Ankoku Kishi Monogatari Chapter 61

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 61 – Dewa Jahat Labrys

 

◆ Ratu Ular Diadona

 

Kuil yang terletak di puncak gunung tertinggi itu merupakan tempat perlindungan Wanita Burung.

 

Istana seperti sarang, yang dibuat dengan menjalin banyak pilar yang dibangun dari kristal biru, adalah pemandangan yang sangat indah untuk dilihat.

 

Aku saat ini di sini mengunjungi pemilik istana ini, Casa.

 

“Kamu adalah orang terakhir yang aku harapkan untuk mengunjungi tempat ini, Diadona.”

 

Casa berbicara padaku.

 

Dia benar-benar berhati-hati padaku.

 

Maksudku, bagaimanapun, kami adalah mantan musuh.

 

Aku berdiri di samping Nargol di sisi ibu, sementara Casa berdiri di samping Orgis di sisi ayah.

 

“Hentikan kewaspadaanmu, Casa. Aku tidak datang untuk melawanmu.”

 

Orang tua kami sudah lama meninggal, jadi aku tidak punya alasan lagi untuk bermusuhan dengan Casa.

 

Dewi di depanku diberkati dengan kekuatan penglihatan masa depan sebagai ganti kelemahan matanya.

 

Dia pasti seseorang yang aku inginkan sebagai sekutuku.

 

“… Kalau begitu izinkan aku mendengar urusanmu untuk mengunjungi aku. Kamu tidak datang hanya untuk obrolan ringan, kan, Diadona?”

 

“Itu akan menyelamatkanku dari banyak kerumitan. Aku akan langsung ke intinya, maukah Kamu menjadi sekutuku?”

 

“Karena Kamu berbicara tentang “sekutu”, Kamu pasti memiliki “musuh”. Siapa “musuh” mu kali ini?”

 

“Tentu saja, anak-anak Mina.”

 

Casa membuat wajah seolah-olah dia sudah mengharapkan jawabanku.

 

“Seperti yang kupikirkan. Bolehkah aku mendengar alasanmu? Lagipula kamu sudah patuh sampai sekarang.”

 

“Itu karena Rena, putri Melfina yang menyebalkan itu, telah memanggil Pahlawan Cahaya dari Dunia Roh. Fakta bahwa dia bisa membuat miniatur matahari itu sendiri sudah membuatnya menjadi eksistensi yang sangat berbahaya.” [DLO: Miniatur Matahari: Mungkin mengacu pada salah satu sihir Reiji]

 

Awalnya, hanya ada malam abadi di dunia ini.

 

Itu sampai Orgis menciptakan matahari untuk membuat dunia yang cerah bagi Mina, dewi yang berasal dari Dunia Roh.

 

Aku tidak tahu metode apa yang digunakan Orgis untuk membuat matahari itu. Namun, matahari terkutuk yang sama sedang melahirkan cahaya di dunia ini.

 

Meskipun dia adalah ayah kami, dia adalah pria yang sangat bodoh. Melakukan itu hanya akan mengungkapkan keberadaan Mina kepada ibu kami.

 

Akibatnya, separuh dari matahari itu dihancurkan oleh ibu kami, sehingga hanya bisa menyinari dunia selama setengah hari.

 

Oudith, yang mewarisi kekuatan Orgis, mencoba mengembalikan matahari ke keadaan semula, tapi butuh segalanya baginya untuk mempertahankannya sebentar.

 

Dan kemudian, Pahlawan Cahaya itu muncul.

 

Dia juga memiliki kekuatan yang sama dengan Orgis.

 

Matahari mungkin akan kembali ke kondisi semula jika Oudith dan Pahlawan Cahaya bekerja sama.

 

Jika itu terjadi, dunia mungkin benar-benar jatuh ke tangan anak-anak Mina.

 

Tentu, aku tidak akan membiarkan itu terjadi.

 

Malam abadi adalah bentuk paling cocok di dunia ini.

 

“Pahlawan Cahaya? Yang itu harusnya dikalahkan oleh Dark Knight. Aku tidak berpikir dia adalah ancaman besar…”

 

“Dikalahkan ya, tapi dia masih hidup. Modes akan tetap tak terkalahkan selama Dark Knight itu berada di sisinya. Tapi bagaimana dengan dewa lainnya? Menurut rumor, meskipun Dark Knight melindungi Modes, dia tidak berniat membunuh Pahlawan Cahaya.”

