Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 153

A+ A-

Chapter 153 – — Sudah Berakhir?

 

5 pria berkumpul di sekitar cahaya redup lampu di ruang bawah tanah.

 

“Kamu pikir dia akan berhasil?”

 

“Pendatang baru itu, terlihat tidak terlalu kuat bagiku. Nah, jika dia gagal, aku akan membunuhnya.”

 

“Bagaimanapun, malam ini adalah malam besar. Sudah hampir waktunya. Kemana Zack pergi?”

 

“Dia tidur kamarnya. Sakit perut, katanya.”

 

“Persetan? Bajingan itu bertindak aneh belakangan ini. Kamu tidak berpikir, dia membocorkan informasi kita kepada para bangsawan itu— ”

 

“Oi, sudah waktunya.”

 

Pada saat itu, pintu gudang bawah tanah terbuka dan satu orang masuk.

 

Di ruang bawah tanah yang redup, bayangan itu perlahan mendekati lima orang itu.

 

Cahaya lampu membuat sosoknya terlihat sedikit demi sedikit.

 

“Kamu sendirian. Di mana gadis itu?”

 

“Tsk. Apakah kamu gagal?”

 

Para pria sangat kecewa.

 

Bocah berambut hitam yang berdiri di depan mereka yang mengintimidasi ini tampak seperti orang biasa.

 

Mata gelapnya menatap ke bawah, menatap bayangan yang membentang di lantai.

 

“Hei, Jangan katakan kalau kamu gagal.”

 

Salah satu pria mengeluarkan pisau.

 

“Hei! Bicara! Di mana sang putri!?”

 

Dia mengancam, memegang pisau di leher bocah itu.

 

Bocah itu mulai gemetar seperti orang yang lemah – atau begitulah yang dibayangkan para lelaki itu.

 

Bocah itu tidak melakukan itu. Dia tidak goyah, dia bahkan tidak bergerak. Dia hanya terus menatap bayangan di bawah.

 

“Sang putri, Clara …”

 

Dia bergumam pelan.

 

Suaranya tidak keras tetapi semua orang bisa mendengarnya dengan jelas.

 

“Tidak datang …”

 

Matanya masih menatap ke lantai.

 

Namun, bibirnya menahan senyum kecil sekarang.

 

“Apa yang kau bicarakan, ya!? Datang ke sini sendirian!?”

 

Bocah itu diam.

 

“Apa artinya dia tidak datang?”

 

“Setidaknya harus menunjukkan padanya untuk tidak mengacaukan kita.”

 

“Ya. Kita harus memberinya pelajaran.”

 

Semua lelaki berdiri dan mengepung bocah itu.

 

“Apakah kamu tidak merasa takut?”

 

Pria yang memegang pisau di leher bocah itu mengangkat wajahnya, memegangi rambut bocah itu dengan tangan satunya.

 

Yang dilihat pria itu di sana adalah mata bocah itu, mata gelap gulita yang kurang emosi.

 

“Aku tidak suka penampilan itu.”

 

Terlihat kesal, pria itu menyerempet pisaunya di leher bocah itu.

 

Luka tipis di leher bocah itu menyebabkan darah merah menetes.

 

“Aku bilang, aku tidak suka penampilan itu.”

 

Tapi bocah itu tidak menurut. Dia terus menatap kosong.

 

Tidak, tidak cukup. Senyum kecil di bibir bocah itu menjadi senyum lebar.

 

“Apa yang kamu tertawakan!!”

 

Pria itu menampar wajah bocah itu dengan ujung pisaunya.

 

Tapi senyum bocah itu tidak goyah, tidak sedikit pun.

 

“Kamu sepertinya tidak menyadari bahwa kamu dalam masalah besar, bocah.”

 

Satu pukulan lagi.

 

Kali ini lebih kuat. Cukup untuk mematahkan tulang pipi, bahkan mungkin merontokkan gigi.

