Ankoku Kishi Monogatari Chapter 60

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 60 – Labirin Minotaur

 

◆ Valkyrie, Shizufae

 

“Shirone-sama sudah pergi untuk memasuki labirin.”

 

Kaya-sama menjawab singkat kepada Novis.

 

Kami tidak bisa bertemu dengannya kemarin dan ketika kami pergi ke penginapan tempat dia menginap pagi ini, dia sudah pergi.

 

“Ya ampun, sudah menyerah, Novis …”

 

“Tidak mung ~ kin, Shizufae!! Aku akan memastikan bahwa dia mengajari aku kali ini!!”

 

Aku hanya bisa menghela nafas karena aku gagal menghentikan Novis.

 

“Ya ampun … Kamu hanya mengganggu Shirone-sama.”

 

“Tidak mungkin!! Aku akan menunjukkan padanya betapa bergunanya aku!! Apakah Kamu tahu di mana Shirone-sama saat ini berada, Kaya-sama!!?”

 

Kaya-sama hanya menggelengkan kepalanya, seolah menyerah setelah mendengar pertanyaan Novis.

 

“Shirone-sama dan rekannya saat ini sedang menyelam ke labirin.”

 

Dia menjawab dengan ringan.

 

“Labirin!!? Maka aku harus bisa memandunya!!”

 

“Itu tidak mungkin. Jalan yang diambil Shirone-sama dan rekannya adalah jalan pintas yang tidak Kamu tahu.”

 

“Maksud Kamu, jalan rahasia?”

 

“Ya, jalan rahasia. Yang Kamu anggap terlalu berbahaya…”

 

Kaya-sama melihat ke arah cakrawala saat dia memberi tahu kami.

 

 

◆ Sword’s Maiden Shirone

 

Saat ini aku menyelam ke dalam dungeon dengan Kuroki.

 

Di tanganku ada peta yang kami dapatkan dari Novis dan rekannya. Tapi sungguh, peta ini hanyalah sampah yang tidak berguna.

 

Kalau ditanya alasannya, itu karena kita menempuh jalur yang belum pernah ditempuh oleh pejuang kebebasan lainnya. Menurut informasi yang diambil Kuroki dari Atlankua, sepertinya ada jalan pintas yang akan membawa kita langsung ke lantai 1 UG di luar ruangan yang penuh dengan serangga.

 

Aku melihat ke arah Kuroki.

 

Dia mengenakan pakaian biasa, bukan baju besi Ksatria Kegelapan. Dia tidak memakainya karena aku sangat membenci armor itu. Secara alami, dia akan berganti ke baju besi itu jika dia anggap perlu, tapi aku berharap dia tidak akan memakainya selain dari situasi buruk/darurat. Selain itu, senang bisa melihat lebih dekat ke wajahnya sekarang karena kita akhirnya berduaan setelah sekian lama.

 

Oleh karena itu, itulah mengapa pakaiannya hanya terdiri dari perlengkapan sederhana, pedang biasa, mantel hitam, dan pakaian tebal.

 

“Kami akan tiba di ruang penuh serangga … Apakah Kamu yakin tentang ini, Shirone?”

 

“Jangan khawatirkan aku, Kuroki!!! Serangga bukanlah masalah besar!!! Dulu aku pernah menangkap banyak kumbang badak di pegunungan, ingat!!”

 

Aku tersenyum kecut ketika aku berbicara, mengingat kenangan saat itu.

 

Kami dulu sering berlari mengelilingi gunung. Ada begitu banyak kenangan indah tentang menangkap kumbang dan memanjat pohon bersama.

 

“Kalau begitu ayo pergi dan selesaikan ini dengan cepat.”

 

Kuroki berjalan di depanku.

 

Aku baru menyadari beberapa saat kemudian bahwa serangga yang berserakan di ruangan tersebut bukanlah jenis yang lucu seperti kumbang badak.

 

Tapi tetap saja, itu tidak bisa menghentikan kami.

 

“Ayo pergi, Kuroki. Kita pasti bisa melakukannya kali ini!!”

 

 

◆ Sage Berambut Hitam Chiyuki

 

“Bumomomomo!”

 

Saat ini ada seorang Minotaur yang memegang kapak besar bermata dua yang menghalangi jalan kami.

 

Kapak bermata dua adalah senjata pilihan bagi Minotaur, belum lagi, itu juga senjata Labrys Dewa Jahat.

 

Ngomong-ngomong, baik Centaurus maupun Elf lebih menyukai busur dan anak panah sebagai senjata pilihan mereka sementara para dwarf lebih menyukai kapak atau palu.

 

“Masuk! Reiji-kun!”

 

“Aku tahu, Chiyuki!!”

 

Reiji membalas aku dengan nada biasanya.

 

Seorang Minotaur mengayunkan kapaknya ke arah Reiji.

