAPI PERASAANMU TIDAK SEBERAPA DIBANDINGKAN DENGAN APA YANG AKU RASAKAN… HUH! BAHWA MANUSIA “BIASA” YANG AGAK TAMPAN DI SANA LEBIH COCOK UNTUKMU!”

 

Atlankua tertawa sambil menunjuk ke arahku.

 

Aku merasa hatiku tertusuk ketika dia menyebut aku manusia biasa.

 

‘Manusia biasa’ ya …? Ya, dia mungkin benar… Aku hanya bajingan tidak berguna dan tidak sensitif yang bahkan tidak bisa membaca suasana hati seorang gadis…

 

“APA?! BISAKAH KAMU MENGULANGI APA YANG KAMU KATAKAN!?”

 

Rena berteriak balik pada Atlankua.

 

“HOHOHO! AKU AKAN MENGATAKANNYA SEBANYAK YANG KAMU MAU!! PRIA YANG TAMPAK LEMAH SEPERTI TONGKAT YANG TAMPAK SEPERTI DIA-BAHKAN-TIDAK BISA-MEMBAWA-KOPERMU LEBIH COCOK UNTUK BERSAMA KAMU!!!”

 

Atlankua menunjuk ke arahku lagi.

 

… S-Sungguh kasar.

 

Aku tahu bahwa aku tidak tampan, tetapi, menyakitkan ketika seseorang mengucapkan kata-kata itu tepat di depanku.

 

Meskipun aku terlihat seperti ini, aku melakukan yang terbaik untuk meningkatkan penampilanku.

 

Aku selalu menjaga kebersihan diri. Aku juga kadang-kadang memotong dan menata rambutku, mungkinkah melakukan ini saja tidak cukup?

 

“Kita sangat cocok …?”

 

Bahu Rena gemetar.

 

Ya, dia mungkin membenci fakta bahwa Atlanakua memasangkannya denganku. Mungkin semua yang dia lakukan sejauh ini — termasuk skinship yang berlebihan — adalah demi menyelamatkan Reiji.

 

Saat kuatir melihat wajah Rena.

 

Dia…. tersenyum?

 

“Uhm… Rena?”

 

Mengapa Kamu terlihat sangat senang?

 

“TUNGGU SEBENTAR! APA YANG KAMU TERTAWAKAN, RENA!? BUKANKAH SEHARUSNYA KAMU MERASA FRUSTRASI KARENA PRIAMU DICURI!?”

 

“Ya, Kamu benar-benar membuat aku kesal ketika Kamu tiba-tiba mengganggu waktu kita. Tapi… Aku pikir Kamu salah tentang sesuatu, Atlankua. Sepertinya otakmu sama busuknya dengan penampilanmu. Itu pasti alasan utama mengapa suamimu selingkuh.”

Rena menyatakan sambil melihat Atlankua dengan mata dingin yang menusuk.

 

“MATIIII ――――――! BERANINYA KAMU! BAIKLAH, AKU AKAN MEMBUNUHMU! MENGUTUK KEBODOHANMU SENDIRI KARENA BERKELIARAN TANPA PENGAWALMU!”

 

“Tidak ada pengawal …? Benar-benar idiot tanpa harapan! Jika Kamu berbicara tentang kesatriaku, tidakkah Kamu melihat bahwa dia selalu berada di sisiku sejak awal?”

 

Rena menunjuk ke arahku.

 

Tolong, jangan libatkan aku dalam pertengkaran bodoh ini.

 

“Huh! Apakah menurutmu dia cukup untuk menghentikan aku? Kalau begitu, izinkan aku menunjukkan kepada Kamu bagaimana aku akan membunuhnya!”

 

Dua bayangan raksasa muncul di belakang Atlankua saat dia mengulurkan tangannya.

 

Dan dua lainnya di belakang kita.

 

“Golem?”

 

Yang muncul adalah golem logam. Itu adalah golem berlengan empat setinggi dua meter dengan senjata di masing-masing tangan.

 

“Benar! Ini adalah golem tempur. Itu adalah duplikat dari golem penjaga yang dibuat oleh Heibos untuk melindungi pintu masuk ke lantai 5 labirin. Mereka sekuat aslinya karena terbuat dari bahan yang sama. Dengan 4 golem ini dan aku, kamu tidak memiliki kesempatan untuk menang bahkan dengan Dewi Pertempuran di sampingmu!”

 

Atlankua tertawa.

