Ankoku Kishi Monogatari Chapter 66

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 66 – Serangan Karkinos

 

◆ Ksatria Kegelapan Kuroki

 

Perjamuan yang diadakan untuk memuji prestasi Pahlawan Cahaya, Reiji, telah dimulai pada sore hari. Dengan demikian, langit masih agak cerah. Kami bisa melihat situasi yang terjadi di luar dari dalam kanopi yang terbuat dari bahan tipis yang menutupi dek kapal. Terlihat banyak orang mondar-mandir dari atas kapal kami yang berlabuh di tempat yang agak terpisah dari kapal lainnya.

 

“Nu ~~~”

 

Kuna mengerang dengan manis di sebelah kiriku.

 

“Apakah ada masalah, Kuna? Apakah hidangannya tidak sesuai dengan keinginanmu?”

 

Ada banyak hidangan diletakkan di depan kami. Itu adalah jenis yang sama dengan yang disajikan di perjamuan jadi mungkin itu sebabnya beberapa darinya mungkin tidak sesuai dengan seleranya.

 

Daging Hage ini sebagai contoh. Itu benar-benar tidak menyenangkan bagiku.

 

Hageese adalah hewan berbentuk bulat seperti platipus yang seluruh tubuhnya ditutupi rambut dan hidup di dataran tinggi. Itu adalah makhluk yang sulit ditangkap karena bisa bergerak dengan gesit dengan tiga kakinya yang panjang. Karena itu adalah masakan langka, itu telah disajikan di sini.

 

Ngomong-ngomong, ada ungkapan bahwa Kamu tidak bisa mempercayai orang yang makan Hageese.

 

Tapi, kurasa sumber ketidaksenangan Kuna bukanlah piringnya.

 

“Ini bukan salah hidangannya, Kuroki!! Itu salah Shirone karena datang ke kapal ini!!”

 

Kuna berbicara sambil memelototi tajam pada Shirone yang bersandar dengan nyaman di sisi kananku.

 

“Maafkan aku, Kuna-sama … Aku tidak bisa menolak permintaan dari Chiyuki-sama untuk menjaga Shirone-sama yang mabuk.”

 

Regena menundukkan kepalanya ke arah Kuna untuk meminta maaf.

 

Pertama-tama, alasan kami bisa menghadiri jamuan makan ini adalah karena Regena telah menerima undangan. Tapi, yah, alasan utama kami hadir tidak lebih dari ingin menikmati hidangan lokal yang lezat. Maksudku, kenapa tidak?

 

Awalnya, Regena seharusnya menyambut orang-orang besar negara ini termasuk Reiji dan rekannya. Tapi kemudian, sebuah insiden muncul dengan Shirone mabuk dan Regena akhirnya menerima permintaan Chiyuki untuk membiarkan Shirone beristirahat di tempat ini.

 

“Kuroki, kamu bodoh ~ … kenapa kamu pergi ~. Aku benar-benar mengkhawatirkanmu ~ w”

 

Nafas Shirone berbau minuman keras. Baunya terlalu menyengat untuk hidungku.

 

Berapa banyak botol minuman keras yang dia minum untuk membuat dirinya seperti ini?

 

Ngomong-ngomong, aku tidak minum minuman keras. Minuman di cangkir yang aku minum adalah jus buah. Meskipun ada banyak jenis minuman keras suling yang dibuat dari buah seperti palem di antara hidangan di depanku, aku tidak menyentuhnya.

 

Menariknya, dunia ini memang memiliki minuman keras suling. Meskipun sebagian besar dibuat oleh penganut Dewa Minuman Keras, Nector, sebagian kecil juga dibuat oleh penganut Dewi Pengobatan dan Herbal, Fanacea karena minuman keras suling juga dapat digunakan sebagai obat.

 

Tampaknya makanan dan obat-obatan selalu saling terkait tidak peduli dunia macam apa itu.

 

Bagaimanapun, ada banyak jamu yang digunakan baik dalam minuman keras dan berbagai hidangan yang ada. Meskipun demikian, terlalu banyak minuman keras ini tidak terlalu baik untuk kesehatan. Maksudku, Kamu hanya perlu seteguk minuman keras untuk keperluan pengobatan, bukan ratusan botol.

 

“HEII, BAKA SHIRONE!! MENJAUH DARI KUROKI SEKARANG!! LIHAT, KUROKI BERMASALAH KARENA KAU!!”

 

Kuna sedang melihat Shirone dengan mata dingin yang menusuk.

 

Faktanya, Kuna hampir memenggal kepala Shirone segera setelah melihat Shirone dibawa ke kapal ini. Aku akhirnya akan kesulitan menghentikannya agar tidak mengamuk.

 

Tapi yah, dia akhirnya memaafkannya setelah permohonanku yang putus asa. Dia bahkan tidak menimbulkan keributan besar lagi saat Shirone menempel di sisiku. Atau lebih tepatnya, itu mungkin hanya imajinasiku karena sarafku saat ini benar-benar terfokus pada sisi kananku yang menikmati kulit Shirone yang kenyal namun lembut.

 

Tentu saja, tindakan Shirone telah membuat Kuna semakin tidak senang.

 

“Oke, inilah saatnya bagi Kamu untuk melepaskan aku, Shirone. Lihat, ada beberapa kerutan di gaun cantikmu.”

 

Aku juga mencoba memisahkan diri dari Shirone.

 

“U ~ hm … gaun … aku mengerti … akan melepasnya.”

