Ankoku Kishi Monogatari Chapter 64

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 64 – Dewi Cahaya Bulan

 

◆ Dark Knight Kuroki

 

Terbang melintasi langit malam, kami akhirnya tiba di wilayah udara di atas kota Labirin, Labyrinthos. Master labirin, Dewa Jahat Labrys, sudah tidak ada lagi di sana. Dewa Jahat itu pergi ke suatu tempat dengan Ratu Ular. Karena alasan itu, minotaur yang tinggal di labirin ini telah meninggalkan tempat ini juga.

 

Aku mendarat dengan Glorious di lahan kosong permukaan labirin yang sudah kehilangan tuannya. Tempat itu hampir tidak cukup besar untuk menampung badan besar Glorious.

 

“Haruskah kita turun, Kuna?”

 

Kuna mengangguk setelah mendengar pertanyaanku.

 

“Oke, Kuroki.”

 

Aku memegang Kuna saat aku turun dari punggung Glorious. Beberapa bayangan muncul dari bangunan di sekitar saat aku mendarat.

 

“Kami telah menunggumu, Tuan (Suami), dan Kuna-sama.”

 

Bayangan itu membungkuk kepada kami.

 

Orang yang keluar adalah Regena.

 

“Terima kasih Regena. Kemari.”

 

Regena adalah pengikutku. Untuk alasan itu, kami dapat berkomunikasi satu sama lain terlepas dari jaraknya.

 

Aku akan mempercayakan Regena untuk menjaga Glorious selama kencanku dengan Kuna di sekitar Republik Ariadya, itulah mengapa aku memintanya untuk datang ke tempat ini. Maksudku, ini adalah satu-satunya tempat persembunyian yang cocok untuk Glorious.

 

Regena yang disekitarnya adalah lizardmen yang memilih untuk mengikutinya.

 

“Tidak masalah, Tuan (suami), aku akan datang di mana pun Kamu berada selama Kamu memanggilku.”

 

Regena berbicara dengan suara mantap, matanya berbinar.

 

Aku merasa bersalah saat melihatnya menatapku seperti itu.

 

Awalnya aku tidak berniat melanjutkan kontak dengan Regena setelah dia meninggalkan Nargol. Tapi kemudian, satu hal mengarah ke hal lain yang menyebabkan aku menghubunginya ketika aku mencari tempat untuk menyembunyikan Glorious. Maksudku, tidak sopan jika aku kembali ke Republik Ariadya tanpa menghubunginya.

 

Oleh karena itu, aku menghubunginya, meminta dia untuk menjaga kami selama liburan kami di Republik Ariadya.

 

Meskipun aku merasa kesulitan untuk meminta bantuannya, dia akhirnya dengan mudah menerima permintaanku.

 

Selain itu, alasan sebenarnya aku bertanya kepadanya adalah karena aku tahu bahwa siapa pun tanpa kewarganegaraan tidak akan dapat menyewa kamar di penginapan yang layak. Itulah mengapa aku sangat berterima kasih kepada Regena atas bantuannya.

 

“Terima kasih banyak, Regena. Kalau begitu aku akan meninggalkan Glorious dalam perawatanmu.”

 

Aku membungkuk pada Lizardmen dan Regena.

 

Meskipun telah diputuskan bahwa pengelolaan labirin akan diserahkan kepada Heibos, penciptanya, itu akan ditinggalkan di bawah perawatan pahlawan sampai Heibos siap untuk mengambil alih.

 

Atau tepatnya, itu di bawah pengelolaan sementara Kyouka, adik perempuan Pahlawan Cahaya. Dan dalam urutan itu, Regena ditunjuk oleh Kyouka untuk mengelola labirin ini untuk sementara waktu.

 

Itu sebabnya, tidak ada yang bisa memasuki labirin ini tanpa izin Regena. Itu juga mengapa aman untuk menyembunyikan Glorious di tempat ini.

 

Selain itu, Lizardmen akan menjadi penjaga setia Glorious karena Naga secara harfiah adalah Dewa mereka.

 

“Dimengerti, Tuan (suami). Tolong serahkan Glorious-sama kepada kami. Selain itu, silakan ambil ini…”

 

Dengan isyarat dari Regena, seorang Lizardmen pergi sejenak dan kembali dengan keranjang di tangannya. Regena membuka keranjang untuk memperlihatkan satu set pakaian indah di dalamnya.

 

“Ini adalah?”

 

“Pakaian untuk Tuan (suami) dan Kuna-sama. Aku pikir ini perlu karena Kuna-sama benar-benar mencolok.”

 

“Begitu … terima kasih, Regena. Karena Kamu sudah menyiapkan semuanya, Kuna akan memakainya.”

 

Aku mengambil kotak itu dan menyerahkannya dengan hati-hati kepada Kuna yang berdiri di sampingku.

 

Kuna tampaknya lebih tenang dibandingkan sebelumnya. Seolah-olah permusuhan sebelumnya terhadap Regena adalah sebuah kebohongan.

 

Meskipun ini adalah hasil terbaik untuk semua orang, aku tidak dapat menahan diri untuk tidak bertanya-tanya apa yang menyebabkan perubahan seperti itu.

 

“Apa ini, Kuroki?”

