Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 13

A+ A-

Chapter 13 – Kebetulan, Aku Di Faksi Zenon

 

Dua minggu setelah itu, aku entah bagaimana berprestasi sebagai pacar Alexia. Sesekali aku dilecehkan oleh siswa lain, tetapi semuanya sejauh ini masih dalam tingkat yang dapat ditoleransi.

 

Lebih dari segalanya, Zenon-sensei tidak datang untuk memukuliku atau berusaha untuk ‘menyelesaikan’ hal-hal dengan pendekatan langsung yang melibatkan kekerasan, jadi setidaknya itu melegakan.

 

Adapun pria yang dimaksud, dia terus memberi Alexia dan aku bimbingan yang tepat dan bijaksana selama kelas. Dia tidak lagi datang untuk pembicaraan santai, tetapi jelas adalah orang dewasa yang mampu menjaga publik dan pribadi terpisah.

 

Dibandingkan dengan itu.

 

“Pria itu benar-benar membuatku jengkel. Terlihat seperti dia hanya karena dia sedikit ahli dalam hal pedang.”

 

Ketika kita berada di hadapan orang-orang, tentu saja dia berhasil dan sebagainya, tetapi ketika kita sendirian, kata-katanya menjadi seperti tornado fitnah.

 

“Ya, ya, benar.”

 

Aku cukup banyak hanya robot ya. Aku belajar sejak awal bahwa setiap dan semua bantahan hanya akan membuang-buang waktu.

 

“Pochi, kamu juga melihat senyumnya yang benar-benar teduh, bukan?”

 

“Ya, ya, sudah.”

 

Sudah menjadi rutinitas kami untuk kembali ke asrama sepulang sekolah melalui jalan yang lebih panjang melalui hutan yang digunakan beberapa siswa lainnya.

 

Selama waktu itu, aku hanya terus setuju dengan apa pun yang dikatakan Alexia. Bahkan 10% dari itu benar-benar masuk ke otakku.

 

Kami terus berjalan perlahan di jalan setapak saat matahari terbenam di atas. Sedangkan berjalan secara normal akan membawa kita melalui sisi lain dalam 10 menit, kita dengan mudah membutuhkan waktu lebih dari 30 menit. Beberapa hari, aku sudah bisa melihat bintang-bintang pada saat kita melewati, tetapi bersabar. Beberapa hari aku merasa ingin berteriak padanya untuk hanya menemukan dinding acak untuk diajak bicara, tetapi bersabar. Aku bisa menanggungnya.

 

Kesabaran, kesabaran, dan lebih banyak kesabaran.

 

Tetapi bahkan aku punya satu hal yang benar-benar perlu aku katakan.

 

“Ahh, bisakah aku bertanya sesuatu padamu?”

 

“Apa, Pochi?”

 

Alexia duduk di atas tunggul pohon favoritnya dan menyilangkan kakinya.

 

Kenapa kau duduk, bangun dan terus berjalan – adalah apa yang ingin aku katakan tapi aku tahu aku tidak punya pilihan selain duduk di sampingnya.

 

“Pada akhirnya, ada apa dengan Zenon-sensei yang sangat tidak kamu sukai? Berbicara secara obyektif, sebagai mitra pernikahan, dia tampak seperti tangkapan yang cukup bagus menurutku. ”

 

“Kamu …… apakah kamu bahkan mendengarkan apa yang aku katakan?”

 

Alexia terlihat agak tidak senang.

 

“Semuanya baik-baik saja? Aku tidak suka keberadaannya, dan segala sesuatu tentang itu. ”

 

“Dia tampan, adalah Instruktur Ilmu Pedang negara, memiliki status sosial yang tinggi, memiliki uang, dan mampu dengan jelas membatasi antara publik dan swasta. Segala sesuatu tentang dirinya tampak bagus. Sebenarnya, dia cukup populer di kalangan siswa perempuan, aku dengar. ”

 

Kata-kataku hanya disambut dengan tawa menghina.

 

“Itu semua hanya penampilan luarnya saja. Penampilan dapat dibuat dan disimpan sebanyak yang diinginkan. Sebagai contoh utama, aku. ”

 

“Aku mengerti, sialan itu contoh yang meyakinkan.”