 

Dalam gerakan cepat, Reiji menangkis kapak dengan pedang di tangan kanannya dan memotong perut Minotaurus dengan pedang di tangan kirinya.

 

Minotaurus lainnya segera melompat ke arah kami dari belakang yang roboh.

 

Tapi tidak ada gunanya. Mereka bukan tandingan kami.

 

Kami mengalahkan Minotaurus satu demi satu dengan menggunakan Reiji sebagai pusat taktik kami. Setelah pertempuran sengit, kami mampu mengalahkan semua Minotaur yang masuk.

 

Setelah pertarungan, kami memutuskan untuk istirahat sejenak, karena saat ini berada di lantai 7 UG.

 

Sepertinya danau tempat kami bertarung melawan Tarrasque adalah lantai 6 UG.

 

Menurut informasi yang kami dengar sebelumnya, tampaknya dari UG lantai 7-9 adalah kota bawah tanah tempat tinggal para Minotaur. Kota-kota bawah tanah berputar ke bawah, dengan kanal-kanal mengalir di bawah kota-kota yang berputar ke bawah dengan cara yang sama dan membawa air dari danau di lantai 6 UG. Kota-kota itu juga dilengkapi dengan iluminasi sihir seperti yang ada di lantai 5.

 

Labirin ini dibangun dengan sangat baik. Aku bahkan tidak bisa membayangkan dunia rumah kami dibangun dalam struktur bawah tanah yang sama seperti ini.

 

Saat kami mengikuti kanal dari lantai 6 ke lantai 7, kami akhirnya bisa memasuki kota, tempat kami bertemu dan bertarung melawan kelompok Minotaur sebelumnya.

 

“Namun demikian, itu adalah struktur yang sangat bagus, namun Minotaur yang tinggal di kota ini adalah suku yang biadab.”

 

Aku melihat para minotaur.

 

Mereka mengenakan set baju besi yang bagus.

 

Orang yang datang untuk menyerang kami sepertinya adalah Minotaur kelas prajurit. Namun, meski memiliki fisik yang lebih baik dibandingkan dengan Minotaur lainnya, dia masih memiliki otak otot. Yang terus mereka lakukan hanyalah terus mendatangi kami menggunakan taktik ombak.

 

Tidak ada liku-liku atau taktik rumit apa pun. Yang mereka lakukan hanyalah mendatangi kami dengan mata merah.

 

Yah, mereka benar-benar bertindak seperti banteng yang mengamuk.

 

Selain itu, tampaknya ada konflik internal di antara Minotaur tentang siapa yang akan memasukkan perempuan ke dalam kelompok tersebut. Aku berharap mereka akan memulai argumen semacam itu hanya setelah mengalahkan kami. Yah, itu membuatnya lebih mudah bagi kami untuk mengalahkan mereka karena itu.

 

Tingkat kecerdasan makhluk yang tinggal di kota yang indah ini sangat rendah.

 

Mungkin seluruh ruangan ini sama sekali tidak dibuat oleh Minotaurs.

 

“Uuuh…”

 

“Apakah kamu baik-baik saja, Sahoko-san?”

 

“Apakah kamu baik-baik saja, Sahoko-san?”

 

Rino dan Nao sedang menghibur Sahoko yang menangis di samping.

 

Ternyata, Sahoko adalah target utama Minotaur.

 

Tampaknya Minotaur lebih menyukai wanita dengan payudara besar. Itulah mengapa mereka menargetkan Sahoko, yang memiliki ukuran payudara terbesar di antara kami. Beberapa dari mereka bahkan mau, dengan kata lain, menelanjanginya.

 

Secara alami, semuanya telah ditebas oleh pedang cahaya Reiji bahkan sebelum mereka bisa mencapai Sahoko.

 

Tetapi bahkan jika dia tidak menderita kerusakan fisik, gadis mana pun akan menangis jika monster sapi mesum yang bernafsu di antara kaki mereka menyerbu ke arahnya.

 

Pada saat-saat seperti ini, aku merasa senang karena milikku tidak sebesar itu.

 

Ngomong-ngomong, rangking dari yang terbesar sampai yang terkecil adalah Sahoko, Kyouka, Shirone, dan terakhir aku. Kaya lebih besar dari duo terkecil kami, alias Rino dan Nao, dan sedikit lebih kecil dariku.

 

Sahoko masih menangis. Itu hanya seberapa banyak dia mendapat keuntungan kotor oleh para minotaur mesum itu.

 

Meski demikian, kami harus terus maju.

 

“Reiji-kun. Aku mendengar bahwa itu bukan hanya Putri Euria. Wanita yang diculik lainnya juga dipenjara di lantai bawah.”

 

Kami mendengar bahwa Minotaur menyiksa laki-laki yang ditangkap sampai mati sementara para perempuan ditiduri oleh mereka.

