Ankoku Kishi Monogatari Chapter 9

Semua chapter ada di Novel Ankoku Kishi Monogatari
A+ A-

Chapter 9 – Konferensi Para Pahlawan

 

◆ Chiyuki.

 

Delapan dari kita berkumpul di ruangan itu.

 

Meskipun sudah tiga hari sejak Reiji membuka matanya, dia masih belum dalam kondisi puncaknya. Tapi kesembuhannya hanya masalah waktu.

 

Kita akhirnya bisa mendapatkan kembali kehidupan sehari-hari kita setelah memastikan keselamatan Reiji.

 

Dan sekarang, semua orang telah berkumpul di salah satu ruang bait suci untuk membahas tentang apa yang akan kita lakukan setelah ini.

 

「Aku pikir kita harus menyerah dengan penaklukan raja iblis」aku katakan.

 

「Mengapa Chiyuki?」Reiji bertanya padaku.

 

「Kenapa kamu mengatakan … Kenapa kamu tidak memikirkan jawabannya dengan melihat dirimu sendiri? Kamu hampir mati, kamu tahu」

 

Jadi aku memarahinya dengan kata-kata itu.

 

Pertama-tama, aku akan menghentikan penaklukan raja iblis ini jika segalanya menjadi terlalu berbahaya.

 

Sampai sekarang, kita berada di pihak yang menyambar hidup mereka.

 

Tapi, posisi kita terbalik ketika kita bertemu Diehart.

 

Sejujurnya, kita harus menyerah pada penaklukan ini sejak awal.

 

「Maaf Chiyuki, aku tidak punya niat untuk melanggar janjiku dengan seorang wanita」

 

Reiji mengatakan itu dengan nada tegas.

 

Jadi saklar amarahku terbalik saat mendengar kata-kata itu.

 

「KAMU, KAMU MEMBUAT SAHOKO DAN YANG LAINNYA KHAWATIR SETENGAH MATI, KAMU TAHU! ! DIEHART ITU KUAT! ! KAMU MUNGKIN MATI JIKA MELAWANNYA LAGI!!」

 

Pria ini bahkan tidak akan peduli dengan hidupnya sendiri ketika datang ke wanita.

 

Tapi, kebodohan pria ini juga yang menyelamatkan aku sebelumnya.

 

Itu sebabnya aku bepergian bersamanya sampai sekarang. Ada Shirone dan Nao juga. Mereka mungkin telah diselamatkan oleh orang ini di masa lalu juga.

 

「Burukku, tapi aku tidak punya niat untuk menyerah menyelamatkan Rena」

 

Tentu saja aku tahu itu. Orang ini tidak akan berhenti melakukan hal-hal seperti itu.

 

「Uhm … Chiyuki-san, ada banyak orang yang terluka karena iblis. Jadi, bisakah kita benar-benar menyerah pada orang-orang yang bermasalah itu? 」

 

Rino-lah yang mengatakan ini.

 

Pertama-tama, tujuan perjalanan ini adalah demi menyelamatkan orang-orang yang menderita karena iblis.

 

Raja Iblis Modes adalah raja yang memerintah setiap iblis di dunia ini. Dan kemudian, dia datang untuk menyerang manusia dengan menggunakan iblis-iblis itu.

 

Dan kemudian, Raja Iblis Modes sedang mencoba untuk menguasai dunia ini untuk menghancurkan para dewa Elios.

 

Meskipun bukan seperti kita mendengar rumor itu langsung dari Rena, rumor seperti itu tersebar di antara warga.

 

Mengalahkan Raja Iblis Modes ini untuk perdamaian dunia. Itu adalah tujuan kita.

 

Sebenarnya, kita hanya ingin menikmati berkeliling, tapi itulah alasan resmi kita.

 

「Ada juga itu, tetapi kita memiliki sesuatu yang harus kita lakukan dengan benar? Pertama-tama, ITU adalah masalah dunia ini?」

 

Aku pikir ini aneh dalam kenyataan bahwa kita harus mengurus masalah dunia ini.

 

「Ya, memang benar, memang」

 

Meski aneh kalau Kyouka setuju denganku, ya sudahlah.

