Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 145

A+ A-

Chapter 145 – Namanya Adalah Kageno Minoru (Kehidupan Masa Lalu Sid)

 

Nishino Akane, siswa kelas 11 di SMA Sakurazaka, memiliki teman sekelas yang tidak disukainya.

 

Dia memiliki rambut dan mata hitam dan wajah yang polos, tetapi selalu memiliki mata mengantuk dan mata panda.

 

Namanya Kageno Minoru. Dia adalah bocah yang Nishino Akane benar-benar tidak suka, dan untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk, kursi mereka tepat bersebelahan.

 

Kageno Minoru, seperti namanya, adalah siswa yang terang dan gelap.

 

Dengan nilai di bawah rata-rata di bidang akademik dan atletik, bocah ini tidak memiliki partisipasi dalam klub ekstrakurikuler, memiliki hampir nol teman, tetapi tidak merugikan untuk berbicara dengan orang lain.

 

Dia normal, biasa, tipe siswa yang Kamu lihat di mana saja.

 

Akane tidak membencinya pada awalnya. Tetapi dia juga tidak memiliki kasih sayang khusus terhadapnya. Dia berasumsi mengenalnya sebagai teman sekelas dan hanya itu.

 

Namun, setelah berinteraksi dengannya beberapa kali, Akane menemukan aspek dalam hubungan mereka yang dia benar-benar benci.

 

Aspek ini adalah, salam pertama mereka hari itu.

 

Baik Kageno Minoru dan Nishino Akane pergi ke sekolah setiap pagi pada menit terakhir saat gerbang ditutup. Hampir tidak tepat waktu, setiap saat.

 

Dan dengan demikian, mereka akan bertemu di gerbang sekolah dan bertukar salam.

 

“Selamat pagi, Kageno-kun.”

 

Hari ini juga, Akane menyapa bocah yang paling dibenci ini di gerbang.

 

“Selamat pagi, Nishimura-san.”

 

Mengembalikan salam Kageno dengan monotonnya yang biasa.

 

Yang benar Nishino, sialan!!

 

Akane menjerit di kepalanya, mempertahankan senyumnya saat dia menempatkan dirinya ke loker sepatunya.

 

Mereka sudah berada di kelas yang sama, selama tiga bulan. Ini berlangsung setiap pagi selama tiga bulan.

 

Bulan pertama, Akane mengira bahwa dia akhirnya akan memperbaikinya, jadi ketika pola ini terus berlanjut melewati Golden Week, dia hampir kehabisan kesabaran.

 

Dia masih ingat percakapan itu.

 

“Um, Kageno-kun. Namaku bukan Nishimura, Kamu tahu?”

 

“Hah?”

 

Kageno berkedip, beberapa kali, seolah-olah Akane mengatakan sesuatu dari dunia ini.

 

“Tunggu, bukankah itu Nishimura?”

 

“Tidak, ini sebenarnya—”

 

“Tunggu, tunggu, aku ingat sekarang. Lagipula, kamu secara teknis bukan NPC.”

 

“NPC?”

 

Akane tidak terbiasa dengan jargon.

 

“Eh, tidak apa-apa. Jangan khawatir, aku pastikan untuk mengingat nama-nama pemain utama, tetapi aku cenderung berantakan kadang-kadang, sedih.”

 

“Tidak apa-apa, siapa pun bisa mengacaukannya.”

 

Akane tersenyum melihat Kageno benar-benar minta maaf.

 

Senyum itu tidak bertahan lama.

 

“Maafkan aku, Nishitani-san.”

 

Akane ingin melempar bocah idiot ini. Tangannya mengepal erat, nyaris tidak menahannya.

 

“… Nishino.”

 

“…Eh?”

 

“Namaku, adalah Nishino.”

 

Laki-laki dan perempuan itu saling memandang dalam keheningan yang canggung.

