Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 143

A+ A-

Chapter 143 – Karakter Anak Laki-Laki Biasa-Biasa Saja Adalah-!?

 

Di gang Kerajaan Oriana, sekarang ditempati oleh Fraksi Doem, aku dikelilingi oleh tentara, pada dasarnya tentara kelas rendah.

 

“Dia terlihat licik, Bunuh dia.” Kata salah satu dari mereka sementara yang lain mengeluarkan pedangnya.

 

Aku segera menundukkan kepalaku dengan patuh.

 

“T-tolong, tolong aku, ampuni aku, tolong—!”

 

“-Mati.”

 

Tapi keinginanku diabaikan dan pedang diayunkan padaku.

 

Aku menghela nafas, dan menendangnya.

 

Kinto.

 

Aku membuat suara keras dan pedang yang setengah patah itu terbang menjauh.

 

“—Apa!?”

 

“Aku ingin kamu mengatakan, ‘ada seseorang yang mencurigakan, tangkap!’ seperti itu lho.” Kataku kepada tentara kelas rendah yang terpana.

 

“Apa-apaan yang kamu bicarakan— !?”

 

“Yang aku inginkan adalah seperti seorang warga negara yang biasa-biasa saja yang terjebak dalam perang saudara.”

 

Seorang anak laki-laki yang biasa-biasa saja dituduh dan ditangkap secara tidak adil.

 

Namun, segera setelah mereka menangkapnya, para prajurit mulai menghilang satu demi satu dalam gelap malam. Perlahan pada awalnya, kemudian semakin banyak, sampai hanya pemimpin prajurit dan bocah yang biasa-biasa saja itu yang tersisa.

 

Hanya siapa sebenarnya bocah misterius ini—? Kedengarannya mendebarkan, bukan?

 

“Orang ini tidak normal …”

 

Para prajurit di sekelilingku semua menghunus pedang mereka sekarang.

 

“Kalian adalah kelompok ke-10. Kalian sangat membosankan.” Aku bergumam.

 

Seorang prajurit yang tampak seperti pemimpin datang ke depan dan berkata,

 

“Apakah aku harus percaya Kamu yang bertanggung jawab atas pembunuhan baru-baru ini dari orang-orang kami? Bocah seperti kamu … tidak, kami akan memastikannya sekarang.”

 

“Sangat terlambat. Itu tidak akan membuatku menjadi ‘anak laki-laki yang biasa-biasa saja’,” kataku pada pria itu ketika aku memotong lehernya dengan pedang lendirku.

 

Tatapannya, bahwa kepalanya yang dipenggal, berbalik ke langit. Langit yang diterangi cahaya bulan dari lorong belakang yang ternoda percikan darah.

 

“I-iblis! Bunuh dia!”

 

“Hei, mungkin aku akan beruntung dengan yang ke-11 …” aku bergumam setelah dengan santai menghabisi mereka.

 

Rasanya seperti menjadi pembunuh rahasia kurasa.

 

Pertarungan berakhir dengan cepat dan bau darah meresap di sekitarku. Aku memeriksa pakaianku.

 

Baik. Tidak ada setetes yang menempel pada pakaianku.

 

Aku telah gagal dalam tujuanku lagi, tetapi aku berhasil mendapatkan beberapa petunjuk dari pertukaran.

 

Saat ini, ibukota kerajaan ini sedang ditempati oleh beberapa faksi dan orang-orang dari faksi ini sedang dibunuh pada akhir-akhir ini.

 

Itu, mungkin sebagian besar pekerjaanku.

 

Berarti, mungkin aku bisa ditangkap di bawah kecurigaan bahwa aku seorang mata-mata atau pembunuh. Tentu saja, aku masih akan menjadi massa yang biasa-biasa saja.

 

Jika demikian, apakah ada pilihan untuk mengambil kembali darah? Tidak, tapi terlalu jelas.

Aku berjalan keluar dari gang sambil berpikir, ketika aku merasakan beberapa kehadiran mendekat.

 

Pahami jarak dan jumlah orang dengan suara dan sihir … Tujuh orang, mungkin prajurit.

 

Aku yakin itu adalah rekan para prajurit sebelumnya.

 

“Oh, ini bisa berhasil.”

 

Aku jatuh di pantatku di depan gang dan menunggu.

 

Segera-

 

“M-mati, di gang, mereka…!” Aku menunjuk ke gang dan bersuara dengan suara ketakutan, memastikan para prajurit berada dalam jarak dekat.

 

Aku mengambil catatan utama untuk berada di ambang terisak-isak, seperti gerombolan yang tak berdaya.

 

“Apa!? Sialan, jangan katakan padaku— ”

 

Para prajurit bergegas ke gang.

 

“Sialan! Itu terus terjadi!”

 

“Sial, begitu kita menangkapnya, aku bersumpah aku akan!”

 

“Oi, nak! Kamu lihat siapa orang itu!?”

 

Salah satu dari mereka berteriak kepada aku ketika aku berpura-pura lututku jatuh.

 

“Aku, aku, tidak … aku tidak melihat, tidak ada …” kataku, gemetar seperti anak anjing yang ketakutan.

 

“Kamu, kamu terlihat seperti orang asing.” Mata prajurit itu berubah tajam.

 

“Aku iya. Aku seorang siswa dari Midgar…”

 

“Dari Midgar, eh. Kenapa seseorang sepertimu ada di sini sekarang …?”

 

“Aku, aku datang untuk melihat apakah seorang teman baik-baik saja … aku bersumpah, tolong, tolong percayalah padaku!”

 

Mata prajurit itu tetap tajam.

 

“Sangat baik. Satu hal lagi— Mengapa kamu harus berjalan-jalan di tengah malam?”

 

“Aku, uh, butuh udara …”

 

“Sedikit udara, eh. Apakah Kamu berharap aku percaya seseorang akan mencoba jalan-jalan santai di negara ini pada saat seperti ini? Dan di sini, di ibu kota, tidak kurang?”

 

“I-itu benar! Tunggu, tolong jangan bilang Kamu mencurigai aku yang menyebabkan itu!? Aku, aku tidak pernah bisa melakukan sesuatu seperti itu, sungguh, sangat mengerikan!”

 

“Hmph …” Setelah sekilas menatapku, prajurit itu mengalihkan pandangannya ke arah gang. “Kesembilan dari mereka terbunuh oleh satu pukulan…Kamu benar. Kamu tidak terlihat tipe yang telah melakukan semua itu tetapi … tunjukkan pedangmu padaku.”

 

“Ya, tentu saja.” Aku menunjukkan pedangku. Sebagai gerombolan, aku memastikan untuk menggunakan pedang normal di pinggangku.

 

“Pedang murah … dan terlihat bersih.”

 

“A-apa kamu percaya padaku sekarang …?”

 

“Aku akan mengakui bahwa kemungkinan kamu membunuh mereka semua sangat rendah.”

 

“Terimakasih…”

 

“Tapi kamu masih menjadi tersangka, dan fakta bahwa kamu di sini sendiri tidak berbau sama sekali.”

 

“Tunggu, tidak …!”

 

“Oi, tangkap dia!”

 

“Ayo, percayalah padaku! Aku seorang warga sipil yang sederhana dan polos!”

 

Oke, ini seperti gerombolan, tapi ini rute yang sedikit mencurigakan dan tertangkap!

 

Aku diikat oleh tentara dan dibawa pergi sambil melakukan pose kemenangan di hatiku.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 143 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 143, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 143 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 143 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 143 high quality, ,

Komentar

Chapter 143