Ankoku Kishi Monogatari Chapter 59

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 59 – Tarasque

 

◆ Dark Knight Kuroki

 

Di pinggiran Freedom City, Teseshia.

 

Suara ledakan bergema di dataran yang sedikit terpisah dari jalan raya.

 

“AKU MELAKUKANNYA, KUROKI-SAN!”

 

Orang yang berseru dengan suara gembira saat ini adalah Kyouka.

 

Dia saat ini menembakkan sihirnya untuk mencapai target.

 

Setelah berkali-kali mencoba, dia berhasil mendapatkan pukulan pada usahanya yang ke-36.

 

Meskipun ini tampak alami bagi penyihir lain, itu adalah pencapaian besar baginya.

 

Terutama karena sihirnya bahkan tidak dapat diaktifkan dengan benar sebelum ini.

 

“E ~ r … Midou-san. Aku pikir Kamu bisa berlatih sendiri setelah ini, hanya untuk membiarkan tubuhmu terbiasa dengan sensasi ini.”

 

Aku memberi tahu Kyouka tentang rencana pelatihan masa depannya.

 

“Kamu guru terbaik, Kuroki-san!!!”

 

Kyouka meraih tanganku.

 

“Eh, tidak … Aku rasa nasihat kecilku tidak cukup layak bagimu untuk memanggil aku sebagai gurumu …”

 

Aku merasa sangat malu ketika dia memanggil aku “Guru” sekarang.

 

Maksudku, aku hanya membimbingnya sedikit, bukannya aku mengajarinya semacam surga yang menentang seni rahasia.

 

Isyarat yang menyebabkan semua ini terjadi saat makan malam kemarin, Kyouka-san tiba-tiba memintaku untuk mengajarinya sihir.

 

Namun, menurutku aku tidak cocok untuk pekerjaan itu.

 

Pada awalnya, aku menolak permintaannya tetapi aku dipaksa untuk berkompromi dan membatasi untuk menasihatinya setelah dia dengan tulus membungkuk padaku.

 

Ini membawa kami ke situasi kami saat ini. Kami berangkat di pagi hari menuju pinggiran Teseshia untuk pelatihan Kyouka.

 

Kaya dan Shirone ikut bersama kami.

 

Begitu Rena kembali ke Elios, sepertinya dia tidak bisa tetap absen lebih lama dari ini.

 

Saat ini, Regena dan para lizardmen sedang menunggu di sungai Quiche.

 

Novis dan yang lainnya dilarang bepergian ke luar Teseshia, itu hanya untuk mencegah mereka menciptakan lebih banyak masalah bagi kami.

 

Kyouka mencari tempat untuk melatih sihirnya, tapi itu tidak perlu.

 

Maksudku, alasan kegagalannya dalam mengaktifkan mantra hanyalah karena dia menyuntikkan terlalu banyak mana, itu menyebabkan sihir meledak.

 

Inilah mengapa aku hanya menyuruhnya untuk merilekskan bahunya saat mengucapkan mantra.

 

Tentu, memberitahunya ini dan dia benar-benar melakukannya adalah dua hal yang sangat berbeda.

 

Bahkan ketika dia mencoba mengurangi jumlah mana, dia secara tidak sadar akan menyuntikkan terlalu banyak.

 

Jika ini adalah akar masalahnya, maka satu-satunya cara untuk memperbaikinya adalah dengan membiarkan dia terbiasa dengan mantra. Ini adalah masalah perasaan yang tepat. Itu adalah sesuatu yang harus dia sadari sendiri.

 

Karena itu, dia akhirnya mendapatkan “perasaan” pada percobaannya yang ke-36.

 

“Biarkan aku mencobanya sekali lagi, FIREBALL!”

 

Dengan kata-kata ini, bola api yang keluar dari tongkat Kyouka menuju ke arah yang salah.

 

“Penghapus sihir!”

 

Aku buru-buru menghapus sihirnya yang menyimpang dari orbitnya. Akan menjadi bencana jika seorang pejalan kaki secara tidak sengaja terkena sihir itu.

 

“Kegagalan lain …”

 

Kyouka merosot. Perubahan suasana hatinya pada dasarnya dari satu kutub ekstrem ke ujung lainnya.

 

“Aku pikir kegagalan adalah bagian dari proses alami. Maksudku, tidak semuanya berjalan sesuai keinginanmu di dunia nyata juga. Kamu tidak perlu merasa sedih hanya karena Kamu gagal.”

 

Aku menghibur Kyouka.

 

Aku merasa bahwa aku perlu memberi tahu dia bahwa kegagalan itu normal dalam hidup. Seseorang yang membuka jalan melalui kesulitan akan lebih baik daripada orang yang tidak pernah mengalaminya.

 

“Tapi … Onii-sama dan Chiyuki-san bisa menggunakan sihir dengan mudah pada percobaan pertama mereka. Sepertinya mudah sekali bagi mereka…”

 

Kyouka mengeluh dengan ekspresi suram di wajahnya.

 

“Ini tidak berarti bahwa setiap orang dapat mencapai prestasi seperti itu pada percobaan pertama mereka. Maksudku, aku sendiri sering gagal di masa lalu…”

 

Menurut Kyouka, Reiji sepertinya sudah bisa melakukan segalanya sejak kecil.

 

Namun, bukan berarti semua orang bisa sama. Setiap manusia dilahirkan dengan bakat mereka sendiri.

 

Maksudku, aku juga tidak bisa berhasil pada percobaan pertamaku. Bakatku sedikit di bawah Reiji.

 

Namun, tidak ada yang akan berubah jika Kamu terus iri pada orang lain.

 

Yang bisa Kamu lakukan hanyalah melawan dengan cara apa pun yang Kamu miliki. Bagian lain yang dirasa kurang hanya bisa ditambah dengan pelatihan dan lebih banyak pelatihan.

 

Ini adalah kesimpulan yang aku dapatkan dari keterpurukanku setelah aku dikalahkan secara menyedihkan oleh Reiji bertahun-tahun yang lalu.

 

Kyouka jelas tidak sabar. Maksudku, dia dikelilingi oleh seorang jenius ketika dia sendiri tidak bisa berbuat apa-apa, ini membuatnya kesal.

 

Pendekatannya dalam berbagai hal salah sejak awal, dia seharusnya mengambil semuanya perlahan. Semakin dia menjadi tidak sabar, semakin besar kemungkinan dia akan gagal dalam usahanya.

 

Ini adalah pelajaran yang aku pelajari selama pelatihanku, jangan pernah tidak sabar.

 

Itulah mengapa aku pikir mengatakan ini kepada Kyouka akan membuatnya menyadari bahwa perspektifnya tentang berbagai hal salah.

 

Tiba-tiba, Kyouka membuat ekspresi terkejut di wajahnya.

 

“Betulkah? Meskipun aku merasa Kuroki-san tampaknya sangat kuat sampai-sampai kamu bisa melakukan apa saja?”