 

Bagi mereka, perempuan tidak lebih dari alat untuk menghasilkan anak. Bahkan jika mereka mengatakan itu adalah budaya mereka, aku tidak dapat membuat diriku setuju dengan budaya semacam itu.

 

“Aku ingin menyelamatkan mereka jika memungkinkan … Tapi mereka mungkin ditahan di lantai yang lebih rendah.”

 

Reiji memberitahuku sambil melihat ke bawah.

 

Menurut Zuun, hanya Minotaur yang kekuatannya dipotong di atas yang lain yang bisa meninggalkan keturunan mereka. Mereka juga diberi hak istimewa untuk tinggal di lantai bawah, lebih dekat dengan dewa jahat. Itu sebabnya para wanita yang ditangkap harus ditahan di penjara mereka di lantai bawah.

 

“Begitu … yah mereka mungkin sedikit lebih kuat dari orang-orang ini.”

 

Aku melirik Sahoko yang akhirnya berhasil menguasai dirinya dan saat ini sedang berbicara dengan Rino dan Nao.

 

Mungkin pemandangan yang terjadi pada para wanita yang ditangkap itu akan terlalu berlebihan bagi Sahoko.

 

“Maka tidak apa-apa, tidak perlu khawatir dan tetap di sisiku.”

 

Reiji menunjukkan senyum berani seperti biasanya.

 

“Y-Ya. Kamu benar…”

 

Sahoko terjebak di sisi Reiji. Dia adalah tipe gadis yang akan melewati lautan jarum dan api selama Reiji ada di sana.

 

Tapi, Reiji sama sekali tidak tahu.

 

Dia tidak tahu seperti apa wajah Sahoko ketika dia hampir mati karena serangan Dark Knight, teman masa kecil Shirone.

 

Seberapa kuat Dewa Jahat yang berada di bagian terdalam Labirin ini? Akankah Reiji menderita luka kritis yang sama seperti sebelumnya?

 

Itu sebabnya aku harus menghentikannya.

 

Tapi, usahaku untuk membujuknya tidak ada artinya. Dia adalah tipe orang yang akan mengabaikan segala jenis bahaya hanya untuk menyelamatkan seorang putri.

 

Tentu, dia juga melibatkan kita semua tapi tetap saja…

 

“SEMUANYA, AYO!!”

 

Setiap dari kami para gadis mengangguk serempak.

 

Jadi, kami terus maju lebih jauh ke dalam labirin.

 

 

◆ Ksatria Kegelapan Kuroki

 

“KYA ~~~ !! GROOOOOOOOOOSSSS!!!!”

 

Shirone sedang membersihkan serangga dengan pedang apinya.

 

Ini adalah adegan ketika kami memasuki ruangan yang dipenuhi serangga itu.

 

Itu hanya sebuah ruangan kosong beberapa saat yang lalu, sampai semua jenis serangga tiba-tiba memenuhi ruangan, merayap ke dalam ruangan dari semua celah.

 

“Yup, ini … memang menantang secara mental …”

 

Aku tidak punya masalah jika hanya ada satu atau dua dari mereka.

 

Tapi, seperti neraka jika ada yang bisa tetap tenang ketika itu pada dasarnya memenuhi seluruh ruangan.

 

Serangga itu seperti kumbang hitam kecil yang sering muncul dalam film horor. Menurut Novis dan rekannya, serangga ini memakan setiap manusia yang berani memasuki ruangan ini sampai tidak ada yang tersisa dari mereka.

 

Meskipun serangga ini tampaknya tidak bereaksi terhadap Atlankuas atau Minotaur, mereka tampaknya bereaksi terhadap kita. Tetapi meskipun upaya terbaik mereka, mereka tidak dapat melakukan apa pun terhadap aku, yang seluruh tubuhnya dilindungi oleh selaput api hitam, atau Shirone, yang tubuhnya dilindungi oleh sihir pertahanan.

 

Tapi semua itu tidak mengubah fakta bahwa ruangan yang dipenuhi serangga itu menjijikkan.

 

Minotaur tampaknya tidak mempermasalahkannya tetapi itu adalah MASALAH BESAR bagi kami.

 

Baik Shirone dan aku maju sambil membakar serangga dengan api kami. Tak lama kemudian, kami akhirnya bisa keluar dari ruangan yang dipenuhi serangga itu.

 

“Fu ~ h. Akhirnya melewati ruangan menjijikan itu ya, Kuroki.”

 

Setelah berurusan dengan rentetan serangga, kami tiba di ruangan yang luas segera setelah kami keluar. Untungnya, ruangan ini tidak dipenuhi dengan serangga kecil seperti sebelumnya.

 

Tapi tetap saja, aku bisa merasakan beberapa kehadiran yang mengintai di sekitar ruangan ini.