 

“Itu bagian dari pakaian untuk menyembunyikan penampilanmu. Karena Kuna itu cantik, Kamu pasti akan menjadi pusat perhatian hanya dengan berjalan-jalan di kota. Itu juga untuk mencegah pria yang mencurigakan mendekatimu selama kencan kita yang telah lama ditunggu-tunggu di Republik Ariadya.”

 

Sama seperti Rena, Kuna harus menutupi wajahnya saat berjalan-jalan di Republik Ariadya karena kecantikannya yang luar biasa. Itu sebabnya aku meminta Regena untuk mempersiapkan pakaian Kuna ini sebelumnya.

 

“Cantik … aku mengerti, Kuroki. Kuna akan memakai pakaian ini.”

 

Kuna, yang tampaknya senang aku memuji kecantikannya, lalu mengganti pakaiannya dengan bantuan Regena.

 

Setelah mengenakan pakaian tersebut, penampilan Kuna adalah seorang wanita cantik dan rapi dari kepercayaan Dewi Faeria.

 

Dia mengenakan kerudung tipis untuk menutupi wajahnya.

 

“Ini … sulit untuk bergerak jika aku memakai kerudung ini.”

 

Kuna mengeluh tentang kerudung dengan cemberut.

 

“Maaf Kuna. Harap bersabar, aku akan membimbingmu dengan tangan.”

 

Ini akan menjadi buruk jika dia tidak sengaja memperlihatkan wajahnya di tengah kencan kita. Itulah mengapa aku secara khusus meminta dari Regena untuk satu set pakaian yang termasuk kerudung untuk menutupi wajahnya selama kencan kita.

 

“Kuroki akan menuntunku dengan tangan? Maka Kuna tidak akan mengeluh lagi.”

 

Kuna dengan mudah menyetujui kompromi tersebut

 

“Baguslah … Baiklah, aku akan mengganti pakaianku juga.”

 

Aku mengganti pakaianku dengan pakaian yang telah disiapkan oleh Regena setelah aku melepaskan armor Dark Knight milikku.

 

Set pakaianku berbeda dari Kuna; itu adalah satu set pakaian yang cocok untuk seorang kepala pelayan. Mengenakan ini, kita akan terlihat seperti kepala pelayan dan istrinya berjalan berdampingan.

 

“Apakah itu terlalu polos untuk seleramu?”

 

Regena bertanya dengan ekspresi cemas di wajahnya.

 

“Itu sempurna. Lagipula aku benci pakaian yang mencolok.”

 

Aku benci berdiri di tengah keramaian. Itulah mengapa pakaian yang disiapkan oleh Regena sangat cocok untukku.

 

Regena adalah orang yang mengatur pakaianku saat dia masih di Nargol. Itulah mengapa dia sangat menyadari preferensi pakaianku.

 

“Ngomong-ngomong, apakah mereka masih di Ariadya, Regena?”

 

Aku bertanya pada Regena.

 

“Iya. Pahlawan Cahaya dan rekan-rekannya masih ada di negara ini. Aku pikir mereka setidaknya akan tinggal di kota ini sampai perayaan besok …”

 

Menurut Regena, itu adalah perayaan untuk memuji Pahlawan Cahaya, Reiji, karena telah menyelamatkan orang-orang yang tertawan di labirin. Namun perayaan tersebut sempat tertunda cukup lama karena mereka harus menyesuaikan jadwal orang-orang penting yang ingin menghadiri perayaan tersebut. Itu sebabnya, Reiji dkk masih ada di negara ini.

 

“Begitu … yah, tidak ada gunanya mengkhawatirkan setiap hal … Aku rasa mereka juga tidak akan sadar jika aku hanya bertindak normal dan menikmati jalan-jalan di Republik Ariadya.”

 

Republik Ariadya sangat luas. Secara harfiah tidak mungkin bagi kami untuk bertemu dengan mereka.

 

“Aku mengerti, Tuan (suami). Kemudian mari kita kembali ke Republik Ariadya. Izinkan aku memandumu ke kediaman kedua Tormalkis, aku rasa Shirone-sama tidak akan bertemu denganmu secara tidak sengaja di tempat itu.”

 

“Terima kasih, Regena.”

 

Dengan cara ini, kami kembali menuju Republik Ariadya.

 

[DLO Novel]

 

 

◆ Penari, Sienna

 

“Ya ampun, di mana sebenarnya pemabuk itu lari!!”

 

Saat ini aku sedang berjalan-jalan malam melalui kota untuk mencari Marchas.

 

Marchas untuk sesama anggota “Donkey’s Ear” yang kami ikuti.

 

Kami akan mendapat tawaran pekerjaan untuk menari di depan Pahlawan Cahaya besok. Namun, idiot itu bahkan tidak muncul untuk latihan. Oleh karena itu, pemimpin kami, Midas, meminta aku untuk mencari Marchas.

 

“Sienna. Pergi dan temukan Marchas.”

 

Aku teringat kata-kata Midas.

 

Meskipun aku merasa tidak enak untuk mengatakannya, aku pikir keputusan Midas untuk menerima Marchas ke dalam rombongan kami adalah sebuah kesalahan. Tapi karena orang yang memperkenalkan Marchas ke Midas adalah orang yang paling aku hormati, Ainoe-neesan, dia akhirnya diizinkan bergabung dengan rombongan.