 

「Pertama-tama, kita satu-satunya yang bekerja keras, jadi apa yang dilakukan para dewa Elios? Apakah mereka tidak pernah berpikir untuk menyelesaikan masalah ini sendiri?」

 

Beberapa dari kita, yang mendengar kata-kata Kyouka, memiliki ekspresi yang mengatakan, “Kamu juga tidak melakukan apa-apa, kan?”.

 

Tapi, kata-kata Kyouka masuk akal.

 

Orang-orang yang akan bermasalah jika Raja Iblis Modes menyerang Elios adalah para dewa itu. Mengapa mereka tidak bergerak?

 

Fakta ini juga membuat aku merasa tidak enak.

 

「Ya, apa yang Kyouka-san katakan masuk akal」

 

「Fufufu」

 

Ekspresi Kyouka dipenuhi dengan kebanggaan setelah mendengar kata-kataku.

 

「Sekarang, bagaimana kalau kita mencari Rena dan meminta jawabannya tentang mengapa para dewa tidak menyelesaikan masalah mereka sendiri?」

 

Mengapa para dewa itu meninggalkan raja iblis ke alatnya sendiri.

 

Kita benar-benar harus memprotes jika alasannya tidak masuk akal.

 

「Uhm, itu tidak apa-apa, Chiyuki-sama?」

 

Sekarang giliran Kaya untuk bertanya padaku.

 

「Ada apa, Kaya-san?」

 

Sebenarnya, aku tidak terlalu baik dalam berurusan dengan Kaya-san. Dia selalu memiliki topeng noh seperti tanpa ekspresi di wajahnya yang membuat aku tidak dapat menentukan apa yang dia pikirkan.

 

Selain itu, Kaya selalu menjaga jarak setiap kali dia berbicara dengan orang lain. Itulah alasan mengapa dia selalu menambahkan akhiran “-sama” untuk semua orang. Dia tidak pernah membuka hatinya kepada siapa pun di antara kita.

 

「Lagipula, itu tidak seperti kita tidak bisa kembali kecuali kita mengalahkan raja iblis, bukan?」

 

Beberapa di antara kita mengangguk setelah mendengar kata-kata Kaya setelah menyadari bahwa itu tidak seperti kita tidak bisa kembali jika kita tidak menaklukkan raja iblis.

 

「Jadi, aku tidak punya pilihan selain untuk bernegosiasi tentang masalah itu dengan cara tertentu. Aku tidak berpikir bahwa dewi akan mengancam kita, bahkan sebagai lelucon. Aku pikir dia tidak akan mengatakan sesuatu seperti kita tidak akan bisa kembali kecuali kita mengalahkan raja iblis 」

 

Pertama-tama, kita berbicara tentang Rena, dewi kasih sayang dan penampilan yang berlimpah.

 

「U ~ hm Chiyuki-san. Apa boleh aku minta waktu sebentar? 」

 

Sekarang, giliran Shirone.

 

「Ada apa, Shirone?」

 

「Kamu tahu, aku ingin tahu apa yang akan terjadi jika kita kembali? Katakanlah … Bagaimana jika orang lain dipanggil untuk menggantikan kita」

 

Maka orang yang berbeda itu akan menghadapi cobaan terberat dalam hidup mereka. kata Shirone.

 

「U ~ hm, tentu saja, hampir seperti kita sedang menyelesaikan masalah padanya」

 

Nao setuju dengan Shirone.

 

「Benar, Chiyuki. Kita harus memikirkan cara untuk kembali sekarang daripada khawatir akan berhenti 」

 

Mungkin, tidak ada harapan seperti yang dikatakan Reiji. Tapi, aku tidak bisa puas dengan hasil seperti itu. Seseorang mungkin mati. Bahkan…

 

「Tapi Kamu tahu, semuanya. Seseorang mungkin berpikir bahwa kita sudah mati sekarang. Apalagi sudah lebih dari enam bulan. Keluarga kita mungkin juga cemas」

 

Ya, sudah setengah tahun. Mungkin ini saat yang tepat untuk kembali.

 

Semua orang terdiam mendengar kata-kataku.

 

「Shirone-san, kamu ingin bertemu teman masa kecilmu kan?」

 

Jadi, aku mengubah alur pembicaraan ke Shirone.

 

Aku tidak bisa membujuk semua orang sendirian. Aku membutuhkan orang yang berpikiran sama.