 

Meskipun tidak ada cukup pencahayaan di ruangan ini, itu bukan masalah besar bagiku dengan penglihatan malamku.

 

“Jangan lengah, Shirone … ada sesuatu di langit-langit.”

 

Ada lipan raksasa yang membentang lebih dari 10 meter menempel di langit-langit ruangan ini.

 

“UWAAA! Apa di Elios itu!!!”

 

Seekor kelabang kemudian jatuh dari langit-langit.

 

“WAAAH ~~~~~~~~~~ !!!”

 

“UWAAA !!”

 

Kami buru-buru menghindari kelabang yang jatuh. Yah itu mungkin tidak bisa menyakiti kita secara fisik, tapi itu tidak berarti aku tidak merasa jijik dengan penampilannya.

 

Baik Shirone dan aku mengangkat pedang kami bersiap-siap saat kami menghadapi kelabang.

 

 

◆ Sage Berambut Hitam Chiyuki

 

Setelah menuruni tangga yang panjang, akhirnya kami sampai di lantai 11 UG.

 

“Entah bagaimana, atmosfer di sini sepertinya berbeda dari lantai sebelumnya…”

 

Itu persis seperti yang dikatakan Nao; suasana di sini sangat berbeda dibandingkan dengan lantai sebelumnya.

 

Langit-langit lantai ini didukung oleh banyak pilar yang berbaris rapi. Entah bagaimana, pemandangan ini mengingatkan aku pada kuil Rena di Republik Suci Lenaria.

 

Selain itu, ada lambang kapak bermata dua yang diukir di pilar. Itu adalah lambang Dewa Jahat Labrys, penguasa Dungeon ini.

 

Tampaknya yang menanti kita setelah titik ini adalah para Minotaur.

 

“Semuanya, lanjutkan dengan hati-hati.”

 

“Roger, Chiyuki.”

 

“Dimengerti, Chiyuki-san.”

 

“Oke, Chiyuki-san.”

 

“Iya. Kita akan kembali ke permukaan dengan selamat.”

 

Semua orang mengangguk menanggapi kata-kataku.

 

Kami bergerak untuk maju melalui lantai 11.

 

“Sepertinya tidak ada orang di sini …”

 

“Aku tidak berpikir ada Minotaur yang tersisa setelah pertempuran sengit di lantai 10.”

 

Seperti yang dikatakan Reiji, ada pertempuran sengit di lantai 10. Ada banyak wanita yang ditangkap di lantai itu dengan banyak tentara Minotaur yang melindungi tempat itu.

 

Secara alami, kami memenangkan pertempuran dan membebaskan para wanita itu, tapi …

 

Aku teringat adegan ketika kami melepaskan para wanita yang ditangkap.

 

Anehnya, itu bukanlah pemandangan yang kejam seperti yang kuduga. Para wanita makan makanan enak dan mengenakan pakaian bagus. Sejujurnya, sepertinya mereka menjalani kehidupan yang jauh lebih baik daripada Minotaur peringkat rendah.

 

Melihat pemandangan seperti itu membuat kami semakin sulit untuk menyelamatkan wanita-wanita itu.

 

Maksud aku, beberapa dari mereka memilih untuk tetap berada di labirin ini daripada dibebaskan.

 

Salah satu dari mereka mengatakan bahwa ada begitu banyak hal baik di labirin ini yang tidak dapat diperoleh di dunia luar dan dengan demikian menolak untuk meninggalkan tempat ini.

 

Dia mungkin tidak memiliki kesan yang baik tentang dunia luar.

 

Tapi sekarang, kami pergi ke ruang bawah tanah ini untuk mengalahkan Dewa Jahat yang menguasai labirin ini. Aku tidak tahu apa yang akan terjadi pada labirin ini setelah kita mengalahkan Dewa Jahat. Inilah mengapa kami membuat para wanita yang menolak untuk pergi tidur nyenyak menggunakan sihir dan memindahkan mereka ke luar.

 

Mereka mungkin akan mengeluh nanti.

 

Aku sudah bisa membayangkan sakit kepala yang akan datang ketika aku harus berurusan dengan keluhan dari para wanita itu.

 

PON!

 

Tiba-tiba, seseorang menepuk kepalaku.

 

Berbalik, aku menemukan bahwa pelakunya adalah Reiji.

 

“Kamu tampaknya khawatir dengan masalah ini, Chiyuki. Jangan terlalu memikirkannya, aku akan melakukan sesuatu tentang masalah ini untukmu.”

 

Reiji berbicara meyakinkan dengan senyum menyegarkannya yang biasa.

 

Orang ini sangat tajam dalam hal hal seperti ini.

 

“Lihatlah dirimu, mengucapkan kata-kata yang tidak bertanggung jawab itu … lagi. Dan aku jelas tidak bermasalah sama sekali.”

 

Aku memelototi Reiji saat aku membalas.