 

Marchas adalah orang yang bermasalah. Dia adalah mantan pencuri. Selain itu, dia adalah seorang pecandu judi dan pecandu alkohol. Itulah mengapa menurutku benih yang buruk seperti itu perlu segera diusir, tetapi Midas tidak setuju denganku. Alasannya karena rombongan kami saat ini mengalami kekurangan tenaga kerja.

 

Itu terutama terjadi pada band kami dan bagian reff kami. Kami mengalami kekurangan tenaga kerja yang parah di kedua departemen tersebut.

 

Keterampilan Marchas dalam memainkan seruling tidak ada bandingannya di antara anggota kami. Bahkan Marchas sendiri pernah membual bahwa kemampuannya dalam memainkan seruling sudah melampaui Dewa Alfos.

 

Mungkin karena takut dikuliti hidup-hidup, orang itu sendiri tidak pernah mengatakan itu lagi.

 

Tapi mengesampingkan Dewa Alphos, tidak salah lagi kemampuannya dalam memainkan seruling. Itulah sebabnya selama ini Midas mengabaikan perilaku buruk Marchas.

 

Aku menghela nafas panjang.

 

Midas terkenal karena hasratnya terhadap lagu dan tarian. Pemimpinnya memeluk keyakinan Alphos-sama, Dewa Lagu dan keyakinan Istar-sama, Dewi Tari. Selain itu, untuk pemimpin, bahkan seseorang dengan perilaku bermasalah dapat bergabung dengan rombongan kami selama mereka memiliki keterampilan.

 

Tapi jika terus begini, ada kemungkinan rombongan kami akan dilarang tampil jika Marchas menyebabkan masalah.

 

Meskipun aku tahu bahwa kami saat ini kekurangan tenaga, aku tidak tahu mengapa pemimpin begitu gigih mempertahankan Marchas dalam rombongan kami.

 

Selain itu, Di mana sebenarnya Ainoe-neesan memungut bajingan seperti itu?

 

Sebelum aku menyadarinya, aku sudah sampai di tempat tujuanku.

 

Tempat ini cukup sepi. Itu adalah area tanpa hukum di mana banyak penduduk ilegal yang datang dari luar tinggal.

 

Tentu, banyak orang yang berjalan melalui tempat ini juga berasal dari latar belakang yang dipertanyakan juga.

 

Ada banyak bangunan dengan papan tanda yang mengiklankan minuman keras tergantung di depan pintu di sepanjang jalan. Tanda minuman keras itu adalah lambang suci Dewa Minuman Keras, Nektar.

 

Lambang suci ini terutama tergantung di luar bar / penginapan dan aku seharusnya dapat menemukan Marchas di salah satu bar ini.

 

Sepertinya ada banyak pelancong yang berjalan di jalan sekarang. Pelayan toko memanggil para pelancong ini untuk masuk. Mereka adalah pelayan bar. Mereka melayani pelanggan sebagai pelayan di lantai pertama dan memberikan layanan malam untuk pembeli mereka di kamar penginapan di lantai dua.

 

Meskipun prostitusi dilarang di negara ini, situasi saat ini adalah persetujuan diam-diam antara pria dan wanita tersebut.

 

Tentu, aku tidak berniat menghalangi orang-orang brengsek itu, karena mereka adalah pengikut Ishtar, sama seperti aku.

 

Ishtar-sama, yang mengadvokasi kebebasan cinta, adalah Dewi Pelacur dan Penari.

 

Aku memasuki gang gelap saat aku merenungkan masalah tersebut. Kupikir beberapa pemabuk akan tertidur di sepanjang gang yang gelap ini.

 

Saat berjalan ke gang gelap, tiga pria menghalangi jalanku. Aku hendak berbalik setelah melihat bahwa segala sesuatunya akan menjadi berbahaya, tetapi kemudian, seorang pria tinggi dan kekar menutup jalan pelarianku.

 

“Secara kebetulan, apakah Kamu sedang mencari seseorang, onee-chan?”

 

Pria yang menghalangi jalanku berbicara dengan suara yang dalam dan kasar.

 

“Memang, jadi ada apa?”

 

Aku memelototinya.

 

“Kami mungkin dapat membantumu. Bagaimana kalau kami membantumu mencari orang itu?”

 

“Terima kasih, tapi … Aku rasa aku tidak membutuhkan bantuanmu dalam masalah itu.”

 

“Oh, jangan terlalu dingin seperti itu.”

 

Pria itu mengulurkan tangannya ke arahku.

 

“JANGAN SENTUH AKU!”

 

Aku menepis tangan pria itu, melingkar kembali dari genggamannya.

 

“Tch, wanita yang sangat dingin. Terserah… bersenang-senanglah dengan kami.”

 

Senyum pria itu berubah menjadi cibiran vulgar.

 

Aku menghela nafas saat aku menggenggam gagang pedang melengkung yang terselubung di pinggulku.

 

Aku cukup percaya diri dengan kemampuan bertarungku. Dari cara mereka bergerak, aku tahu bahwa mereka hanyalah orang biasa. Menghancurkan mereka akan sangat mudah. Tapi, masalahnya adalah mengurus akibatnya.