 

“Dan Pahlawan Cahaya itu … telah menjadi tawanan Labrys sekarang. Apa yang kamu khawatirkan, Diadona?”

 

Aku menggelengkan kepalaku saat mendengar itu.

 

“Kamu salah. Penghalang yang menjebaknya baru saja hancur. Zarxis kembali dengan tergesa-gesa begitu dia mendengar berita itu. Aku akan pergi bersamanya karena, jika terus begini, Labrys mungkin akan terbunuh.”

 

Sebenarnya, aku datang bersama Zarxis hari ini. Tapi, dia kembali begitu dia merasakan seseorang telah menghancurkan penghalang itu.

 

Jadi, aku mungkin harus mengejarnya nanti hanya untuk aman.

 

Tapi pertama-tama, aku harus menyelesaikan urusanku dengan Casa.

 

“Aku tidak akan berterima kasih bahkan jika Kamu menyelamatkan Labrys, Kamu tahu.”

 

Aku tahu dia akan mengucapkan kata-kata itu.

 

Labrys, Dewa Nafsu telah mendapatkan terlalu banyak kebencian dari dewa-dewa lain. Jadi, tidak ada yang akan berterima kasih kepada kami karena telah menyelamatkannya.

 

“Betul sekali. Tapi tetap saja, Pahlawan Cahaya itu kekasih Rena lho. Tidak mungkin Labrys, yang mencintai Rena, akan membiarkan Pahlawan Cahaya itu ada.”

 

Tidak mungkin Labrys, inkarnasi nafsu, akan menyerah pada Rena. Itu sebabnya dia tidak akan memaafkan keberadaan kekasihnya, Pahlawan Cahaya itu. Dan kebencian padanya adalah sesuatu yang kami butuhkan.

 

“Aku mengerti. Kekasih Rena ya. Nah dalam hal ini, Pahlawan Cahaya itu tidak hanya memiliki dendam dari Labrys, dia pada dasarnya membuat musuh dari begitu banyak dewa laki-laki.”

 

Aku setuju dengan Casa.

 

Kecantikan Rena telah melampaui Ishtar, Dewi Cinta dan Kecantikan.

 

Bahkan mungkin tidak berlebihan untuk memanggilnya Dewi yang paling cantik.

 

Karena itu, berbagai lamaran pernikahan dari banyak Dewa laki-laki, tidak hanya terbatas pada dewa Elios, yang terus berdatangan ke Rena.

 

Terlepas dari itu, Rena tampaknya tidak memiliki hubungan intim dengan Dewa laki-laki mana pun.

 

Yah, dia mungkin menaikkan standarnya sangat tinggi mengingat dia dibesarkan bersama saudara kembarnya, Alfos, Dewa laki-laki paling tampan di dunia.

 

Para dewa laki-laki yang merupakan pengagumnya menjadi gempar ketika mereka mendengar bahwa Rena telah mendapatkan kekasihnya sendiri.

 

“Kadang-kadang aku bertanya-tanya, apa yang dilihat Dewa laki-laki pada Dewi itu … maksudku, lihat kepribadiannya yang buruk.”

 

“Bahkan aku … harus setuju dengan Kamu dalam hal itu.”

 

Casa setuju denganku.

 

Kepribadian jahat Rena jelas diwarisi dari Melfina yang menyebalkan itu.

 

Bukan hanya Rena. Dewi yang merupakan keturunan dari garis keturunan Mina semuanya cantik. Tapi keindahan yang sama itu juga membuat mereka terlalu penuh dengan diri mereka sendiri.

 

Dan yang paling menjengkelkan dari semuanya, mereka berpikir bahwa keberadaan yang buruk harus dimusnahkan dari dunia ini.

 

“Yah, sudah waktunya aku pergi, Casa. Hubungi aku lagi setelah Kamu membuat pilihan.”

 

Aku mengucapkan selamat tinggal pada Casa.

 

Aku meninggalkan kuil Casa dan menuju ke dataran Minon untuk menyelamatkan Labrys.

 

 

◆ Sage Berambut Hitam Chiyuki

 

“Ayo maju, Bonnacons!”

 

Tujuh sapi yang dikelilingi api muncul segera setelah Labyrs menyelesaikan mantranya.