 

“Aku tidak punya niat untuk menjadi karakter rusak semacam itu. Aku di masa lalu bahkan lebih lemah dari Shirone… Akankah kamu percaya padaku jika aku mengatakan itu di masa lalu dan bahkan sampai sekarang, aku masih berlatih sangat keras jadi aku tidak akan mengalami kekalahan lagi?”

 

Aku tertawa saat memberitahunya tentang perasaanku yang sebenarnya.

 

Aku ingat Shirone dulu lebih kuat dariku di masa lalu, aku selalu menangis sendirian di dojo sambil memikirkan diriku yang lemah.

 

Bahkan sekarang, aku masih belum merasa sekuat itu

 

Setelah aku memenangkan pertarungan melawan Reiji di depan Istana Raja Iblis, rasanya lebih seperti dia dikalahkan oleh kecerobohannya sendiri.

 

“Tidak, aku percaya Kamu. Maksudku, semua yang kudengar tentangmu dari Shirone-san adalah saat-saat ketika kamu menunjukkan sisi burukmu. Itulah mengapa aku tahu Kamu mengatakan yang sebenarnya.”

 

Kyouka tersenyum kali ini.

 

Aku kembali menatap Shirone dan Kaya, keduanya berdiri di belakang kami.

 

Shirone memalingkan wajahnya ke samping, dia jelas menghindari tatapanku.

 

Ada apa dengan reaksi itu?

 

“TIDAK MUNGKIN! SHIRONE?! APA SIH YANG KAMU CERITAKAN PADA ORANG LAIN SAAT AKU TIDAK ADA ~!”

 

“Ahahahahaha! Aku buruk, Kuroki!”

 

Shirone tersenyum meminta maaf.

 

“SHIRONE! CERITA MACAM APA TENTANG MASA LALUKU YANG KAU CERITAKAN PADA MEREKA?!”

 

“Coba lihat ~, Ini terutama tentang jenis porno yang Kamu sembunyikan di bawah rak buku dan tempat tidurmu …”

 

Shirone melakukan garukan di pipi seperti biasa sambil membuang muka setiap kali dia merasa bersalah tentang sesuatu.

 

“T-TUNGGU SEBENTAR! DI MANA PRIVASIKUUUUU?!”

 

“AHAHAHA!”

 

Tolong jangan mengelak topik itu dengan senyum masammu.

 

Dulu, Shirone selalu masuk ke kamarku.

 

Di sisi lain, dia akan selalu kesal setiap kali aku mencoba memasuki kamarnya. Bukankah itu tidak adil?

 

Sekarang lihat. Ceritamu membuat Kyouka dan Kaya berpikir aku mesum, bukan?

 

Aku mencoba melihat ekspresi kedua wanita itu …

 

Kyouka sepertinya tidak terlalu terpengaruh olehnya.

 

Kaya… agak menakutkan.

 

“Uhm, bolehkah aku…. Ajukan pertanyaan untukmu, Kuroki-sama?”

 

Dia tiba-tiba memanggilku, aku bisa merasakan amarah yang mendidih di bawah suaranya yang tampaknya tenang.

 

“Uhm, adakah suatu…. Masalah?”

 

Tanyaku takut-takut.

 

“Mungkinkah Kamu sedang melihat bagian-bagian tertentu Nona dengan pikiran cabul di benakmu selama pelatihan beberapa waktu yang lalu?”

 

Meski dia tersenyum sambil mengucapkan kata-kata itu, tapi sial, senyumnya begitu menakutkan.

 

“T-Tidak mungkin! A-Aku pasti tidak akan melihat seseorang yang melakukan yang terbaik dengan pikiran cabul semacam itu di pikiranku!”

 

Aku memberikan jawaban yang jujur.

 

Aku tidak dapat menyangkal fakta bahwa Kyouka adalah wanita yang sangat menawan.

 

Karena cuaca saat ini di bagian barat benua lebih panas dari bagian timur, Kyouka berpakaian tipis. Untuk alasan itu, aku terus melirik dadanya yang berkembang sangat baik.

 

Namun, aku tidak berbohong tentang bagian di mana aku tidak ingin melihat seseorang yang melakukan yang terbaik dengan tatapan cabul.

 

Inilah mengapa aku benar-benar mengatakan yang sebenarnya tentang fakta bahwa aku tidak melihat dadanya dengan pikiran yang tidak senonoh!

 

Aku menatap mata Kaya tanpa mengalihkan pandanganku.

 

“…Aku mengerti. Maafkan aku, sepertinya Kamu benar-benar mengatakan yang sebenarnya.”

 

Kaya membungkuk saat dia meminta maaf padaku.

 

“Tidak, aku tidak terlalu keberatan …”

 

Wanita bernama Kaya ini sangat menyayangi Kyouka.

 

Dia terus melayani Kyouka bahkan setelah dipanggil ke dunia lain.

 

Hubungan mereka bukan hanya tuan dan pelayan, mereka memiliki sesuatu yang lebih istimewa di antaranya.

 

Aku agak tertarik mempelajari tentang hubungan kedua wanita ini satu sama lain.

 

“Tapi kemudian, itu sangat luar biasa, Kuroki. Maksudku, bahkan Chiyuki tidak bisa mengajarkan sihirnya, namun, dengan satu nasihat darimu, dia berhasil mencapai level ini hanya dalam waktu singkat.”

 

Shirone memberitahuku saat dia mulai menepuk punggungku.

 

Sejujurnya, aku melakukan yang terbaik dalam menekan keinginanku untuk menginterogasi Shirone tentang perbuatannya dalam menceritakan kepada orang lain tentang masa laluku.

 

Selain itu, orang yang dia sebut sebagai Chiyuki barusan mungkin adalah Mizuouji Chiyuki, orang yang bersekolah di SMA yang sama dengan kami.

 

Dia adalah sosok terkenal di sekolah kami. Seorang wanita dengan rambut hitam panjang dan indah.

 

Mizuouji Chiyuki dikenal sebagai anak ajaib. Namun, aku sering mendengar rumor tentang kepribadiannya yang keras.

 

Meskipun aku bertemu dengannya sebelumnya, siapa pun akan kehilangan kesediaan mereka untuk belajar begitu mereka menatap matanya yang dingin dan tajam.

 

Mungkin hal yang sama terjadi pada Kyouka. Sama seperti menjadi seorang swordmaster tidak sama dengan mereka menjadi guru yang baik, ini juga berarti bahwa meskipun seseorang adalah seorang yang luar biasa, itu tidak berarti bahwa mereka akan pandai dalam mengajari orang lain.

 

Menurut Shirone, pada kenyataannya, Chiyuki adalah wanita yang sangat baik. Yah, itu mungkin benar untuk Chiyuki saat ini.

 

Itu juga tidak mengubah fakta bahwa dia memiliki kepribadian yang agak keras. Mungkin itulah sebabnya aku begitu yakin Chiyuki terlalu takut pada matanya.