 

“Salahku. Aku bukan seseorang yang akan menjadi teman bermainmu.”

 

Mereka mungkin hanya pejuang kebebasan acak yang tidak punya uang yang tidak mampu membeli apa-apa. Mereka hanyalah yang terendah dari yang terendah, orang-orang terbawah yang tidak bisa melawan monster dan hanya menargetkan warga sipil yang terlihat lebih lemah dari mereka. Sejujurnya, mencoba berbicara dengan mereka hanyalah hal bodoh untuk dilakukan.

 

Aku berlari menuju dinding di samping.

 

“APA?!!!”

 

Aku mengabaikan jeritan pria itu. Aku terus berlari di dinding, melompat dan kemudian mendarat di belakang pria jangkung itu dengan jungkir balik. Aku tidak berhenti di situ dan terus melarikan diri, meninggalkan gang belakang itu.

 

“TUNGGUUUUU WOY!!”

 

Hanya orang idiot yang akan menunggu mereka.

 

Aku terus berlari di sepanjang jalan malam kota. Ketika aku merasa sudah aman bagiku untuk berhenti, aku akhirnya berhenti berlari dan menghela nafas.

 

“Sienna.”

 

Seseorang tiba-tiba memanggil namaku.

 

Ketika aku menoleh untuk melihat siapa itu, itu adalah seorang pria yang berdiri di sana menatapku. Pria itu mengenakan armor kulit di atas chainmail miliknya. Di sekitar area dada dari armor kulitnya terdapat lambang suci dari Raja Dewa, Oudith-sama.

Lambang suci itu menandakannya sebagai Ksatria Hukum kuil Oudith. Ksatria Hukum adalah ordo ksatria yang menjaga ketertiban umum dan mencari penjahat.

 

“Decius-niisan.”

 

Ksatria Hukum ini adalah Decius, kakak laki-lakiku.

 

 

◆ Penari, Sienna

 

Aku berjalan melalui jalan belakang bersama dengan Kak Decius. Aku sudah menyerah untuk mencoba menemukan Marchas.

 

Kami saat ini berpatroli di sekitar area dengan ketertiban umum yang lebih baik daripada area sebelumnya [tempat aku hampir diserang.]

 

Aku teringat peristiwa yang terjadi sebelumnya.

 

Area tempat kami berada saat ini adalah area untuk penginapan. Banyak sekali bangunan penginapan yang berdiri berdampingan.

 

Republik Ariadya adalah titik transit banyak penjaja dari wilayah lain, terutama dari wilayah timur benua.

 

Tetapi jumlah orang asing yang mengunjungi negara ini telah meningkat untuk sementara waktu sekarang. Alasan utamanya tidak lain adalah Pahlawan Cahaya. Banyak orang yang datang dari negara sekitar hanya untuk bisa melihat sekilas sosok Pahlawan.

 

Berkat itu, bagaimanapun, ada banyak pencuri di sekitar yang bertujuan untuk merampok kekayaan orang asing ini. Itu sebabnya, Saudaraku, Ksatria Hukum telah berpatroli di daerah ini.

 

Meskipun penerangan yang dipasang di bagian atas jalur air di pinggir jalan tidak terlalu terang, kami masih bisa melihat jalan dengan baik karena malam ini bulan purnama.

 

“Pakaian ksatria itu terlihat sangat bagus dengan penampilan rajin dan seriusmu, Nii-san. Kamu benar-benar terlahir untuk menjadi ksatria Oudith-sama.”

 

Aku memuji pakaian kakak laki-lakiku.

 

Kak Decius dan aku lahir dan besar di kuil Ishtar. Ibu kami adalah seorang penari terkenal dan gadis kuil Ishtar, Ishpascia. Di sana, dia bertemu dan jatuh cinta dengan Nacius Paracletus, Ksatria Oudith.

 

Tapi, Ksatria Outdith tidak bisa menikah secara resmi dengan Gadis Kuil Ishtar-sama, yang ajarannya tentang kebebasan cinta. Jadi, mereka akhirnya pisah.

 

Untungnya bagi kakak laki-lakiku, istri sah ayah kami tidak dapat melahirkan sebelum dia meninggal. Itu sebabnya ayah kami memilih untuk mengadopsi kakak sebagai ahli warisnya pada akhirnya.

 

Aku hampir tidak bisa bertemu dengannya setelah diadopsi, tetapi kakak laki-lakiku akan datang mengunjungi kuil Ishtar dari waktu ke waktu untuk mengunjungi aku dan memeriksa keadaanku.

 

“Hahaha, aku masih harus banyak belajar … Bagaimana denganmu, Sienna? Adakah sesuatu yang berbahaya terjadi pada Kamu akhir-akhir ini?”

 

Kata-kata kakakku membuat aku teringat kejadian beberapa waktu lalu.

 

“Sesuatu seperti itu hampir tidak bisa dihitung sebagai “bahaya” bagiku, Kamu tahu.”

 

Aku mengatakan kepadanya kebohongan murni.

 

Berbeda dari Oudith-sama, penganut Ishtar-sama tidak dibatasi oleh larangan berbohong.