 

Bonnacon, yang menyemprotkan kotoran merah panas mereka ke arah kami, adalah roh tingkat menengah. Itu benar-benar metode serangan menjijikkan yang membunuh kami secara mental.

 

“RINO-SAN!!”

 

Aku berteriak ke Rino dengan tergesa-gesa.

 

“Serahkan padaku, Chiyuki-san!! Tolong lindungi semuanya, Kelpie-san!!”

 

Rino memanggil Kelpies, roh tingkat menengah.

 

Tujuh Kelpies yang dia panggil menembakkan air dari mulut mereka untuk melindungi kita dari kotoran yang berkobar itu.

 

Melihat bahwa serangan mereka gagal, para Bonnacon mengubah target mereka dari kami menjadi Kelpies.

 

Hasil pertempuran berakhir dengan kedua belah pihak dimusnahkan.

 

“RASAKAN INI!!”

 

Nao melempar bumerangnya dengan satu tembakan. Tapi bumerang itu kembali tanpa bisa menggaruk lengan Labrys yang telanjang.

 

Selain memakai sihir armor, tubuh berotot Labrys memiliki kulit seperti baja.

 

Serangan Nao tidak bisa meninggalkan luka di kulit Labrys.

 

“Uuh, itu tidak berguna. Nao tidak bisa mengimbangi kekuatannya.”

 

Nao berbicara dengan suara kesal.

 

“Nao-san, mundurlah untuk melindungi Sahoko-san!! Serahkan menyerangnya padaku dan Reiji!!”

 

Aku menembakkan beberapa tombak es ke arah Labrys sambil memberi perintah.

 

Selain memiliki pertahanan yang sangat tangguh, tidak ada sihir api atau petir yang mampu menggores Labrys.

 

Itu sebabnya aku menggunakan sihir es.

 

“HUH!! ITU BAHKAN TIDAK CUKUP KUAT UNTUK MENGGARUK PUNGGUNGKU!!”

 

Tapi sihirku juga tidak bisa meninggalkan satu luka pun di kulit Labrys.

 

Ruangan ini memberikan keuntungan besar bagi Labrys.

 

Sepertinya kekuatan sihir kita dibelah dua di ruangan ini.

 

Tapi, aku mengharapkan itu.

 

Sihirku hanyalah gangguan untuk menciptakan celah bagi Reiji.

 

“RASAKAN INI!! SUNDERING FLASH!!”

 

“Huh!!”

 

Sihir perisai Labrys yang dia gunakan dalam sepersekian detik langsung terbelah menjadi dua karena kekuatan serangan itu.

 

Kedua pedang itu menebas Labrys tanpa henti. Setiap tebasan bekerja untuk menghapus semua sihir perisai Labrys.

 

“SIAL!!”

 

Reiji berteriak frustrasi.

 

“GILIRANKU!!!”

 

Labrys mengayunkan tomahawk besarnya, mengirimkan serangan gelombang kejut ke arah kami.

 

“O Cahaya!! Lindungi Semuanya!!”

 

Sebuah dinding cahaya muncul di depan kami bersamaan dengan teriakan Sahoko.

 

Tapi, gelombang kejut itu menghancurkan dinding cahaya dan menghempaskan kami.

 

Kami mungkin mati jika kami menerima serangan langsung dari gelombang kejut itu.

 

“TIDAK ~~~ !!”

 

Rino meninggikan suaranya.

 

Kekuatan tomahawk besar itu bukan main-main.

 

Sihir pertahanan Sahoko dengan mudah terkoyak olehnya.

 

“BERANINYA KAMU MENCOBA MELUKA WANITAKU!!!”

 

Sebagai satu-satunya dari kami yang menghindari gelombang kejut itu, Reiji telah mendekati Labrys.

 

“Huh!!”

 

Labrys menyerang Reiji dengan tomahawk-nya.

 

Reiji menghindari tomahawk Labrys dengan putaran cepat dan menebas kakinya dengan pedangnya.

 

Tapi, di saat berikutnya, ruangan itu bersinar dan lukanya sudah sembuh sendiri.

 

“KAMU BANGSAT!! MAMAM INI!!!”

 

Sepasang tanduk di kepala Labrys lalu melepaskan sambaran petir.

 

Hujan petir menyerang area luas yang bahkan Reiji tidak bisa menghindari serangan seperti itu.

 

Salah satu pedang Reiji dijentikkan dari tangannya, menyebabkan dia berhenti sejenak.

