Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 14

A+ A-

Chapter 14 – Perlu Upaya Serius Untuk Membuatku Benar-Benar Mundur

 

“Sudah berapa lama sejak kita terakhir makan dengan hanya kita bertiga seperti ini?”

 

Demikian kata Jaga si Pengkhianat.

 

“Karena lelaki ini makan dengan sang putri untuk setiap makan.”

 

Dan itu adalah Hyoro.

 

“Pilihan apa yang aku miliki?”

 

Aku.

 

Untuk pertama kalinya dalam beberapa waktu, kami bertiga makan bersama di kafetaria. Alexia, untuk perubahan kecepatan yang mengejutkan, tidak hadir.

 

“Sid-kun, sudah bisakah kau memaafkanku?”

 

“Dengar dengar. Pria tidak menyimpan dendam atas hal-hal sepele!”

 

“Aku bahkan memperlakukanmu dengan 980 Zeny, bukan?”

 

“Dengar dengar. Dia sudah memperlakukanmu, jadi biarlah dulu berlalu!”

 

“Gah, sudah baik-baik saja.”

 

Aku menghela nafas panjang.

 

“Terima kasih, Sid-kun.”

 

“Ya, ya.”

 

“Jadi, seberapa jauh kamu sebenarnya pergi?”

 

Jadi, tanya Hyoro dengan suara tenang.

 

“Pergi kemana?”

 

“Duh, aku sedang berbicara tentang ‘itu’ dan Putri Alexia. Kalian berdua sudah keluar selama 2 minggu jadi kamu sudah mendapatkan beberapa ‘itu,’ bukan? ”

 

Serius, berhenti berkata ‘itu.’ Ya Tuhan, betapa terhambatnya percakapan ini.

 

“Tidak ada yang terjadi, dan tidak ada yang akan terjadi.”

 

“ Kah , pengecut yang tidak berguna. Jika itu aku, aku sudah mencapai markas terakhir. ”

 

“Sepakat. Setidaknya aku akan sampai pada tahap berciuman. ”

 

“Seperti yang aku katakan, kita tidak seperti itu.”

 

Aku setengah hati menangkis mereka sambil terus makan siang. Tapi tiba-tiba saja.

 

“Bolehkah aku duduk disini?”

 

Ikemen berambut pirang Zenon-sensei memasuki lokasi.

 

“Ya tentu saja!”

 

“Semua milikmu!”

 

Dengan itu, keduanya sekali lagi berubah menjadi dekorasi hias.

 

“Ada urusan apa denganku?”

 

Aku sedikit waspada. Kalau-kalau dia membidik aku sekarang karena Alexia tidak ada.

 

“Aku yakin kamu sudah mendengarnya, tetapi Putri Alexia belum kembali ke asrama sejak kemarin.”

 

Tentu, ini pertama kalinya aku mendengar berita seperti itu.

 

Tapi aku yakin dia hanya pergi dalam perjalanan penemuan diri atau sesuatu. Itulah yang dilakukan remaja, bukan?

 

“Selama pencarian kami pagi ini, kami menemukan ini.”

 

Apa yang dia ambil adalah sepatunya. Ini milik Alexia.

 

“Ada tanda-tanda perjuangan di dekatnya. Knight Order sedang mempertimbangkan untuk menjadi kasus penculikan, dan penyelidikan sedang dilakukan. ”

 

“Apa, bagaimana ini bisa terjadi ……!”

 

Adalah apa yang aku berteriak dengan suara sedih, tetapi di dalamku berteriak “Ya ampun, melayani Kamu dengan benar !!” sambil membuat pose nyali.

 

“Ketika kami mempersempit daftar tersangka, orang terakhir yang dikonfirmasi telah terlihat bersamanya muncul.”

 

Sambil berkata, Zenon-sensei menatapku.

 

“Ordo Kesatria ingin mengajukan beberapa pertanyaan padamu.”

 

Berdiri di pintu masuk kafetaria adalah anggota Ordo Ksatria mengenakan peralatan lengkap mereka dan memproyeksikan haus darah.

 

“Kamu akan bekerja sama dengan kami, kan?”

 

Oh, aku bisa melihat ke mana arahnya.

 

Persetan.

 

◇ ◆ ◇

 

Setelah itu, aku dibawa ke tempat seperti sel polisi, di mana aku menjawab beberapa pertanyaan sebelum dibebaskan di malam hari. 5 hari kemudian, yaitu.

 

“Pergilah, keparat.”