 

“Betulkah? Mungkinkah Kamu benar-benar menjual di-”

 

“Aku tidak melakukan itu. Kamu harus tahu tentang itu juga, Nii-san. Aku adalah anggota rombongan. Aku bertujuan untuk menjadi aktor terkemuka.”

 

Aku berbalik menghadap kakakku saat aku berjalan mundur.

 

Seorang anak yang dibesarkan di kuil Ishtar-sama harus meninggalkan kuil begitu mereka mencapai usia dewasa. Kebanyakan wanita memilih menjadi pelacur, tapi aku tidak memilih jalan itu.

 

Ishtar-sama adalah Dewi pelacur, tetapi keyakinannya tidak menyatakan bahwa setiap wanita di bawah keyakinannya harus mengikuti jalan itu. Sebaliknya, mereka bisa memilih menjadi aktor atau aktris.

 

Ishtar-sama juga dewi penari, termasuk penari, aktor, dan aktris di bawahnya. Itu sebabnya, sebagai penganut kepercayaan Ishtar-sama, aku memilih jalan untuk menjadi seorang aktris.

 

Aku bisa bergabung dengan rombongan “Donkey Ears” karena Ketua Midas mengenali bakatku dalam menari. Kali ini, ketua bahkan mempercayakanku peran utama saat kami tampil di teater Alphos. Itu juga merupakan peran utama untuk cerita terkenal.

 

Meskipun aku merasa kasihan pada Ainoe-neesan, aku benar-benar ingin menjadi pemeran utama.

 

“Ya aku tahu. Arfelia ya, aku menantikan penampilanmu.”

 

Drama yang akan aku perankan adalah Arfelia. Ini adalah kisah tentang seorang putri pemberani yang melakukan perjalanan untuk menyelamatkan kekasihnya yang telah diculik oleh seorang penyihir.

 

Drama itu ditunda karena perayaan untuk memuji sang pahlawan, tetapi aku ingin saudara laki-lakiku datang dan melihat penampilanku.

 

“Tentu. Pastikan Kamu datang, Nii-san.”

 

Aku tersenyum bahagia saat dia mengangguk sebagai jawaban.

 

“Tapi, Sienna. Apa jawabanmu untuk masalah itu?”

 

Aku melihat saudaraku.

 

“Cerita itu lagi? Maaf, tapi aku tidak akan pindah kepercayaan. Aku mencintai Ishtar-sama dan tidak memiliki masalah bahkan jika aku tidak bisa menikah seumur hidup.”

 

Saudara laki-lakiku ingin aku pindah ke keyakinan Faeria. Tapi aku tidak berniat melakukannya. Sama seperti ibuku, aku bangga dengan kenyataan bahwa aku adalah penganut Ishtar-sama. Itu sebabnya aku tidak peduli meski aku tidak bisa menikah. Bahkan jika itu bukan perkawinan formal (agama), aku akan baik-baik saja dengan pernikahan hukum adat juga.

 

“Tapi, itu … terlalu menyedihkan.”

 

Kakakku hampir tidak bisa mengucapkan kata-kata itu.

 

Setelah dia berpindah ke keyakinan Oudith, tampaknya saudara laki-lakiku tidak dapat seperti seorang pria dan seorang wanita yang hidup bersama tanpa menikah secara resmi. Itulah mengapa dia akhirnya mengucapkan kata-kata itu.

 

“Cukup tentang aku. Bagaimana denganmu Nii-san, kapan kamu akan menikah? Aku mendengar bahwa Kamu menerima banyak lamaran pernikahan.”

 

Aku mengalihkan percakapan ke saudara laki-lakiku.

 

Maksudku, bahkan dari sudut pandangku sebagai adik perempuannya, kakakku sudah pasti pria yang tampan. Banyak gadis bangsawan dari negara-negara sekitar pasti berbondong-bondong mengelilinginya untuk menikah.

 

Namun, sepertinya kakakku menolak semuanya.

 

“Itu-tidak … Aku masih di tengah pelatihan. Masih terlalu dini bagiku untuk memikirkan tentang pernikahan.”

 

Aku memberikan tanda yang dalam setelah mendengar itu.

 

Sepertinya saudara laki-lakiku sedikit terlalu ketat pada dirinya sendiri.

 

Aku menyadari bahwa pasti ada begitu banyak orang yang berbicara di belakang punggungnya karena latar belakang ibu kami. Itulah mengapa kakakku pasti memaksakan dirinya untuk bertindak sebagai penganut Oudith yang adil dan pantas.

 

Tentu saja, aku juga menyadari bahwa sifat serius saudara laki-lakiku sangat cocok untuk menjadi penganut Oudith.

 

Tapi, sebagai adik perempuannya, aku ingin melihat momen saat kakakku jatuh cinta. Tentu saja, aku tahu aku tidak bisa memaksanya untuk jatuh cinta pada akhirnya.

 

Pada saat itulah ketika kami berjalan di sepanjang jalan di sepanjang kanal, aku melihat sosok seseorang berjalan di depan kami. Itu adalah pria dan wanita yang berjalan bersama. Meskipun sekilas mereka terlihat seperti sepasang kekasih, aku menyadari pada saat berikutnya bahwa pria itu mengenakan pakaian kepala pelayan sementara wanita itu mengenakan pakaian wanita bangsawan.