 

Akane kemudian berbalik ke loker sepatunya, menolak untuk berbicara lebih jauh dengan Kageno untuk hari itu.

 

– Pagi selanjutnya.

 

Seperti biasa, mereka bertemu di gerbang sekolah.

 

Suatu malam kemudian, kemarahan Akane sedikit dingin. Bukan karena ada muak di tempat pertama, atau mungkin terlalu marah untuk hanya mendapatkan nama yang salah.

 

Mempertimbangkan semua itu, Akane memberi salam terlebih dahulu.

 

“Selamat pagi, Kageno-kun.”

 

“Selamat pagi, Nishimura-san.”

 

Nishimura: Itu Nishino!! Apa yang salah denganmu!!

 

Akane ingin berteriak, tetapi senyumnya yang sempurna terkatup sempurna.

 

Dia merasa sangat marah bahwa Kageno bertindak seolah-olah pembicaraan kemarin tidak terjadi sama sekali.

 

Dia hanya terus memanggilnya Nishimura, dan dia terus menatapnya.

 

Setiap kali mereka mengucapkan selamat pagi, kapan saja mereka berbicara, dia tampak menatapnya, tetapi matanya selalu tampak melihat sesuatu yang berbeda, seolah dia sedang melewatinya.

 

Dia benci itu.

 

Itulah inti masalahnya. Itu tidak pernah salah tentang namanya.

 

Apa yang Akane benci adalah kenyataan bahwa dia tidak akan pernah memandangnya.

 

Kesadaran itulah yang membuatnya benar-benar membencinya.

 

Oleh karena itu, dia memutuskan bahwa dia tidak sepadan dengan waktunya.

 

Mereka masih akan saling menyapa di pagi hari tetapi itu saja.

 

Akane sudah menyerah mengoreksi dirinya.

 

Mereka duduk bersebelahan, namun tidak ada satu percakapan pun berlalu. Dalam kasus di mana mereka benar-benar harus berbicara satu sama lain untuk pekerjaan kelas, Akane akan menyimpannya seminimal mungkin.

 

Dia ingin mengabaikannya sepenuhnya. Tapi dia tidak bisa. Karena keadaannya sendiri, Akane tidak bisa melakukan sesuatu yang terlalu jelas.

 

Nishino Akane adalah gadis yang sangat populer.

 

Rambut hitamnya yang indah dan penampilannya yang mempesona membuatnya populer untuk anak laki-laki dan perempuan.

 

Selain menjadi siswa sekolah menengah, dia juga seorang aktris.

 

Orang-orang di kelasnya tentu saja tahu pekerjaannya yang mewah ini.

 

Jadi jika diketahui bahwa dia, Akane, memiliki hubungan buruk dengan Kageno, ada kemungkinan bahwa akan ada rumor, rumor dasar dan rumor tak berdasar akan muncul. Akane ingin menghindari itu.

 

Karier akting Akane dimulai di masa kecilnya. Namun, karena peristiwa skandal tertentu di SMP, dia harus beristirahat dari pusat perhatian.

 

Kejadian itu menyebabkan Akane selalu mengenakan topeng di atas emosinya yang sebenarnya.

 

Dia mempertahankan nilainya agar para guru menyukainya, dia bisa bergaul, jadi teman-teman sekelasnya tidak akan membencinya. Dia memastikan tidak ada yang akan membencinya.

 

Karena itu, dia tidak bisa membiarkan Kageno yang dia benci itu membencinya. Dia tidak bisa membiarkan orang lain mengetahuinya juga. Dia membunuh emosinya sendiri untuk mencapai tujuan itu.

 

Dan dia mempertahankan topengnya setiap hari.

 

Hari ini juga, Akane tidak mengatakan apa-apa saat Kageno salah menyebut namanya untuk yang kesekian kalinya.

 

Setelah pembicaraan itu selesai, Akane menghabiskan sisa harinya di ruang kelas tanpa berkata apa-apa kepada bocah itu.