 

Punggungku didorong secara kasar karena aku secara efektif diusir dari gedung. Kemudian barang-barangku dibuang tepat setelah aku.

 

Karena aku sekarang hanya mengenakan pakaian dalam, aku mengambil pakaian dan sepatuku dan mengenakannya di sana dan kemudian. Karena aku tidak lagi memiliki kuku di kedua tangan, butuh sedikit lebih lama dari biasanya.

 

Setelah aku selesai mengatur diriku, aku menghela nafas lalu berjalan.

 

Para pejalan kaki pergi ke sana kemari yang aku lewati semua menatap ‘goresan’ dan penampilan berdarahku.

 

Aku menghela nafas lagi.

 

“Tetap tenang, aku. Tetap tenang. Apa gunanya membalik beberapa kentang kecil? ”

 

Aku mencoba yang terbaik untuk tidak mengingat wajah ksatria yang menginterogasi aku sambil tetap tenang.

 

“Mereka hanya melakukan pekerjaan mereka.”

 

Lukaku semuanya hanya dangkal, dan kukuku bisa tumbuh kembali kapan pun aku mau.

 

Satu-satunya alasan mengapa aku tidak melakukannya adalah untuk sepenuhnya memerankan karakter mafiaku.

 

“Ya, aku adalah definisi tenang.”

 

Ketenangan.

 

Aku menghela nafas panjang. Visiku melebar kembali.

 

Membuktikan dengan akal sehatku, aku melihat beberapa kehadiran yang bermanfaat.

 

“Mereka menaruh dua ekor padaku, ya.”

 

Penculik belum ditemukan. Tentu saja, keamanan Alexia masih belum dikonfirmasi.

 

Kepalaku tidak begitu penuh dengan bunga aster sehingga kupikir aku telah dibebaskan. Mereka tidak memiliki cukup bukti, tetapi namaku jelas masih dalam daftar tersangka.

 

Aku menundukkan wajah dan berpura-pura kuyu dan kelelahan saat kembali ke asramaku.

 

Sepanjang jalan.

 

“Kemudian……”

 

Suara yang sangat, sangat kecil mencapai telingaku.

 

Disertai dengan aroma samar parfum yang akrab.

 

“Alpha, huh ……”

 

Jalan-jalannya sangat ramai di malam hari. Sosoknya tidak terlihat.

 

◇ ◆ ◇

 

Setelah kembali ke kamar asramaku, aku menyalakan lampu.

 

Dari bayang-bayang, seorang gadis muda mengungkapkan dirinya.

 

“Kamu mau makan?”

 

Dia mengenakan bodysuit ketat yang sepertinya menekankan asetnya yang baru diperoleh.

 

Di tangannya ada sandwich tebal yang diisi dengan tuna, dibeli dari toko MagRonald yang terkenal di ibukota kerajaan.

 

“Terima kasih. Sudah lama, bukan, Alpha? Apa yang terjadi dengan Beta? ”

 

Aku belum memiliki sesuatu yang layak untuk dimakan selama 5 hari berturut-turut, jadi aku menyerang sandwich dengan penuh semangat.

 

Beta adalah orang yang telah mendukung aku baru-baru ini.

 

“Aku mendengar dari Beta. Sepertinya ada sedikit masalah, hm? ”

 

Dia duduk di tempat tidurku dan menyilangkan kakinya.

 

Baik rambut pirangnya yang halus dan mata birunya yang panjang tampak entah bagaimana nostalgia.

 

Dalam waktu singkat ketika dia meninggalkan pandanganku, dia telah tumbuh begitu besar.

 

“Sepertinya begitu.”

 

Aku melemparkan potongan terakhir dari sandwich ke mulutku.

 

“Ada air di situ.”

 

“Terima kasih ~ ”

 

Aku mengeringkan cangkir besar itu dalam satu tarikan napas.

 

“Wah, hidup kembali.”

 

Aku membuang sepatu dan mantelku, lalu menyelam ke tempat tidurku.

 

“Setidaknya ganti pakaianmu dulu!”

 

“Nah, akan tidur.”

 

“Kamu …… apakah kamu bahkan mengerti situasi yang sedang kamu alami?”

 

“Persiapanku akan pergi kepadamu.”

 

Alpha sangat mampu. Dengan memberinya perintah, aku yakin dia akan menyiapkan panggung yang paling indah untukku. Tapi sampai saat itu, aku akan tidur …… Maksudku, menghemat kekuatanku.

 

Alpha menghela nafas dalam-dalam.

 

“Aku yakin kamu mengerti ini, tetapi cara segala sesuatunya sedang berkembang, ini akan disematkan padamu.”