 

Mereka mungkin salah satu dari orang asing yang datang untuk melihat sekilas Pahlawan Cahaya.

 

“Apakah mereka orang asing? Apa yang mereka lakukan di tempat seperti ini? Ketertiban umum di sekitar area ini mungkin lebih baik tetapi, masih berbahaya pada malam hari.”

 

Aku berbicara dengan keheranan, sepenuhnya mengabaikan fakta bahwa aku baru saja menghadapi bahaya itu beberapa waktu yang lalu.

 

Selain siang hari, meski jalannya cukup lebar, masih terlalu berbahaya untuk berjalan di sepanjang kanal ini di tengah malam.

 

Wanita itu mungkin gadis bangsawan dari negara tertentu yang kebetulan berteman dengan salah satu orang yang tinggal di distrik bangsawan. Maksudku, seluruh suasananya benar-benar berbau wanita bangsawan.

 

Selain semua itu, ini juga bukan saat yang tepat untuk mengajak jalan-jalan seorang wanita bangsawan. Karena akan terlambat bagi kita untuk menyelamatkan mereka jika sesuatu terjadi setelah ini, setidaknya aku harus memperingatkan mereka tentang bahaya di sekitar sini.

 

“Mari kita peringatkan mereka … Bisakah kamu menunggu sebentar, Sienna?”

 

Kakakku, yang juga berpikiran sama denganku, meminta aku untuk menunggunya.

 

“Dimengerti. Nii-san.”

 

Kakakku meninggalkanku saat dia mendekati keduanya.

 

Kedua orang itu sedang menatap bulan dari sisi jalan kanal.

 

“Kamu di sana. Bolehkah aku bersenang-senang dengan kalian berdua?”

 

Kakakku memanggil keduanya saat dia mendekati mereka.

 

Setelah mendengar suaranya, wanita itu melihat ke arah kami.

 

“… EH?”

 

Aku tidak sengaja membocorkan suara aneh.

 

Wanita itu… terlalu cantik.

 

Aku bisa melihat wajahnya dengan jelas berkat bulan purnama.

 

Dia memiliki wajah yang sangat rapi dan kulit putih seperti porselen. Dia memiliki bibir merah kecil dan mata yang berkilau seperti bintang. Dan kemudian, sosoknya yang paling mencolok adalah rambutnya. Rambut berwarna peraknya yang memantulkan cahaya bulan adalah pemandangan yang sangat fantastis.

 

Aku tidak bisa mengalihkan pandangan darinya.

 

“Ada apa, kamu-”

 

Pria seperti kepala pelayan di samping wanita itu tiba-tiba memotong ketika wanita itu hendak mengatakan sesuatu.

 

“Uhm … apakah ada masalah?”

 

Pria seperti kepala pelayan itu bertanya pada kami. Tapi, mata kakakku masih tertuju pada wanita itu.

 

“Eh… eer…”

 

Kakakku mencoba untuk mengatakan sesuatu, tapi sepertinya dia terlalu bingung.

 

Itu wajar. Lagipula, ini pertama kalinya kami melihat wanita secantik itu.

 

Aku tahu bahwa saudara laki-lakiku sangat gembira sekarang.

 

“Uhm … maaf jika kami terlihat seperti orang yang mencurigakan bagimu, tetapi, kami datang dari jauh untuk melihat sekilas Pahlawan Cahaya. Kami jelas bukan orang yang mencurigakan.”

 

Meskipun pria seperti kepala pelayan itu sedang berbicara dengan saudara laki-lakiku, saudara laki-lakiku masih terjebak dalam linglung. Dia tidak bisa mengalihkan pandangan dari wanita itu,

 

Wanita itu menatap kami dengan ekspresi ragu di wajahnya.

 

Kami mungkin tidak sengaja mengganggunya.

 

“Nii-san!!”

 

Aku mendekatkan bibirku ke telinganya dan memanggilnya.

 

Itu sepertinya telah membuatnya keluar dari linglung.

 

“Uhm…”

 

“Lihat, kamu belum membalasnya!!”

 

“U-Uhm!! Tolong jangan berjalan-jalan di malam hari karena hidupmu mungkin dalam bahaya jika beberapa penjahat menargetkanmu!!!”

 

Suara kakakku terdengar di semua tempat.

 

Dan kemudian, aku mencari reaksi wanita itu.

 

Dia menatap kakakku dengan mata dingin yang menusuk seolah berkata, “Apa yang salah dengan pria yang tampak bodoh ini?”

 

“Aku mengerti … terima kasih atas peringatannya. Aku kira kita harus pergi.”

 

Setelah mengatakan itu, pria yang mirip kepala pelayan itu pergi bersama dengan wanita berambut perak.

 

“Dia sangat cantik ya, Nii-san. Kamu secara tidak sengaja terpesona olehnya, Kamu tahu.”

 

Aku memanggil kakakku dari belakang, tapi dia tidak bereaksi sama sekali.

 

“Tunggu sebentar, Nii-san?”

 

Terlepas dari panggilanku, matanya tetap terkunci ke arah kedua orang itu pergi.