 

Shirone mulai membuka pakaian begitu dia berbicara.

 

“Berhenti, Shirone!! Kamu tidak dapat melepaskannya di tempat seperti ini!!”

 

Aku segera menghentikan Shirone sebelum terlambat.

 

Sejujurnya, aku sangat ingin melihatnya telanjang, tapi dia mungkin membenciku karena itu. Aku pasti tidak akan menggunakan keadaan mabuknya untuk memuaskan keinginan duniawiku, jadi aku harus menghentikannya.

 

“Ada apa, Kuroki ~?”

 

Shirone cemberut saat aku menghentikannya membuka pakaian.

 

“Tidur saja untuk saat ini, Shirone. Kamu sedang mabuk sekarang.”

 

Aku dengan lembut menempatkan Shirone di atas sofa yang empuk agar dia bisa tidur dan melepaskan jepit rambutnya karena itu akan mengganggu tidurnya.

 

“Eh, jepit rambut ini…”

 

Aku melihat jepit rambut.

 

Jepit rambut itu ada di antara barang milik Shirone saat dia datang ke dunia ini. Itu adalah hadiah dariku untuk Shirone, sesuatu yang kuberikan jauh sebelum pertengkaran besar kami. Sepertinya dia masih menggunakannya.

 

“U ~ hn.”

 

Shirone tiba-tiba mengayunkan kakinya, memperlihatkan celana dalam birunya agar bisa kulihat dengan jelas.

 

Ngomong-ngomong, ada celana dalam di dunia ini bersama dengan teknologi untuk membuat bra juga. Tapi, tampaknya pakaian dalam jenis ini belum menyebar ke seluruh benua. Ada beberapa daerah yang juga telah mengadopsi pakaian dalam seperti cawat atau mirip fundoshi, atau tali. Ada lebih banyak tipe, tapi itu bagian dari minoritas.

 

Umumnya para pria disini memakai celana dalam jenis fundoshi sedangkan para wanita memakai celana dalam seperti thong. Jenis thong adalah salah satu yang diikat di samping dengan tali.

 

Faktanya, pakaian dalam yang ditinggalkan Rena saat itu di Kerajaan Rox adalah jenis thong yang diikat. Secara alami, aku masih menyimpannya.

 

Dan sekarang, yang dipakai Shirone juga tipe yang diikat ke samping dengan tali.

 

Aku melakukan yang terbaik untuk menahan dorongan untuk ingin menanamkan wajahku di itunya.

 

Selain fakta bahwa dia memamerkan celana dalamnya kepadaku, gaun indahnya sekarang berantakan. Bahkan mulutnya ternganga longgar seperti orang bodoh.

 

Shirone tidak pernah menunjukkan tampilan ceroboh seperti ini di depan pria yang dicintainya di Jepang. Tapi tentu saja, aku lebih sering melihat tatapan ceroboh semacam ini yang bisa kuhitung kembali saat kami masih di Jepang.

 

Sepertinya dia tidak berubah sama sekali bahkan setelah dia datang ke dunia ini.

 

“Maaf, Regena. Tolong tutupi Shirone dengan sesuatu.”

 

“Ya tuan.”

 

Regena menutupi Shirone dengan kain putih atas perintahku.

 

Tidak, sekarang orang akan melihat celana dalamnya lagi.

 

“Huh!! ada apa dengan gadis ini!!”

 

Kuna sedang melihat Shirone dengan ekspresi marah di wajahnya.

 

Bahkan wajahnya yang marah pun sangat imut. Melihatnya seperti itu, aku hampir tidak bisa menahan diri untuk tidak memeluknya.

 

“Maaf Kuna. Harap bersabar dengan Shirone untuk saat ini.”

 

Aku tidak punya pilihan untuk meminta Kuna bertahan untuk saat ini.

 

“Kuna tidak … Kuna tidak keberatan meskipun Shirone tetap berada di sisi Kuroki. Tapi, jika itu mengakibatkan dia tinggal di sisi Kuroki selamanya…”

 

Kuna berbicara dengan lembut sambil bersandar di punggungku.

 

Eeh, bagaimana akhirnya aku membuat seorang gadis menangis? Biasanya, aku bisa membuat Kuna terlihat sangat bahagia hanya dengan menepuk kepalanya.

 

“KYAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!”

 

Saat itu, ada teriakan yang terdengar dari kapal yang berbeda.

 

“Teriakan apa itu?”

 

Sesuatu sedang terjadi di kapal lain.

 

 

◆ Sage Berambut Hitam Chiyuki

 

Begitu kami tiba di tempat kejadian, kami melihat orang-orang yang mengenakan kostum Satyr berteriak panik. Mereka adalah para aktor yang dipanggil untuk tampil di jamuan makan ini. Orang-orang dengan kostum Satyr adalah orang-orang yang menampilkan musik selama drama.

 

Ketika aku bertanya-tanya mengapa mereka terlihat seperti itu, aku menyadari bahwa ini adalah pertama kalinya aku melihat satyr dalam drama teater dunia ini.

 

Kostum mereka dikerjakan dengan cukup baik dan tampak seperti satyr aslinya.

 

Satyr dikatakan sebagai ras yang suka menyanyi dan menari dengan riang. Meskipun mereka bukan tandingan minotaur dalam hal kekuatan, mereka dapat menggunakan kutukan yang kuat melalui lagu dan musik. Selain itu, masing-masing dari mereka menyukai pria dan wanita cantik yang cabul.