 

Akane tidak berpartisipasi di klub. Dia biasanya pulang begitu kelas berakhir. Namun hari ini, dia memiliki perbaikan. Karena pekerjaannya, Akane absen berhari-hari, jadi dia perlu menebus kehadirannya menggunakan pelajaran perbaikan.

 

Karena kewajiban itu dan lainnya, pada saat dia meninggalkan sekolah, malam telah tiba.

 

“Teleponku mati …” Dia menghela nafas sekali dan meninggalkan gerbang sekolah.

 

Dia biasanya akan memanggil sopirnya untuk menjemputnya, tetapi baterainya sudah habis.

 

Berjalan akan membawanya 30 menit. Tidak benar-benar masalah di sana.

 

Angin malam awal musim panas terasa nyaman di kulitnya, jadi Akane memutuskan untuk berjalan.

 

Sejujurnya, sudah lama sejak dia berjalan pulang. Melakukannya seperti kembali saat di SD menjadi yang terakhir kalinya, dia ingat.

 

Mulai dari SMP, keluarganya telah mengatur mobil dan sopir untuknya.

 

Jadi, setelah sekian lama, berjalan dengan kedua kakinya sendiri terasa menyenangkan, bahkan menyegarkan. Dia bahkan tidak peduli bahwa itu gelap.

 

Itu membuatnya puas.

 

Tiba-tiba, sebuah van hitam ada di belakangnya, dan seorang pria kekar keluar. Dia sudah menyadari semuanya sudah terlambat.

 

“—Eh?”

 

Bahkan sebelum dia menyadari situasinya, pria itu mencekiknya.

 

“Ah…”

 

Lehernya terasa kencang, dan dalam beberapa detik, dia kedinginan.

 

Hal terakhir yang dilihatnya adalah teman sekelas yang terlalu akrab, berlari ke arahnya.

 

“… Ugh.”

 

Akane bangun di gudang yang gelap.

 

Tangan dan kakinya diikat ke bawah dan mulutnya tersumbat.

 

Dia masih merasa bingung. Benar, van hitam, pria besar, dia mencekiknya dan … seseorang datang, dia sepertinya ingat.

 

“Mm! Mmm!!” Dia menangis minta tolong, atau setidaknya mencobanya. Lelucon itu tidak menyenangkan.

 

“Oh? Dia bangun,” kata suara dari belakangnya.

 

Begitu dia mendengar suara serak itu, Akane membeku.

 

“Diam. Jika tidak ingin terluka?”

 

Dia seorang pria besar, mungkin lebih dari 6 kaki. Pakaiannya menempel padanya mengungkapkan tubuh berotot yang terlatih.

 

Di belakangnya ada pria lain. Dia adalah pria yang mencekik dan menculiknya.

 

“Kami sudah mengirimkan surat ancaman kepada keluargamu. Jika kami mendapatkan uang, Kamu keluar dalam keadaan utuh. Sangat sederhana.”

 

Pria besar itu tersenyum padanya dengan kejam.

 

“Beruntung ya? Anak perempuan yang berharga dari Konglomerat Nishino berjalan sendirian di malam hari. Sepertinya Kamu meminta orang jahat untuk menangkapmu.”

 

Heehee, dia tertawa mengejek sambil mendekati Akane yang sama sekali tidak bisa bergerak.

 

“Mmm!!”

 

Jangan datang! Menjauhlah!

 

Dia gagal berteriak.

 

Akane menggeliat di ikatannya, putus asa untuk menjauhkan diri dari pria itu.

 

“Tidak ada siapapun tahu.”

 

Pria itu meraih kaki Akane yang ramping dan menariknya ke arahnya.

 

Dia kemudian mengangkat dagunya dan menatap ke bawah pada wajahnya.

 

“Ya, aku akan baik-baik saja. Itulah wajah seorang aktris. Gadis cantik.”

 

“Mm! Mmmm!!”

