Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 15

A+ A-

Chapter 15 – Oh Wow, Ide Yang Sangat Bagus (Dengan Suara Monoton)

 

“Apakah itu untuk laporanmu?”

 

Tanya seorang gadis cantik dengan rambut merah, naungan api. Rambut merah yang mencapai punggungnya berkilauan di bawah cahaya lilin, saat matanya yang merah anggur memerah melihat laporan investigasi. Sosoknya yang indah dan menawan membuat pipi knight yang melaporkan itu merah.

 

“I-, itu saja, Iris-sama. Kami akan melanjutkan penyelidikan kami. ”

 

Iris mengangguk, lalu memberi isyarat agar kesatria itu meninggalkan ruangan.

 

Ketika pintu ditutup, hanya Iris dan seorang pria tampan berambut pirang yang ditinggalkan sendirian di ruangan itu.

 

“Marquis Zenon, terima kasih banyak atas bantuanmu kali ini.”

 

“Insiden itu terjadi dengan alasan sekolah, jadi aku juga ikut bertanggung jawab. Tapi lebih dari itu, aku juga mengkhawatirkan Alexia-sama …… ”

 

Zenon melihat ke bawah dan menggigit bibir bawahnya dengan frustrasi.

 

“Kamu juga memiliki tugas sebagai Instruktur Ilmu Pedang. Aku yakin tidak ada yang akan menemukan kesalahan Kamu untuk ini. Untuk saat ini, yang harus kita fokuskan bukanlah siapa yang harus disalahkan, tetapi untuk menyelamatkan Alexia dengan aman. ”

 

“Memang……”

 

“Begitu.”

 

Iris tiba-tiba menutup folder laporan.

 

“Seberapa yakin Kamu tentang kemungkinan siswa ini Sid Kagenou menjadi pelakunya?”

 

“Aku juga enggan menganggap pelakunya sebagai murid akademi, tetapi keadaan menunjukkan bahwa dia yang paling mencurigakan. Tapi ketika mempertimbangkan kekuatannya, sangat tidak mungkin baginya untuk menang jika dia berhadapan dengan Alexia-sama dalam pertarungan langsung. ”

 

Zenon memilih kata-katanya dengan hati-hati saat menjawab.

 

“Kalau begitu, itu berarti dia punya kaki tangan, atau dia harus menggunakan narkoba. Tapi dia tidak mengakui apa pun bahkan di bawah interogasi para ksatria, kan? Apa kau yakin tentang ini?”

 

“Aku ingin percaya padanya. Aku benar-benar melakukannya. ”

 

Iris mengangguk, lalu menutup matanya.

 

“Kamu telah menugaskan ksatria yang bisa dipercaya untuk mengikutinya, kan? Maka tidak ada lagi yang bisa kita lakukan selain menunggu laporan mereka. ”

 

“Aku akan berdoa untuk keselamatan Alexia-sama.”

 

Dengan membungkuk, Zenon berbalik untuk keluar dari ruangan.

 

Tetapi pada saat itu, seorang gadis lajang masuk ke kamar melalui pintu yang baru saja dibuka Zenon.

 

“Iris-sama! Tolong dengarkan aku!”

 

“Clare-kun, apa yang kamu pikir kamu lakukan! Mohon maafkan kekasarannya, aku akan segera membawanya keluar! ”

 

Zenon menangkap gadis yang baru saja masuk, Claire Kagenou, dan mencoba menyeretnya keluar.

 

“Marquis Zenon, siapa ini?”

 

Iris menghentikan Zenon dan bertanya.

 

“Dia……”

 

“Namaku Claire Kagenou! Aku kakak perempuan Sid Kagenou! ” ()

 

 

“Claire-kun! D-, dia adalah siswa teladan di akademi, dan saat ini sementara dengan Ordo Kesatria pada semacam program pengalaman.”

 

“Aku mengerti …… Baiklah, kamu boleh berbicara.”

 

“Terima kasih banyak!”

 

Claire Kagenou melanjutkan sebelum Iris dalam permohonan.