 

Labrys tidak melepaskan celah sesaat itu dan mengayunkan tomahawknya ke arah Reiji.

 

Tubuh Reiji terlempar saat menerima kekuatan penuh dari serangan itu.

 

Tapi, tepat saat dia akan menabrak dinding, Reiji membungkukkan tubuhnya seperti pegas dan mendarat dengan kaki menempel ke dinding, menyebarkan sebagian besar dampak dari serangan Labrys.

 

“SAYAP CAHAYA MEMISAHKAN SURGA!!”

 

Reiji menendang dinding dan berubah menjadi anak panah cahaya.

 

“BUMOOOOOOOOOOOOO!!!”

 

Labrys terpental oleh serangan itu.

 

“Apakah kita mengalahkannya!?”

 

Reiji melihat ke arah Labrys.

 

Tapi, Labrys bangkit kembali, seolah tidak terjadi apa-apa padanya.

 

Di saat berikutnya, perisai Labrys bersinar.

 

Tampaknya perisai itu mampu mengurangi kekuatan penghancur Reiji hingga setengahnya.

 

“Gugugu … tidak buruk, Pahlawan Cahaya. Tapi, level serangan ini hanya pada level menggelitik kulitku!!! LABYRINTH, BERIKAN KEKUATAN!!”

 

Seluruh ruangan diselimuti oleh kilatan cahaya yang menyilaukan, yang kemudian berkumpul di sekitar Labrys.

 

Perasaan ini mirip dengan pertarungan melawan golem di lantai 4.

 

Ini mungkin cara Labrys untuk menyembuhkan dirinya sendiri.

 

“Aku tidak akan kalah selama labirin ini ada. Kamu si bangsat tidak bisa mengalahkan aku.”

 

Labrys meraung saat dia menertawakan kami.

 

“Ini– !! Ayo mundur, Reiji-kun!!”

 

Aku berteriak pada Reiji.

 

“Dimengerti!! Semuanya, berkumpul kembali!!”

 

Semua orang berkumpul kembali sekaligus.

 

Dan kemudian, aku menyanyikan aria mantraku.

 

“TIDAK MUNGKIN!? ITU TIDAK BEKERJA!!”

 

Aku sangat terkejut dengan fakta ini.

 

Kami tidak bisa menggunakan teleportasi.

 

“Salahku, teleportasi disegel mulai dari lantai 11 ke bawah. Kamu tidak bisa lari dariku lagi.”

 

Labrys tersenyum senang melihat wajah panik kami.

 

“Ini buruk, kita…”

 

Nao tidak perlu menyelesaikan kalimatnya, aku tahu dia ingin mengatakan “Kita dalam bahaya”.

 

 

◆ Dewi Kebijaksanaan dan Kemenangan Rena

 

Para Valkyrie dan aku sedang menunggu di atas labirin Labrys untuk menyambut Reiji dan rekannya (yang seharusnya) kembali ke permukaan.

 

“Apakah kamu baik-baik saja, Rena-sama? Reiji dan rekannya…”

 

Nier melayangkan pandangan khawatir ke arah tanah sambil berdiri di atas kapal perangku.

 

“Apa yang kamu khawatirkan, Nier?”

 

“T-TIDAK! AKU TIDAK KHAWATIRKAN SAMA SEKALI!!”

 

Nier menjawab dengan suara bingung.

 

Sikap Nier yang tidak bersalah membuatnya menjadi mangsa yang mudah bagi semua orang.

 

“Tidak apa-apa Nier. Dia (Kuroki) kuat, tidak ada yang bisa mengalahkannya.”

 

Nier menatapku setelah mendengar ucapan percaya diriku.

 

“Kamu benar-benar mempercayainya (Reiji) bukan, Rena-sama.”

 

Entah kenapa, wajah Nier menjadi muram saat mengucapkan kata-kata itu.

 

“Tentu saja, dia (Kuroki) adalah kesatriaku.”

 

Ksatriaku, Kuroki, saat ini sedang menyusup ke labirin ini. Karena itu, tidak ada alasan untuk khawatir.

 

Tapi, Nier kemungkinan besar salah paham tentang sesuatu.

 

Valkyrie lainnya juga melihat ke bawah dengan khawatir.

 

Haruskah aku membuat diriku terlihat khawatir seperti orang lain juga?