 

Seseorang harus berhati-hati saat menerima undangan mereka karena satyr akan menggunakan sihir mereka pada mangsa yang dituju.

 

Aku bahkan pernah melihat satyr hitam yang menakutkan sebelumnya di Nargol. Satyr hitam itu jauh lebih kuat dan tampak lebih mirip kambing dibandingkan dengan satyr biasa. Mereka adalah pengguna sihir yang akan datang ke alam manusia sesekali untuk memikat wanita dengan mengatakan bahwa mereka akan mengabulkan keinginan mereka.

 

Memikirkannya sekarang, itu agak mirip dengan Sabat.

 

Wanita yang menerima cinta satyr Hitam mendapatkan kemampuan untuk merasakan kekuatan supernatural dan menjadi penyihir. Secara alami, tidak ada penyihir di tempat ini dan fakta bahwa satyr hanyalah laki-laki berkostum.

 

“Chiyuki, LIHAT!!! ADA KEPITING RAKSASA!!”

 

Reiji berteriak padaku.

 

Saat aku melihat sekeliling, aku melihat seekor kepiting raksasa merayap ke geladak kapal.

 

Kepiting itu lebarnya hampir lima meter dan penjepitnya panjangnya sekitar satu meter.

 

Monster mirip kepiting ini dikenal sebagai Karkino. Dan saat ini, ada banyak Karkino yang melancarkan serangan ke orang-orang di kapal ini dalam bentuk seperti gelembung.

 

Gelembung tersebut tampaknya memiliki semacam kekentalan yang kuat karena beberapa orang yang tertabraknya terperangkap di dalam, tidak dapat melepaskan diri darinya.

 

“HAAA!!!”

 

Reiji memanggil pedangnya dan membelah salah satu Karkino menjadi dua.

 

Tapi, total ada lima Karkino dan masing-masing dari mereka menyerang kapal yang berbeda.

 

“TOOOLONG!”

 

Tiba-tiba, aku mendengar jeritan seorang gadis.

 

Dia mungkin seorang penari yang datang untuk tampil di perjamuan ini.

 

Penari itu memandangi laut dari sisi pelabuhan.

 

“Apa yang terjadi!?”

 

Reiji dan aku bergegas menuju penari itu.

 

“Temanku jatuh ke laut!!”

 

Ketika aku melihat ke bawah ke air, aku melihat seorang pria yang mengenakan kostum satir berusaha mati-matian untuk tetap bertahan.

 

“Seorang pria? Sungguh menyebalkan … Chiyuki, jaga pria itu sementara aku melakukan sesuatu tentang kepiting itu.”

 

Reiji pergi ke arah kepiting saat dia mengatakannya.

 

“Astaga … tidak bisakah kamu melakukan sesuatu tentang kekhasanmu itu?”

 

Aku mengerahkan 《Magic Hand》 ke arah pria itu sambil mengeluh tentang sikap Reiji.

 

Setelah aku menyelamatkan pria itu dan membawanya dengan selamat ke dek, dia pingsan dengan posisi merangkak dan batuk air laut sebelum pingsan.

 

“TUNGGU!! BERTAHAN DI SANA, MARETA!!!”

 

Penari itu bergegas menuju pria itu.

 

“SIENNA!! TERIMA KASIH KAMU AMAN!!”

 

Decius, yang mengejar kami, bergegas menuju penari.

 

“Nii-san!!”

 

Penari itu baru saja memanggil Dius, “Nii-san”.

 

Sungguh sepasang saudara yang langka. Saudara laki-laki itu adalah pendeta Oudith sedangkan saudara perempuannya adalah seorang penari.

 

“Ada yang terluka, Chiyuki-san?”

 

Sahoko akhirnya tiba di sisi ini.

 

“Tidak seburuk itu tapi, untuk berjaga-jaga, tolong gunakan sihir penyembuhan.”

 

Sahoko segera menggunakan sihir penyembuhannya pada Marchas. Dia mulai baikan setelah sihir penyembuhan dilemparkan padanya.

 

Aku melihat sekeliling di sekitar kami. Tampaknya Reiji telah mengalahkan semua Karkino.

 

“Tapi tetap saja … mengapa Karkino dari semua monster?”

 

Decius bergumam.

 

“Aku juga tidak tahu mengapa, Decius … Tapi, ada sesuatu yang aku yakini.”

 

Aku tiba-tiba menjadi pusat perhatian untuk kata-kataku.

 

“Ini pesta kepiting malam ini.”

 

 

◆ Sage Berambut Hitam Chiyuki

 

Karkino dibongkar tepat di dek kapal. Wajar saja, karena ukurannya yang besar dan kurangnya pengetahuan kami dalam hal ini, kami meninggalkan masalah membongkar dan memasaknya bersama para koki di kapal.

 

Nampaknya warga dunia ini sudah terbiasa mengonsumsi hasil laut seperti ini. Itulah sebabnya kami dapat melihat mereka sesekali menyajikan makanan laut seperti kepiting, udang, dan bahkan gurita.

 

Tapi, seperti yang diharapkan, tampaknya para juru masak juga bingung karena mereka belum pernah makan Karkino yang mirip kepiting raksasa.

 

Tidak ada kecap yang terbuat dari kedelai di dunia ini. Sebagai gantinya, mereka mengembangkan kecap ikan sebagai gantinya. Dimungkinkan untuk mereproduksi hidangan gaya Jepang dengan kecap ikan tersebut.