 

“Yah, yang aku lakukan hanyalah memberinya beberapa saran sederhana …”

 

Itu terlalu sederhana sampai-sampai menyebutnya ‘mengajar’ adalah pernyataan yang berlebihan.

 

Yang aku lakukan hanyalah menyuruhnya merilekskan bahunya. Aku pikir dia sudah cukup baik. Adapun tahap selanjutnya dari pelatihannya, orang-orang dari asosiasi penyihir bisa mengajarinya lebih baik dariku, kan?

 

Kyouka hanya takut gagal terlalu banyak dan akhirnya memuat terlalu banyak mana saat memanggil mantranya

 

Dan di sinilah aku, bertanya-tanya mengapa gadis-gadis lain dalam kelompok mereka tidak mengajari Kyouka sesuatu yang sesederhana ini…

 

Kemudian, aku tiba-tiba teringat orang macam apa yang ada di sekitarnya. Para wanita di sekitar Kyouka adalah mereka yang sering bergaul dengan Reiji.

 

Selain itu, baik Reiji dan gadis-gadis itu, semuanya adalah anak ajaib.

 

Setiap orang lain dalam kelompok mereka mungkin tipe yang bisa melakukan apa saja pada percobaan pertama mereka.

 

Ini mungkin alasan mengapa mereka tidak bisa berbuat apa-apa terkait situasi Kyouka.

 

Selain itu, dia sendiri mulai kehilangan kepercayaan diri saat melihat apa yang bisa dilakukan gadis-gadis lain di sekitarnya.

 

Alasan mengapa dia tidak bisa berlatih sihir dengan benar adalah karena dia terus menerus berada di bawah tekanan.

 

Di satu sisi, dia agak kurang beruntung …

 

“Tidak sama sekali, orang yang membantuku menggunakan sihir adalah kamu, Kuroki-san!”

 

Kyouka meraih tanganku dan melompat kegirangan saat dia berterima kasih padaku.

 

“Er, itu …”

 

Sejujurnya, aku rasa aku tidak melakukan sesuatu yang sehebat itu yang pantas mendapatkan rasa terima kasih sebanyak ini. Tapi kurasa aku benar-benar tidak bisa menang melawan senyuman yang menawan.

 

“Aku bersemangat sekarang! Maksudku, bahkan Kuroki-san yang sangat tidak berguna bisa menang melawan kakakku, ini adalah hasil dari dia yang selalu berusaha untuk menjadi lebih baik dari sebelumnya!”

 

Ketika Kyouka mengucapkan kata-kata ini, aku tidak tahu apakah itu pujian atau bukan – karena senyum riang di wajahnya.

 

Aku tahu dia tidak mengucapkan kata-kata itu karena rasa benci tapi… itu benar-benar menyakitkan.

 

Fakta bahwa aku telah memberi tahu mereka bahwa itu menyakitkan bagiku ketika rahasiaku dibocorkan oleh teman masa kecilku kepada orang lain.

 

“Lalu, aku hanya perlu berlatih lebih banyak untuk menjadi lebih baik!! Kaya, persiapkan lebih banyak target untukku!!”

 

“Segera, Nona.”

 

Kyouka melepaskan tanganku sebelum berbalik pada target yang baru disiapkan.

 

Nah, meskipun beberapa tindakannya tidak masuk akal bagiku, aku senang dia benar-benar termotivasi saat ini. Setidaknya, dia tidak akan memaksakan dirinya seperti sebelumnya.

 

Meskipun itu hanya sedikit demi sedikit, kendali Kyouka atas sihirnya telah meningkat. Aku kira itu tidak akan memakan waktu lama sebelum dia menguasai gayanya sendiri.

 

Pada saat itu, tiba-tiba aku sadar tentang masalah yang sangat penting. Apakah aku baru saja menciptakan lawan berbahaya lain untuk pihak musuhku? Meskipun awalnya aku baru saja terjebak oleh keinginannya yang sederhana, aku lupa fakta bahwa dia ada di pihak musuhku.

 

Pada dasarnya, aku harus melawannya dan para wanita lainnya jika Reiji datang untuk menyerang Nargol. Dan pada saat itu, target sihirnya mungkin aku.

 

Mau tak mau aku berpikir… apakah aku baru saja menggali kuburanku sendiri?

 

“Ada apa, Kuroki? Kamu terlihat seperti orang idiot sekarang.”

 

Shirone memanggilku dengan suaranya yang riang seperti biasanya.

 

“Tidak, tidak apa-apa ….”

 

Aku membalasnya, menarik diriku keluar dari pikiranku. Kyouka mungkin bisa menyelesaikan masalahnya sendiri bahkan tanpa saranku. Aku kira aku tidak perlu terlalu khawatir tentang masalah ini karena aku hanya mempercepat kemajuan itu.

 

Ini akan baik-baik saja selama aku menjadi lebih kuat dariku saat ini.

 

Maksudku, Kyouka tersenyum bahagia sekarang setelah dia menyadari trik menggunakan sihir. Itu sebabnya aku juga ikut berbahagia untuknya, meskipun kemajuan itu berarti hidupku dipersingkat.

 

Aku memutuskan untuk menjadi positif.

 

[DLO Novel]

 

 

◆ Dewi Kebijaksanaan dan Kemenangan Rena

 

Aku akan kembali ke rumahku di Elios karena bawahanku akan mengoceh tanpa henti jika aku tidak segera kembali.

 

Tempat tinggalku di Elios terletak di atas pulau terapung yang berlabuh ke puncak gunung Elios dan terhubung ke pulau utama melalui jembatan pelangi. Ada sebuah danau di pulauku dengan taman di tengahnya. Ini adalah pemandangan rumahku yang biasa.

 

“Selamat datang kembali, Rena-sama.”

 

Setelah melihat aku kembali, para valkyrie, yang dipimpin oleh Nier, datang untuk menyambut aku.

 

“Ya, terima kasih atas kerjamu dalam menjaga rumahku tetap aman selama aku tidak ada.”

 

Aku melepas tudung kepalaku dan memberikannya kepada salah satu [tipe valkyrie] malaikat.

 

“Apakah anda sudah mengurus semua keperluanmu di dunia fana?”

 

Nier bertanya padaku.

 

“Ya, aku sudah cukup.”

 

Aku telah mengisi kembali ‘vitamin Kuroki’ ku lebih dari cukup. Aku bertanya-tanya berapa lama sampai aku bisa melihatnya lagi.

 

“Cukup? Tapi … Reiji sepertinya belum diselamatkan?”

 

Nier yang mengikutiku dari belakang bertanya dengan suara khawatir.

 

Mengapa dia tiba-tiba menyebut nama Reiji di sini? Itu tidak menyenangkan.

 

“Aku tidak tahu apa yang Kamu khawatirkan, Nier. Tidak apa-apa, dia adalah Reiji.”