 

“Atlankua, apakah ini semua yang Kamu bawa?”

 

Rena bahkan tidak kehilangan ketenangannya.

 

“MENGAPA?! APA ARTINYA?! KENAPA KAMU TIDAK GEMETAR KETAKUTAN ?! PADAHAL KAMU TIDAK PUNYA PENJAGAMU SAMA SEKALI DAN HANYA DIKAWAL OLEH PRIA TAMPAN ITU! MESKIPUN KAMU TERJEBAK DI DALAM PENGHALANGKU TANPA ADA ORANG YANG DAPAT MEMBANTUMU! KENAPA KAMU BISA MEMBUAT WAJAH SEPERTI ITU DALAM SITUASI SEPERTI INI ?! GOLEM! BUNUH MEREKA!”

 

Dengan perintahnya, keempat golem itu sekarang bergegas menuju kami.

 

“… Mau bagaimana lagi.”

 

Aku memanggil pedang dan armorku. Pedang Iblis dan armor Dark Knight melintas dari atas untuk mengindahkan panggilanku.

 

Aku bisa memanggil mereka kapan saja aku mau.

 

“D-DARK KNIGHT?!”

 

Atlankua mengeluarkan teriakan tercengang ketika dia melihatku berubah menjadi Dark Knight.

 

Namun, aku mengabaikan reaksinya dan langsung menuju musuh di depanku.

 

Aku menangkis pedang golem itu dengan milikku dan menghancurkan keseimbangannya, ini menyebabkannya bertabrakan dengan golem lain.

 

Faktor penentu kecakapan golem adalah kemampuan pembuatnya dan materialnya. Berbicara tentang golem Heibos, yang ini sama sekali tidak terasa kuat.

 

Selain tidak bisa melakukan gerakan-gerakan kecil, serangannya juga cukup mudah. Aku bisa dengan mudah menang melawan orang-orang ini dengan mata tertutup.

 

Setelah memastikan bahwa dua golem di depan tidak dapat bergerak untuk sementara waktu, aku berbalik ke dua golem lainnya yang menyerang dari belakang.

 

Aku membelah tubuh golem di kiri kanan setelah menghindari serangan yang datang dari keempat lengannya.

 

Itu mungkin terbuat dari paduan khusus, tapi Pedang Iblis yang aku terima dari Modes bisa dengan mudah memotongnya seperti tahu.

 

Setelah aku menangani golem di kiri, golem di kanan sudah menyerang Rena.

 

Aku dengan cepat menangkis keempat lengannya dan memenggal kepalanya dengan Pedang Iblisku.

 

Dengan keduanya keluar dari gambar, aku melompat ke arah golem yang kusut dari sebelumnya.

 

Itu cukup sederhana, sungguh, aku menangkis serangan monoton kedua golem itu dengan pedangku, dan sambil mengitari mereka, aku mengiris torso mereka.

 

Ketika aku selesai dengan mereka, mereka hanyalah besi bekas sekarang.

 

Saat aku melakukan semua ini, Rena bahkan tidak bergerak sedikit pun dari tempat aslinya. Apa yang akan Kamu lakukan jika gerakanku tertahan oleh Atlankua?

 

Aku senang Kamu menaruh begitu banyak kepercayaan pada kemampuanku, tetapi aku tidak mahakuasa… Aku harap Kamu setidaknya membuat segalanya lebih mudah bagiku.

 

“Tidak mungkin … Keempat golem itu … hanya dalam beberapa saat …”

 

Suara Atlankua bergetar.

 

Aku merasa kasihan padanya … dia mungkin pencipta golem itu, tapi itu terlalu lemah untuk menjadi lawanku.

 

“Aku buruk, Atlankua. Ksatriaku terlalu kuat untuk potongan logammu.”

 

Rena menertawakan Atlankua, dia jelas menikmati kemenangan telak ini.

 

“SIAL! MATI DENGAN BENANG BAJA MILIKKU INI!”

 

Atlankua merobek bangunan di sekitar kami bersama dengan gerakan tangannya.

 

Namun, aku menangkap benangnya dengan tangan kiriku.

 

“MUSTAHIL!? BAGAIMANA KAMU BISA MENANGKAP BENANGKU?!”

 

“Maaf. Bagaimanapun, hal-hal ini adalah penghalang…”

 

Aku menangkap benang untuk mencegahnya melukai Rena.

 

Atlankua menggerakkan tangannya tetapi benangnya tidak bergerak sama sekali.