 

“Adik laki-lakiku, Sid, tidak akan pernah melakukan sesuatu seperti menculik Putri Alexia! Aku yakin pasti ada kesalahan besar di sini! ”

 

“Ordo Kesatria sedang melakukan penyelidikan mereka dengan sangat hati-hati agar tidak ada kesalahan. Masih belum dikonfirmasi bahwa adikmu adalah pelakunya. ”

 

“Tapi bagaimana keadaan saat ini, jika pelakunya yang sebenarnya tidak ditemukan, itu adalah dia yang akan dieksekusi!”

 

“Knight Order sedang sangat berhati-hati. Mereka tidak akan salah mengeksekusi orang yang salah. ”

 

“Tetapi tetap saja!”

 

“Claire-kun!”

 

Zenon menghentikan Claire saat dia berusaha menekan lebih dekat ke Iris.

 

“Claire-kun, biarkan saja. Lagian akan menjadi penghinaan terhadap Ordo Ksatria! ”

 

“ Kuh ……!”

 

Claire melotot ke Zenon, lalu ke Iris.

 

“Jika sesuatu terjadi pada anak itu ……!”

 

“Claire-kun, jangan kamu berani menyelesaikan kalimat itu!”

 

Menutup mulut Claire dengan tangannya, Zenon menyeret Claire keluar dari ruangan.

 

BAM.

 

Menatap pintu yang tertutup rapat, Iris menghela nafas dalam-dalam.

 

“Jadi cinta kita untuk keluarga kita sama, ya ……”

 

Dia bergumam.

 

“Alexia, tolong selamat……”

 

Dahulu kala, kedua saudari ini sangat dekat.

 

Tetapi kapan mereka mulai saling berpapasan?

 

Sudah berapa tahun sejak terakhir mereka berbicara?

 

Mungkinkah mereka tidak akan pernah lagi bisa berbicara satu sama lain?

 

“Alexia ……”

 

Saat dia menutup matanya yang merah anggur, satu air mata mengalir di pipinya.

 

◇ ◆ ◇

 

Ketika Alexia membuka matanya, dia mendapati dirinya berada di ruangan redup.

 

Tidak ada jendela, dan hanya satu lilin menyala.

 

Dinding-dindingnya dari batu, dan pintu yang tampak kokoh ada tepat di depan.

 

“Ini ……”

 

Dia tidak memiliki ingatan tentang apa pun setelah berpisah dari Pochi setelah sekolah.

 

Ketika dia mencoba menggerakkan tubuhnya, dia mendengar denting logam bergesekan dengan logam.

 

Melihat ke arah asal suara, dia menyadari bahwa keempat anggota tubuhnya dirantai.

 

“Rantai penyegel sihir ……”

 

Dia tidak bisa menggunakan sihirnya. Melarikan diri sendirian akan sangat sulit.

 

Siapa sebenarnya yang membawanya pergi, dan untuk tujuan apa? Penculikan, pemaksaan, perdagangan manusia …… kereta kemungkinan melintas di benaknya, tapi tidak ada cara untuk mengkonfirmasi.

 

Alexia tidak berada di garis sukses untuk mahkota. Tetapi statusnya sebagai seorang putri masih memiliki sejumlah nilai. Ini dia tahu.

 

Namun, informasi yang dia miliki saat ini sangat sedikit untuk menarik kesimpulan

 

Alexia berhenti memikirkannya, tetapi kemudian pikiran yang berbeda tiba-tiba muncul di kepalanya.

 

Apakah Pochi baik-baik saja?

 

Bocah dengan kepribadian mengerikan yang baru saja menjadi temannya. Dia cukup menyukainya, karena dia selalu mengatakan hal-hal yang lurus kepadanya tanpa rasa takut.

 

Jika dia benar-benar terjebak dalam hal ini, maka sekarang dia mungkin …… mari kita berhenti di situ.

 

Alexia menggelengkan kepalanya, lalu melihat sekeliling.

 

Dinding batu, pintu besi, tempat lilin …… dan gundukan hitam yang terlihat seperti sampah.

 

Gundukan itu tepat di sebelah Alexia, dan untuk beberapa alasan dirantai.

 

Setelah diperiksa lebih dekat, Alexia memperhatikan sedikit gerakan.

 

Itu bernafas.