 

Nier tampak bingung ketika aku berbalik dan mengatakan itu padanya.

 

“Apakah begitu?”

 

“Ya, persis seperti yang aku katakan.”

 

Aku membalasnya, penuh dengan keyakinan.

 

Kuroki juga pergi ke labirin Labrys. Seolah Labrys itu bisa mengalahkan Kuroki-ku sayang. Dia menyelamatkan Reiji hanyalah bonus, tidak ada yang perlu dikhawatirkan ketika priaku bergerak.

 

Itu sebabnya aku bisa mengatakan ini kepada Nier dengan suara percaya diri.

 

“Maksudku, kesatriaku adalah yang terkuat.”

 

 

◆ Sword Maiden, Shirone

 

Kuroki dan aku terjun ke sungai Quice di sore hari. Tentu, tujuan kami adalah menyelamatkan Reiji dan yang lainnya.

 

Adapun alasan kami berangkat pada sore hari, itu karena Kyouka-san telah memesan Kuroki untuk melatihnya di pagi ini. Karena Kuroki mungkin kembali tepat setelah kita menyelamatkan Reiji dan yang lainnya dari labirin, itulah mengapa Kyouka-san meminta Kuroki untuk mengajarinya sebelum kita berangkat untuk menyelamatkan mereka.

 

Baik Kyouka-san dan Kaya-san masih berlatih sekarang. Sepertinya Kuroki merasa tidak perlu lagi memberikan nasehat apapun kepada Kyouka-san.

 

Menurut Kuroki, Kyouka-san sudah sangat berbakat sejak awal, yang dia butuhkan hanyalah pemicu untuk membangkitkan bakatnya dan dia secara alami akan mengerti apa yang perlu dia lakukan setelah itu.

 

Aku melihat Kuroki di sisiku.

 

Dia saat ini dibalut dengan armor Dark Knight yang penuh kegelapan.

 

Meskipun akan baik-baik saja meskipun dia tetap tinggal bersama kami tanpa kembali ke Nargol. Tapi, dalam hal ini saja, Kuroki tetap teguh dalam keputusannya untuk kembali ke Nargol. Meskipun itu akan baik-baik saja meskipun dia tetap tinggal bersama kita tanpa kembali ke Nargol.

 

Dia pada dasarnya mengabaikan segala jenis bujukan, bahkan ketika bujukan itu datang dari aku. Mungkinkah bahwa kondisi saat ini juga karena si wanita itu?

 

Ya, itu pasti karena wanita itu. Tunggu aku, Kuroki, aku pasti akan merebutmu.

 

Tapi itu harus menunggu sampai kita menyelamatkan Reiji dan yang lainnya.

 

Kuroki dan aku terus menyelam semakin dalam ke sungai. Aku bisa menghirup air berkat bantuan roh air. Adapun Kuroki, sepertinya dia menggunakan kekuatan naga air di tubuhnya.

 

Orang yang memimpin kami adalah Lizardmen.

 

Setelah menyelidiki cetak biru labirin, yang karena suatu alasan berakhir di tangan Kuroki, para Lizardmen telah menemukan kanal yang akan menuntun kita menuju labirin. Menurut cetak biru labirin, kanal ini terhubung ke lantai 5, tempat Reiji dan yang lainnya saat ini terjebak.

 

Secara alami, kanal itu terlalu kecil untuk dilalui manusia. Kami mungkin bisa masuk jika kami bisa mengubah tubuh kami menjadi ukuran yang lebih kecil tapi, aku tidak bisa menggunakan sihir semacam itu.

 

Selain itu, ada sesuatu seperti selaput cahaya yang bertindak seperti semacam penghalang di sekitar labirin. Tapi, penghalang itu tidak sempurna. Kami harus bisa melewati penghalang selama kami masuk melalui celahnya. Bagian tersulit dari ini adalah mencari celah di penghalang.

 

Aku sendiri mungkin tidak bisa menemukan celah itu tanpa bantuan Kuroki dan Lizardmen.

 

Kita bisa pergi untuk menyelamatkan semua orang segera setelah kita melewati penghalang ini.

 

Aku menghunus pedangku, mempersiapkan diriku untuk bertarung.

 

“Tunggu aku, semuanya, aku akan segera menyelamatkan kalian.”

 

Aku mengangkat pedangku, dan mengayunkannya ke bawah.

 

 

◆ Sage Berambut Hitam Chiyuki

 

“Apa…. Yang terjadi….”

 

Aku tidak sengaja bergumam dengan keras.

 

Beberapa saat yang lalu, aku merasakan gelombang kekuatan magis. Sepertinya Rino dan Nao, yang saat ini sedang menikmati teh bersamaku, juga merasakan sesuatu.

 

“Chiyuki-san…. Sepertinya penghalang telah lenyap.”

 

“Aku juga bisa mendengar suara roh-san lagi, Chiyuki-san.”

 

Kami mengangguk begitu kami bertukar pandang.

 

Sepertinya Shirone dan yang lainnya datang untuk menyelamatkan kita.

 

“Apakah ada masalah, semuanya?”

 

Reiji-kun memasuki ruangan bersama Sahoko dan Euria.

 

“Fufufu, penghalang telah lenyap, Reiji-kun. Sepertinya Shirone dan yang lainnya datang untuk menyelamatkan kita.”

 

Mereka bertiga sangat terkejut ketika aku memberi tahu mereka berita itu.

 

“Seperti yang diharapkan dari Shirone. Sepertinya prediksiku tepat lagi.”

 

“Fufufufu. ya Rei-kun, aku senang kita memilih untuk menunggu mereka di lantai ini.”

 

Baik Reiji dan Sahoko tersenyum bahagia.

 

“Hal seperti itu … penghalangnya ….?”

 

Namun untuk beberapa alasan, Euria menggumamkan sesuatu dengan suara rendah.

 

“Apakah ada masalah, Putri Euria?”

 

Dia tampak bingung ketika aku bertanya padanya.

 

“B-Bukan apa-apa! Aku akan memberitahu semua orang tentang berita ini!!!”

 

Euria meninggalkan ruangan dengan tergesa-gesa.

 

Apa artinya dari reaksinya barusan?

 

“Karena penghalang telah lenyap, itu berarti kita akhirnya bisa meninggalkan tempat ini.”

 

“Kalau dipikir-pikir, Reiji-kun, kita mungkin bisa menggunakan sihir transfer dan membawa semua orang melarikan diri dari tempat ini sekarang!!”

 

 

◆ Dewa Jahat Labrys

 

“APA YANG KAMU MAKSUD DENGAN PENGHALANG YANG TELAH HILANG!!!!?”

 

Aku balas berteriak pada minotaur yang datang untuk melaporkan tentang penghalang yang menghilang. Mendengar itu, manusia perempuan di ruang tahta ini gemetar tanpa henti.

 

Wanita-wanita itu benar-benar menjengkelkan.