 

“Mungkin, ya.”

 

Selama pelakunya tidak ditemukan, hampir pasti orang yang paling dicurigai akan dieksekusi.

 

Terutama karena kasus ini adalah penculikan anggota keluarga kerajaan. Kepala seseorang harus terbang, atau masalahnya tidak bisa ditutup.

 

Yay untuk Abad Pertengahan.

 

“Bangun, aku punya sandwich lagi.”

 

“!! Aku bangun. ”

 

Aku menerima sandwich dari Alpha.

 

“Ada gerakan untuk secara aktif menjebakmu sebagai pelakunya.”

 

“Heeh ~, meskipun aku akan menjadi otomatis jika dibiarkan sendiri?”

 

“Mereka mungkin ingin menyelesaikan masalah dengan cepat. Seorang putra yang berperforma rata-rata dari keluarga baron miskin adalah kambing hitam yang sempurna. ”

 

“Sepakat. Aku juga akan melakukan hal yang sama, jika aku adalah mereka. ”

 

“Para ksatria tidak bisa dipercaya.”

 

“Ordo memiliki tahi lalat di dalam?”

 

“Tanpa ragu. Ordo yang menculiknya. Tujuan mereka mungkin adalah Darah Pahlawan.”

 

Alpha dan para gadis masih menempel pada seluruh pengaturan Ordo Diabolos untukku. Betapa perhatian mereka.

 

“Apakah kamu pikir dia masih hidup?”

 

“Kamu tidak bisa mengambil darah dari orang mati, kan?”

 

“Poin bagus.”

 

“Meskipun kita sepertinya tidak mengerti mengapa kamu memutuskan untuk mengambil bagian dalam kisah asmara dengan seorang putri.”

 

Begitu kata Alpha sambil mengerutkan kening padaku dengan mata setengah tertutup.

 

“Bukan itu yang tampaknya.”

 

“Aku yakin kamu pasti punya alasan, sesuatu yang tidak bisa kamu beri tahu kami.”

 

Aku menghindari mata Alpha ketika dia mencoba mengintip ke mataku.

 

Dan tentu saja, aku tetap diam. Karena aku tidak punya alasan yang sangat besar.

 

“Tidak apa-apa, kami mengerti bahwa kamu memikul sesuatu yang sangat besar.”

 

Apa yang harus aku lakukan jika aku tidak memikul sesuatu yang sama pentingnya dengan membuatnya terdengar?

 

“Tapi aku hanya ingin mengatakan, tolong percayai kami sedikit lagi. Bahkan saat ini, jika Kamu memberi kami informasi lebih lanjut, hal-hal tidak akan terjadi dengan proporsi seperti itu. Benarkan?”

 

“Baiklah baiklah.”

 

“Ngomong-ngomong, jangan khawatir lagi. Adalah tugas kami untuk menindaklanjuti setelah Kamu. ”

 

Mengatakan, Alpha tersenyum padaku.

 

“Ketika insiden ini selesai, perlakukan aku ke MagRonald. Sandwich kedua itu adalah bagianku, sebenarnya. ”

 

“Tentu. Maaf sudah memakan bagianmu juga. ”

 

“Jangan pedulikan itu.”

 

Alpha berdiri, membuka jendela, dan menginjakkan kakinya.

 

Pinggul kecilnya berayun.

 

“Aku berangkat sekarang. Kamu tetap rendah untuk sementara waktu. ”

 

“Oke. Apa rencananya?”

 

“Aku akan mengumpulkan anggota. Saat ini kita tidak memiliki cukup orang di ibukota. Juga, aku akan memanggil Delta juga.”

 

“Kamu akan memanggilnya juga?”

 

“Dia bilang dia sangat merindukanmu.”

 

Delta Cannon yang Longgar. Atau dengan nama lain, Delta Senjata Bunuh Diri. Sederhananya, dia pada dasarnya adalah seorang idiot yang hanya diperuntukkan untuk pertempuran.

 

Karena sudah lama, tebak semua orang ingin mengadakan reuni atau semacamnya? Aku dengan tulus berharap bahwa mereka semua menjalani kehidupan yang layak dan terhormat.

 

“Detailnya akan kuceritakan setelah persiapan selesai. Baiklah kalau begitu.”

 

Setelah tersenyum terakhir padaku, Alpha menutupi wajahnya dengan bodysuit dan kemudian menghilang melalui jendela.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 14 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 14, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 14 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 14 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 14 high quality, ,

Komentar

Chapter 14