 

Masih belum ada reaksi dari bocah itu.

 

Bocah itu hanya terus menatap pria itu dengan senyum lebar di wajahnya.

“-!”

 

“Oi, kamu mengerti atau tidak?”

 

Dari samping, salah satu rekan pria itu muncul dan meninju wajah bocah itu.

 

“Tidak apa-apa jika kamu akan membunuhnya dengan cara ini.”

 

Pukulan itu dimaksudkan untuk membuat bocah itu ketakutan.

 

Tapi bocah itu tidak mengubah apa pun. Dia tidak jatuh, tidak goyah, dan tidak ada goresan di wajahnya.

 

Mata tanpa emosi itu masih menatap ke 5 pria itu.

 

Itu membuat mereka takut.

 

“–Apakah itu saja?” Akhirnya kata bocah itu.

 

“- !! Kamu akan menyesalinya!!”

 

Dengan geram, pria itu mulai memukul bocah itu dengan tinjunya.

 

Berkali-kali, berkali-kali, dia terus memukul sampai kehabisan nafasnya.

 

“Lihat, ini yang terjadi ketika kamu— HUH?”

 

“- Apakah kamu sudah selesai?” Kata bocah itu, tetap tersenyum.

 

Wajahnya mengungkapkan tidak ada memar.

 

“Bocah ini aneh sekali.”

 

“Tsk. Beri aku pisaunya.”

 

Pria dari samping mengambil pisau dan menikam bocah itu di tulang rusuk.

 

– Tapi

 

“Apa, bagaimana— !?”

 

Pisau, hanya menembus pakaian anak laki-laki itu, berhenti di situ. Bahkan dengan memberikan lebih banyak kekuatan ke lengannya, pria itu tidak bisa memotong kulit bocah itu.

 

“O-oi, untuk apa kamu main-main?”

 

“Tusuk dia, lakukan itu!”

 

“Uh! Pisau tidak akan masuk!!”

 

Pria itu mencoba menusuk lagi dan lagi.

 

Pisau itu tidak pernah menembus kulit yang dalam.

 

Napasnya sudah habis saat pria itu melangkah pergi. Matanya tidak bisa percaya apa yang baru saja dia saksikan.

 

“A-apa, kamu—”

 

“- Apakah sudah berakhir?”

 

Saat itulah bocah itu mengayunkan tinjunya.

 

Namun, tidak ada yang melihatnya bergerak. Begitulah kecepatannya.

Apa yang mereka lihat hanyalah hasilnya.

 

Tinju bocah itu menusuk dada orang itu dan membuka lubang.

 

“Ah … ah …”

 

Pria itu jatuh ke tanah, menciptakan banyak darah menyebar di lantai.

 

“Apa!?”

 

“T-tidak, itu bohong kan…”

 

“A-apa orang ini hanya membuat lubang …”

 

“Hyai …!”

 

Splich, splich.

 

Bocah itu berjalan di lantai berdarah.

 

“-Apakah ini akhirnya?”

 

Dia mengejek orang-orang itu, masih menyeringai.

 

Wajah para pria yang tersisa menegang.

 

“Sialan … -kita akan mengalahkannya dengan empat orang!!”

 

“J-jangan main-main denganku!!”

 

“M-Mati, keparat, matiiii!!!”

 

“H-hyi-hyeeeeeeee!!”

 

Empat orang bergegas mendekati bocah itu dan cahaya lampu bergetar.

 

— Bayangan menari.

 

Setelah lampu kembali tenang, di lantai ruang bawah tanah berbaring 5 mayat dengan lubang di dada mereka.

 

“- Apakah sudah berakhir?”

 

Tidak ada yang menjawab sekarang.

 

Splich, splich. Bocah itu melangkahi darah ketika dia berjalan pergi.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 153 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 153, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 153 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 153 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 153 high quality, ,

Komentar

Chapter 153