 

Mereka adalah wanita yang diculik dari rumah mereka di luar labirin ini. Mereka favoritku disimpan di lantai 13.

 

Meskipun manusia perempuan terlihat jauh lebih baik daripada ras lain, mereka terlalu rapuh dan mati hanya karena belaianku. Orang-orang yang berhasil bertahan sejauh ini bahkan tidak mencapai sepuluh persen dari jumlah aslinya sejak mereka pertama kali dibawa ke sini.

 

Ini jauh dari cukup untuk menenangkan nafsu birahiku yang mengamuk.

 

Itu sebabnya aku mencari wanita yang tangguh. Secara alami, ketangguhan saja tidak cukup, mereka juga harus cantik juga.

 

Aku masih ingat keterkejutan saat pertama kali melihat kecantikan Rena bertahun-tahun lalu. Saat itu aku memutuskan untuk menjadikan dewi cantik itu menjadi istriku.

 

Karena itulah aku pasti tidak bisa membiarkan eksistensi malang bernama Pahlawan Cahaya yang dirumorkan sebagai kekasih Rena.

 

Apa yang sedang dilakukan Atlankua saat ini?

 

Sesuatu pasti telah terjadi di luar karena penghalang tiba-tiba menghilang, namun, tidak ada laporan yang datang darinya.

 

Laba-laba jelek itu sama sekali tidak berguna.

 

Kalau terus begini, hanya masalah waktu sebelum pahlawan itu kabur dari tempat ini.

 

Aku tidak bisa hanya diam saja, sambil mengertakkan gigi karena frustrasi.

 

Dan orang yang bisa mendirikan penghalangnya, Zarxis, tidak ada di tempat ini sekarang. Aku tidak bisa membangun penghalang yang kuat tanpa orang itu.

 

Tapi, aku tidak bisa membiarkan mereka kabur begitu saja.

 

“Beri tahu semua orang untuk tidak membiarkan pahlawan melarikan diri dari tempat ini!!”

 

 

◆ Sage Berambut Hitam Chiyuki

 

“Apa!!? Putri Euria diculik!!!”

 

Saat ini aku sedang bertanya pada pelayan Euria di alun-alun pusat Uz.

 

Orang lain telah dikirim kembali ke luar labirin dengan sihir transfer. Kita baru tahu bahwa Zuun, sang minotaur, telah menculik Putri Euria.

 

“Ya, Chiyuki-sama. Itu terjadi begitu cepat dan saat aku menyadari, minotaur bernama Zuun telah menculik putriku. Oh, dan dia meninggalkan pesan untuk kalian juga. Berikut adalah pesannya: “Jangan berani-berani meninggalkan labirin, jika tidak, aku tidak tahu apa yang akan terjadi padanya”.”

 

Pelayannya membungkuk padaku. Meskipun aku tidak bisa melihat ekspresinya, dia tampak seolah-olah tidak terjadi apa-apa meskipun dia melaporkan masalah penculikan tuannya. Bukankah dia seharusnya lebih mengkhawatirkan tuannya saat ini?

 

Tapi karena dia bisa melaporkan berita ini dengan tenang tanpa gelisah, bahkan setelah melihat itu sendiri, kurasa dia pada dasarnya adalah seorang gadis yang tidak bisa mengekspresikan dirinya.

 

“Tidak, kita harus menyelamatkannya dengan cepat!!!”

 

Sahoko mulai kehilangan ketenangannya.

 

“Beraninya minotaur menyebalkan itu!! Jadi dia hanya berpura-pura menjadi jinak selama ini ya.”

 

Reiji tampaknya sangat kesal dengan berita itu.

 

“Memang tapi … aku pikir aneh bagi Zuun untuk berbohong tentang itu. Kita menemukan bahwa dia tidak berbohong ketika kita menanyainya sebelumnya saat menggunakan sihir pendeteksi kebohongan Rino.”

 

Aku juga merasa ada yang tidak beres tentang masalah ini karena kami tahu bahwa Zuun tidak berbohong kepada kami. Faktanya, perlakuan yang dia terima di sini bahkan lebih mengerikan dibandingkan dengan manusia yang tinggal di kota ini jadi dia seharusnya tidak tahu bagaimana cara keluar dari lantai 5. Ditambah lagi, kurasa dia tidak bisa membohongi kita di depan sihir Rino. Lagipula, aku tidak bisa menemukan alasan bagi minotaur yang baik dan lembut untuk melakukan hal seperti itu. Meskipun hanya mengenalnya dalam waktu yang sangat singkat, aku sudah menganggapnya sebagai teman kita.

 

“Lihat faktanya, Chiyuki. Aku tidak tahu apa yang akan terjadi pada Euria jika kita tidak datang dengan cepat untuk menyelamatkannya. Karena dia menyuruh kita untuk tidak meninggalkan labirin ini, itu berarti kita hanya harus turun tangan dan mengejar orang itu!!” [DLO: Haah, mungkin otak orang ini terletak di k*ntolnya]

 

Reiji berbicara dengan percaya diri, menunjukkan senyum berani di wajahnya. Dia tidak bisa meninggalkan seorang gadis dalam kesusahan, dan pada saat yang sama, dia ingin kita ikut dengannya.

 

“Lalu, apakah Kamu tahu cara dia turun ke lantai bawah? Maksud aku, kita benar-benar tidak memiliki petunjuk tentang itu.”

 

Kami, yang tidak tahu bagaimana cara turun ke lantai bawah, tidak punya pilihan selain tetap di lantai ini sampai kami dapat menemukan solusi. Tapi, jika kita tidak segera meninggalkan tempat ini, penghalang itu mungkin akan muncul lagi. Jika itu terjadi, bukan hanya Euria yang akan bermasalah. Kami semua akan berakhir dalam situasi berbahaya yang serupa juga.

 

Aku merasa kasihan pada Euria, tetapi kehidupan semua orang jauh lebih penting daripada hidup satu orang. Kita harus meninggalkannya sekarang.

 

“Itu mungkin benar sebelumnya, Chiyuki-san, tapi sepertinya kita bisa turun ke lantai bawah dari dasar danau.”

 

Nao, yang berdiri di sampingku, angkat bicara.

 

“Dasar, danau?”

 

Ada danau besar di lantai 5. Apakah itu berarti kita bisa pergi ke lantai berikutnya dari dasar danau itu?

 

“Ya, tidak diragukan lagi. Kemampuan persepsiku telah pulih. Rino-chan juga telah memastikan bahwa air dari danau itu mengalir ke dasarnya.”

 

“Nao-chan benar, Chiyuki-san. Aku telah memastikan bahwa air danau mengalir ke dasarnya, dan terus lebih jauh ke bawah.”

 

Kurasa tidak salah jika Nao dan Rino mengatakannya. Aku melihat ke Reiji.

 

“Kalau begitu, kurasa kita tidak punya pilihan selain menyelamatkan Euria.”