 

Orang ini selalu seperti ini. Selalu mengucapkan kata-kata manis seperti itu.

 

Namun, dia selalu menepati janjinya.

 

“Begitu, yah, kurasa aku tidak punya pilihan jika kamu mengatakannya.”

 

Reiji menjawab dengan tenang.

 

Berapa banyak wanita yang jatuh cinta pada ungkapan yang sama ini?

 

Tapi yah, semuanya baik-baik saja sekarang.

 

“SEMUANYA, AYO !!”

 

“”“O ~ h !!””“

 

Kami maju lebih dalam ke labirin sambil mengeluarkan teriakan yang ditentukan.

 

 

◆ Ksatria Kegelapan Kuroki

 

Setelah mengalahkan kelabang raksasa, kami melangkah lebih jauh ke bawah sambil mengikuti jalan pintas yang kami dengar dari Atlankua.

 

Saat kami tiba di lantai bawah, kami disambut dengan segerombolan Antlions.

 

Antlion, juga dikenal sebagai Myrmecoleo adalah binatang iblis dengan separuh atas singa dan separuh bawah semut dan lahir di antara telur singa jantan dan semut.

 

Antlions menyerbu kami begitu mereka melihat kami.

 

Mereka adalah binatang buas yang hampir tidak mati karena kelaparan karena mereka adalah omnivora.

 

“HEYAAAH!!!”

 

Shirone terus mengayunkan pedangnya, menebas Antlion satu per satu.

 

Mataku mengikutinya dan aku akhirnya terpesona oleh gerakan anggunnya. Gerakannya benar-benar indah, seperti tarian pedang.

 

Belum lagi, pemandangan paha telanjang yang terkadang mengintip dari bawah rok mininya. Tatapanku akhirnya terkunci pada adegan itu.

 

Shirone terus mengayunkan pedangnya, memutar dan memutar tubuhnya dengan setiap langkah seolah-olah dia tidak berbobot. Tak lama kemudian, dia memusnahkan kawanan Antlion.

 

Setelah menghabisi Antlions yang terakhir, dia menatapku saat dia menyarungkan pedangnya.

 

Oh sial, dia sepertinya kesal dengan sesuatu.

 

“Aku merasakan tatapan tidak menyenangkan sejak beberapa waktu yang lalu tapi…”

 

Dia benar-benar memelototiku.

 

“Aku … aku pasti tidak mengintip sama sekali!!”

 

Aku tidak sengaja melontarkan pikiranku.

 

Bagaimana Kamu tahu tentang itu!!!

 

“Yah, itu terlalu jelas lho …”

 

“…………”

 

“…………”

 

Keheningan yang canggung mendominasi tempat ini untuk waktu yang lama.

 

“Permintaan maafku.”

 

Aku meminta maaf dengan patuh.

 

“Tatap mataku saat kamu meminta maaf, Kuroki…”

 

Shirone membuat wajah bingung saat dia memberitahuku.

 

“Permintaan maafku yang terdalam …”

 

“Aku memakai celana pendek di balik rokku. Apakah Kamu benar-benar menikmatinya?”

 

Shirone sedang membalik roknya.

 

Karena dia memakai celana pendek di balik roknya, aku tidak bisa melihat celana dalamnya sama sekali. Atau begitulah pikirnya.

 

“Aku sudah tahu itu tapi, Shirone …”

 

“Apakah ada masalah?”

 

“Aku menyarankan agar Kamu lebih berhati-hati ketika Kamu melompat-lompat, maksud aku … aku bisa melihat … pakaian dalammu … dari celah celana pendekmu.”

 

“APA!!!!?”

 

Shirone memelototi aku saat aku memberi tahu dia tentang kelemahan celana pendeknya.

 

“Tunggu sebentar!! Jadi Kamu mengintip aku!?”

 

“Tidak, lebih tepatnya … Kamu menunjukkannya padaku, Kamu tahu …”

 

Aku akan tutup mulut, tetapi pada tingkat ini, dia tidak akan pernah menyadarinya selama dia hidup kecuali aku menunjukkannya padanya.

 

“Mu ~ uh!! Jangan mengintip lagi, JANGAN PERNAH!!”

 

Shirone mengerang sambil terus memelototiku.

 

“Uuh, salahku kalau begitu … aku akan bertarung di depan kalau begitu. Dengan cara itu aku tidak bisa mengintip lagi.”

 

Aku kemudian memimpin, berjalan di depan Shirone.

 

Maksudku, wajar bagi seorang gadis untuk tidak suka diintip oleh seseorang yang bukan kekasihnya. Itu tentu saja termasuk aku, teman masa kecilnya. Tapi sekali lagi, aku hanya melihatnya secara tidak sengaja, itu saja.

 

Aku juga tidak ingin Shirone membenciku.