 

Sahoko, yang ahli memasak, telah membuat masakan ala Jepang untuk kami sebelumnya dengan menggunakan kecap ikan yang sama. Karena dunia ini tidak memiliki tomat atau kentang, ada tanaman mirip lobak yang menyerupai rasa dan tekstur kentang yang digunakan Sahoko untuk membuat sup daging dan kentang palsu yang sangat lezat.

 

Mengetahui rasa berkat masakannya, aku yakin daging Karkino seharusnya bisa menjadi lezat dengan menggunakan kecap ikan itu.

 

“Apakah kepiting ini alasan di balik keributan ini?”

 

Kyouka bertanya sambil melihat Karkino yang mirip kepiting raksasa ..

 

Saat ini, orang-orang yang berkumpul di kapal ini adalah kelompok kami (kecuali Shirone), kelompok Euria, kelompok Shizufae, dan terakhir, Decius dan Sienna.

 

Clasus pergi untuk memanggil orang yang bertanggung jawab atas keamanan selama perjamuan ini sementara Nacius pergi untuk memeriksa situasi para tamu lainnya. Turia juga baru saja meninggalkan tempat ini dan pergi ke kapal lain.

 

“Apakah itu Karkino yang melarikan diri dari arena? Meskipun keberadaan mereka tidak diketahui, masih menjadi misteri bagaimana mereka tiba-tiba muncul di tempat ini.”

 

Karkino termasuk di antara daftar monster yang melarikan diri dari arena. Jumlah mereka di sini cocok dengan jumlah total yang dihitung di daftar. Itu sebabnya, tidak ada keraguan bahwa para Karkino ini adalah yang melarikan diri dari arena.

 

Tapi, waktu yang mereka pilih untuk serangan mereka agak tidak wajar. Seolah-olah serangan ini telah direncanakan oleh seseorang.

 

“Reiji-dono. Aku telah membawa orang-orang dari kuil Trident.”

 

Jenderal Clasus membawa seorang pria yang bertugas di bawah Trident, Raja Laut. Prajurit Trident yang berdiri di sisinya adalah seorang pria paruh baya yang dilengkapi dengan jaring dan tombak bercabang tiga.

 

Meskipun Nephim, Pahlawan Air, tidak menggunakan jala, prajurit Trident sejati biasanya menggunakan tombak bercabang tiga dan jaring. Prajurit ini dipuji sebagai Retiarius, atau Pengguna Jaring. Mereka akan menggunakan jala untuk menyegel gerakan lawan dan menghabisinya dengan tombak bercabang tiga. Itu adalah taktik pertempuran tipikal untuk Pengguna Bersih Trident.

 

Pria paruh baya itu mendekati kami sambil membawa seikat jaring di bahunya. Menurut Jenderal Clasus, dialah orang yang bertanggung jawab atas keamanan perjamuan ini. Mempertimbangkan bahwa pesta diadakan di kapal, wajar jika prajurit Trident yang bertanggung jawab atas keamanan.

 

“Permintaan maafku!! Kelalaian kami telah membawa masalah ini padamu!!”

 

Pria itu membungkuk dalam-dalam ke arah kami saat dia mengungkapkan permintaan maafnya.

 

Karena prajurit Trident adalah orang yang agak gaduh, seperti prajurit Thor, mereka tidak pernah menggunakan ucapan sopan.

 

“Aku tidak keberatan. Aku tahu bahwa Kamu juga mengalami kesulitan akhir-akhir ini.”

 

Kuil mereka saat ini mengalami kekurangan tenaga karena mereka harus mengirim pasukan mereka untuk menangkap Mermen yang melarikan diri juga. Itulah mengapa mereka hanya bisa meminjamkan kurang dari tenaga kerja minimum yang dibutuhkan untuk menjaga perjamuan ini, yang mengakibatkan insiden ini.

 

Tapi entah bagaimana, aku merasa bahwa mereka masih tidak dapat melakukan apa pun untuk mencegah insiden ini meskipun mereka memiliki cukup tenaga kerja di lokasi. Maksudku, tidak mungkin manusia normal bisa berurusan dengan Karkino itu.

 

“Terima kasih atas pengertianmu, Sage Berambut Hitam.”

 

Prajurit Jaring membungkuk ke arahku lagi.

 

“Daripada itu, bisakah Kamu memberitahuku lebih banyak tentang Karkino? Maksudku, aku tidak berpikir itu hanya kepiting raksasa belaka.”

 

“Informasi lebih lanjut tentang Karkinos, bukan? Aku tidak berpikir aku tahu lebih banyak darimu. Tapi, mungkin mereka sedang dimanipulasi oleh Mermen di pintu masuk barat…”

 

Balasan Prajurit Jaring persis sama dengan kecurigaanku.

 

Aku pernah mendengar bahwa Mermen, atau dikenal sebagai orang laut, memiliki kemampuan untuk memanipulasi monster laut yang kuat. Tampaknya ada cerita di mana mereka menggunakan monster untuk menghancurkan kerajaan di sekitar Sungai Merah, Kerajaan Hatti, di masa lalu.

 

“Aku mengerti. Itu kemungkinan terbesar untuk kemunculan tiba-tiba Karkino di perjamuan ini. Apakah Kamu melihat fenomena yang tidak biasa sebelum perjamuan dimulai?”

 

“Tidak, tidak ada yang tidak biasa … kami tidak memiliki cara untuk mengetahui perubahan yang terjadi di dalam bukit pasir.”

