Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 12

A+ A-

Chapter 12 – Hai, Namaku Pochi! Senang Bertemu Denganmu, Semuanya!

 

“Dengan kata lain, Alexia dan Zenon-sensei bertunangan, dan aku kuda penguntit?”

 

Aku saat ini berhadapan dengan Alexia di belakang gedung sekolah sepulang sekolah.

 

“Kami tidak bertunangan. Dia hanya calon tunangan. ”

 

Jadi mengembalikan Alexia dengan wajah tenang.

 

“Apa pun, hal yang sama.”

 

“Tidak, tidak sama. Bahkan belum dikonfirmasi, tapi dia sudah berusaha untuk memaksa pembicaraan. Aku cukup bermasalah dengan itu. ”

 

“Oke, serius, terserahlah. Maaf, tapi aku tidak punya niat untuk tersapu dalam situasi di antara kalian berdua. ”

 

“Ya ampun, sungguh hal yang tidak ada artinya buat pacarku untuk mengatakan kepada aku.”

 

“Pacar? Kamu hanya menginginkan kuda penguntit yang nyaman, bukan? ”

 

“Itu benar. Tetapi hal yang sama berlaku untuk Kamu, bukan? ”

 

Senyum tidak menyenangkan muncul di wajah Alexia.

 

“Sama? Apa yang kamu bicarakan?”

 

“Oh, kamu berencana berpura-pura tidak tahu? Oh Sid Kagenou-kun yang kalah dalam pertandingan penalti? ”

 

Senyumnya semakin dalam.

 

Oook, tunggu sebentar. Mari kita tenang.

 

“Betapa kejamnya, bermain dengan emosi gadis lugu seperti itu.”

 

Begitu kata Alexia sambil menangis air mata buaya tanpa sedikit pun kepolosan datang darinya.

 

Tidak masalah, aku tenang.

 

“Aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan. Apa, apakah Kamu memiliki bukti atau sesuatu? ”

 

Yap, bukti.

 

Terlepas dari seberapa banyak kecurigaan yang mungkin dia miliki, selama mereka berdua tidak mengkhianatiku ……

 

“Apakah namanya Jaga-kun? Begitu aku berbicara dengannya, wajahnya menjadi merah dan dia mulai memberi tahu aku hal-hal yang bahkan tidak aku tanyakan. Kamu punya teman yang baik. ”

 

Aku secara mental memukul Jaga dan menghancurkannya menjadi kentang tumbuk untuk menjaga kesehatan mentalku sendiri.

 

“Apa kamu baik baik saja? Wajahmu kejang-kejang seperti orang gila.”

 

“Bukan masalah. Karakterku bengkok sehingga mulutku bengkok juga.”

 

“Ahhh, aku mengerti.”

 

“Namun, masih lebih baik darimu.”

 

” Nn , apa kamu baru saja mengatakan sesuatu?”

 

“Eh, tidak. Jadi, apa yang kau inginkan? ”

 

Aku akui kekalahan. Alasan kehilanganku adalah pilihan temanku.

 

“Izinkan aku melihat……”

 

Alexia menyilangkan lengannya dan bersandar ke gedung sekolah.

 

“Untuk saat ini, terus berpura-pura menjadi kekasihku. Durasi waktu sampai pria itu menyerah. ”

 

“Statusku hanyalah keluarga Baron belaka. Sejujurnya, aku bahkan tidak memiliki kekuatan untuk banyak digunakan sebagai kuda penguntit. ”

 

“Aku sepenuhnya sadar. Selama kita bisa mengulur waktu, maka itu sudah cukup. Sisanya akan aku tangani sendiri. ”

 

“Lagipula, aku tidak ingin berada dalam bahaya. Pihak lain adalah Instruktur Ilmu Pedang negara. Jika sesuatu terjadi, aku tidak akan bisa menghadapinya. ”

 

“Blah, blah, blah, kau benar-benar berisik.”

 

Karena itu, Alexia mengeluarkan koin emas dari saku dadanya dan menyebarkannya ke tanah.

 

“Ambil itu.”

 

Koin emas adalah 100.000 Zeny. Dan setidaknya ada 10 buah di sana.

 

“Heeh ~, apakah aku terlihat seperti orang yang akan mengibaskan ekornya demi uang?”

 

Jadi aku katakan sambil merangkak di tanah dan hati-hati mengambil koin emas sepotong demi sepotong.

 

“Ya, benar.”

 

“Kamu memiliki mata yang bagus.”

 

Bagian ke 11, bagian ke 12, bagian ke 13 …… ah, ada satu lagi!

 

Tepat saat aku akan meraih sepotong koin emas terakhir, Sepatu Alexia melangkah ke sana.

 

Aku menatap Alexia. Mata merah Alexia menatapku. Aku bisa melihat bagian dalam rok lipatnya.

 

“Kamu akan bergerak persis seperti yang aku suruh, kan?”

 

Menegaskan Alexia dengan senyum yang mengungkapkan setiap kepribadiannya yang mengerikan.

 

“Tentu saja, tentu saja.”

 

Jawabanku dengan senyum penuh.

 

“Anak baik, Pochi.”

 

Alexia menepuk kepalaku seperti aku anjing atau anak kecil, lalu pergi dengan rok pendeknya yang bergetar.

 

Dengan hati-hati aku mengambil koin emas yang ada cetakan sepatunya sebelum mengantonginya.

 

◇ ◆ ◇

 

Bahkan setelah aku memasuki akademi, aku terus memotong waktu tidurku untuk melanjutkan pelatihanku sendiri. Tetapi sekarang dengan seluruh cinta palsu dengan Alexia, waktuku semakin berkurang.

 

“Ikutlah bersamaku.”

 

Hanya dengan satu ucapan itu, aku terpaksa datang ke kelas Royal Capital Bushin Style Group 1 dini hari tadi.

 

Poros matahari pagi mengalir masuk, menerangi ruangan yang tenang dan luas yang hanya dihuni oleh kami berdua.

 

Latihan pagi.

 

Alexia hanya berfokus pada mengayunkan pedangnya.

 

Aku juga mengayunkan pedangku di sampingnya.

 

Alexia sungguh-sungguh tulus terhadap pedangnya. Poin itu setidaknya adalah sesuatu yang sangat aku hargai.

 

Kami tidak berbicara. Kami hanya terus berayun dalam diam. Bagiku, ini adalah waktu yang tidak menyakitkan.

 

“Ini benar-benar sangat misterius, pedangmu.”

 

Alexia-lah yang pertama memecah kesunyian.

 

“Dasar-dasarnya sudah kau turuni. Dan itu adalah satu-satunya hal yang Kamu lakukan. Tetapi tetap saja……”

 

Tentu saja, aku menekan kekuatanku, kecepatanku, sihirku, keahlianku, dan yang lainnya sambil mengayunkan pedangku di depannya.

 

Jadi secara alami, satu-satunya yang tersisa adalah dasar-dasarnya.

 

“Untuk beberapa alasan, aku merasa sulit untuk mengalihkan pandanganku.”

 

“Terima kasih, kurasa?”

 

Kicauan burung di luar ruang kelas. Suara indah itu sebenarnya bukan menyanyi, tetapi berjuang untuk wilayah. Aku bisa mendengar paruh berbenturan juga.

 

“Tapi aku benar-benar tidak menyukainya, pedangmu.”

 

Setelah mengatakan itu, pembicaraan kami terputus, lalu kami melanjutkan mengayunkan pedang kami dalam diam.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 12 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 12, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 12 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 12 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 12 high quality, ,

Komentar

Chapter 12