 

Dia mencoba melepaskannya.

 

“Jangan melawan!”

Pria itu menamparnya, keras.

 

“- !!”

 

“Aku benar-benar berkata, Jangan melawan!”

 

Akane merasakan tekstur darah di dalam mulutnya. Air mata ditahan sampai sekarang mengalir di wajahnya.

 

Pria besar itu bernapas dengan kasar ketika dia memindahkan tangannya dari dagunya ke lehernya, dari lehernya ke bahunya.

 

“Gadis cantik sepertimu seharusnya tidak begitu ceroboh. Ah benar, ini bukan pertama kali kamu diculik, kan?”

 

Gerakan Akane terhenti dengan cepat.

 

“Ya, dulu ketika kamu di SMP, kan. Bukankah itu penguntit?”

 

Kenangan yang ingin dia lupakan muncul kembali dalam benaknya.

 

Seluruh tubuh Akane bergetar cemas.

 

“Yah, aku bahkan bisa berhubungan, dengan betapa cantiknya kamu. Ayolah, Gadis cantik, apa yang membuatmu begitu takut?”

 

“… Mm! MmmMmmMmm!!”

 

“Tidak ada gunanya, tidak ada yang datang.”

 

Akane menggunakan setiap bagian dari kekuatannya untuk berjuang, untuk menahan lengan besar lelaki besar itu.

 

— Tolong!

 

Dia menjerit, dan, Suara kaca pecah bergema di seluruh gudang.

 

“Siapa disana!?”

 

Berbalik, pria itu melihat jendela yang pecah.

 

Cahaya bulan masuk melalui jendela yang pecah, menyinari individu yang berdiri di atas kaca yang pecah.

 

Dia mengenakan hoodie hitam dan celana olahraga dengan sepatu bot hitam, dengan topeng ski hitam yang menyembunyikan wajahnya.

 

Individu yang sangat teduh dengan warna hitam ini mungkin juga salah satu penculiknya.

 

Klak, klak, klak.

 

Suara sepatu botnya saat dia perlahan mendekat.

 

“Brengsek kau!!” Pria besar itu meraung.

 

“Oh aku—? Yah, aku … Pembunuh berandalan yang Bergaya.” Dia berhenti berjalan untuk menyesuaikan topeng ski-nya.

 

“Jangan khawatir! Lakukan!”

 

Tepat seperti yang diperintahkan pria besar itu, dan rekannya, yang telah menyelinap di belakang pria topeng ski, mengayunkan tongkat pemukulnya.

 

Tepat dari titik buta — namun, seolah-olah dia memiliki mata di belakang kepalanya, pria topeng ski itu mengelak dengan mudah.

 

“—Apa !?”

 

“Aku bisa melihat bayanganmu di bawah sinar bulan – kesalahan pemula.” Kata pria topeng ski itu dengan sederhana. Dia kemudian berbalik dan membanting orang-orang di belakangnya. Karena pakaiannya yang hitam dan lingkungan yang gelap, pukulannya praktis tidak terlihat.

 

Terdengar suara rendah, dan kaki tangan penculik jatuh. Dan tinggal di sana.

 

“Pukulan lurus ke rahang. Kamu … Kamu bukan amatir. ”

 

Pria besar itu melepaskan tangannya dari Akane dan berdiri. Dia menggelengkan leher dengan KOKIKO dan menatap pria topeng ski itu.

 

“Sayang sekali untukmu, Aku adalah mantan tentara.”

 

Pria besar itu menarik pisaunya dan menurunkan kuda-kuda. Dia juga bukan amatir.

 

“Seorang veteran … Ya, bagus. Aku ingin melawan seorang pria militer.”

 

Ucap pria topeng ski itu sambil menurunkan posisinya. Sikapnya juga seperti itu.

 

Kedua pria itu sama-sama memasang kuda-kuda dalam cahaya redup.