 

Prajurit Jaring menggelengkan kepalanya.

 

“Aku mengerti, tetapi itu tidak mengubah fakta bahwa seseorang mengendalikan Karkino tersebut. Lagipula, pemilik keterampilan persepsi paling kuat di antara kita, Nao-san, juga gagal memperhatikan Karkino yang masuk sampai sebelum mereka menyerbu kapal. Tidak diragukan lagi, mereka telah tertidur di dalam bukit pasir menunggu acara ini. Selain itu, waktu untuk serangan mereka terlalu kebetulan terjadi pada saat yang sama dengan perjamuan ini.”

 

Aku memberi tahu Prajurit Jaring kesimpulanku berdasarkan peristiwa dan laporannya.

 

“Begitu, pelakunya mungkin sisa-sisa Dewa Jahat yang masih memusuhi kita.”

 

Aku mengangguk setelah mendengar kata-kata Reiji-kun.

 

“Tidak diragukan lagi. Dan orang-orang itu menggunakan Karkino yang melarikan diri dari arena.”

 

Aku tidak tahu apa yang ingin mereka capai, tetapi satu hal yang pasti: mereka pasti musuh kita.

 

Aku melihat Euria.

 

“Uhm … apakah ada masalah?”

 

Euria bertanya dengan ekspresi cemas di wajahnya.

 

“Apakah Kamu tahu sesuatu tentang ini, Euria-san?”

 

Euria menggelengkan kepalanya saat aku menanyakan pertanyaan itu.

 

“Aku tidak tahu apa-apa tentang ini. Atlana adalah orang yang berspesialisasi dalam masalah ini.”

 

Euria berbicara dengan nada blak-blakan.

 

Atlana adalah alias dewi laba-laba yang disebut Atlankua. Tapi dewi itu telah ditangkap oleh Kuroki, teman masa kecil Shirone, dan dikirim ke Nargol.

 

“Apakah Kamu mendengar sesuatu tentang masalah ini darinya, Kaya-san?”

 

Kaya menggelengkan kepalanya pada pertanyaanku.

 

“Nggak. Tapi, aku pikir Kuroki-sama tidak mengirimkan Atlankua bersama aku untuk melindungi sesuatu.”

 

“Lindungi sesuatu?”

 

“Mungkin monster yang melarikan diri dari arena. Sepertinya dia merasa kasihan setelah dia mendengar bahwa monster-monster itu dipaksa bertarung satu sama lain di arena tanpa alasan.”

 

Kaya menjawab dengan suara tanpa emosi seperti biasanya.

 

“Aku mengerti…”

 

Tentunya, keberadaan beberapa monster yang kabur dari arena tidak diketahui. Kami mungkin dapat menemukan keberadaan mereka jika Atlankua belum dikirim kembali ke Nargol.

 

Artinya dia mungkin telah melindungi monster-monster yang kabur itu.

 

“Fufufu, seperti yang kuduga, Kuroki-san sangat baik.”

 

Kyouka menyanyikan pujian untuk teman masa kecil Shirone.

 

Mungkin Kyouka belum menyadari beratnya tindakan teman masa kecil Shirone mengingat dia memberinya evaluasi yang tinggi.

 

“Tapi tidak ada yang terluka oleh monster yang melarikan diri itu. Meskipun mungkin benar bahwa monster-monster itu dipaksa untuk bertarung satu sama lain, kita tidak boleh membiarkan mereka begitu saja. Kita harus melakukan sesuatu tentang mereka sebelum mereka menyerang lebih banyak manusia.”

 

Reiji berbicara dari sisiku.

 

Mungkin dia masih menyimpan dendam yang mendalam atas fakta bahwa dia hampir dibunuh oleh Dark Knight saat itu. Tapi, Shirone akan sedih jika mendengar percakapan ini, lho.

 

Tapi, bahkan aku harus setuju dengan setengah dari opini Reiji.

 

Monster yang melarikan diri mungkin menyerang manusia secara diam-diam. Jika itu terjadi, kita harus memusnahkan mereka.

 

“Tidak seperti kita bisa melakukan apa pun tentang itu. Memikirkan tentang apa yang harus dilakukan mulai sekarang adalah masalah yang lebih mendesak bagi kita.”

 

Aku mengganti topik untuk mencegah kita berbicara buruk tentang teman masa kecil Shirone lebih jauh. Meskipun dia berdiri di sisi Raja Iblis, aku tahu dia bisa dipercaya setelah aku melihat dan mendengar seberapa jauh dia telah menyelamatkan kita dari labirin saat itu. Menurut Shirone, dia mungkin tidak sepenuhnya dimanipulasi jadi aku harus memastikan masalah itu terlebih dahulu.

 

“Tentu, kita akan menghancurkan sisa-sisa kekuatan Dewa Jahat itu. Beri tahu mereka dengan siapa mereka akan membuat masalah.”

 

Reiji tersenyum berani.

 

Sungguh sekarang, apa yang harus aku lakukan dengan si bodoh ini.

 

“Tapi Reiji-kun. Apakah Kamu tahu cara menemukannya ketika kita bahkan tidak tahu tentang keberadaan mereka?”

 

Faktanya, bahkan Rino dan Nao tidak dapat menemukan petunjuk apa pun terkait pelaku di balik insiden ini bahkan setelah menjelajahi laut di sekitar area ini. Kami juga akan melakukan pemeriksaan fisik terhadap semua tamu di perjamuan ini. Berkat itu, baik Rino maupun Nao saat ini kelelahan dan dirawat oleh Sahoko.