 

[Demon Lord Otaku]

 

“Haah … Pada akhirnya akan seperti ini, huh … mari kita pergi menyelamatkannya kalau begitu. Bisakah kalian berdua memberi tahu Shirone dan yang lainnya tentang masalah ini untuk kami.”

 

Pelayan Euria mengangguk tanpa ekspresi saat aku menginstruksikan mereka sebelum melanjutkan untuk mengirim mereka dengan sihir teleportasi. Jadi, ini membuatku, Nao, Reiji, Rino, Sahoko tetap tinggal di lantai ini.

 

“Ayo pergi!!”

 

Kami mulai berjalan menuju danau.

 

 

◆ Sage Berambut Hitam Chiyuki

 

Kami tiba di danau yang terletak tepat di luar Uz.

 

“Jadi, dasar danau ini akan membawa kita ke lantai berikutnya, kan?”

 

“Ya, Chiyuki-san. Air mengalir ke dasarnya, lebih jauh ke bawah.”

 

Nao membalas pertanyaanku.

 

Itu adalah danau yang kami kunjungi selama piknik kami sebelumnya.

 

Lantai 5 memiliki kecerahan yang sama seperti di atas tanah meskipun berada di bawah tanah. Ini berkat cahaya yang terpancar dari kristal besar yang menggantung dari langit-langit lantai ini.

 

Air danau itu jernih dan permukaannya berkilau seperti lautan bintang, memantulkan cahaya matahari buatan. Tidak mungkin danau yang tergenang bisa memiliki air yang begitu jernih. Melihat tempat ini dengan mata kepala sendiri, aku tahu bahwa air danau pasti mengalir ke tempat lain. Alasan kami tidak menyelidiki fakta penting ini lebih awal adalah karena aku merasa terlalu berisiko untuk menyelam ke dalam danau ketika kemampuan Nao dan Rino masih tersegel.

 

Rino, yang kemampuannya untuk mengendalikan roh disegel sebelumnya, tidak mampu bertarung di bawah air. Jadi, kami masih belum memeriksa bagian dalam danau. Kami tidak bisa bertindak sembarangan dengan memaksa Rino hanya karena kami ingin meninggalkan tempat ini.

 

“Ayo maju, Kelpie-san.”

 

Rino memanggil beberapa Kelpies, roh air tingkat menengah.

 

Mengikuti perintahnya, air danau membengkak, diikuti kemunculan makhluk mirip kuda abu-abu yang jumlahnya menyamai kita.

 

“Semuanya, Ayo pergi.”

 

Reiji menaiki Kelpie untuk mengendarainya, diikuti yang lainnya. Setelah semua orang naik, roh air seperti kuda terjun ke bawah air.

 

Kelpie adalah roh menakutkan yang akan menyeret semua orang yang menungganginya ke kedalaman air. Tapi, karena kami sudah mengeluarkan sihir yang memungkinkan kami bernapas dan bertindak bebas di bawah air, kami tidak perlu khawatir tenggelam.

 

Mengikuti perintah Rino, Kelpies terus berjalan lebih jauh ke lantai di bawah. Bagian dalam danau itu cerah berkat beberapa titik cahaya yang muncul sesekali. Banyak juga ikan yang kami lewati yang berenang bebas di danau.

 

Berpikir tentang itu sekarang, mereka telah menyajikan kami ikan seperti ikan mas untuk makanan kami sebelumnya. Ikan gurame tersebut ternyata sering disantap sebagai seafood tipe pedalaman oleh masyarakat yang tinggal di pedalaman, jadi tidak terbatas pada labirin ini saja. Mereka juga memiliki vitalitas yang kuat dan bahkan bisa bertahan beberapa saat setelah diangkut keluar air. Cara paling populer untuk memakannya bukanlah dengan memakannya sebagai sashimi, tetapi kebanyakan resep melibatkan mengiris dagingnya dan mencampurkannya dengan sayuran dan rempah-rempah. Berkat varietas herbal yang digunakan, aroma dan rasanya yang bersahaja bisa dihilangkan dengan cukup enak.

 

Pikiranku melayang sedikit memikirkan ikan saat kami maju melalui pandangan berwarna biru, melewati kelompok ikan yang berenang sesekali.

 

“Semuanya Berhenti!!”

 

Nao tiba-tiba menghentikan semua orang.

 

Secara realistis, kita seharusnya tidak dapat berbicara di dalam air, tetapi sihir komunikasi memungkinkannya.

 

“Apakah ada masalah, Nao-chan?”

 

Sahoko bertanya dengan suara cemas.

 

“Ada sesuatu yang besar di depan kita.”

 

Ketika aku melihat ke arah yang dia tunjuk, aku melihat sesuatu yang besar sedang bergerak di dasar danau.

 

“Woaaah, ini kura-kura raksasa ~”

 

Rino berbicara dengan riang saat melihat wujud makhluk besar itu bergerak.

 

Seperti yang dia katakan, benda besar itu tidak lain adalah kura-kura raksasa. Namun, kepala yang keluar dari cangkangnya yang berbentuk titik mirip dengan kepala singa. Aku bisa melihat garis gading besar di mulutnya.

 

Itu bukan hanya kura-kura biasa sehari-hari.

 

“Itu bukan kura-kura, Rino-san. Ini disebut Tarrasque.”

 

Aku menyatakannya.

 

Hal yang Rino sebut kura-kura adalah Tarrasque, binatang iblis tipe naga. Kami pernah bertemu Tarrasque sebelumnya.

 

Biasanya, ia tinggal di hutan dekat kerajaan Eldia, sebuah kerajaan besar yang terletak di sebelah selatan Republik Suci Lenaria. Kami adalah orang-orang yang menaklukkan Tarrasque itu, tetapi yang kami jatuhkan sebelumnya ada di darat, sedangkan yang ini ada di bawah air.

 

Tarrasque adalah binatang iblis yang ganas dan karnivora. Itu bisa memasuki kondisi kematian semu dan bertahan selama beberapa ratus tahun tanpa makan apapun. Tarrasque di depan kita mungkin baru saja bangun dari tidurnya. Sepertinya kehadiran kami membangunkannya dari tidurnya.

 

Tarrasque membuka mulutnya dan sebelum bergegas ke arah kami untuk menyerang.

 

Tapi, kami yang mengendarai kelpies, berpencar untuk menghindari serangan Tarrasque dan kemudian berkumpul lagi di satu lokasi.

 

Tarrasque benar-benar lambat, dan fakta itu tidak berubah bahkan di dalam air.

 

Tarrasque akan membutuhkan banyak waktu untuk mengubah arahnya.

 

“Yah, mungkin kita harus mengalahkannya nanti.”

 

Reiji menatap wajah semua orang.

 

Tidak ada yang punya opini kedua.

 

Tarrasque adalah sejenis monster dengan pertahanan yang sangat tinggi. Itu adalah binatang iblis yang lahir dari persatuan antara roh api tingkat menengah, Bonakon, dan Raja Naga Laut Biru, mewarisi tahan api dan air.