 

‘Gundukan’ adalah makhluk hidup yang mengenakan kain compang-camping.

 

“Kamu di sana, bisakah kamu mendengar suaraku …!”

 

Makhluk itu bergerak, dan memandang Alexia.

 

‘Makhluk’ …… adalah monster.

 

Ini adalah monster yang sangat kurus yang dikekang dengan rantai.

 

Wajahnya yang hitam dan bernanah hanya mempertahankan apa yang tampak seperti mata, hidung, dan mulut. Seluruh tubuhnya membengkak dengan cara yang tidak seragam, dengan lengan kirinya bahkan lebih panjang dari kaki Alexia. Sebaliknya, lengan kanannya lebih pendek dan lebih tipis dari milik Alexia, dan tampaknya ditempelkan di dadanya seolah memegang sesuatu.

 

Monster seperti itu tepat di samping Alexia.

 

Sedangkan Alexia memiliki keempat anggota badan dirantai, monster itu hanya dirantai oleh lehernya. Jika menjangkau dengan lengan panjangnya, itu mungkin sebenarnya bisa mencapai Alexia.

 

Agar tidak memperburuk monster itu, Alexia menurunkan suara napasnya dan membuang muka.

 

Tapi monster itu menatapnya.

 

Alexia bisa merasakan tatapan monster di tubuhnya.

 

Setelah masa hening yang seolah-olah waktu telah berhenti ……

 

Jyarara , suara rantai berdering di udara.

 

Mengintip dari sudut matanya, Alexia melihat monster itu meringkuk dan tidur.

 

Alexia menghela nafas lega.

 

Setelah beberapa saat, pintu di depan terbuka.

 

“Akhirnya! Akhirnya, aku sudah mendapatkannya! ”

 

Orang yang datang adalah pria kurus yang mengenakan jas lab.

 

Pipinya cekung, matanya cekung, dan bibirnya pecah-pecah.

 

Rambutnya yang jarang menempel di kulitnya dan mengeluarkan bau yang mengerikan.

 

Alexia diam-diam mengamati pria itu.

 

“Darah bangsawan, darah bangsawan, darah bangsawan!”

 

Darah bangsawan.

 

Pria itu terus mengulangi kalimat itu sambil mengeluarkan alat yang terhubung dengan jarum tipis.

 

Sepertinya dia berniat untuk mengambil darahnya. Tabib istana telah melakukannya padanya beberapa kali sebelumnya, jadi dia mengenali apa alat itu.

 

Tapi.

 

Dia tidak mengerti mengapa pria ini sangat menginginkan darahnya sehingga dia akan kesulitan menculiknya.

 

“Boleh aku bertanya sesuatu?”

 

Suara Alexia stabil.

 

” N , nn ?”

 

Pria itu membalas Alexia dengan dengkuran aneh.

 

“Mengapa kamu menginginkan darahku?”

 

“Y-, y-, darahmu adalah darah iblis. Itu dapat menghidupkan kembali iblis di zaman dan zaman ini! ”

 

Alexia tidak tahu apa yang dia bicarakan, tetapi setidaknya dapat menyimpulkan bahwa dia tidak benar dalam benaknya, dan bahwa dia berada dalam semacam aliran sesat.

 

“Tapi itu akan sedikit masalah jika kamu mengambil terlalu banyak darahku. Aku belum siap mati. ”

 

“ Hihi , hai , n-, jangan khawatir. Aku ingin, banyak jadi aku akan c-, datang setiap hari untuk d-, tiriskan sedikit demi sedikit. ”

 

“Hebat, ayo kita pergi dengan itu kalau begitu.”

 

Selama pria ini membutuhkan darahnya, maka kemungkinannya kecil bahwa dia akan dibunuh.

 

Jangan melawan, tetap kooperatif. Alexia memutuskan bahwa pilihan tindakan terbaiknya saat ini adalah menunggu penyelamatan.

 

“Itu, tidak seharusnya t-, seperti ini. Itu semua f-, kesalahan i- itu, idiot! ”

 

“Aku mengerti, aku juga membenci orang idiot.”

 

“Karena berurusan denganmu melelahkan,” bisik Alexia pada dirinya sendiri sambil menatap pria itu.