 

Jika mereka begitu ahli sampai bisa mengakali kami, maka tidak ada yang bisa kami lakukan untuk mengatasi situasi ini. Selain itu, aku tidak punya niat untuk mengenal lebih banyak monster seperti Atlankua.

 

Pelakunya mungkin lolos begitu dia memanggil Karkino. Mungkin itulah sebabnya kami tidak dapat menemukan petunjuk apa pun tentang pelakunya.

 

“Lalu … mari kita cari petunjuk di Ariadya.”

 

 

“Oke, inilah saatnya bagi Kamu untuk melepaskan aku, Shirone. Lihat, ada beberapa kerutan di gaun cantikmu.”

 

Aku juga mencoba memisahkan diri dari Shirone.

 

“U ~ hm … gaun … aku mengerti … akan melepasnya.”

 

Shirone mulai membuka pakaian begitu dia berbicara.

 

“Berhenti, Shirone!! Kamu tidak dapat melepaskannya di tempat seperti ini!!”

 

Aku segera menghentikan Shirone sebelum terlambat.

 

Sejujurnya, aku sangat ingin melihatnya telanjang, tapi dia mungkin membenciku karena itu. Aku pasti tidak akan menggunakan keadaan mabuknya untuk memuaskan keinginan duniawiku, jadi aku harus menghentikannya.

 

“Ada apa, Kuroki ~?”

 

Shirone cemberut saat aku menghentikannya membuka pakaian.

 

“Tidur saja untuk saat ini, Shirone. Kamu sedang mabuk sekarang.”

 

“Tapi yups ya lepaskan pakaian … oh, aku tahu … kamu juga melepaskan pakaian..”

 

Sekarang dia mencoba membuka pakaianku!

 

“LEPASKAN TANGANMU DARI KUROKIKU, KUCING MESUM KOTOR!!!.”

 

Sekarang Kuna marah dan mencoba untuk menjauhkanku dari Shirone dengan menarik-narik kemejaku yang mengakibatkan semacam tarik-menarik denganku di tengah. Dan di tengah-tengahnya…

 

“KUNA-SAMA! SHIRONE-SAMA! Tolong. Berhenti sebelum ….”

 

Regena mencoba untuk campur tangan tetapi ketika dia mencoba untuk mendekat, dia tersandung di atas meja dan terjatuh ke depan dengan mengepakkan tangannya yang entah bagaimana celanaku yang mengakibatkan…

 

Kami semua terbaring di lantai. Aku telentang. Payudara Kuna di wajahku. Celanaku setengah turun dan…

 

“Mglfff! Umpf, gggllf!”

 

… Ituku entah bagaimana di mulut Regena dan…

 

Apa sensasi hangat lembab yang menyelimuti “junior” ku?

 

“Grgl ummf glp!.”

 

BATANGKU ADA DI DALAM MULUT SHIRONE DAN SAMPAI KE TENGGOROKANNYA!!!

 

“Gur-kh-pwah-hahpnf?.”

 

Shirone tolong! Jangan coba-coba bicara… terkesiap! ooohh aaaah enaknya!

 

Dan tepat pada saat itu…

 

“Regena-San bagaimana keadaan ….. Shirone-San?!!!”

 

Kyouka dan Kaya muncul.

 

“”

“”

 

“Nona, menjauhlah dari pria itu. Tidak peduli apa.”

 

 

“Mustahil. Ariadya memiliki terlalu banyak warganegara. Bahkan jika pelakunya benar-benar bersembunyi di negara ini, mencoba menemukan orang itu hampir mustahil …”

 

Kata-kataku segera ditolak oleh Reiji.

 

Maksudku, kemungkinan besar sisa-sisa pengikut Dewa Jahat masih bersembunyi di pinggiran negara ini. Seseorang dengan keterampilan menyamar lebih suka memanfaatkan sepenuhnya keterampilan mereka untuk bersembunyi di kota daripada tinggal di luar– terutama bila berada di Republik Ariadya, negara terpadat di dunia ini. Mengingat mereka tidak mengikuti sistem sensus, ada banyak warga negara yang tidak terdaftar yang tinggal di negara tersebut. Jadi, jauh lebih mudah bagi mereka untuk menyelinap dan bersembunyi di antara manusia.

 

Lebih mudah menemukan orang yang mencurigakan di negara kecil, tetapi itu benar-benar tidak mungkin di dalam Republik Ariadya. Oleh karena itu, lebih baik menyerah untuk membalik keseluruhan Ariadya secara terbalik. Itu tidak sepadan.

 

Secara alami, kami juga tidak dapat menyelidiki negara-negara tetangga. Menunggu orang-orang itu untuk mengejar kita adalah pilihan yang jauh lebih baik daripada membuang-buang waktu kita untuk menyelidiki.

 

Selain itu, Reiji sering kali berlebihan saat kami melakukan investigasi di masa lalu. Kami kemungkinan besar akan terhindar seperti wabah jika kami menyebabkan masalah di negara ini.

 

“Uhm, tolong tunggu sebentar. Pahlawan-dono.”

 

Sebuah suara tiba-tiba menyela kami.

 

“Apakah ada masalah, Decius-dono?”

 

Aku bertanya kepada Decius karena interupsi nya.

 

“Sejujurnya, tugas kami adalah mencari pelaku di balik insiden ini. Itulah mengapa Kamu dapat membiarkan grup kami menangani penyelidikan ini?”

