Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 11

A+ A-

Chapter 11 – Konflik Itu Menghibur Ketika Kamu Tidak Terlibat

 

“Sangat luas ……”

 

Aku tidak bisa menahan diri untuk mengatakannya begitu keras saat aku melangkah ke kelas Royal Capital Bushin Style Group 1.

 

Di dalam area stadion raksasa, selain dari ruang ganti, ada juga pemandian, bar, dan beberapa fasilitas lainnya. Bahkan pintunya otomatis (tenaga pembantu).

 

Kebetulan, ruang kelas Grup 9 berada di luar ruangan, baik hujan maupun cerah. Tidak ada pintu, jadi tidak perlu pelayan.

 

Agar tidak terjerat, aku ganti dengan kecepatan super, lalu tinggal di sudut untuk menunggu Alexia.

 

Setelah beberapa saat.

 

“Mari kita santai dulu, oke?”

 

Alexia dalam sebuah dougi memasuki lokasi.

 

Yang untuk anak perempuan adalah gaun panjang dengan celah yang dalam, sangat mirip dengan gaun Cina tanpa hiasan. Warna miliknya hitam. Bushin Style menggunakan warna untuk menunjukkan kemahiran – hitam untuk yang terbaik, putih untuk pemula.

 

Punyaku tentu saja putih. Aku satu-satunya orang kulit putih di seluruh kelas ini. Aku menonjol seperti ibu jari yang sakit.

 

Mengabaikan tatapan yang terdiri dari 70% permusuhan dan 30% rasa ingin tahu, aku mulai melakukan beberapa peregangan ringan.

 

“Menarik.”

 

Kata Alexia sambil menyalin apa yang aku lakukan.

 

Di dunia ini, ide melonggarkan sebelum berolahraga sudah dikenal, tetapi cara untuk melakukannya belum ditetapkan, jadi semua orang agak hanya melakukannya dengan cara mereka sendiri.

 

Mereka yang berolahraga tetapi meremehkan pentingnya peregangan pasti akan menghancurkan tubuh mereka. Di dunia ini, sihir mungkin bisa entah bagaimana merawat luka seperti itu, tetapi masih akan ada efek pada kinerja.

 

Mengenai hal ini, Alexia sebenarnya cukup teliti, yang patut dipuji. Aku juga sangat berhati-hati dalam hal apapun yang berhubungan dengan pertempuran. Aku memiliki kepercayaan diri yang sama dengan rasa minuman yang selalu aku minum di Pantai Timur.

 

Setelah beberapa saat, kelas dimulai.

 

“Hari ini dan seterusnya, seorang teman baru akan bergabung dengan kita.”

 

Apakah cara guru yang bertugas mengenalkan aku.

 

“Namaku Sid Kagenou. Aku akan berada dalam perawatan semua orang. ”

 

Kemudian datanglah rentetan tatapan dari orang-orang yang sama sekali tidak menganggap aku sebagai teman.

 

Aah, seperti yang diharapkan dari Grup 1. Hanya dengan melihat sekilas, aku melihat orang-orang super penting di sana-sini. Ikemen yang ada di sana adalah putra kedua dari keluarga Duke, kecantikan itu adalah putri dari pemimpin Ordo Kesatria Pedang Sihir saat ini, dan bahkan instruktur kelas adalah Instruktur Ilmu Pedang negara kita. Ia bahkan seorang ikemen berambut pirang dan baru berusia 28 tahun.

 

“Semuanya, rukun.”

 

Setelah itu barulah mulai berlatih.

 

Mulai dari kontrol sihir hingga meditasi, hingga pelatihan dasar seperti latihan ayunan.

 

Bagus, ini bagus. Dasar-dasarnya penting. Di Grup 9, kami hanya melakukan latihan ayunan singkat sebelum semua orang mulai saling membenturkan pedang. Tebak yang benar-benar kuat benar-benar mengerti apa itu.

 

Semua orang di sini tampaknya tingkat tinggi, jadi ini benar-benar lingkungan yang sangat baik.

 

Di atas segalanya, Gaya Royal Capital Bushin ini adalah salah satu yang sangat masuk akal. Luar biasa bahwa setiap upaya yang dicurahkan ke dalamnya tidak akan pernah sia-sia.

 

“Apakah kamu menyukai Royal Capital Bushin Style?”

 

Jadi tanya ikemen pirang sambil mendekatiku. Jika aku ingat benar, namanya Zenon Griphi.

 

“Apakah aku terlihat seperti itu?”

 

“Oh ya, kamu terlihat sangat menikmatinya.”

 

Menanggapi jawabanku, Zenon-sensei memberikan tawa yang menyegarkan.

 

“Seperti yang mungkin sudah kamu ketahui, Royal Capital Bushin Style adalah cabang baru dari Bushin Style. Gaya Bushin Tradisional pada awalnya sudah menjadi gaya paling populer di negara kita, sehingga Gaya Royal Capital Bushin yang direformasi memiliki awal yang kuat. Kemudian dengan perlindungan Putri Iris, itu menjadi gaya paling populer kedua di negara ini, di belakang hanya gaya Bushin tradisional.”

 

“Aku pernah mendengar bahwa Sensei juga merupakan pendukung gaya yang cukup berpengaruh.”