 

“Dewi … dia adalah Dewi …. Cahaya Bulan.”

 

Kakakku bergumam begitu.

 

Dia memiliki wajah yang terpesona saat mengatakan itu.

 

Aku akhirnya menyaksikan saat saudara laki-lakiku jatuh cinta.

 

 

◆ Ksatria Kegelapan Kuroki

 

“Selamat datang kembali, Tuan (Suami), Kuna-sama.”

 

Regena menyambut kami saat kami kembali ke kediaman kedua Tormalkins.

 

Aku baru saja berjalan-jalan di tengah malam dengan Kuna beberapa saat yang lalu.

 

Kami putuskan untuk jalan-jalan keliling kota karena masih terlalu pagi untuk tidur.

 

“Uhm, Terima kasih telah menunggu kami kembali, Regena.”

 

Kuna berbicara dengan bangga saat dia mengembuskan napasnya.

 

Sikapnya menjadi serupa dengan nona rumah.

 

“Terima kasih telah menunggu kami kembali, Regena.”

 

Aku juga berterima kasih kepada Regena.

 

“Fufufu, terima kasih atas pujiannya, Tuan. Apakah Kamu menikmati jalan-jalan malammu?”

 

“Aku menikmatinya, Regena. Ariadya memiliki populasi yang jauh lebih besar dibandingkan dengan negara lain.”

 

Bahkan dari sudut pandangku, Republik Ariadya adalah negara manusia terbesar.

 

Meskipun bagian luar biasanya diselimuti oleh kegelapan total di negara lain saat malam tiba, Republik Ariadya masih cerah di malam hari dan memiliki banyak tempat untuk hiburan. Tapi, karena ada begitu banyak hal tidak senonoh di sekitar tempat-tempat itu, aku menahan diri untuk mengunjungi tempat-tempat itu dengan Kuna.

 

Menurut penelitianku, penginapan di dunia ini juga menyajikan makan malam.

 

Karena mayoritas pemilik penginapan ini adalah pengikut Dewa Minuman Keras, Nektar, sebagian besar penginapan di sekitar sini memiliki lambang suci Nector digantung di etalase.

 

Para tamu bisa menikmati makanan, minuman, atau judi di lantai satu, ruang makan. Dan kemudian, mereka bisa menggunakan lantai dua untuk tidur, atau mengundang seorang wanita pekerja penginapan yang juga bekerja sebagai pelacur di sana.

 

Tidak peduli dunia apa itu, mayoritas hiburan bagi pria tetap sama dengan minuman keras, pertarungan, dan wanita.

 

Namun, praktik prostitusi ini menjadi rahasia umum di negara yang kepercayaan utamanya adalah keyakinan Dewi Faeria. Alasannya karena tidak ada yang bisa menekan nafsu manusia bawaan mereka. Itulah mengapa ini tetap menjadi rahasia umum.

 

Jadi, kami benar-benar hanya berjalan-jalan karena aku tidak ingin membawa Kuna ke tempat seperti itu.

 

Untungnya bagi kami, bulan malam ini sangat indah.

 

Sosok Kuna yang berjalan di bawah sinar bulan saat rambut peraknya memantulkan sinar bulan sangatlah menakjubkan dan indah.

 

Mau tak mau aku menyadari bahwa Kuna menjadi lebih cantik dari sebelumnya.

 

Aku tidak bisa mengalihkan pandangan dari Kuna.

 

Selain itu, orang itu sendiri sepertinya tidak menyadari tatapanku padanya.

 

Dan kemudian, saat kami menikmati pemandangan bulan bersama, seorang ksatria di tengah patrolinya memanggil kami dan akhirnya terpesona oleh kecantikan Kuna.

 

Meskipun dia berbicara denganku, aku tahu bahwa dia tidak dapat berpaling dari Kuna.

 

Kemungkinan besar, Kuna sudah melupakan keberadaan ksatria itu sekarang.

 

Ksatria itu mungkin tidak menyadarinya, tapi Kuna hampir membunuhnya dengan sihirnya. Dia mungkin benar-benar akan mati jika aku tidak memotongnya saat itu.

 

Ditambah lagi, ksatria itu memiliki teman, cantik.

 

Melihat dia memanggilnya “nii-san”, mungkinkah mereka benar-benar sepasang saudara kandung?

 

Maksudku, mereka tidak memberikan kesan sebagai pasangan.

 

“Ngomong-ngomong, sudahkah kamu mempersiapkan “ITU”, Regena?”

 

Kuna tiba-tiba menanyakan pertanyaan seperti itu kepada Regena.

 

“Ya, Kuna-sama. Aku sudah menyiapkan bak mandi.”

 

“Aku mengerti. Ayo mandi bersama, Kuroki.”

 

Kuna menarikku saat dia berbicara.

 

“Eh … itu akan buruk kan? Maksudku, Regena juga ada di sini.”

 

Hal-hal akan menjadi sangat buruk dalam berbagai cara, terutama untuk bagian bawahku.

 

“Tidak apa-apa, Kuroki. Aku akan mengizinkan Regena mandi bersama kita karena suasana hatiku sangat baik malam ini. Sekarang, masalahnya hilang, kan?”