 

Decius meminta izin sambil menundukkan kepalanya.

 

Biasanya ada dua jenis polisi: polisi administratif dan polisi pelaksana hukum. Pekerjaan sebelumnya adalah menjaga keamanan publik dan mencegah kejahatan, sedangkan pekerjaan terakhir adalah menyelidiki kejahatan.

 

Polisi administratif negara ini dipimpin oleh Jenderal Clasus dan anggotanya kebanyakan dari kuil Rena. Selain itu, orang-orang dari kuil Trident yang sudah menguasai cara memadamkan api juga melakukan patroli malam hari untuk mencegah terjadinya kebakaran.

 

Polisi implementasi hukum sebagian besar terdiri dari Priest Knight yang bertugas di bawah Oudith, Dewa Hukum.

 

Jika di Jepang, secara harfiah tidak mungkin sebuah organisasi keagamaan dipercayakan dengan masalah ini. Tapi, ini adalah praktik normal di dunia ini, itulah sebabnya Decius meminta kami untuk membiarkan kelompoknya melakukan penyelidikan.

 

Aku tahu dari matanya yang murni dan jujur, namun kuat, bahwa dia akan menyelidiki masalah ini dengan benar.

 

“Aku mengerti, Kamu benar. Akan lebih mudah jika kita membiarkan Ksatria Hukum menangani penyelidikan. Selain itu, juga lebih mudah mendapatkan bantuan dari kuil Oudith lainnya di seluruh dunia. Bagaimana dengan itu, Reiji-kun?”

 

Aku melihat ke Reiji saat aku memintanya.

 

Dalam kasus ini, aku ingin mendapatkan bantuan dari penyelidik profesional.

 

“Tapi kau tahu….”

 

Tapi, Reiji memberikan reaksi cemberut atas saran itu.

 

“Tentu, kita akan ikut dengan mereka. Pelakunya cukup kuat untuk mengendalikan Karkino jadi kita mungkin satu-satunya yang bisa mengalahkan mereka. Apa pendapatmu tentang kami ikut serta, Decius-dono?”

 

Decius mengangguk padaku sebagai tanggapan.

 

“Tentunya, aku tidak berpikir kelompok kami dapat mengalahkan orang-orang yang mengendalikan Karkino. Dalam hal ini, Hero-sama dan kelompoknya adalah tambahan yang diperlukan selama penyelidikan.”

 

Decius mengakuinya dengan mudah.

 

Aku tidak bisa membenci seseorang yang tidak memaksakan diri secara sia-sia untuk melakukan hal yang mustahil. Itu saja memberiku kesan yang baik tentang Decius.

 

“Apa yang dia katakan, Reiji-kun.”

 

Aku melihat Reiji lagi.

 

“Ya, mau bagaimana lagi …”

 

Reiji akhirnya menyerah pada persyaratan tersebut.

 

Maksudku, skala investigasi ini terlalu besar untuk kelompok kami sendiri. Kami membutuhkan kerja sama dari organisasi yang jauh lebih besar.

 

“Dan, Shizufae-san. Apakah grupmu akan ikut serta dalam investigasi juga? Kami akan memberimu kompensasi yang sesuai untuk itu.”

 

Aku melihat ke Shizufae.

 

“Ya, dengan senang hati.”

 

Shizufae bertukar pandangan dengan rekannya sesaat sebelum mereka mengangguk.

 

“Kemudian diputuskan. Haruskah kita memulai penyelidikan besok?”

 

 

◆ Ksatria Kegelapan Kuroki

 

“Karkinos ya…”

 

Wanita bernama Turia di depanku mengangguk.

 

“Persis, Dewa Badai Hitam.”

 

Sepertinya ‘Dewa Badai Hitam’ adalah semacam julukan yang mereka berikan padaku. Aku tidak tahu sejak kapan nama itu menyebar, tapi sepertinya itu adalah nama yang digunakan para dwarf untuk memanggilku.

 

Aku mendengar laporan tentang situasi saat ini dari wanita bernama Turia yang datang ke kapal tempat Kuna dan aku berada. Sementara itu, Kuna, yang jelas tidak tertarik dengan masalah ini, sudah memasuki dunia mimpi dengan bantal lututku.

 

Ngomong-ngomong, wanita bernama Turia ini ternyata adalah kenalan Dario. Dia mendengar tentang aku darinya.

 

Suaminya adalah seorang dwarf dan putrinya juga seorang dwarf. Wanita yang akan menikah dengan dwarf telah menerima banyak harta termasuk emas dan perak dari suaminya. Jadi, dia akan membuka bisnis di negara ini dengan menggunakan harta karun itu dan sekarang dia adalah orang terkaya di negara ini. Ditambah lagi, dia juga menjadi bagian dari tim manajemen labirin berkat suaminya.

 

Aku juga akan bertemu Dewa Heibos dalam perjalanan kembali dari melaporkan ke Modes tentang aku tinggal lebih lama di Ariadya. Aku pernah mendengar tentang Turia darinya.

 

Karena Dario adalah salah satu ajudan Heibos, dia secara alami tahu tentang aku yang tinggal di negara ini dan telah memberi tahu Turia informasinya sehingga dia akan datang untuk memberikan salam.

 

Sepertinya dia juga membuat berbagai pengaturan untuk aku tinggal di Ariadya.

 

“Begitu, Karinosis itu adalah sisa-sisa yang melarikan diri dari arena. Terima kasih telah memberi tahu aku tentang ini, Turia-dono. Tapi, sisa-sisa rencana Atlana ya.”