 

「EH!! Aku ingin tahu orang seperti apa teman masa kecil Shirone-san?」

 

Sahoko menggigit topik itu.

 

「A ~ h, jadi Sahoko tidak tahu tentang aku ~ t. Dia harus menjadi teman masa kecil yang bersumpah untuk bersama dengan Shirone-san, kan 」

 

「T … T-Tunggu sebentar Rino-san. Kuroki belum melakukan hal seperti itu, kau tahu!! 」

 

Shirone mengajukan keberatan.

 

「Begini, aku berusaha menjaganya di dojo keluarga Shirone karena aku agak tertarik padanya. Dia orang yang sangat polos tapi jelas pria yang luar biasa, keren, dan tampan, lho. Mungkin, dia akan populer jika bukan karena Reiji 」

 

Meskipun aku hanya mendengar masalah tentang teman masa kecil dari Shirone, pada kenyataannya, aku belum pernah bertemu dengannya.

 

Tapi, Rino, yang berprofesi sebagai Model, sudah terbiasa melihat pria tampan. Jadi, “Cukup tampan” untuk gadis ini mungkin berada pada level seorang pria tampan umum.

 

Tetapi siswa laki-laki lain tidak begitu mencolok karena Reiji ada di sekolah. Itu mungkin menjadi alasan mengapa teman masa kecilnya tidak terlalu mencolok.

 

「… Tampan? Tapi apakah dia benar-benar tampan?」

 

Shirone memiringkan kepalanya. Sepertinya dia tidak pernah menganggapnya tampan.

 

「Dia ~ …」

 

Reiji mengeluarkan suara dengan makna yang dalam.

 

「Re … Reiji-kun pasti juga salah paham, kan. Aku tidak merasakan apa-apa tentang Kuroki!! 」

 

Shirone menjelaskan pada Reiji dengan bingung.

 

Gadis-gadis di tempat ini, semua orang memiliki perasaan terhadap Reiji. Mungkin Shirone juga tidak ingin dia salah paham.

 

Jika dari sudut pandangku, Shirone benar-benar seseorang yang tidak memiliki perasaan khusus terhadap teman masa kecilnya. Dia mungkin tidak bersama Reiji jika dia benar-benar memiliki perasaan khusus untuk teman masa kecilnya.

 

Tapi kemudian, mungkin teman masa kecilnya menyukainya.

 

Tapi, Shirone mengatakan bahwa dia ingin meminta maaf kepadanya karena dia mengatakan beberapa hal kejam kepadanya sebelum dipanggil ke dunia ini.

 

「Tapi Shirone-san, Bukankah kamu mengatakan bahwa kamu ingin meminta maaf kepada teman masa kecilmu?」

 

Jadi aku bertanya pada Shirone.

 

「Itu …」

 

Shirone goyah.

 

Rino dan Nao membungkuk ke depan untuk mendengar Shirone goyah dengan kata-katanya. Tampaknya Sahoko yang anggun juga mendengarkan dengan penuh perhatian.

 

Dalam hal Sahoko dan Rino, mereka sangat tertarik karena ada peluang untuk mengurangi jumlah saingan mereka.

 

「Baiklah, semuanya. Haruskah kita mencoba berbicara dengan Rena dulu? Tidak akan terlambat untuk mempertimbangkan rencana kita berikutnya setelah mendengar ceritanya, kan? 」

 

Reiji menyela cerita para gadis.

 

「E ~ h」

 

Rino mengatakan itu sambil menggerutu.

 

Tentunya, kita memiliki banyak hal yang harus kita tanyakan kepada Rena.

 

Pertama-tama, kita tidak bisa bertanya tentang banyak hal sebelum memulai perjalanan kita.

 

Mengapa para dewa Elios telah meninggalkan raja iblis ke perangkatnya sendiri?

 

Benarkah kita tidak akan bisa kembali kecuali kita mengalahkan raja iblis?

 

Kita membubarkan konferensi kita setelah mengucapkan beberapa patah kata.

 

Tags: baca novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 9 bahasa Indonesia, novel Ankoku Kishi Monogatari Chapter 9, baca Ankoku Kishi Monogatari Chapter 9 online, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 9 sub Indo, Ankoku Kishi Monogatari Chapter 9 high quality, ,

Komentar

Chapter 9