 

Omong-omong, Alexia juga sangat populer. Karena dia melakukan tindakan yang sangat mendalam sehingga aku terkadang ingin muntah saat melihatnya.

 

“Itulah sebabnya aku tidak mengevaluasi orang berdasarkan penampilan.”

 

“Lalu bagaimana kamu mengevaluasi orang?”

 

“Karena kekurangan mereka.”

 

Demikian kata Alexia dengan ekspresi puas diri.

 

“Metode penilaian yang benar-benar negatif. Cocok untuk Kamu.”

 

“Wah terima kasih. Kebetulan, fakta bahwa Kamu hanya terdiri dari kekurangan dan bahwa Kamu sama sekali tidak memiliki kebajikan apa pun, nilai Kamu relatif tinggi menurutku. ”

 

“Terima kasih, ini pertama kalinya aku menerima pujian yang tidak membuatku bahagia sama sekali!”

 

Alexia tersenyum kecut.

 

“Bagus kalau kamu adalah sampah yang mudah diidentifikasi. Dan itulah mengapa aku tidak menyukai pria itu.”

 

“Karena kita berada di topik, katakan padaku beberapa kekurangan Zenon-sensei, kalau begitu.”

 

“Dari apa yang bisa kulihat, dia tidak memilikinya.”

 

“Lalu bukankah dia sempurna?”

 

“Tidak ada manusia hidup yang sempurna. Jika memang ada, maka orang itu adalah pembohong besar, gemuk, atau ada sekrup longgar di kepala mereka. ”

 

“Begitu, begitu. Terima kasih atas jawaban yang benar-benar letih dan berprasangka itu. Aku benar-benar belajar sesuatu hari ini. ”

 

“Terima kasih kembali, oh Pochi dari daftar kekurangan yang tak ada habisnya. Pergi ambil ~! ”

 

Dengan itu, Alexia mengeluarkan satu koin emas dan melemparnya. Aku berlari keluar dengan kecepatan penuh untuk menangkapnya.

 

Sialan, baru saja selesai menghasilkan aku 100.000 Zeny.

 

Aku memasukkan koin emas ke sakuku, lalu kembali ke Alexia, yang bertepuk tangan senang.

 

“Anak baik, anak baik.”

 

Dia menepuk kepalaku. Sabar.

 

“Kamu membenci ini, kamu sangat membenci ini ~”

 

Sambil ditepuk, sekali lagi aku berpikir bahwa dia adalah manusia yang mengerikan.

 

“Itu terlihat di wajahmu, kau tahu?”

 

“Aku membiarkannya muncul di wajahku.”

 

Dengan tawa ‘ fufu ‘, Alexia berdiri kembali.

 

“Baiklah, waktunya untuk kembali.”

 

“Ya ya.”

 

“Pochi, besok aku akan menghancurkan wajahnya yang menjengkelkan itu dengan pedang kayu, jadi pastikan kamu memperhatikan dengan seksama.”

 

Setelah mendengar Alexia berkata begitu, aku tidak bisa tidak bertanya.

 

“Hal itu …… apakah kamu serius akan melakukannya?”

 

“Apa yang kamu maksudkan?”

 

Alexia berbalik dan menatapku.

 

Aku seharusnya tidak menanyakan itu. Tapi itu adalah sesuatu yang aku benar-benar tidak bisa menutup mata.

 

“Zenon-sensei memang lebih kuat darimu. Tapi dari apa yang aku lihat, perbedaan antara kalian berdua tidak begitu besar sehingga Kamu akan melakukannya sendirian. ”

 

Aku suka pedang Alexia. Karena itu adalah pedang yang dibangun dari hari ke hari akumulasi, selangkah demi selangkah. Tapi ketika sampai pada hal yang sebenarnya, pertarungan yang sebenarnya, ada satu elemen yang tidak perlu tercampur. Dan aku benar-benar tidak tahan melihat pedang yang aku tahu telah dinodai oleh satu elemen itu.

 

“Mudah bagimu untuk mengatakan. Apa yang kamu tahu, jubah putih? ”

 

“Tentu, itu omong kosong jubah putih. Tidak perlu bagimu untuk memikirkannya. ”

 

“Baik, aku akan memberitahumu. Segalanya tidak sesederhana yang Kamu pikirkan. ”

 

“Apakah begitu?”