 

“P-, penelitianku, semuanya, semuanya hancur! Pertama-tama mereka sampai pada si bodoh Olba itu. ”

 

“Itu benar, si bodoh itu Olba adalah yang pertama.”

 

“Setelah itu, lagi dan lagi dan LAGI! AAAARRRRRHHHHH! ”

 

“Sangat mengerikan. Pasti sulit bagimu. ”

 

“YA, YA ITU! AKU, PENELITIAN AKU BEGITU DEKAT! JADI DEKAT, DEKAT, TAPI JIKA AKU TIDAK SELESAI, AKU AKAN, AKU AKAN DIKUCIL-, DIKUCILKAAAAN ……! ”

 

“Apa, bagaimana mungkin mereka!”

 

“SH-, SHIT, BEGITU PAKAIAN, BEGITU BEGITU!”

 

Pria itu bergegas menuju monster yang dirantai dan menendangnya dengan keras.

 

Berkali-kali, dia menendang dan menginjaknya.

 

Monster itu hanya meringkuk dan tidak bereaksi.

 

“Apakah kamu tidak akan mengambil darahku?”

 

“Oh benar, oh benar, darahmu, selama aku punya darahmu, aku bisa menyelesaikannya …!”

 

“Bukankah itu bagus?”

 

Pria itu mengambil alat itu dan menusukkan jarum ke lengan Alexia.

 

“Dengan ini, dengan ini! Aku bisa menyelesaikannya, aku tidak akan dikucilkan! ”

 

“Tolong lakukan itu tanpa rasa sakit, oke?”

 

“Kalau tidak, aku ingin meninjumu,” tambah Alexia dalam benaknya.

 

Jarum masuk ke lengan Alexia.

 

Alexia terlihat seperti urusan orang lain karena wadah gelas itu secara bertahap diisi dengan darah merah.

 

” Hihi , hihihi ……”

 

Ketika wadah gelas sudah terisi penuh, pria itu menggendongnya dengan hati-hati dan meninggalkan ruangan.

 

Alexia menunggu pintu menutup sebelum menghela nafas panjang.

 

◇ ◆ ◇

 

Semuanya demi hari ini.

 

Dua hari setelah pembebasanku dari para ksatria, aku berada di kamar asramaku, memilah-milah kekuatanku dalam koleksi bayangan dan memilih apa yang bisa aku gunakan.

 

Cerutu …… itu akan lama sekali sampai ketika aku akan cukup umur untuk menggunakannya dengan baik.

 

Anggur vintage …… ini adalah anggur langka dari Portau di barat daya Prancis yang bernilai 900.000 Zeny. Bagus, ini tepat untuk malam tanpa bulan malam ini.

 

Yang berarti aku butuh gelas pamungkas untuk ini …… ah ya, satu-satunya gelas yang dibuat oleh Vuitton. Ini juga buatan Prancis, dan biayanya 45.000 Zeny.

 

Lalu ada juga lampu antik ini …… dan ini …… ini juga …… oh benar, dan lukisan legendaris ini bernama ‘The Scream’ yang kebetulan aku ambil waktu itu. Itu berjalan di dinding seperti itu, dan …… ahh, sempurna.

 

Hatiku terasa sangat penuh.

 

Perburuan bandit dan merangkak di tanah mengambil koin emas adalah demi ini.

 

Aku meneteskan air mata kekaguman untuk ruangan ini yang telah aku hias dengan barang-barang terbaik dari koleksiku.

 

Coup De Grace adalah undangan yang baru saja aku terima hari ini. Maka yang harus dilakukan hanyalah menunggu.

 

Aku terus menunggu, untuk saat itu.

 

Menunggu

 

Menunggu ……

 

Menunggu dalam ketegangan!

 

Sampai akhirnya!

 

Saat gadis berpakaian hitam masuk melalui jendela, aku membuka mulutku.

 

“Waktunya telah tiba … Malam ini akan menjadi milik dunia bayangan ……”

 

Sesungguhnya, semuanya demi hari ini juga!

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 15 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 15, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 15 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 15 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 15 high quality, ,

Komentar

Chapter 15