 

Jadi, yang terbaik bagiku adalah berjalan di depan jadi aku tidak akan melihat adegan itu secara kebetulan lagi.

 

“Kuroki … Dasar bodoh. Aku tahu bahwa matamu selalu mengunci pantatku.”

 

Aku tidak tahu apa yang dibisikkan Shirone di belakangku, tapi aku hanya tahu bahwa suasana hatinya sepertinya sudah membaik.

 

Syukurlah, sepertinya dia tidak terlalu kesal karenanya.

 

“Itu sebabnya aku berkata “Maafkan aku”… Aku berjanji bahwa aku tidak akan mengintip lagi.”

 

Aku meminta maaf tanpa menoleh untuk melihat Shirone.

 

Ya, aku tidak akan mengintip lagi. Shirone sudah punya pacar.

 

“Haruskah kita terus seperti ini?”

 

Setelah maju beberapa saat, segerombolan Antlions muncul di belakang Shirone.

 

“Maaf aku menarik kembali kata-kataku sekarang, biarkan aku menghadapinya!!!”

 

Jadi kami maju sambil membunuh Antlion satu demi satu.

 

 

◆ Sage Berambut Hitam Chiyuki

 

“Kamu bertindak terlalu jauh, Reiji-kun!! Nao-san, pergilah dan lindungi Rino-san dan Sahoko-san!!”

 

Aku menggunakan mantra ledakan saat memberi perintah pada Reiji dan Nao.

 

Mantraku meledakkan beberapa tentara minotaur sekaligus.

 

Setelah turun ke lantai 12, tentara Minotaur sekarang menghalangi gerak maju kami.

 

Mereka mungkin menjadi garis pertahanan terakhir yang mencoba menghentikan kita untuk bergerak maju.

 

Mereka sedikit merepotkan karena mereka datang bersama Golem untuk pertahanan, tapi tetap saja, kekuatan mereka jauh dibawah kami.

 

Kami dapat dengan mudah mengalahkan Minotaur dan Golem. Dan, karena tidak ada penghalang di sini seperti yang ada di lantai 5 yang mengunci kami di dalam, kami praktis tak terhentikan.

 

“Apakah ini yang terakhir dari mereka?”

 

Rino bertanya sambil melihat Minotaur yang tak terhitung jumlahnya yang kalah.

 

“Sepertinya ini semuanya. Ayo pergi dan kalahkan dewa jahat itu.”

 

“Tidak … Ini belum semuanya, Rino, Chiyuki.”

 

Reiji melihat ke arah bagian paling dalam dari lorong itu.

 

Seorang Minotaur telah menunggu kita di sana selama ini.

 

Minotaur itu tidak memegang senjata apa pun dan fisiknya lebih kecil dibandingkan dengan Minotaur lainnya.

 

“Apakah kamu … Zuun?”

 

Aku ingat dia dengan jelas. Dia adalah Zuun, Minotaur yang mengkhianati kami di lantai 5.

 

“Kamu akhirnya muncul di hadapan kami ya.”

 

Reiji mencengkeram pedangnya dan mempersiapkan diri, bersiap untuk menyerang Zuun.

 

“Tunggu, Reiji-kun!! Biarkan aku berbicara dengannya!!”

 

Aku menghentikan Reiji.

 

“Apa yang akan kamu bicarakan dengan orang yang mengkhianati kita, Chiyuki?”

 

“Sesuatu telah membebani pikiranku sejak beberapa waktu yang lalu. Tolong, izinkan aku untuk berbicara dengannya, Reiji.”

 

Reiji menurunkan pedangnya saat mendengar permintaanku.

 

“Aku mengerti, tapi sebentar saja.”

 

“Terima kasih Reiji.”

 

Aku pergi menuju Zuun.

 

“Chiyuki-sama … Mhoo.”

 

Zuun menatapku dengan ekspresi sedih di wajahnya.

 

“Zuun … Aku bermaksud memperlakukanmu dengan baik namun…”

 

Zuun mungkin Minotaur terlemah di labirin ini.

 

Dia diperlakukan seperti budak oleh Minotaur lainnya.

 

Aku bermaksud untuk memperlakukannya dengan baik.

 

“Aku hanya melakukan ini karena aku tidak punya pilihan selain melakukan ini mhoo… Aku bahkan tidak bisa membayangkan apa yang akan terjadi dengan aku jika Chiyuki-sama meninggalkan tempat ini …”

 

“Itu …”

 

Aku kehilangan kata-kata.

 

Karena dia benar. Aku bahkan tidak memikirkan apa yang akan terjadi pada Zuun setelah kami mengalahkan Dewa Jahat.

 

Dia mungkin dibunuh oleh Minotaur lain tanpa kita di sini untuk membantunya.

 

“Lalu … Bagaimana kalau Kamu meninggalkan labirin ini bersama kami? Dengan cara itu Kamu akan bertahan hidup.”

