Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 154

A+ A-

Chapter 154 – Pencarian Jati Diri

 

Aku telah meninggalkan kerajaan Midgar tempat aku dilahirkan dan dibesarkan, dan sekarang, telah berakhir di sebuah kamp di Oriana. Di negeri yang tidak dikenal ini di mana tidak ada seorang pun yang mengenal aku, aku berusaha menemukan jati diriku.

 

Lagipula itulah yang terjadi. Aku melakukan perjalanan pencarian jati diri.

 

Semua tindakan yang telah aku lakukan dalam hidupku adalah untuk satu tujuan: menjadi kekuatan dalam bayang-bayang.

 

Tetapi apakah aku benar-benar berada di jalur yang benar untuk mencapai tujuan akhirku?

 

Apakah tidak ada lagi yang bisa aku lakukan?

 

Aku memiliki berbagai pemikiran tentang masalah ini, dan aku mempersempitnya menjadi satu hal yang aku pikir saat ini yang kurang aku miliki.

 

Itu adalah— Kekuatan yang luar biasa.

 

Kekuatan dalam bayangan harus kuat. Itu adalah fakta yang diberikan.

Masalahnya adalah bagaimana menampilkan kekuatan itu sepenuhnya.

Tetapkan musuhku — ide paling sederhana. Tapi itu membosankan.

 

Tunjukkan pada mereka kekuatan di luar imajinasi — tentu saja aku akan. Tapi itu masih belum cukup.

 

Tidak terluka, terhadap apa pun serangan dari musuh— YA! Ini!

 

Sebagai kekuatan dalam bayang-bayang, aku akan membiarkan mereka tahu keputusasaan dengan menunjukkan bahwa serangan mereka tidak ada artinya bagiku, kemudian menggunakan kekuatan di luar imajinasi untuk membunuh musuhku!

 

Intinya adalah untuk memastikan musuh telah kehabisan semua kartu truf mereka, dan aku masih baik-baik saja. Itulah saat ketika mereka akan tenggelam dalam keputusasaan dan benar-benar kalah dariku, dan saksi apa pun atas prestasi semacam itu pasti akan mendapatkan perasaan naluriah yang luar biasa yang merupakan kekuatan dalam bayangan.

 

Jadi pertanyaannya adalah, sudahkah aku melakukan itu untuk musuhku sejauh ini?

 

Selain itu, apakah aku memberi musuh keputusasaan sejati?

 

Jawabannya adalah tidak.

 

Yang belum cukup bagiku adalah untuk menerima semua serangan lawan!

 

Dengan alasan itu, aku mengujinya dengan 5 orang itu, mengejek mereka untuk memberi aku semua yang mereka miliki. Itu tidak cukup. Itu tidak cukup.

 

Nah, itu tidak ada artinya ketika kamu membiarkan tahanan level 1 melakukan semuanya.

 

Massa tingkat rendah adalah masalah yang harus dibunuh.

 

Di sini aku mengharapkan 4 orang terakhir dapat meluncurkan gerakan bunuh diri kombo khusus atau sesuatu , tetapi itu tidak ada gunanya.

 

Menanamkan semua monster, itulah cara kekuatan dalam bayangan bergulir.

 

Dan untuk karakter bos, aku memastikan mereka menghabiskan semua yang mereka miliki, ini juga bagaimana bayangan bergerak.

 

Meskipun aku harus membunuh beberapa dari mereka lebih cepat juga. Tergantung pada seberapa banyak yang bisa aku tangani. Harus selalu beradaptasi dengan situasi dan mendapatkan yang terbaik dari situ. Begitulah seharusnya kekuatan dalam bayangan.

 

Dan melakukan itu, aku akan selangkah lebih dekat ke tujuan tertinggiku.

Senang dengan pengetahuan yang aku pelajari dan tumbuh, aku berjalan-jalan di halaman kamp.

 

Pilar-pilar itu berkilau di bawah sinar matahari pagi.

 

Napasku putih di udara dingin.

 

Ups. Menginjak tubuh tahanan lain yang membeku di kakiku.

 

Ah, pagi yang menyegarkan.

 

Karena itu, aku berbaur dengan semua teman kamp mobku yang lain ketika aku melihat kehadiran yang akrab.

 

“Hm?”

 

Mungkin memperhatikan aku berbalik, pihak lain melakukan hal yang sama.

 

“—Eh?”

 

Untuk beberapa saat, kami saling menatap.

 

Dia … tidak, dia tampak seperti laki-laki sekilas.

 

Pakaian penjara itu kotor dan kepalanya terbungkus kain, hanya memperlihatkan mata kuningnya.

 

Dia menyamar untuk menyembunyikan lekuk feminin.

 

Epsilon menggunakan pakaian lendirnya untuk melakukan hal serupa. Sebenarnya yang terjadi justru sebaliknya.

 

Ya, aku kenal dia.

 

“Nona … Rose.”

 

“S-Sid …”

 

Kami berdua terkejut.

 

Setelah kejadian di festival God of War, aku ingat dia bekerja paruh waktu untuk Mitsugoshi Co.

 

Lalu kenapa dia ada di sini …?

 

Oh begitu. Jadi dia juga berpikir.

 

Kamu tidak dapat bekerja paruh waktu selamanya.

 

Dia jelas berpikir secara konstruktif tentang masa depannya.

 

Jadi, dia juga dalam perjalanan pencarian jati diri.

 

Dia berhenti dari pekerjaannya dan ada di sini — untuk mengambil kembali negaranya.

 

Di tempat pertama, dia membunuh raja adalah awal dari semua ini.

 

Jadi keberadaannya di sini sama sekali tidak mengejutkan …

 

“Nona Rose … Jadi, kamu …”

 

Aku sangat kagum dengan tekadnya sehingga aku kehilangan kata-kata.

 

Kebetulan, kerah penyegel mana di lehernya adalah palsu.

 

Yang berarti dia juga menyusup ke kamp ini. Dan mengumpulkan semua petunjuk ini, hanya ada satu kesimpulan untuk sampai padanya.

 

Dia, Rose Oriana— adalah OWL.

 

Tags: baca novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 154 bahasa Indonesia, novel Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 154, baca Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 154 online, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 154 sub Indo, Kage no Jitsuryokusha ni Naritakute! Chapter 154 high quality, ,

Komentar

Chapter 154