 

Kami seharusnya bisa mengalahkannya dengan menggunakan serangan elemen petir, tapi itu berarti kami juga akan tersengat juga karena kami berada di bawah air bersamanya. Selain itu, cangkangnya yang sangat keras membatalkan hampir semua serangan fisik. Itu adalah jenis lawan yang bisa kami kalahkan tetapi akan membutuhkan waktu lama untuk melakukannya, itulah mengapa tidak ada yang memiliki opini kedua.

 

“Biarkan aku mencoba. Tolong lindungi semuanya.”

 

Aku kira semuanya bergantung padaku sekarang.

 

Aku mengendarai Kelpie-ku menuju Tarrasque untuk mendekatinya sambil mengeluarkan enam kartu dengan rune yang tertulis di dalamnya dari saku dadaku. Kartu-kartu ini memungkinkan aku menggunakan segala jenis sihir yang tertulis pada kartu.

 

Tarrasque, yang akhirnya mengubah arahnya, pergi ke arahku kali ini.

 

Aku memerintahkan Kelpie-ku untuk menghindar tepat saat Tarrasque hampir mencapai kami. Sebelum kami mengelak, aku melempar kartuku ke mulut Tarrasque. Kartu-kartu itu mengiris air dan berhasil masuk ke mulut Tarrasque.

 

“Sekarang Reiji-kun! Serang Tarrasque dengan kekuatan penuhmu!!”

 

Aku meneriakkan instruksi pada Reiji.

 

“Diterima, Chiyuki!!”

 

Peluru cahaya Reiji menghujani Tarrasque tanpa ampun.

 

Sebagai tanggapan, Tarraque menarik kembali anggota tubuhnya dan segera kembali ke cangkangnya. Semua peluru cahaya berhasil dihalau oleh cangkang keras Tarrasque.

 

Tapi ini semua berjalan sesuai rencanaku.

 

Aku memanggil kartu yang ditelan oleh Tarrasque.

 

Kartu sihir dapat diaktifkan dari mana saja dan kapan saja yang aku inginkan dan tidak ada penghalang yang dapat mengganggu aktivasi ini.

 

Saat aku memicu aktivasi untuk kartu tersebut, gelombang kejut kecil dihasilkan di dalam danau dengan Tarrasque di tengahnya. Tarrasque yang sebelumnya menarik anggota tubuhnya dan kepalanya ke dalam cangkangnya sekarang mengambang terbalik di tempatnya.

Kartu-kartu yang telah ditelan Tarrasque masing-masing berisi ratusan peluru udara. Karena Tarrasque menelan enam, bagian dalam tubuhnya dihancurkan oleh serangan tiba-tiba yang tidak bisa dilawannya. Selain itu, berkat Tarrasque yang begitu baik untuk bersembunyi di cangkangnya, peluru udara yang keras terbatas pada bagian dalam cangkang Tarrasque tanpa mempengaruhi kita sama sekali. Semuanya berjalan sesuai rencanaku.

 

Aku belum mendengar apapun tentang Tarrasque ini dari warga Uz. Kemungkinan besar, Tarrasque ini telah lama tertidur di dasar danau ini, mungkin ratusan tahun. Itu mungkin ditempatkan di tempat ini untuk membunuh siapa saja yang mencoba pergi ke lantai bawah dan mungkin itulah mengapa dia terbangun ketika kita datang ke tempat ini.

 

Aku yakin dia lapar karena tidur dalam waktu yang sangat lama.

 

“Aku ingin tahu apa yang terjadi dengan perutnya sekarang?”

 

Aku tidak bisa menahan tawa melihat kondisi Tarrasque sekarang.

 

“Hebat.”

 

Reiji datang ke sisiku.

 

“Seperti yang diharapkan dari Chiyuki-san.”

 

“Kura-kura-san itu tidak cocok jadi lawanmu.”

 

“Itu luar biasa, Chiyuki-san. Sekarang kita bisa pergi ke lantai berikutnya.”

 

Semua orang memuji aku.

 

“Mari kita pergi.”

 

Setelah mengatasi rintangan tersebut, kami melanjutkan ke dasar danau, dan kemudian lebih jauh ke bawah ke lantai berikutnya.

 

 

◆ Dark Knight Kuroki

 

“Hu ~ m. Jadi Reiji-kun turun ke lantai berikutnya untuk menyelamatkan Putri bernama Euria.”

 

Kami sedang berkumpul di sebuah ruangan di dalam Kuil Rena di Republic Ariadya. Shirone saat ini sedang mendengarkan laporan dari para pelayan tentang seseorang yang bernama Putri Euria. Setelah kami memecahkan penghalang, semua orang yang tertawan di labirin dipindahkan ke kuil Rena.

 

Melihat sekeliling Ariadya, semua orang sangat senang dan menyanyikan pujian untuk pahlawan Reiji. Orang yang datang terakhir adalah pelayan Putri Euria, yang memberi tahu kami bahwa Reiji telah turun ke lantai bawah labirin untuk menyelamatkan Putri yang diculik.

 

Ngomong-ngomong, yang ada di ruangan saat ini adalah aku, Shirone, Kyouka, Kaya, Regena, dan lima orang pelayan Euria.

 

“Iya. Reiji-sama pergi untuk menyelamatkan putri kita. Shirone-sama, tolong bantu dia untuk menyelamatkan putri kami juga.”

 

Mereka membuat permintaan yang kurang ajar dengan wajah tanpa emosi. Maksudku, bahkan Kaya, yang saat ini berdiri di sampingku, akan menunjukkan setidaknya sedikit perubahan dalam ekspresinya. Relatif, pelayan ini terlihat dan merasa seperti boneka tanpa emosi.

 

“Apakah aku benar-benar perlu menyelamatkannya? Maksudku, putri bernama Euria itu adalah putri dewa jahat, kan? Kami mendengar semuanya dari Atlankua.”

 

Kelima pelayan tampak gemetar saat mendengar kata-kata Shirone. Rahang mereka bergerak sedikit, tetapi Kaya bergerak lebih cepat dari yang mereka lakukan, melumpuhkan kelima orang itu dalam sedetik dan menyebabkan mereka memuntahkan benda itu dari mulut mereka.

 

Aku mendekat untuk melihat hal yang terpaksa mereka keluarkan.

 

“Apakah racun ini? Mungkin mereka diperintahkan untuk bunuh diri jika kebenaran terungkap…”

 

Hal yang mereka keluarkan pasti racun, mungkin jenis yang ditanam di geraham mereka untuk digunakan bunuh diri. Mereka mungkin diperintahkan untuk menelan racun jika kebenaran terungkap.

 

“Kasihan.”

 

Kyouka berbicara dengan lembut sambil menghadap ke pelayan yang tidak sadar. Mereka diperlakukan sebagai alat sekali pakai. Mungkin pikiran mereka dibutakan oleh semacam sihir.