 

“Tidak mungkin…. Untuk berpikir bahwa pria yang tampak LEMAH ini … adalah Dark Knight yang menakutkan.”

 

Meskipun aku ingin membalas, aku menahannya karena dia menurunkan kewaspadaannya kepadaku berkat itu.

 

Atlankua bahkan tidak menganggapku sebagai ancaman. Namun, hasilnya mungkin tidak dapat diprediksi jika dia mulai meningkatkan kewaspadaannya terhadapku.

 

Tapi sudah terlambat baginya. Aku memanggil api hitamku.

 

Nyala apiku dengan mudah membakar benangnya.

 

Atlankua mencoba lari begitu dia tahu bahwa dia tidak punya peluang menang melawanku.

 

“Aku tidak bisa membiarkanmu pergi! Venous Blood Rose’s Bind!”

 

Setelah aku mengucapkan mantra sihir, bunga mawar hitam muncul, mengikat tubuh Atlankua.

 

“Itu tidak mungkin! Ini seharusnya sihir Zarxis!!!”

 

Tepatnya, ini adalah sihir yang digunakan Zarxis di kerajaan Rox untuk mengikat Chiyuki dan Rino.

 

Aku menguasai sihir ini setelah mempelajarinya.

 

Ini menambah alasan lain bagi aku untuk tidak melepaskan Atlankua karena dia sepertinya tahu berita terbaru tentang Zarxis.

 

“Aku menang, Atlankua.”

 

Rena berjalan sampai dia tiba tepat di depan Atlankua, memandang rendah dirinya.

 

“GUGUGUGU…. Aku tidak pernah menyangka kau, dari semua dewa, akan bergandengan tangan dengan Raja Iblis …”

 

Meski berteriak, Atlankua tidak bisa melepaskan diri dari ikatan mawar hitam.

 

Dugaannya hanya setengah benar, kami tidak bergandengan tangan. Tapi aku terlalu malas untuk menjelaskannya padanya.

 

“Kamu benar-benar tidak beruntung, ya? Atlankua. Saat ini, aku jauh lebih aman dibandingkan saat aku berada di bawah perlindungan ribuan malaikat.”

 

Tawa nyaring Rena bergema di sekitarnya.

 

===

 

◆ Sword’s Maiden Shirone

 

Kami mendengar tentang apa yang terjadi di Republic Ariadya setelah kami berkumpul kembali dengan Kuroki dan Rena di penginapan.

 

“Jadi itulah yang terjadi…. Aku gagal memperhatikan bahwa dia bukan manusia.”

 

“Ya, kita menari di telapak tangannya selama ini, nona.”

 

“Ya … jika hal-hal berlanjut seperti itu, rencana kita pasti gagal …”

 

Kami semua setuju dengan Kyouka-san

 

Penyamaran Atlankua sempurna. Bahkan aku tidak menyadari bahwa dia bukanlah manusia.

 

Kami pada dasarnya dikutuk jika dia terus bersembunyi sampai akhir. Syukurlah dia membuat kesalahan menit terakhir itu.

 

“Tapi Kamu langsung menyadari bahwa Atlan adalah Atlankua kan, Rena? Mungkinkah Kamu meninggalkan Teseshia bersama dengan Kuroki untuk memancingnya keluar?”

 

Dia benar-benar berbeda dari kami semua, tampaknya hanya Rena yang melihat penyamaran Atlan. Inilah mengapa dia membawa Kuroki bersamanya.

 

Seperti yang diharapkan dari Dewi Perang, dia mengubah dirinya menjadi umpan untuk memancing Atlankua keluar.

 

Dia bahkan bertindak sejauh menyembunyikan rencananya dari kami semua agar tidak diketahui Atlankua.

 

Maksudku, Atlankua mungkin memilih untuk melarikan diri jika dia menyadari bahwa kami bertingkah aneh.

 

Meskipun aku mengerti bahwa dia menggunakan taktik “Untuk membodohi musuhmu, Kamu harus mulai dengan sekutumu”, tetapi jika memungkinkan, aku berharap dia memberi tahu kami tentang rencana ini sebelumnya.

 

“… EH ?!”

 

Namun, Rena sepertinya terkejut mendengar aku memujinya seperti ini.

 

“… EH ?!”

 

Mungkinkah… apakah itu benar-benar hanya kebetulan? Kalau begitu, kenapa dia hanya membawa Kuroki bersamanya ke Republic Ariadya?