 

Mereka perlahan-lahan menutup jarak mereka, lalu—

 

“Mati!!” Pria besar itu menebas.

 

Seperti yang diharapkan dari seorang veteran, kecepatannya menolak apa yang mungkin disarankan oleh tubuhnya yang besar. Gerakannya cepat dan minim.

 

Pria topeng ski, pada akhirnya, mengangkat lengan untuk memblokir pisau yang datang ke lehernya.

 

Pisau terhubung, dengan dentang tajam.

 

“Bagaimana!?”

 

Pria topeng ski itu menghentikan pisau dengan tangannya yang telanjang.

 

Tidak, melihat lebih dekat, dia memegang sesuatu.

 

Dia memegang … linggis hitam.

 

Pria topeng ski memegang linggis hampir seperti satu tonfa.

 

“K-kamu menggunakan, linggis!?”

 

“Linggis sangat bagus. Super tangguh, sulit dihancurkan. Mudah untuk memilikinya, dan bahkan jika Kamu membawanya saat ditanyai, itu hanya cukup tidak menarik untuk dijadikan alasan yang bagus. Yang terbaik dari semuanya— Aku bisa menggunakannya seperti satu tonfa.”

 

“Apa!?”

 

Detik berikutnya, pria topeng ski sudah menarik lengannya.

 

Linggis mengayunkan busur seperti tonfa asli dan memukul pria besar di lengannya.

 

Pria besar itu dilucuti ketika pisaunya terbang.

 

“Persetan!”

 

Pria besar itu mengambil posisi tinju.

 

Linggis bertemu kepalan tangan.

 

Otot-otot yang mengeras menghantam tiang logam.

 

Kedua pria itu bertukar pukulan di bawah kegelapan bulan.

 

Namun lambat laun, pria topeng ski itu kehilangan akal. Setiap kali dia akan memblokir tinju kuat pria yang jauh lebih besar, dia akan mundur. Langkah demi langkah.

 

“Heh. Itu bisa bekerja dengannya.” Pria besar itu berkata setelah beberapa pukulan lagi.

 

“Kamu tidak buruk. Aku dapat mengatakan bahwa Kamu telah mengalami lebih dari beberapa pertarungan. Tetapi Kamu tidak bisa menang di sini. Tinggimu baru mencapai adalah 170. Berat mungkin 60. Tapi aku 194 dengan berat 115. Aku hanya lebih besar, itu saja. Kamu mungkin memiliki linggis, tapi aku aman selama aku melindungi kepalaku. Kamu akan jatuh jika Kamu hanya mengambil salah satu pukulanku. Kamu kurang beruntung, bodoh.”

 

Pria besar itu menyatakan semua ini dengan seringai.

 

Pria topeng ski itu menjawab dengan tenang. “Benar. Aku yang sekarang, aku tidak bisa menangani seorang veteran. Sebuah kebenaran yang menyedihkan … Jadi, mari kita serius.”

 

Pria topeng ski itu mengubah sikapnya.

 

“—Apa?”

 

“Aku melihat potensi besar di linggis. Ini hampir persis seperti satu tonfa, ringan, tangguh, portabel. Itu benar-benar adalah senjata dengan potensi besar. Malam demi malam, aku menghantamnya terhadap geng motor, akhirnya untuk menemukan nilai sebenarnya …”

 

“- Tunggu! Kamu, kamu orang aneh yang berkeliaran membentak geng motor dengan linggis tunggal, kamu Ski Mask Berserker!?”

 

Itu adalah cerita yang terkenal bahwa geng motor lokal telah memakai helm semuanya. Helm itu setidaknya akan melindungi kepala mereka.

 

“Kebenaran dari linggis yang aku capai setelah menghantam geng motor yang tak terhitung jumlahnya … yaitu, bahwa daripada menggunakannya seperti satu tonfa, lebih baik untuk hanya hantaman!!”