 

“Aku tidak punya bakat. Aku lahir dengan kapasitas sihir yang besar, dan aku ingin berpikir bahwa aku juga telah melakukan upaya yang adil. Aku pikir diriku relatif kuat. Tetapi bahkan dengan semua itu, aku tidak pernah bisa menang melawan seorang jenius sejati. ”

 

“Kamu yakin?”

 

“Aku selalu dibandingkan dengan Iris nee-sama. Ada harapan dari orang-orang di sekitar, tetapi bahkan lebih dari itu, aku sendiri juga sangat menghormati Iris nee-sama dan ingin menyusulnya. Tapi aku tidak bisa melakukan hal-hal seperti yang Iris nee-sama bisa. Apa yang kita masing-masing miliki sejak awal sangat berbeda. Jadi aku memutuskan untuk menemukan caraku sendiri untuk menjadi lebih kuat. Tapi sebagai hasilnya, tahukah kamu apa yang orang sebut pedangku?”

 

Ketika pedang para saudara dinaikkan sebagai perbandingan, ada ungkapan tertentu yang muncul dengan kepastian hampir dijamin.

 

“Pedang rakyat jelata.”

 

“Ya itu. Oh dan omong-omong, milikmu juga pedang rakyat jelata. sayang sekali, ya?”

 

Alexia tertawa mengejek.

 

“Aku sama sekali tidak menganggap itu hal yang buruk. Lagipula, aku menyukai pedangmu. ”

 

Setelah mendengar kata-kataku, napas Alexia berhenti sejenak, lalu dia merengut padaku.

 

“Sebelumnya, orang lain juga mengatakan kata-kata itu kepadaku. Itu Iris nee-sama, di panggung Festival God of War, setelah kekalahanku yang tak sedap dipandang di tangannya.”

 

“‘Aku benar-benar menyukai pedangmu, Alexia.’ ”

 

Dengan bibir melengkung, Alexia berusaha meniru suara Putri Iris.

 

“Aku yakin orang itu bahkan tidak mengerti sedikit pun perasaanku. Betapa celaka aku pada saat itu. Bahkan sejak hari itu, aku sangat membenci pedangku sendiri. ”

 

Lalu Alexia tertawa. Aku tidak tahu apa yang terkandung dalam tawa itu, tetapi setidaknya itu bukan tawa yang bahagia.

 

Aku punya sesuatu yang harus aku katakan. Jika aku tidak mengatakannya, maka akan sama dengan menyangkal diriku sendiri.

 

“Aku orang yang sangat cerdik. Jika sesuatu terjadi dan sejuta orang tiba-tiba mati, aku tidak akan peduli. Jika Kamu menjadi gila dan menjadi pembunuh berantai yang berkeliling tanpa pandang bulu menebas orang kiri dan kanan, aku juga tidak akan peduli.”

 

“Jika aku menjadi gila, orang pertama yang aku potong adalah kamu. Aku baru saja memutuskan. ”

 

“Tetapi ada satu hal yang tidak akan pernah aku kompromikan. Bahkan jika itu sama sekali tidak bernilai bagi orang lain, bagiku itu adalah hal yang paling penting dalam hidupku. Dan caraku menjalani hidupku adalah hanya melindungi satu hal yang penting bagiku. Itulah sebabnya, apa yang akan aku katakan selanjutnya, aku sepenuhnya maksud dengan sepenuh hati. ”

 

Hanya satu kalimat.

 

“Aku suka pedang Alexia.”

 

Setelah keheningan singkat, Alexia menjawab.

 

“Apa arti kata-kata itu?”

 

“Tidak ada. Tetapi jika aku benar-benar harus mengatakannya, itu karena aku marah mendengar sesuatu yang aku suka ditolak. Hanya itu yang ada di sana. ”

 

“Apakah begitu.”

 

Alexia berbalik ……

 

“Hari ini, aku akan kembali sendiri.”

 

…… Dan kemudian pergi.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 13 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 13, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 13 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 13 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 13 high quality, ,

Komentar

Chapter 13