 

Aku pergi ke arah para Valkyiri yang melihat ke bawah dengan khawatir.

 

“Hentikan kekhawatiranmu, semuanya. Reiji akan baik-baik saja.”

 

Para Valkyrie tersenyum setelah mendengar kata-kataku.

 

Apakah itu meyakinkan mereka?

 

“Tolong kembali secepat mungkin … gadis itu datang menjemputmu.”

 

Aku menggumamkan kata-kata itu sambil melihat ke arah dari mana gadis itu, Kuna, berasal.

 

 

◆ Penyihir Perak Kuna

 

“Sedikit lagi dan kita akan tiba di lokasi Kuroki, Glorious.”

 

Aku mengendarai punggung Naga Iblis, Glorious.

 

Cincin di tangan kiriku memberitahuku tentang posisi Kuroki.

 

Aku sudah mencapai batasku; Aku menderita kekurangan Kuroki yang serius.

 

Jelas, aku harus mengendarai Glorious, terbang ke sini jauh-jauh dari Nargol, untuk bertemu dengannya lagi.

 

“Tunggu Kuna, Kuroki-sayang.”

 

 

◆ Sage Berambut Hitam Chiyuki

 

“Aku hampir mencapai batasku, Chiyuki-san.”

 

Rino berbicara kepadaku dengan ekspresi lelah di wajahnya.

 

Bahkan Rino yang lincah sangat kelelahan. Wajah imutnya berantakan sekarang.

 

Mungkin akan lebih sulit bagi siapa pun kecuali Labrys untuk bisa menggunakan sihir di dalam labirin ini. Maksudku, tingkat konsumsi manaku jauh melebihi prediksiku. Bahkan Sahoko telah kelelahan sendiri setelah mengucapkan mantra pertahanan dan penyembuhan berkali-kali pada saat ini.

 

Saat ini, satu-satunya orang yang paling sedikit terpengaruh oleh situasi ini adalah Reiji.

 

Reiji saat ini bertarung langsung melawan Labrys. Tapi, itu hanya masalah waktu sampai dia kehabisan staminanya juga.

 

Labrys, di sisi lain, secara teoritis bisa bertarung selamanya berkat kekuatan labirin ini.

 

Itu adalah situasi terburuk yang mungkin terjadi.

 

Tapi, kita tidak boleh menyerah. Kami harus terus berjuang bersama Reiji.

 

“Berdiri, Rino-san. Sahoko-san … kita harus membantu Reiji-kun.”

 

Aku menyangga tubuhku untuk berdiri.

 

Aku akan berjuang sampai akhir.

 

Pertarungan sengit Reiji dan Labrys terjadi lagi di depanku.

 

Reiji belum menyerah.

 

Dia adalah orang yang harus bertarung terlepas dari kerugian apa pun dan pada saat-saat terakhir, dia akan membalikkan keadaan melawan lawan-lawannya.

 

Itu sebabnya aku tidak boleh menyerah.

 

[DLO Novel]

 

Baik Rino dan Sahoko juga menyangga diri mereka.

 

“AA-APA KAMU MASIH MANUSIA!!!? BAGAIMANA KAMU MASIH BERTAHAN DI SITUASI INI!!?”

 

Labrys berteriak pada kami dengan frustrasi.

 

Sejujurnya, dia berbicara terlalu banyak untuk seorang bos.

 

“HUMPH, KAMU TIDAK BISA MENGHENTIKAN KAMI!!!”

 

Reiji melontarkan senyum menyegarkan saat dia menyiapkan kedua pedangnya.

 

Labrys semakin kesal saat melihat dia bersiap untuk bentrokan berikutnya.

 

“PERSIAPKAN DIRIMU!! SEBENARNYA AKU AGAK ENGGAN MENGGUNAKAN JURUS INI TAPI, KALIAN SEMUA MUNGKIN JUGA LENYAP!!!”

 

Tubuh Labrys tiba-tiba memerah.

 

“Tidak mungkin, dia hanya bermain-main sampai sekarang!!!”

 

Nao menyuarakan keterkejutannya.

 

Bahkan aku tidak bisa mempercayainya. Apakah dia masih memiliki kartu as?

 

“O NYALA API YANG BERSEMAYAM DI TUBUHKU!! LENYAPKAN SEMUA ORANG DI RUANGAN INI MENJADI ABU!!”