 

Pria topeng ski kemudian mulai mengayunkan linggisnya ke wajah pria besar itu.

 

Ayunan lebar, tetapi sangat cepat.

 

Hampir secara naluriah, lelaki besar itu mengangkat tangannya untuk menghalangi — terdengar bunyi gedebuk.

 

“Brengsek, lenganku …” erang lelaki besar memegang lengan kirinya.

 

“Rusak, bukan? Inilah potensi sebenarnya dari linggis. Triknya adalah dengan menghantam dengan sudut L. Kekuatan terkonsentrasi seperti itu.”

 

Dan dia menghantamnya.

 

“Gah!! tunggu, tidak …”

 

Dan dia memukul.

 

“Hei, berhenti, tunggu …”

 

Dan dia memukul dan memukul lagi.

 

“Gv …. Ug …..”

 

Dan dia terus saja memukul dan memukul dan memukul!

 

Bunyi gedebuk terus bergema di dalam gudang.

 

Itu benar-benar badai kekerasan murni.

 

Pria topeng ski yang sederhana terus menyerang, dan pada titik tertentu, pria besar itu tidak bergerak lagi.

 

Linggis itu berlumuran darah.

 

“Tidak cukup … Aku bahkan belum bisa mengalahkan seorang veteran … Aku butuh, kekuatan …”

 

Dia berbalik menghadap bulan di luar jendela yang pecah.

 

“Aku butuh lebih banyak kekuatan …”

 

Dia mengucapkan dengan getir.

 

Seolah-olah dia meraih bulan itu sendiri dengan tangan kosong, suatu kemustahilan.

 

Dia menggelengkan kepalanya seolah berjuang melawan kekerasan yang merupakan kenyataan.

 

Dia kemudian mengambil pisau yang dijatuhkan pria besar itu dan mendatangi Akane.

 

“Mmmm!!”

 

Merasakan seolah-olah hidupnya dalam bahaya, Akane berjuang dengan sia-sia untuk melarikan diri, tetapi pisaunya sudah siap.

 

“Mm?”

 

Pisau itu telah memotong, melepaskan ikatan Akane.

 

Sekarang bebas, Akane menatap topeng ski yang memegang linggis, semua di belakangnya juga.

 

Dia juga menatapnya.

 

“Lebih berhati-hati dalam perjalanan pulang.” Dia berkata padanya, dan kemudian pergi.

 

Akane hanya bisa melihatnya dengan linglung saat dia berjalan pergi. Hanya setelah dia pergi, dia menyadari bahwa dia telah menyelamatkannya.

 

“Pembunuh berandalan yang bergaya … siapa dia …”

 

Satu-satunya suara di gudang adalah gumaman sepi itu.

 

Keesokan harinya, meskipun orangtuanya khawatir Akane bersekolah seperti biasa.

 

Dia masih merasa takut mengingat peristiwa hari sebelumnya, tapi kemudian, mengingat Pembunuh berandalan yang bergaya membuatnya entah bagaimana tersenyum.

 

“Fuh … tidak ada pembunuh berantai yang bergaya.”

 

Melewati gerbang sekolah, sekali lagi, di sanalah dia, bocah yang menjijikkan itu.

 

“Selamat pagi, Kageno-kun.”

 

“Selamat pagi, Nishino-san.”

 

“-Hah?”

 

Tertegun, Akane berhenti di tempat.

 

Kageno melewatinya dan menuju ke loker sepatu.

 

Dia, Kageno, dia tidak salah mengira namanya. Selain itu, dia juga merasa sepertinya dia benar-benar menatapnya saat itu.

 

“Mungkinkah … nah.”

 

Akane tersenyum dan mengikutinya.

 

“Tunggu aku! Kageno-kun!”

 

Dia pikir dia mungkin juga mencoba untuk berbicara dengannya, hanya sedikit.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 145 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 145, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 145 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 145 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 145 high quality, ,

Komentar

Chapter 145