 

“Apa yang telah kulakukan tidak signifikan dibandingkan dengan apa yang telah dilakukan sang putri. Tapi meski begitu, aku merasa seperti bagian dari mengasuh Royal Capital Bushin Style ke tempatnya sekarang. Itulah sebabnya ketika aku melihat orang lain menyukai gaya ini, aku merasa sangat bahagia sehingga aku tidak bisa menahan diri. Maaf mengganggu latihanmu. ”

 

Dengan itu, Zenon-sensei pergi menonton siswa lain. Aku juga sepenuhnya mengerti bagaimana perasaannya. Aku suka melihat Alpha dan gadis-gadis mengayunkan pedangku. Pedangku adalah sesuatu yang aku bangun sendiri, jadi perasaan dikenali ketika melihat orang lain menggunakannya adalah jenis kebahagiaan yang luar biasa.

 

“Apa yang kalian bicarakan?”

 

Tanya Alexia.

 

“Tentang Royal Capital Bushin Style.”

 

” Fuun . Bagaimanapun, ini adalah massa berikutnya, jadi mari kita berpasangan. ”

 

‘Massa’ mengacu pada praktik ringan bentuk pertempuran yang sebenarnya.

 

Intinya adalah untuk mengkonfirmasi perasaan menggunakan teknik dan parry tertentu, semua tanpa benar-benar menyentuh lawan Kamu.

 

“Bukankah penguasaan kita terlalu jauh?”

 

“Tidak akan menjadi masalah.”

 

Jadi kami mengambil posisi berseberangan dengan pedang kayu kami.

 

Aku bergerak, yang ditunda Alexia.

 

Kemudian dia bergerak, yang aku menangkis.

 

Serangan tidak mendarat, dan gerakan kami lambat.

 

Kami juga tidak menggunakan sihir apa pun.

 

Di sekitar kami ada beberapa pasangan yang sepenuhnya menggunakan sihir dan saling memukul dengan keras, tetapi yang mengejutkan aku, Alexia cocok denganku.

 

Tidak, daripada cocok denganku …… Ini mungkin yang biasanya dia lakukan. Misa pada akhirnya adalah konfirmasi teknik, sehingga sama sekali tidak perlu kecepatan atau kekuatan. Dia memiliki mata yang kuat pada tujuan sebenarnya dari pelatihan ini.

 

Ini bisa dilihat hanya dari melihat pedangnya.

 

Kakak perempuannya, Puteri Iris, dipuji karena kekuatannya ke surga dan kembali oleh semua orang di negara ini. Jenius, penyihir, setiap orang memiliki kata yang berbeda untuk memuji dia. Saat ini, ia bahkan dikatakan sebagai yang terkuat di seluruh negeri.

 

Di sisi lain, reputasi Alexia tidak begitu baik. Dia memiliki sihir, dan pedangnya jujur, tetapi dia hanya memucat jika dibandingkan dengan saudara perempuannya. Ini adalah penilaian Alexia yang dibagikan oleh masyarakat umum.

 

Tapi sekarang aku di sini berdiri di seberangnya, aku menyadari bahwa pedangnya adalah pedang yang cukup bagus.

 

Setia dengan dasar-dasar, pondasi kokoh, dan polos.

 

Ya, jelas. Tapi kejelasan itu adalah kristalisasi usahanya. Setelah semua yang tidak berguna dihilangkan, maka sisanya hanya dia terus membangun di atas fondasinya, langkah demi langkah.

 

Delta, perhatikan baik-baik.

 

Aku tidak bisa menahan diri untuk memanggil mental gadis makhluk buas yang mengayunkan pedang yang sulit kukenali.

 

“Pedang yang bagus.”

 

Demikian kata Alexia.

 

“Terima kasih.”

 

“Tapi aku tidak suka itu.”

 

Jadi dia tipe orang yang mengangkatmu sebelum menjatuhkanmu.

 

“Sepertinya aku melihat diriku sendiri. Mari berhenti.”

 

Mengatakan begitu, dia mulai membungkus. Sepertinya kelas hampir berakhir.

 

Terhadap harapan umum, aku dapat dengan aman melewati kelas tanpa terjadi sesuatu yang tidak diinginkan. Ayo cepat bersihkan, ganti baju, lalu lari cepat dengan kecepatan penuh …..

 

“Tunggu sebentar.”

 

Atau tidak.

 

Alexia mencengkeram leherku dan menyeretku ke suatu tempat.

 

“Jadi ini jawabanmu?”

 

Untuk beberapa alasan, kami datang ke Zenon-sensei.

 

“Memang. Aku malah memutuskan untuk pergi bersamanya. ”

 

“Kamu tidak bisa terus melarikan diri seperti ini tanpa batas. Kamu tahu itu kan?”

 

Jadi, tanya Zenon-sensei dengan mata yang tajam.

 

“Kami anak-anak tidak mengerti keadaan orang dewasa.”

 

Ucap Alexia dengan tawa ‘hohoho’.

 

Berdasarkan percakapan ini, aku akhirnya mengerti sebagian besar dari apa yang terjadi. Alasan mengapa aku dibawa ke sini, dan alasan mengapa dia memutuskan untuk pergi bersama aku.

 

Sambil berdoa dengan sungguh-sungguh agar aku tidak terseret, aku mengubah diriku ke udara dan hanya menyaksikan dua protagonis ini mengadakan acara mereka.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 11 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 11, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 11 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 11 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 11 high quality, ,

Komentar

Chapter 11