 

Aku menawarkan ide pertama yang muncul di benakku.

 

Tapi, Zuun menggelengkan kepalanya karena menolak.

 

“Tidak mungkin manusia akan menerima pemakan manusia seperti Zuun … Mhoo.”

 

Aku menerima kejutan lain saat mendengar kata-katanya.

 

Aku lupa fakta bahwa Zuun juga seorang Minotaur, dan Minotaur memakan manusia.

 

“Aku hanya bisa tinggal di tempat ini mhoo … Hidupku akan terselamatkan selama aku bisa mencegah Chiyuki-sama dan yang lainnya meninggalkan tempat ini mhoo…”

 

“Zuun, kamu…”

 

Minotaurus yang benar-benar menjalani kehidupan yang menyedihkan.

 

Lalu aku teringat legenda tentang Minotaur.

 

Minotaur, makhluk yang lahir di antara Ratu Raja Minos dan seekor sapi, dikurung di labirin untuk menjaga kebiasaan makan manusianya.

 

Fakta bahwa ia dilahirkan adalah dosa.

 

Dan seperti legenda itu, Zuun tidak punya tempat tinggal lain kecuali labirin ini.

 

Seseorang telah menanamkan sugesti semacam itu di benaknya.

 

Pada saat itulah aku menyadari bahwa Zuun bukanlah orang yang ingin menculik Putri Euria. Zuun hanyalah boneka di tangan sang dalang.

 

“Tapi tetap saja … Aku juga tidak ingin melihat Chiyuki-sama terluka, mhoo. Itu sebabnya, Chiyuki-sama… Tolong berhenti, jangan melangkah lebih jauh mhoo. Labrys-sama kuat, mhoo. Kamu masih bisa tepat waktu jika Kamu lari sekarang, mhoo!!”

 

Zuun membujuk kami dengan putus asa.

 

“Terima kasih, Zuun. Tapi tetap, apa yang akan terjadi padamu jika kita melarikan diri dari tempat ini?”

 

“…………”

 

Zuun terdiam dan tampak gelisah oleh kata-kataku.

 

Sepertinya dia menunggu kita di sini untuk memperingatkan kita.

 

“Selain itu, kita harus menyelamatkan Putri Euria.”

 

Zuun menggelengkan kepalanya saat dia mendengar kata-kataku.

 

“Tidak perlu khawatir tentang dia mhoo … Orang itu adalah Labrys-sam —- MHOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOO!!!”

 

Tubuh Zuun tiba-tiba terbungkus api.

 

“ZUUN!!?”

 

Aku terlambat. Pada saat aku bisa menjangkaunya, Zuun sudah berubah menjadi tumpukan abu.

 

“Zuun … Kenapa …”

 

Aku berlutut di tempat dia berdiri beberapa saat yang lalu, mengambil abu Zuun. Kebangkitan tidak mungkin karena tubuhnya telah berubah menjadi abu.

 

“Chiyuki…”

 

“Chiyuki-san.”

 

Semua orang mendatangiku.

 

“Hanya kematian yang menunggu pengkhianat!!”

 

Tiba-tiba, aku mendengar suara parau datang dari atas.

 

“SIAPA DISANA!?”

 

Aku mencari tapi aku tidak bisa melihat sumber suara itu di mana pun.

 

“Datanglah untuk menemuiku, pahlawan Rena!! Jangan pernah berpikir untuk meninggalkan tempat ini!!”

 

Suara misterius itu menghilang begitu dia mengucapkan kata-kata itu.

 

“Ayo pergi, Chiyuki!!”

 

Reiji mengulurkan tangannya padaku.

 

“Ya … Reiji-kun.”

 

Aku meraih tangannya untuk membantu menopang diriku lagi.

 

“Apakah kamu baik-baik saja, Chiyuki-san?”

 

Sahoko bertanya dengan ekspresi khawatir di wajahnya.

 

“Aku baik-baik saja … Ayo pergi. Aku tidak akan merasa baik sampai aku menendang pantat Dewa Jahat itu.”

 

Aku mengangkat kepalaku. Suara yang barusan mungkin adalah suara Dewa Jahat. Dia mungkin memantau kita dari suatu tempat.

 

Jadi, kami melanjutkan menuju lantai 13, tempat dimana Dewa Jahat telah menunggu kami.

 

 

◆ Ksatria Kegelapan Kuroki

 

Shirone dan aku dengan cepat maju melalui labirin dengan aku mengambil peran pelopor.

 

Jalan yang kami gunakan cukup lebar untuk 30 orang berdiri berdampingan.

 

Kita sudah hampir mencapai ujung pintasan ini.

 

“Tunggu, Kuroki!!”

 

Shirone tiba-tiba memanggilku.

 

“Apakah ada masalah, Shirone?”