 

Orang-orang sering salah paham dengan Kyouka karena kondisinya yang tinggi, tetapi, begitu aku berbicara dengannya, aku akan menyadari bahwa dia sebenarnya adalah gadis yang sangat baik. Dia khawatir dengan pelayan itu.

 

“Apa yang harus kita lakukan, Shirone?”

 

Aku tetap memilih untuk bertanya meski sudah tahu apa jawabannya.

 

“Tentu, kita akan menyelamatkan mereka, Kuroki!!”

 

Aku sudah lama menyadari bahwa Shirone akan memberikan jawaban yang begitu lugas dalam situasi seperti ini. Lebih buruk lagi, sepertinya dia sudah memutuskan sendiri bahwa aku akan ikut dengannya.

 

Sebenarnya aku agak enggan untuk pergi menyelamatkan mereka, tapi Nut juga ikut terbawa bersama mereka jadi aku tidak punya pilihan selain pergi dengan Shirone.

 

“Biarkan aku masuk juga, Shirone-san!”

 

Kyouka juga mencoba ikut dengan kami.

 

“Kamu tidak bisa, Nona. Itu terlalu berbahaya.”

 

Kaya langsung mengajukan keberatan.

 

“Katakan padaku mengapa aku tidak bisa pergi juga, Kaya!! Maksudku, aku juga bisa menggunakan sihir!!”

 

Terlepas dari permintaan Kyouka, Kaya hanya menggelengkan kepalanya tanpa ekspresi, menolak permintaannya untuk berpartisipasi.

 

“Kamu tidak bisa, Nona. Sihirmu masih tidak stabil dan kamu belum bisa mencapai target. Menyelam ke labirin dengan kekuatan yang tidak stabil itu terlalu berbahaya.”

 

“Uuuh…”

 

Kyouka terlihat siap menangis karena kata-kata kasar dari Kaya tentang kenyataan. Tapi, pada akhirnya, Kaya benar. Sihir Kyouka masih tidak stabil dan terlalu berbahaya untuk membawanya untuk terjun ke labirin.

 

“Kyouka-san, maukah kamu berdiri di sini bersama Kaya-san? Ada sesuatu yang aku khawatirkan.”

 

Aku memutuskan untuk mengirim sekoci ke Kaya.

 

“Sesuatu yang Kamu khawatirkan?”

 

“Ya, mungkin ada mata-mata lain di atas tanah, orang-orang seperti Atlankua. Ada kemungkinan besar bahwa Shirone dan aku juga akan dikurung di dalam labirin. Itu sebabnya, bisakah aku meminta bantuanmu untuk mengamankan jalan kita untuk mundur?”

 

Aku melihat Kyouka.

 

Kata-kataku setengah bohong dan setengah benar.

 

Aku tidak bisa membawa Kyouka karena kekuatannya masih belum stabil. Dan, jika Atlankua tidak berbohong, Zarxis seharusnya masih berkeliaran di area ini. Dia mengatakan bahwa Zarxis saat ini tidak berada di labirin tetapi tidak tahu tentang posisinya saat ini.

 

Inilah mengapa bagian tentang membutuhkan seseorang untuk berdiri di luar untuk mengamati situasi kurang lebih adalah kebenaran.

 

“Iya. Aku mengerti … kurasa aku benar-benar tidak punya pilihan selain tetap seperti yang Kuroki-san katakan.”

 

Kyouka mengucapkan kata-kata itu dengan wajah yang sedikit kecewa.

 

“Dan terakhir, Regena, bisakah aku menyerahkan masalah memerintah Lizardmen kepadamu?”

 

“Baik, Tuan.”

 

Regena segera menjawab.

 

“Huhu ~ m, itu berarti Kuroki dan aku akan menjadi satu-satunya yang terjun ke labirin.”

 

Shirone berkata dengan senang hati.

 

“Yah, sepertinya memang begitu …”

 

Karena Kaya dan Kyouka bersiaga di luar labirin, pekerjaan untuk menyelam ke dalam labirin secara alami jatuh ke tanganku dan Shirone.

 

“Ayo lakukan yang terbaik untuk menyelamatkan Reiji-kun dan yang lainnya, Kuroki!!”

 

Shirone menggenggam tanganku, matanya berkilau karena kegembiraan menghadapi petualangan baru di hadapannya.

 

“OO ~ h.”

 

Dan aku yang malang akhirnya menjadi bingung karena sifatnya yang kuat. Benarkah Kamu tidak sabar untuk menyelamatkan Reiji?

 

Aku tidak bisa menolak tetapi merasa rumit di dalam.

 

“Aku tidak pernah berharap bisa bekerja sama denganmu. Bukankah itu mengingatkanmu pada petualangan selama masa kecil kita, Kuroki?”

 

Shirone berbicara dengan ekspresi riang meskipun bahaya menunggu kita di dalam labirin.

 

Sepertinya kemampuan Shirone untuk merasakan bahaya hampir mendekati nol.

 

Tapi, dia benar. Aku sangat merindukan masa lalu ketika kami hanya berlari di sekitar bukit kecil dekat rumah kami dan berpetualang bermain dengan Shirone. Ditambah, sudah sangat lama sejak kita berdua saja.

 

Meskipun kami dulu sering bermain-main bersama di masa kecil kami, kami hampir tidak bertukar kata sekarang setelah tumbuh dewasa. Tentu saja, alasannya karena Shirone selalu berada di sekitar Reiji.

 

Karena aku tidak memiliki banyak teman, aku sering berakhir sendirian. Bahkan sekarang pun, aku masih ingat beberapa saat itu.

 

Aku bahkan tidak merayakan Natal setelah Shirone tidak bergaul denganku lagi. Selain itu, masih ada lusinan kenangan sepi di benakku.

 

Aku merasa sangat kesepian selama masa-masa itu, tetapi pada akhirnya itu benar-benar tidak bisa dihindari. Lagipula, Shirone telah menemukan seseorang yang dia suka.

 

Lagipula, aku yang sekarang tidak sendiri lagi. Aku punya Kuna di sisiku. Sudah lama sejak aku melihatnya dan aku sudah sangat merindukannya sehingga hatiku terasa seperti akan meledak. Aku kira aku akan kembali segera setelah aku selesai membereskan masalah ini.

 

“Ayo pergi, Kuroki!! Kita pasti akan menyelamatkan Reiji-kun dan yang lainnya kali ini!!”

 

Shirone tersenyum cerah ke arahku.

 

Aku hanya mengangguk sebagai jawaban.

 

Jadi, aku memasuki labirin sambil mengingat kembali kenangan nostalgia bertualang dengan Shirone di masa lalu. Aku hampir yakin sekarang bahwa petualangan ini mungkin menjadi petualangan terakhirku dengan Shirone.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 59 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 59, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 59 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 59 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 59 high quality, ,

Komentar

Chapter 59