 

Orang yang melepaskan monster dari arena adalah Atlana sendiri. Singkatnya, Kamu dapat mengatakan bahwa setengah tanggung jawab atas kejadian ini ada di tangannya.

 

“Ya, aku tidak pernah menyangka bahwa Atlana adalah monster, yang paling buruk, bawahan Dewa Jahat. Dan berpikir bahwa ada lebih banyak dari mereka yang bersembunyi di Ariadya ini… terlalu menakutkan.”

 

Turia menggelengkan kepalanya seolah dia tidak bisa menerima kenyataan seperti itu.

 

Atlanta adalah anggota asosiasi pedagang, jadi wajar jika Turia mengenal Atlana. Tapi tentu saja, bahkan Turia tidak menyadari wajah asli Atlana.

 

“Tapi, mengenai sisa-sisa monster itu. Aku sudah tahu keberadaan mereka dari Atlankua.”

 

Aku memandang Turia dan menjawab.

 

“Apakah itu benar, Dewa Badai Hitam.”

 

Aku mengangguk.

 

Aku telah mendengar banyak informasi berguna dari Atlankia yang ditangkap. Aku akan menyimpan beberapa informasi itu dari Shirone dan rekannya. Adapun alasannya, itu hanya karena itu terkait dengan Nargol.

 

“Ya, itulah mengapa aku akan mengunjungi mereka secara pribadi untuk memeriksa apa yang mereka coba lakukan.”

 

“Terima kasih banyak, Dewa Badai Hitam.”

 

“Ada kemungkinan bahwa mereka telah meninggalkan markas mereka tetapi … serahkan masalah ini padaku, Turia-dono.”

 

Turia menunjukkan ekspresi lega di wajahnya saat aku meyakinkannya.

 

Tapi tidak seperti semangatnya yang terangkat, aku merasa sangat sedih sekarang.

 

Aku merasakan sakit kepala hanya karena memikirkan pelaku di balik kejadian ini.

 

Aku menghela nafas sambil menepuk kepala Kuna saat dia berbaring di pangkuanku.

 

 

◆ Penari, Sienna

 

Setelah berpisah dari Hero-sama dan rekannya, saudara laki-laki Decius dan aku pergi menemui ayah kami. Ayah masih harus berada di suatu tempat di kapal ini.

 

“Saudaraku, apakah Kamu memiliki semacam petunjuk untuk penyelidikan besok?”

 

Aku memanggil saudara laki-lakiku.

 

“Sayangnya tidak. Bagaimana denganmu, Sienna? apakah kamu memperhatikan sesuatu?”

 

Aku menjawab pertanyaannya dengan diam.

 

Aku melihat ada sesuatu yang salah, tetapi aku pasti tidak dapat memberi tahu saudaraku tentang hal itu karena masalah ini mungkin terkait dengan rombonganku.

 

Aku merasa kasihan pada saudara laki-lakiku, tetapi aku tidak ingin membawa masalah bagi Ketua Midas dan yang lainnya.

 

“… Apakah ada masalah, Sienna?”

 

Kakakku bertanya.

 

“Uuhm. Tidak apa. Kalau dipikir-pikir, bisakah kamu menyimpan item ini untuk saat ini, Kak?”

 

Aku memberinya barang tertentu yang dibungkus rapat dengan kain.

 

“Ini adalah?”

 

Kakakku menerimanya dan mulai membuka lipatan kainnya.

 

“Tunggu, kak!! jangan lihat benda itu terbungkus di dalam!!”

 

Aku buru-buru menghentikan kakakku.

 

“Sienna?”

 

“Tolong pegang saja item ini untuk saat ini, kak.”

 

“Aku mengerti, Sienna. Aku tidak akan melihat item di dalam kain ini.”

 

Kakakku dengan enggan menyetujui permintaanku.

 

Nah, karena itu adalah saudara laki-lakiku yang blak-blakan, aku tahu bahwa dia benar-benar tidak akan mengintipnya.

 

“Terima kasih, kak. Kalau begitu, aku akan permisi.”

 

Aku berpisah dari saudara laki-lakiku setelah mengucapkan selamat tinggal.

 

“Tunggu sebentar, Sienna!! Bukankah kamu setidaknya menyapa ayah kita sebelum kamu pergi!?”

 

Kakakku memanggilku dengan tergesa-gesa.

 

“Maaf, kak!! Tolong sapa ayah untukku!!!”

 

Aku merenungkan kejadian itu sambil meninggalkan saudara laki-lakiku.

 

Marchas jelas bertingkah aneh selama kejadian itu. Ditambah lagi, seruling yang dijatuhkan Marchas memiliki ukiran lambang kambing hitam di permukaannya.

 

Itulah mengapa aku mempercayakan seruling itu kepada saudara laki-lakiku.

 

Tetapi, jika dia tahu bahwa salah satu anggota rombongan kami terlibat dalam insiden ini, aku khawatir rombongan kami akan ditangguhkan, itulah sebabnya aku tidak mengatakan apa-apa kepada saudara laki-lakiku.

 

Maksudku, Ketua Midas akan bermasalah jika tim investigasi datang untuk menyelidiki rombongan kami juga.

 

“Itu belum dikonfirmasi.”

 

Aku kembali ke markas rombongan kami sambil bergumam pada diriku sendiri.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 66 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 66, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 66 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 66 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 66 high quality, ,

Komentar

Chapter 66