 

Aku berbalik dan bertanya padanya, bingung mengapa dia memanggilku.

 

“Ya ampun, kenapa kamu tidak melihat ke sini!! Kamu pada dasarnya mengalahkan semua monster itu sendirian sampai-sampai aku bahkan tidak mendapatkan giliranku!!”

 

Shirone mengeluh padaku.

 

“Tapi … kamu marah ketika aku melihat ….”

 

Shirone marah karena mataku selalu tertuju pada pantatnya sebelumnya.

 

Karena aku saat ini pada dasarnya masih merupakan perwujudan dari keinginan duniawi karena efek dari obat aneh Kuna, mataku pada dasarnya tidak bisa menahan diri untuk tertuju pada pantatnya.

 

Itu sebabnya, pada titik ini, permintaannya untuk melawan lebih banyak monster sama dengan memintaku untuk mengintip roknya.

 

Selain itu, pertahanan Shirone terlalu longgar.

 

Aku pikir dia tidak tahu bahwa dia selalu menarik tatapan tidak menyenangkan dari pria karena itu.

 

“Kamu bisa menutup matamu kan!?”

 

Jujur saja, aku bingung ketika dia menanyakan hal yang tidak mungkin.

 

Aku terus berjalan dalam diam karena aku memutuskan bahwa dia tidak masuk akal dengan permintaannya.

 

“Tunggu, Shirone!!”

 

Aku menghentikan Shirone yang akan melancarkan rentetan keluhan lainnya.

 

Ada sesuatu yang menghalangi jalan kami.

 

Itu tampak seperti seorang ksatria yang berdiri dengan tinggi sekitar dua meter yang mengenakan baju besi berwarna kekuningan. Itu dilengkapi dengan pedang besar di tangannya dan sepasang sayap besar di punggungnya.

 

“Apa itu…”

 

Shirone mengatakan itu sambil melihat ke arah ksatria itu.

 

“Mungkin penjaga jalan pintas ini. Aku pikir itu disebut Talos oleh penciptanya, Heibos.”

 

Menurut informasi yang aku dengar dari Atlankua, Heibos telah menciptakan Talos sebagai penjaga bagian ini.

 

Aku juga punya beberapa informasi tentang Talos dari penciptanya sendiri, Heibos.

 

Meskipun itu terbuat dari logam seperti golem lainnya, yang membedakannya dari golem lain adalah darah sihir yang disebut Ichor yang mengalir melalui tubuhnya. [DLO: Ichor: Darah Tuhan dalam mitos yunani, silakan google sendiri]

 

Keberadaan darah itu membuat keberadaan Talos lebih dekat dengan manusia daripada golem.

 

“Berhenti di sana. Kamu tidak memiliki izin untuk melewati bagian ini.”

 

Suara Talos terdengar di lorong saat dia melihat kami mendekat. Itu memiliki suara yang menyegarkan, tanpa gender.

 

Heibos memberinya edo ketika dia menciptakan Talos, sehingga memungkinkan Talos untuk berbicara.

 

“Mundur Shirone. Orang ini adalah lawan yang agak merepotkan.”

 

Aku menghunus pedangku.

 

Aku mendengar bahwa Talos, penjaga bagian ini, terbuat dari orichalcum.

 

Orichalcum adalah paduan sihir yang dibuat dari logam mirip tembaga yang disebut Halcon.

 

Orichalcum ini adalah logam yang sangat keras. Pedang normal bahkan tidak bisa berharap untuk menggaruknya. Tapi, pedang iblisku seharusnya bisa mengirisnya seperti balok tahu.

 

“Tunggu di sana, Kuroki. Maksudku, aku hampir tidak pernah mendapatkan kesempatan untuk bertarung karena Kamu mengalahkan semua monster sejauh ini.”

 

Shirone berjalan di depanku sambil menghunus pedangnya.

 

Bilah pedangnya yang transparan dan kebiruan bersinar dengan cahaya biru pucat.

 

Sepertinya pedang itu dibuat khusus untuk Shirone. Mungkin cukup kuat untuk menandingi Talos.

 

“Tapi, aku bisa melihat Itu-mu tahu …”

 

Shirone memelototiku saat aku menunjukkannya.

 

“Jika Kamu benar-benar tidak ingin melihatnya, TUTUP MATAMU!”

 

“Itu bahkan lebih tidak mungkin. Maksudku, aku tidak bisa bereaksi cukup cepat jika sesuatu yang tidak terduga terjadi selama pertarungan. Dan bukannya aku juga tidak ingin melihatnya. Sebaliknya, aku sangat ingin melihat kaki panjang Shirone yang indah sampai-sampai aku ingin menjilatnya.”

 

Aku menyatakan tanpa rasa takut sambil membuat pose nyali dengan tangan kananku.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 60 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 60, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 60 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 60 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 60 high quality, ,

Komentar

Chapter 60