 

Tubuh Labrys dibungkus dengan nyala api segera setelah dia menyelesaikan mantranya.

 

Sesaat kemudian, nyala api itu meledak keluar, membakar semua yang ada di ruangan ini.

 

“O CAHAYA!!!”

 

Sahoko menggunakan setiap bagian terakhir dari mana dan menyebarkan mantra pertahanan.

 

Cahaya itu membungkus tubuh kami, melindungi kami dari nyala api.

 

“TERIMA KASIH, SAHOKO-SAN!!”

 

Aku melihat ke arah Sahoko.

 

Sahoko menjawab dengan senyum lemah di wajahnya.

 

Sepertinya dia sangat kelelahan karena menggunakan sihir ini.

 

“KYAAAAAAAAAAAAAA!!!”

 

“TIDAKKKKKKKKKKKKK!!!”

 

Berbagai jeritan kesakitan bergema dari belakang Labrys.

 

Tampaknya apinya juga menyerang wanita di belakang Labrys.

 

Mereka mencoba melarikan diri, hanya untuk menjadi obor manusia sampai mereka terbakar hitam tanpa bisa dikenali.

 

“YANG MULIA!! MENGAPA KAMU MEMBUNUH WANITAMU!!?”

 

“HUMPH!! KENALI TEMPATMU, KALIAN BUDAK RENDAHAN!!! AKU HANYA PERLU MENEMUKAN YANG BARU!!”

 

Labrys menjawab dengan wajah bosan.

 

“KAMU BAJINGAN!!!”

 

Aku berteriak pada Labrys.

 

Tak bisa dimaafkan.

 

“EURIA!!!”

 

Reiji berlari dengan tergesa-gesa menuju posisi Euria.

 

Dia hampir tidak bisa menyelamatkan Euria dari api dengan selebar rambut.

 

Reiji kembali ke arah kami sambil memeluk Euria.

 

“Mengapa Kamu menyelamatkan aku, Reiji-sama? Aku seorang wanita jahat yang menipu Kamu.”

 

Euria memandang Reiji dengan ekspresi bingung di wajahnya.

 

“Jangan khawatir tentang itu, Euria. Aku tidak pernah meninggalkan wanitaku.”

 

Reiji menunjukkan senyum menyegarkannya yang biasa.

 

“Reiji-sama…”

 

Euria memandang Reiji dengan air mata mengalir dari matanya.

 

Aku memelototi Reiji saat melihat itu.

 

Aku tidak keberatan dia ingin menyelamatkannya tetapi, Kamu setidaknya harus khawatir tentang Sahoko yang bebannya sekarang hanya meningkat dengan orang lain untuk dilindungi sekarang.

 

Apakah Kamu menyadarinya?

 

“Apiku tidak akan berhenti menyala selama aku memiliki mana. Mari kita lihat berapa lama Kamu bisa bertahan dalam situasi seperti ini.”

 

Labrys mendatangi kami lagi.

 

Reiji berhadapan dengan Labrys lagi setelah menjatuhkan Euria.

 

Aku mencoba menggunakan sihir es untuk melawan panas yang menyengat, tetapi sihirku tidak akan muncul tidak peduli seberapa keras aku mencoba.

 

Aku melirik ke arah Rino. Sepertinya dia juga tidak bisa menggunakan sihir rohnya.

 

Alasan di balik itu kemungkinan besar adalah Apinya Labrys.

 

Melalui ini, Labrys benar-benar memblokir semua orang kecuali kekuatan tempur Reiji.

 

“Tidak ada yang bisa melindungimu lagi, Pahlawan!!”

 

“Terus!! Aku sendiri sudah cukup untuk menendangmu!!”

 

Pertempuran mereka dimulai lagi.

 

Kami semua tidak bisa berbuat apa-apa selain dipaksa menjadi penonton dari pertempuran mereka.

 

Aku merasa sangat frustasi melihat situasi kami saat ini.

 

“BAGAIMANA!! BAGAIMANA KAMU MASIH BISA BERTARUNG!! BAGAIMANA KAMU MASIH BISA BERTARUNG DALAM SITUASI TANPA HARAPAN SEPERTI INI!!”

 

“WANITAKU TEPAT DI BELAKANGKU!!! SEPERTI AKU AKAN MEMBIARKAN MEREKA MELIHAT SISI DIRIKU YANG TIDAK KEREN!!”