 

Kuna tersenyum genit saat dia berbicara.

 

Ide yang bagus– Tidak, itu akan menyebabkan lebih banyak masalah, terutama untuk bagian bawahku.

 

Pertama-tama, Regena mungkin–

 

“BETULKAH!! TERIMA KASIH BANYAK, KUNA-SAMA!! BAIK KEMUDIAN, AKU AKAN BERGABUNG!!”

 

Namun, bertentangan dengan harapanku, dia melompat kegirangan.

 

Jadi, Regena bergabung dan menyeretku ke kamar mandi.

 

Aku, di sisi lain, tidak berdaya melawan kekuatan gabungan mereka.

 

Meskipun aku jauh lebih kuat dari mereka, aku tidak dapat mengumpulkan kekuatan untuk melawan mereka.

 

 

◆ Penjahat Kecil, Marchas

 

Aku berjalan di sepanjang jalan yang gelap dan sempit.

 

Aku tidak pernah merasa nyaman dengan tempat ini tidak peduli berapa kali aku datang ke sini.

 

Setelah berjalan beberapa saat, aku sampai di sebuah tempat terbuka. Ada beberapa wanita di tempat itu. Wanita-wanita itu, semuanya mengenakan pakaian hitam.

 

Dan kemudian, iblis berkepala kambing, patung Satyr ditempatkan di bagian paling dalam dari istana tempat para wanita itu berkumpul.

 

Tempat ini adalah sebuah altar. Tampaknya para wanita ini sedang beribadah beberapa saat yang lalu.

 

“Kamu telah datang, Marchas.”

 

Salah satu wanita sedang menatap aku.

 

Dia adalah seorang wanita cantik yang terlihat berusia di tengah-tengah usia dua puluhan. Tapi, aku tahu itu bukanlah penampilan aslinya.

 

“Hehehe, Ainoe-neesan. Apakah Kamu punya urusan untuk memanggil aku ke tempat ini? Kamu lihat aku orang yang sibuk. Aku harus tampil di depan pahlawan besok.”

 

Aku berbicara dengannya dengan senyum budak di wajahku.

 

“Masalah ini terkait dengan itu, Marchas. Besok, kamu akan tampil di depan Pahlawan bersama gadis menyeramkan itu, kan?”

 

Ainoe berbicara dengan nada kesal.

 

Gadis menyeramkan yang dia maksud adalah Sienna. Seorang gadis yang kakinya paling ingin aku jilat.

 

Ainoe membenci Sienna.

 

Dia menjadi aktris bintang “Donkey’s Ear” beberapa saat yang lalu. Tapi, gelar itu diambil oleh Sienna.

 

Tampaknya dia tidak bisa menerima kenyataan bahwa posisinya sebagai aktris utama rombongan telah diambil oleh Sienna. Selain itu, sepertinya dia tidak tahan dengan fakta bahwa Sienna ditunjuk sebagai tokoh utama dalam pertunjukan di depan sang pahlawan besok.

 

Meskipun aku dinominasikan juga, aku tidak lebih dari tokoh sampingan.

 

Besok, Sienna harus menari sementara aku memainkan serulingku dengan kostum Satyr. Singkatnya, aku hanya menjadi badut dalam pertunjukan itu.

 

“Yah, mau bagaimana lagi. Pekerjaan adalah pekerjaan.”

 

Aku menggelengkan kepalaku sambil mengangkat kedua tanganku.

 

“Huh, terserah. Ambil ini, Marchas.”

 

Ainoe memegang sesuatu di tangannya.

 

“Apakah ini, seruling?”

 

Aku melihat seruling yang diberikan padaku.

 

“Memang, Kamu akan tampil dengan seruling ini. Itu akan memanggil monster yang bisa kamu kendalikan dengan seruling ini. Selain itu, aku ingin Kamu membunuh gadis itu dengan ini.”

 

Ainoe memerintahkanku tanpa mengedipkan matanya.

 

“Membunuh… Sienna?”

 

Aku tidak pernah mengira Ainoe membenci Sienna sampai-sampai dia ingin membunuhnya.

 

“Ya … bunuh gadis itu. Buat agar terlihat seperti Kamu membidik tamu. Tidak ada yang akan terjadi pada kita selama mereka tidak tahu siapa pelakunya.”

 

Ainoe memasang wajah terpesona saat dia mengucapkan kata-kata itu.

 

Wanita ini gila.

 

Para wanita di sisinya terkikik saat melihatnya.

 

Masing-masing dari mereka adalah penyihir. Masing-masing dari mereka telah mendapatkan kemampuan supernatural melalui hubungan mereka dengan Black Satyr.

 

Dan aku adalah kambing hitam mereka.

 

Aku melihat seruling di tanganku.

 

Ada lambang kepala kambing hitam yang terukir di atasnya.

 

 

Sementara itu, di tempat lain…

 

“Umm Shirone-san, kamu baik-baik saja? Kamu tampak sedikit… kesal?”

 

“Ini TIDAK APA Chiyuuki-san. Ini adalah … bahwa untuk beberapa orang aku merasa sedih.”

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 64 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 64, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 64 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 64 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 64 high quality, ,

Komentar

Chapter 64