 

“Y-Ya, persis seperti yang Kamu katakan! Seperti yang diharapkan darimu, Shirone!!”

 

“Seperti yang kuduga, itu rencana yang sangat brilian, Rena.”

 

Aku mengangguk, sepenuhnya setuju dengannya.

 

Maksudku, itulah satu-satunya penjelasan yang masuk akal mengapa Kuroki dan Rena pergi ke Ariadya bersama.

 

Maksudku, pada dasarnya tidak mungkin bagi kecantikan transenden seperti Rena untuk berkencan dengan Kuroki.

 

Aku merasa bodoh bahkan memikirkan kemungkinan mereka berkencan.

 

“Kami juga selesai dengan bagian kami. Bagaimana menurutmu?”

 

“Dari apa yang kudengar dari Regena, Kuroki seharusnya bertemu dengan Lizardmen sekarang.”

 

Regena saat ini melaporkannya dan temuan lizardmen ke Kuroki di ruangan yang berbeda.

 

Para lizardmen tidak ingin melapor kepada siapa pun kecuali Kuroki dan Regena.

 

Itulah mengapa mereka mungkin tidak memilih untuk melaporkan apa pun jika kita ada.

 

Aku belum mendengar detail spesifiknya, tetapi tampaknya mereka akhirnya memahami sesuatu. Kami akhirnya bisa menyelam ke dalam labirin.

 

Ada begitu banyak orang yang bekerja sama untuk menyelamatkan Reiji-kun dan yang lainnya. Bahkan Dewi Rena melakukan yang terbaik untuk menyelamatkan Reiji-kun … [Dewi Rena benar-benar tidak peduli tentang itu].

 

Kami bahkan mendapat bantuan dari Kuroki. Inilah kenapa aku yakin Reiji-kun dan yang lainnya akan baik-baik saja.

 

“Tolong tunggu aku, mina. Aku akan segera menyelamatkan kalian.”

 

===

 

◆ Dark Knight Kuroki

 

“Terima kasih banyak atas laporanmu, Regena, dan kalian juga, lizardmen.”

 

“Jangan khawatir tentang itu, aku bahkan akan menyeberangi lautan api jika itu untuk anda, tuan.”

 

“K-kita tidak pantas menerima pujian seperti itu.”

 

Regena dan lizardmen membungkuk kepadaku saat mereka menjawab.

 

Berkat merekalah aku memperoleh pemahaman tentang geografi area di sekitar labirin.

 

Lantai 5 di Reiji dan rekan-rekannya yang terjebak tidaklah sempurna karena pada awalnya tidak dimaksudkan sebagai penjara.

 

Dikombinasikan dengan informasi yang diekstrak dari Atlankua dan cetak biru dari Heibos, aku akhirnya menyelesaikan metode untuk menangani labirin ini.

 

“Tunggu sebentar, Dark Knight! Kamu mengatakan bahwa Kamu akan melepaskan aku begitu aku mengeluarkan semua informasi yang aku tahu!”

 

Atlankua yang masih terikat berteriak padaku.

 

Atlankua benar-benar memberitahuku semua yang dia tahu.

 

Sepertinya sejak awal, dia tidak bersekutu dengan dewa jahat Labrys, kemitraan mereka murni karena mereka memiliki tujuan yang sama, untuk menangkap Rena.

 

“Terima kasihku yang terdalam atas informasi baru ini, tetapi aku tidak dapat melepaskan Kamu untuk saat ini. Sebagai gantinya, aku harus mengirimmu ke Nargol.”

 

Atlankua tampaknya tidak puas ketika aku mengatakan itu padanya.

 

Aku berharap dia akan berterima kasih karena aku tidak menyerahkannya kepada Rena. Aku hanya bisa membayangkan akhir seperti apa yang akan dia miliki jika aku membiarkan Rena membawanya.

 

Alasan lain mengapa aku mengirimnya ke Nargol adalah karena Modess tidak akan memperlakukan saudara perempuannya terlalu kasar.

 

Sekarang kami memiliki cukup info di tangan kami, besok adalah hari kami akan menyusup ke labirin.

 

Sejujurnya, aku enggan pergi karena yang lain melihatnya saat aku masuk untuk menyelamatkan Reiji.

 

Itulah yang benar-benar aku rasakan.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 58 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 58, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 58 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 58 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 58 high quality, ,

Komentar

Chapter 58