 

“MAKA WANITA-WANITA ITU AKAN MATI LEBIH DULU!!!”

 

Labrys berpura-pura melihat Reiji saat dia berlari ke arah kami.

 

“SEMUA ORANG MENYEBAR!!”

 

Masing-masing dari kita menyebar ke arah yang berbeda setelah mendengar perintahku.

 

Yang paling aku khawatirkan adalah Sahoko, tapi, melihat dia kabur bersama Nao ke lokasi yang aman, aku menghela nafas lega.

 

“TIDAK ~~~~~! AYAH ~~~~~ H!!!”

 

Euria berteriak sekuat tenaga.

 

Labrys jelas membidik Euria.

 

“KAMU BAJINGAN!!!”

 

Reiji berlari dengan kecepatan yang tidak dapat dipercaya dan tiba tepat pada waktunya di depan Euria untuk melindunginya dari api Labrys.

 

Kaki Euria gemetar saat dia jatuh di pantatnya. Sejujurnya, dia hanyalah penghalang.

 

Reiji menjadi target serangan Labrys karena Euria yang tidak berguna itu tidak bisa bergerak sama sekali dari tempatnya.

 

Meskipun Reiji bisa menangkis serangan Labrys dengan kedua pedangnya, situasinya berubah menjadi lebih buruk.

 

“UWAAAAAA!”

 

Salah satu pedang Reiji patah, dan dia terlempar bersama Euria.

 

“Reiji-kun!!!”

 

Aku menekan setiap bagian mana dari diriku dan menembakkan peluru mana ke Labrys.

 

Aku harus mengalihkan perhatian Labrys dari Reiji.

 

Jadi, aku terus menembakkan peluru mana ke Labrys.

 

“JALANG!! AKU AKAN MEMBUNUHMU!!”

 

Perhatian Labrys akhirnya beralih dari Reiji.

 

Sekarang aku hanya perlu terus bergerak.

 

“… Eh?”

 

Aku jatuh ke tanah ketika aku mencoba untuk berdiri. Aku… tidak bisa menggerakkan tubuhku.

 

“Mana … kelelahan.”

 

Aku tidak bisa mengumpulkan mana di tubuhku.

 

Bahkan kakiku menolak untuk bergerak.

 

“Chiyuki-san!!!”

 

Meski aku bisa melihat Nao berlari secepat yang dia bisa ke arahku, jarak di antara kami terlalu jauh. Dia tidak akan datang tepat waktu.

 

Labrys sudah mengayunkan tomahawknya.

 

Aku melihat tomahawk mendekati aku di dunia gerak lambat.

 

Apa ini… akhir dari diriku?

 

Air mata menggenang di mataku saat aku menghadapi akhir.

 

Seseorang, tolong selamatkan aku.

 

Aku tidak bisa membantu tetapi meminta seseorang untuk menyelamatkan aku.

 

Aku secara naluriah menutup mataku.

 

“MOOOOOOOOOOOOO!!!”

 

Tiba-tiba, Labrys menjerit kesakitan.

 

Tomahawk-nya telah meleset dari sasarannya.

 

Ketika aku membuka mata, seseorang yang mengenakan pakaian hitam berdiri di depanku.

 

Aku melihat Labrys terlempar cukup jauh dariku.

 

Sepertinya penyelamatku memukul Labrys dengan kekuatan penuhnya.

 

“Apakah kamu baik-baik saja?”

 

Pria berpakaian hitam itu bertanya padaku.

 

Aku pernah mendengar suara yang sama ini sebelumnya. Itu adalah suara yang sama dari orang yang menyelamatkan hidupku di kerajaan Rox.

 

Dia berbalik, dan menatapku.

 

“Kamu…”

 

Apa yang dilakukan orang ini di tempat ini?

 

Mengapa dia menyelamatkan aku?

 

Kereta pikiranku membeku pada saat itu juga.

 

“Tolong mundurlah, serahkan sisanya padaku.”

 

Tubuhnya kemudian dibungkus dengan api hitam.

 

Ketika api hitam menghilang, sosoknya diganti dengan Dark Knight yang mengenakan armor hitam legam.

 

Kemudian aku perhatikan.

 

Orang yang menyelamatkanku di kerajaan Rox adalah dia, sang Dark Knight.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 61 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 61, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 61 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 61 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 61 high quality, ,

Komentar

Chapter 61